Terjerat Pinjol Sampai Sekarang Belum Bisa Bayar

Assalamualaikum,

Saya Ibu Lia Nurlia, saya punya pinjaman 6 aplikasi pinjol. Yang 5 sudah jatuh tempo, tinggal 1 lagi akhir bulan ini jatuh tempo. Awalnya saya selalu terima telpon dan balas wa, tapi setelah saya dapat wa ancaman dari situ saya tidak pernah angkat telpon ataupun balas wa/sms karena saya belum mempunyai dananya untuk membayar mereka. Jangankan untuk bayar mereka untuk makan pun sekarang saya agak kesulitan.

Saya takut DC dari pinjol datang ke rumah mertua saya. Karena tak ada 1 pun yang tahu, bahkan anak-anak saya pun tak tahu. Tolong bantuannya untuk bisa menyelesaikan masalah ini. Saya sudah putus asa takut punya pikiran ingin bunuh diri lagi.

Hutang pasti akan saya bayar tapi untuk saat ini saya benar-benar tak punya apapun untuk bisa membayar hutang-hutang itu. Tolong kasih tahu saya yang tahu solusinya.

Lia Nurlia
Surabaya

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Bagikan pendapat anda!



Bagaimana Reaksi Anda?
  • Suka
  • Senang
  • Sedih
  • Marah
  • Lucu
  • Kecewa
Berikan penilaian mengenai pengalaman ini:
[Penilaian Rata-rata: 3]
Tentang Penulis
Lia Noerliea  

Melanjutkan hidup demi anak"

90 komentar untuk “Terjerat Pinjol Sampai Sekarang Belum Bisa Bayar

  • 28 Mei 2019 - (23:59 WIB)
    Solusi nya, sambil berusaha mencari uang, coba di negokan dulu, untuk diberhentikan bunga berjalan. Karena, bunga keterlambatan nya bakal membengkak. Dan saran saya, tidak pinjam uang dari Pinjol lagi utk byr Hutang nya. Coba dibicarakan ke keluarga dan saudara, barangkali ada yg bisa membantu, untuk meminjamkan uangnya.

    Saya juga pernah mengalami hal yg sama alhasil bisa melepas 1 per 1. Prinsip nya kita tekad kuat, dan berjanji tdk mudah tergiur lagi dengan Pinjol.

    • 29 Mei 2019 - (04:44 WIB)
      Kalo untuk pinjol lagi saya sudah kapok mas… Dan untuk Pinjam ke saudara itu juga gk akan mungkin mas… Jangankan saudara kalo saya butuh untuk biaya sekolah anak saya atau apa suami saya saja gk mau bantu… Apa lagi saudara mas… Makanya saya waktu itu nekat pinjol mas…
      Dan bagaimana caranya saya bernegosiasi untuk menghentikan bunganya kemarin saya minta waktu untuk mencari uang, dr pihak kantor nya bilang itu urusannya dengan colection mereka…
      Saya semakin takut dan stres apalgi gr” masalah ini kepala saya sering pusing dan kalo ada yg datang kerumah saya suka ketakutan sendiri…
      • 29 Mei 2019 - (09:22 WIB)
        Sulit juga y kondisi nya. Utk Negosiasi biasa nya pada saat DC nya datang. Bilang aja yg sejujurnya bahwa kondisi nya tidak memungkinkan utk full payment. Minta kebijaksanaan apakah bisa di cicil.
      • 11 Juni 2019 - (23:21 WIB)
        Saya umur 22 tahun juga terjerat pinjol Bu ibu gimana cara saya menyelesaikan nya ya rasanya saya mau nangis trs tapi tidak menyelesaikan masalah ada yang omongannya kasar banget saya takut mereka kerumahnya . Saya tidak ada niat tidak bayar hanya kemaren mau lebaran uang nya terpakai skrg saya udah telat berapa hari udah banyak di telfonin 😭😭😭😭
    • 29 Mei 2019 - (21:37 WIB)
      Sy juga terkena pak ini, sya smpai stres gara2 pi jol ini, sy bngung mau nyari tnbhan dmna sya down takut solusi nya pak tolong dendanya sngt besar juga pdhal bru 1 hri
    • 29 Mei 2019 - (09:24 WIB)
      Maaf Bu. Sy bisa jawab. Suatu saat pasti mereka Akan datang. Hadapi aja, jgn menghindar. Tunjukkan itikad baik kita. Katakan aja yg sebenarnya kondisi Financial kita. Kalo bisa didampingi oleh saudara atau tetangga atau teman.
      • 29 Mei 2019 - (09:42 WIB)
        Iya pak saya pasti akan menemuinya pak…
        Dengan bantuan siapanya saya bingung dan tidak tau… Karna saat saya terjatuh siapapun seperti tak mau kenal saya… Beda kalo disaat saya ada dan mereka membutuhkan saya ..
        Baru mereka dekat dan baik sama saya…
    • 29 Mei 2019 - (09:45 WIB)
      Belum ada yg datang tp saya merasa akan ada yg kerumah…. Ya mudahan saya bisa menghadapinya biar sendiri juga
  • 30 Mei 2019 - (01:28 WIB)
    Tenang saja mba, yakin semua masalah ada solusi, ketika mba panik maka ga bs berpikir jernih, klo ada yg sampai datang biasa ada keterlambatan pembayaran yg terlalu lama, sebaiknya coba hub cs pinjol minta keringanan, klo merasa solusi dr pihak mereka tdk baik, siapkan semua bukti screenshot, rekaman tlp mereka yg mengandung ancaman, teror, ketika ada pihak ketiga datang laporkan ke pihak berwajib, karena hutang piutang adalah perdata, jika mba seh ada itikad mencicil saja sdh tdk bs masuk ke pidana
    • 10 Juni 2019 - (07:44 WIB)
      Perkenalkan saya sarah..saya juga sedang trlilit beberap pinjol
      Saya sudah nego sol pembayran dan jnji bkl bayarbsetelah suami saya pulang dr proyek di papua ttep saja mereka menghubungi smw kontak karna sy trauma dengan kabar berita dr teman dan bnyk wa dr pinjol yg nagih sya memutuskan smntara ganti no wa dan mencabut simcard sementara tp ttep saja mereka menghubungi kontak yg ada di hp saya…
      Saya cuma bisa pasrah bedoa sambil tunggunsuami say pulang..
  • 31 Mei 2019 - (15:23 WIB)
    Saya juga ada terkait dgn pinjol mba, parahnya smw kontak dihandphone sampe mereka sadap dn meneror smwnya. Jujur malu dan ini mereka juga sudah melanggar UUD ITE. Saya tau saya salah tapi cara mereka bnr2 bikin saya ga mau membayarkannya 😭
    • 31 Mei 2019 - (22:53 WIB)
      Coba jg pengaturan keamanan di hape apk pihak ketiga di offkan, di akun google jg coba cek ada yg terkait ga dgn akun, klo ada hapus sebab dr sana mereka bs masuk ke data kita, sekedar saran aja ya
    • 3 Juni 2019 - (22:58 WIB)
      Iya mbak sabar mungkin itu juga akan terjadi sama saya .. hanya menunggu waktu aja… Tp saya berharap semua itu tidak terjadi skrng” karena nasib anak” saya kasian…
      Sudah 2aplkasi mengancam saya dengan mau melaporkan saya … Y saya pasrah saja karena saya memang belum punya uang untuk membayarnya…
  • 1 Juni 2019 - (01:03 WIB)
    Selamat pagi saya mau tanya…
    Td saya dapat telpon dr salah satu aplikasi dengan suara wanita.. katanya karena pembayaran pinjaman sudah terlalu lama belum di bayarkan akan kami tidak lanjutkan ke jalur hukum…

