Motor Saya Hilang di Tangan Debt Collector Kredit Plus

Singkat cerita Tante saya punya pinjaman di Kredit Plus dengan jaminan BPKB motor pribadi saya. Karena ekonomi sedang tidak stabil karena covid, pinjaman tante saya telat 5 kali. Pas motor saya pakai di daerah Kalimalang Bekasi, tiba-tiba saya dicegat debt collector kurang lebih 5 orang, salah satu debt collector dengan inisial “DV” dan “RD” Motor dipinggirkan lalu ditanya-tanya, ane sempat mengelak namun debt collector memaksa. Terus dikasih surat penarikan resmi dari Kredit Plus.

Punya sedikit feeling motor bakal hilang, karena STNK dan BPKB saya sudah ditangan debt colector dan pihak Kredit Plus. Saya memaksa ingin ikut ke kantor namun debt collector melarang keras. Motor pun dibawa.

Lalu keesokan harinya saya ke kantor cabang daerah Bekasi dan Pondok Kopi menunjukan surat penarikan, namun motor saya tidak ada di kantor. Padahal saya punya itikad baik untuk melunasi tagihan dan ingin mengambil unit motor kembali, tetapi motor tidak ada di kantor. Dan kepala cabang suruh ane sabar menunggu, sampai kapan?

Bukti surat penarikan kendaraan

Soalnya sekarang sudah berjalan 2 hari telepon-telepon ke seluruh cabang Jabotabek, motor tetap nggak ada. Terus bagaimana ceritanya?? Motor saya dibawa ke mana??

Tolong ditindak lanjuti sebelum kasus saya laporkan ke pihak berwajib atas tuduhan penggelapan kendaraan.

Dedi Trisakti
Bekasi

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai Kredit Plus:
[Total:73    Rata-Rata: 1.8/5]

Surat pembaca ini belum mendapatkan tanggapan dari pelaku usaha terkait. Jika Anda adalah pelaku usaha yang terkait dengan pertanyaan/permohonan/keluhan di atas, silakan berikan tanggapan resmi melalui tautan di bawah ini:

Kirimkan Tanggapan
Loading...

24 komentar untuk “Motor Saya Hilang di Tangan Debt Collector Kredit Plus

  • 14 Agustus 2020 - (18:05 WIB)
    Permalink

    Laporin aja bro ke kantor polisi sudah jelas motor ente gak ada apalagi ente udah 2 hari disuruh sabar nunggu biar sekalian masuk berita

  • 14 Agustus 2020 - (18:13 WIB)
    Permalink

    Parah parah parah,,langsung laporkan aja Pak ke pihak berwajib biar kapok itu!!!

  • 14 Agustus 2020 - (19:06 WIB)
    Permalink

    Klo anda sudah menghubungi kantor KP(kredit plus) cabang yg bertransaksi di situ tidak mengetahui maka kantor cabang lainpun tdk aka mengetaui. Itu adalah permainan DC maka lebih baik anda melapor ke pihak berwajib dgn kasus penggelapan

    • 16 Agustus 2020 - (00:55 WIB)
      Permalink

      Iyaa betul saya sudah di permainkan bgt… niat baik bayar hutang. Tp barang sitaan ngga ada di kantor .

  • 14 Agustus 2020 - (22:08 WIB)
    Permalink

    Kredit plus emang parah tuh bro.
    Laporin aja
    Udah banyak dimedsos
    Komplein sama badan usaha ini.
    Main ta*** aja
    Udah suku bunga nya tinggi

  • 15 Agustus 2020 - (07:08 WIB)
    Permalink

    percuma ke ojk,ga bakal diurus.lngsung ke polisi aja..laporin biar mewek tu debt kont#l..brani2nya rame si preman cemen

  • 15 Agustus 2020 - (08:23 WIB)
    Permalink

    Gila ni DC . Saran ane Laporkan kasus ini segera bro , jng tggu lama tktnya malah jadi masalah baru . Tp sebelumnya minta info ke yg ngerti masalah DC tarik motor dijalan ini. Biar laporan bro gak bolak balik.
    Tp yg bikin bingung knp bpkb sdh ada di DC ? (Atau mksd bro di kredit plus ) .
    Intinya sgr mungkin buat laporan ttg kasus ini.

