Surat Terbuka Mitra Ojek Daring di Masa PSBB

Profesi saya mitra ojek daring-R2 (Gojek). Kondisi sudah sulit janganlah dibuat lebih sulit ditengah pandemi.

PSBB itu Pembatasan bukan Pelarangan namun penetrasinya sampai di tingkat terendah jangan salah kaprah implementasinya. Hampir di setiap pemukiman menjamur palang portal semenjak 15 April 2020 (khususnya Kotamadya Bogor) Termasuk di lingkungan di mana saya tinggal (rumah kontrak 1 jutaan per bulan).

Profesi sebagai mitra Gojek adalah satu-satunya sumber nafkah saya bagi istri & 2 orang anak. Sudah order ojek daring sangat sulit (apapun jenis layanannya), plus sulit pula saya untuk keluar masuk area pemukiman guna mencari nafkah. Belum lagi tatapan curiga di setiap portal seakan-akan, profesi driver daring adalah “virus rider”. Padahal protokol kesehatan dari aplikator sebelum, sepanjang hingga selesai bertugas amat saya patuhi. Di masa saya sedang “online” pun (saat pandemi khususnya), saya tidak pernah berkerumun maupun bersyarikat.

Sekarang jangankan berencana menabung guna membayar uang kontrakan, bea makan keluarga per hari pun sangat sukar saya dapat. Saya mohon PT. Gojek Indonesia tidak memberikan sanksi apapun terhadap akun saya sebagai mitra Anda dikarenakan seringnya saya offline. Terima kasih.

Stay at home, stay well.. until death do us a part. 

Semoga ALLOH SWT mengampuni dosa saya & keluarga saya.

Slamet Budiman
Kotamadya Bogor Selatan, Jabar

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian Anda!
[Total:289    Rata-Rata: 4.3/5]

Surat pembaca ini belum mendapatkan tanggapan dari pelaku usaha terkait. Jika Anda adalah pelaku usaha yang terkait dengan pertanyaan/permohonan/keluhan di atas, silakan berikan tanggapan resmi melalui tautan di bawah ini:

Kirimkan Tanggapan
Loading...

19 komentar untuk “Surat Terbuka Mitra Ojek Daring di Masa PSBB

  • 28 April 2020 - (23:27 WIB)
    Permalink

    Sama bang..saya go clean juga sepi orderan.custamer saya aja pda gk ada yg manggil saya.krn barang²mereka takut kena virus dari saya..pdhl saya tau kebersihan..krn go clean kan ahlinya bersih².tp smnjak ada korona.mau bayar cicilan gk bisa krn gk ada orderan.buat makan aja susah.untung saya gk di usir sama yg punya kntrkan krn telat bayar.saya gk tau.klo pihak leasing BAF narik motor saya krn tlat bayar.nunggu BLT jg gk turun turun uangnya..apa BLT turun nya nnti klo rakyat udh pada busung lapar

    • 29 April 2020 - (01:18 WIB)
      Permalink

      Utk BAF sebenernya termasuk yg memberikan relaksasi kredit menurut OJK.. coba ajukan dl ke BAF nya, Mbak.
      Kl sampai ada debt kolektor mau tarik motor, jangan kasih atau bawa saja ke kantor polisi terdekat atau triakin. Krn TDK boleh lakukan penarikan dijalan

    • 30 April 2020 - (04:23 WIB)
      Permalink

      😁 ngeluh doank, emang cuman you yg susah.
      Kya ga bs bersyukur msh diberi Kesehatan oleh NYA.
      Lebay…sampe bawa2 busung lapar…
      Banci ah.
      Gw & bny org jg susah, tp lebay2 amat, aplg kipas2 kompor

      • 30 April 2020 - (12:20 WIB)
        Permalink

        Mas Herman yg terhormat.
        Emang mas sama mengalami seperti mereka. Semua juga terdampak corona namun berbeda beda tahapan kebutuhan. Klu mas memng terdampak juga namun beda dengan mereka..
        Maaf mas saya lancang.
        Wassalam

  • 29 April 2020 - (01:15 WIB)
    Permalink

    Padahal Ojek Online sebagai Garda Terdepan jg dlm situasi seperti sekrg dimana konsumen sulit untuk keluar. Ojol jika merasa sakit jg TDK akan beraktifitas, Krn mau masuk resto, gedung atau tujuan akan selalu dicek suhu badan..
    Harusnya berikan akses Krn mengantarkan pesanan yg dipesan dr warganya, jangan terlalu banyak portal yg berimbas rugi waktu, rugi bensin krn harus putar cari jalan.

