Sistem Aplikasi Driver Gojek Merugikan Driver

Saya driver Gojek wilayah Bali. Saya merasa sistem orderan Gojek sangat menyusahkan para driver di masa pandemi seperti sekarang ini. Saya mendapatkan orderan GoShop dari customer yang sama sebanyak 4 kali, malah saya dianggap melakukan kecurangan, yaitu membuat orderan fiktif dan saya tidak mendapatkan bonus selama 3 hari.

Padahal saya mendapatkan orderan tersebut dengan jarak waktu yang lama antara 1,5 jam sampai 2,5 jam, dan itu memang real orderan dari customer. Saya sudah melakukan banding tapi ditolak, katanya sistem, sedangkan kami para driver disuruh jangan pilih-pilih orderan, tapi begitu dapat orderan malah bonus dinonaktifkan.

Ini namanya menyusahkan dan merugikan driver di masa pandemi saat ini.

I Wayan Sutejo
Gianyar, Bali

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai GoJek:
[Total:589    Rata-Rata: 2.4/5]

Surat pembaca ini belum mendapatkan tanggapan dari pelaku usaha terkait. Jika Anda adalah pelaku usaha yang terkait dengan pertanyaan/permohonan/keluhan di atas, silakan berikan tanggapan resmi melalui tautan di bawah ini:

Kirimkan Tanggapan
Loading...

48 komentar untuk “Sistem Aplikasi Driver Gojek Merugikan Driver

  • 29 September 2020 - (10:26 WIB)
    Permalink

    Gojek sekarang…..beda dgn yg dulu…sekarang sudah besar kepala……kita selalu dirugikan dgn setiap kebijakaan yo….apalgi sekarang siaasatnya gimana para driver biar gak tercapai program berkatnya…..secara halus kerja tampa bonus….itu tujuanya

    45
    5
    • 29 September 2020 - (18:27 WIB)
      Permalink

      Suspend oleh seistem berarti kita hrs tau sistemnya gojek itu utk orderan food hrs gimana. Misal nya waktu orderan gofood dari pemesanan hingga penyelesaian order food minimal 10mnt. Sebisa mungkin jgn selesaikan orderan di bawah 10mnt tsb krn sistem akan mendeteksi sbg pelanggaran/kecurangan meskipun pdhl tidak. Namanya sistem itu kan bekerja sesuai program. Utk kedepannya pelajari dulu orderan bike/food di gojek itu gmn? Agar bisa menghindari hal2 spt ini.

      3
      4
      • 29 September 2020 - (22:16 WIB)
        Permalink

        Ini jeda waktu dapat orderannya lama loh bang, antara orderan yang satu ke orderan yang lainnya 2 jam, kalau dalam hitungan menit boleh lah di curigai order fiktif tapi ini jedanya 1,5 jam sampai 2,5 jam…..

        • 4 Oktober 2020 - (02:16 WIB)
          Permalink

          Jada 2, 3 atau 4 jam bukan pengaruh.. yang jadi masalah adalah orderan yg diterima sampai 4x dengan customer yang sama.
          Benar atau tidaknya, menurut pengalaman saya sendiri, maximal hanya bisa menerima 3x orderan dari customer yang sama dalam 1 hari, apabila masuk lagi orderan ke 4 dengan customer yang sama, inisiatif sendiri untuk cancel orderan.. dan aq rasa kebanyakan driver sudah pernah mengalami kejadian seperti ini,

    • 29 September 2020 - (22:08 WIB)
      Permalink

      Ayooo demoo ramaikan,matikan aplikasi 2hari biar pihak aplikator kelabakan.coba serentak pihak driver offbid semua pasti sulit tuh pihak aplikator yang perlahan lahan menyiksa mitra driver

      11
      1
      • 30 September 2020 - (02:53 WIB)
        Permalink

        Biar bagaimanapun gojek pernah menjadi mata pencaharian saya, meskipun akhirnya tetap di putus mitra, tak perduli seberapa besar jasa driver yang telah di lakukan untuk menjaga dan membesarkan Go-Jek, pihak aplikator tidak perduli,
        Driver hanya mitra yang di kekang dengan aturan-aturan yang dibuat tanpa memikirkan kesejahteraan driver,
        Driver jujur di PM, driver yang menggunakan apk modifikasi dan fake GPS berbayar malahan bebas dan aman.
        Orang yang ingin mencari nafkah dengan baik-baik dengan menggunakan akun orang lain (joki) pun di basmi layaknya penyakit,
        Lebih dari 70% driver Go-Jek saat ini menggunakan apk modifikasi dan fake GPS, serta by pas vermuk,
        Pihak aplikator sudah masa bodo, dan tutup mata.
        Gojek mungkin adalah karya anak bangsa, tapi mungkin juga bukan lagi milik anak bangsa.
        Sampai di sini pahamkan.

