Kecewa dengan Pelayanan Ayam Tulang Lunak Mbok Surip Kabupaten Malang

Pada tanggal 19 Maret 2022 pukul 16.29, saya bersama istri berkunjung ke Ayam Tulang Lunak Mbok Surip, Jalan Raya Ngijo Karangploso No. 3C-3D, Kendalsari, Ngijo, Kecamatan Karang Ploso, Kabupaten Malang, Jawa Timur 65152, untuk makan seusai beraktivitas seharian.

Saya membeli makanan senilai Rp60.500 untuk makan di tempat (dine in). Setelahnya kami pun menambah paket oleh-oleh, dengan menambah sambal dan kriukan, sehingga menghabiskan Rp117.000 untuk keluarga di rumah. Jadi total saya menghabiskan Rp177.500. Ini adalah kunjungan saya untuk kedua kalinya.

Struk Pembelian
Setruk Pembelian

Betapa kagetnya saya ketika sampai di rumah, bonus kriukan dan tambahan kriukan yang kami beli Rp5.000 tidak ada di paket oleh-oleh yang kami beli. Maka kami menghubungi manajemen melalui akun Instagram. Setelah beberapa saat mendapat balasan dan saya minta telepon untuk saya hubungi.

Setelah saya menghubungi, dengan mudahnya SPV atau kontak yang saya hubungi menyampaikan akan mengembalikan Rp5.000 yang sudah saya bayar, untuk tambahan kremesan tanpa menyesal. Saya pun tidak setuju dan meminta pertanggungjawaban pihak rumah makan untuk mengirimkan keesokan harinya. Karena makan ayam goreng tanpa kremesan terasa kurang lengkap. Yang bersangkutan mengatakan akan mengembalikan 3x Rp5.000, tapi saya menolaknya. Ini bukan masalah uang, tapi pelayanan yang tidak sesuai dan saya minta dikirim kremesan-nya.

Pihak rumah makan pun meminta apakah ada alternatif lain selain mengirim kremesan, karena weekend. Saya bilang tidak ada, karena saya ingin menikmati ayam goreng tersebut dengan kremesan. Namun setelah didesak alternatif lain, maka saya meminta agar 3x dari total pembelian sebagai bentuk pertanggungjawaban atau mengirimkan kremesan-nya saja. Namun hingga surat ini saya kirim, pihak rumah makan tidak da itikad baik untuk bertanggung jawab.

Terima kasih.

Andy Yuwono
Kota Mojokerto, Jawa Timur 61317

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai Ayam Tulang Lunak Mbok Surip:
[Total:310    Rata-Rata: 3.1/5]

Surat pembaca ini belum mendapatkan tanggapan dari pelaku usaha terkait. Jika Anda adalah pelaku usaha yang terkait dengan pertanyaan/permohonan/keluhan di atas, silakan berikan tanggapan resmi melalui tautan di bawah ini:

Kirimkan Tanggapan

232 komentar untuk “Kecewa dengan Pelayanan Ayam Tulang Lunak Mbok Surip Kabupaten Malang

  • 23 Maret 2022 - (11:08 WIB)
    Permalink

    ya ampun andy

    42
    4
    • 23 Maret 2022 - (11:35 WIB)
      Permalink

      No comment lah, gemes pokoke

      22
      • 23 Maret 2022 - (12:12 WIB)
        Permalink

        Ngeri dpt konsumen seperti ini..

        58
        4
        • 23 Maret 2022 - (12:39 WIB)
          Permalink

          Terima kasih buat masukannya, tolong tempatkan posisi sebagai pembeli yang sudah beli dan membawa pulang dengan harapan bisa minikmati ternyata tidak sesuai ekspektasi.

          9
          120
          • 23 Maret 2022 - (17:58 WIB)
            Permalink

            Sabar bos, mgkin itu bukan rejeki anda. Itu sama az anda menjatuhkan usaha org lain. Cb pcc Anda sbgai penjual/ kerabat anda yg jualan dperlakukan sprti yg anda lakukan.

            53
            6
          • 24 Maret 2022 - (07:38 WIB)
            Permalink

            Anda terlalu berlebihan karena hanya sambal harga 5000 anda sampai berbicara di media konsumen dan penjual sudah melakukan yang terbaik mau ganti rugi 3 x dari harga beli, masalah sepele ini bis anda sudah menjatuhkan harga diri sendiri di depan umum

            59
            4
          • 24 Maret 2022 - (07:55 WIB)
            Permalink

            Iya kami paham anda kecewa, tp namanya manusia kadang khilaf, yg saya ancungkan jempol penjual bahkan mau mengganti 3x lipat. Tp permintaan anda minta d antarkan. Lah mereka g pny fitur delivery juga ogah klo karyawanny suruh datang ke rumah ente, bagus lagi ente lah misal usul klo misal g jauh2 bgt bs pke ojol mngkn dr penjual g kepikiran, klo jauh ya tentu mahal ongkirny. Selepas itu semua hal sepele jgnlah anda share2 di sosmed. Kirain di curangi secara struk pembayaran atau apa gt ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

            54
            4
          • 24 Maret 2022 - (10:15 WIB)
            Permalink

            Ini kan yang ketinggalan kremesannya saja Pak bukan sambel atau ayamnya.

            16
            2
        • 23 Maret 2022 - (22:07 WIB)
          Permalink

          Begininlah masalah sepele di bawa ke media sosmet .

          25
          2
        • 25 Maret 2022 - (10:07 WIB)
          Permalink

          Semoga tempat usaha kalian terjauh dari dapat konsumen yang seperri ini

          30
          2
        • 25 Maret 2022 - (11:34 WIB)
          Permalink

          Ekonomi indonesia akan hancur oleh orang orang seperti ini yg tidak bersifat manusiawi dan tidak gotong royong..

          10
          2
      • 23 Maret 2022 - (12:44 WIB)
        Permalink

        Monggo, silakan kasi masukan ke saya. Terima kasih.

        5
        95
        • 23 Maret 2022 - (18:09 WIB)
          Permalink

          Ya Mas, semua minta saya menempatkan diri sebagai penjual. Tapi tidak mengerti rasanya sebagai konsumen, sudah beli dan nambah kremesan lagi, ketika sampai di rumah mau menikmati malah nggak ada (bawaan kremesan dan tambahannya). Saya hanya minta itikad baik pihak resto datang bawa kremesan yang menjadi hak saya saja, tidak lebih.

          12
          113
          • 23 Maret 2022 - (20:29 WIB)
            Permalink

            bkn bela pengusaha tapi bela yg waras.yg jualan mau tanggung jawab gantiin duit 3x dari brg yg kurang.elo malah minta ganti 3x dari total belanja lo..itu otak apa kremesan ?

            84
            6
          • 24 Maret 2022 - (02:07 WIB)
            Permalink

            Kalo gue yang jadi kang dagangnya, udah gak ambil pusing, dia minta dikirim kremesannya? Yaudah kirim, mau pake jasa apaan? JNE? SIAP! Packing, kirim, kasih resinya. Kelar kan? Mau itu nyampe 3 hari kemudian juga bodoamat, yg penting gue udah kirim tuh kremesan.
            Pas dateng busuk? Bodoamat, lah lu yg minta buat dikirim kan, lagian udah dikasih solusi buat diganti 3×5000 malah pengen 3x total belanja, PEMERASAN ITU NAMANYA BOS! Apa? Mau jawab minta pertanggung jawaban resto? BACA BAIK2 KOMENTAR INI, DIPAHAMI SETIAP KALIMATNYA! Udah jelas2 itu resto mau bertanggung jawab, masih aja ngeyel, ih ngeri asli untung bukan kenalan gue ๐Ÿ˜ถ

            64
            2
          • 24 Maret 2022 - (10:58 WIB)
            Permalink

            Woe ******
            Itu penjualnya udh bersedia buat ganti sampai x3 lohhh
            Otak lu dmna dh,
            Apa situ punya usaha yg sama?
            Sehingga coba mau mnjatuhkan usahanya??

            17
            6
          • 24 Maret 2022 - (12:20 WIB)
            Permalink

            Kl rumahmu deket itu g masalah…perkirakan jarak rumah sm resto jangan cm protes gt aja sampek di bawa ke media boss2…udah baik penjual mau ganti rugi sampek 3x lipat…tp elu malah ngelunjak…cm masalah kremes aja lebay amat lu jadi orang..bukan malah dapet simpati lu malah dapet bully an…buat SPV resto respect

            16
            4
          • 25 Maret 2022 - (08:53 WIB)
            Permalink

            Ya Allah Pak2….. sesama orang Jatim, panjenengan yang nulis artikel, Kulo yang isin ( malu )….

            16
            3
          • 25 Maret 2022 - (12:22 WIB)
            Permalink

            betapa kagetnya saya karena kremesan tidak ada serasa dunia mau kiamat!!! ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ

            13
            2
        • 23 Maret 2022 - (19:58 WIB)
          Permalink

          Ada baiknya sebelum pulang saat membeli makanan double check pesanan.
          Aku pernah belanja di indomaret ada item yg ngga aku beli ada di struk. Aku jadiin pelajaran, setiap kali aku belanja sekarang aku cek baranh + struk biar sesuai. Sebelum keluar pintu atau diluar pintu pas. (Masib di area toko) ngga langsung pulang.