  • 29 April 2020 - (02:30 WIB)
    Permalink

    Sama , sy jg driver online di bogor, udah satu bulan, sy ga di kasi order, .. Udh gitu di phk jg ,
    Mudah mudahan wabah ini cepat segera berlalu.. Amin..

  • 29 April 2020 - (05:01 WIB)
    Permalink

    Sama boss sekarang susah dapat order sdh 10 hari orderan ga masuk .buat bayar cicilan motor susah dapat.aku minjanm lewat bank BRI .aku ga kluyuran cari order .saya nunggu order dari rumah.kan lagi PSBB .semoga pt.GOJEK memberi order yg merata.salam satu aspal

    • 30 April 2020 - (04:17 WIB)
      Permalink

      Mas…., jng bny mengeluh.
      Sy jg susah & bkn cuman anda n sy, sedunia jg susah.
      Sapa sih yg mau musibah pandemi ini terjd?, ga ada, mas.
      Syukuri dl anda n keluarga msh diberi sehat oleh NYA. Hdp hrs lihat ke atas, u memotivasi diri, tp kadang kita hrs liat ke bawah, agar kita bs memaknai rasa syukur.

      • 30 April 2020 - (05:54 WIB)
        Permalink

        Banyak yg merasa berat d tengah pandemi sekarang…..dmn para oknum yg tdk bertanggung jawab mengambil hak yg seharusnya utk orang lain bagi kepentingan pribadi mereka sendiri….kt tdk bs sepenuhnya menyalahkan pemerintah krn ini adalah proses dmn kt terseleksi utk mampu melewati ujian dr Tuhan…yg penting kt bs bertahan hidup tnpa mengandalkan distribusi pemerintah dan ttp diberi kesehatan utk aktivitas sehari2nya krn setelah melewati masa ini maka cara pandang kita terhadap sekitarnya akan terbentuk dan berubh secara drastis setelah apa yg kita hadapi sebelumnya

  • 29 April 2020 - (07:16 WIB)
    Permalink

    sy juga gak tau caranya bagaimana bisa kasih makan anak istri.. saya juga udah lama gak dapat orderan ojol.. hampir 20 puluh hari. alih2 utk bayar motor.. utk makan saja sangat sulit… apalagi saya punya anak 5 tahun yg butuh susu setiap harinya.. persediaan makan saja udah menipis… ya Allah tolonglah hambamu yg lemah ini..

  • 29 April 2020 - (22:23 WIB)
    Permalink

    Mudah mudahan ada jalan terbaik.dimudahkan jalannya .ane jg seorang ojol.dibogor.semenjak psbb tidak ada orderan tetapi setelah memasuki bulan ramadhan mulai ada orderan.coba aplikasi diapdate bang jd 4.19.1 mudah mudahan ada order masuk walau tdk banyak.mengharapkan kepedulian pemerintah.tdk akan terwujud.ini sudah memasuki akhir april bantuan pun tak dtng.seperti kata bpk gubernur jabar.tdk akan ada warga jabar kelaparan.tp semua sama janji janji aja.tdk ada kongkretnya.daftar prakerja pun tdk lolos.jd jgn banyak berharap pd negara ini.tp berdoa aja smoga ada jln terbaik.aplag suara rakyat kecil macam kita mungkin tak berarti.karna pembagian bansos berdasarkan dtks bkn data terbaru yg dikumpulkan pak rt.makanya lurah subang itu jg protes kepada bpk presiden dan gubenur.nyatanya bantuan tdk semua mendapatkannya.banyak sabar aja bang insyaallah ada jalan.wasalamualaikum

 Apa Komentar Anda?

Ada 19 komentar sampai saat ini..

Surat Terbuka Mitra Ojek Daring di Masa PSBB

oleh slamet budiman dibaca dalam: 1 min
19