Merasa Dijebak oleh Fasilitas Add On Indihome

Awal cerita adalah kecurigaan kami pada tagihan telepon kami karena hampir setiap bulan tagihan kurang lebih sekitar Rp100 ribu/bulan walaupun telepon rumah hampir tidak pernah melakukan panggilan keluar. Tanggal 24 Feb 2020 kami coba konfirmasikan ke Plasa Telkom Kepanjen Kab Malang, alangkah kagetnya saya ternyata selama ini tagihan telepon rumah kami diikutkan fasilitas “add on Indihome” padahal kami sekeluarga merasa tidak pernah mendaftarkan fasilitas tsb.

Lalu kami coba minta informasi secara detail kepada CS Plasa Telkom Kepanjen (Sdr Sya*) fasilitas tsb terdaftar mulai Januari 2016 berarti hampir 4 tahun terdaftar fasilitas yang kami sendiri tidak merasa mendaftar dan tidak tahu keuntungan apa yang kami dapat. Menurut CS fasilitas tsb terdaftar melalui penawaran via hp orang tua saya. Sampai titik ini saya mulai merasa ada yang aneh kenapa penawaran penambahan fasilitas telepon rumah menghubunginya via no hp.

Akhirnya saya minta bukti rekaman penawaran kepada CS dan CS minta waktu beberapa hari dikarenakan sudah 4 tahun.

Tanggal 26 Feb 2020 saya kembali lg ke Plasa Telkom Kepanjen dan langsung bertemu Manager (Ibu Indr*), ybs mengaku kesulitan mencari rekaman tsb dan seolah-olah melimpahkan kesalahan kepada kami (kenapa baru sekarang setelah 4 tahun baru melapor). Wow dalam hati saya ini kenapa mirip “maling teriak maling” seh.

Lalu saya tanyakan andaikan bukti rekaman tsb tidak dapat ditemukan apa konsekuensinya bu? Ibu Indr* jawab “kami akan restitusi 1 tahun terakhir”. Lalu saya tanyakan lagi bagaimana dengan yang tahun 2016, 2017, dan 2018? Kenapa koq seperti ini Telkom? Saya sebagai pelanggan sangat kecewa berat dengan jawaban seperti ini karena kami dirugikan selama 4 tahun dan Telkom bersedia mengganti hanya 1 tahun. Dalam hal ini kami merasa dijebak oleh fasilitas yang gak jelas dan Telkom seolah-olah “Lepas Tangan” tidak mau bertanggung jawab.

Jati Parasu Pujarama
Kab Malang – Jawa Timur

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai Telkom Indihome:
[Total:336    Rata-Rata: 2.2/5]
Tanggapan Telkom atas Surat Sdr. Jati Parasu Pujarama

Kepada Yth Redaksi Surat Pembaca MEDIA KONSUMEN, Menanggapi Surat Pembaca dari Jati Parasu Pujarama, Kab Malang – Jawa Timur, berjudul;...
Baca Selengkapnya

Loading...

29 komentar untuk “Merasa Dijebak oleh Fasilitas Add On Indihome

  • 1 Maret 2020 - (11:17 WIB)
    Permalink

    Fasilitas add on yg dimaksud itu apa pak? Apakah bapak berlangganan paket IndiHome triple play? 🤔

    • 1 Maret 2020 - (12:41 WIB)
      Permalink

      Saya sendiri kurang faham fasilitas “Add On Indihome” tsb tp menurut keterangan CS itu fasilitas telfon rmh dapat melakukan panggilan keluar tertuju no GSM dengan kuota tertentu…kami tidak pernah berlangganan dgn paket indihome tp pada bukti pembayaran ada keterangan “Biaya Indihome”

      Saya sebagai pelanggan sdh memenuhi kewajiban saya setiap bulan tetapi “hak” saya sebagai pelanggan utk mengetahui bukti rekaman suara penawaran fasilitas add on indihome tidak saya dapat

      • 2 Maret 2020 - (06:51 WIB)
        Permalink

        Saya pelanggan telkom area kalimantan kalau di sini seingat saya add on gak ada penawarannya langsung ada pemberitahuan bulan depan akan di kenakan add on 10rb. Jadi kira kira ad on ini bisa di hapus gak ya. Sama satu lagi tagihan internet konten ada terus padahal sudah di matikan fiturnya. Kayaknya klo sama telkom kita harus jeli… Tp ya maklum di luar jawa telkom dan sel.. Gak ada competitor nya.

