Penagihan oleh Debt Collector Bank DBS

Dear Bank DBS Indonesia,

Nomor KTA saya 7800655420 dan CC DBS yang sudah terblokir (silahkan dicek).

Pada saat semua sedang mengalami kesusahan dalam pembayaran angsuran, HANYA DBS saja yang mempersulit dengan persyaratan yang semakin mencekik bagi saya yang mengalami gagal full payment. Saya terus berusaha memenuhi cicilan saya hanya saja tidak bisa full payment di 4.845.333 setiap bulannya karena terkendala penghasilan yang 50%.

Saya sudah pernah melampirkan slip gaji dan bukti transfer kantor saya ke rekening saya dan sudah direspon oleh Mbak Bunga (CS). Tapi kenapa makin kesini Bank DBS semakin parah dalam penagihan? Dan malah makin ngaco aja dengan bilang saya gak ada pembayaran selama 6 bulan? Yang bilang Reno DC kalian.

Saya bukan yang macet lho, saya masih ada pembayaran tiap bulan di nominal 2 jutaan dan bisa di cek di histori. Saya bingung mau cerita dari mana lagi, semua bukti rekaman deskcoll internal kalian ada di saya, kalau mau tahu bisa saya kirimkan. Saya sudah lelah cerita dari awal bagaima histori selama ini yang Cuma dibohongin sama deskcoll.

Puncak kekecewaan saya kepada DBS pada 23/9/20, saya dihubungi oleh Reno pada pukul 17:40 dengan nomor 021 30432300. Penagihan yang luar biasa gak liat waktu ya. Kalau saya gak angkat pasti langsung kebakaran jenggot tuh DC bakalan telepon kemana-mana. Sedangkan itu jam orang persiapan ibadah solat magrib. Tolong dibrief, diingatkan minimal hormati orang yang mau ibadah.

Saya sudah dapat 2 kali sms bahwa saya dapat diskon, tapi apa??? Deskcoll internal kalian satu dengan yang lainnya tidak ada kesamaan info. Contohnya tuh si Reno, dia bilang saya sama sekali ga ada pembayaran selama 6 bulan. Saya suruh cek histori dia gak mau. Dia segala mengancam saya mau kirim debt collector lapangan ke rumah saya. Kenapa bisa seperti itu???? Nyari target ga gitu banget deh kayaknya. Cek dulu history orang yang diancam.Apa saya sama sekali ga bisa dihubungi? Saya selalu respon kalau ditelepon, kecuali saya lagi berkendara ya mungkir terlewat. Saya selama ini kooperatif, ditelepon selalu diangkat, pembayaran masuk walaupun gak full.

Selama penagihan tidak menggangu aktifitas saya dalam bekerja dan ketenangan saya di lingkungan rumah tinggal saya, saya akan terus kooperatif menyelesaikan kewajiban saya. Tapi kalau saya diperlakukan seperti orang yang mengabaikan kewajiban, mending saya nyerah deh. Apa DBS maunya saya juga gagal bayar? Ingat CEO kalian pernah bilang di media soal keringanan selama pandemi.

Salam

Ayu
Bogor, Jawa Barat

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai Bank DBS Indonesia:
[Total:76    Rata-Rata: 3.7/5]
Tanggapan Bank DBS Indonesia atas Surat Sdri. Ayu Azizah

Redaksi Surat Pembaca Mediakonsumen.com Yth., Pertama-tama, kami ingin mengucapkan rasa terima kasih yang sebesar-besarnya kepada Mediakonsumen.com. Melalui surat ini, kami...
Baca Selengkapnya

Loading...

