Pengajuan Kartu Kredit BCA Co-Branding tiket.com Ditolak Tanpa Analisis dan SOP yang Jelas

Saya adalah nasabah Bank BCA dengan nomor rekening 78908343** dan juga masih jadi pelanggan Elite Platinum dari tiket.com ID Member: 19925704. Saya menjadi pelanggan Elite Platinum dari tiket.com sejak 2019, karena aktivitas saya memang banyak berhubungan dengan bepergian dengan pesawat dan juga hotel.

Travel agent seperti tiket.com atau Traveloka menjadi andalan saya dalam bepergian, bahkan dalam situasi corona ini. Walaupun saya pernah dikecewakan dan dipermalukan oleh tiket.com, tapi sekarang saya sangat hati-hati dalam pemesanan melalui travel agent online.

Saya melihat iklan di aplikasi tiket.com bahwa mereka bekerja sama dengan Bank BCA (yang tidak lain perusahaan ini juga dibawah naungan Djarum, sama dengan tiket.com). Akhirnya saya mencoba untuk mengajukan kartu kredit tersebut via form online Bank BCA.

Namun alangkah kagetnya saya, sekitar 10 menit saya langsung menerima putusan bahwa pengajuan saya ditolak. Padahal semua isian saya lengkap dan gaji saya juga tidak di bawah standarnya BCA. Bahkan pada sesi video call saat pengajuan kartu kredit, CS-nya mengatakan 5 hari kerja, tapi sekarang langsung ditolak begitu saja.

Berbeda dengan Traveloka dan BRI yang pengajuannya cukup mudah, karena melihat skor kita dari seringnya transaksi di Traveloka. Walaupun waktu itu kartu saya tidak sampai dan akhirnya pengajuan saya dibatalkan oleh bank.

Pengajuan kartu kredit BCA memang agak aneh. Padahal bank swasta lain atau BUMN seperti CIMB dan BRI sudah lima tahun saya pakai dengan lancar tanpa menunggak. Kenapa yang ini bisa langsung ditolak oleh Bank BCA? Padahal mereka bisa melihat transaksi saya di tiket.com. Saya banyak transaksi di sana. Saya tidak mengerti cara penilaian bank yang katanya nomor 1 di Indonesia ini.

Seburuk itukah skor kredit saya? Padahal saya mengecek di SLIK juga tidak ada masalah. Saya gak akan mencoba mengajukan kartu kredit BCA, jika bank ini tidak bekerjasama dengan tiket.com. Karena saya pikir akan sangat memudahkan transaksi saya di tiket.com. Kalau begini semoga Traveloka bisa menerima saya dengan BRI-nya sesegera mungkin agar tidak perlu memakai tiket.com lagi.

Dedy Aswan
Makassar, Sulawesi Selatan


Update (19 November 2021): Surat pembaca di atas juga mendapat tanggapan dari pihak Bank BCA sbb:

 

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai Kartu Kredit BCA:
[Total:14    Rata-Rata: 2.2/5]
Tanggapan tiket.com atas Surat Sobat Tiket Dedy Aswan

Halo Sobat Tiket, Sehubungan dengan surat pembaca di mediakonsumen.com tanggal 9 November 2021 yang ditulis oleh konsumen atas nama Bapak...
Baca Selengkapnya

88 komentar untuk “Pengajuan Kartu Kredit BCA Co-Branding tiket.com Ditolak Tanpa Analisis dan SOP yang Jelas

  • 9 November 2021 - (08:08 WIB)
    Permalink

    Analoginya:

    Anda pinjem uang sama Bp. A dan dikabulkan. Seneng dong.

    Anda pinjem lagi uang sama Bp. B dan ga dikasih. Anda kecewa (kalau ga mau dibilang marah) tapi kan itu terserah Bp. B mau minjemin atau engga.

    Gitu aja sih. Buat santai aja.

    7
    1
    • 9 November 2021 - (09:02 WIB)
      Permalink

      Mas saya hanya mau liat SOP nya seperti apa ? 10 menit langsung di Tolak… Kalau kita tahu kekuranganya bisa di perbaiki di kemudian hari…

      Saya tau kok ini sifatnya pengajuan, yang saya tidak mengerti SOP 10 menit menolak itu… Semoga bisa paham nya..

      Saya liat di media konsumen sekarang banyak komentar pada surat pembaca seseorang tapi bukan dari brand nya… Sifatnya nge belain brand. Padahal saya hanya bertanya tentang SOP toh memang ini tempat nya

      1
      7
      • 9 November 2021 - (09:22 WIB)
        Permalink

        Bukannya enak yah langsung tahu jawabannya. Dari pada nunggu 5 hati tahu2 masih ditolak juga.

        Mungkin juga blm banyak yg apply jadi analisnya ga ada kerjaan.

        • 9 November 2021 - (09:28 WIB)
          Permalink

          Kita gak taukan ? Karena CS nya saja bingung kenapa bisa demikian ?

          Soal ditolak 5 hari dan 10 menit beda.. Saya berfikir masalahnya pada sistem, atau mungkin sekarang BCA kek pinjol gitu yah.. 10 menit approve atau tolak….

