Penagihan Bank MNC Tidak Sopan dan Mengancam

Cara penagihan Bank MNC untuk kartu kredit saya (nomor 4324-43**-****-**42), tidak sopan dan penuh ancaman. Padahal sudah saya beritahu di awal melalui telepon, bahwa pembayaran akan saya lakukan pada tanggal 31 Juli 2022. Namun pihak penagih malah menekan harus dibayarkan segera, dengan cara tidak sopan dan mengancam.

Kalau saya tidak ada itikad baik, gak akan saya bayar, tapi kan setiap bulan saya ada pembayaran. Saya juga sudah jelaskan berkali-kali, akan saya bayarkan tanggal 31 Juli 2022, tapi setiap hari pihak penagih meneror sampai mengancam dan berkata kasar.

Saya sangat kecewa dengan Bank MNC, arogan sekali kepada nasabah, berkata kasar, dan mengancam. Dari bukti chat kan sudah jelas kalau saya setiap bulan ada cicilan. Mohon untuk ditindaklanjuti agar caranya yang baik.

Maria Marcella
Jakarta Barat

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai Bank MNC:
[Total:54    Rata-Rata: 1.5/5]

Surat pembaca ini belum mendapatkan tanggapan dari pelaku usaha terkait. Jika Anda adalah pelaku usaha yang terkait dengan pertanyaan/permohonan/keluhan di atas, silakan berikan tanggapan resmi melalui tautan di bawah ini:

Kirimkan Tanggapan

30 komentar untuk “Penagihan Bank MNC Tidak Sopan dan Mengancam

  • 1 Agustus 2022 - (11:33 WIB)
    Permalink

    Harap dimaklumi aja, rata -rata memang begitu cara penagih hutang alias debt colector (DC). Gak usah diambil hati, biarkan saja mereka berlaku tidak sopan, itu sudah profesi mereka, jangan terpancing dengan teror DC.

    Soal tunggakan KK, itu bisa dicicil sesuai kemampuan, jika perlu datang ke Bank sampaikan bahwa anda sanggup mencicil sekian rupiah perbulan, jika bank setuju minta surat persetujuan dari Bank. Mungkin bank gak setuju jika dicicil terlalu kecil, mereka minta dilunasi semuanya. Tapi, anda bisa sampaikan, anda cuma sanggup cicil sekian, mau diterima atau gak terserah mereka. Hanya saja, jika dicicil terlalu kecil, akan lama terjerat hutang KK.

    Jadi, gak usah takut dengan teror dan kata kata kasar dari DC, sampaikan saja, anda sanggup mencicil 100 ribu per bulan, mau diterima atau gak terserah mereka. Yang penting anda sudah sampaikan kesanggupan anda untuk mencicil, itu sudah bagus.

    • 1 Agustus 2022 - (12:56 WIB)
      Permalink

      Selamat siang bpk M Zubir… Terima kasih atas pendapatNya… Hanya saja yang buat saya kecewa itu adalah, via telp sudah saya jelaskan bahwa tgl 31 Juli pasti saya bayar kenapa teror saya terus dan berkata kasar

      • 1 Agustus 2022 - (19:59 WIB)
        Permalink

        Dalam aturan baru OJK yang saya baca di media nanti DC pun di beri latihan atau keterampilan yang sesuai untuk menagih sesuai SOP
        Cuma saya ga tau latihan/keterampilan ini yang bayar siapa ๐Ÿ˜

      • 2 Agustus 2022 - (04:14 WIB)
        Permalink

        Itu adalah hal biasa,semua bank spt itu cari nagihnya,karena mereka pakai tlp otomatis.bagi yg belum bayar akan ditlp terus tiap jam malahan๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†

      • 2 Agustus 2022 - (05:58 WIB)
        Permalink

        Harusnya tiap mereka komunikasi dengan kakak di balas saja. Karena saya liat gk ada responnya.
        Biasanya sih yg chat atau telp itu orgnya beda2, jdi mau kk blg dr awal tgl 31. Mereka akan terus tanya. Jawab aja lagi dengan hal yg sama kak. Harus ada respon, jadi kk di anggap bekerjasama dengan baik.

  • 1 Agustus 2022 - (15:58 WIB)
    Permalink

    Gue juga pernah di kasari sama DC tapi DC pinjol.gue bilang sama DC nya gak enak main kasar ancam di hp klo punya nyali datang ke rumah gue sesuai alamat ktp……DC nya gak datang.

    • 1 Agustus 2022 - (19:52 WIB)
      Permalink

      malam, iya makasih
      kasihan ya makan dari hasil maki2 orang, sumpahin org, gak jadi berkah tuch.
      karena ini sudah kelewat batas makaNYa saya share kasus ini, biar pihak MNC Bank bisa lebih bijak dalam hal penagihan.

  • 1 Agustus 2022 - (18:54 WIB)
    Permalink

    Saya saja yang gak ngutang CC pernah diteror via chat dan telepon, emang parah banget.
    Padahal itu yang punya hutang CC saudara jauhnya temen kerja, saya kenal juga enggak.
    Malah saya yang kena getahnya, sampe di kata2in goblok lah, nama binatang lah.
    Bikin emosi emang….