  • 1 Maret 2020 - (14:21 WIB)
    Permalink

    Wah gawat nih Telkom. Saya sangat menghindar berhubungan dgn Telkom. Management nya amburadul gitu yah.

  • 1 Maret 2020 - (16:20 WIB)
    Permalink

    emang sering brengsek telkom ini kalau kitanya gak teliti mereka bisa dengan seenaknya menambahkan tagihan add-on tanpa persetujuan customer. bulan kemaren saya baru ngeh tagihan saya naik 10rb setiap bulan. ketika ditanya ternyata si cs bilang ada tambahan add-on indinews padahal saya nonton tv nya pun jarang cenderung jarang dipake tapi tiba2 ada add-on aneh2.

    • 1 Maret 2020 - (17:04 WIB)
      Permalink

      Sdr Juni saran saya coba mintakan bukti penawaran “add on”…jika TELKOM tdk bisa buktikan tempuh lha lwt “JALUR HUKUM”

  • 1 Maret 2020 - (16:59 WIB)
    Permalink

    Sangat disayangkan perusahan sebesar TELKOM dengan embel2 “Plat Merah” memiliki back up data pelangan yg buruk…menyampaikan keluhan melalui call center 147 akan percuma toh penyelesaian akan dikembalikan ke Plasa Telkom setempat.

    Saran saya bagi siapapun yg membaca keluhan saya ini yg berhubungan dengan telfon rumah, coba lha sesekali mengecek rincian tagihan telfon rumah anda krn kasus seperti saya sangat banyak (menurut keterangan CS)

  • 1 Maret 2020 - (17:01 WIB)
    Permalink

    😂😂😂 gak kaget sih. Saya sudah 2 kali kena seperti ini. Saya punya warung PPOB dan saya cek semua tagihan pelanggan saya rata-rata ada add on nya semua 😂. Parah banget. Komplain katanya setuju jika berlangganan add on. Lah saya saja gak merasa mendaftar dan gak menggunakan add on nya mau gak mau harus tetep bayar 😂.

      • 1 Maret 2020 - (23:34 WIB)
        Permalink

        Yap. Saya sudah komplain untuk diri saya sendiri dan semua pelanggan warung PPOB saya. Saya gak pernah ke Plasa Telkom karena penangannya sama saja lama-lama antri akhirnya disuruh nunggu juga 😂. Kalo Kejadian kayak gini terulang lagi saya sudah putuskan untuk berhenti berlangganan Telkom untuk keperluan kantor.

    • 1 Maret 2020 - (23:07 WIB)
      Permalink

      Saya juga merasa dirugikan oleh pihak indihome pada bulan 2 kemarin, batas akhir pembayaran tagihan tanggal 20 , lewat dr tanggal 20 konsumen dikenakan denda sebesar 5%, padahal dr tanggal 14 february s/d 21 february indhome sedang mengalami gangguan pembayaran, tp kenapa konsumen dikenakan denda, sedangkan kesalahan pada pihak indihome sendiri..

  • 1 Maret 2020 - (17:46 WIB)
    Permalink

    Saya harap di Media Konsumen ini ada pegawai TELKOM yg bisa mewakili menjawab komplain saya.
    Komplain saya sudah saya tujukan lgs ke Plasa Telkom Kepanjen Kabupaten Malang & Call Center (147) dengan no pengaduan “IN63102938”
    Karna bagi saya jika tidak penyelesaian “Jalur Hukum” adalah opsi terakhir, terima kasih

  • 1 Maret 2020 - (18:17 WIB)
    Permalink

    Wah bukan saya doang dong berarti ya. Saya pikir saya doang yang begini.
    Jadi ceritanya, setahun pertama saya pakai paket gaming triple play. Setiap bulan tagihannya beda beda, mulai dari 410.000 sampe pernah nyentuh angka 500.000 gila. Gak masuk akal bangat. Sampai akhirnya saya telpon 147, tapi ga selesai ga ada solusi karena operator yang melayani saya itu mbak mbak tolol atau atau di setting demikian biar konsumen kayak saya gini ga sabar dan nutup telpon.

    2 bulan kemarin akhirnya saya downgrade paket, tapi herannya di rincian tagihan kok ada biaya add on….padahal ga ada tuh saya pesen pesen add on. Lah wong yang dipake cuma internetnya aja. Dan tagihannya masih ga jelas (berubah ubah terus)

    Ada apa dengan bumn ini?
    Amburadul

    • 1 Maret 2020 - (22:54 WIB)
      Permalink

      Udah biasa telkom kek gt. Gw aja kmrn mau putus langganan indihome dr bulan november gak bisa. Pdhl gw mau pindah rumah.
      Tagihan november ud saya bayar di desember, tp pas mau putus, modem suruh saya yg copotin segala macem, belum lagi diminta deposit 163k yg gak dijelasin buat apa. Katanya sih krn saya udah pake dua hari sebelum bilang mau putus.