          Padahal kan bisa dinilai dari slik, gaji, transaksi di Tiket.com ( satu perusahaan) katanya fitur dan teknologi BCA canggih tapi riwayat nya aja gak bisa berbagi sesama perusahaan mereka.. (Kalau memang ditolak by sistem)

          Disini saya hanya pengen kejelasan, gak lebih kenapa di tolak 10 menit , apa kekuranga aplikasi saya…

    • 9 November 2021 - (14:29 WIB)
      Permalink

      Saya pengguna cc bca, paling susah memang bca.. Tp sekali km punya cc bca pengajuan cc di bank lain akan di permudah, beda dengan cc bank lain rekomendasikan ke cc bank lain belum tentu di terima

      Bca tidak akan melihat transakai mu di tiket, mereka mendata seberapa rutin nominal kamu setor tunai di bca , biasanya mereka melihat dr rekening koran anda seberapa rutin dalam jangka 3 bulan anda menyetor tabungan anda. Semakin konsisten semakin besar peluang di acc ccnya

  • 9 November 2021 - (08:19 WIB)
    Permalink

    Kan udah ada kartu niaga sama bri, buat apa bca. Ntar kalo diapproved paling jg dikasihnya limit kere hore..

    • 9 November 2021 - (09:09 WIB)
      Permalink

      co branding bedalah mas/mba… Fiturnya beda.. Saya selalu mencoba untuk dapat co branding dengan travel agent karena manfaatnya lebih terasa daripada kartu kredit reguler

      Dan yang saya permasalahkan, disini SOP 10 menit ini… Kok gitu amat.. Kalau dalam 5 hari atau sudah melalui analis saya gak masalah …

      1
      3
  • 9 November 2021 - (08:57 WIB)
    Permalink

    BCA pengajuan paling susah.. Spt emang gk butuh customer.. Kalo 2 ajaa cukup ngapain nambah2 lagi.. Ntarr kena biaya annual dll lagian BCA min payment juga 50%> , kalo 3-5 CC artinya bulanan udah tembus 15 jt-an penghasilannya.

    1
    1
    • 9 November 2021 - (09:11 WIB)
      Permalink

      Itu sudah saya pikirkan sebelumnya mas, dan ketahui… Saya mencoba pengajuan karena ini co branding aja kok.. Sesuai degan kebutuhan saya…

      Beda ma 2 fitur kartu saya sebelumnya….

      • 9 November 2021 - (14:59 WIB)
        Permalink

        Pak stevan mohon maaf anda salah… Saya tidak melakukan hal tersebut, saya dulu punya CC BNI dan Bukopin yang saya tutup.. Karena tdk sesuai kebutuhan saya….

        Sekarang saya pakai CIMB Platinum Travel dan BRI Gold …. Saya mencari CC yang bisa fit dengan kebutuhan saya traveling seperti CC BCA Tiket.com atau BRI paylater Traveloka…

        Saya tdk akan terpengaruh oleh kata-kata kasar bapak ke saya… Di kolom komentar ini, jika ternyata bapak tidak suka mungkin di abaikan bapak untuk kesehatan bapak.. Terima kasih

        1
        2
  • 9 November 2021 - (09:15 WIB)
    Permalink

    Ya itu mah terserah BCA nya mau approve atau ga!!!jangan memaksakan kehendak harus approve dengan asumsi punya CC bank Laen lalu nulis di MK

    Mau 10 menit langsung tolak atau 1 menit langsung tolak itu hak BCA nya

    1
    2
    • 9 November 2021 - (09:22 WIB)
      Permalink

      Hahahahaha…… Wah kalau ceritanya karena hak dan hak begini perusahaan bisa semena mena dong sama customer …. Gak ada SOP yang jelas..

      Disini saya tidak mempermasalah kan seandainya saya ditolak setelah melalui analis karena saua juga mengerti, eh ini 10 menit ditolak kita gak tau kenapa ? Makanya kita nanya….

      Benar memang di Media Konsumen itu lawan komentar kita bukan hanya perusahaan yang kita kritik tapi orang2 yang belain perusahaan mereka… Lah wong CS nya saja bingung saat saya telfon kenapa ditolak… Nih para user media konsumen lebih hebat kek nya…

      • 9 November 2021 - (09:30 WIB)
        Permalink

        hahahaaa
        kalau ada yg komen beda pendapat langsung divonis belain perusahaan lah, sales ini lah dll.
        klasik

        2
        1
        • 9 November 2021 - (09:44 WIB)
          Permalink

          Namanya kita pimjam . Kalau ga di ksh ya ga usa ngotot bosqu. Hak mereka menolak dan sangat lebay di masukin di mk. Intinya kamu tidak sesuai kiteria mereka. Gt aja. Ga semua bank sama.

          2
          2
          • 9 November 2021 - (09:50 WIB)
            Permalink

            Permasalahan disini sekali lagi kenapa 10 menit… Dan sya hanya ingin mengetahui SOP nya karena dari CS saya gak bisa dapatkan… Yuk tunggu dari BCA jawab kalau masih mau jawab..

            Kalau takaran mas nya lebay, bagi saya semua harus sesuai SOP kalau memang itu SOP nya saya terima..

            1
            4
      • 9 November 2021 - (09:32 WIB)
        Permalink

        Dih kocak semua yg kontra dibilang belain perusahaan 不不不
        Mas ku yg paling Budiman pemilik 2 CC tanpa cacat katanya.
        Harusnya sadar semua SOP itu ga bisa sembarangan dikasi tau ke orang luar walau anda nasabah nya sekalipun
        Dan harusnya sadar dari awal untuk pengajuan CC mau itu yg biasa atau co branding sekalipun untuk ACC atau tidak semua tergantung kebijakan masing masing bank dan analisnya ga bisa pake asumsi saya punya 2 CC harusnya di approve atau saya pengguna setia tiket.com harusnya di ACC
        Kalo masalah telpon CS ya kan CS dan analis beda bagian makanya dia bilang ga ngerti

        Masa hal sepele dan sederhana kaya gitu aja ga tau atau ga mau tau

        4
        1
        • 9 November 2021 - (09:43 WIB)
          Permalink

          Mas saya udah tanya ke CS dan CS nya juga bingung… Saya hanya pengen tau sop nya seperti apa ? Kalau memang sop nya mirip pinjol instans ngasih keputusan ya gak masalah kok…..

