Apakah Seperti Ini Cara Kerja Home Credit Indonesia?

Apakah ini sistem kerja Home Credit Indonesia mencari untung dengan berbagai alasan? Saya sudah berulang kali mengirimkan kwitansi dari bulan pertama mengajukan hingga bulan ketiga pengajuan namun tidak di-acc. Di saat bulan ketiga tagihan saya 2 kali lipat.

Awalnya saya punya niat ingin membayar namun tagihan saya 2 kali lipat akhirnya saya urungkan niat saya untuk membayar di cicilan ke-3 karena di saat musim seperti ini saya tidak ada uang sedangkan saya tidak lagi berjualan di SD sejak 23 Maret lalu dan sekarang hanya mengandalkan gaji suami.

Pihak Home Credit menagih dan menagih terus sampai pada akhirnya menelpon adik saya, akan mengirim orang lapangan besok untuk menagih hutang ke rumah saya.

Untuk pihak Home Credit indonesia. Apakah ini cara kerja kalian yang bisanya mencekik nasabah dan katanya fintech legal yang diawasi OJK namun cara kerjanya melebihi fintech ilegal.

Saya hanya mampu membayar pokoknya saja itupun tanggal 10 April karena menunggu suami terima gaji. Tolong untuk pihak Home Credit Indonesia jangan telpon terus ataupun menghubungi kontak darurat.

Rahmawati
Palembang, Sumatera Selatan

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai Home Credit Indonesia:
[Total:204    Rata-Rata: 1.7/5]

Surat pembaca ini belum mendapatkan tanggapan dari pelaku usaha terkait. Jika Anda adalah pelaku usaha yang terkait dengan pertanyaan/permohonan/keluhan di atas, silakan berikan tanggapan resmi melalui tautan di bawah ini:

Kirimkan Tanggapan
Loading...

34 komentar untuk “Apakah Seperti Ini Cara Kerja Home Credit Indonesia?

    • 26 April 2020 - (20:33 WIB)
      Permalink

      Tidak manusiawi tuk kondisi sekarang . Yang ada org sakit bukan sehat tapi sakit lemah Imun makin banyak yg sakit corona karena kondisi yg TDK sehat malah di tekan .Harusnya jg ikut mentaati.menjaga kesehatan .#sadis

      • 26 April 2020 - (21:25 WIB)
        Permalink

        Iya bener banget tw. Disaat kebutuhan meroket tajam. Hci nyari uang semaunya.

      • 27 April 2020 - (12:39 WIB)
        Permalink

        betul pak/ibu saya pinjam di dompet pjm cuman 2800 bayar 3500 karna saya di rumahkan oleh kantor, gajian di undur dan di potong hampir 50% saya telat bayar sekitar 10 hari tau2 saya harus membayar sebesar 5jt, bahkan kontak saya di sebar dengan mengatakan saya penipu, mereka mengatai saya tidak mampu bayar dan segala macam, bahkan orang tua saya di tlpn dan di bentak2 oleh pihak dompet pjm,

        mohon bantu ada yang bisa bantu laporkan kejadian saya agar tidak kejadian oleh yang lain. karna setelah data di sebar semua di tlpn di mintai tanggung jawab dengan nada bentak2.

        • 28 April 2020 - (08:02 WIB)
          Permalink

          Kl kasus gni bisa gak mnta tlng ojk mksd ny dtng lngsng gtu krn ini nma ny dh gak ada kemanusiaan ny bkn ny malah ngasih pokok malah jd bengkak, pemerintah hrs trun tangan dgn fintech2 kyk gini krn kasian rakyat jd korban manusia2 penghisap darah kyk mereka.

          • 28 April 2020 - (19:05 WIB)
            Permalink

            saya sudah lapor ojk 3 hari yang lalu tp blm ada tanggapan sama sekali.

    • 26 April 2020 - (21:26 WIB)
      Permalink

      Home credit emang bermasalah. Jd mikir2 dlu yang belum kecebur dalam kolam hci.