        8
        1
    • 30 September 2020 - (07:32 WIB)
      Permalink

      Teman saya juga Mas mengalami hal sama disaat pandemi seperti ini gojek seakan mematikan akun driver,hari kemarin saja sampai hari ini tdk ada sama sekali order masuk padahal deposit ada,gps bagus,akun aktif tapi aneh tdk ada sama sekali bahkan ada temannya teman saya hanya masuk satu order selama 3 hari

  • 29 September 2020 - (10:46 WIB)
    Permalink

    ya emang sudah dari dulu semenjak saya gabung juga sistemnya seperti itu, malah dulu 2017 an dapat order kaya gitu langsung ke PM

  • 29 September 2020 - (11:00 WIB)
    Permalink

    Sama… padahal dari dulu ada peraturan yang memyebutkan “JANGAN TAKUT MENERIMA ORDERAN YANG SAMA” . buktinya mana ?? Malah di sus atau pling parah di PM!!

    Ngajuin banding alasannya “BY SYSTEM”

    mangnya system yg buat TUHAN?? kan bisa di rubah sama manusia! Hadeeuh.. pasrah ajj dah

    11
    • 30 September 2020 - (10:49 WIB)
      Permalink

      Iya sama q tgl 8 kmren dpt notif pm alasan g tepat sungguh terlalu sudah mematikan pekerjaan driver padahal kita kerja g neko2 malah kena pm alasan sistem . brengsek apa2 sistem

  • 29 September 2020 - (11:02 WIB)
    Permalink

    Orang kecil semakin di tindas, program berkat nyiksa para driver, harusnya di masa pandemi gini driver di beri keringanan agar dapat tambahan penghasilan, ini malah di persulit. Harus nya hilangin potongan 20% ini boro2, berkat masih berlangsung..

    Hmmm….gojek…gojek!

    • 29 September 2020 - (15:49 WIB)
      Permalink

      Emang parah gojek saya dapat order dari TB, dan saya belikan saya anter dan ditrima yang order, beselang berarapa hari, selesai menerima order itu.saya of bit 1minggu lebih karna saya pindah rumah, ketika saya on lah kok langsung PM karna terindikasih order , begitu babding. Saya jelaskan order itu dan saya minta untuk rekap orderan yang saya trima katanya maaf ini sistem,, hadewww sistem lagi yang disalahkan kok bukan IT nya malum IT nya gk perna ngaspal,, cuma bilang salam 1aspal ajh

  • 29 September 2020 - (11:10 WIB)
    Permalink

    Jangan kan gojek… grabb aja parahh bangett.. saya udah anter in mknan ny tau2 sy kena suspend smntara 3 x 24 jam , sy telp k CS grab d blg ny pemesanan palsu.. (sama aja dgn order fiktip) gmna crita itu coba???!!! Truz stelah aktif bsk ny sy coba narik.. seharian full 1 hari ga dpt order sama skli.. , bsk ny (hari k 2) dpt order cuma dpt 2 doank , keesokan ny (hari k 3) dpt order cm 3 / 4 doank , lalu hari k 4 tau2 pas saya mau narik tulisan ny PM .. gmn tuh coba??!! Ga jelass bngettttt.. parahh..
    pas saya telp k CS ny d blg ny “ bpk kena pelanggran kode etik.. , kena plnggran kode etik apa ya mba ? “ prtama ny ga mau ksh tau.. ngmg ny plnggran kode etik truz.. stelah itu sy tnya truz baru d jwb “ bpak plnggaran pemesanan palsu .. “ ya brarti kan d lnjut in dr yg sblm ny.. kan parahh… mkanan saya anter in d blg ny bgtu.. paraaahhh!!!