59 komentar untuk “Penagihan oleh Debt Collector Bank DBS

    • 2 Oktober 2020 - (08:14 WIB)
      Permalink

      Agere,

      ya ini makanya masih saya cicil tapi deskcoll internal mereka yg by phone blg saya gada pembayaran selama 6bln…

  • 2 Oktober 2020 - (08:05 WIB)
    Permalink

    Bukan membela tapi tukang tagih,petugas lapangan atau debt collector atau apa namanya, hanya orang cari makan.Yang keterlaluan adalah pihak pihak yang membiarkan mereka berkeliaran menebar teror di masyarajat.Yang saya sesalkan, setiap hari ada pernyataan soal restrukturisasi kteditlah,yang relaksasi lah, yang ini itu kesannya banyak kepedulian pada kondisi masayarakat yang kesulitan.Tapi nyatanya bank bank tetap menelpon kesana kemari, tetap mengirim tukang tagih kemana mana, tetap harus bayar penuh sekarang juga.Saya nggak tahu OJK dimana,BI dimana,Pemerintah dimana…?.Bank tetap mengejar nasabah yang menunggak seperti Polisi mengejar penjahat. Mbak Ayu tidak sendirian.Ada ribuan bahkan mungkin jutaan yang bernasib sama.Oh…Indonesiaku.

    • 2 Oktober 2020 - (08:14 WIB)
      Permalink

      Pak Bambang…
      Terimakasih Pak atas atensi nya. tapi yang saya maksud deskcollection internal nya.ini kayaknya surat saya di edit sama media konsumen deh…jadi judulnya di ganti.
      ya pak sya pernah chat sama OJK jg sperti nya OJK hanyalah sbuah nama aja. mereka malah blg,semua tergantung bank

  • 2 Oktober 2020 - (08:37 WIB)
    Permalink

    Sekarang saya sadar,sepertinya tuntutan nasabah Jiwasraya agar OJK dibubarkan saja sepertinya tidak berlebihan.Sepertinya masyarakat kurang merasakan manfaat lembaga ini.Terutama disaat mereka tak berdaya dibawah tekanan para penagih hutang.Masayarakat tetap merasa sendirian.Tidak berlebihan jika suatu saat rakyat mempersoalkan pembayaran pajak pajaknya untuk menanggung anggaran OJK. Saya tidak tahu apakah keterbatasan kewenangan yang diberikan undang undang atau kenapa.Tapi kesannya OJK sama tak berdayanya dengan nasabah dihadapan bank bank itu.Oh..OJK.

  • 2 Oktober 2020 - (10:25 WIB)
    Permalink

    Bagusnya segera tutup CC nya, biar segera bisa tidur nyenyak..semoga cepat diberikan kelebihan rezeki spy bisa lepas dr hutang piutang.

    • 2 Oktober 2020 - (11:54 WIB)
      Permalink

      Saya juga ada cicilan kta di dbs mba, katanya kalau bayar sekali cicilan dibantu untuk reschedule. Soalnya dengan kondisi keuangan sekarang saya pun tiap bulan hanya bisa bayar setengah dari cicilan. Semoga kita mendapatkan jalan terbaik ya mba.

      • 2 Oktober 2020 - (12:04 WIB)
        Permalink

        mba debi …
        sudah telat berapa lama mba?
        sudah di datangin dc atau gmn mba?
        ya mba aku berusaha tetap kelarin.
        setidaknya tiap bulan ada yg masuk.
        bukan sama skali ga bayar tapi itu si reno bilang saya sama skali ga bayar. saya ada rekaman nya. DBS seakan nutup mata. saya sama bank lain saja alhmdllg sudah dpt solusi dan skrg sedang ccil dngn nominal ssuai kemampuan

        • 2 Oktober 2020 - (12:18 WIB)
          Permalink

          Aku telat 4 bulan mba, karena aku bayar pas udah mencukupi sekali angsuran mba. Nah mba, aku dijanjikan sama dc lap nya kalau bayar 1 kali cicilan bulan ini akan diusahan untuk rescheduling, makanya saya akan usahakan satu kali cicilan apakah nanti akan dapat reschedule apa ga nya. Bener mba aku udah dikasih keringanan sama 3 bank lain, semoga dbs juga bisa memberikan keringanan ya mba. Semangat mba pasti ada jalan keluar.

