Apakah Apotek Diperbolehkan Menjual Obat Melebihi HET dengan Alasan Harga Distributor Sudah Tinggi?

Rabu malam (27/10/2021) saya membeli obat Acarbose di Apotek Sumber Waras Delanggu, Kab. Klaten, Jawa Tengah. Namun karena tidak tersedia obat yang seperti biasa, petugas apotek menawarkan obat generik dengan merk “Glucobay” seharga Rp33.000. Saya terkejut ketika membaca tulisan di bungkus obat bahwa Harga Eceran Tertinggi (HET) obat tersebut senilai Rp29.800/10 TAB!

Ketika saya coba konfirmasi lewat nomor WA (saya dapat dari media sosial FB “Apotek SUMBER WARAS Delanggu”), seperti isi tangkapan layar WA-chat yang saya lampirkan pada surat pembaca ini, saya hanya mendapat jawaban standar: “Iya kak, mohon maaf karena dari distributornya dapatnya sudah tinggi, jadi kami jual ikut kebijakan dari pimpinan. Mohon maaf atas ketidaknyamanan pelayanan kami.”

Jawaban yang terkesan prosedural itu pun saya tanggapi, tetapi sampai pagi ini (28/10/21) hanya dibaca oleh admin (petugas apotek).

Setahu saya, setelah membaca aturan berdasarkan Permenkes RI Nomor 98 Tahun 2015 tentang Pemberian Informasi Harga Eceran Tertinggi Obat, pada Pasal 7 ayat (1) disebutkan bahwa apotek, toko obat, dan instalasi farmasi rumah sakit hanya boleh menjual obat dengan harga sama atau lebih rendah dari HET.

Lantas pada ayat (2) disebutkan bahwa penjualan obat dengan harga di atas HET dapat dilakukan jika harga yang tercantum pada label tidak sesuai ketentuan yang berlaku. Pada ayat (3) dijelaskan bahwa penjualan di atas harga HET harus disertai penjelasan kepada masyarakat. Link informasi bisa dicek di sini: https://farmalkes.kemkes.go.id/2016/02/pmk-nomer-98-tahun-2015/

Dari pengalaman dan informasi seputar HET yang saya paparkan secara singkat, izinkan saya menanyakan melalui surat pembaca ini: Apakah memang diperbolehkan menjual obat dengan harga di atas HET, hanya karena alasan harga dari distributor sudah tinggi? Bukankah harga dari distributor berapa, itu adalah urusan dari pihak apotek dan bukannya dibebankan kepada konsumen dengan selisih harga melebihi Rp3.000 dari HET yang diizinkan? Kalau HET bisa dilampaui begitu saja, apa gunanya dicantumkan harga eceran paling tinggi tersebut?

Saya tunggu penjelasan dari pihak terkait, entahkah dari Apotek Sumber Waras Delanggu maupun dari pihak yang disebut “distributor” obat oleh pihak apotek. Mohon maaf jika ada hal yang tidak berkenan atas unggahan surat pembaca ini. Saya hanya ingin memperjelas dan menggunakan hak saya sebagai konsumen untuk bertanya dan mendapatkan jawaban yang tepat.

Semoga Apotek Sumber Waras Delanggu dapat melayani dengan lebih baik lagi. Terima kasih.

Salam,

Widodo Surya Putra
Klaten, Jawa Tengah

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai HET Obat:
[Total:2    Rata-Rata: 1.5/5]

18 komentar untuk “Apakah Apotek Diperbolehkan Menjual Obat Melebihi HET dengan Alasan Harga Distributor Sudah Tinggi?

  • 29 Oktober 2021 - (18:08 WIB)
    Permalink

    Obat keras gk boleh jual boyyyyyyyy, itu keras boyyyyy, jika saya lapor bisa dihapus tuh 100%, semua marketplace sama

  • 29 Oktober 2021 - (18:48 WIB)
    Permalink

    Dijakarta di beberapa rumah sakit swasta harganya melebihi HET sekitar 10%.
    Sia sia HET dicetak. Musti lapor kemana ya?

    • 29 Oktober 2021 - (20:36 WIB)
      Permalink

      Sepertinya anda tidak mengerti isi surat pembaca tsb. Ada ungkapan “diam itu emas”. Coba terapkan di anda, biar terlihat pinter dikit. Dikit saja loh, ga usah banyak2.

      4
      2
  • 29 Oktober 2021 - (20:50 WIB)
    Permalink

    bnr bgt diam adlh emas. memang rese ts nya ini. orang rugi puluhan juta tulislah di mk biar supaya org tau dia dirugikan sebanyak itu. ini ts rugi 3000 doang ikutan nulis disini. mna rekeningmu biar kuganti kerugianmu 10rb biar cuan kau 7rb. besok lg klo gk senang gk usah beli di apotik beli aja langsung distributor

    1
    8
    • 30 Oktober 2021 - (00:58 WIB)
      Permalink

      Lagak loe sok kaya aja tong. Ini media konsumen, bung, tempat untuk komplain. Yang dilakukan TS sudah benar, karena ada indikasi kecurangan yang kalau ini diusut dan ketahuan Kemenkes, itu apotek bakalan berabe bisa kena sanksi, gegara naikin harga lebih tinggi dari eceran tertinggi. Untuk TS sih saran saya, laporkan juga ke pihak berwenang, minimal biar ada teguran ke apotek. Jual obat lebih rendah dari HET aja udah untung, apalagi di atas HET.