          27
          2
      • 23 Maret 2022 - (13:08 WIB)
        Permalink

        Wkwk goceng aja nulis di media, aq kok melok gemes yah. Saya sebagai konsumen bbrp kali kejadian gini ya udahlah bukan intetion jg dan ga seberapa, dpanjangin ga guna jg. Ya kaleeee mahalan ongkirnya drpd goceng nya. Duh sini yg pd komen kolekan aja yuk nyumbang kremes atau duit buat TS. Kesian bener perkara kremes aja wadul media, besok sekalian demo di DPRD yah, kebeneran aq kenal ketuane kok. Wkwkwk. Ribet

        64
        3
        • 23 Maret 2022 - (13:17 WIB)
          Permalink

          Ini surat pembaca Mbak Widarti, saya cuma minta itikad baik dan minta dikirimkan kremesnya, bukan diganti uang 3x 5.000 terkait ongkir khan bisa pakai jasa pengiriman biar tidak terlalu jauh. Terima kasih buat masukannya.

          5
          94
          • 23 Maret 2022 - (13:47 WIB)
            Permalink

            bingung banget sama logika nya

            anda selalu bilang bukan masalah nominal, betul bukan masalah nominal, itu bukan masalah 5000, 5.0000, 500.000 kalau anda bukan masalah nominal, angka uang ini kita ganti saja dengan angka “X”

            anda bayar “X” untuk dapat barang “Y”, anda tidak dapat “Y”, maka nya restoran bersedia menggantikan “X”, yang NILAI NYA SETARA DENGAN “Y”, itu bentuk tanggung jawab restorannya pada anda, karena dalam transaksi ini “X=Y”

            nah, saya paham anda sangat ingin memakan ayam goreng anda dengan kremesan, mungkin kalau anda ke restoran ayam goreng yang tidak ada kremesan nya seperti KFC bahkan anda membawa sendiri, mungkin ya
            akan tetapi disitu lah logikanya tidak masuk, emang ini ayam goreng mau anda simpan sampai kapan?

            asumsi saya anda bilang jasa pengiriman ini adalah JNE, TIKI atau lainnya, dimana itu akan dikirimkan paling tidak 1-2 hari ke lokasi anda, dan sampai anda menulis surat ini pun, apakah ayam goreng nya anda masih simpan? apakah anda rela ayam goreng anda busuk daripada memakannya tanpa kremesan?

            karena itulah pihak restoran tidak hendak mengirimkan pada anda, karena logikanya tidak masuk, anda minta dikirimkan kremesan untuk menikmati ayam goreng yang sudah anda bawa ke beda kota, lebih baik anda dikirimkan uangnya, kembali lagi bukan masalah nominal emang, tapi itu yang senilai dengan barang yang anda minta

            paham ya? kremesan dan 5000 ini nilai nya sama, sehingga itu bentuk tanggung jawab yang setara, ketika anda tidak puas, sudah diinfokan oleh restoran diberikan 3x tanggung jawab nya, tapi anda tetap tidak puas

            andy, saran saya anda jangan beli oleh-oleh di luar negeri, sangat repot apabila ada yang ketinggalan dan anda perlu mengimport barang tersebut, sebagai bentuk “tanggung jawab” dari penjual oleh-oleh anda, dan media konsumen tidak bisa membantu anda apabila anda transaksi nya diluar negeri

            121
            5
          • 23 Maret 2022 - (14:21 WIB)
            Permalink

            Wkwkwk apa hanya aku yang setuju .. sebel banget ga sih udah ngebayangin makan enak eh pas sampe rumah malah ga da , jangan kan 5000 , ketika belanja di minimarket dan harga nya ga sesuai pricetg aja aku pertanyaan ke petugas , sekali pun hanya berbeda 1000rupiah. Kembali lagi ini bukan masalah nominal, tapi tanggung jawab pekerjaan, aku juga bukan org yang sempurna dalam pekerjaan, tapi alangkah baik nya di tegur agar bisa lebih baik ke depannya,,, kalo semua org mengacuhkan hal hal sepele kaya gini , saya yakin ,akan ada pihak yang dirugikan dan di untungkan ..

            13
            82
          • 23 Maret 2022 - (14:42 WIB)
            Permalink

            Ikhlaskan aja.lebih baik.hati jadi lebih tenang.mungkin penjual lagi melayani banyak pembeli jadi lupa.ikhlaskan aja

            46
          • 23 Maret 2022 - (22:12 WIB)
            Permalink

            Ini sih sudah melanggar UU penipuan dan UU konsumen. Silahkan buat laporan ke polisi agar jangan ada konsumen yang bernasib seperti Anda. Viralkan terus ke medsos karena ini sangat penting.

            6
            51
        • 24 Maret 2022 - (07:42 WIB)
          Permalink

          Seharusnya lapor presiden sekalian atau ke PBB

          22
          1
      • 23 Maret 2022 - (19:26 WIB)
        Permalink

        Perkara goceng dan kremesan aja sampai di bawa ke MK kebayang rujitnya orang ini

        22
        2
        • 23 Maret 2022 - (22:22 WIB)
          Permalink

          Terima kasih Mas Aditya, saya rasa tidak perlu sampai ke ranah kepolisian. Saya hanya berharap ada itikad baik dari penjual untuk datang, minta maaf dan memberikan apa yang menjadi hak saya.

          Tapi saya malah disepelehkan, waktu saya hubungi awalnya penjual bilang akan diganti 5.000, setelah saya minta diantar kremesannya baru berubah di telpon berikutnya setelah koordinasi dengan manajemen diganti 3x lipat dari harga 5.000.

          Saya ngomong diantar aja kremesannya, daripada ganti uang karena saya merasa disepelehkan, ini bukan masalah nominal uang namun terus didesak dengan alasan resto ramai kalau weekend, penjual hanya mementingkan keramaian outletnya dan merasa cukup mengganti 15.000.

          Padahal kenikmatan makan ayam goreng hangat pakai kremesan tidak bisa dinilai dengan uang.

          3
          78
          • 24 Maret 2022 - (09:46 WIB)
            Permalink

            Ribet amat hidup lu pak, itu namanya bukan rejeki, namanya manusia bisa hilaf, emangnya hidup harus sesuai ekspektasi anda apa, inget ada tuhan ada takdir, ya klo ternyata takdir anda ga dpt kremes ya udh mau diapain lg ikhlasin aja, suatu saat nnt bs beli lg, klo hdp anda spt ini seperti org yg ga percaya takdir bs stres anda, apa gegara kremes anda mau msk rs. Jiwa ? Duh ngeri x berurusan dgn org spt anda

            36
            4
      • 24 Maret 2022 - (08:34 WIB)
        Permalink

        Ribet sekaLi hidup anda-

        14
        2
      • 24 Maret 2022 - (09:19 WIB)
        Permalink

        Ini sudah masuk ranah hukum karena pembeli melakukan tindak PEMERASAN terhadap penjual. Penjual sudah beritikad baik mengganti biaya kremesan sebesar 3x Rp 5.000 tetapi pembeli menolak dan justru meminta ganti rugi sebesar 3x nilai transaksi (Rp 117.000). Ini sudah masuk Pasal 368 ayat (2) KUHPidana tindak pidana pemerasan.

        CC: POLRI

        29
        2
        • 25 Maret 2022 - (07:29 WIB)
          Permalink

          Nah bener nih, semoga aja karyawan resto atau ownernya baca ini biar bisa di bawa k ranah hukum. Asli gak ngotak banget, pihak resto udah baik mau ganti rugi barang yg kurang dengan nominal harganya, ini malah d suruh ganti rugi sesuai total belanjanya.

          6
          3
      • 24 Maret 2022 - (09:20 WIB)
        Permalink

        Case closed.. pemenangnya di tentukan via voting

      • 24 Maret 2022 - (10:02 WIB)
        Permalink

        Harus belajar lagi sama yg namanya Berbesar Hati dan Ikhlas. Ok, saya memposisikan diri sebagai konsumen.
        Saya pernah lebih dari 1x mengalami kejadian yg hampir sama dimana terjadi kelalaian dari pihak penjual yg saya sebagai konsumen memang sedikit dirugikan karena nominalnya tidak besar. Setelah minta konfirmasi dari pihak penjual, apapun alasannya tetap saya Terima dengan Besar Hati, namanya manusia pasti ada sisi lupa atau khilaf pasti saya maklum. Makan ayam goreng tanpa kremesan masih tetap terasa nikmat kalau kita mensyukurinya. Yah mungkin hari ini makan ayam goreng tanpa kremesan, tapi besok hari masih bisa kok, makan ayam goreng dengan kremesannya. Satu lagi, biasakan teliti dengan mengecek kembali pesanan kita dengan bon atau nota pembelian sebelum kita meninggalkan restoran. Kalau terjadi sesuatu bisa langsung komplain ditempat diselesaikan secara baik” tanpa menyudutkan atau merugikan salah satu pihak. Saya yakin anda sudah dewasa, jadi bersikaplah lebih bijaksana, belajar Berbesar Hati dan Ikhlas. Hidup anda akan lebih indah dengan itu.