    Apa itu benar???
    Kalo saya sudah pasrah aja karena memang sudah tidak ada yg bisa saya lakukan lagi…
    Yg penting saya sudah beritikad baik mau membayar nya dengan cara mencicil.. dan mengumpulkan uang… Kalo pinjol ttp mau menyeret saya ke jalur hukum saya ikhlas saja yg penting dia mau menafkahi anak” saya .. saya berhutang juga karena butuh, kalo gak butuh buat apa saya pinjam sama aplikasi mereka …
    ,

      • 2 Juni 2019 - (15:07 WIB)
        Selamat sore ijin share juga saya juga korban pinjol sama seperti teman” Saya juga mengalami apa yg teman” Semua amali.
        Semua kontak da WA saya terhadap oleh mereka bahkan hari ini mereka sudah menyebarkan foto ” Saya ke beberapa teman ini. Klo sudah seperti ini saya harus bertindak apa. Apa mereka terus”an bikin malu qt selama qt belum bayar hutang mereka.
        Mohon bantuan nya untuk saya
        • 8 Juni 2019 - (08:01 WIB)
          Sma mbak,sya jg begitu ada beberapa aplikasi pinjol yg galbay,,tetapi ada jg DCx yg bisa di ajak kompromi,,sya kmrin jg sharing di FB yg berkaitan dgn pinjol,,ada yg nyaranin kalau sudh sebelum dta mending g usah dibayar,,krna mrk sudh buat kita malu,,kalau ane foto&dta itu sudah pasti karena dta kita akan diperjual belikan ke aplikasi yg lain,,dan itu sudh resiko kita jika dta” & foto kita dsebarin,,kuatkan mental dan slalu save ancaman” mereka sebagai brg bukti,,yg jels kita sudh ada itikad baik utk mencicil,kita jelasin ke tmn” kita yg sudh diteror,jika diancam lagi akan sebarin dta,,bilng sja”jika anda sebarin dta saya maka saya tidak akan membayar tanggungan saya sebagai ganti rugi saya” sebnarx saat ini saya jg ketakutan sih mbk hanya baru kali ini saya yg galbay,semoga a kita sama” mendapatkan solusix
    • 3 Juni 2019 - (15:31 WIB)
      Fintech Indonesia (Aftech) menyepakati lima hal yang tidak diperbolehkan dalam praktik penagihan di industri peer to peer lending. Dengan adanya lima larangan ini diharapkan berita-berita negatif mengenai penagihan di industri fintech bisa surut.

      adapun kelima larangan yang tidak boleh dilakukan ketika menagih pinjaman,

      1. dilarang menggunakan kata kurang sopan
      teknik cara penagihan yang provokatif.

      2. Debt collector juga tidak boleh melakukan tindakan agresif, mengintimidasi ataupun menghina ke pihak debitur maupun pihak terkait,”

      3. debt collector juga dilarang menyebarkan info terkait data peminjam.

      4. dilarang pula menggunakan teknik penagihan dengan mengaku-aku sebagai pihak lain seperti polisi ataupun lawyer.

      5. debt collector dilarang meminta debitur menggunakan rekening di luar rekening awal saat proses perjanjian untuk menghindari praktik manipulasi,