          Kalau soal ditolak ma tidak gak ada masalah, kembali lagi di tegaskan 10 menit kenapa bisa seperti itu .. Kalau memang Udah sop tanpa ada kesalahan saya dalam mengisi data saya terima kok…

          Makanya media konsumen ada untuk meminta penjelasan dari perusahaan… Dan jadi pelajaran buat yang lain …..

          Saya mengerti proses kredit kok, salah satu prosesnya adalah pengecekan riwayat kredit akan di lakukan kalau situ kredit gak lancar bank berhak menolak… Kenapa saya menulis demikian ? Agar orang tau dan gak usah nanya lagi mungkin saya ada tunggakan pajak di tempat lain ketika di tolak…

          Praktek orang belain perusahaan sekarang marak kok di media konsumen .. Bahkan di media sosial yang lain trus kenapa saya musti kaget ?

          2
          3
          • 9 November 2021 - (09:56 WIB)
            Permalink

            Sudahlah pak pak. intinya bapak ditolak. GK usah komplin. Setiap bank punya SOP tapi setiap bank punya hak melanjutkan ketahap verifikasi selanjutnya. CS meskipun tahu tidak akan memberi tahu bapak alasannya ditolak kenapa?

            2
            2
          • 9 November 2021 - (10:34 WIB)
            Permalink

            Mas ku yg Budiman dan Primajasa
            Pengecekan orang layak dapet CC atau ga bukan hanya berdasarkan penilaian riwayat kredit mu tapi ada penilaian gaji,tempat kerja,alamat rumah,saldo tabungan di bank terkait,riwayat transaksi di aplikasi co branding dan masih banyak poinnya
            Asumsi nya gini situ udah dapet dari BRI dan niaga limit gabungan misalkan 30 juta tapi gaji hanya 25 juta kalo BCA ngasi CC lagi otomatis beban pengeluaran mu akan bertambah dan ada kemungkinan gagal bayar makanya ditolak
            Hal sederhana dan simpel mudah untuk dipahami
            Dan MK memang wadah buat konsumen tapi ya tau diri lah masa pengajuan CC ditolak harus nulis di MK
            Kecuali saldo tabungan mu hilang,pelayanan CS jutek,pelayanan satpam jutek,susah buat ambil uang,ATM kena skimming dan berbagai macam hal serius yg melibatkan institusi apapun

            iya Alhamdulillah akhirnya saya naek level dibilang belain perusahaan sekelas BCA
            Biasanya mah orang bilang saya pembela yg hutang pinjol lho di komentar lain 不不不不

      • 9 November 2021 - (14:41 WIB)
        Permalink

        IQ bapak berapa ?

        Bapak steven yang ber IQ tinggi ….. Saran dari saya yang Ber IQ rendah sebaiknya kata kata tersebut di hindari…. Tidak semua orang bisa menerima….

        Kok jadi udah nyerang pribadi semua yah ?

        1
        1
        • 9 November 2021 - (14:48 WIB)
          Permalink

          Ya lu manja. MK ini buat masalah serius. Masalah lu itu bukan masalah serius dan bukan menyangkut wanprestasi perusahaan. Cuma gegara ditolak 10 menit, udah nuntut segala macam. Contoh nya apa kesalahan gw, mana SOP nya, dll.

          lu tuh cuma calon customer. Inget CALON..!! pacaran aja belum udah meledak meledak emosi nya. Kasian perusahaan yg mau pacaran sama elu. Yg ada perusahaan dituntut terus.

          2
          2
    • 9 November 2021 - (09:57 WIB)
      Permalink

      Hahahahaha, saya udah telfon CS tapi gak dapat penjelasan.. Jadi mending tulis aja di media konsumen toh emang ini wadah nya kok… Sambil mereka investigasi atau cari kesalahan ada di mana….

      1
      2
      • 9 November 2021 - (10:12 WIB)
        Permalink

        Mas/mba YASA, saya paham bahwa permintaan saya ditolak dan gak mungkin approve dengan saya menulis disini….

        Saya hanya ingin mengetahui apa SOP yang demikian atau ada pengisian saya yg tidak lengkap….

        Jika menurut mas/mba yasa sebagai seorang konsumen kita hanya terima aja dan gak perlu bertanya ya itu yg mas/mba anut.. Saya berbeda.. Saya ingin tahu.. Karena waktunya yang instan hanya 10 menit, awal saya pengajuan CC juga pernah di tolak tapi saya setelah telfon dll dan saya paham saya dan terima bisa ditolak, belum punya riwayat kredit, kesalah menjawab waktu telfon dll

        1
        1
        • 9 November 2021 - (14:16 WIB)
          Permalink

          Konsumen apa lu? Belum aja jadi konsumen. Lu tuh masih calon konsumen. IQ rendah kayak gini. Gak bisa bedain mana konsumen dan calon konsumen. Lu emang konsumen tiket.com. tapi lu calon konsumen CC BCA.

          1
          2
      • 9 November 2021 - (10:19 WIB)
        Permalink

        Ngeyel amat pengen cc bca nya alasan cobrand? Sop perusahaan mereka adalah menolak konsumen yg seperti anda. Antara pintar sama bego beda tipis c. Kalau kamu ga di kasih utang ya uda. Didalam perjanjian pun uda tertulis bank tidak perlu menjelaskan alasan rejectnya. Kan masih banyak bank. Ga usa alasan cobrand. Basi

        1
        2
        • 9 November 2021 - (10:30 WIB)
          Permalink

          Terima kasih penjelasannya pak edy yang pintar….