    • 29 September 2020 - (22:14 WIB)
      Permalink

      Jadi ke inget waktu akun Go Car suami ke PM th 2017, gegara dpt order jam 11 mlm di ambil & dijemput tp tdk ada customerX di telp, disms, dichat tdk bls. Spertinya order fiktif, akhirnya di pickup aja sampe selesai. BesokX ke PM tdk cair Saldo 450k hilang. Dan ya sdh Ikhlas aja.

  • 29 September 2020 - (11:58 WIB)
    Permalink

    emng 2 aplikasi ini udah terlalu nyekek driver… saya punya aplikasi gojek dan grab. tpi yg saya pake cuman grab nya saja. karna menurut saya grab masih bisa memilih dan mematikan jenis layanan. dan riwayat aplikasi juga tidak telalu berpengaruh. tpi dengan kondisi sekarang ini orderan sudah lagi sepi2 ditambah pihak aplikator membuat peraturan2 yang selalu menyudutkan driver. seolah2 mereka itu udah besar namanya udah ga butuh driver kalo jaman baru barunya mereka nyari driver dengan segala cara kalo sekarang aplikator sok jual mahal kaya seolah2 ga butuh driver. mungkin matiin aplikasi 1 atau 2 hari itu cukup buat aplikator klimpungan. yg setuju bisa like

    55
    2
  • 29 September 2020 - (12:22 WIB)
    Permalink

    gojek jng terlalu berbangga sebagai pencetus online ojek…mohon sistem orderan nya di peerbaharui…jng terlalu lama menunggu…dan jng memilih driver yg paling rajin lebih banyak ordernya….kita semua gojek rajin pak..hanya ..apalagi di masa pandemi ini kt butuh uang…mohon jng main disistem..karna robot bukan manusia…ga tau gmn keadaan kt..kt kan bersosialisai kadang ada aja masalah ..klo memang pimpinan ojek itu mahluk yang pintar dan terpilih sebagai pemimpin..buatlah sebaik baiknya peendapatan ..jng mementingkan sistem berjalan untk nama perusahaan…tp untk pekerjanya…masa kalah sama grabb.. aplikasinya ga canggih tp memuaskan…sekali lg kamu bukan pencetus gojek… jng banyak berbangga..km hanya orang gila yg bisanya cuma main hp dan komputer..segalanya itu sudah ada sebelum kamu jd orang gojek. bukan kamu pemuda kerah putih yg dibanggakan…kamu hanya orang setres..yg ketiban duren dan bangga tp itu bukan km yg ciptakan..gojek sudah ada sebelum km jadi orang yg katro sepeeti sekarang ini

    13
    2
  • 29 September 2020 - (13:24 WIB)
    Permalink

    Posisi nya cuma jadi MITRA ,Resiko menjadi mitra yg tidak ada landasan yg jelas , sampai kapan pun klo masih sebutan nya mitra …. Tak akan bisa berbuat banyak . Ajakan matikan aplikasi tidak akan bisa kompak , jangankan 1 hari … 1 jam saja sulit. Jadi intinya selama mau jadi mitra harus siap dengan RESIKO yg ada yg sewaktu waktu tidak bisa di jabarkan dengan pikiran.
    Mau GRAB atau GOJEK..
    sama selama masih ada orderan akan jalan terus.
    ANDA sebagai Mitra gak mau narik atau merasa di rugikan …gak akan berpengaruh ke si aplikator… Toh masih banyak Mitra yg lain yg masih terbantu dengan adanya orderan OJOL . Jumlah nya mungkin masih ratusan… DRIVER Mitra yg di untungkan…,masih ada Untungnya loh ,
    Tapi gak pernah cerita Enaknya jadi Ojol di media konsumen… Hidup Ojol . Thanks buat GRAB dan GOJEK. INDONESIA. siiplah.

    4
    7
    • 29 September 2020 - (15:28 WIB)
      Permalink

      Gojek sekarang sdh jadi jahanam. Cenderung permainkan mitra. Lihat sj skrng para Gojek direkrut jd tukang cek suhu badan kl ditanya knp order sepi jwbnnya ga nyambung (terjadi di UKI Cawang) dan bnr skl sdh besar kepala mau terus ga mau tinggal. Gt bahasa kasarnya. Sy yakin dr cara cr makannya spt ini, Gojek ga berkah.

