Kebijakan yang Sangat Lucu dari Findaya Gojek

Saya pengguna aplikasi Gojek dan sudah cukup lama menggunakan GoPayLater dari Findaya. Namun tiba-tiba pas saya mau pakai, tertulis “Akses GoPayLater kamu diblokir sementara” secara sepihak. Padahal saya tidak melakukan kesalahan apa-apa dan selalu bayar dan tidak pernah tidak bayar.

Lalu saya coba pakai menu bantuan di aplikasi Gojek dan mendapat jawaban bahwa saya sudah tidak memenuhi syarat untuk menggunakan GoPayLater,  karena saya sudah lama tidak ada pemakaian. Padahal bulan September 2022 kemarin, saya baru saja bayar sebesar Rp1.172.815.

Jujur saja saya tidak mengerti dengan kebijakan yang sangat aneh ini. Saya sangat kecewa, karena selama ini saya berusaha untuk menjaga pembayaran saya agar tetap lancar dan berusaha selalu membayar tepat waktu. Kalau tahu begitu mending sekalian saya gak bayar aja, toh sama aja kan diblokir juga.

Saya pakai PayLater di e-commerce lain juga ga pernah begini, kalau saya tidak pernah menunggak. Mana ada PayLater kayak begini, bayar lancar tapi diblokir?

Anton Rusli
Jakarta Pusat

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai Gojek GoPayLater:
[Total:7    Rata-Rata: 1.9/5]

Surat pembaca ini belum mendapatkan tanggapan dari pelaku usaha terkait. Jika Anda adalah pelaku usaha yang terkait dengan pertanyaan/permohonan/keluhan di atas, silakan berikan tanggapan resmi melalui tautan di bawah ini:

Kirimkan Tanggapan

22 komentar untuk “Kebijakan yang Sangat Lucu dari Findaya Gojek

    • 16 Oktober 2022 - (14:53 WIB)
      Permalink

      Nah kan aneh,saya pakai paylater lain di tempat lain ga begini kebijakannya

    • 16 Oktober 2022 - (15:13 WIB)
      Permalink

      Dr kenalan saya yg senior perbankan gtu lah ya,sbnrnya bank/layanan pemberi pinjaman paling ga suka nasabah yg lancar bayarnya!Mrk akan mulai cari cara gmn itu nasabah bisa gagal bayar dng limit yg diperhitungkan, bisa dr kurangi limit,lalu nutup pinjaman baru biasanya gtu krn analisis mrk memperkirakan duit yg kita pinjam dipakai utk non konsumtif atau dipakai utk gali lubang tutup lubang terus dan berhasil ga gagal bayar,biasanya solusi paling mentok, akun kredit distop aja. Diblokir sementara kadang bagian dr akal mrk utk agar nasabah ga ambil dana baru d mrk dan itu bisa jegal nasabah yg biasanya ambil sumber dana dr limit itu yg bisa dipakai untuk bantu bayar cicilan dtagihannya. Kira² gtu. Saya yakin ga lama lagi layanan pemberi pinjaman gtu d indo akan mulai setop memberi pinjaman atau mengurangi limit atau memberi pinjaman baru di 2023 krn mrk org keuangan tau negara maju sdg resesi, dan 2023 akan stagflasi masal!

      Tp setau saya OJK sudah 1thnan sejak covid memberikan relaksasi bagi nasabah yg memiliki pinjaman hingga April 2023 kalo ga salah, dan bbrp Minggu lalu ada wacana utk diperpanjang masanya krn 2023 diperkirakan kondisi global resesi masal.

          • 16 Oktober 2022 - (19:46 WIB)
            Permalink

            Layanan finansial bank d indo jg pernah gtu k saya,cicilan saya lancar ga pernah telat,limit saya gede,akal mrk pertama x menurunkan limit saya jd 1/2,lalu setelah itu mrk menutup pinjaman baru.Saya tanya senior yg kerja lama d perbankan hal spt itu wajar dlakukan,jd peminjam/debitur itu dinilai dr aktivitasnya dan dianalisis,kalo lancar tp msh kategori wajar/aman/resiko kecil gtu lah ya bahasa umumnya,maka layanan tsb bisa men-stop/blokir sementara agar ibaratnya si debitur kena sandung,jatuh bentar,ga ada pegangan utk berdiri alias ga bisa ambil pinjaman baru dpake utk nutup pinjaman sblmnya atau hal² lain non konsumtif dsb…maksudnya adalah dng begitu maka cicilan yg ada yg blm lunas bisa kena bunga,nah itu jd tambahan pemasukan buat si penyedia jasa,tentu semua ada analisis profiling risk per nasabah apakah mampu dgituin dng cicilan yg ada, dsb. Maksud saya ada sifat kelicikan dlm hal² spt itu. Kalo dibahas disini bakalan lama sampe terangnya.