      • 27 April 2020 - (19:25 WIB)
        Permalink

        betul, HCI gercep banget ketika kondisi orang2 sedang kesulitan ekonomi seperti ini
        saya aja udah tlat bayar setiap ada tlp dari DC HCI selalu saya tegaskan bahwa saya belum bisa bayar cicilan karna dampak dari musibah corona tetapu sepertinya HCI tutup mata dan telinga ketika melihat nasabahnya sedang kesulitan
        boro2 buat bayar utang, buat makan sehari2 aja susah ngandelin ngojek online

      • 28 April 2020 - (08:05 WIB)
        Permalink

        Pokok ny HCI org2 d dlm ny sadis smua kl tlp gak inget wkt wlwpun udh d angkt nnt ada lg tlp dr no lain & mahluk ny yg tlp lain jg,, udh d komplen ttp aja bgtu pokok ny ati2 deh yg blm prnh kl bisa jgn smpe kredit brang d HCI,, sereem ny lbh serem dr pd ngliat setan., jd apa y kl lbh serem dr pd setan

    • 27 April 2020 - (21:45 WIB)
      Permalink

      Kl saran saya jgn deh,, sblm terlanjur kyk saya & yg lain ny,,HOME CREDIT lebih menakutkan dr lintah darat tepat ny perusahaan ini bkn manusia smua krn kl manusia msh bisa ada rasa kemanusiaan nya tp dsni tdk ada,, sblm terlanjur lbh baik urungkan aja,, lbh baik uang ny d tabung nnt kl udh ada uang lbh baik beli barang secara cash aja.

      • 28 April 2020 - (03:56 WIB)
        Permalink

        Iya.. bener sekali, saya juga Uda telat bayar dri bulan Maret, dan sudah ngasi tau Krn keuangan kami bermasalah, tapi ttp GK mau tau dan fahamin… Yg ada tiap tiap hari di tagih trus, gara2 itu saya jdi males bayar, Krn GK ada rasa kemanusiaan nya sama sekali sama nasabahnya.. selama ini saya ambil kreditan selalu ttp waktu bayarnya.. Bru x ini aja telat byr Krn memang kondisi betul2 trun dan pemasukan GK ada, suami di liburkan, dan sampai saat ini saya di teror trus mulai pagi sampai malam sama orang HCI… Pdahal saya sudah kasi tau, jika maksa trus mending barang yg sudah saya kredit di ambil aja kembali…

  • 26 April 2020 - (20:39 WIB)
    Permalink

    Saya juga korban kayak bgtu.
    Cicilan terakhir saya tnggal 7 April.
    Dengan jumlah 800rbu.
    Tapi gara2 kwitansi saya kirim gk d tanggapin,akhirnya jadi 1.6juta.
    Saya juga d telepon trus tagihnya gak sopan terus d ancam ancam juga.
    Saya haramkan @homecredit Indonesia.
    Gw sumpahin

    • 26 April 2020 - (21:24 WIB)
      Permalink

      Aq nggak mau lagi pke hci. Bukannya bantu justru nyiksa orang. Ditelponin pagi siang malem. Smpe2 istirahat nggak bisa

      • 27 April 2020 - (12:05 WIB)
        Permalink

        Emang gak punya hati home credit Indonesia..
        Coba posisi dibalik yang nagih itu ada di posisi jadi nasabah dengan dengan keadaan seperti ini gimana rasanya??
        Pasti mereka kena azab..

  • 26 April 2020 - (21:02 WIB)
    Permalink

    Rata2 pnyakit home cridit bgtu…jebakan nya di kwintansi…klo kita udh bner g ush tkut lwan ja…shrusnya di pndemi ini mreka eluarin relaksasi bkan mlah ancem2 nasabah…ngotot sruh byar orng lgi susah bgini tarik ja yg nagih klo rese ke polsek stempat klo ga lporin ormas mnta bntuan…mau di ancem ke hukum tntangin ja siapa yg urusin utang piutang lgi bgini bwt mkirin kena corona ja udh pda pusing…..udah bnyak nasabah yg ajuin relaksasi blum 1 pun yg sya dger brhasil…..giliran da pendemi gini call center nya tutup g bisa di hubungin tpi giliran neror orng dri pgi smpe mlem…aneh bin ajaib!!!!!