        32
        1
      • 25 Maret 2022 - (00:15 WIB)
        Permalink

        Pak andy ada benarnya juga, dari pada nanti pak andy nagih hak dia (kremesan) diakhirat, mending ditagih di dunia

        6
        2
        • 25 Maret 2022 - (07:33 WIB)
          Permalink

          Hak nya mau d ganti tuh 3x lipat dari harga kriuk. Malah si konsumen minta 3x lipat dari total benjaan. Ngotak gak tuh logikanya dimana

          4
          1
      • 25 Maret 2022 - (09:05 WIB)
        Permalink

        Sebenernya kalo mau komplen itu hak pembeli bila memang tidak sesuai dg nilai transaksi, saya pun pernah.
        Usul saya :
        1. Mengingat value kremes tidak signifikan cukup ajukan komplen ke toko lalu ikhlaskan dan peringatkan agar tidak terulang lagi kedepannya. (Sayang kalo nantinya gak kesana lagi garaยฒ 5k padahal makanannya enak)
        2. Cek barang didepan kasir walaupun kita sudah percaya tetap harus cek. Karena pembeli tidak ada bukti kalo barang sudah lengkap atau blm bila sudah keluar dr toko
        3. Bila memang kedua hal tsb diatas terasa berat maka buat saja video un-boxing saat anda makan. Karena toko bisa bilang bahwa kremes sudah dimasukan ke tas belanjaan. Kalo oembeli ngeyel minta bukti maka penjual jg busa ngeyel minta bukti ke pembeli kalo memang ada yg kurang.

        Saya sarankan ambil langkah no.1 karena ini kesalahan pertama, maafkan dan lanjutkan hidup dengan hati ikhlas.
        Kedepannya selalu lakukan langkah no.2 biar tidak selalu curiga diantara kita.
        Ambil langkah ke-3…. Kalo memang value-nya mas rasa baik secara moral dan financial cukup signifikan.

        Thx

        10
        1
        • 25 Maret 2022 - (09:23 WIB)
          Permalink

          betul hak nya, semua yang komen disini tidak ada masalah dia komplain

          yang masalah adalah dia menolak digantikan 5000(sesuai nilai transaksi) dan menolak digantikan 3x nya nilai tersebut

          kemudian memeras si penjual untuk menggantikan 3x dari total bill dengan total sekitar 550rb

          7
          1
    • 23 Maret 2022 - (12:44 WIB)
      Permalink

      Maaf, Ivan siapa ya? Apakah saya kenal?

      1
      49
      • 23 Maret 2022 - (13:11 WIB)
        Permalink

        lebih tepatnya kasih otak dan hati nurani, mgkn dua ini yg hilang bukan kremesan

        26
        3
      • 23 Maret 2022 - (13:48 WIB)
        Permalink

        ivan gunawan

        19
        3
    • 23 Maret 2022 - (13:53 WIB)
      Permalink

      Terima kasih buat masukan dan logikanya, saya hanya ingin menikmati ayam goreng saya secara lengkap, kalau KFC tidak pakai kremes terpisah maka ekspektasi saya tidak ke sana Mas Ivan Gunawan, sekali lagi terima kasih buat masukannya.

      3
      57
      • 24 Maret 2022 - (07:44 WIB)
        Permalink

        Logikanya anda terlalu lebay , lebih bagus anda lapor Presiden atau PBB supaya menguncang dunia wkwkwkwkwkw

        13
        1
      • 24 Maret 2022 - (09:22 WIB)
        Permalink

        KFC Mana ada Kremes Bego….

    • 23 Maret 2022 - (14:25 WIB)
      Permalink

      Tapi saran juga , di chek setelah menerima barang .

      11
      • 23 Maret 2022 - (17:22 WIB)
        Permalink

        Terima kasih banyak buat saran dan masukannya

        2
        35
      • 23 Maret 2022 - (17:41 WIB)
        Permalink

        Terima kasih banyak Mas Langit buat masukannya, rata-rata disini membela pengusaha. Saya sebagai konsumen yang hanya minta hak yang saya bayar dinilai berlebihan karena nominalnya hanya Rp. 5.000 padahal rasa nikmat ketika makan tidak bisa diganti uang. Terima kasih banyak Mas Langit, sudah sedikit empati dengan saya.

        1
        47
        • 25 Maret 2022 - (07:35 WIB)
          Permalink

          Hak lu mau d ganti in 3x lipat dari harga kriuk. Lah lu ngelunjak minta ganti 3x lipat dari total benjaan.

          6
          1
    • 23 Maret 2022 - (22:58 WIB)
      Permalink

      Mungkin satu kata untuk menyelesaikan masalah ini pak
      ” IKHLAS ”
      Dg mengikhlaskan, mungkin hidup anda akan lebih tentram dan damai.
      ๐Ÿ™๐Ÿ™

      11
      • 24 Maret 2022 - (05:50 WIB)
        Permalink

        Coba di cek lagi sebelum pulang, saya kawatir kalau yang ketinggalan bukan hanya kremesannya, tapi juga hati dan otaknya.
        Pihak resto udah ada etikad baik, Lo nya aja yang mempersulit.

        14
        1
    • 25 Maret 2022 - (02:41 WIB)
      Permalink

      Penjual juga manusia ga bisa sempurna seperti TUHAN …resto sudah respon baik dan mau mengganti udh bagus, mau apalagi??

      Saya juga penjual pernah ketemu cust begini sudah ngaku salah,minta maaf juga sudah,ganti juga sudah masih aj di review negatif ampe jatohin toko..jdi curcol deh”mudah2an sodara ANDY nanti kalo punya usaha bisa sempurna ya nilai rate 100/100″

  • 23 Maret 2022 - (12:22 WIB)
    Permalink

    Rasa kerimanusiaannya ga ada mending hidup di hutan saja orang seperti ini jangan bersosial…kenapa ingin baget menjatuhkan usaha orang di post di media online cuman kelalaian ato bisa juga jatuh waktu di bawa..harusnya bisa toleransi antar sesama bila dekat ya di antar bila jauh ya diganti uang saja…jadi manusia jgn sok bener saja saling toreransi biar hidup rukun…pelajaran sd ni ๐Ÿ˜๐Ÿ˜๐Ÿ˜

    44
    • 23 Maret 2022 - (12:41 WIB)
      Permalink

      Terima kasih buat masukannya, Bukan masalah uang atau jauhnya namun itikad baiknya.

      2
      52
      • 23 Maret 2022 - (13:06 WIB)
        Permalink

        Kan warung udah ada itikad baik dengan mengembalikan uang malah dikembalikan 3x lipat dari harga asliny yg 5000 rupiah….untuk masalah jarak yg jauh harusnya anda bisa toleransi dengan menerima maaf dan uang yang diganti kembali…untuk masalah rasa juga apa bedanya makan ayam tanpa kremes sama sama rasa ayam juga…malah minta balik uang 3x dari total harga yg telah dimakan yg sudah masuk perut menjadi ๐Ÿ’ฉ๐Ÿ’ฉ๐Ÿ™Š..yg ruwet itu anda yg tidak bisa bersosial itu jg anda…toleransi saja kenapa dan apa susahnya makan ayam tanpa kremes…ga pernah ya ngajarin anaknya waktu sd ga tau arti toleransi…๐Ÿ˜‚

        41
        1
        • 23 Maret 2022 - (13:11 WIB)
          Permalink

          Terima kasih banyak buat masukannya, saya diminta toleransi oke saya dengarkan. Giliran saya makan nggak pakai kremes menurut Mas itu nggak masalah tapi bagi saya itu penting, sekali lagi terima kasih buat masukannya.

          2
          56
          • 23 Maret 2022 - (13:21 WIB)
            Permalink

            Kenapa tidak di cek waktu menerima barang ?…dan kenapa anda minta kremesan harus di antar ke tempat anda ?…anda tinggal di mojokerto beli ayam kremes di malang…jarak malang ke mojokerto emang ga jauh ? Klo ingin menjatuhkan usaha orang ato ada maksut tersembunyi ato mungkin ingin makan gratis dan dapat uang lebih…karna di masa pademi ini usaha apapun dilakukan asal dapat uang buat jajan ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

            36
            2
          • 23 Maret 2022 - (13:28 WIB)
            Permalink

            Saya tidak punya motivasi apa-apa, saya hanya minta pertanggunjawaban dari pihak resto dengan mengirimkan kremesan, bukan soal nominal tapi pertanggungjawaban dengan mengirimkan kremesan saja sesuai order saya tidak lebih.

            Terkait saya tidak memeriksa pesanan karena saya sudah percaya pihak resto dan sudah ke sana dua kali, kalau jauh khan bisa pakai jasa pengiriman, saya nulis di sini karena belum ada tanggapan dari pihak resto setelah saya WA atau telpon.

            2
            43
          • 24 Maret 2022 - (10:05 WIB)
            Permalink

            Bersyukur pak masih bisa makan ayam goreng walaupun tanpa kremesan tetap terasa nikmat kok. Rasanya cuma dilidah beberapa detik doang pak, kalau sudah masuk pencernaan semua bercampur jadi satu dan ga ada pengaruhnya apapun buat tubuh.

            7
            1
      • 23 Maret 2022 - (20:32 WIB)
        Permalink

        bkn masalah uang cuma mau minta ganti 3x dari total pembelian ..wkwkwkwkwkw

        10
        3
        • 23 Maret 2022 - (22:03 WIB)
          Permalink

          Mas Ricky, saya minta 3x lipat dari pembelian ini karena pihak resto dengan mudahnya mengatakan akan mengganti 3x lipat dari harga kremes yakni 15.000 padahal saya sudah menunggu beberapa hari agar dikirim, sebelum nulis surat ini namun tidak ada tanggapan baik telpon atau WA saya hanya dibaca doang.

          1
          29
  • 23 Maret 2022 - (12:34 WIB)
    Permalink

    Yaowo yarobi… Emboh wes, ga wani komen. Sebagai sesama pemilik resto saya mendoakan agar restonya semakin laris dan banyak pelanggan, dijauhkan dari pelanggan yang seperti ini.