          • 2 Oktober 2020 - (12:21 WIB)
            Permalink

            Mba, boleh minta contact nya. Kalau masih belum di kasih keringanan saya mau ke bank dbs yang di juanda nya mba, biar kita dapat solusi segera.

          • 2 Oktober 2020 - (12:35 WIB)
            Permalink

            mba debi…

            ya saya sudah sering d php soal reschedulling sampe akhrnya saya males denger janji dc mereka mba.

            mksdnya contact saya ya mba?

        • 2 Oktober 2020 - (12:49 WIB)
          Permalink

          Ya mba, kalau masih ga bisa kita nego via phone saya lebih baik ke bank nya langsung aja mba,

          • 2 Oktober 2020 - (13:43 WIB)
            Permalink

            Hai mba Ayu kita sama. Hanya bedanya saya ga byar sm skali karna memang lagi pandemic bgini. Mreka ksh solusi pelunasan dengan saya ,mana bisa lah keadaan bgini. Klo mreka nekat ya kita jg harus nekat mba. Kita smua ada record nya, biar smua tau mreka ga ada profesional sm skali. Per 5 mnit skli bisa beda beda omongan nya. Saya kmrn di telp descall mba infonya ga ada program keringanan di DBS. Lucu bank ini stelah 5 bulan bru blg ga ada…hayu kita buat group aja

          • 2 Oktober 2020 - (14:25 WIB)
            Permalink

            mba debi..

            ok mba ada alamat email…?biar saya email kontak saya

          • 2 Oktober 2020 - (14:27 WIB)
            Permalink

            mba melia.

            hai mba…aku kira dirimu dh kelar..yaa mba DBS mah kacau…
            mba tp d krm orang lapngan ga?
            saya klo sampe dibuat ga nyaman,malah saya bener bener ga bayar.biar aja.abis songong banget DC atas nama reno.dikira nyari duit tinggal ngedip

    • 3 Oktober 2020 - (11:48 WIB)
      Permalink

      Mba ayu waktu beberapa postingan sebelumnya saya udh pernah bilang deh. Mending dtg langsung ke bank dbs khusus collection nya di jalan kopi arah kota tua. Jangan mau cicil begitu terus, gak bakal berkurang pokoknya. buat kesepakatan kemampuan bayar tiap bulan. Jadi kita bayar akan berkurang hutang pokoknya bukan ngebayarin bunga berjalan. Cuekin aja deskoll nya, fokus dtg ke bank buat kesepakatan kemampuan bayar

      • 3 Oktober 2020 - (14:40 WIB)
        Permalink

        Halo Pak, pengalaman teman saya sama saja Pak dulu sekitar tahun lalu, tidak bisa nego bayar sesuai kemampuan. Diminta untuk bayar lunas juga.
        Kalau kantor yang di kopi tua ini apakah membawahi fieldcollnya juga atau hanya deskcoll saja?

      • 4 Oktober 2020 - (10:42 WIB)
        Permalink

        ya pak muhamad.
        rencana akhir taun kesana.liat sikon pandemi ini pak karena saya ada balita.klo ke jaakrta msh worried

  • 2 Oktober 2020 - (10:52 WIB)
    Permalink

    mba olevia…
    ya mba twrimakash atensi nya ya.
    in syaa Allah dalam proses menyelesaikan semuanya mba. smoga segera selesai.

  • 2 Oktober 2020 - (13:21 WIB)
    Permalink

    Mestinya kementrian keuangan dan istana tahu kondisi masyarakat yang dijanjikan restrukrisasi. Keringanan. Relaksasi. Dan lain lain tidak mudah didapatkan oleh rakyatnya.