      Salam Kofin

      • 6 Juni 2019 - (04:37 WIB)
        Selamat pagi cs Dian kofin
        Saya bngung mau mulai dr mana
        Intinya sya mempunyai masalah yg hmpir sama dg kawan2 yg lain
        Sy mempunyai pinjaman online mungkin ad sekitar 10 aplikasi
        Awalnya cuma satu, tapi untuk menutup Aplikasi yg lain q buka aplikasi yg lain, bahkan 2 aplikasi kadang tdk cukup untk menutup 1 aplikasi
        Awalnya lancar2 sja,tapi ke sini2 makin lama kok saya merasa makin tercekik
        Gajihan suami dan saya sendiri hbis hanya untuk buka tutup truz di aplikasi pinjol, kadang ampe ke lilit bt khdupn hdup pun pusing
        Sampe2 saia nekad ndftr jadi tkw ke sngpura, agar bisa mlunasi utang2 sy dipenjol
        Dan besok tgl 8 sy brrngkt
        Dan saya memiliki pinjol yg sudah jtuh tmpo dan akan jatuh tempo
        Yg jd pertanyaan saya, klo sy di SG otomatis no hp khn tdk aktif, gymna klo dr phk DC tlp tdk nymbung, dan WA sy bs blasnya mlm, mklm krj ikut mjikn sana perjnjin siang hp di pegang mjikan, klo mereka nyebr data q gymna bu? Soalny dulu q pernah disebar datanya oleh pihak danabuah, dan membuatkan grup bantuan bgtu, tp selang brp menit q byar krna dpt pnjmn, dan q mnta no kontak yg mereka smz, soal penagihan utang dis ms lagi bialng mrka salah krim dan hnya ingin menjelekn nm sy
        Ap mereka pihak DC bisa datang ke rmh orang tuaku sedangkan orang tua ku tdk ad yg tau soal q pny hutang tsb, dan q takud dg kondisi kesehatan ibu
        Truz bagaimna ortu q hrus menghdpi mreka, sdgkn ortuku tdk tau menau soal itu
        Sumpah demi alloh q nyesel sudah knal aplikasi ol, andai ini selesai gk lagi2 q brhbngn dg yg nmnya pinjol, bikin hduo gak nyaman

        TOLONG SOLUSINYA BU, POSISI BNTR LAGI SAYA KE sngpur,
        Sy bngung, sy pngn krj yg tenang agar sy cpt bs lunasin
        Krn pinjol klurga sy jd hancur, sy hrus meningglkn ank2 sy, dan krjaan sy yg sudah enak,

  • 3 Juni 2019 - (11:11 WIB)
    Saya juga punya masalah yang sama pak, masih ada 3 aplikasi pinjol yang belum saya bayar. Yang membuat saya muak adalah cara penagihan mereka yang sangat tidak etis. Mencuri data kontak dan menyebarluaskan aib kami sebegai debitur kepada semua kontak. Alhasil saya di buat malu oleh ulah mereka. Kepada OJK atau aparat yang berwenang, mohon bantuannya. Dan saya mau minta saran pak, apabila pinjol ini cuma saya bayar pokoknya apa bisa?
  • 3 Juni 2019 - (11:44 WIB)
    Saya pernah bulan lalu gunakan 1 aplikasi pinjol butuh uang baru telat 1 minggu dan sampai ancaman di doakan pake yg jelek dan saya cuman menjawab semoga doa yg di keluarkan kembaki ke diri sendiri dc nya minta maaf dan pinjamam saya yg hanya 1.5 juta menjadi 2.5 juta tapi saya tdk mau membayar 2.5 juta walaupun di iming imingi discount akhirnya mereka diam dan saat ini masih 7 aplikasi pinjol yg blum saya bayar walaupun data sudah disebar tapi saya hanya mau bayar sebesar uang yg dipinjam
    • 3 Juni 2019 - (15:29 WIB)
      Kalau tagihan sudah diperluas, dc suruh minta aja tagihan kita ke kontak yg mreka sebar datanya. Dan anggap saja lunas, sebar data sama dengan lunas. Kasus perdata tdk bisa dipidanakan kecuali bnr2 terbukti menggelapkan. Ini kan tdk ada penggelapan, mreka masih bisa menghub nasabahnya, mreka masih bisa datangi alamatnya. Justru mreka lah yg dipidanakan sdh melanggar undang2 ITE krn sdh menyebarkan data pribadi ke selain kondar… Basmi rentenir digital