      3
      4
  • 29 September 2020 - (13:27 WIB)
    Permalink

    Itu masih enak sekarang aku ke pm gara doble order goride dulu sistem suka eror waktu order pertama di riwayat sama poin gak masuk trus orange order lagi kena saya pikiran saya gak masalah karna orderan pertama gak ada riwayat karna sitem eror ternyata pm juga.kecewa pasti karna kita sering bentrok ma opang stasiun dan terminal

    • 29 September 2020 - (16:02 WIB)
      Permalink

      Gojek melupakan Sejarah,sama seperti Founder nya Nadiem Makarim tdk tau sejarah Pendidikan Indonesia sumbangsih NU dan Muhammadiyah padahal jdi Mendikbud,Sama Apalagi Ceo gojek skrg Alwin gtu namanya?,Kebijakan Bermata Sipitnya mulai terasa alias KAPITALIS.Yg penting dia Enjoy dan kaya Raya,lupa sejarah Gojek merintis diawali dari org2.dijalanan.Ingat,apa yg ditanam pasti dipetik suatu hari,hanya masalah Waktu.TIDAK ADA YG ABADI…

      7
      3
  • 29 September 2020 - (14:12 WIB)
    Permalink

    Yang sabar,tabah,semangat ya lur….kita para driver bisa apa mau teriak teriak sambil lari telanjang juga percuma karena tidak akan ditanggapi sama PT.karya anak bangsa(gojek)..mereka hanya menganggap kita angin lalu….sepeti pepatah:biarlah anjing menggonggong kafilah tetap berlalu,itulah anggapan para orang kantor gojek kepada para driver saat ini…lain dulu lain sekarang itu sdh pasti terjadi terhadap perusahaan yg sdh maju….tetap semangat dan pantangenyerah lur.salam satu aspal

  • 29 September 2020 - (15:06 WIB)
    Permalink

    bukan karya anak bangsa lagi…

    saya bukan driver, melainkan hanya berkumpul dan gurau dengan rekan driver. Bercerita keluh kesah tentang gojek saat ini. Mereka merintih….

    Kerja sebagai mitra saja ( ojol ) banyak sekali aturan, disamakan dengan mereka yg bekerja sudah pasti gaji tetap.
    #merekabilanggojektakseindahdulu
    #merekabilanggojekbukankaryaanakbangsalagi
    #merekabilang”rindurangkulan(Nadiem)”

  • 29 September 2020 - (15:09 WIB)
    Permalink

    Majukan dan pakai Aplikasi lokal bro..
    Jangan dipakai yang nga menghargai kita..
    Biar kan mereka santai di ruangan yang sejuk” AC sambil menikmati potongan 25% pertrip, 20% per item food, 20% biaya layanan food antar.. tanpa keluar uang buat bayar bonus.
    Yang baik banyak, kenapa masih pakai yang buruk..

    1
    3
    • 29 September 2020 - (16:06 WIB)
      Permalink

      Klo dipikir2 saat malam potongan 25% goride,20% gofood,gosend,goshop sama Seperti Rentenir juga ya.GA BERKAH jdinya

      • 29 September 2020 - (16:25 WIB)
        Permalink

        Kirain saya aja bang abang, ternyata kalian juga sama, hadehhh gimana nih GOJEK??? Apa jawabannya? Masih mau ngikut sistem di masa covid iniii atau gimana? Sistem kan masih bisa di rubah dengan yg ahli nya, bener ga sih.. Yg setuju like🙏
        Salam satu aspal✌

        2
        2
        • 29 September 2020 - (23:36 WIB)
          Permalink

          Pemerintah juga ga tegas, harusnya pemerintah benar” memperhatikan rakyat kecil bukan perusahaan yg ga adil terhadap mitranya, biasalah negara ini tajam ke bawah tapi tumpul ke atas, gebrakan penegakan aturan lebih sadis ke rakyat jelata ketimbang ke perusahaan atau penguasa yg berduit, kasih salam tempel yg ujungnya mereka cuma sanksi administrasi sementara yg dibawah hukuman mati (mata pencaharian hancur)

  • 29 September 2020 - (16:19 WIB)
    Permalink

    Soal pemberian order terhadap drivefnya pun pihak gojek jga kurang respek terhadap drivernya yag memeng mereka bekerja atau on bit lebih dari 10 jam terkadang tak satupun masuk ke aplikasi, padahal di wilayah tersebut jika di lihat dari pemesan order juga banyak.
    Yag lebih parah lagi menunggu bisa lebih dari 3 jam atau 6 jam dai banding dengan mereka yag mendapatkan di atas 10 trip perharinya di lokasi yag sama
    Harapan kami driver di lapangn coba di perhatikan lagi sistim di gojek supaya kami yag di lapangn bisa merasakan jika kami jga di butuhkan di gojek.