          Tapi pak edy paling pinter tolong di baca lagi yah… Saya sudah paham gak akan dengan saya menulis ini saya akan dapat CC BCA Tiket. Kalau memang SOP BCA memang dibuat untuk nolak saya yaudah saya terima…

          Disini kita diskusi dengan kata2 yang baik
          Pak edy gak perlu menjelaskan itu ke saya , enak sih emang ngata-ngatain orang….. Bodoh dan bego… Sekedar saran dari orang yang bego pak… Tidak selamanya kata-kata seperti itu bisa di pakai yah dalam berkomentar

          Semoga udah ada kepuasan ngata-ngatain saya….

          1
          1
          • 9 November 2021 - (10:39 WIB)
            Permalink

            Bagus la kalau sadar. Dan saya tidak pernh mengatakan anda bego atau bodoh. Saya hanya mengatakan antara pintar sama bodoh beda tipis. Anda termasuk yg mana? Ya jgn di ngototin nanya sop. Emang kamu tu pemilik saham 50% kah? Logika mikir aja. Kita mau ngutang ma orng ga di kasih. Masa kita nanya napa kamu ga kasih? Hahah

            2
            2
        • 9 November 2021 - (14:17 WIB)
          Permalink

          IQ rendah penulis. Udah gak bodoh lagi. Kalau bodoh itu gak tau aturan. Ini tau aturan tp maksa, ya namanya IQ rendah alias….???

      • 9 November 2021 - (10:43 WIB)
        Permalink

        Mas/mba dasiri, terima kasih atas penjelasannya, saya paham kok mas… Karena sebelum saya mengajukan saya menanyakan apa domisili saya masuk ke cover nya BCA, saya juga gak mau habis waktu untuk isi form…

        Jadi di Media Konsumen hanya untuk yang mas/mba sebutkan ? Saya baru tau …

        Pelayanan ya terkait semua hal yang ada di bank… Tapi mas mungkin pemikiran kita berbeda soal pelayanan… Biar CS nya aja nanti yang jawab kalau dia mau jawab… Karena bank boleh gak jawab pertanyaan saya soal CC ini

        1
        1
        • 9 November 2021 - (10:51 WIB)
          Permalink

          Maaf pak sebelumnya sepengetahuan sayaa BCA itu tidak mau menjadi cc yang ketiga dia hanya mau jdi cc yang pertama atau cc yang kedua .. itu sudah terbukti soalnya dlu sayaa punya 2 cc dan mau apply bca buat jdi cc yg ke 3 tapi slalu di tolak ketika yang 2 cc tersebut sayaa tutup selang 2 bulan saya coba apply lgi dan di acc ..

          • 9 November 2021 - (11:11 WIB)
            Permalink

            Mba/mas Rudyani, terima kasih atas masukannya… Takutnya di tutup si BRI tapi malah di Tolak nanti….. Sama BCA…. Hehehehe

            1
            1
        • 9 November 2021 - (10:54 WIB)
          Permalink

          Baik, gak boleh nanya SOP….

          Orang bapak berikan pilihan label ke saya… Bodoh or pinter ….

          Oh iya saya gak punya saham sebanyak itu di BCA cuman 60 an lot dan udah saya jual waktu stocksplite padahal ada mau bagi deviden yah.

      • 10 November 2021 - (17:54 WIB)
        Permalink

        Bca memang sulit pak, saya saja 2 Kali di tawarin via phone terus verifikasi data besok ya dateng petugas untuk survey Dan ttd di atas materai sampai 2 Kali, tetap tidak approve tapi besok-besok nya tetap di tlp di kasih penawaran kartu kredit

  • 9 November 2021 - (11:24 WIB)
    Permalink

    Seharusnya kalaupun ditolak, bank memberikan alasan penolakan tersebut. Data data yang sudah diupload konsumen pada server Bank, merupakan konsekwensi Bank untuk memberikan jawaban yang layak terhadap penolakan tersebut.

    Namun dimana mana bank indo setahu saya memang seperti ini, jikapun ditanyakan ke CS apa penyebab penolakan permohonan kartu kredit saya? CS dengan jawaban template nya pasti infokan ini sudah keputusan team analisis kami.

    Di kasus penulis, mungkin jeda waktu 10 menit langsung ditolak itu yang bikin penulis menduga bahwa data permohonannya tanpa proses analisa BCA semestinya. Sehingga mempertanyakan apakah ada data yang kurang dalam hal ini? Apa yang harus dibenahi? KTP yang kurang jelaskah? Saldo rata rata di rekening yang kurang besar? Atau bagaimana?

    Semoga selesai permasalahannya.

    • 9 November 2021 - (11:42 WIB)
      Permalink

      Di kasus penulis, mungkin jeda waktu 10 menit langsung ditolak itu yang bikin penulis menduga bahwa data permohonannya tanpa proses analisa BCA semestinya

      Terima kasih pak, poin nya ada di sana…

      1
      1
      • 9 November 2021 - (14:21 WIB)
        Permalink

        Kontribusi lu apa buat BCA?? Belum menghasilkan apa apa, eh pengajuan ditolak malah mewek mewek. Lu itu namanya calon konsumen CC BCA, bukan konsumen CC BCA, walau lu konsumen tabungan BCA. CC BCA dan tabungan BCA itu beda govlok

    • 9 November 2021 - (11:29 WIB)
      Permalink

      Iya pak benar banget… Ada yang salah pak ?

      Bapak gak mau sekalian cari informasi tentang saya lagi gak ?

        • 9 November 2021 - (15:54 WIB)
          Permalink

          Pak firman jika boleh sharing ada banyak sebenarnya yg tidak tertulis disini…

          sayapun tau bagaimana pelayanan sering ada miss dan saya gak tulis disini semua, dari link tersebut saya juga akhirnya kembali melihat apa sih sebelumnya keluhan saya…..