      Salam Kofin

    • 11 Juni 2019 - (22:59 WIB)
      Malam mbk. Apa setelah mbk bayar sesuai dgn yg mbk pinjam pihak mereka ga hub mbk lg? Saya jg sama terjerat pinjol. Bgmn yaa biar bs lepas. Saya slalu was2 tidak tenang rasanya slalu ketakutan
  • 7 Juni 2019 - (16:40 WIB)
    Saya juga punya hutang di 4 apk pinjol tp di salah satu pinjol itu udh ada yg terlambat smp hmpir 3bln apakah pihak DC akan dtg ke rumah kita padahal pihak ortu saya pun gak ada yg tau soal ini takutnya pihak DC dtg k rmh kita.. Apa ini bisa msuk kasus pidana gak iya.. Tolong bantuannya
      • 11 Juni 2019 - (20:42 WIB)
        Saya juga salah satu ny aplikasi sy ad 35 yg terdaftar hanya 7aplikasi dan mrka banyak yg sdh mengancam dan sdh menhubungin kontak sy apakah dsni ad yg tinggal d daerah jakarta timur bareng bareng aj yuk kita lapor k ojk dan lbh
        • 12 Juni 2019 - (00:24 WIB)
          Aku di jaktim mbk. Mbk jaktim nya dmn? Yuk laporin mbk. Bunganya jg ga ketulungan mbk bikin nyekek lbh parah pinjam di bank bahkan lbh dr renternir
      • 11 Juni 2019 - (23:37 WIB)
        Mbak no wa nya berpa ayo kita sharing . Saling mengiatkan biar tdk terlalu stress mikirin hutang pinjol
        • 16 Juni 2019 - (10:45 WIB)
          Aku juga sama, gimana ya solusi nya, pinjaman online itu sangat menjerat karena setiap pengembalian pasti kita butuh untuk memutar uang itu lagi jadi bingung untuk mengakhiri nya
    • 11 Juni 2019 - (23:36 WIB)
      Setau saya yg ad DC lapangan hanya aplikasi akulaku,kredivo,tunai kita,modal nasional,kredit pintar mas.
  • 7 Juni 2019 - (18:46 WIB)
    Saya sendiri sama mbak/mas dr puasa sampai lebaran selalu ditlponin sudah saya bilang sejujurnya mereka masih memaksa saya untuk membayarkan semuanya… Saya bilang kalo saya punya uang akan saya cicil tp mereka tidak mau harus dibayarkan juga.. Saya sendiri bingung kalo saya angkat tlponnya mereka mau menghubungi keluarga saya sedangkan keluarga saya tidak tau… Kalo keluarga pribadi dr saya mungkin mereka mau mengerti tp kalo dr pihak suami jangankan maslh ini… Saya sendiri sama anak” sudah diusir apalagi tau maslh ini yg mereka tidak akan mengerti kenapa saya pinjol yg ada mereka makin tidak memperdulikan anak/cucunya… Ya allah apalagi yg harus saya lakukan jangan sampai saya putus asa lagi kasian anak” jd korban karna saya pinjol
    • 10 Juni 2019 - (00:34 WIB)
      Kita pasrah aja mbk klu di datangi rmh kita hadapi dan blg kita gk sanggup byr mbk klu mau msuk jalur hukum saya terima mbk
      • 10 Juni 2019 - (00:41 WIB)
        Iya mas saya pasrah sama allah tp tetao berikhtiar dan selalu minta tolong sama allah semoga dberikan jalan keluar dr maslah ini… Tp kenapa rupiah cepat tlponnya selalu dr luar negri y kalo tlpon kesaya… Dan anehnya kok lancar sekali si mbaknya pakai bahasa kita …
        • 10 Juni 2019 - (23:25 WIB)
          Iya sama mbk q jg rupiah cepat d tlf sama nomer gk dr imdonesia tp kyak nmer luar.. Saya jg di tlf trs tp gk prnh saya angkat sekalipin mbk saya biarkan saja..
      • 11 Juni 2019 - (23:38 WIB)
        Setau saya punjol ga ad jalur hukum pidana. Hanya perdata.
  • 10 Juni 2019 - (23:49 WIB)
    Kalo saya diangkat cuma sekrng rata” yg tlpon mesin jd saya dengarkan dan saya jawab yg sebenarnya karna saya yakin pasti suara kita direkam dan saya juga merekam…
    Jujur saya mah skrng dah gk mau mikirin dtlpon angkat si sms balas gitu aja… Semakin saya banyak berpikir yg ada badan saya drop kasian anak” kalo saya sakit siapa yg mau menjaga mereka…
    Jd saya bawa santai aja karna saya yakin allah pasti akan bantu saya …
    Mau hancur lebur juga saya mah sudah pasrah yg penting bisa kumpl sama anak” itu sudah buat saya bahagia skrng
    Maslh pinjol cuma menunggu mukzijat dr allah aja
    • 11 Juni 2019 - (05:14 WIB)
      Assalamualaikum…
      Saya jg terlilit pinjol sampai 60 aplikasi jika saya total smua nya kurang lebih ada 70jutaan,,
      Setelah saya cek di list oJk yg terdaftar OJK hanya 9 apk untuk pinjaman saya, selebihnya 51 apk itu illegal, ada bbrp apk yg sudah memyebarkan data atau menghubungi smua kontak saya, bahkan sampai menelepon sabahat jauh saya, dan menghina2 dia, dc slh satu pinjol tsb bilang budeg, bajingan kpd shbt saya, pdhl shbt saya bukan emergencycall yg saya cantumkan..
      Awal nya akhir feb saya pinjam rupiah cepat dan kredit pintar saja, smua berjalan lancar bisa menutupi, maret sampai april dan awal mei selalu gali lobang tutup lobang, sampai saat terakhir saya sdh mentok tak ada dana sama sekali di tgl 22 mei 2019, ada telp masuk yg angkat suami saya.. suami saya marah dan begitulah.. tapi makin kesini suami saya sdh mulai tenang, dia sampe ganti nomer gr2 ikut2an di terror, pdhl bukan emergency call, oh iya untuk emergency call yg saya cantum kan di semua apk itu 2 nomer hp pribadi saya sendiri yg saya samarkan sbg kakak ipar dan adik kandung..
      Sampe saat ini smua pinjol masih tertunggak, entah pinjol mana yg selalu telp saya, saya ga pernah angkat, tp saya selalu balas sms mereka dg konfrim minta waktu sampe dana terkumpul..
      Saya, suami dan keluarga menghadapi nya dg tenang.. saya tau smua pasti ada jalan.. sedikit lebih lega ketika smua tagihan pinjol terungkap ke suami dan ortu saya.. walaupun masih blm terbayarkan smua setidak nya saya berusaha ttp tenang, krn mmg blm ada uang dan terus berusaha menjual bbrp aset untuk menutupi tagihan tsb..
      • 11 Juni 2019 - (06:48 WIB)
        Andaikan saya punya suami seperti mbak mungkin saya bisa tenang mbak… Sayangnya semua keberuntungan belum berpihak pada saya mbak… Kalo saya harus jual aset… Aset mana yg harus sya jual… Karna selMa saya berumah tangga… Prinsip suami saya Auangmu uangku, uangku uangku… Bisa dbayangkan mbak klo seperti itu..
        • 11 Juni 2019 - (08:41 WIB)
          Awalnya suami saya juga marah besar mba.. tp mau gmn lagi sudah terlanjur, ortu mendengar jg sangat shock..
          Saya cm bisa bilang maaf dan nangis tiap hari, pelan2 hp saya jual, sampe sekarang saya masih nawar2in tanah saya untuk di jual cm belum laku. Hanya itu jln satu2 nya.. semoga cpt laku untuk menutup pinjaman online tsb.. kunci nya memang sabar, tenang dam terus berdoa mba.. sampe skrg saya terus2an di telp dc pinjol itu, tp saya capek harus angkat telp masuk trus, akhir nya udh ga pernah saya gubris lg, nomer yg saya dftrkan pinjol itu saya pindah ke hp jadul yg bisa buat telp dan sms aja, trus saya silent, tiap mlm baru saya liat ada lebih 150 missed call bayangin.. hiks, pesan satu2 saya baca, saya bales untuk konfrim minta wktu.. saya ganti nomer wa juga.. soal nya di wa dc lebih extreme bgt klo nagih, huaw…
          • 11 Juni 2019 - (12:03 WIB)
            Td saya juga dtlpon sama pinjol saya terus terang dan saya rekam buat bukti juga saya bilang jujur klo saya blum bisa bayar dan terlilit hutang pinjol buat gali lobang tutup lobang mereka msih sopan karna yg tlpon dr sana suara perempuan .. Tp saya sudah gk mau mikir mbak sudah terlanjur hancur mbak jd dah gk mau pusing saya … Anehnya waktu saya tanya alamat dia bilang tidak bisa byr offlane karna sistem peminjaman online dan kalo dikantor tidak ada tellernya … Jd via VA untuk bayar langsng atau cicil…
    • 11 Juni 2019 - (21:20 WIB)
      Josss, saya juga sudah abaikan…sekalian ganti nomer telpon biar tenang dan fokus cari uang lagi, insyaAllah uang kumpul lunasi pokoknya saja…kekeh bayar pokok-nya saja…