      6
      1
  • 29 Oktober 2021 - (21:51 WIB)
    Permalink

    Apotek bukan cmn 1 doang. Kalo mahal ya cari apotek lain yg harga lebih murah. Kalo masih mahal juga TS bikin sendiri aja obat nya. Simple kan

    1
    7
  • 30 Oktober 2021 - (07:14 WIB)
    Permalink

    memang. gue beneran mampu ganti kerugian ts. 3000 doang cuk. kecuali klo het 3rb harga di apotik 30rb itu wajar komplain. itu udh baik admin toko mau jelasin baik2. eh gk terima dia tulislah di mk supaya apa coba 3000 doang cuk

    2
    7
  • 30 Oktober 2021 - (07:57 WIB)
    Permalink

    Anggota DPR keseringan rapat, keseringan bikin UU, diprotes masyarakat, katanya mempersulit masyarakat, katanya buang2 anggaran, katanya bisa jd celah buat korupsi..
    Skrg, UU yg udah dibuat susah payah, malah diabaikan dan tidak diikuti..
    Jadi mau nya rakyat +62 tuh apa?

    Bukan soal selisih harga/nilai uang nya yg kata beberapa orang “CUMAN 3RB DOANG”.. tp bisa dibayangkan klo kasusnya terjadi dgn obat yg harga dari distributor nya udah ratusan ribu ato mungkin ada yg nyampe jutaan (contoh: Sofosbuvir/daclatasvir yang merupakan obat antivirus hepatitis C dibanderol US$ 18.610 atau setara dengan Rp 266,1 juta), terus harga HET nya mengikuti harga distributor, dan lalu di-“mark-up” lg sama oknum apotik yg nakal, mau jadi apa negara kita?

    Source harga obat: https://www.cnbcindonesia.com/tech/20200630145128-37-169135/gilak-ada-kandidat-obat-corona-yang-harganya-rp-266-juta

    Buat temen2 yg berdebat kasus penulis, mohon dibaca dan dipahami dl UU No. 36 Tahun 2009 Tentang Kesehatan, khususnya Bab III tentang Hak dan Kewajiban.

    4
    1
    • 30 Oktober 2021 - (12:18 WIB)
      Permalink

      3000 rupiah ini bos. klo lah seumpamanya ini selisihnya 3000 usd tentu tidak akan seperti ini komen sy. orang tu harus legowo. jgn dikit2 komplain. apalagi cuman karna duit sikit. toh km bikin obat jg gk bisa. org apotik butuh makan salesnya pun butuh makan. kau masak 3000 aja buat makan org kau merasa dirugikan? gk terima? sekali lg 3rb ini bos bukan 3jt. apa yg ditulis di thread ini itu yg diomongin jgn bahas umpama

      2
      3
      • 4 November 2021 - (08:25 WIB)
        Permalink

        “apa yg ditulis di thread ini itu yg diomongin jgn bahas seumpama”
        Nah ya iya, ane jg bahas yg di thread, menjawab pertanyaan penulis, kgk OOT jg.. lha wong dr judul aja penulis dah kasi pertanyaan, ya udah ane jawab..
        Oiya, klo bole kasi tau, harga HET itu tanpa di-mark-up pun, penjual udah dapet untung kok, kan dr distributor/produsen nya ga segitu, lbh murah.. dan 1 lg, itu apotik yg jual pun BUKAN yg bikin,, yg bikin ya ttep ae dr pabrik nya..

  • 30 Oktober 2021 - (09:04 WIB)
    Permalink

    sekelas rs swasta juga suka lebihin harga het ko, kadang kita yg awam pasti terima2 aja obatnya ga cek2 harga het.

  • 31 Oktober 2021 - (06:13 WIB)
    Permalink

    Menurut sy wajar karna minimart pun menjual obt tdk sesuai HET maka dr itu penerapan aturan dilapangan harus lbh tegas bila ingin diikuti oleh semua penjual obat

  • 31 Oktober 2021 - (16:21 WIB)
    Permalink

    Mungkin lebih baik lapornya k pihak berwenang ajaa dl, kalo k MK ada pihak yg dikomplain gk. Pihak apotek yg bersangkutan, sy kira gk bakal baca kecuali kalo k24 yg ada dimana2.. Ke BPOM jg iya klo baca MK, k pembaca MK iya kalo tinggalnya d Klaten sama spt penulis.. Ini kan case nya apotik d 1 kota dan spesifik toko tertentu, kecuali kalo penulis survei tiap2 apotik se Indonesia dan ada data konkret mark up harga, itu kan lebih valid, jadi kita gk menjudge tiap apotik mainkan harga seenaknya.

    • 2 November 2021 - (12:53 WIB)
      Permalink

      Maaf bagian mana dari isi surat tsbt yang men-judge tiap apotek mainkan harga seenaknya? Saya setuju utk usulan itu .. coba nanti saya cari tahu lapornya kudu ke mana. Thanks ya

  • 2 November 2021 - (12:24 WIB)
    Permalink

    kemenkes harus sering sidak nih. atau ga, buka pengaduan laporan masyarakat, biar terlihat kerja sedikit lah

  • 2 November 2021 - (13:26 WIB)
    Permalink

    Jangankan apotik swasta lah yg apotik BUMN aja jual obat diatas harga HET semua apalagi pas covid lagi ganas ganasnya kemaren nyari obat susah pas ada malah mahal banget

 Apa Komentar Anda mengenai HET Obat?

Ada 18 komentar sampai saat ini..

Apakah Apotek Diperbolehkan Menjual Obat Melebihi HET dengan Alasan Ha…

oleh Widodo dibaca dalam: 1 menit
18