      Logikanya, yg pasang dulu mereka(pihak telkom) ntar gw yg nyabutin sendiri, trs kalo mereka bilang ada yg rusak, bisa disuruh bayar denda pula kita. Lagian mereka yg butuh.
      Akhirnya gw anggurin. Gw juga ud pindah rumah.

    • 1 Maret 2020 - (23:35 WIB)
      Permalink

      Cek tagihan pakai aplikasi my indihome disana tertera tagihan yang harus dibayar apa saja. Saya tau kalo saya di kerjai pake add on ya via aplikasi. 😁

    • 2 Maret 2020 - (01:52 WIB)
      Permalink

      Oh ternyata bukan saya aja, yg kena jebakan add on, jawaban cs sama seolah kita yg salah…apalagi tanpa pemberitahuan Chanel Bein sport tiba2 jadi berbayar .. gimn tuh Telkom??

  • 1 Maret 2020 - (21:57 WIB)
    Permalink

    Sejauh pengetahuan saya, biasanya penawaran add on atau penawaran lainnya memang lewat telpon. Tinggal yg bersangkutan bilang iya atau tdk. Mungkin bisa ditanyakan ke ibu bpk selaku no. Hp yg ditelp. Apa pernah menambahkan fasilitas add on. Lalu segera lapor cs lagi. Hati” saja klo dpt telpon penawaran jgn lgsg diiyain aja. Kira” knp bapak baru 2020 melapornya pak hehe?! klo saya tagihan naik sebulan saya sudah lapor ke kantornya… tp emg disayangkan klo bukti rekaman tdk ada. Apa masih mgkin diusahakan bukti rekamannya ditemukan ya…

  • 1 Maret 2020 - (22:36 WIB)
    Permalink

    Saya juga pernah kena jebakan kena add on dan dibebankan biaya telepon yang katanya gratis dari paket. Dan ternyata urusnya ribet, cs lambat follow up, customer yg hrs telepon mengeluarkan pulsa sendiri krn kesalahan telkom dan tidak mendapat jawaban pasti. Yang follow up hanya bagian telkom yang menagih karena tidak dibayarkan tagihan terakhir yg tidak sesuai pemakaian saya. Kapok sama telkom perusahaan besar tapi serba tidak jelas.

  • 2 Maret 2020 - (00:05 WIB)
    Permalink

    Indihom buat saya sendiri udah kapok. Karena kayak jebakan batmen. Thun 2017 udah ber henti kok tiba” thun 2019 bulan 8 ada tagihan sebesar 2 jta. Apa gak gila tu telkom. Klu gak bayar akan di limpahkan ke pengadila.
    Memang brengsek tu indihome.

    • 2 Maret 2020 - (07:22 WIB)
      Permalink

      Sdr Gaiety…saya fikir pertanyaan yg “knp baru 2020” adalah pertanyaan membela diri…apakah dengan mengeluarkan pertanyaan tsb secara otomatis mengugurkan semua keluhan ato komplain & se olah2 kesalahan seluruhnya ada pada pelanggan

      Perihal penawaran via hp…kalo utk di segmen perbankan saya fikir itu lazim dilakukan & itupun perbankan memiliki & menyimpan rekaman suara penawaran jadi kalo suatu saat bermasalah rekaman tsb dpt menjadi bukti, tetapi menurut saya TELKOM bkn bagian dari segmen perbankan…kalo pun penawaran fasilitas add on telfon rumah sebaiknya penawaran dilakukan melalui tlf rumah bkn melalui no hp & no hp yg ditunjukan kepada saya bukan no yg saya kenal

