Penagihan Tunaiku Amar Bank ke Kantor yang Meresahkan

Saya adalah pengguna Tunaiku Amar Bank dengan nomor kontrak: 78370047. Saya memang mengakui ada keterlambatan dalam pembayaran selama 2 bulan terakhir ini, karena banyaknya masalah keluarga dan keuangan yang saya alami.

Saya ada itikad baik untuk membayar, dengan saya mengirimkan email ke AmarBank Tunaiku. Namun apa yang saya dapat? Mereka malah telepon ke kantor dan memaki operator kantor. Tidak hanya itu, selama 1 minggu ini mereka telepon ke kantor sampai 15-20 kali dalam satu hari.

Anehnya tidak ada sama sekali yang menghubungi saya lewat nomor hp saya. Sampai saya suruh datang dan saya tunggu, tapi tidak muncul-muncul si DC. Apakah seperti ini SOP penagihan dari kalian? Menagih ke kantor dan meneror orang kantor setiap hari, 15-20 kali panggilan? Saya tunggu penjelasan kalian?

Fendy Darome
Jakarta Barat

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai penagihan Tunaiku Amar Bank:
[Total:72    Rata-Rata: 1.6/5]
Tanggapan Tunaiku atas surat Bapak Fendi Darome

Pertama-tama, kami menyampaikan terima kasih untuk informasi yang Bapak Fendy Darome sampaikan. Menanggapi surat pembaca yang disampaikan Bapak Fendy Darome...
Baca Selengkapnya

34 komentar untuk “Penagihan Tunaiku Amar Bank ke Kantor yang Meresahkan

  • 17 Oktober 2021 - (20:24 WIB)
    Permalink

    Koq banyak komplain y ttg Tunaiku amar Bank.. Sepertinya anda ke3 kalinya yg komplain ttg DC Tunaiku.. Gm beres nich kyaknya Amar Bank.

    10
    1
    • 17 Oktober 2021 - (21:06 WIB)
      Permalink

      Pokoknya parah banget 1 hari 15-20 Kali nelpon ke Kantor dan Kasih tau jumlah utang saya kesemua orang Kantor.

      5
      2
    • 18 Oktober 2021 - (15:34 WIB)
      Permalink

      .
      sy mohon di kroscek pak untuk amar bank nya #ojkindonesia#jokowidodo # Affindonesia#mabespolri# tolong disroscek pa tunaiku amarbank.

      • 19 Oktober 2021 - (05:42 WIB)
        Permalink

        Menagih sih sah sah aja ya, tapi kalo sampai meneror orang kantor, ya logika aja kantor itu tempat dimana kita mencari penghasilan yang dananya untuk bayar hutang, kalo sampai terjadi masalah di kantor sampai PHK misalnya hanya gara gara teror Bank, akhirnya merugikan orang tersebut dan bisa bisa ngga bisa bayar hutang selamanya. Belum lagi misalnya orang tsb depresi kena serangan jantung, kemudian meninggal. Paling bener yatagih ke rumahnya, dan tagih lewat nomor HP nya.

        7
        1
      • 21 Oktober 2021 - (08:29 WIB)
        Permalink

        @ Windra benar sekali. Saya kemarin d tlpn smaa mereka bilang ngak ada hubungannya dgn Kantor ehhh terus saya bilang Napa tlpn Kantor. Aneh bin ajaib. Dari Kantor klau meraka terus tlpn akan d laporkan mengganggu kenyamanan.

    • 19 Oktober 2021 - (14:55 WIB)
      Permalink

      Sama saya juga mengalami hal serupa, pernah telat bayar sekali telpon berkali2 neror ke kantor, tolong dong polri ojk amarbank tunaiku di croscek… Udh pandemi gak ada keringanan sama sekali, bunga nya tinggi bgt, nyekek konsumen

    • 20 Oktober 2021 - (10:38 WIB)
      Permalink

      semua rentenir or pinjol sprti itu oke
      tinggl menunggu bdn ente kurus kering klo ngutang sm pinjol oke

  • 18 Oktober 2021 - (07:35 WIB)
    Permalink

    Sama mas. Sudah nelpon kantor jg, Saya jelaskan saya dlm keadaan sakit dan akan dioperasi, saya respon WA nya, tapi malah lebih banyak nanya seolah2 dia pimpinan kita dikantor yang berhak tau segalanya.
    Cb bandingkan dgn penagihan kartu kredit, nelpon ke kantor hanya minta konfirmasi, tapikalau sejenis pinjol, lebih banyak meneror, AFPI dan OJK apa jg membenarkan tindakan amar bank menagih dengan selalu menelepon kantor secara terus menerus yg bisa mengganggu operasional kantor dan jam kerja kantor?