    • 26 April 2020 - (21:23 WIB)
      Permalink

      Bener banget tw smpe2 nelponin adk ipar aq. Selama ini km minjem nggak pernh cerita cerita eh nggak tau nya gara gara hci kebongkar. Dasar hci malu maluin orang aq nggak kan bayar semuanya. Hanya pokoknya yg mau aq bayar. Dikiranya cetak uang bisa tekan seenaknya.

    • 27 April 2020 - (19:38 WIB)
      Permalink

      Saya juga kena dampak oleh hci ini..tiap pagi siang sampai malam di telpon terus…saya sudah kirim email ke hci tapi tanggapan harus bayar .
      Apakah tidak ada keringanan buat konsumen ..paksa terus menerus makan saja susah untuk saat ini

      • 4 Mei 2020 - (04:38 WIB)
        Permalink

        Iya kak. Ngilang hanya seminggu udah tw tlpn2 lagi. Dia nelpon nggak ada suara akhrnya aq matiin eh ternyata aq telpon balik ada nada otomatis selamat datang di home credit indonesia. Mereka hanya nanggapi suruh kirim kwitansi ulang. Sempat saya ngomong sma penagih tolong jangan telpon terus ataupun ngancam. Eh langsung di matiin

    • 28 April 2020 - (08:09 WIB)
      Permalink

      Iya bner mndng gak ush d byr sklian krn mereka aja dh bkin sakit kita lbh dr pd skt corona,, bkin stress kl k dokter jg biaya mahal. Jd mndng gak ush d byr biarin aja kesel sklian jd impas.

      • 4 Mei 2020 - (04:40 WIB)
        Permalink

        Rencananya gitu kak. Saya bilang ke email seharusnya utang lunas dengan malu yang kalian buat. Nggak sebanding dengan malu. Negara kita negara hukum.

  • 26 April 2020 - (22:06 WIB)
    Permalink

    Intinya di sini bkan nasabah g mau byar…tpi keadaan bgini nsabah mkirin perut sma kluarga…pnya duit 200 rbu…bwt ckup sblan klo mksain bwt byar angsuran bisa g pda mkan…hci msuk kategori pmbiayaan non bank bkan fintech…shrus nya mreka da relaksasinya klo fintech agk susah krna p2p mreka uang nya dri yg invest ke platform…

    • 27 April 2020 - (07:22 WIB)
      Permalink

      Ini kredit barang terakhir Saya d Homekredit. Saya tdk akan kredit lg d Homekredit. Perusahaan tidak beretika. Keadaan seperti ini tdk ad toleransinya… Tidak mengerti kondisi nasabah. Saya hanya minta penundaan cicilan,bukan keringanan.

    • 4 Mei 2020 - (04:41 WIB)
      Permalink

      Iya bener banget daripada aq bayar hci 1.2 jt. Mending uangnya untuk makan sebulan. Pengeluaran juga udah double

  • 27 April 2020 - (06:58 WIB)
    Permalink

    HCI mana jawaban kalian ya,? masak kita yang kena dampak covid-19 kayak gini harus kena penyakit dulu baru bisa di tangguhkan apa itu yang d namakan perusahaan yan membantu nasabah? kantor tutup aja sok sok an cari untung aja.!!!

  • 27 April 2020 - (07:56 WIB)
    Permalink

    Percuma,,,,,,
    OJK dan AFPI gk bisa berbuat banyak terhadap Fintech.
    Untuk saya pribadi KAPOK DAN GAK AKAN LAGI PAKAI YANG NAMANYA FINTECH.
    Mending pakai Bank Konvensional,ribet di awal tp setidak’y mereka masih manusiawi.

  • 27 April 2020 - (10:56 WIB)
    Permalink

    Home Credit punya Yahudi,
    Ngk punya hati,ngk lihat keadaan di lapangan!PHK sudah mulai di awal bulan, tidak ada pemasukan untuk bayar tapi di suruh bayar!Dasar Yahudi Home credit,
    Mudah2an Semua yang punya Saham di Home Credit Terjakit Virus Corona.