      ” kadang kita perlu jadi orang yang masa bodo “

  • 11 Juni 2019 - (13:45 WIB)
    Ya mmg seperti it mba klo illegal, alamat kantor nya ga jelas, pernah kapan hari suami saya yg angkat, di tanya alamat lengkap kantor nya dc bilang alamatnya di kuningan jaksel, trus suami tnya lg tepat kuningan mana itu dc nya ga bisa jwab mlh marah2.. krn itu pinjol illegal yg tdk terdaftar dlm OJK, pinjol saya yg terdaftar dlm OJK 9 aplikasi, sisa 51 aplikasi pinjol itu illegal smua, yg suka ancam2 itu aplikasi illegal.. jd jgn takut mba.. ayo sama2 kita lawan rentenir online itu.. Insyaallah nanti ada jalan keluar..
    Saya 60 apk blm terbayar kan smua mba.. bayangin hampir 70jt total nya.. blm lg pinjaman di tmn2 yg lain jg, boro2 mau lunasin, untuk bea hidup aja ngepas bgt untuk saat ini.. untuk skrg ini hanya tirakat dan trus berusaha agar pinjaman tsb bisa terbayarkan.. yg penting sdh ada itikad baik dan konfrimasi kpd kreditur2 tsb..
      • 11 Juni 2019 - (14:23 WIB)
        Iyaa mba, rasa nya tiap hari pengen nangis, berasa udah ancur aja ini hidup, tiap hari di telp dan di sms dc2 pinjol ituu.. rasa nya pgn mati aja, tp emg mati bisa menyelesaikan masalah ? Ga kan, nah maka nya ituu gmn pun juga harus aq hadapi, krn memang sudah resiko dan itu juga atas kesalahan ku sendiri..
        Bisa pm nomer hp ga sih ? Ato mb email aq di setiya.putri91@gmail.com ya..
    • 11 Juni 2019 - (16:20 WIB)
      Saya sangat setuju agar semua korban pinjol untuk melawan rentenir online ilegal dan jangan pernah sekali-kali takut sehingga melunasinya karena cara perhitungan bunga dan cara penagihan mereka tidak sesuai aturan dan tidak ada dasar hukumnya. Hutang memang tetap harus dibayar, kesalahan masa lalu biar menjadi pelajaran yang berharga di masa depan tetapi ikutin aturan OJK yang berlaku.
      • 13 Juni 2019 - (05:52 WIB)
        Saya juga terjebak.pinjaman online, dan saya berniat utk melunasi dan berhenti terjebak di pinjaman online, mohon informasinya DC datang langsung ke tempat kita , saat kita udh menunggak utang brp lama ya? Apa terlambat sekitar 3 minggu DC langsung dtg ke tempat kita?
        • 13 Juni 2019 - (08:57 WIB)
          Seperti nya ga mb, tp ga tau juga ding, tp setau saya kantor pinjol ada yg di lampung, bali sm jabodetabek, kebanyakan ya jabodetabek sih
    • 11 Juni 2019 - (21:27 WIB)
      Keren mbak sampai 60 aplikasi ( level SUHU ini mbak nya, saya cuman level NEWBI ), saya 8 aplikasi, sudah saya lunasi 3…sisanya saya abaikan…cuman saya save semua VA dan tagihan pokon-nya, siapa tau ada rejeki lebih mau saya lunai satu-satu…

      salam SALUT dari NEWBI…mbak-nya HEBAT

      • 13 Juni 2019 - (08:59 WIB)
        Huaw.. sedih loh mas tiap hari di terror mulu.. kata suami saya klo lg kumat gt doi bilang nya mafia fintech.. hikss.. sedih deh..
      • 12 Juni 2019 - (20:42 WIB)
        Hari ini rupiah cepat sudah mulai menyebar sms pada kontak saya…
        Sedangkan yg saya tau rupiah cepat terdftar di OJK dan seharusnya tak mengirim sms pada no kontak hp saya..
        Yg pertama wa suami saya yg mengirmkan sms dr rupiah cepat melalui wa..
        Dengan nikmatnya saya membaca semua wa dr suami saya yg penuh dengan kata” yg menusuk bgt
        Tp nmanya salah saya terima … Belum lagii kabar dr teman saya… Ada yg ngerti sama yg tidak… Ya allah semoga saya lebih kuat ketika pinjol mengirim foto saya pada semua no kontak yg ada dhp saya
        • 13 Juni 2019 - (08:55 WIB)
          Iyaa rupiah cepat terdaftar ojk, coba aja lapor ke web ojk mba.. sertakan bukti SS chat wa suami ibu,
      • 13 Juni 2019 - (09:01 WIB)
        Wah… saya 9 yg terdaftar.. yg mau saya lunasin satu2 itu yg terdaftar dulu krn berpengaruh sm SLIK OJK (BI checking)
          • 13 Juni 2019 - (09:23 WIB)
            Iyaa pasti, klo semisal nanti kita butuh pinjaman di bank manapun dg nama kita pasti lgsg di tolak krn nama kita sdh masuk dlm blacklist BI checkinh jika tdk di bayar, mau ga mau yg terdaftar OJK harus di utamakan terlebih dahulu, strategi saya ya cm itu sisihkan uang sedikit demi sedikit untuk membayar tagihan fintech resmi OJK, sisa nya fintech illegal di pikir belakangan deh..
  • 11 Juni 2019 - (16:08 WIB)
    Kalo saya boleh sumbang saran, sebaiknya yang merasa menjadi korban pinjol dapat memeriksa ulang pinjol yang sudah diikutin dan kemudian memeriksa nama perusahaannya ke OJK, jika perusahaan mereka belum terdaftar di OJK jelas-jelas mereka adalah perusahaan illegal yang dasar tindakan mereka tidak ada yang dapat dibenarkan oleh hukum, silakan secara kolektif melaporkan perusahaan tersebut ke OJK. Jadi jika DC melakukan tindakan kekerasan fisik atau ancaman dapat Anda laporkan ke kepolisian.

