Debt Collector Bank Mega Menagih Kepada Pihak Ketiga

Surat pembaca ini saya tujukan khusus untuk Bank Mega, OJK, & Gubernur Bank Indonesia.

Saya benar-benar merasa sangat terganggu & kesal atas teror/intimidasi/ancaman/kata-kata kotor & biadab dari debt collector Bank Mega yang salah sasaran yang telah dilayangkan kepada saya & anak saya. Atas penagihan tunggakan kartu kredit menantu saya. Dan saya diminta pertanggungjawaban (sebagai orang tua / penjamin) yang mana saya sama sekali tidak pernah dikonfirmasi dari awal oleh pihak bank Mega mengenai prihal saya akan bersedia dijadikan sebagai emergency contact.

Saya sudah sampaikan pula bahwa menantu saya itu sudah dewasa (bukan anak balita yang memang masih merupakan tanggung jawab orang tuanya). Teror yang dilakukan berupa panggilan/chat wa berpuluh-puluh kali setiap harinya dari nomor yang berbeda-beda sehingga saya juga sudah lelah untuk memblokir nomor-nomor tersebut.

Apakah tindakan debt collector ini menang sudah sesuai dengan SOP penagihan kredit bermasalah Bank Mega dan etika penagihan sebagaimana diatur dalam Surat Edaran Bank Indonesia Nomor 11/10/DASP tanggal 13 April 2009 Perihal Penyelenggaraan Kegiatan Alat Pembayaran dengan Menggunakan Kartu dan perubahannya, sebagai berikut:

  • Dalam melakukan penagihan, debt collector menggunakan kartu identitas resmi yang dikeluarkan penerbit kartu kredit, yang dilengkapi dengan foto diri yang bersangkutan;
  • Penagihan dilarang dengan menggunakan cara ancaman, kekerasan dan/atau tindakan yang bersifat mempermalukan pemegang kartu kredit;
  • Penagihan tidak dilakukan dengan menggunakan tekanan secara fisik maupun verbal;
  • Penagihan dilarang dilakukan kepada pihak selain pemegang kartu kredit;
    Jika penagihan dilakukan menggunakan sarana komunikasi, dilarang dilakukan secara terus menerus yang bersifat mengganggu;
  • Penagihan hanya dapat dilakukan di tempat alamat penagihan atau domisili pemegang kartu kredit;
  • Penagihan hanya dapat dilakukan pada pukul 08.00 sampai dengan pukul 20.00 wilayah waktu alamat pemegang kartu Kredit;
  • Penagihan di luar tempat dan/atau waktu tersebut di atas, hanya dapat dilakukan atas dasar persetujuan dan/atau perjanjian dengan pemegang kartu kredit terlebih dahulu.

Bahkan yang lebih parahnya lagi debt collector Bank Mega ini sampai melakukan teror ke handphone & kantor anak saya yang satunya lagi yang entah bisa dapat meng-hack data tersebut darimana.

Bahkan petugas debt collector tersebut mengancam bahwa akan mendatangkan petugas lapangan ke alamat saya yang mana notabene tidak mengetahui tentang memang benar ada atau tidaknya tentang tunggakan tagihan kartu kredit menantu saya ini.

Tindakan biadab petugas debt collector Bank Mega ini terus terang sudah mengganggu privasi saya dan keamanan saya. Bahkan ketika saya cerita ke tetangga di sekitar rumah saya pun banyak yang menyarankan saya tidak perlu takut & khawatir untuk memvideokan ketika petugas debt collector tsb mencoba untuk mendatangi rumah saya apalagi jika debt collector tsb sampai membuat kegaduhan & kalau bisa agar saya dapat segera menghubungi & melaporkan kepada pihak kepolisian atas tindakan teror tersebut

Saya harap pihak OJK & Bank Indonesia dapat segera meng-audit bagaimana tata cara penagihan yang telah dilakukan oleh Bank Mega ini (apakah memang sudah sesuai dengan peraturan & kebijakan yang telah ditetapkan) seban setelah saya telusuri di media surat pembaca ternyata banyak pula korban yang sama nasibnya seperti saya ini atas teror biadab yang dilakukan oleh Bank Mega.

July Tjahyadi
Tangerang Selatan

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian Anda!
[Total:305    Rata-Rata: 4.1/5]
Tanggapan Bank Mega atas Surat Ibu July Tjahyadi

Kepada Yth. Redaksi mediakonsumen.com Redaksi yang terhormat, Sehubungan dengan surat Ibu July Tjahyadi di mediakonsumen.com (19/12), “Debt Collector Bank Mega...
Baca Selengkapnya

92 komentar untuk “Debt Collector Bank Mega Menagih Kepada Pihak Ketiga

    • 19 Desember 2021 - (15:16 WIB)
      Permalink

      Bener brooo…. kalau ini masalah menimpa ortu gw mah udah gw putusin tuh kepala debt collectornya, hbs itu kepalanya gw gantung deh tuh di pagar rumah. Biar besok pas temennya ada yg dateng lg, biar dia liat tuh kepala temennya yg udh gw gantung di pagar rmh. Gak peduli lg deh sama hukum… yg penting gw udah puas bet. Drpd berani nya cuma ancam lewat telp/wa mah itu namanya banci kaleng. Dateng donk kalau gentle