    2
    2
  • 29 September 2020 - (17:57 WIB)
    Permalink

    EMANG SIALAN GOJEK SEKARANG….
    APALAGI ORANG2 DALEMNYA…
    MEREKA SEMUA GAK PAKAI OTAK….
    MEMANG YG GAJI MEREKA SIAPA….?
    KLO BUKAN PARA DRIVER….
    APALAGI SEMENJAK DI TINGGAL NADIEM…MAKIN PARAH…
    SATU PERUSAHAAN ADA 2 PEMIMPIN….JELAS GAK PERNAH SEHATI….YG ADA JUGA MALAH MENYUSAHKAN DRIVER….
    KATANYA GOJEK “KARYA ANAK BANGSA”
    MALAH GAK NGEBELA SAMA SEKALI KE PARA DRIVERNYA YG JELAS2 ANAK BANGSA…

    5
    3
  • 29 September 2020 - (19:05 WIB)
    Permalink

    Semoga aja dari pihak gojek membaca berita ini, akun sy masih ada saldo di rek 650rb, tiba tiba akun GK bisa di buka , begitu datang ke kantor nya ,jawaban org kantor maaf pak akun bapak di PM ,sy tanya salah saya apa,org kantor gojek cuma jawab ini dari pusat ,GK ada solusi utk kembali kan sisa saldo,GK ada kejelasan salah nya apa langsung PM

  • 29 September 2020 - (19:55 WIB)
    Permalink

    Sebentar lagi Air Asia akan meluncurkan aplikasi serupa , siap2 yuk pindahh…

    Salam satu aspal

    3
    1
  • 29 September 2020 - (21:33 WIB)
    Permalink

    Gojek sekarang yang menjalankan bukan pak NADIEM MAKARIM .semenjak pak NADIEM di angkat menjadi menteri sampai beliau mengundurkan diri , orderan Gojek udah lesu

  • 29 September 2020 - (22:10 WIB)
    Permalink

    Saya beberapa kali mengeluhkan sistem GOJEK yg sekarang,bahkan akun driver yg pake aplikasi ORI pun saya temui dilapangan ada beberapa yang terkena PUTUS MITRA sepihak. Sekarang Silangan sistem JAGO banyak dikeluhkan driver. Poin kurang ½ atau 1 poin pun sering digantung dari pukul 17:00 sampai 20:00 sehingga banyak driver yang tidak bisa tutup poin. Terus apa yang sebenarnya apa ditawarkan GOJEK dengan sistem JAGO ????????

    • 29 September 2020 - (22:25 WIB)
      Permalink

      Tul Bang, saya sering sekali di gantung apalagi kalau kurang 1/2 poin biar bisa jago, tapi nyarinya sampai 1/2 mati ga dapat-dapat, di kasih orderan sudah lewat jam 20:15……

  • 30 September 2020 - (01:13 WIB)
    Permalink

    Sistem skarang mah cuma menguntungkan aplikatornya saja pihak Customer dan Driver yg diperas yg katanya mitra tapi disengsarakan ..
    Dari tahun 2017 udh jd driver gojek dan sekarang² ini yg terasa parah nyiksanya dan katanya jangan pilih² order bigmna mau pilih², orderan aja ga dikasih dan sminggu skrang cm dapet 3 orderan yg akunnya gacor mah tetep gacor ..