            1
            1
  • 16 Oktober 2022 - (14:45 WIB)
    Permalink

    Apakah penulis marah karena ga dikasih pinjaman lagi? Masa marah ga dikasih pinjaman. Kalau menurut saya sih aneh.

    Jaman skrg memang aneh, peminjam suka ngambek sama yg punya duit.

    3
    5
    • 16 Oktober 2022 - (14:51 WIB)
      Permalink

      Maaf ya,bukan marah tapi hanya kecewa karena saya tidak melakukan kesalahan karena kalau masalah pinjaman biasanya akan di blokir bila kita melakukan kesalahan contohnya tidak bayar,apakah anda menggunakan kartu kredit atau paylater di ecomerce lain? Emang di blokir bila sebulan atau beberapa bulan tidak ada pemakaian? Apa ada peratuaran dr ojk yang mengatur hal tersebut saya tanya kepada Firman???

      • 16 Oktober 2022 - (20:52 WIB)
        Permalink

        Coba perhatikan foto bukti yg di lampirkan bulan sept saya baru bayar 1.172.815 dengan pemakaian limit hampir 100% (limit 1.3 jt) bagaimana bisa di kategorikan tidak ada aktivitas???? Saya mah hanya minta yg wajar saja,kl saya melakukan kesalahan juga saya terima. Dan ingat fintech itu bukan hanya findaya saja,berkaca dengan paylater lain seperti yg sudah saya jelaskan,saya pakai paylatet juga bukan hanya findaya saja buktiny yg lain tidak seperti ini???? Jd wajar saja saya tidak terima akun saya di blokir sepihak

  • 16 Oktober 2022 - (15:06 WIB)
    Permalink

    Pak Anton Rusli Mungkin positif thinking saja.Mungkin pihak findaya kehabisan modal jadi skr lagi asik2 nya Buat blokir akun.Punya temen saya lama ngak di pake juga Di blokir.Aneh juga.Mungkin Waktu paylater skr udah mau rungsep.Kembali ke kartu kredit saja .HeHe

    • 16 Oktober 2022 - (15:16 WIB)
      Permalink

      Ya lucu dan aneh aja,saya di aplikasi S limit sampe 15 jt jarang banget pakai juga ga pernah di blokir,apa bedanya sama sama fintech kan. Harusny dr ojk ada review kebijkan fintech yg merugikan konsumen dan di tertibkan

    • 16 Oktober 2022 - (18:35 WIB)
      Permalink

      Makanya aneh banget,cb cari di selutuh dunia ada ga perusahaan pembiayaan yg konsumen ny bayar bagus malah di blokir? Yang ada di naikin limit nya terus,ud limit ny kecil saya bayar bagus malah di blokir

  • 16 Oktober 2022 - (15:34 WIB)
    Permalink

    Ya bukan ngambek karena ga dikasih utang si TS, kadang bayar pakai Gopaylater lebih banyak loh cashbacknya. Apalagi di Tokopedia ya. Mungkin mau bangkrut Findaya, banyak yang ga bayar jadi ditutup dikit² akunnya. Yang saya tau grup GoTo paling aman dan ga mau tahu kalau ada yang nunggak paylater dia. Beda ama Shopee yang kalau nunggak paylater akun dibatasi bahkan saudara / teman yang utang akun kita kena imbasnya, kalau Gopaylater galbay pun akun Tokped dan Gojek tetap aman. Bagus sih menurut saya.

  • 16 Oktober 2022 - (17:29 WIB)
    Permalink

    Wah ada yg samaan sama ane nih, ane jg diblokir sementara tp emang jarang dipake (bangett malah 😅) klo lg pengen sama promo aje dipakenye,.

  • 16 Oktober 2022 - (18:21 WIB)
    Permalink

    Aneh banget kan,paylater lain walau ga pernah di pake ga pernah di blokir tuh,kecuali ga bayar. Kebijakan macam mana begitu???

