Masalah Pengambilan Sisa Denda Tilang di Bank BRI

Assalamualaikum,

Saya Muhamad Abdika Farisi. Pada bulan Februari, saya kena tilang lalu dapat SMS dari E-TILANG untuk membayar denda tilang sebanyak 750.000 rupiah dengan Nomor Reg Tilang F3377*** dengan nomor BRIVA: 22955004707****.  Saya bayar menggunakan ATM BRI.

Setelah putusan pengadilan, ternyata denda hanya 50.000 rupiah. Saat saya ambil SIM yang disita polisi di Kejaksaan Kabupaten Bogor, saya dapat surat untuk digunakan mengambil sisa denda tilang sebanyak 700.000 rupiah.

Namun sudah saya coba beberapa KCP BRI, dari yang dekat rumah sampai daerah kota Cibinong, tapi tidak bisa, dengan alasan berbagai macam, dari gangguan jaringan sampai nomor Briva tidak terdaftar. Padalah saat bayar, bisa nomor Briva-nya digunakan.

Lalu saya coba ke Kejaksaan untuk menanyakan masalah ini. Mereka bilang, mereka hanya berpatokan dengan nomor Briva awal, untuk masalah pengambilan titipan itu masalah Anda dan bank.

Mungkin ada yang pernah mengalami hal serupa? Mohon bantuannya.

Muhamad Abdika Farisi
Kab. Bogor, Jawa Barat

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai Sistem Pembayaran e-Tilang:
[Total:59    Rata-Rata: 1.6/5]
Tanggapan PT Bank Rakyat Indonesia atas Surat Bapak Abdika

Kepada Yth Redaksi Mediakonsumen.com di Tempat Dengan hormat, Sebelumnya kami sampaikan terima kasih sudah menjadi nasabah Bank BRI dan telah...
Baca Selengkapnya

35 komentar untuk “Masalah Pengambilan Sisa Denda Tilang di Bank BRI

  • 25 April 2022 - (16:36 WIB)
    Permalink

    Ini da klo uang da masuk kantong pasti susah keluarnya…lumayan 700rb usut tuntas gan ….kelihatannya memang masalahnya sama bank bri problemnya 😒😒….moga ada yg bisa jawab dan kasih solusi agar bisa buat pembelajaran bersama…

    • 26 April 2022 - (20:01 WIB)
      Permalink

      Hai bri kmna aja loe, giliran konsumen triak2 disini kluar loe, kasih solusi yg trbaik jgn berbagai alasan kluar dr mulut ke mulut jgn di bikin susah lagi konsumen ngalor ngidul ngda hasil…

      • 1 Mei 2022 - (11:31 WIB)
        Permalink

        Perusahaan Bank Negara itu Selalu Tertinggal pelayanannya dari Bank swasta ,, padahal Nasabah banyak dan pekerja banyak tp Beda bgt pelayanannya ke Nasabah di banding dgn Bank swasta yg Bagus pelayanannya ,,

  • 25 April 2022 - (19:56 WIB)
    Permalink

    Kalau urusan duit kelebihan yang udah masuk emang susah ngurus ambilnya . Kalo bayar mah gercep 🤣.
    Wecome to wakanda

  • 25 April 2022 - (21:43 WIB)
    Permalink

    logika nya begini. Nomer briva emg bener yg mengeluarkan Bri. Tapi nomer briva itu adalah nomer pembayaran dimana nanti masuknya ke rek penampung. Karena itu masuknya ke pajak jadi konfirmasinya bisa ke ditlantas polda. Jadi konfirmasinya bukan ke bank penerbit tapi konfirmasi ke ditlantas polda atau pihak yg menerima dana tilang tersebut. Nanti minta refund dana 700rb. Kalau bank mah udh ga ada masalah mas. Jadi kejarnya ke ditlantas atau ya pihak yg menerima dana tersebut.

    7
    3
    • 25 April 2022 - (22:12 WIB)
      Permalink

      Sebagai pengalaman. Jika kena tilang dan dpt SMS/wa utk pembayaran ke BRI atau bank lain abaikan saja. Krena pembayaran tersebut bersifat titipan dan berlaku denda maksimal. Akan ribet refund nya.
      Bersabar saja setelah putusan pengadilan terbit baru bayar sesuai putusan dan ambil barang bukti dikejaksaan
      Kalau saya begitu.