    • 30 September 2020 - (07:52 WIB)
      Permalink

      Sama seperti nasib teman saya Bang dua hati tdk dapat sama sekali kata gojek tsk boleh pilih order bagaiman mau pilih pilih order,ordernya saja tdk dikasih sama sekali sdh parah gojek beda pas awal tuh bagus skrg payah orderannya sampai ada yg tiga hari tdk fapat sama sekali sampai ponakan suami saya saja pindah ke maxim dan di maxim banyak order

  • 30 September 2020 - (10:19 WIB)
    Permalink

    Percum ngeluh, nulis panjang x lebar..
    Direspon juga gk sama pihak aplikasi..
    Mending suka jalani gk suka buang dari hp aplikasinya…
    Salam satu aspal…

    Mantan driver gocar.ha.ha.ha

  • 30 September 2020 - (10:33 WIB)
    Permalink

    Menurut saya, yang komentar jelek atau mengeluh itu biasanya ya, memang kalau ga curangi aplikasi ya memang pilih pilih order dan suka marah marah ke pelanggan. Saya lihat dengan mata kepala saya sendiri. Salah satu contohnya. Mengeluh ga ada orderan dsb. Ternyata waktu dapat orderan goshop agak jauh, yang heboh nolak nelp kostumer dsb. Wkwkwwk.. sedangkan berbanding terbalik dengan gojek yang lain, ibu ibu, sabar ga banyak ngomel, aku tanyain jalan terus dia.

  • 30 September 2020 - (12:19 WIB)
    Permalink

    Abis manis sepah dibuang, namanya doang karya anak bangsa, tapi apa meresin keringet mitra yg sekaligus anak bngsa juga, bisa ekspansi ke asia tp lupa didlm, no respek , sedihhhh gw melas ngeliat mitra drivernya,.

  • 30 September 2020 - (12:59 WIB)
    Permalink

    Sy kasian sm suami,menghidupi anak 3 sumber penghasilan cuman dari ngojek,yg jelas sejak Bpk Nadim nya jadi menteri gojek sistem nya amburadul

    • 30 September 2020 - (20:55 WIB)
      Permalink

      Sistem yang tetlalu mementingkan keuntungan kantor sendiri bukan mementingkan kesejahtetaan drivernya. Padahal permintaan driver itu sangat mudah ya itu bagi rata sistem orderan maka itu sudah bisa sedikit membantu keadaan driver saat ini.
      Sekarang lebih parah dari pada yang dulu orderan 1 hari full kerja cuman dapet 1 orderan dan 1 orderan hanya dapet 8000 rupiah apa masuk akal?
      Bensin,pulsa,makan,minum,servis motor masa iya bisa dengan pendapatan 8000 rupiah!

      Malah lebih bagus sistem grab bisa membagirata sistem order.

      Bagai mana pendapat kalian yg menjadi driver?

  • 1 Oktober 2020 - (10:31 WIB)
    Permalink

    Lebih baik membangun dan membantu aplikasi lokal, karena ada beberaa aplikasi lokal yang hanya memberi potongan 10% yang dimana intinya para apalikasi lokal ingin membantu teman2 driver menuju kesejahteraan karena para developer lokal pun adalah driver pula. Namun pada akhirnya para driver pun tetap membela para aplikator nasional yang kelas nya sudah jauh dengan aplikator lokal.
    Pilih aplikasi lokal dengan bijak, dan jangan membandingkan antara aplikasi lokal dengan nasional/internasional, cukup membantu mereka untuk mengembangkan nya saja jangan membanding-bandingkan.
    Sudah banyak juga kok aplikasi lokal yang hanya berkutat di daerah tersebut dengan penghasilan yng signifikan atau bisa di bilang memuaskan para driver nya.

    • 2 Oktober 2020 - (15:50 WIB)
      Permalink

      Emang PEA ini Aplikator Padahal Ujung Tombak Ente itu Driver,,,Emang Saling Membutuhkan Driver 60% Konsumen 40% Tanpa Driver Apa Apk JOGEK Bisa Berjalan..? System JOGEK ini Masih Bisa Dikuasain Dengan Para Sesepuh Ojol,Sebagai Kita Yg Gak Ada Nama Apapun Jng Harap Klo Udh Di Suspend Bisa Kebuka Lg,Palingan Ujung” nya PM Naik Banding Doank Di Kadalin Ampe 3X Naik Banding Ngebuang Waktu Dan Ngabisin BBM Doank Tapi Ujung”nya Bukan Naik Banding Tapi Naik DARAH…😀

Tinggalkan Balasan

Sistem Aplikasi Driver Gojek Merugikan Driver

oleh I Wayan Sutejo dibaca dalam: <1 min
48