Kecewa akan Pelayanan CRM Perumahan Suvarna Sutera Alam Sutera Group

Ada 3 poin kekecewaan saya kepada management Suvarna Sutera (Alam Sutera Group) yang ingin saya sampaikan pada kesempatan ini, yaitu:

1. Tidak Dapat Menggunakan Fasilitas Kolam Renang Tanpa Adanya Solusi.

Pada tanggal 22/10/2020 saya mendaftar untuk pertama kalinya (yang mana sebelumnya saya sama sekali belum pernah menggunakan fasilitas tsb) dengan maksud untuk menggunakan fasilitas kolam renang yang telah disediakan oleh pihak estate di Suvarna Padma (untuk tanggal 24/10/2020).

Karena adanya peraturan pembatasan pengunjung terkait social distancing yang ada pada protokol kesehatan: maka setiap penghuni yg ingin menggunakan fasilitas kolam renang wajib mendaftarkan diri terlebih dahulu dengan mengisi form online di link https://docs.google.com/forms/d/e/1FAIpQLSdWYxWAWf8VkYvOZ0MxDWLTdkLiBm9VbaCLIcC6eTGsmh6a1A/viewform?usp=sf_link

Setelah mengisi form tsb satu persatu dengan data anggota keluarga saya (saya, istri, 2 balita usia 4 bln & 3,5 tahun), pada tanggal 23/10/2020 saya baru menerima pemberitahuan bahwa permohonan saya untuk menggunakan fasilitas kolam renang tersebut ditolak dikarenakan sudah fully booked (TANPA MEMBERITAHUKAN ALTERNATIF SCHEDULE YANG TERSEDIANYA KAPAN). Tentu saja di sini saya & keluarga merasa sangat kecewa atas tidak dapatnya saya menggunakan fasilitas tersebut.

2. Masalah Keamanan

Pada Minggu ke-3 di bulan oktober ini ada kejadian pencurian 7 sepeda warga (di cluster lain) & 6 pcs MCB rumah kosong (yang tidak dihuni, padahal letaknya MCB tsb ada di dalam rumah) pada hari & waktu yg sama. Pihak yayasan outsourcing security malah merotasi semua anggota security yang biasanya bertugas di masing-masing cluster (yang sudah sesuai dengan floating yang sudah berjalan sebelumnya selama 3-4 tahun).

Padahal menurut saya ini bukanlah solusi, melainkan justru memindahkan masalah atau bahkan yg lebih parahnya lagi menambah rawan pencurian karena petugas security yang menempati floatingan yg baru tidak tau / belum tau membedakan antara Warga dengan tamu (butuh waktu yang tidak sebentar untuk beradaptasi/saling mengenal satu sama lainnya dengan warga cluster).

3. Masalah Polusi Udara

Adapula di lingkungan penduduk di sekitar Suvarna Padma yang membakar limbah plastik & karet pada malam hari sehingga membuat udara terpolusi dengan adanya asap yang sangat tebal yang dapat mengganggu kesehatan warga sekitar dan penghuni perumahan Suvarna Sutera. Padahal kita sebelumnya sudah berulang kali komplain kepada CRM (Pihak Estate), namun sepertinya tidak ada perubahan ke arah lebih baik (dari sejak awal saya tinggal di sini 2,5 tahun yg lalu hingga saat ini). Saya juga heran dengan Pemerintah Kabupaten Tangerang (padahal yang terkena polusi pun ada di dekat Kantor Kelurahan & Kecamatan Sindang Jaya).

Tentu saja kita sebagai penghuni perumahan Suvarna Sutera menjadi merasa kecewa akan keseriusan pihak pengembang/developer Alam Sutera Group dalam mengembangkan bisnis propertinya dengan mengesampingkan kenyamanan & keamanan warga yang tinggal di perumahan yang bisa dibilang elite (untuk kawasan Tangerang New City, Kab. Tangerang).

Saya sangat berharap ada pihak dari Alam Sutera Group yang dapat menjawab keluhan & kekecewaan saya ini.

Terima kasih.

Hendri Tjahjadi
Kab. Tangerang

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.

Tanggapan Atas Surat Pembaca Ini

Tanggapan Suvarna Sutera atas Surat Bapak Hendri Tjahjadi

Kepada Yth. Bpk Hendri Tjahjadi Di Tempat Dengan hormat, Menanggapi kekecewaan Bapak yang dimuat dalam surat pembaca di mediakonsumen.com, kami...
Baca Selengkapnya

Komentar

  • masalah polusi udara ( bakar sampah ) di kawasan Suvarna Sutera-Lavon emang parah, kalau udah mulai bakaran nya, bau banget. Udah gitu ampas sisa bakaran nya beterbangan ( dalam bentuk abu).

    • Soal limbah sudah mendarah daging ga akan bilang, karna emang sudah kawasan, walaupun pakai air conditioner tetep aja outdornya menyerap asap tsb baunya tetap terasa walaupun ga begitu menyengat dalam kamar

  • betul sekali pak... akibat pembakaran limbah/sampah itu sering kali sampai menimbulkan debu2 halus sisa pembakaran yg berterbangan. dapat dibayangkan betapa bahayanya asap & debu/partikel kecil yg berterbangan sisa dr pembakaran limbah/sampah tersebut bagi kesehatan penduduk yang berada di sekitarnya. hal ini jg sebelumnya sdh sering kali dilaporkan oleh warga perumahan suvarna sutera kepada pihak management estate, namun hingga saat ini blm ada solusi yg berarti (pembakaran tsb masih saja berlangsung hingga saat ini). dan yang anehnya lagi: padahal di sekitar tempat tsb letaknya sangat dekat dengan kantor kecamatan dan kelurahan sindang jaya, tp kenapa divisi lingkungan hidup & kesehatan masyarakat tdk mampu berbuat banyak utk menindaklanjuti hal tsb?

  • Bener banget di Suvarna bau asap pembakaran limbah kerasa bangetttt, sampai ngira kabut, taunya asap polusi.. zooonk.. baunya bisa semalaman sampai pagi waktu buka jendela masih bau.

  • Pemerintah dan pihak developer di Tangerang sini emang parah. Saya tinggal di perumahan yang dikelola Paramount Land, Gading Serpong. Masalahnya juga sama, tiap sore sampai malam hari bau pembakaran sampah.

  • Faktanya emank pelayanan CRM SS ini agak kurang sih dibanding CRM di alam sutera..
    saya juga pernah mau renovasi, diminta deposit 3juta, sudah slesai renov pas mau minta pencairan refund deposit, dicek....diinfonya ada pemotongan 1,5 juta untuk lantai garasi bagian depan yang kuning, padahal kalo diliat hampir semua rumah baru yang belum direnov di sana pun kuning lantai bagian depannya...
    terakhir harus kirim surat ke GM beserta bukti foto lantai depan rumah rumah tetangga dulu baru direfund, itu pun harus nunggu 1 bulan lebih baru diinfo request saya disetujui untuk refund...

    • Masalah keamanan di daerah situ memang terkenal kurang aman dari dulu sejak sebelumnya perumahan kedaton yang dibeli alam sutera. Makanya kedaton saat itu tidak laku karena masalah keamanannya.