    Pada dasarnya semua pinjaman wajib untuk dibayar kembali dan sifat hukumnya secara perdata sehingga selama peminjam punya itikad baik untuk membayar maka pemberi pinjaman tidak dapat melakukan tindakan di luar hukum yang berlaku, jika perusahaan tsb tidak terdaftar di OJK maka legalitas dan prosedur yang mereka terapkan belum tentu sesuai aturan OJK.

    Strategi yang bisa Anda lakukan adalah tetap harus mengalokasikan dana Anda setiap bulan, sedikitpun tidak ada masalah yang penting adalah itikad baik Anda untuk membayar. Selama Anda membayar mereka tidak berhak melakukan tindakan di luar hukum. Sisihkan dan bayarkan bagian terbanyak pada perusahaan yang memang sudah memiliki legalitas di OJK sampai lunas satu persatu, untuk perusahaan yang msh belum terdaftar bayarlah seminim mungkin jangan sampai tidak ada pembayaran, jika mereka komplain / tidak terima tetap bayarkan yang Anda mampu sampai mereka mengurus perijinan mereka dan Anda mengetahui apakah perhitungan bunga yang mereka terapkan sudah sesuai aturan OJK. Dan jangan lupa pembayaran Anda harus tercatat dengan rapi dan DC nya juga Anda catat surat tugasnya. Semoga membantu.

  • 11 Juni 2019 - (21:10 WIB)
    lia hadapi dengan tenang sy juga sm seperti ibu bahkan sy memiliki 35 aplikasi pertama tama sy sempat setres dan hampir putus asa tp stlah melihat kasus ni bukan hanya sy aj dan bahakan banyak dr tulisan tulisan dsni sy jd sdkit tenang dan bahkan saat sy brani melawan mrka jika mrk menyebarluaskan data sy anggap lunas tlp gak sy angkat tp wa sy bls krn jika ad perkataan atw bahasa yg gak baik bs sy SS buat bukti kelakuan mrka
    Hayo ad kah yg d jkarta bs kita laporkan bersama
  • 12 Juni 2019 - (11:26 WIB)
    Saya juga terjerat di pinjaman online dan saya sudah coba melaporkan AFPI. Untuk yang terdaftar di OJK bisa dilaporkan ke mereka apabila sudah menghina atau menghubungi contact2 yang di telp sedangkan yang ilegal sekarang dilaporkan ke Bareskrim dan bisa melalui email asal memberikan id asli dan bukti-bukti yang dilampirkan. Jangan pernah bayar kalau tidak ada surat perjanjian keringanan dari pihak pinjaman online apalagi dengan nomor virtual akun yang diberikan oleh DC jangan mau karena ternyata pihak DC bisa buat akun virtual untuk dijadikan komisinya mereka dari perusahaan pinjaman online. Bunga dan nilai utang anda tidak berkurang. Saya sudah ketipu dengan 2 DC, katanya mau urus utang saya supaya bisa cicilan walau cuma 200-300 rb. Ternyata saat sudah dicicil, hitungan 7 sd 10 hari sudah berganti DC lagi dan beda lagi kesepakatannya. Kesepakatan awal tidak berlaku, DC pun dihubungi hanya read aja. Bilang saja ke teman-teman atau saudara-saudara kalian kalau ada yang menggunakan data kalian untuk nipu mengaku-ngaku menjadi DC. Foto KTP dan foto kalian bilang saja itu ada di medsos kok fotonya, contohnya sekarang daftar ojek online aja pakai foto KTP dan foto selfie. Saran saya, yang mau lapor ke bareskrim atau ke AFPI ayuk kita ketemuan di mana untuk sharing karena kalau via group FB atau WA ternyata kadang ada DC yang suka nyusup…
  • 12 Juni 2019 - (11:37 WIB)
    untuk yang ditawari pinjaman lagi untuk melunasi hutang, mohon jangan ya…apalagi individu yang tiba2 datang takutnya nipu soalnya udah banyak korban. Ohiya kalau kalian mau hilangin sedikit gangguan, cari di youtube , ada folder di dalam hp kalian yang harus di hapus selain hapus aplikasinya. Dan jangan tergiur tawaran pinjaman apapun karena kalau sudah dibersihkan dari Hp dan di download lagi otomatis data kalian akan kesedot lagi. DC juga punya group loh untuk saling bantu jadi benar-benar jalan yang bisa ditempuh untuk melawan mereka adalah melalui hukum. Tidak ada hukum yang bisa memenjarakan karena tidak sanggup bayar utang. adanya hukum perdata , selama kita ada niat bayar walau hanya 100 rupiah, mereka tidak bisa menolak. Tetapi untuk menghina, menyalahgunakan data kita tanpa seijin yang punya SUDAH PASTI ADA HUKUM PIDANANYA. Jadi untuk para DC siap-siap ya anda menghadapi hukum apabila masih menggunakan cara penekanan seperti yang sudah-sudah. Kita lihat saja apakah perusahaan anda mau mengurus anda para DC apabila sudah dipenjara atau terjerat hukum
  • 12 Juni 2019 - (12:06 WIB)
    Dear Konsumen,

    “URGENSI PERLINDUNGAN KONSUMEN”

    Pada hakikatnya, kedudukan pelaku usaha dan konsumen sejak semula tidak seimbang. Pelaku usaha memiliki kemampuan pengetahuan tentang seluk beluk produksi barang dan pemberian jasa yang melebihi tingkat pengetahuan konsumen dan juga kemampuan akan permodalan dan posisi tawar yang lebih tinggi. Ketidakseimbangan terjadi dalam hubungan kontraktual antara konsumen dan pelaku usaha yang ditandai dengan perjanjian-perjanjian sepihak yang sangat memberatkan konsumen. Perjanjian tidak seimbang menciptakan situasi dimana konsumen harus menerima begitu saja perjanjian yang telah disiapkan oleh pelaku usaha, atau jika tidak menerima konsumen tak akan mendapatkan barang dan/atau jasa yang dibutuhkan (take it or leave it).