      41
      2
      • 20 Desember 2021 - (12:07 WIB)
        Permalink

        Bank Mega memang kasar2 Debt Collectornya. Debt collector sudah di larang pemerintah krn membahayakan nasabah. Sebaiknya bank tagih via email, Surat/ hub yg bersangkutan/ yg tercantum di bank saja. Org lain tidak ikut Dan terlibat. Bapak bisa laporkan secara hukum ke bank Mega, Bapak berhak karena bank sudah melanggar aturan Dan hukum. Tagihan kartu kredit juga tdk ada dasar hukum. Dengan kondisi pandemi, mrk harusnya siap terima resiko dan lakukan penagihan scr baik2 saja

      • 21 Mei 2022 - (14:10 WIB)
        Permalink

        Gedeg bgt memang, masa malah suruh ke saya buat ngerampok biar bisa bayar, udah gtu sebelumnya 0saya ada msuk uang 250 rb, bilangnya uang apaan itu segitu, lahhh gila lu pikir dpt duit segitu gampang buat pengangguran dampak pandemi, yg penting ada niat bayar, tp kok malah begitu, udah gtu tlp ke kerabat2 saya bahkan ke kantor kerabat saya, wong gendeng memang, apa hubungannya ke kantor kerabat saya???? Udah gitu ngancam2 bawa2 sekolah anak saya, tp yg lebih gilanya nyuruh ngerampok sih …itu yg parah …namanya BARON tolong jika ada yg kenal DC MEGA namanya BARON….

    • 20 Desember 2021 - (00:11 WIB)
      Permalink

      Mantap, minumnya kopi sianida buat makanannya ksh sate sianida biar tambah afdol, lgs berangkat dah..

      10
  • 19 Desember 2021 - (15:24 WIB)
    Permalink

    Ayo netizennn…. mari kita sikattt debt collectornya rame2. Itu kan ada nomer telpnya di foto. Biar kapokkkk tuh debt coll nya. Cari kerja yg halal dikit ngapa? Makanya sekolah yg tinggi jd biar bs kerja kantoran yg lebih terjamin masa depannya. Kalau cuma ancam org lewat telp mah anak bayi & nenek2 habis pulang kemping jg bs. Hahaha….

    29
    2
    • 19 Desember 2021 - (19:00 WIB)
      Permalink

      Bikin rame aja pak/Ibu.. emang kelakuan DS Mega kyk gitu, sy alami jg.. baru telat 2 hari aja bacot nya udah ga pernah sekolah.

      15
      1
      • 19 Desember 2021 - (20:19 WIB)
        Permalink

        @MRz nih giliran ada masalah begini yg bamanya OJK & Bank Indonesia pada kemana nih? Pada pura2 budek atau pura2 gak liat? Hadeuhhhhh….

        18
        1
        • 19 Desember 2021 - (21:15 WIB)
          Permalink

          Beberapa bulan yg lalu sy jg alami telat beberapa hari, gilaaa di teror beberapa DC bank Mega pihak ke 3.. udah lapor ke CS bank mega, ga ada tanggepannya, perilaku DS nya masih aja begitu.. termasuk perilaku DC bank Mega nya sendiri ga punya etika, ga pernah sekolah kali

          14
          1
          • 19 Desember 2021 - (21:19 WIB)
            Permalink

            @MRz sama aja ya antara dc internal & eksternal bank ya bang… karena kan memang DC external itu memang suruhannya bank. Jadi mana mau kasih kendor dia. Ya dia sengaja buat mental kita down dulu (dgn cara teror/intimidasi/mempermalukan), habis itu baru dia masuk deh bang. Dia pakai cara bar2, harus kita hadapi jg dgn cara bar2. Dia dari kalangan preman, kita hadapi jg dgn preman/ormas. Biar kapookkkk sekalian bang

            15
            1
        • 19 Desember 2021 - (21:22 WIB)
          Permalink

          @Miftah SOFYAN Kalau udah begini mah OJK Tengkurep bang…. pura2 budek & pura2 gak liat…. yang penting setoran lancar. Lagu lama ini mah bang…. OJK kurleb sama aja sama KOMNAS HAM. Ga ada fungsinya di saat memang diperlukan

          14
          1
  • 19 Desember 2021 - (16:30 WIB)
    Permalink

    Dapet no telpon dari orang dalam provider seluler, setau saya bisa keliatan semua datanya asal sesama provider. Yakin pihak kolektor beli dari beberapa provider jadi keliatan semua. Ilegal sebenarnya, tapi sudah lumrah itu.

    18
    2
  • 19 Desember 2021 - (17:21 WIB)
    Permalink

    DC mega mah ampass. Kl nagih mabok dulu biar berani. Aslinya ya masih anak mama.