    46
    3
    • 23 Maret 2022 - (12:43 WIB)
      Permalink

      Terima kasih buat masukannya. Sebagai konsumen saya loyal ketika pelayanan dan itikad baiknya ada, bahkan saya bisa menjadi pelanggan setia. Namun ketika kami belanja, dengan harapan bisa menikmatinya di rumah namun malah dikecewakan, kami tidak boleh mengajukan komplain. Saya sudah WA namun belum ada itikad baik, dengan sangat menyesal saya pun menulis surat pembaca ini.

      2
      49
      • 23 Maret 2022 - (12:50 WIB)
        Permalink

        Ini memang lagi musim, ga cuma di Amrik aja ya Karens sedang merajalela. Ternyata sudah sampai disini wabah Karen… Sembarang karepe dewe, semoga semua resto dijauhkan dari orang semacam ini. Semoga banyak rejeki buat TS biar ga perlu meras orang usaha, tidak lupa saya doakan semoga lancar juga bokernya.

        37
        3
        • 23 Maret 2022 - (12:55 WIB)
          Permalink

          Saya tidak meres Mas, saya hanya minta kremesannya dikirim ke rumah saya sesuai order. Terkait jauh atau tidaknya itu resiko dari restoran, terima kasih Mas.

          2
          48
          • 23 Maret 2022 - (12:58 WIB)
            Permalink

            Kumkum sek pak nang sumur, meneh nek kate kiamat baru mentas. Rugi ngomong karo macem pean.

            21
            3
          • 23 Maret 2022 - (14:46 WIB)
            Permalink

            ngeri, sekali lagi andy, saran saya jangan beli oleh oleh diluar negeri, kasihan tempat anda beli oleh-oleh apabila ada yang “ketinggalan” malah disuruh export tuh oleh2 nya oleh anda, karena JARAK JAUH ADALAH RESIKO USAHANYA

            29
          • 24 Maret 2022 - (12:32 WIB)
            Permalink

            Ya elu mikir jg lah jauhnya resto sm tempat lu ***…udah ada itikad baik dengan ganti uang kremesan lu bilang g ada…bisa mikir g sih ***

        • 23 Maret 2022 - (19:08 WIB)
          Permalink

          Benar. Tindakan seperti ini adalah tipikal ‘Karen’. Tipe manusia yg paling merasa benar dan sempurna, OCD tingkat akut, dan kalau hidup di negara barat yg tipe dikit-dikit “I will sue you!”.

          Paling-paling ini restonya sudah blacklist dia seumur hidup ga akan terima lagi dia kembali ke sana.

          Jiwa sosialnya tidak ada sama sekali.

          18
      • 24 Maret 2022 - (03:31 WIB)
        Permalink

        Gpp gw gak dapat pelanggan kayak elu. Lu loyal sama saingan gw aja deh. Biar saingan gw dapat getah nya. Wkwkwk….

        11
    • 23 Maret 2022 - (22:04 WIB)
      Permalink

      Amin, semoga berkah buat restonya.

      1
      21
  • 23 Maret 2022 - (13:00 WIB)
    Permalink

    mgkn memang kelalaian pihak resto, tapi bisa kan sebelum meninggal resto diperiksa kembali pesanannya, apakah sudah sesuai/lengkap atau belum?
    klo penulis makan goreng tanpa kremesan terasa kurang lengkap sehingga tdk bisa menikmati, bisa disedekahkan ke orang lain yg bisa menikmati ayam goreng apa adanya, dan semoga jadi ladang amal penulis

    34
    • 23 Maret 2022 - (13:13 WIB)
      Permalink

      Oleh karena saya percaya dan sudah dua kali nggak ada masalah makanya tidak saya periksa. Terima kasih buat masukannya.

      1
      38
      • 23 Maret 2022 - (15:08 WIB)
        Permalink

        Penulis: ” Saya membeli makanan senilai Rp60.500 untuk makan di tempat (dine in). Setelahnya kami pun menambah paket oleh-oleh, dengan menambah sambal dan kriukan, sehingga menghabiskan Rp117.000 untuk keluarga di rumah. Jadi total saya menghabiskan Rp177.500. Ini adalah kunjungan saya untuk kedua kalinya.”

        Penulis: “Oleh karena saya percaya dan sudah dua kali nggak ada masalah makanya tidak saya periksa. Terima kasih buat masukannya”

        Keliatan kan penulis cuma ngarang dan cari2 masalah. Dia bilang itu kunjungannya kedua kali, dan dua kali nggak ada masalah.

        Ketauan ini pemerasan digital!

        20
        3
        • 23 Maret 2022 - (17:25 WIB)
          Permalink

          maksud saya itu adalah kunjungan ke dua kali, bukan dua kali kunjungan (salah mengerti). Pemerasan? Saya tidak memeras, saya hanya minta hak saya untuk dikirim kremesannya. Namun saya diminta ganti yang lain dengan 3x lipat 5.000 atau yang lain

          1
          29
          • 23 Maret 2022 - (19:05 WIB)
            Permalink

            Bilang saja mau memeras…buktinya minta balik uang yg di belanjakan 3x lipat…logikanya klo bukan pemerasan digital klo barangnya di kirim bisa sampai 1 jam ke tempat anda..????? Meskipun lewat expedisi butuh waktu berhari hari… apa anda mau menunggu kremesnya untuk makan ayamnya ??? memang anda sudah membayar kremesnya 5rb rupiah dan hak anda mendapat apa yg sudah anda beli .. tapi dengan jarak malang ke mojokerto apa tidak punya hati nurani suruh orang antar barang anda..???? Mikir bos q….๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

            19
            1
          • 23 Maret 2022 - (20:10 WIB)
            Permalink

            Harusnya mau itu ke dua atau ke seratus kalinya tetap harus diperiksa. Double check itu penting. Karena ngga diperiksa trus jd ngga komplit. Dua2 nya lalai.
            Pedagang nggatau alamat rumah anda dmn. Tapi ada sadar kalau rumah anda jauh. Biar ngga ribet bolak-balik ngga ada salahnya kalau teliti. Buat kepentingan anda sendiri.

            14
    • 23 Maret 2022 - (13:24 WIB)
      Permalink

      Nah ini lho komen yang aku tunggu-tunggu, kenapa pembeli tidak mengecek pesanan sebelum pergi. Bukan masalah percaya atau tidak percaya. Kalau misal di waktu itu ada 10 orang menunggu pesanan terus, yang dikasih pesanan yang berbeda dan punya orang lain (dan karena percaya) terus pergi, malah urusan lebih repot lagi. Apapun itu urusannya, bereskan semua masalah di depan kasir atau counter.

      18
      • 23 Maret 2022 - (13:31 WIB)
        Permalink

        Terima kasih buat masukannya, ini kesalahan saya, percaya sama pihak resto karena sudah 2x beli tidak ada masalah. Mendatang, saya akan lebih teliti dan tidak percaya begitu saja, sekali lagi terima kasih banyak.

        2
        44
        • 24 Maret 2022 - (14:33 WIB)
          Permalink

          Saya juga pernah beli ayam lalapan. Karna kondisinya ujan, jd buru2 ga cek pesanan. Pas sampe rmh ternyata ga ada sambelnya. ๐Ÿ˜ญ
          Akhirnya aku poto dan wa si penjual, next klo aku ksna lg minta sambel dobel. Penjualnya dgn senang hati bertanggung jawab. Setelah smggu akhirny bisa mampir ke warung yg sama, aku di bungkusin sambel+serundengnya dobelโ˜บ๏ธ๐Ÿ‘

          Intinya ga perlu ribet, rumahku di Surabaya dan penjual di Sidoarjo. Aku ga minta kirim2 walo kecewa.

          Sama seperti situasi anda sebagai konsumen. Penjual sudah mau ganti rugi dan sebanyak 3x lipat lho, itu sudah termasuk itikad baik bukan meremehkan. Klo meremehkan sejak awal anda tidak akan digubris. Tp anda justru meminta 3x total pembelian, itu namanya PEMERASAN.

          Aku kirain ada post MK ini ada penipuan kek, ato apa gitu yg serius dikit, ternyata cm masalah kremesan ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ

          12
      • 23 Maret 2022 - (16:36 WIB)
        Permalink

        Kalo di bank. Pergi dari teller sdh resiko nasabah kalo uangnya kurang, dll.

        Kalau hidup jangan dibuat repot mas. Gara2 kremesan aja sampe segitunya.

        Kan sampeyan bisa kremes pake pantene, clear atau shampoo yang lain.

        31
      • 23 Maret 2022 - (18:42 WIB)
        Permalink

        MasyaAllah saya baca dari awal sampai akhir. Luar biasa pak Andy ini begitu cintanya makan ayam sama kremmes sampai tak mau digantikan oleh apapun. Sing penting makan ayam sama kremmes, titik. Gt ya pak. Saya punya saran pak biar urusan cpt selesai. Kan pihak restoran udah punya itikad baik ganti 5rb x 3 jadi 15.rb. nah yang 15 rb bapak beliin kremmes di tempat bapak. Kan udah bisa tuh makan ayam sama kremmes. Jadi gak harus nunggu di kirim dr malang ke Mojokerto. Di Mojokerto ada Kan pak kremmes? ๐Ÿ˜๐Ÿ˜๐Ÿ˜

        23
        • 23 Maret 2022 - (19:22 WIB)
          Permalink

          Klo kasus anda kan ada solusi dan kedua belah pihak setuju…klo kasus bang andi ini pembeli yg tidak setuju dengan solusi yg ditawarkan dan ujung ujungnya minta ganti 3x harga yg sudah di beli ( harga 5rb minta ganti 550rb + dapat makanan free yg telah dimakan dan di bawa pulang )…mengingat jarak yg lumayan jauh dan bukan masalah nominal harusnya ada rasa toreransi dari bang andi buat pegawai ayam kremes di sana… yg mungkin memang kelalaian kedua pihak…

          12
          • 23 Maret 2022 - (22:12 WIB)
            Permalink

            Saya tidak minta ganti 550 ribu Mas, karena sebenarnya yang saya minta adalah itikad baik untuk datang, minta maaf dan mengembalikan apa yang menjadi hak saya, tidak lebih.

