Tagihan Dobel Pinjol Asetku Akulaku

Saya Desi Susanti. Saya memiliki pinjaman di Akulaku. Awalnya pinjaman Rp 2.000.000 (belum termasuk bunga) pada tanggal 22 Juli 2021, jatuh tempo tanggal 13 Agustus 2021. Saya terlambat bayar cicilan pinjaman, karena tiba-tiba saya berhenti bekerja.

Akhirnya pembayaran tersebut saya cicil. Terakhir nilai cicilan saya Rp1.261.000. Pada tanggal 22 September 2021 saya mengajukan pembayaran restrukturisasi keluarlah nominal bayar Rp173.000.

Setelah pembayaran tersebut, tagihan itu seharusnya muncul di bulan berikutnya beserta bunganya. Namun ternyata yang muncul di aplikasi tetap tagihan awal dengan nominal Rp1.072.000. Saya pikir tagihan restrukturisasi tidak berhasil dan hanya berkurang setelah pembayaran Rp173.000. Yang awalnya tagihan Rp1.261.000, menjadi Rp1.072.000 di halaman awal tagihan.

Akhirnya saya cicil lagi pembayarannya dengan 2 kali pembayaran. Pembayaran pertama Rp500.000 tanggal 02 Oktober 2021 dan pembayaran kedua Rp572.000 tanggal 09 Oktober 2021.

Namun tiba-tiba ada tagihan restrukturisasi muncul dan telat, pada tanggal 25 Oktober 2021, waktu saya melunasi tagihan Akulaku yang lainnya. Tagihan sekarang sudah mencapai Rp1.341.000 dan terus berbunga. Sedangkan waktu itu di total tagihan awalnya, tagihan restrukturisasi itu tidak muncul. Artinya saya harus bayar dobel tagihan Akulaku Asetku, yaitu tagihan awal yang tidak hilang dan tagihan restrukturisasi.

Jujur saya kecewa. Seharusnya tagihan sudah lunas, ternyata masih ada beserta bunganya. Saya sudah menulis email ke id.cs@akulaku.com dan pr@akulaku perihal keluhan tersebut, tapi belum ada penyelesaiannya. Jujur saya kecewa dan sangat tidak nyaman dengan kejadian ini.

Desi Susanti
Bandung, Jawa Barat

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai Asetku Akulaku:
[Total:194    Rata-Rata: 1.8/5]

Surat pembaca ini belum mendapatkan tanggapan dari pelaku usaha terkait. Jika Anda adalah pelaku usaha yang terkait dengan pertanyaan/permohonan/keluhan di atas, silakan berikan tanggapan resmi melalui tautan di bawah ini:

Kirimkan Tanggapan

16 komentar untuk “Tagihan Dobel Pinjol Asetku Akulaku

  • 23 Oktober 2021 - (21:39 WIB)
    Permalink

    ya gitu lah klo beruruasan dengan rentenir online !!!!
    legal atau ilegal sama aja itu riba Hal tersebut sangat bertentangan dengan prinsip muamalat dalam Islam.

    4
    1
    • 24 Oktober 2021 - (05:41 WIB)
      Permalink

      Saran dikit buat mbak sarry:
      Ada baiknya lbh bijak dlm berkomentar, apalagi membawa/menyebut nama agama.. toh blm tentu jg penulis memiliki agama yg sama dgn mbak / agama yg mbak sebut diatas..

      Salam damai…

      5
      2
      • 24 Oktober 2021 - (07:33 WIB)
        Permalink

        Tidak usahlah bawa2 agama dan riba. Toh tidak ada lembaga keuangan apapun yg tidak memberikan kelebihan bayar ( bunga) dari apa yg kita pinjam. Walaupun istilahnya beda2, tetap saja kita harus memberi lebih dari yang kita bayar. Kita meminjam di lembaga keuangan, karena ada alasan khusus, dan memang membutuhkan.

        4
        2
      • 25 Oktober 2021 - (16:16 WIB)
        Permalink

        Lagi lagi masalah pinjol dan pinjol, gw paling eneg klu denger yg namanya pinjol, mau legal atau ilegal tetep aja lintah darat, sebaiknya mereka smua ditutup aja, ujung,,nya nyekek kita

  • 23 Oktober 2021 - (22:46 WIB)
    Permalink

    Makanya saya mah ogah pinjem duit di pinjol, home kredit tiap hari tlp sehari 4x tlp nawarin pinjaman dr 5jt sampai 50jt selalu saya tolak..
    Sales home kredit aja nyaranin jgn pinjam uang, lebih baik kredit barang

  • 24 Oktober 2021 - (03:14 WIB)
    Permalink

    Abaikan saja. Kejahatan spt itu kok diladeni. Suruh mrk dstsng ke rmh. Klu di tlp matikan saja. Klu diteror, lapor polisi.

    Mangkannya cerdas dikit sebelum berurusan dgn pinjol. Jgn pernah pake HP utama klu berurusan dgn pinjol. Lbh baik pake HP bekas saja dan dlm HP itu jgn ada nomer kontak teman dan saudara2 kita. Kasih saja nomer acak dgn nama acak. Klu mrk teror, ya mrk malu sendiri krn semua nomer hasil mencuri data kita gak ada yg bisa dihubungian jgn ada instal2 sosial media kita di perangkat itu. Masak kalah pintar sama pinjol 😄😄😄😄

  • 24 Oktober 2021 - (15:06 WIB)
    Permalink

    Kok bisa ya,,,
    Minta solusinya ke pihak akulaku,tp saya sjk 2018 sampai saat ini pake akulaku masih aman.

  • 25 Oktober 2021 - (12:20 WIB)
    Permalink

    Setuju sama mas sugeng,saya juga pernah masuk awal pandemi,pinjam sana sini sama temen yg kaya(berada) juga ustadz minjem 200 aja muter2 dikasih ora,dari sini saya belajar tentang islam sebenarnya ,kalau ingin sodara islammu tidak makan riba tolong lah,kalau tak mampu cukup Tutup Mulut,,,

  • 25 Oktober 2021 - (14:51 WIB)
    Permalink

    Akulaku ga jelas, saya pernah minjem disitu udah saya lunasi tapi masih aja tiba2 ada tagihan dari DC DC yang bahasanya ga ngenakin selama hampir 6 bulan padahal pelunasan udah lunas dari lama dengan alasan pembayaran tidak masuk ke sistem

 Apa Komentar Anda mengenai Asetku Akulaku?

Ada 16 komentar sampai saat ini..

Tagihan Dobel Pinjol Asetku Akulaku

oleh Kimy dibaca dalam: 1 menit
16