    Sesuai konstitusi, negara berkewajiban melindungi segenap warganya, menciptakan kesejahteraan umum, serta masyarakat yang adil dan makmur. Salah satu wujud perlindungan itu adalah pembentukan UU No.8 Tahun 1999 tentang Perlindungan Konsumen (UUPK). Guna menjamin tujuan tersebut tercapai, Negara melakukan intervensi terhadap hubungan kontraktual antara konsumen dan pelaku usaha yang tidak lain bertujuan untuk menciptakan hubungan seimbang antara konsumen dan pelaku usaha. Selain itu, UUPK juga bertujuan meningkatkan harkat dan martabat konsumen dengan menumbuhkembangkan kesadaran, pengetahuan dan kepedulian konsumen untuk melindungi dirinya. Pada akhirnya lahirlah apa yang disebut konsumen cerdas. Melalui UUPK diharapkan pelaku usaha semakin bertanggung jawab. Artinya pelaku usaha tidak lagi memandang konsumen secara sebelah mata, melainkan semakin jujur dalam memproduksi dan memasarkan barang dan atau jasa.

    Untuk memperkuat konsumen dan melahirkan konsumen cerdas, bersama ini perkenankan kami menyampaikan perkenalan dan undangan bergabung dengan Indonesia Consumer Protection (@proteksikonsumenindonesia), sebagai berikut :

    (I) Indonesia Consumer Protection (@proteksikonsumenindonesia) selanjutnya disebut “ICP” adalah komunitas konsumen secara terbuka yang bersifat nirlaba dan independen untuk membantu dan membela para konsumen Indonesia di Telegram.

    (II) Keberadaan ICP diarahkan pada usaha menerima laporan dan pengaduan atas pelanggaran hak-hak konsumen, meningkatkan kepedulian kritis konsumen atas hak dan kewajibannya, dalam upaya melindungi dirinya sendiri, keluarga, serta lingkungannya.

    (III) Visi ICP : Menguatnya posisi tawar konsumen untuk mengontrol pelaku usaha dan negara serta turut serta dalam keputusan untuk mewujudkan perlindungan konsumen yang menjamin adanya kepastian hukum untuk memberi perlindungan kepada konsumen.

    (IV) Misi ICP : memberdayakan konsumen dalam:

    1. Memperjuangkan terwujudnya sistem politik, hukum, ekonomi, dan birokrasi yang berlandaskan perlindungan konsumen.
    2. Memperkuat partisipasi konsumen dalam proses pengambilan dan pengawasan kebijakan publik dalam perlindungan konsumen.

    (V) Dalam menjalankan misi tersebut, ICP mengambil peran sebagai berikut:

    1. Memfasilitasi penyadaran dan pengorganisasian konsumen di bidang perlindungan konsumen.
    2. Memfasilitasi penguatan kapasitas konsumen dalam proses pengambilan dan pengawasan kebijakan perlindungan konsumen.
    3. Mendorong inisiatif konsumen untuk membongkar kasus-kasus anti perlindungan konsumen yang terjadi dan melaporkan pelakunya kepada penegak hukum serta ke masyarakat luas untuk diadili dan mendapatkan sanksi sosial.
    4. Memfasilitasi peningkatan kapasitas konsumen dalam penyelidikan dan pengawasan perlindungan konsumen.
    5. Menggalang kampanye publik guna mendesakkan reformasi hukum, politik, dan birokrasi yang kondusif bagi perlindungan konsumen.

    (VI) Kerja-Kerja ICP :

    1. Kampanye Publik Perlindungan Konsumen

    ICP memiliki strategi komunikasi yang tepat sehingga pandangan-pandangan ICP secara lembaga terhadap perubahan perlindungan konsumen secara politik, sosial, dan hukum di Indonesia dapat dipublikasikan dan juga mampu dipahami oleh konsumen baik itu secara offline maupun online.

    2. Investigasi Perlindungan Konsumen

    Tugas utama investigasi perlindungan konsumen adalah mengelola kasus perlindungan konsumen yang dilaporkan konsumen dan memberikan panduan bagi konsumen agar laporan kasus tersebut bisa dilanjutkan kepada penegak hukum dan lembaga terkait. Selain itu memberikan kajian berupa penilaian kinerja aparat penegak hukum dan lembaga terkait yang dilakukan setiap semester berupa hasil tren perlindungan konsumen.

    3. Riset Perlindungan Konsumen

    Negara sering tidak berpihak kepada Konsumen. ICP melakukan pemantauan dan advokasi terkait kebijakan negara atas perlindungan konsumen. ICP mendorong pembuatan peraturan-peraturan yang berpihak dan melindungi konsumen.

    4. Hukum dan Monitoring Peradilan

    Penegakan hukum di Indonesia belum sepenuhnya bekerja dengan baik bagi keadilan konsumen, praktek peradilan yang korup juga sering terjadi di ruang-ruang pengadilan. ICP menjalankan tugas pengawasan terhadap berbagai lembaga penegak hukum, hingga mengawal berbagai produk hukum yang relevan dengan perlindungan konsumen.

    5. Penggalangan Dana Donasi Konsumen

    ICP adalah sebuah komunitas konsumen. Untuk menjaga independensi sekaligus meningkatkan rasa kepemilikan konsumen dan menjaga keberlangsungan program, ICP membuka peluang donasi konsumen. Dengan memberi bantuan finansial kepada ICP, konsumen dapat turut serta dalam kerja-kerja perlindungan konsumen.

