Teror Home Credit Salah Alamat

Kepada Pimpinan Home Credit di Mataram, dan juga seluruh petinggi Home Credit di manapun berada.

Perkenalkan nama saya Erni, saya bukan nasabah pemakai jasa kredit apapun di Home Credit, melainkan saya adalah korban teror dari Home Credit yang ada di Cabang Mataram.

Singkatnya, beberapa waktu yang lalu saya menerima telepon dari Home Credit Indonesia yang menanyakan apakah saya kenal dengan seorang nasabahnya dengan inisial EW. Saya mengatakan dengan jujur saya kenal, itu adik saya. Kemudian mereka menjelaskan bahwa adik saya memiliki tunggakan kredit handphone yang sudah tidak dibayar untuk waktu 1 bulan lebih dan memberikan nomor handphone saya kepada HCI dalam form pengajuannya.

Dalam percakapan telepon itu saya sampaikan dengan tegas, saya memang saudaranya, tapi saya tidak tahu menahu mengenai hutangnya. Pihak HCI menyampaikan bahwa saya adalah saudaranya dan yang berhutang adik saya, kenapa ibu tidak bantu lunasi atau bayarkan dulu? Saya sangat emosi, saya katakan bahwa yang berhutang siapa yang harus bayar siapa? Saya tutup telponnya saat itu.

Kedua kalinya mereka menelpon saya dan masih dengan kalimat yang sama, dengan tegas saya sampaikan “Mbak silahkan datang ke rumahnya, alamatnya sudah jelas, cari langsung orangnya, jangan ganggu saya!”. Saya tutup telponnya dengan pikiran mereka paham.

Namun hari berikutnya dan setiap hari hampir 10 kali sehari nomor asing yang berasal dari Home Credit menelpon dan menanyakan apakah saya tidak bisa bayar dulu, dan seterusnya. Mereka meneror saya yang tidak tahu apa-apa mengenai akad kredit orang yang berhutang kepada mereka.

Baik, kali ini untuk kalian para pejabat di HOME CREDIT INDONESIA TERUTAMA DI MATARAM, melalui surat ini saya tegaskan beberapa hal:

  1. Secara hukum, ketika seseorang dipandang mampu atau cakap untuk melakukan akad atau transaksi maka dia pun dipandang cakap untuk mempertanggung jawabkan perbuatannya tersebut secara pribadi
  2. Status saya sebagai orang yang nomor hpnya digunakan tanpa izin pada saat pengajuan kredit, adalah tidak ada kaitannya sama sekali dengan perbuatan hukum yang dilakukan oleh adik saya ini; Tidak ada legalitas hitam di atas putih bahwa saya menjamin selama cicilan kredit;
  3. Apabila pihak Home Credit Indonesia di Mataram masih juga meneror saya dengan terus menghubungi nomor saya, maka saya tidak akan segan-segan membawa masalah ini ke meja hijau!! Karena kalian melakukan terror kepada pihak yang justru dirugikan dan tidak tahu menahu mengenai akad kredit kalian!
  4. Untuk HCI, tolong jangan terlalu GO***K memberikan kredit tanpa turun lapangan / verifikasi lapangan, sehingga ketika terjadi kredit macet, kalian meneror semua orang dengan cara-cara yang sangat mengganggu hanya untuk mendapatkan setoran.

INGAT, saya bisa melaporkan Anda karena mengganggu saya dengan perbuatan yang tidak menyenangkan! Jadi terhitung sejak surat pembaca ini saya kirim, jika saya menerima satu panggilan lagi dari HCI, maka saya akan melaporkan hal ini kepada pihak yang berwenang untuk dilanjutkan ke pengadilan.

Terima kasih!

Erniwati
Senggigi, Lombok Barat
Nusa Tenggara Barat

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai Home Credit Indonesia:
[Total:94    Rata-Rata: 2.6/5]
Tanggapan Home Credit atas Surat Ibu Erniwati

Yth. Redaksi Surat Pembaca MediaKonsumen.com, Sehubungan dengan keluhan dari Ibu Erniwati di MediaKonsumen.com pada 24 Juni 2020 di kolom Surat...
Baca Selengkapnya

13 komentar untuk “Teror Home Credit Salah Alamat

  • 24 Juni 2020 - (08:11 WIB)
    Permalink

    Awal bulan kemaren saya pun kena mba sama HCI bedanya yg cantumin nama itu temen saya. Saya langsung kontak beliau dan karna kesal saya bilang aja gak kenal. Mereka emang gitu mba setiap penagihan bukan tlpn langsung ke yg punya cicilan malah telponnya kontak darurat. Semoga masalahnya cepat selesai ya mba.