          Bagi saya masih wajar, mungkin yah pak.. Tiap orang beda tingkat penerimaan nya akan satu hal… Kalau bapak ada waktu, boleh lihat kembali keluhan saya… Apakah tiap bulan ? Tidak masuk akal keluhan saya ? Terutama sebelumnya di tulisan ini

          Saya pernah mendengar kalau gak mau bermasalah, ya gak usah bersosialisasi.. Karena ketika bersosialisasi ada 2 pihak atau yang mungkin saja berbeda pandangan yang menyebabkan perselisihan. Tapi kan itu gak mungkin kan ? Yang benar kalau ada masalah cari letak masalahnya ada di mana dijelaskan dan diselesaikan …..

          Saya hanya baru tau bahwa komentar di media konsumen mulai agak agresif yah.. Dari surat pembaca , bukan nya saling mendoakan agar masalah selesai….

          2
          2
    • 9 November 2021 - (13:44 WIB)
      Permalink

      Pas saya baca2 link yang diberikan Pak @yanto di atas, sepertinya yang bermasalah memang si TS nya ya. Sebagai mantan yang pernah kerja di hospitality dan service line saya tau betul, perusahaan akan sangat menghindari punya client atau customer seperti TS ini (mau dia kaya atau terkenal sekalipun) karena akan sangat menyusahkan dikemudian hari.

      Sebagus dan semaksimal apapun layanan/jasa sebuah perusahaan, kadang ada aja kejadian diluar dugaan/kuasa perusahaan, dan biasanya customer/client seperti TS ini nggak bakalan ngerti karena bagi mereka semua harus sempurna dan harus sesuai menurut “standard” mereka.

      1
      2
      • 9 November 2021 - (14:12 WIB)
        Permalink

        Betul, lebih baik perusahaan menghindari tipe orang kayak gini. Manja, IQ rendah, nyusahin perusahaan. Gak dapat untung gpp daripada melayani orang kayak gini

        1
        2
      • 9 November 2021 - (14:49 WIB)
        Permalink

        Baik pak NIKO Alvian, semoga bapak tdk pernah nulis di media konsumen yah..Karena merasa dikecewakan ……

        Konsumen tidak berhak untuk bicara, baik semoga sukses dengan pekerjaanya melayani…

        Saya setuju dengan ada hal diluar kendali, makanya saya minta untuk dijelaskan

        2
        2
        • 9 November 2021 - (14:58 WIB)
          Permalink

          Yah elah masih aja bilang konsumen. Lu itu calon konsumen. Belum bayar udah bilang konsumen. Ckckck….

          pelajari duku aja dah ari kata KONSUMEN. Website ini namanya media konsumen, bukan media calon konsumen. Wkwkwkk….

          1
          2
          • 9 November 2021 - (15:08 WIB)
            Permalink

            Semoga pak stevan sehat sehat yah…..
            Saya gak ada masalah kok sama anda…

            Kata-katanya di jaga saja…

            2
            2
  • 9 November 2021 - (16:11 WIB)
    Permalink

    Dwi Sasono bilang: “Hak konsumen untuk didengar pendapat dan keluhannya atas barang dan/atau jasa yang digunakan, dijamin oleh Pasal 4 d Undang-Undang Perlindungan Konsumen.”

    Suara ketidakpuasan konsumen sangat penting di era “cancel culture” saat ini. Pengusaha penyedia barang/jasa sangat takut dengan “cap negatif” karena bisa sangat merugikan mereka. Sekedar kucing aja nyakar atau menggigit kalau ketakutan, apalagi perusahaan besar dengan segala sumber daya yang dimilikinya.

    Gitu aja sih.

    • 9 November 2021 - (17:06 WIB)
      Permalink

      Bener banget kata mas @Donnie, sepertinya BCA sudah belajar dari kasus BRI dan BNI, Traveloka, tiket.com dll dan nggak mau kena “cakar” lagi. Bisa jadi juga antar bank ada suatu kode atau kerjasama saling berbagi info soal data nasabah yang sudah diblacklist dan harus dihindari.

      2
      2
        • 9 November 2021 - (17:28 WIB)
          Permalink

          Mba yolanda efforts banget yah… Nyari nya… Scroll lagi siapa tau bisa dapat lebih banyak info……..

          Dan punya banyak faedah kalau sudah tau….tentang saya…

          1
          2
      • 9 November 2021 - (17:17 WIB)
        Permalink

        Mba annisa yang cantik…..
        Banknya udah saya tutup kok.. Bahkan pas mau di tutup tuh BNI kirim kartu baru…
        Bukopin ? Owalahhh… Gak usah saya jelaskan ini bank, kalau ada yg pernah jadi nasabah CCnya mah ampun ampun…

        garuda ? Yang mau bangktut itu yah untung kemarin gak sempat beli sahamnya.. ?
        Lazada? Dia ngasih vocher buat minta maaf karena emang kesalahan dia……

        1
        2
  • 9 November 2021 - (16:46 WIB)
    Permalink

    Makasih yah mas.. Sudah menyuarakan….

