Informasi dari T&O dan Deskcoll DBS Berbeda

Dear Mbak Mona dan Manajemen DBS,

Halo selamat siang, terimakasih karena selalu merespon email dan surat saya dengan sangat cepat dan baik. Mungkin sudah terlalu sering saya menulis di email or Media Konsumen tapi kali ini memang masih dengan masalah yang sama.

Saya sudah email pada 7 April 2020 dan sudah direspon cepat oleh Mbak Bunga T&O pada 9 April 2020 terkait dengan keringanan karena pandemi covid-19 (sesuai program pemerintah) dan info dari Mbak Bunga katanya memang ada dan sedang dirincikan. Oke saya tunggu.

Pada tanggal 21 April 2020 saya di-email kembali oleh Mbak Dewi dan sama infonya pun akan dihubungi bila sudah dirincikan. Alhamdulillah makin lega ya saya ternyata Bank DBS sangat tertib dengan aturan pemerintah.

In fact, pada tanggal 22 April 2020 saya dihubungi oleh Deskcoll atas nama Beriana (0811972153**) pukul 09:21 waktu jam HP saya. Dia telepon karena mau tagih cicilan saya. Tapi langsung saya cut dengan pertanyaan, bagaimana ya kelanjutan proses permintaan restrukturisasi saya terkait dengan program pemerintah?

Beriana jawab belum ada permintaan dari saya. Oh My God!! Saya suruh dia cek lagi dan gak lama kemudian Beriana bilang ke saya. Oh ya sudah ada Bu tapi ini hanya untuk Ojol/UKM. Yasalaaaaaam Berianaaaaaa.

Terus dia bilang lagi katanya saya gak masuk kategori karena pembayaran CC saya masih lancar. Ya lancar karena nominalnya pun minimum (bisa dicek) dan selalu saya pakai lagi. Terus kata Beriana program restrukturisasi gak bisa dijalankan kalau CC nya masih lancar. Terus ogut disuruh bikin mandeg dulu gitu? Nanti kalau dikejar-kejar DC lapangan salah lagi ogut.

Beriana info lagi katanya ada program keringanan KTA buat 6 bulan tapi nanti di rincian. Okeh saya tanya dong ke dia, pembayaran saya yang sudah masuk berapa kali? Kata dia 10 kali. Ya ampun sedangkan bulan Maret awal aja saya ditelepon DC perempuan siapa gitu lupa namanya. Dia bilang sudah 11 kali. Terus saya bayar lagi yang Maret akhir 3.000.000 buat yang ke 12 (walaupun masih kurang). Kok bisa beda data gitu sih?

Jangan dzolim ya soal rincian hutang, karena uang 100 perak bagi saya sangat penting.

Sekarang gini aja,

Saya bisa dapat keringanan dalam bentuk apa? Saya bukan gagal bayar. Saya masih bayar tapi nominal tidak sesuai. Atau saya bisa minta keringanan untuk pembayaran min Rp.2.500.0000 sampai dengan 31 Des 2020? Setelah itu saya coba buat Min Rp. 3.500.000 atau full payment bisa?

Ini perihal histori saya aja gak jelas.

Tolong ya mba Mona disampaikan ke head deskcoll-nya. Soalnya saya merasa deskcoll-nya suka gak jelas kasih rincian. Cuma si Mas Agung doang yang bisa kasih saya rincian detil dan santai ga pake ngegas. Yang lain mah sudah ngegas duluan kayaknya makanya kalau di tanya sudah gak sabar banget jawabnya.

Makasih ya mba Mona. Saya mohon agar ada jalan tengahnya. Saya rasa Bank DBS cukup taat aturan pemerintah. Kita semua saat ini susah dan saya masih mau bayar. Kalau saya ditekan terus malah saya bisa gagal bayar karena stres.

Terima kasih Mbak Mona. Salam sehat.

Ayu Azizah
No KTA DBS: 7800655420
Jakarta Selatan

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai Bank DBS Indonesia:
[Total:16    Rata-Rata: 2.1/5]
Tanggapan Bank DBS Indonesia atas Surat Sdri. Ayu Azizah

Redaksi Surat Pembaca Mediakonsumen.com Yth., Pertama-tama, kami ingin mengucapkan rasa terima kasih yang sebesar-besarnya kepada Mediakonsumen.com. Melalui surat ini, kami...
Baca Selengkapnya

Loading...