    20
    1
    • 19 Desember 2021 - (18:22 WIB)
      Permalink

      Semua dc modus operandinya hampir sama bro…. BIKIN MENTAL DOWN DULU. NAH DI TITIK ITULAH MEREKA MEMANFAATKANNYA. itu mah lagu lama. Makanya maju terus pantang mundur… BASMI LINTAH DARAT DARI BUMI PERTIWI KITA. BASMI JG COLLECTOR LAYAKNYA SPT ******* / ANTEK2NYA YANG SEBENERNYA LEMAH & CEMEN. HAHAHAA….

      15
      1
    • 20 Desember 2021 - (06:41 WIB)
      Permalink

      Kenapa anda yg diteror sementara yang punya hutang bukan anda?
      Mungkin anda bersikap tidak koperatif dgn bank meganya, dan dari menantu anda sendiripun mungkin tidak ada niat untuk menyelesaikan.
      Ya yg namanya hutang, harus dibayar.

      19
      • 20 Desember 2021 - (08:07 WIB)
        Permalink

        @Mila Sari Kalau Mikir tuh pakak otak, jgn pakai dengkul. Mau ngapain jg seorang ibu mertua malah kooperatif dgn yg namanya debt collector apalagi yg mau menagjih menantunya sndri? Ya dc nya harus usaha sendiri cari menantunya lah (tp jgn malah neror ke org yg bkn bersangkutan) jangan mau enaknya doank, tau beress…. Coba lo pikir aja secara akal sehat. Makanya jangan kebanyakan makan micin jadi bloon lo… hahahaha
        Inti sarinya kita harus sikat itu yg namanya dc dr muka bumi ini. Cari kerja yg halal

        16
    • 19 Desember 2021 - (20:21 WIB)
      Permalink

      @kastawar SETUJUUUUUU BANGET NIH GW BANGGG….!! BERARTI KITA SATU SERVER BANG. HAHAHA…

      11
      1
  • 19 Desember 2021 - (19:16 WIB)
    Permalink

    Mending jawab dg santai en kalem aja. Ayo kita janjian ketemu dimana dg membawa bukti hitam di atas putih bahwa gw penjamin yg bertanggungjawab dg kredit tsb Kalo bisa tunjukkin bukti tsb gw balikin hutangnya 10x lipat bersama bunga dan dendanya

    9
    1
    • 19 Desember 2021 - (20:26 WIB)
      Permalink

      @parmate justru kalau kita menghadapi mereka dgn lembek, sdh hbs kita di injek2 sama mereka bro. Kita bikin mental dia balik down dulu. Kalau perlu kita minta dukungan dr tetangga sekitar. Siapkan sajam,bensin, & korek api… jgn kasih ke polisi. Lsg suruh meghadap penciptanya aja.

      14
      2
  • 19 Desember 2021 - (19:43 WIB)
    Permalink

    Kartu kredit macet dan nasabah sdh tdk sanggup bayar,pihak bank bisa mempailit kn nasabah.Selanjut nya pihak bank bisa klaim ke visa international insurance/master card international insurance dgn alasan nasabah pailit/lain sebagainya.Klw nasabah ttp di tagih walau sdh tdk mampu/pailit trus keuntungan pihak bank dan agensi enak dong ( brapa persen masuk bank(oficer???) & brapa persen buat agensi dari total tagihan.Ini yg jarang diketahui masyarakat/pemegang CC (pemegang CC seharus membaca secara teliti klausul perjanjian sebelum di tanda tangini.

    20
    • 19 Desember 2021 - (20:11 WIB)
      Permalink

      Nah… ini pengetahuan penting dr @bambang yang memang hanya segelintir org saja yg tau. Jadi sesungguhnya sdh ada asuransi yg meng-cover setiap tagihan yg macet. Tp berhubung karena faktor serakah ya… apa salahnya jika bs dapat kiri kanan. Kurleb begitu lah ya pak….?

      12
      1
    • 21 Desember 2021 - (10:35 WIB)
      Permalink

      Sy jg sama nih lg mslh CC Bano mega..sy pinjem uang sdra 5jt tpi dia alihin utk byrin tagihan kartu kredit bank mega nya..sy pikir bs dicicil ternyata sy byr itu min payment nya aja dan tdk mengurangi tagihan… sdh 3 th sy byrin min payment nya kisaran 300rb lebih tp kok tagihan ga berkurang yg ada malah naik ke 6,4jt..klo di hitung2 dri min payment yg sy byr udh brpa juta masuk ke mrka..sy mau stop byr tpi telpon mrk luar biasa ga berprikemanusiaan.. sy heran pdhl Bank Mega ini pnya Pak CT Corp yg mana predikat nya bagus tpi kok debtt kolektor nya bermoral sampah gitu ya… coba pak @CT tolong dipilih SDM nya yg pnya akhlak dan moral pancasilaisme…

      • 21 Desember 2021 - (11:46 WIB)
        Permalink

        @May harusnya gak perlu di bayar bu…. ngapain jg di bayar kalau tidak mengurangi pokok hutangnya. Jgn biarkan perut kaum kapitalis & anj1ng2nya yg buncit diatas penderitaan kita. Sudah saatnya kita basmi yang model beginian bu. Kalau perlu: kita kompak jangan bayar mereka. Pastilah mereka akan colapse/gulung tikar