    Saya agak kaget loh dapat atensi dari natizen yang lain seperti ini, karena selama ini sarannya saya belum pernah dapat atensi se antusias atau agresif ini…

    Saya sudah lama di media konsumen ikut lihat perkembangan nya sampai sebesar ini…. Sejak 2017 sampai sebesar Sekarang Tapi lama kelamaan komentar mulai agresif menjurus kasar… Semoga yang punya masalah apapun bisa tetap tenang untuk menyuarakan…

    Kita sebagai natizen jika tidak suka ya skip saja.. Komentar buruk kalian tidak menyelasaikan masalah sama sekali…

    1
    2
    • 9 November 2021 - (17:10 WIB)
      Permalink

      Yang komennya kasar juga itu2 aja kok pak sepertinya satu kelompok juga, satu komen kasar anggota lainnya ikutan. Jaman modern sih, internet troll pun ga mau kalah ama Kpop, bikin grup. Sejak pandemi banyak yang nganggur atau stress jadi disini pelampiasannya, itu sih pengamatan saya. Namanya troll kalau dikomen makin seneng, cuekin sja. Kalaupun bales komen ,bales aja ngawur apa yg ga nyambung.
      Semoga sabar, banyak rejeki dan apa yang dikeluhkan ada tanggapan dari pihak terkait

      • 9 November 2021 - (17:26 WIB)
        Permalink

        Mas/mba smin lisianto…. Bisa jadi sih…. Kebetulan aja hari ini saya gak banyak kerjaan… Jadi bisa ladenin mereka… Saya sih gak mau ikut komen kasar….. Dan mereka bukan tujuan saya di sini…. Sudah taulah saya yg akun akun ginian mah…

        Semoga juga media konsumen bisa hapus komentar kasar apalagi kalau tidak diverifikasi Pake KTP akun nya…

        1
        2
    • 9 November 2021 - (19:28 WIB)
      Permalink

      Tergantung apa yg di post kok. Sebelumnya kan post tentang sop naik limit bri yg lama. Saya ikut komen. Tp ga judes. Tp yg ni kok seperti memaksakan kehendak. Yg simple aja. Ga di ksh utang. Ya uda. Toh masih banyak bank yg lain. Ga semua menurut bos bagus. Tp di mata bank bagus jg. Lagian kalau emang duitnya banyak. Tggl cari cabang yg bs lock dana di bca. Trus minta kartu tambahan nya. Kalau itu ga di ksh. Komplain masih wajar. Karna duit sendiri. Ni masalahnya utang ga di ksh kok seperti tidak terima. Nanya sop bank. Gt bosqu.

      3
      1
      • 9 November 2021 - (19:43 WIB)
        Permalink

        duit gak saya banyak kok…. Cukup alhamdulillah…… Kalau pak edy merasa komen judes di post orang siapapun itu benar itu juga hak pak edy…. Tapi kalau saya boleh saran dan maaf jika tidak berkenan.. Komennya mungkin lebih baik memberikan solusi……

        Komen negatif atau agresif gak akan memberikan apapun di antara saya dan bapak… Toh bapak gak ada masalah dengan saya kan ? Kalau mungkin gak suka mungkin bisa di skip saja…postingan saya ( saya melihat juga ada beberapa komen orang di post orang lain kok agresif padahal orang ini gak ada urusan padahal langsung skip saja boleh kan) atau emang itu udah jadi budaya kita saling hina aja

        Jika saya bersuara apa tidak boleh ? Kalau aneh di tayakan pak.. (Saya udah nelfon CS) tapi gak bisa menjawab soal 10 menit ini

        orang berhak bank berhak menolak menjelaskan tapi kita sebagai konsumen juga berhak bertanya kalau gak di jawab biarlah demikian gak usah di judge

        1
        2
  • 9 November 2021 - (17:15 WIB)
    Permalink

    Mungkin gajinya dibawah 10jt yg menurut regulasi hanya boleh memiliki 2 CC. Kalau diatas itu gak tau deh mungkin ada pertimbangan lain. Skrg finance nasabah/rakyat kan ketahuan gaji brp, hutang brp, harta brp. Semua tercatat

    • 9 November 2021 - (17:42 WIB)
      Permalink

      Halo mba/mas @Squall, nggak mungkinlah income si TS 10juta perbulan, beliau itu kelasnya udah selevel Lo Kheng Hong lho yang deviden dan capital gainnya dari saham udah nggak berseri lagi, cuma sepertinya emang hobby be;iau bebrburu voucher gratisan dan harga murah.

      1
      2
      • 9 November 2021 - (18:06 WIB)
        Permalink

        Yups mba anissa yolanda.. Kebetulan saya orangnya gak suka hambur-kan duit.. Jadi masih cari yg murah ……

        Saya senang dengan voucher dan lain lain,

        alhamdulillah yah banyak cuan nya dari saham dan reksadana … Walau kalau di bandingin sama pak LKH jauh lah saya.. Tapi terima kasih loh sudah dibanding…

        Tahun ini 150 persen dari modal awal tahun loh…. Moga aja masih bisa cuan selanjutnya.. Minta doanya mba anissa…

        1
        2
        • 9 November 2021 - (18:32 WIB)
          Permalink

          Amin.. insha Allah masih bisa cuan Pak kalo ngeliat trend IHSG sekarang. Oh ya sekedar berbagi tips, sebenarnya kalau soal masalah hidup saya juga nggak selalu mulus kok, cuma solusinya saya nggak umbar di MK tapi biasanya saya lansung telpon owner atau CEO perusahaannya, dan percaya deh endingnya pasti lebih yahud dari sekedar voucher.

          1
          1
          • 9 November 2021 - (18:43 WIB)
            Permalink

            Iya mba annisa, gak umbar di MK ke enakan perusahaan dong bisa berlaku semena mena.. Dan hak saya kok buat bersuara….

            alhamdulillah kalau gitu ikut senang.. Bahkan orang kayak mba yang katanya bisa telfon owner perusahaan.. Mau nongkrong di sini…hehehe
            Gak semua beruntung mba….. Balasan komen saya…merakyat sekali… Biar lebih baik banyak amal, tuh bantu yang orang2 di MK sini yang ada masalah ke owner .. Kecuali mba mengangap semua masalah di MK gak ada yang bener….