    • 2 Oktober 2020 - (14:25 WIB)
      Permalink

      Pak yono.

      bank DBS kacau pak.klo bank lain saya dapat keringanan dan malah welcome banget.ini bank gajelas banget

          • 13 Oktober 2020 - (15:29 WIB)
            Permalink

            Saya sudah telat 3 bulan, tiap hari di maki2, di ancam akan di datangkan org lapangan akan mengambil uang pinjaman full sebesar jumblah pinjaman saya. Btw , apakah dc lapangannya kayak preman? Apa yg hrs saya lakukan kl dc lapangan dbs dtg? Terima kasih. Saya takut sekali..

  • 2 Oktober 2020 - (15:26 WIB)
    Permalink

    Halo Mba Ayu, kebtulan saya jg sama mba, saya hanya sanggup byr 1/5 dr total tagihan selama 2 bln ini, sdh coba 2x email ke dbsicentre nya dan tlp ke CS, mereka cm blg akan di teruskan, tp ketika dr DC nya telpon tyt mereka nawarin restrukturisasi, tp cuma di kurangin 400rb dr total cicilan saya, ya saya nolak aja, krn saya mmg blm sanggup byr.

    Mba ayu sdh tlp ke CS nya blm ?, untuk cek mastiin pembayaran mba ayu mmg sdh masuk, biar nt kalo DC2 rese spy yg mba ayu alamin, mba ayu bs ksh bukti bahwa di CS sudah di infokan bahwa pembayaran mba ayu mmg sdh masuk mskpun blm full.

    Parah mmg DBS, pdhl dgn kita ada pembayaran, seharus nya mereka bs lihat bhw kita mmg masih ada niat u/ melunasi hutang, ini kok bnr2 sama sekali ngga peduli sama nasabah nya ya

      • 2 Oktober 2020 - (16:49 WIB)
        Permalink

        Jgn kan telat bulan mba,aku telat itungan hari aja udh ditlf bulak balik ama DC dbs..ampe disamperin ke rumah

        • 13 Oktober 2020 - (17:35 WIB)
          Permalink

          kelapa…

          bank nya tar juga sepi peminat abis ini hehe.bank parah ini.ga punya prasaan.

    • 2 Oktober 2020 - (15:42 WIB)
      Permalink

      mba liya

      sudah pernah di cek mba sama DC internal yg agak bener orangnya. masuk mba smua penbayaran aku yg wlpn ga full.cuma si pinter reno doang nih bilang gada. mungkin dia emg males kali mba ngecek. makanya aku geram banget ma orang itu. udah gt nelp di jam orang mau solat.klo ga aku angkat pasti besoknya lebay. padahal slama ini DC lain klo nelp d office hours.

      mba liya sudah telat berapa lama?

      • 2 Oktober 2020 - (16:13 WIB)
        Permalink

        Wah berarti mmg DC nya yg ngga bener mba, mmg males buat ngeliat histori pembayaran mba ayu, mau cepet selesai buat capai target tp malah jd ky “ngancem” ky gtu ya, bukan gimana cara nya ngsh solusi, pdhl kalo DC2 yg suka ngmg kasar atau ky ngancem gitu, akhr nya sama aja hasil nya krn mmg skrg2 ini kita cuma bisa u/ byr sesuai kemampuan. Mau di laporin ke CS jg sama aja, paling cm nyampe di catatan nya si CS, ngga ada tidak lanjutnya lg. Sbnrnya dgn kita bayar mskpun cm 50% bank DBS itu ngga rugi2 bgt ko, krn stdk nya kita masih byr tagihan ke mereka beda sedikit seperti kalo kita cicil tanpa bunga.

        Mba ayu sdh pnh di datengin Collector ke rmh ?

        Aku telat masuk bln ke 3 mba ayu, mskpun kdg ada DC yg ngga enak ngmgnya tp syukur nya masih bs di terima sdkt di hati haha,hbs mmg smntara sanggupnya cm bayar 50% aja, smg aja ngga ada collector yg dtg ke rmh atau ktr

        Pdhl sdh byk bgt yg complain ya mslh DBS ini, tp ky nya mereka tutup mata mengenai mslh ini. Smg bisa ada solusi yg enak ya mba ayu

      • 2 Oktober 2020 - (17:29 WIB)
        Permalink

        Mbak Ayu,

        simpan semua bukti pembayaran, DBS juga biasanya akan kirim sms dari nomor resmi mereka mengenai uang yang masuk ke rekening pembayaran maupun sisa hutang

        Kalau ada yang mengada-ada, kita ada buktinya.