  • 19 Desember 2021 - (19:49 WIB)
    Permalink

    Datangi saja Pihak Bank nya, anda bawa orang sesuai jumlah no tlp DC NYA…ACAK2 KANTORNYA JIKA GA DIPERTEMUKAN SM PARA DC….KARNA PERCUMA LAPOR OJK,MEREKA PUNYA CARA BAR BAR DALAM PENAGIHAN KITA HARUS PUNYA CARA LEBIH BAR BAR DR DC MEREKA

    14
    2
    • 19 Desember 2021 - (20:28 WIB)
      Permalink

      @Dibyo SETUJU BANGGG…. ANDA 1 SERVER DENGAN SAYA BANG. kita jangan kasih kendor sama bank yg menghalalkan cara bar2 dalam menagih. Kita kembalikan saja pada sang pencipta

      5
      1
  • 19 Desember 2021 - (20:04 WIB)
    Permalink

    Salam sehat selalu buat semuanya.
    Saya juga pernah bermasalah dengan kartu kredit Bank Mega dan saya juga di datangi DC yg gede2 dan sangar2 berjumlah 4 org . Alhamdulillah waktu itu saya sudah siap adu nyawa dan saya mampu membuktikan bahwa saya jauh lebih kejam dan biadab dari mereka….sehingga mereka pun kapok berhadapan dengan saya.
    Satu tahun kemudian saya dapat melunasi dengan diskon yg lumayan tinggi.

    Terima kasih buat Bank Mega yg sdh menguji mental saya dan terima kasih juga buat diskon nya.

    Next time kalau ada DC menagih dengan cara kasar di wilayah sekitar saya,,,pasti saya bikin babak belur.
    Keamanan milik kita bersama dan harus kita jaga sama2.

    18
    1
    • 19 Desember 2021 - (20:16 WIB)
      Permalink

      Waduhh… baru kena getahnya ya tuh DC ketemu org yg berani spt pak @Sowak Ho. Memang benar apa yg disampaikan oleh pak Sowak Ho bahwa jika mental kita jauh lebih nekat dr tuh DC, ya….. mereka akan siapkan langkah seribu (krn sesungguhnya mereka hanya bermodalkan tampang seram, badan besar, & hanya berani kalau keroyokan) sebenarnya nyalinya kecil. Kurleb gitu ya pak?. Salam sehat selalu ya pak sowak ho

      9
      1
  • 19 Desember 2021 - (20:22 WIB)
    Permalink

    Wah pernah juga tuh didatengin. Yang punya using siapa, datangnya ke siapa, pdhal mama kita dimasukin keep aplikasi jg ngga pernah dikonfirmasi bank Mega. Pasang cctv Dan sekalian rekam aja pakai HP pak, jangan takut. Kalau mereka ngapa2in, yang penting kita Ada bukti. Tinggal pilih mau buka dimana: sosmed, ngelabrak di bank Meganya, apa langsung di kantor polish.

    7
    1
    • 19 Desember 2021 - (20:33 WIB)
      Permalink

      @YANIUS Nah justru itu bang… kebanyakan dc sekarang yang saya liat2 dr keluhan yg ada di mk ini melakukan teror penagihan secara bar2 dgn maksud membuat mental org down dulu. Nah disaat mental org tsb sdh kena, barulah mereka bermain. Kalau dc mah kebanyakan alamat kantornya fiktif bang… lebih baik pas mereka datang lsg aja kita bikin mental mereka yang down (seperti yg sdh pernah dilakukan @sowak ho di komentar sebelumnya). Dia pakai cara bar2, kita jg harus ladeni dgn cara bar2. Biar itu dc & bank kapokkkkk….

      6
      1
  • 19 Desember 2021 - (20:55 WIB)
    Permalink

    Dulu saya pernah ditagih DC, saya dihina dan direndahkan sama mereka, tiga orang maksa saya harus menyelesaikan hari itu juga, apapun caranya, disuruh pinjam sama tetangga segala, saya benar2 tidak punya uang saat itu (sekarang sudah lunas) pada titik ini akhirnya mereka saya tantang mereka berkelahi sampai ada yg mati, saya pakai clurit, dan saya pun mempersilakan mereka pakai senjata tajam bebas, apa yg terjadi, mereka ngacir tiga tiganya. Semoga peristiwa pahit ini tidak terulang

    12
    1
    • 19 Desember 2021 - (21:28 WIB)
      Permalink

      @Richard Justru itu trik mereka bang…. dia kasih jatuh dulu mental targetnya dengan cara (mengancam/teror/mempermalukan) nah… disaat mental org sudah kena, disitulah mereka baru masuk. Kalau mereka pakai cara bar2, harus kita hadapi jg dgn cara bar2 bang… mantap sekali cara abang dgn sangat gentle (menurut saya) setelah lunas baru di tantang. Yg pd akhirnya mereka ngibrit sendiri. Ya karena itu tadi yg saya bilang bahwa mereka sebenarnya hanya bermodalkan kuota data, badan besar, tampang seram, tapi nyalinya sebenarnya gak ada.