            Oh iya saya gak main cuman IHSG coba juga pasar US mba Nasdaq SP500 … Kek saham processor NVIda dan AMD kenaikan nya sebulan ini 50 an persen loh…

  • 9 November 2021 - (18:10 WIB)
    Permalink

    Mba annsia juga saya cari gak ada surat pembaca yang pernah ditulis beda dengan saya.. Pasti hidupnya mulus mulus aja yah….

    Atau dateng kesini cuman mau komentar ? Ah pasti saya aja yang suozon pastinya…

  • 9 November 2021 - (18:39 WIB)
    Permalink

    Ada rekening bca? Kalau ada , ada saldo nya ga? Kalau ga ada mungkin auto reject mas. Pengalaman saya bgitu. (Bkn pegawai bca)

    • 9 November 2021 - (18:46 WIB)
      Permalink

      Mas/mba nandi … Saya ada kok….. Tapi gak banyak yah… Karena BCA bukan bank Utama..

      Sekarang bank Utama itu BRI dan CIMb soalnya kartu saya di sana , gampang untuk mengelola pengeluaran saya tercatat … Jadi kalau transaksi online saya pakai CC

      • 9 November 2021 - (19:01 WIB)
        Permalink

        Wah keren Pak, saya malah baru tau Nasdaq, Dow Jones dan S&P 500 jual BUMI (yang jadi portofolio andalan Bapak) juga . Makasih infonya.

        • 9 November 2021 - (19:26 WIB)
          Permalink

          Hahahahah , saya gak pernah hold bumi, itu buat scalper…

          Mba annisa andalin bumi ? Bhit dan saham sejenisnya ? Itu scalper aja sih mba…. Jangan di jadiin andalan mah yang itu… Nanti boncos…

          Atau mba ini market makernya bumi yah ? Hahahahahah

          Enak juga yah saran nya mas tadi troll aja mah akun2 gini

        • 9 November 2021 - (19:42 WIB)
          Permalink

          @ts memang dalam setahun terakhir perusahaan banyak menerjunkan karyawan/simpatisannya utk mem-bully (melalui kolom komentar) kepada siapa saja yang menuliskan/memposting/mempublikasikan ttg keluhan akan buruknya pelayanan perusahaan yang mereka wakilkan. Dan pastinya menggunakan akun fake yg tdk ter-verifikasi identitasnya. Saya juga bingung sebenarnya utk apa kolom komentar ini dibuat di mk ini… sama sekali tdl ada faedahnya. Krn memang yang dibutuhkan dari penulis kan sbnrnya tanggapan dari orang yang berkompeten yang memang mewakili perusahaan tersebut (bkn komentar dr netizen nasi bungkus yang di upah hanya utk berkomentar menyerang si penulis). Jadi saran saya utk anda: abaikan saja seluruh komentar yang memang bukan berasal dari orang yang memang secara resmi mewakili perusahaan yg anda keluhkan & memang berkompeten untuk menangani permasalahan tsb. Semoga permasalahan anda cepat selesai…

          • 9 November 2021 - (19:54 WIB)
            Permalink

            Ya mas/mba tuyul kebon… Namanya lucu….

            Praktik demikian sudah jadi rahasia umum, mungkin saran untuk akun yang bisa komentar adalah akun terverifikasi dan sudah pernah buat postingan jadi kalau ada masalah bisa di lacak…

  • 9 November 2021 - (19:51 WIB)
    Permalink

    Kita bisa lihat saja tata bahasa yang digunakan oleh semua orang yg membully anda tsb: saya yakin betul mereka itu pendidikanya tdk tamat SD (ya… kurang lebih sama lah spt collector/matel yg ada di jalanan). Mereka hanya bermodalkan wifi gratis dari perusahaan yg diwakili atau bahkan hanya dr warkop terdekat dgn bermodalkan uang Rp.2.500 utk membeli kopi hitam segelas, lalu mereka nongkrong dr pagi sampai malam dgn memanfaatkan free wifi. Sungguh miris bukan dengan kehidupan mereka pak…? Kita sangat bersyukur sekali sebagai org yang dr status sosial, pendidikan, & ekonomi berada jauh diatas mereka. Cukup 2 kata aja utk mereka pak… BODO AMATTT…!!!

  • 9 November 2021 - (20:02 WIB)
    Permalink

    Hahaha… saya jg menggunakan akun fake, tp tujuan saya malah sebaliknya: ingin membully netizen nasi bungkus (bkn membully si penulis).
    Saya rasa meskipun dgn akun yg terverifikasi jg kita tdk perlu komentarnya pak… karena yg dibutuhkan disini oleh si penulis keluhan kan penyelesaian dari orang yg bersangkutan yang memang berkompeten utk mewakili perusahaan tsb (bkn dukungan antar sesama penulis). Jadi menurut saya kolom komentar di mk ini sama skli tdk ada faedahnya. Jadi hanya ada kolom TANGGAPAN saja yang memang hanya bs di login oleh org yg memang berkompeten utk menangani permasalahan tsb (dr masing2 perusahaan yang dikeluhkan)

    • 9 November 2021 - (20:08 WIB)
      Permalink

      Ya pak…. Tapi kolom komentar bisa jadi ajang sharing kalau memang di gunakan dengan baik bukan, misal berbagi pengalaman tenyata kurang saya ada dimana…

      Seperti Gojek, sekarang kolom komentar resto dibuka, padahal ini bisa jadi bahan buat referensi bagi konsumen untuk beli makanan sesuai dengan kesukaan mereka, malah sekarang di gunakan buat jelek jelekin resto dari pesaingnya …

      • 9 November 2021 - (20:17 WIB)
        Permalink

        Betul sekali pak… justru pemikiran rakyat kita umumnya banyak yg belum siap utk menghadapi kedewasaan. krn memang msh rendahnya tingkat pendidikan, rendahnya taraf ekonomi, & kesenjangan sosial. Tdk spt negara maju yang memang rakyatnya umumnya dpt berfikir secara dewasa, bijaksana, logis, & bertanggung jawab.