7 komentar untuk “Informasi dari T&O dan Deskcoll DBS Berbeda

  • 26 April 2020 - (08:32 WIB)
    Permalink

    DBS mah gitu mba, antara staff 1 dengan staff lainnya berbeda ngasih penjelasan .
    dan mereka tidak pernah cek data nasabah terlebih dahulu sebelum konfirmasi dg nasabah .
    Saya jg ada pengalaman , kirim email k DBS namun juga tidak ada tanggapan ..
    Dan pernah ada balasan , jawaban d email dengan yg nelpon 180° berbeda .
    Dan data yg ada d APK dengan konfirm dr DC nya jg sering berbeda.
    Kadang malah juga klw nlp ga kyk bank lainnya yg sopan , tp ini langsung nge gas
    Dan mereka jg tidak bsa menjaga privasi nasabah dengan baik .
    Harusnya apapun transaksi yg dilakukan nasabah dg bank hanya ke 2 belah pihak tsb saja yg mengetahui , nah dlu aku pernah ada dari staff DBS yg menelpon k kantor kemudian menyampaikan semua transaksi saya d bank DBS dengan Operator tlp saya kantor , apakah itu jg menjaga privasi namanta ?

    • 26 April 2020 - (08:49 WIB)
      Permalink

      Hallo Mba Galuh…
      Ya Mba, saya heran banget. Mereka kayak ga punya satu data yg valid. Makanya saya gamau mba nerima informasi gt aja. Jadi selalu saya minta rinciannya. Saya minta histori pembayaran ga prnh bisa mba. Selalu dibilang harus kesana. Akhirnya ada satu DC yg baik namanya mas agung. Saya menyebutkan satu persatu tgl trf sya dri awal dan di cocokan ma data yg disana. Nah sya berpegang sama informasi dia. Bulan selanjutnya DC nya beda lg mba. Perangai nya pun beda. Ditanya malah sering ngawur jwb sisa oitstanding. Ini jg mslh covid gni. Makanya heran saya mba. Tp mba sama DBS sudah clear ya?

  • 26 April 2020 - (10:41 WIB)
    Permalink

    hallo jg mba ayu ,
    boro2 beres mba masalah keluhan konsumen , ga ada solusi dr DBS nya sma sekali mba & ga ada follow up dr laporan .
    DC 1 dengan DC lain yg nlp pasti datany berubah ubah , klw d tanya malah jawabannya kmna mana & ga nyambung sm pertanyaannya mba .
    Aku pernah pas d tlp DC nya malah yg ada aku dimaki maki sm d ancam mba , lupa aku nama DC nya dia cowo .
    terus aku komplain d DBS ttg sikap staff nya , jawabannya cuma maaf mba .
    Aku kirim masalah penjelasan & KTA dr bulan Januari 2020 sampai sekarang belum ada jawaban atau respon dari DBS nya mba

  • 26 April 2020 - (12:41 WIB)
    Permalink

    Mba galuh sudah telat berapa lama dan msh bayar ga mba? Pernah di wa sama DC LAPANGAN or d datengin ga mba?

    Ya mba aneh cuma di Deskcoll nya mba.suka pada ngawur….aku klo mreka pada gt..aku trus jwbin aja… Aku udh nandain yg klo nagih suka seolah aku ga bayar…. Klo yg ga sbut nama..sudah pasti aku ga mau tanggapin

    • 30 April 2020 - (18:56 WIB)
      Permalink

      Hallo mba rey..
      Sy email ke customer center nya.
      dbsicc@dbs.com Alhamdulillah pelayanan nya sangat baik dan slama ini d respon cepat. Klo urusan tunggakan dll tetap ke deskcol.

  • 13 Juli 2020 - (00:11 WIB)
    Permalink

    Mba ayu semoga segera selesai ya permasalahannya dgn DBS. Kalau bisa sih jangan asal bayar sesuai kemampuan. Karna itu yg terpotong hanya untuk bunga aja, sedikit ke hutang pokok yg berkurang. Mending buat perjanjian tertulis aja sesuai kempuan bayar biar diubah cicilan dan waktu tenor pembyaran diperpanjang. dan kalau bs dtg langsung ke DBS di jalan kopi dekat st. Kota biar tunggakan pokok jg berkurang.

    Setelah semuanya selesai bertaubat untuk jauhin hutang riba, allah pasti bantu, karna gada faedahnya berhutang dibank malah banyak masalah apalagi sdh berkeluarga.

 Apa Komentar Anda mengenai Bank DBS Indonesia?

Ada 7 komentar sampai saat ini..

Informasi dari T&O dan Deskcoll DBS Berbeda

oleh ayu azizah dibaca dalam: 2 min
7