            Namun justru yang saya terima adalah pihak resto menyepelehkan saya dengan mengembalikan 3x dari harga kremes karena restonya ramai kalau weekend. Saya sudah bilang ini bukan masalah nominal, tapi itikad baik dan pertanggungjawaban penjual.

            Tapi saya terus didesak alternatif lain, maka saya mengatakan kalau mau silakan ganti 3x lipat dari total pembelian saya karena itu tidak mungkin. Dengan omongan itu, saya harap penjual datang, minta maaf dan mengembalikan barang saya, namun justru WA dan telpon saya tidak diindahkan.

            1
            28
        • 23 Maret 2022 - (22:07 WIB)
          Permalink

          Terima kasih sarannya Mas Jojo, hingga surat pembaca ini ditulis. Saya pun masih menunggu hingga beberapa hari namun WA saya hanya dibaca dan telpon saya nggak diangkat. Kalau memang tidak ada jawaban, saya ikhlaskan saja, semoga berkah buat restonya, Amin.

          Bukan soal nominal, tapi itikad baik dari resto untuk datang, minta maaf dan mengembalikan hak saya, serta bisa nambah seduluran. Namun justru pihak resto lebih mementingkan restonya yang ramai karena weekend dan WA saya hanya diread doang, semoga berkah buat restonya, Amin.

          1
          34
      • 24 Maret 2022 - (08:14 WIB)
        Permalink

        hadeh masalah gini aja

      • 25 Maret 2022 - (02:36 WIB)
        Permalink

        bang beli aja kremesan di pecel lele . 15.000 bisa ente ambil ama penggorengan sekalian minyak nya tuh . wkwkwkwk

  • 23 Maret 2022 - (14:38 WIB)
    Permalink

    Mengerikan

    15
  • 23 Maret 2022 - (14:47 WIB)
    Permalink

    Kalau saya baca sanggahan penulis,sptnya pribadinya orang yg kekeh dan pelit.ngeyel.lebih baik ikhlaskan aja

    31
    2
    • 23 Maret 2022 - (14:57 WIB)
      Permalink

      Terima kasih buat saran dan masukannya.

      1
      35
  • 23 Maret 2022 - (14:57 WIB)
    Permalink

    Astagaaaaaaaaa… Semoga para tetangga dan Pak RT nya sabar menghadapi kelakuan wanita paruh baya dan pra monopause kayak mbak @Andy Yuwono ini. Dan buat pengusaha F&B dan pengusaha dibidang jasa, saya do’akan semoga dijauhi dari cobaan didatangi pelanggan receh seperti makhluk ajaib ini. Amiinn.

    22
    1
    • 23 Maret 2022 - (17:26 WIB)
      Permalink

      Maaf, saya pria. Terima kasih buat masukannya.

      27
      • 25 Maret 2022 - (12:29 WIB)
        Permalink

        itu sarkasme .ndi andi ! masak gk paham .๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ

  • 23 Maret 2022 - (15:09 WIB)
    Permalink

    Kok yg ky gni bisa lolos moderator sih? ini mah indikasi ingin menjatuhkan usaha org..

    “Setelah saya menghubungi, dengan mudahnya SPV atau kontak yang saya hubungi menyampaikan akan mengembalikan Rp5.000 yang sudah saya bayar, untuk tambahan kremesan tanpa menyesal”

    Di situ anda sendiri sudah menulis bahwa pihak resto tidak sulit untuk di hubungi, dan mau bertanggung jawab dengan mengganti kerugian si pembeli, bahkan sampai 3x lipat.

    Sebaliknya, pembeli yang menolak itikad baik dari sang penjual, dan bersikukuh bahwa kesalahan mutlak dari penjual.

    Padahal jika di tela’ah dengan baik, kesalahan ad di kedua belah pihak, pihak penjual yang mungkin lupa menaruh, dan pihak pembeli yang lupa memeriksa sebelum pergi..

    Seharusnya pembeli sadar atas kesalahanya juga, dan menerima solusi yang masuk akal, bukan nya malah memaksakan kehendak dan merengek ke media jika tidak di turuti kemauan nya.

    31
  • 23 Maret 2022 - (15:10 WIB)
    Permalink

    Andy yuwono ini kok mirip si hendro yg kmaren komplen traveloka paylaternya di downgrade itu ya, rada2 ngeyel ngga jelas, tp masi mendingan dikit lah, kalo si hendro dah mentok ntar dy cerita film wizard of oz wkwkwkwk…

    19
  • 23 Maret 2022 - (15:17 WIB)
    Permalink

    wuanjir ada ya orang kaya gini mas sekali kali logikanya dipake
    pihak resto sudah mau bertanggung jawab bahkan mengganti 3X5 ribu
    kalo mau maksain kirim ke tempat situ ya itu kremesan makin ga jelas bentuknya karena menggunakan jasa kirim estimasi pengiriman makan waktu 2-3 hari
    kecuali rumah situ deket ama resto pasti resto akan kirim sendiri ke rumahmu

    loe mau makan ayam aja nunggu 2 hari antara saking ga punya otaknya atau ga make logika

    21
    • 23 Maret 2022 - (15:23 WIB)
      Permalink

      dan solusi dari loe niat banget meres yg punya resto masa gara gara 5000 loe mau minta ganti 3X total pembelian yg artinya 3X177.500
      gile loe ndro otak udang dan licik banget

      zaman lagi susah para pengusaha makanan sedang merintis lagi abis kena badai covid loe dengan entengnya meres hanya gara gara 5000
      sekali kali otakmu perlu diperiksa dah jangan jangan menciut

      21
      • 23 Maret 2022 - (17:27 WIB)
        Permalink

        Saya tidak memeras, hanya minta hak saya dikirimkan kremesannya, itu saja.

        2
        29
        • 23 Maret 2022 - (17:35 WIB)
          Permalink

          tidak memeras tapi minta ganti rugi 3x total pembelian yg total 500 ribu lebih wkwkwkwkwk ****** banget
          masalah 5000 an minta ganti rugi 500 ribu
          itu apa namanya kalo bukan memeras

          17
  • 23 Maret 2022 - (15:19 WIB)
    Permalink

    Ya Allah jauhkanlah kami dari konsumen seperti ini… Ribet rudet dan heuras hulu. Minta 3x lipat total belanjaannya? Kalo ke resto aku udah aku suruh balikin tuh semua pesenannya dan aku balikin 3x total Belanjaannya… Asal blm d icip2 makanannya. Mending tak kasih kucing tetangga.
    Kalo udah di icip2 apa ga malu mau minta 3x belanja? Yakin ayam goreng nya blm d sentuh? Kan jijik juga makanannya kalo udah di pegang konsumen seperti ini

    17
    • 23 Maret 2022 - (17:28 WIB)
      Permalink

      Terima kasih buat masukannya, coba tempatkan Anda sebagai pembeli, sebagai penikmat ayam goreng kremesan, ketika mau makan tidak ada kremesannya. Messkipun saya dapat kremesan, tapi saya tetap beli tambah.

      1
      31
      • 23 Maret 2022 - (17:32 WIB)
        Permalink

        Udah ya Andy, jangan diulangi lagi kegiatan pemerasan seperti ini. Carilah duit yang halal supaya berkah. Ingat: karma is real!

        20
        2
      • 24 Maret 2022 - (08:35 WIB)
        Permalink

        Gaya ente norak dan kampungan bro,,,

        9
        1
      • 24 Maret 2022 - (16:43 WIB)
        Permalink

        Kayak yang gimana gitu makan ayam kremesan …. gak usah lebay bos , aku saja sering makan ayam kremesan ga sampai segitunya , geuleuh banget minta hak minta hak diantar kenapa sampeyan ga balik lagi saja ke resto nya
        Udah tau jauh ni orang sengklek kari ya otaknya

        5
        1
        • 25 Maret 2022 - (12:32 WIB)
          Permalink

          gegara kremesan omnicron mereda.๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ

  • 23 Maret 2022 - (15:39 WIB)
    Permalink

    Bentar deh, kalo misal manajemen resto ga mw tau, trs abis itu yg dsuruh tanggung jawab itu mas bagian packing nya apa ya ga ngenes dsuruh nganter kremesan harga 5rb ke kota sebelah secara mas2 bagian itu gajinya ga seberapa. Memang dia lalai, tp kok ada ya pembeli setega ini trs menzolimi dia sedemikian rupa. Coba dipikir ges. Amit2 ada konsumen kek gini

    25
  • 23 Maret 2022 - (16:14 WIB)
    Permalink

    Gile bener 5000 perak aja dibuat media konsumen. Luar biasa pelitnya hidup anda.

    23
    • 23 Maret 2022 - (17:29 WIB)
      Permalink

      Bukan masalah pelit Mas, maaf. Namun bicara tanggung jawab, saya hanya minta hak saya untuk dikirimkan kremesannya.