    Agar komunitas tetap membantu dan ramah, semua anggota harus mengikuti aturan ini:

    Aturan umum:
    ~ Tidak ada promosi
    ~ Bersikaplah hormat dan jangan saling menghina.
    ~ Jangan teruskan dari saluran lain
    ~ Jangan mengirim tautan saluran / grup di luar jaringan ICP.
    ~ Hanya terkait dengan topik grup.
    ~ Jangan mengirim pesan ke admin secara pribadi kecuali itu terkait dengan mengelola grup.

    Bergabung dengan ICP di Telegram:
    https://t.me/proteksikonsumenindonesia

  • 13 Juni 2019 - (09:12 WIB)
    Danarupiah, tunaikita, finmas, doit, cashcepaat, pinjam duit, pinjam yuk, kassaya, dolang, duitplus, pinjammanplus, pohon emass, gobantu, petiruang, duittepatproo, danamalaikat, usaku, lemon bahagia, habisskan uang, kartu sulap,kreditku, dana anda, dana umat, flash plus, kartu penolong, cashtunai, gohidup, akulaku, homecredit itu smua apk yg menjerat saya kak, itu yg tdftr diojk yg mna aja ya kak,
    Share wa atau email kak, buat sharing2
    Krna sya stres bngung mau ngadepin kyk gmna lagi😕😕
    • 13 Juni 2019 - (10:27 WIB)
      vania veronica untuk aplikasi mba ad bbrpa yg terdaftar di ojk jika dc menagih tdk sesuai aturan laporkan sj tp ad screenshoot wa atw sms ny buat bukti tp biasany klo yg tedaftar di ojk dc bs dateng k rmh tp msh bisa d negoin ko
      • 14 Juni 2019 - (15:48 WIB)
        Btw, bisa sharing dong penampilan DC pinjaman online yg dtg ke rumah itu biasanya penampilannya seperti apa? Berpakaian santai, atau berpakaian layaknya seperti seorg kantoran, keluarga saya tdk tau kalau saya ikut pinjol gtu, gak tau dah jadinya kalau misalnya keluarga saya tau, saya hanya berniat utk menyelesaikannya seorg diri walaupun dicicil…
        • 15 Juni 2019 - (00:09 WIB)
          Sama mbak sy jg berharap keluarga jangan sampai tau, kasihan, beban mereka sendiri sudah banyak, semoga masalah pinjol ini bisa selesaikan tanpa melibatkan keluarga meski pontang panting
  • 14 Juni 2019 - (19:29 WIB)
    Untuk dc biasany sih rapi ni skdr info aj buat smua temen temen.. Biasany mrka untuk pinjol ilegal gak akn pernah bisa bayar dengan cara di cicil tp hanya perpanjang tenor dan itu sm aj kita bayar bunga dan gak akan pernah bisa lunas ni sy kebetulan ad temen yg ternyata dy adalah mantan DC dr salah fintech ilegal memang dy tdk mau d sebut namany dy bercrita kepada sy karena dy sering mendapatkan keluh kesah dr sahabat teman dan bahkan ad saudarany yg menjadi korban pinjol mkny dy resign dr perusahaan itu dy mrsa tertekan d kantor dan bahkan blon lagi d rmh wa pribadiny yg banyk curhat sm dy ternyata tdk hanya dy juga dengan rekan kerjany mrka sbnrny tertekan tp karena kewjiban d kerjaan d luar jam kerja mrk pun tetp tertekan karena nasib dr orang2 yg mrka kenal klo mnrut dy bukan berarti kita tdk bertanggung jwb dengan hutang tetapi klo untuk mematikan dan memberhentikan fintech ilegal y dengan cara kita jangan membayar kan pastiny bangkrut dan jika sdh d sebar data kita lawan menganggap hutang lunas dengan catatan kita memiliki bukti perkataan itu misal lewat wa jika mrka ancam menyebar data dan menhubungi kontak kita anggap lunas.di screenshoot.tetapi kata beliau tdk smua dc brani lakukan itu hanya skdr ancam karena mrka takut jika lkukan itu kita sbgai nasabahny akan melapor karena perusahaan tdk akan menangung mrka jika mrka smp d tangkap kepolisian tp ad juga yg brani menyebar fitnah krn tekanan danbternyata hampir smua dc merasakan tekanan tak jarang kata dy sdh bbrp DC yg sekantor sm dy banyakbresign mkny jangan takut jika kita bener melawan DC pinjol karena kita d lindungin hukum jika mrka melakukan sebar data. Fitnah. Dan etika mrka tdk baik ni skdr info aj untuk temen temen dan jika melakukan negosiasi jangan lah dengan dc atm individu yg datang k rmh krn tdk d anggap sah biasany smoga ni sdkit masukan untuk kalian smua tetp semangat krn sy juga salah satu dr korban pinjol
    • 15 Juni 2019 - (12:01 WIB)
      Saya sampai bingung kdg awalnya mereka nagih baik, …tpi kita gak tau kondisi keuangan kita kdpnnya , misalnya mau kita pakai byr pinjol, ee tiba2 kita sendiri kena masalah keuangan entah sakit atau keperluan mndesak, kata2 mereka lgsg brbh agak kasar, dengn ancaman akan kirim data ke dc lapangan atau menghubungi kontak darurat. Kdg buat saya stress, nti klo bilang ya ya..pasti dibilang jgn iya iya bayar hutang anda, , smntara bunga bertmbh, mau pinjem temen pastinya nmbh hutang jg..stress diteror mulu..apa perlu email kita di nonaktifkan biar mereka gak bisa sebar data..mungkin ada solusi gimana cara hadepin teror dc,,

 Apa Komentar Anda mengenai pengalaman ini?

Ada 90 komentar sampai saat ini..

Terjerat Pinjol Sampai Sekarang Belum Bisa Bayar

Noerliea 1 menit
90