    • 4 Oktober 2020 - (10:43 WIB)
      Permalink

      ya mba Liya…

      percuma aja…DBS nanti after pandemi ini…udh pasti keilangan banyak nasabah. lha wong nasabah lg sulit d tindas..sapa lg yg mau pake bank ini…

  • 2 Oktober 2020 - (18:04 WIB)
    Permalink

    Mba ayu,apa kabar?aq berkali2 krm surat ke media konsumen ga d muat2 mba soal dbs mungkin bosen kli isi surat sy keluhan dbs trs.Msh blm ada jln kluar ya mba si dbs ini,skrg sy telat 3bln dari semula telat 6bln tp boong tuh mba sm sekali ga ada keringanan yg d janjikan,kan DC blg klo sy cm telat 3bln bakal dksh keringanan tp amit2 emg sm dbs ini mah,boongnya kelewat batas,skrg tiap DC nagih lsg sy maki2 abs2n mba

    • 4 Oktober 2020 - (10:45 WIB)
      Permalink

      mba ikaaaaa…. gimna kabar mba? smoga kita slalu sehat melawan ke semena menaan ini ya hhee..
      mba ika dikirimin orang ga?aku sih udh siap siap aja.klo sampe bikin aku malu di rumah or kantor. aku mau teriakin maling aja.

      kesel mba. orang msh bayar d gtuin.mending aku diemin.
      mba maki maki balik mereka gmn respon nya? aku jg sempet ga dimuat suratku..aku edit lg ..aku krm lg..baru d muat

      • 4 Oktober 2020 - (11:00 WIB)
        Permalink

        Alhamdulillah baik mba ayu,jgn smp d datengin deh mba,klo pun d datengin sama mba mau aq teriakin biar rame sklian…hehehe..aq jg dari 6 bln msh sisa 3bln lg yg nunggak brti kan aq msh niat bayar walaupun terseok2,tiap DC dbs yg aq maki2 cm iya2 aj sih mba jawabnya trs lsg aq tutup aj tlpnya,ribet mba kdg2 sehari bs 3x nlpnya,ini bank lama2 kok mirip pinjol ya nlp tiap hari trs berkali2 dlm sehari

        • 13 Oktober 2020 - (17:25 WIB)
          Permalink

          Mba ayu,apa kabar?
          Hari ini aw d datengin DC dbs krmh ortu lg akhirnya aq tlp DC itu trs aq maki2
          Org sy sisa 3bln katanya mau d bantu tp zonk yg ada mlh dtg tuh prajurit dbs krmh ortu,pdhl sblmnya ortu ga tau skrg jd tau trs kepikiran,aq jd kesel mba makanya aq maki2 itu dbs,lah wong aq msh byr kok walaupun blm smua

          • 13 Oktober 2020 - (17:37 WIB)
            Permalink

            mba ika…

            mbaa percuma bank n staf nya dablek… percuma di nego…
            klo mau biar aja smua pada ga bayar…
            kesel aku

          • 13 Oktober 2020 - (17:40 WIB)
            Permalink

            Iya mba td DC yg dtg krmh ortu aq maki2 aj,kesel bgt aq,tp djwb sm DC tsb katanya aq jgn ngomel2 ke dia,aq jawab aj bodo amat,sy ud terlanjur benci sm smua karyawan dbs dan DC tsb minta maaf ke aq,td kebetulan aq masuk ktr sih klo aq drmh abs itu DC teriakin maling sekalian

      • 14 Oktober 2020 - (09:46 WIB)
        Permalink

        Hi Mbak Ayu,

        Apa kabar? Bagaimana kelanjutannya Mbak?

        apakah sudah dihubungi oleh DBS kembali karena mereka sudah reply di Media Konsumen, dan apakah ada solusi dari pihak bank?