      4
      29
  • 23 Maret 2022 - (16:14 WIB)
    Permalink

    kl itikad baik kan pihak resto udah mau ganti rugi dengan uang.
    andai kata pihak resto mengirim kriuk ke rumah anda dan ketika sampai rusak/basi
    karena lama di perjalanan,itu akan membuat anda puas?
    atau anda bakal komplen lagi?kl pihak resto mengirim makanan basi.

    19
    • 23 Maret 2022 - (16:53 WIB)
      Permalink

      Nah itu dia point nya mas edy..

      Di kirim pun akan basi/rusak/tidak layak untuk di konsumsi dan akan menimbulkan keluhan dari si pembeli lg..

      Jd hanya tinggal 1 pilihan kan? mengganti rugi sebesar 3x lipat dari total pembelian yg nominal’a kira” 532.500 Rupiah..

      Intinya sebenar’a ini hanyalah modus pemerasan berkedok keluhan di sosial media..

      Saya pribadi juga bingung pada media konsumen, kenapa surat seperti ini bisa lolos pengecekan, dan saya pun bingung kepada si penulis, apa tidak takut di polisikan dengan menulis surat seperti ini…

      21
      • 23 Maret 2022 - (17:34 WIB)
        Permalink

        Saya tidak minta 532.500, saya hanya minta kremesan dikirim, bukan uang. Namun saya diminta alternatif lain yakni, 3x 5000 padahal saya habis 177 ribuan, menurut Mas 15.000 dibandingkan belanja saya itu wajar? Saya diminta mengajukan usul, kalau memang mau 3x lipat dari pembelian, namun sudah saya sampaikan lebih baik mengirimkan kremesan daripada uang. Datang ke tempat saya, bawa kremesan dan minta maaf, itu cukup. Mengenai jauh sekitar 1,5 – 2 jam perjalanan, dll menurut saya itu risiko dari kelalaian karena yang dijual adalah jasa olahan makanan.

        2
        31
        • 23 Maret 2022 - (17:37 WIB)
          Permalink

          nilai kremesan hanya 5000 terus dibandingkan ama nilai pembelian 177500 yg makanannya udah dingin atau mungkin udah di dalem perut

          11
        • 23 Maret 2022 - (18:32 WIB)
          Permalink

          Anda tidak memeras tp memberikan pilihan yang tidak masuk akal untuk penjual? lucu.

          Ok, anda meminta pihak resto bertanggung jawab penuh atas kelalaian? lalu, bagaimana dengan kelalaian anda sebagai pembeli?

          Sudah saya komentari sebelum nya bahwa kesalahan ad di kedua belah pihak, pembeli dan penjual kan? masih bisa ngelak? apa anda tidak merasa salah? tidak mengecek barang yang di beli sebelum di bawa pulang bukanlah sebuah kesalahan? ap anda anggap itu juga hal yang wajar? lucu.

          Ok anda mau solusi? saya sarankan pihak resto mengirim itu “kremesan” dengan jasa ojek online instant ke tempat anda, dengan catatan ongkos kirim di bayar oleh anda.

          Gimana? adil kan? sama2 menebus kesalahan/kelalaian kedua belah pihak..

          16
        • 24 Maret 2022 - (23:31 WIB)
          Permalink

          Yg lain pada menyalahkan kenapa anda tidak cek dulu, lah anda jawab dengan enteng nya โ€œOleh karena saya percaya dan sudah dua kali nggak ada masalah makanya tidak saya periksaโ€, Dan klo anda sudah percaya tanpa mengecek kembali berarti dengan segala resiko anda harus terima resiko nya lah, itu kan kesalahan anda sendiri kenapa ga di cek di awal, hidup ini jangan hanya modal kepercayaan aja, harus dengan KETELITIAN juga!!!
          Perinsip dagang itu ADA UANG ADA BARANG, jika tidak ada barang nya ya uang anda harus di kembalikan, dengan pengembelian 3x lipat ya itu udh fair+fair+fair dalam hukum berdagang… yang tidak fair itu anda meminta 3x lipat yang bukan hak anda… intinya anda ga bisa seenak nya juga dengan hanya modal percaya, terus barang yg anda mau ternyata ga ada dan lalu anda menyalahkan penjual nya, jelas pure murni 1000% kesalahan anda karena anda tidak mengecek kembali barang yg anda BELI!!!

    • 23 Maret 2022 - (17:30 WIB)
      Permalink

      Menurut saya itikad baik untuk datang dan minta maaf itu wajar, Malang ke Mojokerto hanya 1,5 -2 jam saja.

      2
      39
      • 24 Maret 2022 - (16:46 WIB)
        Permalink

        Kenpa g elo nya yang balik lagi ke resto klu emang menurut loe deket dan cuman 1.5 – 2 jam ????????
        Nyadar ke pak , kesel banget lihat tulisannya apa biar viral sampeyan ??? Jadi artis dadakan iihj muak banget

    • 24 Maret 2022 - (12:11 WIB)
      Permalink

      Duh lah ribet amat hidup loe org pihak restoran sudah beritikad baik ganti rugi 3x lipat perkara 5rb ae ngomell lagian mau anda simpan sampai kapan ayam itu smp nunggu kremesanny datang jngn ribet deh,,,
      Makany sblum meninggalkan tempat cek dulu pnganan mu wes lengkap belom,,,

  • 23 Maret 2022 - (16:46 WIB)
    Permalink

    Ya ampuunn… Semoga surat pembaca ini dibaca sama Ibu Khofifah dan manusia sampah Andy Yuwono ini diusir karena udah bikin malu warga Jawa Timur.

    24
    • 23 Maret 2022 - (17:35 WIB)
      Permalink

      Mas, tolong bicara yang sopan. Terima kasih banyak buat masukannya, saya hanya minta kremesan itu diantar, tidak lebih karena itu hak saya.

      2
      35
  • 23 Maret 2022 - (17:23 WIB)
    Permalink

    saran aja, mungkin menurut saya anda terlalu egois,memang anda hanya menginginkan pelayanan terbaik dan makanan sesuai ekspetasi tapi harusnya hal seperti bisa di maklumi dengan anda bisa datang kembali,.
    karena dengan anda memperlihatkan seperti itu egois dan rasa ke tidak puasan dalam sesuatu hal sangat berlebihan.
    anda harus pahami untuk mediakonsumen adalah di mana konsumen tidak mendapat tanggapan dari pihak terkait ataupun tidak menerima klaim.
    initinya anda terlalu berlebihan, bukan harga ataupun pelayanan tapi anda harus punya rasa kemanusiaan,
    mungkin sedang terburu buru dan kelupaan atau yang lainnya.
    toleransilah sedikit.

    21
    • 23 Maret 2022 - (17:36 WIB)
      Permalink

      Terima kasih banyak buat masukannya, sampai detik ini saya nunggu itikad baik dengan telpon dan WA namun tak dihiraukan makanya saya tulis surat pembaca di media konsumen ini.

      1
      25
      • 23 Maret 2022 - (17:42 WIB)
        Permalink

        Kalo memang nggak punya duit kenapa nggak masak di rumah aja sih? ini akibatnya kalau anda memaksakan diri dan sok2an begaya makan di resto akhirnya menyesal dan mencari gara2 dan mencari alsan agar duit anda balik lagi. Kalo saya yang punya resto saya tuntut balik dengan dalih pemerasan. MEMALUKAN sekali kamu Andy Yuwono!!

        17
        • 23 Maret 2022 - (17:45 WIB)
          Permalink

          Mas, yang minta alternatif lain bukan saya tapi pihak rumah makan. Kalau saya mintanya pihak majemen datang, bawa kremesan dan minta maaf, itu saja cukup. Tapi pihak resto justru mengembalikan 3x 5.000 saja padahal rasa menikmati makanan itu tidak bisa dinilai dengan uang Mas. Kalau saya tiba-tiba minta uang tanpa minta dikirim ke sini itu barulah pemerasan.

          1
          26
          • 24 Maret 2022 - (09:02 WIB)
            Permalink

            andy, omongan anda ini tidak konsisten dan berubah-rubah, awal nya bilang minta dikirimkan pakai jasa pengiriman saja, abis gitu skrg berganti ke minta manajemen restonya datang untuk minta maaf dan mengantarkan kremesannya

            anda bilang rasa menikmati makanan tidak bisa dinilai dengan uang, ya jangan makan d resto, tidak akan pernah sebanding harganya, orang normal menikmati makanan di resto dengan uang, sekarang saya tanya, kalau memang tidak bisa dinilai dengan uang, kenapa anda bersedia membayar kepada pihak resto untuk makanan anda? apakah berarti anda mengambil keuntungan LEBIH daripada nilai makanan tersebut?

            “Kalau saya tiba-tiba minta uang tanpa minta dikirim ke sini itu barulah pemerasan.”
            terus tiba2 anda bilang seperti ini.. emang anda tidak minta uang 3x lipat dari total pembelian anda? anda sudah bilang sendiri di surat pembaca anda, skrg anda berkelit betulnya hanya minta dikirimkan oleh management, padahal anda sendiri yang melakukan PEMERASAN

            anda itu minta apa? saya rasa anda hanya orang yang menyukai perhatian, dengan kita semua komen seperti ini anda merasa terpuaskan

            11
  • 23 Maret 2022 - (17:26 WIB)
    Permalink

    Astaghfirullah,,,,,

    • 24 Maret 2022 - (08:12 WIB)
      Permalink

      Ko istrinya bisa betah yh hidup rumah tangga sm orang ky gni.

  • 23 Maret 2022 - (17:29 WIB)
    Permalink

    Ada ya orang seperti ini…..