  • 15 Agustus 2020 - (08:45 WIB)
    Permalink

    Saya nanti kalo lunas kapok pinjam di kredit plus ,baru telat hari saja sudah di telpon dan di datengin ,sudah di bilang kerja belum normal ,masih saja gak ngerti ,resiko saya telat pasti ada denda dan saya sudah paham konsekuensinya ,pada saat ngajuin relaksasi ,ribet prosesnya,di lempar sana lempar sini ,akhirnya saya batalkan pengajuan saya,pokoknya gak rekomendasi.

    • 16 Agustus 2020 - (13:21 WIB)
      Permalink

      Menurut saya itu juga terlalu nurut.. Knpa asal mau ngasih dan ga maksa harus ikut ke cabang terdekat .. buat anda semua jangan terlalu memojokkan satu sisi.. Liat benar semua d lapangan.. Jangan asal main umpat yg ga bisa anda nanti pertanggung jawabkan dan maaf kalau emang macet knpa ga anda ikut relaksasi atau restrukturisasi dan ga mungkin selama 4 bulan lalu anda ga bisa bayar sebagian.. saya sudah banyak liat banyak yg bermain dengan alasan COVID-19 padahal kerja dan usaha berjalan alsan ga makan dan banyak dah.. dan buat anda semua yg pernah merasa d tarik unit atau ber mslh d sebuah finance pasti anda itu ga koperatif dan ga mau bayar dengan tepat waktu ingat buat semua orang yg suka pinjam uang dari tempat mana pun ingat d awal anda waktu butuh.. jangan buat banyak alasan.. Dan coba kalau anda d posisi d pihak perusahaan atau tempat pinjaman apa anda mau gratiskan hutang piutang orang apa juga anda bayar karyawan dengan daun. buat semua masyarakat sebagian yg punya mslh dengan pihak bank atau leasing manapun ingat d awal perjanjian dan jangan banyak alasan.. jadilah kita semua punya mental yg punya kesadaran dan jangan menghindar.. dan kalau emang udah ga sanggup tggal serahin aja.. saya juga pernah ber mslh dengan pihak leasing tapi karna sy ga mau ribet dan ber mslh sy berikan unit sy baik2..

      • 16 Agustus 2020 - (17:24 WIB)
        Permalink

        Baca surat sy diatas..saya sudah maksa untuk ikut ke kantor cabang..tp mereka melarang..Saya udah ajukan permohonan keringanan , dan orang finance nya mengiyakan..saya sudah koperatif dgn memberikan motor sy tanpa ada perlawanan , karna sy pikir motor sy bakal ada di kantor cabang, tp ternyata pas sy mau melunasi motor sy ngga ada di kantor.. itu bagaimana?

    • 16 Agustus 2020 - (13:25 WIB)
      Permalink

      Wah anda itu ga dengar waktu pengajuan jika anda lewat dari tanggal perjanjian kan d jelaskan akan d datangi atau d kunjungi buat mengingatkan dan kalau pun ada oknum yg kurang sopan tggal anda lapor ke kantor sebuah finance tapi kalau emang anda ga koperatif dan slalu ingkar janji pasti akan d kunjungi trus karna itu SOP seorang penagihan dan kalau ga mau telat buat pas waktu pencairan dengan tanggal gajian anda..

      • 16 Agustus 2020 - (17:30 WIB)
        Permalink

        Baca judul surat saya baik2..saya ngga permasalahkan motor saya di tarik ,karna saya tau saya telat bayar..cuma yg jadi persoalan saat saya mau lunasi hutang saya ..kenapa motor saya tidak ada di kantor penarikan?itu jadi masalah

  • 16 Agustus 2020 - (15:41 WIB)
    Permalink

    Saran saya ajukan gugatan saja ke pengadilan. Ini jelas Perbuatan Melanggar Hukum bisa d proses di Pengadilan
    Bisa di buatkan Gugatan sederhana di Pengadilan. Dari Pihak Kredit Plus harus bertanggung jawab juga….

    • 16 Agustus 2020 - (17:22 WIB)
      Permalink

      Baca surat sy diatas..saya sudah maksa untuk ikut ke kantor cabang..tp mereka melarang..Saya udah ajukan permohonan keringanan , dan orang finance nya mengiyakan..saya sudah koperatif dgn memberikan motor sy tanpa ada perlawanan , karna sy pikir motor sy bakal ada di kantor cabang, tp ternyata pas sy mau melunasi motor sy ngga ada di kantor.. itu bagaimana?

 Apa Komentar Anda mengenai Kredit Plus?

Ada 24 komentar sampai saat ini..

Motor Saya Hilang di Tangan Debt Collector Kredit Plus

oleh Dedi Trisakti dibaca dalam: 1 min
24