        • 14 Oktober 2020 - (09:55 WIB)
          Permalink

          mba diah .aku email ke dirimu…
          belum d bls ..hehe..

          ya itu mba..malah surat korrspondensi by email nya ngawur aja..katanya aku ga angkat telp..alias ga bs d hub…

          mba ni bank sampe kiamat tetap aja gajelas mba…

          saya ajaa malah d ceramahin klo staf mreka atas nama reno muslim dan solat…penekanananya soal KTA bukan soal agama haha..kan gilaaa ya mba…

          • 14 Oktober 2020 - (10:27 WIB)
            Permalink

            Hi Mbak Ayu,

            Aku belum terima email dari dirimu mbak, mungkin itu emailnya mbak Diah Tri kah?
            Wah kacau sekali ya balasannya dari pihak bank. jadi belum ada solusi sama sekali ya mbak?
            Saya juga tidak dapat lagi update pembayaran by system mereka lewat sms. entah servernya memang sedang tidak aktif atau memang tidak mau mengirimkan detailnya. padahalnya klaimnya bank digital terbaik.

    • 5 Oktober 2020 - (15:37 WIB)
      Permalink

      Mba Ayu dan Mba Diah saya Email ke alamat email mba Diah. Hayu kita buat group biar bisa tukar fikiran. Kalau bisa teman2 semua yang sudah kecewa dengan Bank DBS ini

  • 3 Oktober 2020 - (00:20 WIB)
    Permalink

    DC klo mau kerumah suruh kerumah aja mbk gak usah takut,selama penagihanya sesuai sop dan tidak ada pelanggaran baik itu lisan atau tulisan ikuti prosedure nya,,klo ditempat saya ada DC nagihnya bikin onar gak sesuai sop atau berlagak preman gak bakal bisa balik lagi tuh DC,,udh disiangin ama warga

    • 4 Oktober 2020 - (10:46 WIB)
      Permalink

      Mas riky.
      ya mas.aku udah bilang jg ma warga.kata warga klo sampe buat resek teriak aja bu nanti kita bantu hehe…
      ya krn aku ada balita d rmh.klo sampe macem macem mending skalian ku teriakin

  • 3 Oktober 2020 - (08:17 WIB)
    Permalink

    Hi ,mb Ayu… sy juga mengalami hal yg sama dengan DBS. Sy juga pernah menyampaikan keluhan secara tertulis melalui Media Konsumen dengan link https://mediakonsumen.com/2020/09/03/surat-pembaca/restrukturisasi-kta-bank-dbs-yang-rumit-dan-berbelit/comment-page-1#comment-66406

    Tapi sejauh ini masih tetap sama dan tidak ada perubahan, mrk malah menyarankan untuk pelunasan dengan potongan. Sy sudah bilang klo utk 1x cicilan saja sy kesulitan bagaimana sy bisa melunasi?

    • 4 Oktober 2020 - (10:47 WIB)
      Permalink

      pak fredy

      percuma pak minta ini itu.alesannya ada aja.tunggu aja dah nanti after pandemi ini…apakah msh ada peminatnya ini bank…setelah ke semena menaannya kepada kita saat pandemi

  • 3 Oktober 2020 - (22:17 WIB)
    Permalink

    Bank ini memang sepertinya lebih dr tengkulang.. saya pun punya KTA di bank ini. Sudah meminta untuk program relaksasi namun sampai sekarang pun tidak ada kabar infonya. Kurleb sudah 1 bulan saya mengajukan relaksasi.
    Well not recommed bank

    • 4 Oktober 2020 - (06:54 WIB)
      Permalink

      Mbak Juu,

      dari deskcoll dan fieldcoll yang telp dan datang bilang tidak ada program relaksasi dari manajemen DBS, yang ada restrukturisasi, hapus denda bulanan atau bayar lunas dengan diskon.
      Saya dari awal sejak ada pengumuman OJK sudah mengajukan sampai sekarang nihil hasilnya.