    • 18 Oktober 2021 - (08:33 WIB)
      Permalink

      Benar Mba semua yg angkat tlpn dibilang kalau saya Ada utang Dan mau ngomong ke ataslah, mau bikin sampe saya dipecatlah, segala macam intimidasi.

  • 18 Oktober 2021 - (07:38 WIB)
    Permalink

    Setuju dengan keluhan tsb… sepertinya perlu dikaji ulang untuk izinnya.saya pun pernah rasakan lebih dari itu,sudah bayar tapi terus dikirim WA Tagihan,setelah saya ancam akan laporkan,baru mereka bilang ada kesalahan sistem(error’).dengan mudahnya mereka bilang seperti itu,sedangkan mereka sudah tlp ke kontak darurat,kantor.untuk pihak OJK & SWI tolong diperhatikan kasus seperti ini.

    • 18 Oktober 2021 - (08:34 WIB)
      Permalink

      Benar Mas lapor me OJK mereka cuma tutup Mata Dan ngak ada tanggapan Sama sekali. Kalau meraka Masih menganggu saya akan lapor polis aja sebab sangat2 meresakan.

      • 19 Oktober 2021 - (11:36 WIB)
        Permalink

        iya bener, bener2 meresahkan tidak ada kompensasi. padahal bener2 kena dampak pandemi sehingga tidak bisa bayar, padahal sebelumnya lancar pembayaran

    • 19 Oktober 2021 - (10:58 WIB)
      Permalink

      bnyak jg ya keluhan dri amar bank.
      semuanya tidak bagus.
      tolong amar bank jdi penagih yg bijak
      biar perusahaa baik dan berjln
      klo caranya tidak baik dlm penagihan lama2 di serang jg sm debitur.mka dri itu bijak lah untk menagih

      • 19 Oktober 2021 - (11:37 WIB)
        Permalink

        kapan ya yg legal legal itu juga diserang seperti yg ilegal. justru yang legal cara penagihannya lebih sadis

        • 20 Oktober 2021 - (10:39 WIB)
          Permalink

          yg namanya pinjam sm rentenir or pinjol sprti itu
          bdn gemuk bs jd kurus kering hihiii takuuutt

    • 20 Oktober 2021 - (11:28 WIB)
      Permalink

      Intinya kalau hutang itu memang harus di bayar, mau pinjam ilegal, legal, tetangga, teman, intinya harus di bayar, umur itu kita ngga ada yg tahu, jgn sampe kita dh semua ngerjain ibadah di dunia, tiba mati, di akherat nanti pahala kita buat bayar hutang.. Nauzubillah.. Intinya takut sama akherat, karena kalau sdh di akherat ngga ada lagi alesan.

      • 21 Oktober 2021 - (08:15 WIB)
        Permalink

        Di akherat tdk ada alesan covid, tdk ada alesan ngga punya uang, ngga ada alesan sakit, pokonya pahala kita nanti yg sdh kita kerjakan di dunia buat bayar hutang2 di akherat, karena di akherat sdh tdk ada alesan, karena umur kita ngga ada yg pernah tahu, yg tahu cuma Allah SWT, dan kalau kita mati nanti membawa hutang2 kita waktu di dunia, arwah kita akan tersiksa sampai ada yg melunasi hutang2 kita.. Nauzubillah min zalik..

