Surat Pembaca

Kecewa dengan Aplikasi Pinjaman Online “PINANG” dari BRI Agro

Saya melakukan pinjaman online di BRI Agro dengan nama aplikasi PINANG. Di sini saya sangat kecewa karena potongan pinjaman yang awalnya hanya Rp600.000 menjadi Rp3.300.000. Memang saya menunggak sekitar 7 bulan, tapi itu murni karena saya di-PHK akibat wabah corona ini.

Setelah saya mendapatkan pekerjaan lagi, rekening Bank BRI saya langsung dipotong Rp3.300.000 setiap bulannya dan sudah berjalan 3 bulan. Mungkin karena Bank BRI dan BRI Agro adalah perusahaan satu atap, jadi mereka bisa bekerjasama memotong gaji saya.

Yang membuat saya kecewa adalah gaji saya hanya Rp3.046.000 per bulan, jika rekening saya dipotong Rp3.300.000 dalam sebulan, saya mau hidup bagaimana? Untuk beli kebutuhan rumah, kebutuhan anak, apa kalian tidak punya hati? Coba dilihat semua pinjaman saya tidak pernah menunggak. Saya menunggak karena PHK dan itu bukan kemauan saya.

Tolong lah kepada pihak BRI Agro, apa tidak ada keringanan? Setidaknya biarkan saya sekeluarga bisa makan dan beli kebutuhan anak seperti susu dan pampers. Jangan ambil semua gaji saya, gaji saya kecil, kalau dihabiskan saya mau makan apa?

Terima kasih.

M. Zakiyuddin Khasani
Pangkalan Bun, Kalimantan Tengah

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Bagikan

Tanggapan Atas Surat Pembaca Ini

Tanggapan BRI Agro atas Surat Bapak M. Zakiyuddin Khasani

Yang kami hormati, Bapak M. Zakiyuddin Khasani Menanggapi keluhan Bapak atas pencairan pinjaman dari PINANG di Mediakonsumen.com pada tanggal 17...
Baca Selengkapnya

Komentar

  • waktu itu kan ada program restrukturisasi nder..knapa ga ikutan gtu ? kaka sya waktu itu ngajuin dan alhamdulillah jadi dapet keringanan

  • Sebenernya saya ngga keberatan dengan angsuran yang hanya 600.000 perbulan, yang saya kecewa itu angsuran yang seharusnya 600.000 perbulan menjadi 3.300.000 perbulan, restrukturisasi itu kan untuk yang keberatan dengan angsuran yang ada selama pandemi, jadi bisa dipahami lagi isi dari artikel saya ya.
    Terimakasih

    • oh iyaaa paham...tapi udah ditanya blm rinciannya ke pihak bank di potong 3,3 jt tuh karna apa ? klo merasa ada yg kurang sreg minta kejelasannya aja

      • Kalo kita tanya ke BRI mereka ngelempar ke BRI AGRONIAGA nya karna beda, cuma kalo potongan gini mereka bisa kerja sama karena satu atap, semoga aja ada tanggapan dari mereka gimana solusinya.
        #BANKBRI#BANKBRIAGRONIAGA#BANKINDONESIA

  • harusnya sih pas ada restrukturisasi lngsung ngajuin ..soalnya semua bank jg sistemnya sama klo nunggak ga ada laporan pasti otomatis di potong . saran sih mending laporan aja ke kantornya smoga dapet solusi terbaik ya

    • Potongan nya itu yang saya gak paham mas yang seharus nya 600.000 jadi 3.300.000. kemudian kalau memang segitu udah 3 kali di ambil harusnya sudah karna jumlah 9.900.000 itu sudah melebihi jumlah pokok pinjaman dan juga bunga serta denda keterlambatan, belum lagi di tambah angsuran yang saya bayar selama saya masih bekerja

      • oh gtu..tapi soal ini udah sempet bikin laporan blm ke pihak terkait ? biar ga jadi tanda tanya jga kan ko bisa bayar melebihi jumlah pokok pinjaman. biasanya kan pas dapet pinjaman ada perjanjian dlu plus ada suratnya soal jangka waktu pinjaman, trus klo nunggak sistemnya gmna, bunganya brapa, dll mungkin klo minta penjelasan phak terkait bisa lebih rinci smoga cepet kelar nih problemnya

        • Mereka gak bisa dihubungi ni repotnya, call centre gak ada jawaban email nya juga gk ada jawaban.
          Biar saya tunggu aja, kalo bulan depan masih ada pemotongan juga lebih baik saya lapornkan sekalian

      • Ya Allah kasian.. Tp Om nya nunggaknya brp? Jgn2 dipotong 3.3 juta krn tunggakannya emg segitu Om. Keknya krn udah by sistem, jd langsung kepotong pas ada duit masuk deh

        • Tapi ya aneh aja sih mba, nunggak 7 bulanan sebelum dapet kerjaan baru. Saldo di rekening gaji minus 3.300.000 tiap bulan, jadi kalo ada duit masuk otomatis dia mengurangi minus nya, pinjam 6 juta, setelah lunas totalnya 6.900.000, saya angsur 1 kali 600.000 terus ada lagi bayar 2.400.000 terus kemaren kepotong 3.300.000, ini udah minus segini lagi, jadi kalo di total hampir 10.000.000.
          Jadi ini sebenernya BRI ini Bank atau apa, bunga nya hampir sama dengan jumlah pokok pinjaman.

  • klo di diskusiin bae" ama pihak pemberi pinjamannya kyaknya bisa dapet keringanan soalnya kan karna situasi jga . emang sih harusnya mungkin dari sebelumnya konfirmasi dlu atau ikut restruk

  • moga di follow up ya yakin sih sekelas BRI mah pasti ngebantu klo ada yg kyak gini pengaduan aja dlu ke pihak BRInya

  • Intinya ini call centre mereka ngga bisa di hubungi, lewat email ngga ada tanggapan, sedangkan gaji harus lewat BRI dan memang sudah banyak sekali orang yang kecewa dengan BRI ini

  • wahh sabar mas....sudah coba telfon ke call center BRI Agro belum? saya jg pernah kok waktu itu telfon ke 1500 494...terus dijelaskan sm mereka kalau saya tedebet lebih besar karena memang saya menunggak berbulan-bulan jadinya terakumulasi sesuai tunggakan saya...Alhamdulillah sih skrg sudah terdebet susesuai angsuran awal 700rb saja karena sudah ga nunggak lagi. Semangat ya banng

  • Waah seru nih kalo emg Bank nya bener kyk yg Si Om laporin. Jd Pinang nya tu ud lunas skrg? Saran aja sih, coba cek di tabungannya print buku gitu jgn2 salah paham aja. Trus telp aja ke callcenter BRI agronya yg penting ada solusinya. Jgn smp jd bumerang buat pelanggan krn udh ksh laporan yg ngga tepat ke media gini. Ngeri akutu Om kalo smp dikick balik sm BRI..

  • Itu dia masalahnya mba, call centre pinang nya ini ngga bisa di hubungi email juga ngga ada balasan, saya masih nunggu, kalo bulan depan masih ada potongan lagi, saya masukin sini lagi dengan print out rek koran, karna klo bulan depan ada potongan lagi berarti pinjaman 6.000.000 jadi 13.200.000

    • Iya Om, mending pastiin dulu deh print outnya. Takut miskomunikesyien gitcyuu, ngga enak ud masuk media kek gini. Itu di atas ada no call center bri agro coba dicall ja siapa tau pihak banknya uga mau coba hub Si Om nya tp ud ganti nomer hape, biar hepi ending nantinya