      • 2 Maret 2020 - (23:28 WIB)
        Permalink

        Coba dipastikan lagi pak ke pihak telkom, apakah benar rekaman 4 tahun lalu benar” gak bisa diakses atau tdk. Saya rasa perusahaan sebesar telkom gk mungkin rekaman otentik sepenting itu hilang. Klo menurut saya kuncinya itu ada direkaman, klo rekaman blm ketemu sya sbg org awam jg gak bisa menyalahkan pihak mana yg benar. Saya dukung bpk jika mau diambil ke ranah hukum jika memang bpk tdk merasa mengiyakan dn pihak telkom tdk sanggup memberikan rekaman. Atau mungkin dicek lagi ke ibu bpk selaku no. Telp yg dihubungi mungkin pernah mengiyakan atau lupa. Saya punya kerabat yg kerja di telkom, katanya ga mgkin ditmbakan klo bukti otentik rekaman tdk diiyakan. Mohon maaf pak saya cm memberikan saran saja, sbgi sesam pengguna telkom yg bijak. Banyk sekali ksus sperti ini aplgi di perushan dibidang pelayanan. Bnyk jg malah dituntut balik pihk perusahan krn pencemaran nma baik dn kurangnya bukti dan terburu” dibawa ke media massa. Semangat pak, saya kawal trs kasus bpk smg segera menemukan kejelasan. Amien

  • 2 Maret 2020 - (09:10 WIB)
    Permalink

    Saya juga pernah kena sama indihome. Naikkan harga seenak udel nya. Emang sampah. Saya tunggu kalo ada provider lain masuk. Saya putuskan sesegera mungkin

  • 2 Maret 2020 - (11:01 WIB)
    Permalink

    Memang yg paling banyak kasus add on pak. Saya sendiri mengirimkan email ke atasan yg bersangkutan karena melakukan ilegal order tapi tidak ada respon. Padahal jejak digitalnya ada dan ini pencurian loh. Menyayangkan saja oknum seperti itu ada dan banyak tapi ketika ada yg melaporkan seolah tutup mata, telinga. Penasaran pencurian seperti ini ada pidananya tidak karena konsumen di rugikan.

    • 2 Maret 2020 - (15:59 WIB)
      Permalink

      Seharusnya indiehome sudah ditindak oleh pemerintah paling tidak bagian perlindungan konsumen.
      Saya sudah minta copot, tapi tidak kelanjutan, saya menolak membayar karna saya merasa ditipu.
      Padahal sales nya sampe mohon2 tiap hari kerumah dan nelpon2 terus.

      Perjanjian awal 270rb baru 3 bulan naik jadi 345rb pas di tanya via telpon ke CS katanya beban biaya AddOn saya gak merasa pasang atau meminta di pasangkan AddOn.

      Lagian media massa mainstream belum ada yang bikin viral ni ke jadian meskipun sudah makan korban banyak.

      Modusnya sama, pasang AddOn biaya naik pelanggan ogah bayar karna gak merasa pasang, di persulit pencabutan layanan trus bakal di denda atau ke pengadilan.

      Ayo dong viralkan!

      • 3 Maret 2020 - (05:43 WIB)
        Permalink

        Wah sama pak.. tagihan ku yg dri 200an tiba2 jd 300.. awalnya fine aj tp tiba2 naik jd 355 bahkan sampe mau 400 .. padaal dirumah Jrng nonton tv + nelpon keluar .. pas di telpon ktnya ada biaya add-on namanya indospot.. saya g merasa mesen dan keluarga saya jg.. trus pas minta dimatiin mereka malah nannya balik .. itu lewat via telpon ato dri via saya sndiri yg mesen di tv.. klo via telpon mereka yg matiin tp klo via tv kitanya yg matiin, mw minta tolong matiin aj dipersulit ya mana tau wong g pernah otak Atik tv, alesannya bisaan anjir.. abis itu ngakunya udh dimatiin add on nya tp besoknya Msih ada lg tmbhn biayanya trnyata… Fix maling ini namanya!! males bgt nelponnya Lg jg rsnya mau ane bom itu prusahaan..

        Dikira cmn ane doank yg ngerasain trnyata smw nya kena maling !!😠

  • 2 Maret 2020 - (13:56 WIB)
    Permalink

    Saya juga merasa dirugikan add on dari indihome silahkan mungkin disini ada menejer yang baca ini nomor laporan saya IN63477512 dan IN63477848

  • 3 Maret 2020 - (11:37 WIB)
    Permalink

    Saya awal pasang indihome, internet tv dan telepon, bulan pertama sampai dg bulan ke 6 stabil di 360.000/bulan, di infokannya kan 330.000/bulan karena saya pikir promo, dan kembali ke 360.000/bulan sudah normal kembali.. eh belakangan ini 397.000-an, haduh.. Lama lama bisa smpe 500.000-an/bulan ini

 Apa Komentar Anda mengenai Telkom Indihome?

Ada 29 komentar sampai saat ini..

Merasa Dijebak oleh Fasilitas Add On Indihome

oleh Rama dibaca dalam: 1 min
29