    14
  • 23 Maret 2022 - (17:37 WIB)
    Permalink

    Terima kasih banyak buat masukannya, bukan soal nominal namun soal tanggung jawab atas kelalaian, saya hanya minta dikirimkan kremesannya yang menjadi hak saya, itu saja.

    25
    • 23 Maret 2022 - (17:44 WIB)
      Permalink

      Dasar manusia kremes yang hobbynya memeras!

      15
      • 23 Maret 2022 - (17:56 WIB)
        Permalink

        He he he….klo gw sih maklum dg pikiran Bung Andi….walaupun bung Andi sangat menginginkan menikmati makan ayam goreng dicampur kremesan. Tp munculah pertanyaan dibenak gw, kan sudah pernah menikmati makan waktu dine in, ya seperti itulah rasa kremesannya. Klo memang keukeuh pengen ngerasain lg rasa kremesannya bisa ko diatur waktunya untuk menyengajakan datang lg ke tempat jualnya, yaa pikirannya dibuat happy sambil jalan2 bersama keluarga…..Sungguh berfikir n bersikap positif sangat menyenangkan n menyehatkan. Memaafkan tindakan tidak menyenangkan dari orang lain sangat baik. Ingat…di atas ilmu ada adab….Semoga bung Andi sekeluarga selalu sehat….

        15
        • 23 Maret 2022 - (18:02 WIB)
          Permalink

          Luar biasa, terima kasih banyak buat saran dan masukannya Mas. Saya hanya minta itikad baik dari restorannya saja, karena sebagai konsumen saya disepelehkan, pertama dia bilang akan diganti 5.000 setelah saya minta dikirim ke sini, berubah lagi 3x 5.000, saya pun bilang diantar ke sini saja. Tapi dia berkata kalau besok weekend dan ramai, makanya nggak bisa ngirim dan minta alternatif lain, maka saya sampaikan tolong diaturlah, khan karyawannya banyak apalagi cabang juga banyak, saya hanya minta hak saya saja.

          1
          23
        • 24 Maret 2022 - (00:07 WIB)
          Permalink

          Pak Jokowi,tolong usir sampah ga berguna ini dari indonesia…dari pada nyusahin rakyatmu yang lain nya.

          13
    • 23 Maret 2022 - (17:51 WIB)
      Permalink

      Sudah sini tulis alamat sampean biar gw gofood-in segala macam kremes. Lagian ini MK Media Konsumen Andy, bukan Media Kremes!!!

      23
      • 23 Maret 2022 - (17:54 WIB)
        Permalink

        Terima kasih banyak buat niat baik Mas, Anda orang baik. Saya hanya menunggu itikad baik dari manajemen restoran saja yang melakukan konfirmasi. Sekali lagi saya tidak minta uang, hanya itikad baik dari pihak resto untuk datang, minta maaf dan memberikan hak saya, tidak lebih.

        18
      • 23 Maret 2022 - (18:41 WIB)
        Permalink

        Media konsumen bukan media kremes.. wkwkwk

        komentar of the day ini.. hahaha

        10
    • 23 Maret 2022 - (20:42 WIB)
      Permalink

      Menarik sekali membaca koment dari atas, pada ngeri ngeri koment nya. Ada beberapa yg sedikit setuju dengan p.Andy tapi lebih banyak yang menghujat.
      Tapi kasus seperti ini diakui atau tidak mungkin pernah kita alami,
      Entah kita sebagai konsumen ataupun sebagai si pengusaha,.
      Dan banyak pelajaran yang bisa di ambil dalam hal ini.
      Dari sisi pengusaha, jelas ini adalah pukulan atau tamparan keras, terlepas dari nilai atau nominal barang yang dipermasalahkan atau juga solusi yang ditawarkan. Karena masalahnya bukan pada barang atau nominal barangnya, melainkan kesalahan dalam pelayanan dan untuk seorang pengusaha hal semacam ini adalah fatal, dan semoga kasus ini menjadi motifasi untuk perbaikan kedepan karena pelayanan merupakan faktor penting dalam keberlanjutan suatu usaha.
      Jujur sebagai pelaku usaha saya tidak menyalahkan apa yang dilakukan p.andy yang menuntut haknya, meskipun agak keterlaluan,

      Mungkin kalau saya berada dalam posisi si pengusaha, akan saya kirimkan kremesan yang diminta sebagai konsekwensi kesalahan, karena solusi yang di tawarkan dengan mengganti 3 kali lipat nominal barang tidak di setjui.

      Masalah nanti ongkir lebih mahal dari mominal barang ‘ya itu resiko yang harus kita bayar atas kesalahan.

      Begitu juga bila nanti kremesan yang dikirim ternyata sampainya lebih dari 1 atau 2 hari. Dan ada perubahan tekstur atau rasa maka konsumen harus menerimamya sebagai konsekwensi penolakan solusi yang sudah di tawarkan sebelumnya.

      Semoga restonya lebih baik kedepannya dan berbenah karena kasus ini.

      Dan untuk p.andy, saran aja jangan banyak banyak makan ayam, bisa jadi hipertensi dan kolestrol pak.

      9
      3
      • 24 Maret 2022 - (01:26 WIB)
        Permalink

        Ah ga juga. Sy pernah beli barang di online tp ternyata yg sy inginkan tdk dikirim. Sy cm chat penjualnya dan sdh selesai.

        4
        1
      • 24 Maret 2022 - (16:16 WIB)
        Permalink

        Yang dibungkus dibawa pulang belum dimakan dong nungguin kremesannya ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

      • 25 Maret 2022 - (07:19 WIB)
        Permalink

        Ana istrinya mumet setelah bapak posting di media konsumen. Jangan sampai anak dan istri liat postingan bapak ini. Bisa dibully di kelas, di kampus, atau di arisan emak-emak.

        “Tau ga, pak Andy tuh ya, cuma gara-gara kremesen bisa segitunya ya. Ih ngeri deh. Moga aja ga beli di tempatku ya. Kok aku jadi khawatir. Tetangga masalahnya.”

        “Eh boi, bapak lu kok lucu ya wkwkwk cuma kremesen sampai ke media konsumen bahahaha .. pelit amat sih jadi orang. Buset. Kremesen oi. Kremesen wkwkwk hebat dah bapak lu”

        Di arisan emak-emak. Istri lu dijamin malunya minta ampun bahahah

  • 23 Maret 2022 - (17:46 WIB)
    Permalink

    Mreneo pak tak kremes lambene, ora usah mbayar !! Gratis dijamin mantaps ! ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ

    18
    1
    • 23 Maret 2022 - (17:46 WIB)
      Permalink

      Tolong yang sopan Mas, saya pun nulis baik-baik. Tidak mengatakan kekerasan.

      21
      • 23 Maret 2022 - (18:08 WIB)
        Permalink

        Saya tuh gemes pak, bukan kekerasan. Pingin kremesยฒ pipi juga, ciumยฒ gendong sekalian. Soalnya Anda ini tiada duanya, begitu berharga dan mulia. Masak ga boleh ngefans ? ๐Ÿคซ

        12
  • 23 Maret 2022 - (17:55 WIB)
    Permalink

    Kok saya jadi kasian sama ayam kremesnya ya, udah enak2 malah masuk perut manusia pemeras gak berguna seperti Andy Yuwono ini.

    10
    • 23 Maret 2022 - (18:05 WIB)
      Permalink

      Saya tidak memeras Mas, hanya minta hak saya kremesan itu saja.

      1
      16
      • 24 Maret 2022 - (01:28 WIB)
        Permalink

        Cm bisa bilang, …… OMG!

      • 24 Maret 2022 - (17:09 WIB)
        Permalink

        Duh Gustiiiii….Andyyy…..anda ini Ngidam /Laper ????..Sumpah pingin q remes jdi Kremesan nich Orang , Astaghfirulloh….

  • 23 Maret 2022 - (18:26 WIB)
    Permalink

    Saya justru salut dengan penulis yang berani speak up seperti ini, agar pihak resto ataupun apapun usahanya menjadi lebih bertanggung jawab terhadap customer.
    Handling komplain yang baik tentu akan menghasilkan sesuatu yang baik pula. Kalau dibilang ini menjatuhkan pihak resto ndak juga sih selama itu benar begitu kejadiannya. Jangan sampai kecerobohan kecil justru jadi masalah besar. Sengaja atau tidak kita juga tidak tahu.
    Saya juga pernah berada diposisi pekerja, jika kami melakukan kesalahan konsekuensinya yang kita harus bertanggung jawab, meski bila harus mengeluarkan uang lebih karena itu terjadi dari kesalahan kita.
    Saya pernah jualan dimana Madu via marketplace dan ada customer luar propinsi yang beli 2 botol tapi saya malah kirim cuma 1 botol.
    Ketika customer komplain saya sungguh meminta maaf padanya karena kurang teliti, dan mengirimkan madu 1 lagi plus bonus sebagai bentuk permintaan maaf, mengenai ongkir jelas saya harus menanggungnya karena itu kesalahan saya. Kalau dihitung ya memang rugi.
    Tapi justru dari situ, customer saya itu jadi langganan beli madu di saya.
    Intinya dari sharing ini, beranilah bertanggung jawab jika melakukan kesalahan, pembeli memang bukanlah raja, tapi penjual tanpa ada pembeli bukanlah siapa siapa.

    4
    25
    • 23 Maret 2022 - (18:39 WIB)
      Permalink

      Catatan penting!!

      Anda mengirim, atau dengan kata lain pembeli dan penjual berada di lokasi yang berbeda.
      Kasus ini berbeda karena penjual dan pembeli berada di tempat yang sama dan transaksi di lakukan di tempat.

      kasus ini terjadi karena kelalaian kedua belah pihak.

      sekian dan terima kasih.