      8
      1
  • 19 Desember 2021 - (22:24 WIB)
    Permalink

    Bank Mega lagi, bank ini uda terkenal dengan DC nya yg biadab, DC pinjol mah gak ada apa apa nya di banding DC mega, tapi aneh nya yg di ekspos di media dan masyarakat cm DC Pinjol ya?

    Kalo soal offside nya jelas nomer 1, semua yg kenal bakal di hubungi, di intimidasi dan di bilang nya semua jg kontak darurat, supaya mengadu domba.

    Kalo uda bener tu yg komen diatas, cara nya ngedatengin dc nasabah rame2 ke rumah nya, kalo satu lawan satu mana berani.

    Atau yg paling keren, pura pura jadi klien, nawarin kerjaan dan ngejebak nasabah…itu pernah terjadi

  • 19 Desember 2021 - (22:36 WIB)
    Permalink

    @hisashi hisashi wahhh… ternyata banyak tipu muslihatnya ya dc nya si mega ini bang…

    • 20 Desember 2021 - (09:44 WIB)
      Permalink

      ya betul, banyak tipu muslihat, banyak obok2 sosial media, dan entah kenapa saya rasa mereka punya tim sendiri khusus melacak nasabah, bisa dapet aja itu nomer baru nasabah, alamat baru nasabah, klien2 nasabah

      dan nasabah dijebak pura pura jadi klien, ngajak ketemuan bahas kerjaan, eh dateng dateng DC megarong

      Memang benar Megarong ini murah diskon pelunasan, tapi cara penagihan nya sih edan, DC pinjol ilegal mah cemen…

  • 19 Desember 2021 - (23:02 WIB)
    Permalink

    @Anton hahaha…. siap pak anton. Ternyata bapak geram jg ya dgn tingkah bar2 dc biadab bank mega

  • 19 Desember 2021 - (23:11 WIB)
    Permalink

    Lawan aja bos…DC juga manusia,g kira berani datangin alamat cm bacot doang DC keparat tu…klo ktm pasti mereka sopan g kyk di hp ato pas wa bacot yg kyk sudah jagoan…

  • 19 Desember 2021 - (23:31 WIB)
    Permalink

    Saya sedang berperkara dengan Bank Mega.Saya kalah di tingkat PN dan PT sekarang Kasasi ke MA.Jalur hukum saya tempuh karena segerombolan DC mendatangi rumah dengan sikap tidak beradab. Bukan soal menang atau kalah tapi setidaknya sy ingin mengajak siaoa saja untuk berani melawan bank secara hukum.Minimal membangunkan tanggung-jawab OJK ,BI atau Lembaga apa saja bahwa sepak terjang para tukang tagih itu sudah tidak di negeri kita.

    • 19 Desember 2021 - (23:55 WIB)
      Permalink

      @bambang_purwadi sebelumnya saya ingin mengucapkan turut prihatin atas kasus bank mega dgn dc yang biadabnya yg menimpa pak bambang, hingga bapak sampai menempuh jalur hukum dan terpaksa maju hingga tingkat kasasi MA. Semoga para korban kebiadaban dc bank mega (yg ingin menempuh jalur hukum) dapat bersatu dgn pak bambang_purwadi ke meja hijau. Tentunya memakan waktu & perjuangan yg sangat panjang. Namun jika kebiadaban dc bank mega ini dibiarkan merajalela maka tdk akan pernah ada akhir dr segala bentuk teror/intimidasi/pelecehan yang dilakukan oleh bank mega ini. Kita harus buat jera kaum kapitalis yg bertindak biadab spt ini spy jgn semena2 menjalankan bisnis di negara kita tercinta ini (kalau gak mau menerima resiko kerugian atas kredit macet, lebih baik buka warung saja, jangan buka bisnis perbankan). Kita berikan efek jera kepada mereka kaum kapitalis sontoloyo ini, kita tuntut hingga aset perusahaan mereka habis2an (alias pailit). Kalau perlu rangkul pengacara top indonesia yang memang berpengalaman menangani kasus di dunia perbankan. Akan tetapi kalau saya pribadi lebih memilih jalan yg instant yaitu kita hrs menggunakan cara bar2 utk menghadapi dc yg bar2 (harus ada pertumpahan darah terlebih dahulu, kalau perlu kita minta dukungan dari teman/kerabat/tetangga yg memang letaknya berdekatan dgn tempat tinggal kita) agar mudah dikumpulkan ketika para dc tsb datang menghampiri. Kita bantu mereka cepat menghadap sang pencipta agar para dc tsb bisa segera tenang di alam baka sana (jangan bikin kotor dunia dengan pekerjaan yg kotor). Salam sujses & sehat selalu untuk pak bambang, doa saya semoga bpk bisa menang di tingkat kasasi. Aminn…🙏🙏

    • 21 Desember 2021 - (10:31 WIB)
      Permalink

      Wah habis brp duit tuh? Gagal bayar malah ke pengadilan. Keras kepala sih lu. Jika kalah lagi, usaha lu kan sia sia. Mending bayarin hutang lu biar gerombolan DC gak ke tempar lu.