  • 9 November 2021 - (20:04 WIB)
    Permalink

    Ya pak….. Saya kebetulan free aja, jadi ada kesempatan buat nanggepin mereka…

    Mereka sampe cari2 posting saya yg lalu, buat nyerang saya , dan mengatakan saya penggemar Media Konsumen lah, memang saya penggemar Media Konsumen, sebelum media konsumen ada kek ada masalah ya lewat begitu aja maaf maaf aja.. Tanpa ada perbaikan…. Padahal ketika ada yg salah seharusnya mereka bisa tambal dan rubah….

    Boleh juga demikian pak… Lama lama bikin akun alter juga nih saya di media konsumen… Hahahahah buat belain diri sendiri…

    • 9 November 2021 - (20:11 WIB)
      Permalink

      Iya pak… kita hrs punya akun fake jg. Tp tentunya harus dipergunakan dgn bijak (jgn dipergunakan spt para kaum nasi bungkus) . Kita pergunakan utk melawan mereka (membela kepentingan kita sbg konsumen yg memang haknya telah dirampas oleh perusahaan yg memang sdh semena2 membuat aturan yg jelas2 merugikan kita). KALAU MEREKA BISA BUAT FAKE ACCOUNT, KNP KITA TDK BS PAK…..

      3
      1
  • 9 November 2021 - (20:44 WIB)
    Permalink

    Kalau membaca balesan2 TS terhadap komentar2 di atas, sepertinya masini TS bisa lho jadi nasabah prioritas tapi mungkin TS nya aja terlalu low profile. Saran saya sih berhubung kita bukan Mark Zuckerberg atau almarhum Bob Sadino jadi cobalah jangan terlalu low profile karena nggak semua orang bisa bedain mana yang low profile dan mana yang orang susah hehehe

    • 9 November 2021 - (21:37 WIB)
      Permalink

      Saya berkecukupan mas nanda, jauh dari kata bisa jadi nasabah prioritas bank… Kecuali mungkin bank nya nasabah prioritas nya tabungannya gak banyak… Karena pengeluaran buat keluarga juga banyak.. Bahkan kita tidak taukan … Bisa saja orang banting tulang nyari duit sana tapi pengeluaran juga banyak karena tanggunga banyak… Tapi bukan tempat kita berkomentar…

      Pembawaan saya bisa aja berapi api gak low profile kalau di butuhkan, tapi kalau sama akun akun yang emang sengaja buat pake pancing emosi kenapa musti marah… ??? Saya santai ajah..

  • 10 November 2021 - (00:01 WIB)
    Permalink

    Saluut dech sama Bapak satu ini… Semua komentar dibales satu per satu.. 84 komen hampir 50% balesan, semoga cepat tuntas dg BCA, sy sendiri sudah bolak balik ditolak BCA (naik limit) tapi dg cara Bapak mungkin berhasil kali y, ngeyel lah dg baik dan benar..Bs dicontoh.. Mungkin CSnya nyerah ngadep i Bapak ini.. Cocok jadi lead auditor..

    • 10 November 2021 - (09:38 WIB)
      Permalink

      Tenyata masih ada komentar… Hehehe saya harap dah habis…

      Nilai yang saya anut kalau benar ngapain takut, banyak yang mencela no problem gak ada yg salah dari apa yg saya perbuat, toh menulis surat ini gak merubah apapun dari dari keputusan BCA…. Auditor ? Aduh saya belum sehebat itu….

      Yang jadi kasian tuh perusahaan yang nerima karyawan yang gak mau di kritik karena gak mau punya masalah, sekarang konsumen itu bertumbuh udah mulai pinter, hindari saya akan bertemu lagi orang yang seperti saya di tempat lain ? Kenapa ? Situ yakin kan ekonomi bertumbuh ? Kalau yakin pasti salah satunya karena manusia nya udah pinter2…

      Mereka Gak akan nerima di perlakukan semena mena ma perusahaan, toh gak ada unsur hoaks di sini yang saya utarakan, saran yah bagi perusahan kalau perusahaan luh mau maju harus jadi organisasi belajar… Kalau situ gak begitu akan ketinggalan jaman, salah satu tempat belajar adalah kritik.. Gak mau dikritiik sekecil apapun ya gak akan ada perubahan….

      Kalau salah, minta maaf …. Dan tunjukan kualitas bahwa situ emang belajar dari kesalahan, eh karena gak mau repot jadi gak mau nerima nasabah… Situ gak akan tau berharganya satu klien sebelum anda gak dapat klien sama sekali….. Padahal corona udah tunjukan ke kita hotel pada kolaps karena gak ada konsumen, situ mau batas batasin atau nolak konsumen… Moga berhasil deh dengan pola pikir demikian….

  • 10 November 2021 - (09:51 WIB)
    Permalink

    Saya kira ini permasalahan ini wajar diposting di Media Konsumen. Kemudian untuk komentar memang Netizen Indonesia itu rata-rata lebih senang menghakimi.
    Semangat Pak Dedy Aswan. Kita biasakan utarakan hal-hal seperti ini, diskusi/debat untuk hal yang baik.

 Apa Komentar Anda mengenai Kartu Kredit BCA?

Ada 88 komentar sampai saat ini..

Pengajuan Kartu Kredit BCA Co-Branding tiket.com Ditolak Tanpa Analisi

oleh Dedy Aswan dibaca dalam: 1 menit
88