      17
    • 23 Maret 2022 - (18:44 WIB)
      Permalink

      Saya juga penjual dan pekerja hospitality ya sejak 20 tahun yang lalu. Bisa dibedakan kasusnya. Pihak resto sudah beritikad baik mengganti 3X dari nilai produk. Dulu kirim madu apa tetap Anda lakukan jika tahu ongkirnya 3X lipat dari nilai madu ? Ini resto sudah jauh lebih baik dan mulia dari Anda solusinya. Tapi customer yang minta 3X nilai total belanja. Madu tidak bisa busuk ya, ada arkeolog menemukan madu di makam mumi Mesir yang usianya 5.000 tahun. Itu tetap bisa dikonsumsi, sudah dicoba. Sekarang kremes dikirim apa besok udah ga basi ? Apa ayamnya ga basi nungguin kremesnya ?
      Mudah sekali komen apalagi sambil singgung2 kebaikan kita, tanpa memandang logika asal bisa humble brag ya lumayan toh. Sekian terima kasih

      16
      1
      • 23 Maret 2022 - (19:10 WIB)
        Permalink

        Ayamnya itu masih mentah, paket oleh-oleh yang digoreng lagi di rumah, maka sesampai di rumah saya masukan freezer.

        1
        18
        • 23 Maret 2022 - (19:12 WIB)
          Permalink

          Kremesnya frozen juga ? Udahlah Elsa. Let It Go…. ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ

          15
    • 23 Maret 2022 - (19:08 WIB)
      Permalink

      Terima kasih Mas Joe, hanya anda yang mengerti dan mewakili perasaan saya. Saya hanya minta dikirimi kremesan, namun pihak resto menolak karena besok weekend, jadi ramai pengunjung. Pihak resto minta alternatif lain, saya tetap meminta dikirimkan saja, datang ke sini, minta maaf dan membawa kremesana sehingga bisa menyambung silaturahmi. Namun saya terus diminta memberikan alternatif lain.

      Maka saya ngomong, kalau memang restoran anda ramai saat weekend sehingga tidak mau mengindahkan saya dengan mengirimkan kremesan dan anda minta memberikan alternatif lain maka saya pun menyampaikan agar 3x lipat dari harga pembelian saya, namun hingga saat ini belum mendapat jawaban.

      Kalau memang tidak bisa, yang tinggal datang, menyambung silaturahmi, minta maaf, dan bawakan kremesan saya, gitu saja.

      Saya tidak memeras, saya minta 3x lipat karena terus diminta memberikan alternatif lain, bukan kemauan saya dari awal.

      22
      • 24 Maret 2022 - (05:23 WIB)
        Permalink

        Setiap manusia g ada yg sempurna bisa jadi faktor g sengaja ga masukin kremesanya, mengingatkan bagus untuk pelayanan resto leboh teliti lagi krn mas y sudah tlp ke resto dan menanyakan tapi y jangan sampai dibawa ke meria konsumen gara2 kremesan toh kan ayam y masih bisa dimakan. Resto pum sebetultnua udah baik dan mau memberilan konpesasi uang 5000 yg belum tentu harga se kantorng kremes itu 5000 bisa jadi cuman 1000. Ada kesalahan yg harus bisa kita maafkan dan g dibesar-besarkan yg penting kita sudah mengingatkan dan pihal sana sudah menegerti dan minta maaf. Kan kasian gara2 lupa kremesan langsung omzet y langsung turun Dan kalau resto y pinter mas y bisa dituntut balik sama resto y atas dasar pencemaran nama baik..

        • 25 Maret 2022 - (05:30 WIB)
          Permalink

          Wkwk gakkuat baca sampe bawah. Ampun2 dah ada orang sepait ini . Itu pintu hati semoga dibukakan ya sama Allah.

          Banyak yg udah jelasin juga. Tapi tetep ngeyel pait eram. Lek gak doyan . Yows wehno ae nng wong lio . Tukuo maneh. Atasane 5ewu kremesan ae ruwet gak karuan . Aduh. Ampun ws .
          Sedekahno ae .oleh pahala .

          Aku ya tau tuku lalapan malah sambel e ga ono ndk njero bungkuse ๐Ÿ˜‚ atasane kremesan e ae sng ga ono. Sik iso lak dinikmati. Timbang sambel e gaono. Iki ae aku yo gak nglabrak nng warung e . Yo biasa ae . Golek sambel sasetan ndek omah. Campur kecap. Wkwk.

      • 24 Maret 2022 - (07:08 WIB)
        Permalink

        Kesimpulannya restonya salah karena lalai dan merugikan konsumen, tapi konsumennya juga agak berlebihan dalam meminta pertanggungjawaban,tipe orang egois dan tidak mau mengalah, memang konsumen disini tidak salah menuntut haknya,tapi agak berlebihan aja bagi orang2 normal sampai2 dibawa ke media konsumen.

        11
    • 24 Maret 2022 - (06:30 WIB)
      Permalink

      Restoran sudah kasih solusi dengan memberikan refund berupa 3x dari nilai belanjaannya yang kurang. Lah ini dikasih alternatif lain malah minta 3x dari total Belanja. Itu kan pemerasan namanya. Dibawa ke Mahkamah Agung juga customernya bakalan kalah. Perkara kecil ini mas. Masalah toleransi. Dan ini juga sudah menjatuhkan usaha orang lain. Sebagai manusia harusnya bisa berpikir logis dan punya nurani. Itu yang membedakan manusia dengan ciptaan Tuhan yang lain.

      • 24 Maret 2022 - (09:24 WIB)
        Permalink

        Case closed….pemenang di tentukan via voting..

      • 24 Maret 2022 - (20:27 WIB)
        Permalink

        Komentarnya sadus-sadis๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€

    • 24 Maret 2022 - (09:19 WIB)
      Permalink

      Speak up ttg mslh sepele anda salutin? Wkwkwk, otak kosong!!

      • 25 Maret 2022 - (05:10 WIB)
        Permalink

        Eh gini yang bang.., lu mintal total 3x pengembalian atas pembelian anda itu sama saja pemerasan faham. Dan pihak resto sudah menawarkan permohonan maaf dan akan mengganti 3xlipat dari harga item tersebut..tapi anda menolak dan tetap minta dikirim, , logika boss … Gua juga pernah ngalamin bosss hal serupa … Cerminkan lah diri anda sebagai penjual .. gitu aja lah

  • 23 Maret 2022 - (19:37 WIB)
    Permalink

    My goodness.. the way some people complicate their life with tiny problem like this is beyond me. Shaking my head reading this absurdity.

    18
  • 23 Maret 2022 - (19:54 WIB)
    Permalink

    limangewu wae geger,jenenge menungso yo iso lali,jal nek posisine di walik,wess wess angeelll angeeelll,ngeluss Dodo tekan sikil,

    9
    1
    • 25 Maret 2022 - (15:15 WIB)
      Permalink

      Baca artikel ini saya jadi inget salah satu temen saya yang hampir sama karakternya dengan mas andy , kekeh sumerekeh.

      Sepertinya saya hampir pernah ada di posisi mas andy sekarang yang ketinggalan beberapa item makanan yang saya beli tapi sekaligus saya juga pernah ada di posisi penjual yang kelupaan memasukan beberapa item barang pesenan pelanggan saya.

      Dari sisi konsumen memang sih mas andy tidak salah karena sesuai akad dan transaksi di struk harusnya mas andy dapetin sesuai jadi idealnya penjual bertanggung jawab bagaimanapun caranya, dan memang betul juga pengharapan setiap orang tidak bisa diukur dengan nominal ketika “menginginkan” sesuatu.
      Dari sisi penjual pun hal semacam ini saya kira hampir pasti pernah dialami oleh setiap penjual manapun apalagi mempekerjakan orang, ntah alasannya apa. (Bukan membenarkan hal semacam itu)

      Para netijen mungkin geram pas TS meminta 3X lipat dari total pembelanjaan padahal sebelumnya sudah di tawarkan 3x dari harga kremesan.

      Di luar negeri mungkin hal semacam ini bisa menjadi masalah besar, tapi kalo saya boleh saran mas andy jangan lupa “budaya ketimuran” kita apalagi mas andy sepertinya berada di wilayah jawa yang terkenal akan budaya luhur. Menurut saya akan lebih arif jika mas andy tidak kekeh meminta di kirimkan apalagi sudah antar kota. Lebih baik menerima kompensasi 3x dari harga kremesan. Kalo mas andy tidak berkenan menerima itu lebih baik mencoba legowo tapi mas andy bisa memberikan “catatan keras” ke pihak resto agar hal ini tidak terulang ke siapapun.

      Dengan itu hati mas andy jadi lebih tenang dan damai dan lain kali bisa kembali makan di resto itu.

  • 23 Maret 2022 - (19:57 WIB)
    Permalink

    Kayak liat bocah lagi ngambek, ngga diturutin tantrum dy, wkwkwk

    15
    • 25 Maret 2022 - (07:23 WIB)
      Permalink

      Bayangin, gara gara ini, istri dan anak bapak jadi malu minta ampun. Moga ga tambah viral ya dibawa ke YouTube dan kanal berita.

      Sumpah, setelah ini hidup pak Andy bakal mumet karena serangan ganas netijen Indonesia yang super brutal

Kecewa dengan Pelayanan Ayam Tulang Lunak Mbok Surip Kabupaten Malangโ€ฆ

oleh Andy Yuwono dibaca dalam: 1 menit
232