      Hidup simpel aja. Gak bisa bayar malah ke pengadilan, nuntut gerombolan DC. Wkwkwkwk. ..

      1
      2
    • 20 Desember 2021 - (15:03 WIB)
      Permalink

      @swanny Maliana budiati terima kasih banyak atas petunjuk & sarannya ya bu… tadi saya sudah membuat laporan berserta kronologinya ke email tsb, dan benar saja langsung mendapatkan respons & nomer ticket dan akan segera di tindak lanjuti

  • 20 Desember 2021 - (10:05 WIB)
    Permalink

    wah untung nggak jadi apply CC Mega, setelah banyak tanya sana sini dan baca sana sini. Ngeri euy mendiing nggak punya CC sekalian dah

    Alhamdulillah

  • 20 Desember 2021 - (10:39 WIB)
    Permalink

    Sy Pernah kejadian tuch kntr ditelponin pdhl yg punya cc mega it tmn tp yg ditelponin kntr sampe ke bagian HRG n Keuangan sehari bs sampe 100x, setelah sy angkat pihak dc mlh ngomong kasar n mengancam, sy bilg kl mw kkntr silakan cek sndiri orgny ad ap g, tp krn mnurut sy ud kelewatan, akhirnya sy kirim surat peringatan ke pihak bank mega kl msh telpon kkntr dgn mengancam maka kntr akan menuntut secara hukum dan akan memanggil dirut bank mega utk klarifikasi ke kntr, sminggu kemudian dr pihak bank mega nelpon mnta maaf n akan memperbaiki n skrg aman2 aj kntr n tmn2 ny tdk dihubungi oleh bank mega lg.

  • 20 Desember 2021 - (12:37 WIB)
    Permalink

    wah itu sih udah kurang ajar bgt whatsappnya.
    aplg ngomong sm orang yg lebih tua

    • 20 Desember 2021 - (14:18 WIB)
      Permalink

      @herwin herwin saya jg gemes baca ss wa nya bang… pengen tau org sebenernya yg ngirim wa tsb spt apa. Sampai2 udh saya coba video call tp gak diangkat. Makanya saya kerjain aja pakai private number (pagi, siang, sore, tengah malem, subuh) biar dia ikutan ngerasain bagaiman rasanya di teror seperti dia meneror TS

      • 20 Desember 2021 - (16:28 WIB)
        Permalink

        wahahaha bagus2 lanjutkeun..
        tp biasanya dc2 itu semuanya pake no wa yg ga jelas nomernya, bukan primary number nya mereka. itu nomor khusus buat teror

  • 20 Desember 2021 - (15:24 WIB)
    Permalink

    Ajak datang aja ke rmh sedia kan kopi sama parang klo orang kantornya mah Cemen menang gaya doang ….wkwkwk

  • 20 Desember 2021 - (16:12 WIB)
    Permalink

    Dear pak July Tjahyadi
    Anda kan selaku orang tuanya nasabah ‘nakal’ atau bisa dikatakan ‘MALING / KRIMINAL / ORANG BERMASALAH’.
    Pihak Kolektor tidak mungkin menghubungi Anda jika mantu Anda sudah membayar hutangnya, atau paling tidak bersikap kooperatif untuk mau berkomunikasi mencari solusi penyelesaian tunggakan.

    Dari penjelasan yang Anda sampaikan, sangat jelas terbaca bahwasanya mantu Anda itu telah MANGKIR / MENGHINDAR / LARI / KABUR dari kewajibannya mengembalikan uang pinjaman Bank yang sudah digunakannya, karena kalau tidak demikian pihak Kolektor tidak akan mungkin menghubungi Anda, dan jika Anda kooperatif, tidak akan mungkin pihak kolektor berinisiatif mencari kantor anak Anda yang satunya lagi untuk dihubungi perihal hutangnya mantu Anda. Bukan tidak mungkin jika uang Bank tersebut juga sudah digunakan oleh anak Anda selaku suami atau istri mantu Anda.
    Nah pertanyaannya:
    1) bagaimana cara didik Anda dulu ke anak Anda, apakah Anda sudah mengajarkan anak Anda tentang tanggung jawab dan mengajarkannya untuk mengembalikan uang yang bukan miliknya?
    2) apakah Anda dulu tidak menseleksi sifat dan karakter dari calon mantu Anda? Apakah calon mantu Anda seorang yang bertanggung jawab (terhadap semua hal, termasuk membayar hutang) atau tidak apakah Anda tidak mengetahuinya?
    3) apakah Anda sudah menegur mantu Anda untuk segera bertanggungjawab menyelesaikan tunggakan hutangnya? Atau Anda justru bersikap tidak kooperatif dengan membohongi pihak kolektor atau menutup-nutupi atau menghindar dari telepon dan chat pihak kolektor?