    1
    1
    • 17 Oktober 2022 - (14:34 WIB)
      Permalink

      Emg bgitu pak cara main mereka.
      Ketika konsumen lancar kan mereka ga ada pemasukan tambahan.
      Pemasukan tambahan mereka dr denda & bunga.
      Makanya punya bpk tu mereka blokir aja seenak udel mereka karena ga ada pemasukan lebih.
      Gitu lah kira2 sepertinya.

    • 18 Oktober 2022 - (19:25 WIB)
      Permalink

      kayaknya gopaylater ganti perusahaan yang diajak kerjasama. saya dpt notif penawaran di toped buat aktifkan gopaylater tp perusahaannya berbeda dengan yang diatas

  • 19 Oktober 2022 - (13:03 WIB)
    Permalink

    Barusan kaget + heran karena tiba2 ada notif: paylater kamu bertambah sampe 1 jt, silakan diaktifkan.
    Kenapa kaget + heran? Karena:
    1. limit asli saya di atas 1 jt
    2. tapi memang saya set cuma 200 rb (kan dari dulu2 dipromo-kan: atur sendiri limit mu…)
    3. & saya memang tidak pernah pake, karena malas bayar biaya admin nya
    4. & kenapa saya repot2 set 200 rb? Supaya kalo saya “khilaf” & memakai, biaya admin yang berlaku yang setara dengan limit 200 rb
    5. sehingga kok mendadak gak ada angin gak ada hujan dapat adjustment, turun lagi
    6. lebih tidak respek lagi: kok pake kata “bertambah”, emang sistemnya gak bisa mendeteksi limit asli & limit jadi2an buatan user?

    Ternyata baru dapat pencerahan habis baca SP ini.
    Nampaknya memang lagi bersih2 perusahaan ini. Alasan bisa negatif ataupun positif, yang jelas gak ngaruh ke saya, karena saya tetap aja malas pake (selama biaya admin masih seperti yang berjalan sekarang).

    Hahaha.
    Memang logika bisa macam2.
    Nah, kalau dari sudut pandang saya, mestinya *selama konsumen lancar & tidak memberikan kerugian pada perusahaan (walaupun mungkin tidak memberikan profit pula)* yah biar aja kan disediakan limit kredit yang “cukup.” Siapa tahu mendadak konsumen butuh dana ataupun “khilaf” wkwkwk
    Nah kalau konsumen yang “dormant” (walaupun tidak secara prinsip merugikan/mengurangi profit perusahaan) malah dihilangkan akses ke kredit yang semula dimiliki, yah berarti probabilitas di kemudian hari bakal khilaf/menggunakan kredit tersebut, jadi 0% persen dong?

    Nah apalagi ini penulis yang cukup aktif & lancar aktifitasnya (bayar biaya admin pula, tidak seperti saya…). Walaupun mungkin profit tidak “super besar” (karena tidak pernah kena denda), tapi yah heran saja, kok demi “keserakahan” jadi kayak babi buta malah menutup/menghilangkan “profit kecil” ataupun “kemungkin dapat profit di kemudian hari.”

    Yang jadi pertanyaan saya: emang user/konsumen macam saya ataupun penulis menjadi kerugian kah untuk perusahaan? Mungkin memang tidak kasih profit (ataupun profitnya tidak “super besar”), tapi merugikan kah?

    • 20 Oktober 2022 - (09:53 WIB)
      Permalink

      Makanya aneh banget kan,orang saya bayar lancar ga pernah nunggak sekali juga malah di blokir. Ga jelas banget,kecuali saya bayarnya macet saya terima di blokir. Masa kasih alasan karena sudah lama tidak ada pemakaian,cb liat di foto bulan sept saja baru bayar 1.1 jt sekian. Team yg menganaliasa ini ga jelas banget,tau begitu mending saya ga bayar sekalian sama saja koq di blokir. Sudah begitu SP ini aja ga di tanggapi,laporan pun belum selesai jug sdh di tutup.

  • 26 November 2022 - (16:34 WIB)
    Permalink

    Di cuekin,sudah email dan coba pakai pusat bantuan juga ga di ladenin. Parah gila pelayanan gojek dan findaya terhadap konsumen ny yg sudah lama

    • 26 November 2022 - (22:40 WIB)
      Permalink

      Gojek mah kebal kritik dan saran, yg diandaikan cuma bot IT yg didesain suka-suka tanpa ada riview ulang

 Apa Komentar Anda mengenai Gojek GoPayLater?

Ada 22 komentar sampai saat ini..

Kebijakan yang Sangat Lucu dari Findaya Gojek

oleh anton rusli dibaca dalam: 1 menit
22