      12
    • 26 April 2022 - (06:05 WIB)
      Permalink

      Terimakasih saran nya akan saya coba, yang saya bingung kenapa saya di arahkan oleh kejaksaan ambil ke Bri

      • 26 April 2022 - (18:44 WIB)
        Permalink

        Apanya yg mau dicoba, mau kena tilang lagi wkwkwk?
        Putusan pengadilan kan dah keluar, sim jg udah diambil, soal duit ya kejar ke bri. Kan rekening penerimaan denda tilang disitu yakali minta di jaksa..

    • 26 April 2022 - (14:33 WIB)
      Permalink

      Lagian yg ngilang nggak kira2 denda sampe 750000. Ngada2 banget deh…lebay … nggak tau kali ambil kelebihan bayar susahnya setengah mati.
      BRI sbg bank penerima duit harusnya balikin duit orang. Jangan ambil yg bukan haknya. DOSA TAU!!!!

      1
      1
  • 25 April 2022 - (22:43 WIB)
    Permalink

    Pernah sekali kena tilang bayar duluan model bgini waktu itu kalo ga salah harus ke bri cabang yang ditunjuk sama pakpolnya…
    Baru bisa keluar sisa dendanya…
    Krna ngurus gini2an itu ribet jadi kalo kena tilang tinggal tunggu aja sehari 2 hari setelah tanggal sidang disurat tilang terus bayar + ambil sim/stnk di kejaksaan.. cuma sekali pergi ga mesti muter2 kesana kemari..

  • 26 April 2022 - (04:56 WIB)
    Permalink

    harusnya pihak terkait bisa memebrikan jawaban yg jelas agar kedepannya masyarakat tidak bingung, karena jika seperti ini seolah2 saling lempar jangan sampai maksud kita menghindari pungli sidang di temoat malah jadi ribet harusnya dengan adanya teknologi online semua jadi di permudah

  • 26 April 2022 - (10:01 WIB)
    Permalink

    lagian aneh e-tilang kita. harusnya dihitung dulu dendanya berapa baru dikasi BRIVA utk dibayar, jd ga ada kembalian2. udah ky di pasar aja ada kembalian segala

    • 27 April 2022 - (07:13 WIB)
      Permalink

      Sistem e tilangnya beda dengan di luar negeri. Di luar ga ada sistem kembalian2 gini. Semua sesuai dengan pelanggarannya.

    • 1 Mei 2022 - (11:37 WIB)
      Permalink

      lah gue tiap di tilang di suruh di titip aja duitnya di bapak polisi yg pda di kantornya, gw tw sih maksudnya di titip 🤣🤣🤣🤣
      emg Otak Haram

  • 27 April 2022 - (09:26 WIB)
    Permalink

    Lucu sih sebenernya antara pihak kejaksaan dan polri sendiri.
    Orang yg kena tilang suruh bayar denda tilang …
    Tapi setelah putusan sidang ternyata tidak sebegitu banyaknya .
    Ini sih sudah kelihatan kalo Koordinasi Polri dan Kejaksaan itu ngasal.
    Kenapa ga dikasih tau aja dlu kepada pihak yg kena tilang kalo bayarnya nanti aja setelah sidang.
    Biar ga bolal balik… yg nilang juga kadang mikirnya duit duit duit sih.
    Ohh iya coba itu nomer Briva nya atas nama siapa bang?
    Karna pernah ada kejadian nomer briva atas nama pribadi bukan instansi.
    Wkwkw
    Jangan sampek kena prank atau jebakan batman .

    • 27 April 2022 - (10:01 WIB)
      Permalink

      Allhamdulilah , setelah tulis artikel di media kosumen, saya dihubungi petugas bank tanggal 26, tanggal 27 bisa di ambil sisa denda tilang nya di bank bri

  • 29 April 2022 - (04:47 WIB)
    Permalink

    Pernah mengalami e-tilang lalu ada saran tetangga, jgn langsung bayar. Tunggu sidang aja. Beneran ternyata, kalo sebelum sidang..kena denda maksimum 500rb. Ternyata setelah sidang, kena dendanya 60 ribu. Di tilang gara2 melewati batas kecepatan 40 km

  • 29 April 2022 - (13:44 WIB)
    Permalink

    Birokrasi yg menyengsengsarakan.. ya ini.. cacad system’.. cacad pemerintahan.. tapi ngakunya udah yg paling bagus.. bahkan yg ga sedikit minta diperpanjang.. lol banget negeriku..

 Apa Komentar Anda mengenai Sistem Pembayaran e-Tilang?

Ada 35 komentar sampai saat ini..

Masalah Pengambilan Sisa Denda Tilang di Bank BRI

oleh Abdika dibaca dalam: 1 menit
35