  • 27 April 2020 - (11:53 WIB)
    Permalink

    Anda tagih saya gak akan bayar
    Anda datang saya kasih hadiah unit
    Anda telpon pulsa anda habis
    Anda kena covid19 saya selamat

  • 27 April 2020 - (11:58 WIB)
    Permalink

    Sangat jelek Home Kredit ini tidak manusiawi
    Kayak penjajah maunya untung aja tidak perduli rekan menderita
    Mulai saat ini saya bertekad tidak akan bayar cicilan kalau mau ambil unit silahkan saja kalau mau panggil preman silahkan ke sini
    Sudah kapok sampai kapanpun sampai anak cucu sama Home kredit ini

  • 27 April 2020 - (13:52 WIB)
    Permalink

    Saya udah 3x di datangin DC nya HCI ke rumah,…
    😁
    DC : selamat siang pak saya sudah 3x visit ke rumah bapak,tapi bapak tidak ada ada?
    Saya : ohh Iyah saya baru pulang dari Cina pak,silahkan masuk
    DC : ohh gtu ya pak baik pak,nanti kapan2 saya mampir kembali. Ya pak.
    Terimakasih
    Saya :ko buru2 pak,gak mampir dulu..
    DC.: langsung tancap gas

    😁😁

  • 28 April 2020 - (00:18 WIB)
    Permalink

    Jangan lagi lagi pinjam dihci deh.cara penagihannya menekan.harusnya HCI ini dilaporkan kepolisi menekan Orang Yg terdampak covid 19.hci Sdh sangat meresahkan

  • 28 April 2020 - (10:59 WIB)
    Permalink

    Wooow makin parah aja pinjol di saat seperti ini cara nagih mu….dimana orang ojk………jgn cuma baca dan liat ..tindak lanjuti …kmu tegas .rakyat kecil tidak ada lagi kenal pinjol …gk ada lagi ..di kejar kejar DC…di saat covid 19 seperti ini.

  • 28 April 2020 - (11:17 WIB)
    Permalink

    Dah tlp kantor OJK aja …klo belum ada respon nya datang langsung ..klo ada DC yg datang rekam …klo ada yg tlp dri pinjol rekam suaranya…kash tau ojk …dan polisi biar gk ada lagi itu pinjol pinjol ..yg gk punya manusiawi …kalo mash di ksh izin perusahan pinjol …jgnan sampai generasi anak cucu …saudara kerabat ..tetangga pinjam ke pinjol …..

  • 4 Mei 2020 - (04:28 WIB)
    Permalink

    Sy nasabah hci dg 2 kontrak. 1 tagihan sy bayar meski lambat dg denda 50rb. 1 taguhan krn jumlah 1.594.100 sy terlambat. Krn jasa tranpostasi sy mati total di batam tidak ada wisatawan. Selama ini sy lancar bayar. Sdh di jelaskan kondisi keuangan dn sdh dapat no tiket eskalasi via email. Tetap dc yg wa mau dtg ke rmh dg alsan dia field agent. Apa bedanya sama2 dc. Parahnya lg minta bayar 750rb aja untuk tagihan april yg tertunda dn maksa bayar ke dia d rmh. Sy bilang kalo ada uang nya sy bayar di indomaret atau sy ke kantor. Anehnya besoknya di tlp spam dr hci pusat yg biasa nelpon pagi2 sampai sore kalo minta bayar 1.594.100. Lalu sy tanya mana yg benar kenapa yg cabang minta 750rb yg pusat minta 1.594.100. Dia kaget kenapa cabang minta cuma 750rb. Hci tolong jgn permainkan data nasabah di saat covid gini. Sy bisa laporkan atas pemerasan, dan penyebaran data kepada dc yg tdk jelas. Sy tdk akan bayar lewat dc atau field agent, sy tetap bayar lewat indomaret ikut aplikasi. Maksa ke rmh ambil uang bawa virus, terus kalo nasabah tertular jd OTG gara2 dc kalian, minta surat positive sakit. Utang di bayarin asuransi kalian untungkan.

 Apa Komentar Anda mengenai Home Credit Indonesia?

Ada 34 komentar sampai saat ini..

Apakah Seperti Ini Cara Kerja Home Credit Indonesia?

oleh Rahma Ama dibaca dalam: 1 min
34