    • 1 Agustus 2022 - (19:53 WIB)
      Permalink

      iya, pasti kena. mgkn wkt pengajuan nomer bpk jadi kerabat yg tidak serumah… iya klo ngatain kasar yach

      • 2 Agustus 2022 - (12:41 WIB)
        Permalink

        Gak mungkin nomor saya digunakan sebagai kontak darurat, kenal orang nya saja juga enggak.
        Saya dihubungi karena kebetulan saya satu tempat kerja dengan saudara jauhnya di pemakai CC, cuma memang saya punya CC dari bank yang sama.
        Akhirnya saya komplain ke bank nya, dan lansung minta close CC ku.
        Padahal waktu itu saya lumayan aktif menggunakan CC dari bank tersebut untuk usaha dengan limit yang cukup besar dan tidak pernah menunggak setelah billing keluar langsung saya bayar lunas tanpa pakai cicilan, makanya limit naik cepet banget dan lumayan tinggi.
        Tapi karena sudah sangat kecewa saya minta close CC ku, meski mereka merayu2 mau ngasih bonus, poin, cashback dan fasilitas ini itu.
        Bahkan sampai sekarang masih sering dihubungi salesnya untuk mengaktifkan kembali, BIG NO, sudah terlanjur kecewa. Bukan kita yang ngutang kita yang dikejar2 dan diteror serta di maki maki.
        Semoga Bank “M” bisa mengatur semua orang yang kerja sama dengannya biar tidak semena mena.

    • 1 Agustus 2022 - (20:02 WIB)
      Permalink

      Kalo yg kaya gini teror balik bos
      Gaskan ke pinjolnya & share di medsos dll biar di pecat tuh DC
      Jgn diem

  • 1 Agustus 2022 - (18:58 WIB)
    Permalink

    Bu, saya sekedar sharing.. di liat dari bukti screenshot keluhan ibu. Itu sudah ada unsur tindakan pidana ancaman dan intimidasi (sekedar saran bila ibu mau menindak oknumnya sebaikanya bikin laporan kepihak kepolisian atau daftarkan bukti-bukti ibu ke LBH) oknum seperti ini baiknya emang di tindak atau diproses terpisah dgn kewajiban ibu.. karena tidak hanya merugikan nasabah tapi juga pihak kreditur (name risk). Ini masuk ketentuan pasal 368 KUHP ayat 1, Pasal 29 UU ITE (ini terkait intimidasi & ancaman). Pasal 311 KUHP dan/atau 289 KUHP (ini terkait pelecehan, dan kekeranan berbasis gender).
    search google : self help tool kit

    • 1 Agustus 2022 - (20:00 WIB)
      Permalink

      malam pak, terima kasih atas sarannya pak
      parahnya mau buat ribut di tempat kerja saya, trus sumpahin saya seperti itu. Dari awal saya sudah info tgl 31, tapi pihak DC nya malah teror saya terus. Tapi pak mmg org yg bersangkutan bisa ketemu, gemes juga sich.. hehehe…

      cara sperti ini buat Bank MNC jadi gak bagus ya pak?

      saya pernah diinfokan bagian Collection itu di Mangga Dua, kan ada Bank MNC
      nah disitu perkumpulan para DC mgkn

      • 3 Agustus 2022 - (12:53 WIB)
        Permalink

        Ada yg miss disini, ibu bilang mau bayar tgl 31 masalahnya ngga disebutin tgl jatuh tempo tagihannya kapan. Misal jatuh tempo tgl 28 ya iyalah ente dibombardir debt coll kan tglnya udah lewat, emang si debt coll kek gitu lah kerjanya. Kecuali nih jatuh tempo tgl 5 bln berikutnya tp dah kesetanan nagih baru tuh aneh, wkwkwk…

  • 1 Agustus 2022 - (20:06 WIB)
    Permalink

    Aturan OJK DC tidak boleh meredahkan martabat peminjam
    Jadi kalo sudah lebih dari merendahkan lapordi website OJK biar dapet peringatan atau blacklist dari pinjol legal

  • 1 Agustus 2022 - (22:45 WIB)
    Permalink

    Tenang aja bu, DC itu cuman gertak sambal. Mana berani dia datang ke kantor Ibu, yang penting ibu sudah niat bayar tanggal 31. Simpan aja chat chat DC dajjal tersebut buat bukti ke pihak berwajib buat ditindak lanjuti. Mereka DC berani cuman via WA sama telpon, suruh tatap muka mana berani mereka.

  • 2 Agustus 2022 - (08:02 WIB)
    Permalink

    Yah dinikmati ajalah buat yang menunggak hutang bank, saya juga pernah nunggak sampe tiga kali dc orang ambon nagih kerumah yah saya nyerah aja walau di maki2 ke empat kalinya dc dateng berdua dan akhirnya malah dc nya yang nyerah sebelum pulang dc nya bilang ya sudah pak keadaan bapa seperti ini dan saya gak akan datang lagi untuk nagih dan dia malah ngasih uang untuk anak saya.
    Intinya kita nerima aja kesalahan kita dan jangan kita ikut2an keras juga…tetap semangat ya…

  • 4 Agustus 2022 - (20:40 WIB)
    Permalink

    Saya pernah jadi DC, karena terlalu ikut SOP, rajin follow up konsumen yang macet dan selalu menagih dengan cara halus dan selalu mengawali pembicaraan “Saya minta tolong ya bapak/ibu untuk segera membayar tagihan” dan tidak pernah mengancam konsumen, tapi cara yang saya lakukan kurang disukai oleh kantor saya dulu alhasil kontrak kerja saya tidak dilanjut.

 Apa Komentar Anda mengenai Bank MNC?

Ada 30 komentar sampai saat ini..

Penagihan Bank MNC Tidak Sopan dan Mengancam

oleh Maria dibaca dalam: 1 menit
30