    • 20 Desember 2021 - (16:23 WIB)
      Permalink

      Intinya cuma 1: Bayar hutang
      Kalau hutang sudah terbayar tidak akan mungkin ditagih-tagih. Karena sampai Anda meninggal pun hutang tetap akan ditagih
      Tanggung jawab bayar hutang itu penting. Berani pinjam di Bank harus berani mengembalikan dengan semu konsekuensinya

      Jangan kabur dari hutang, setelah ditagih ke pihak keluarga malah ngadu ke sana-sini seolah-olah Andalah korbannya

      *Maling kabur dikejar orang, lalu malingnya lari ke kantor Polisi buat ngadu ke Polisi, yang ditangkap Polisi tetap lah malingnya, bukan orang yang mengejarnya

      1
      4
    • 20 Desember 2021 - (17:51 WIB)
      Permalink

      WOI @Michael SEHAT KAU? MAKANYA JGN KARENA PROFESI KAU ADALAH DC, JADI OTAK KAU DI TARUH DI PANTAT. MAKANYA BACA DULU KELUHANNYA SEBELUM KAU BERKOAR2. Sekarang kubuka otak kau itu ya… kalau kau di teror oleh debt collector yang menagih bkn hutang anda (melainkan hutang menantu anda) bahkan anda disuruh melunasinya, bagaimana tindakan anda? Apakah anda akan bayarkan atau tidak? GW YAKIN JAWABANNYA ADALAH TIDAK….!! Kalau lo jawab iya, berarti lo bull shitttt… MAU NGAPAIN JUGA KOOPERATIF SAMA YG NAMANYA DC? SUDAH GILA KAH KAU?.
      Mau urusan benar ada atau tidaknya hutang tersebut itu bukanlah urusan ortunya… Lagipula kan menantunya pasti sudah dewasa, sdh bukan merupakan tanggung jawab ortunya lg (terlebih ini mertuanya kan yg di teror). MAKANYA LO JGN MAU ENAKNYA AJA (mau duit tapi gak mau susah, alias mau gampangnya aja). LAGIPULA KAN UDAH JELAS ATURAN MAENNYA NAGIH HARUS KE ORG YG BERSANGKUTAN (bkn nagih ke org yg tdk tau menau).

      LAGIPULA CARI KERJAAN YG HALAL & AMANAH, BIAR ANAK & KELUARGA KAU BERKAH. MAKANYA WAKTU DULU KALAU KAU DISURUH SEKOLAH OLEH ORTU KAU, SEKOLAH YG BENER JGN MALAH NGE-LEM DI PINGGIR JALAN

      9
      2
      • 21 Desember 2021 - (09:03 WIB)
        Permalink

        Wahai Herdian PENGUTANG!
        Sebelumnya gua pengen tanya, lu punya hutang dimana aja? Mending lu bayar aja dulu hutang-hutang lu daripada lu ngoceh marah-marah disini. Ketahuan banget kalau lu itu bagian dari mayoritas Pengutang disini. Saya sangat yakin, Anda dan mayoritas orang disini adalah Pengutang yang bermasalah. Bayar hutang kalian selagi hutang kalian masih ditagihnya sama manusia, kalau tunggu hutang kalian ditagihnya sama MALAIKAT, sudah telat kalian untuk membayar hutang. NERAKA tempat kalian!
        Ditagih / diingatkan bayar hutang sama DC kalian benci sama DC nya, kalau udah di tagihnya sama MALAIKAT, kalian mau benci sama MALAIKATNYA? Bisa apa kalian kalau sudah ditagih sama MALAIKAT? Tinggal dicemplungin aja kalian ke NERAKA wahai para Pengutang sialan.

        Lu orang bodoh. Lu baca gak screenshot’annya si mertuanya maling diatas? Emang ada kata-kata DC nya minta uang mertuanya buat lunasin hutang mantunya?
        Gak ada kan? Kalau ada kenapa lu bilang DC nya suruh itu mertuanya yang lunasin? BODOH KAU YA?
        Di screenshot itu jelas si Kolektor mengingatkan mertua nasabah untuk menyampaikan ke menantunya supaya menantunya membayar hutangnya. Bukannya si DC menyuruh mertuanya yang melunasi hutang menantunya. PAHAM?
        Satu lagi, kau bilang cari kerjaan yang halal dan amanah? Heh bodoh. Kalau orang yang nagih hutang (mengingatkan orang untuk bayar hutang) itu lu bilang pekerjaan yang gak halal, lalu orang yang ngutang terus kabur menghindar gak mau balikin uangnya itu apa sebutannya yang cocok?

        1
        2
        • 21 Desember 2021 - (10:24 WIB)
          Permalink

          @Michael APA URUSAN LO SAMA HUTANG @HERDIAN? KEPO YA LO…? GW HOBY NGUTANG, LO MAU APA? KALAU GW GAK NGUTANG, LO & ANAK BINI LO GAK BAKALAN BISA MAKAN (bisa2 pd mati kelaparan itu semua anggota keluarga lo).