    • 2 Agustus 2020 - (21:47 WIB)
      Permalink

      Jelas memang SDM dan kualitas Home Credit masih jauh dari kata LAYAK. Saya yang belum jatuh tempo saja sudah di tel 34 kali / hari, setiap hari dengan alasan standar pengingat… WOIII… NORAK,perbaiki cara komunikasimu Home Credit!!!!

  • 24 Juni 2020 - (10:54 WIB)
    Permalink

    Samperin aja ke kantor nya ramein sekalian, sya juga kena telpon dc tolol HCI nagih ke sya padahal yg hutang orang lain. Secara ga langsung mreka jadiin kita DC nya, langsung saya samperin kantor nya selesai perkara. Yang hutang siapa yang di tagih siapa.

  • 24 Juni 2020 - (19:20 WIB)
    Permalink

    sama mbak saya juga ..bedanya hanya sy tidak kenal siapa yg ud nyantumin no hp sy ke HCI..yg sy tau cuma satu kota ama sy ..bahkan geremnya satu hari lebih dari 10 kali nelfoni sya ..kdg miscall kdg nelfon …awalnya gk trganggu tp lama lama sy risih ..uda berkali2 complain ke website nya ….uda jelasin sampe muntah jg uda ama pihak HCi ektu nlfon ..tp ttp aja nelfoni ttus

  • 24 Juni 2020 - (19:53 WIB)
    Permalink

    Coba mana tanggepan HCI,mo tau tanggepannya minta maaf doank atau sekaligus mengganggap lunas hutang tersebut

  • 24 Juni 2020 - (22:43 WIB)
    Permalink

    Setuju bngt,,saya yg baca suka k bwa kesel,,bnyk bngt yg komplen sma HCI mang skli2 ksh pelajaran tp kyk ny mereka smua emang kurang ya cara berpikir ny,,masa org kredit cm dlm hitungan menit lngsng d acc tnpa tau apa yg d tulis sbg data benar apa nggk tp udhn ny org2 yg gak tau menahu yg d teror d saat yg punya sangkutan gak bisa byr kan gak punya etika.
    Paling dr HCI ntr balas ny mnta maaf & kesan ny dh clear pdhal ttp aja nnt yg gak tau menahu ttp d teror.
    Smua org d HCI itu mngkn gak pd sekolah tp jiwa renten ny lah yg bergerak,, yg pntng bisa liat untung gde ny dlu., gtu x ya pemikiran ny.,gak beres pd org2 yg keeja d HCI

  • 25 Juni 2020 - (19:50 WIB)
    Permalink

    Beruntung ada MEDIA KONSUMEN ,Setidaknya Kita jadi tahu & mikir 1000 kali agar jngan sampe Mengajukan Kredit ke HCI..

  • 26 Juni 2020 - (03:58 WIB)
    Permalink

    Dah dtngin aja setujuh bnerrr….bikin resah klo tlp gk tau waktu…yg nama nya kredit ..klo nunggak tinggal datangin aja ..gk perlu tlp sana kemari ..kan datanya ada ….hci ..memang parah …sama kaya preman .cara nagih di tlp …

    • 26 Juni 2020 - (10:53 WIB)
      Permalink

      Iya rata2 kantor pinjol kan sewa gedung jadi 1 gedung itu ada banyak kantor2 lain, ramein aja sambil dokumentasiin nah kalo sering ada kasus begitu pasti dapet teguran dari pengurus gedung lama kelamaan pasti di usir karena ganggu kenyamanan perusahaan lain. DC lapangan bodoh = pinjol bangkrut.

  • 2 Agustus 2020 - (21:49 WIB)
    Permalink

    Jelas memang SDM dan kualitas Home Credit masih jauh dari kata LAYAK. Saya yang belum jatuh tempo saja sudah di tel 34 kali / hari, setiap hari dengan alasan standar pengingat… WOIII… NORAK,perbaiki cara komunikasimu Home Credit!!!!

 Apa Komentar Anda mengenai Home Credit Indonesia?

Ada 13 komentar sampai saat ini..

Teror Home Credit Salah Alamat

oleh Erniwati - dibaca dalam: 2 menit
13