    • 4 Oktober 2020 - (10:48 WIB)
      Permalink

      mbak Juuu…

      ya mba bener kata mba diah..gada keringanan atau apapun..bullshit mba klo deskcoll mereka ngomong…palibgan mau cari cepet aja mreka..setelah kita galbay..data d jual ke pihak ke 3..asuransi klaim kita kluar..bank ga rugi

      • 11 Oktober 2020 - (20:31 WIB)
        Permalink

        Kebetulan sy jg ada kendala KTA di DBS ini,sudah 2 tahun loss karena kondisi financial lagi menurun dan sy mau selesaikan hutang sy satu persatu.Bbrp hari lalu ada dari agency DBS datang ke alamat rmh mertua sy,entah dia tau dari siapa.Mereka dtg bergerombol,lebih dari 1 orang.Yg nemuin ibu mertua dan sepupu dari istri sy,cuma nitip surat dan blg klo akan balik lagi klo sy blm bayar2 jg.Singkat kata,bbrp hari lalu sy ketemuan lah dengan si agency DBS ini,nawarin sy keringanan 12 jutaan cicil atau 5 kali(total tagihan sy 24 juta,nawarin diskon 50%) dan sy blg sy akan bayar tapi klo untuk dana segitu sy blm sanggup.Si agency DBS msh nekan sy untuk ikut keringanan,atau dia mau bawa anak buahnya dtg lagi ke rmh mertua sy.Sy gak gentar,karena sy udah paham cara kerja agency atau kolektor seperti apa.Untuk ibu-ibu dan bapak-bapak disini,jika gak ada dana untuk ikut keringanan,bayar aja semampunya tiap bulan,apalagi kondisi msh pandemi seperti ini.Yg penting niat kita baik dan mau lunasi hutang,pasti ada jalan.Mereka pasti intimidasi,ngancam mau datang bawa pasukan agency lah,itu cuma main psikologis aja.Kalaupun beneran dtg,hadapi aja dengan keberanian,jgn mau diintimidasi harus segera bayar hari itu juga.Ingat,kekuatan hukum kartu kredit dan KTA itu lemah,jd gak bakal seseorang dipenjara karena gak bisa bayar tagihan kartu kredit atau KTA.Dan ini sifatnya perdata,bukan pidana.Toh klo nanti kemungkinan terburuk sampai ke pengadilan,pasti nasabah ybs disuruh bayar semampunya.Tapi bank pasti gak mau klo urusan ini diperpanjang sampai pengadilan,karena mereka pasti rugi banyak alias gak bakal dpt untung.

        • 11 Oktober 2020 - (20:55 WIB)
          Permalink

          mas rezza

          ya mas saya jg ga takut..saya hadapi..abis mau gimna lgi ya mas. lg pandemi gni..udh gt suami kena pengurangan.. btw itu bs sampe 2th mreka akses kontak ga mas?

  • 13 Oktober 2020 - (15:43 WIB)
    Permalink

    Hi Pak Robby,

    Kebetulan yang datang masih tergolong baik Pak. belum tahu kedepannya karena pasti mereka akan ganti-ganti tiap bulannya. beritahukan saja kondisi keuangan saat ini sedang mengalami kesulitan, meskipun memang tidak terlalu banyak berpengaruh karena memang tugasnya mereka untuk mengambil dana dari nasabah yang terlambat bayar.
    Cuma diinfokan kalau sudah masuk agen , kemungkinan penagihannya akan lebih ketat lagi.

 Apa Komentar Anda mengenai Bank DBS Indonesia?

Ada 59 komentar sampai saat ini..

Penagihan oleh Debt Collector Bank DBS

oleh ayu azizah dibaca dalam: 2 min
59