  • 18 Oktober 2021 - (16:33 WIB)
    Permalink

    Setau saya kalau sudah dijelaskan situasinya tapi tetap meneror bisa dilapor ke ojk kok, rekam aja semua chat/telponnya terus lapor ke ojk, online juga bisa asal buktinya jelas dan emang terbukti melanggar syarat legal pinjol

  • 19 Oktober 2021 - (09:30 WIB)
    Permalink

    Amer(anggur merah)bank..legal rasa ilegal .grebek ajah kaya d greenlake Tangerang..basmi

  • 19 Oktober 2021 - (10:53 WIB)
    Permalink

    Percuma mbak, saya sudah pengalaman;
    1. Tunaiku Amar bank tidak mengenal yg namanya RESTRUKTURISASI atau keringanan pembayaran. Mengadu ke OJK pun juga percuma, karena disetujui atau tidaknya keringanan pembayaran jd kewenangan dri pihak tunaiku.
    2. Setelah saya tanya ke OJK 157, penagihan yang meneror ke kantor, seperti tindakan yang dibenarkan oleh OJK, tidak peduli itu menggangu karyawan lain ataupun mengganggu jam operasional perusahaan lain .

    Intinya: Semua peruhaan pinjol yg memiliki LEGALITAS OJK adalah ANAK EMAS OJK

    • 19 Oktober 2021 - (10:56 WIB)
      Permalink

      Makanya kalau diberita, OJK selalu membahas pinjol ilegal, pdahal faktanya, banyak pinjol LEGAL yg DC berkelakuan seperti pinjol ILEGAL! berharap aja kalau presiden menyinggung pinjol lagi (legal) baru mereka bergerak. Seperti kasus pinjol ilegal baru2 ini, disinggung/disentil pak presiden, baru bergerak membasmi berjamaah

    • 19 Oktober 2021 - (11:33 WIB)
      Permalink

      berarti gak ada harapan ya untuk meringankan hutang di amarbank, bener2 kena dampak pandemi ini krn telat bayarnya

      • 19 Oktober 2021 - (12:16 WIB)
        Permalink

        JANGAN HARAP MBAK. Kalau mbak ada masalah kesehatan, utamakan kesehatan. Ada masalah keuangan selain pinjol, selesaikan dlu, mendadak kepentingan keluarga, pikirkan keluarga dlu. Mereka (DC) gak akan peduli, jd ACUHKAN SAJA mereka menagih! Spt yg saya sebut, Pinjol Legal itu ANAK EMAS OJK! jgn harap apa2 ke OJK! Cth kecil: kasus bunuh diri pegawai BPR, itu semua dr pinjol LEGAL, tapi gak ada tindakan apa2 dr OJK

  • 19 Oktober 2021 - (15:42 WIB)
    Permalink

    Pokoknya parah banget yang saya alami teror dikantor Itu selama 1 minggu penuh. Sudah lapor OJK tapi ngak ada tanggapan Sama sekali.

    • 21 Oktober 2021 - (14:39 WIB)
      Permalink

      Jangan digubris utk akun @jin belis!
      Debt collector detected.

      DC pinjol banyak nimbrung di media ini,, utk mantau kemudian ikut komen. Ciri2nya:
      Komentar selalu berbau agamis (bawa akherat, surga, neraka), tanpa tau apa yg sedang dibahas

  • 11 November 2021 - (21:26 WIB)
    Permalink

    Atasan saya 1 di kantor tdk tau menau di tlp DC amarbank seorang perempuan dgn kata2 kasar,kotor dan saya masih ada rekaman percakapan telpon hari itu, tadi nya saya niat bayar, saya akan lapor polisi mengenai hal ini karena sudah sangat merugikan saya, nama baik saya tercemar, penagihan DC amarbank tdk sesuai SOP, saya mohon bantuan OJK utk menindak tegas mengenai penagihan DC amarbank yg sangat kasar & sangat tdk pantas, model penagihan sama seperti PINJOL ILEGAL, harusnya OJK bertindak tegas mengenai hal semacam ini, terima kasih

  • 11 November 2021 - (21:30 WIB)
    Permalink

    Saya masih simpan rekaman percakapan DC tsb.
    Jgn harap saya akan bayar, kata2 kotor, pengancaman DC amarbank sudah sangat meresahkan, apalagi telpon ke kantor saya & atasan saya tidak tau apa2 di maki-maki, ini menyebabkan saya kena sanksi dari perusahaan, saya tdk terima & saya akan tuntut DC amarbank tsb !!!!!

 Apa Komentar Anda mengenai penagihan Tunaiku Amar Bank?

Ada 34 komentar sampai saat ini..

Penagihan Tunaiku Amar Bank ke Kantor yang Meresahkan

oleh Fendy dibaca dalam: <1 menit
34