          Bayar hutang kalian selagi hutang kalian masih ditagihnya sama manusia, kalau tunggu hutang kalian ditagihnya sama MALAIKAT, sudah telat kalian untuk membayar hutang. NERAKA tempat kalian!
          (JAWAB:) EMANGNYA LO SNDRI UDH PERNAH LIAT MALAIKAT & UDAH PERNAH KE NERAKA? JGN CERAMAH & NGOMONG2 BAWA2 MALAIKAT & NERAKA SEGALA DEH, KITA SEMUA DISINI GAK SPT LO YG UDAH MAU CEPAT MENGHADAP SANG PENCIPTA. LAGIPULA INI MEDIA KONSUMEN BKN TEMPAT CERAMAH ATAUPUN BKN TEMPATNYA DC, UDAH MATI AJA LO SONO.

          Lu orang bodoh. Lu baca gak screenshot’annya si mertuanya maling diatas? Emang ada kata-kata DC nya minta uang mertuanya buat lunasin hutang mantunya?
          Gak ada kan? Kalau ada kenapa lu bilang DC nya suruh itu mertuanya yang lunasin? BODOH KAU YA?
          (JAWAB:) KOQ KAYANYA LO LEBIH TAU TENTANG MAKSUD DARI SS SURAT ITU YA…? WAH GW JADI CURIGA NIH SI MICHAEL INI ADALAH DC YG DIMAKSUD SAMA SI PENULIS ARTIKEL.
          kalau memang bukan: MAKANYA BACA CERITANYA DULU YG BENER JGN BANYAKAN LIAT GAMBAR DOANK. OTAK MESUM SIH LO KEBANYAKAN BACA STENSILAN LIATIN GAMBAR MELULU. WKWKKWK

          Satu lagi, kau bilang cari kerjaan yang halal dan amanah? Heh bodoh. Kalau orang yang nagih hutang (mengingatkan orang untuk bayar hutang) itu lu bilang pekerjaan yang gak halal, lalu orang yang ngutang terus kabur menghindar gak mau balikin uangnya itu apa sebutannya yang cocok?
          (JAWAB:) ITU URUSAN YG PUNYA HUTANG SAMA YG DIATAS LAH, NGAPAIN JG PO YG MESTI KEPO PAKE INGET2IN SEGALA? EMANGNYA DIA UTANGNYA SAMA LO! HADEUUHHH… CAPE DEH NGOMONG SAMA ORG BLOON YG GAK PUNYA OTAK

          1
          1
          • 21 Desember 2021 - (11:06 WIB)
            Permalink

            Jadi ngaku kan lu HOBY ngutang? Heh bodoh. Gak ada lu didunia ini pun keluarga gua udah kaya tanpa hutang. Kan gua udah bilang, lu mending fokus kerja aja cari duit buat lunasin hutang-hutang lu, kalau udah lunas gak usah ngutang lagi, kami gak butuh duit orang miskin gak tau diri kek lu.

            Coba lu sebutin disini Nama lengkap, no. KTP, sama alamat lengkap lu. Biar kami check BI Checking lu

            cc: Bank MEGA, OJK dan Bank Indonesia

            1
            2
          • 21 Desember 2021 - (11:15 WIB)
            Permalink

            haduh kalian ribut aja berduaan, pada sabar napa. sy yakin penulisnya malah senyam senyum baca bacotan kalian berdua wwkwkwkwkk

    • 21 Desember 2021 - (09:19 WIB)
      Permalink

      Masalahnya mantu nya gak punya duit bro. Alias bokek. Mantunya dari rakyat miskin. Wkwkwk…

      1
      2
      • 21 Desember 2021 - (09:33 WIB)
        Permalink

        Udah miskin sok-sokan pakai CC biar keliatan kek orang berduit. Padahal mah giliran waktunya ditagih uangnya dia kabur.
        Kalau miskin mah, udah kerja keras aja cari duit, hidup prihatin dulu, gak usah sok-sokan ngutang kalau nantinya gak sanggup balikin duitnya. Mending mati kelaparan dari pada mesti ngutang sana-sini

        1
        3
        • 21 Desember 2021 - (11:00 WIB)
          Permalink

          EMANG ORG PAKAI CC ITU PASTI ORG BERDUIT YA BLOK??? OTAK MANA OTAKKK….!! KETAHUAN KAU ITU ORG YG DATANG DR PEDALAMAN (masa kartu kredit di bilang orang kaya) WKWKWKK… MIRIS YA KEHIDUPAN MU. YA SUDAH LAH…. BERARTI GW SDH TAU SETIDAKNYA GAMBARAN TENTANG DIRI LO. TP GAK PENTING JG BUAT GW. KENAL JG KAGA… SAUDARA BUKAN… TEMEN JG BUKAN….. NGAPAIN JG GW KEPOIN HIDUP LO…. TP KALAU SAUDARA APALAGI KELUARGA GW DI GITUIN SIH GAK BAKAN TINGGAL DIAM. BS GW KURAS RASSSSS DARAHNYA….

    • 27 Desember 2021 - (15:17 WIB)
      Permalink

      bro,, coba minta email nya,. no tlp atau bisa ketemuan kita ? segera. karena percuma ngetik gak akan selesai

 Apa Komentar Anda?

Ada 92 komentar sampai saat ini..

Debt Collector Bank Mega Menagih Kepada Pihak Ketiga

oleh JULY TJAHYADI dibaca dalam: 2 menit
92