Penipuan Pinjol Duit Kita

Saya mau menginformasikan pada tanggal 16 agustus 2020, saya kena tipu dari pihak Duit Kita. Awalnya uang masuk Rp900 ribu ke ATM saya. Kemudian saya mengirim email ke pihak Duit Kita, melalui alamat yang ada di aplikasi, atas nama anggreinidevi. Tidak lama kemudian dia kirim pesan ke saya lewat Instagram.

Lalu saya pun bertanya: “Gimana ini kak? Saya tidak mau uangnya dan saya mau kembalikan karena saya kaget kenapa bisa uang masuk dari duit kita tanpa konfirmasi”. Tidak lama terjadilah pembicaraan, dan dia mengarahkan saya mengembalikan uang dengan transfer ke atas nama VA Duit Kita.

Setelah saya transfer saya bilang “Kak tolong diproses, saya tidak mau minjam, tidak sanggup bayar”. Tidak lama dia kasih lah nomor CS yang katanya namanya Reza. Kemudian Reza ini telepon saya lewat WA. Kami pun bicara. Dia bilang “Mbak ini lagi diproses, mbak kirim 16 digit nomor kartu ATM mbak biar diproses, supaya rekening mbak tidak terdaftar lagi di Duit Kita”.

Saya pun sempat ragu, saya bilang “Itu kan tidak bisa dikasih ke orang lain”, terus dia bilang “Iya mbak, tapi kan mbak saya lagi proses biar bisa”, lalu dia matiin teleponnya. Akhirnya saya kasih lah lewat WA 16 digit nomor ATM saya.

Setelah saya kasih, gak lama dia telepon lagi “Mbak ada SMS gak nomor OTP?”, lalu saya bilang “Ada mas”, dia bilang “Ya mbak kasih tahu biar saya langsung proses ya”. Saya sempat lagi bilang “Kan ini gak bisa dikasih ke orang lain, lalu dia bilang “Iya mbak tapi kan ini untuk proses di aplikasi agar data mbak tidak terhubung lagi gitu”. Akhirnya saya pun kasih lah. Terus dia bilang “Mbak cek aja ya”, setelah itu dia matikan teleponnya.

Kemudian pas saya cek saldo ATM saya, ternyata hanya tersisa Rp47.930. Semua isi ATM saya sudah dikuras. Saya kaget dan saya buka aplikasi itu malah tidak berubah. Saya berpikir data saya sejak awal memang tidak ada di situ, cuma ada nomor hp saya, tapi tidak ada nama, atau foto, dll, milik saya. Tidak lama saya telepon pihak BCA untuk memblokir ATM saya.

Tidak lama setelah kejadian itu saya mendapat WA dari pihak Duit Kita. Saya sangat curiga dong, kenapa setelah uang saya dikuras, ada lagi dari pihak Duit Kita yang menagih. Saya tentu bilang saya sudah bayar dan saya kirim bukti transfer itu ke mereka, tapi mereka membalas saya di WA dengan kata-kata yang sangat memalukan.

Pihak Duit Kita WA saya, katanya “Jual diri aja mbak biar bisa bayar”. Saya bilang “Saya sudah kembalikan uangnya ya dan saya ada buktinya kamu sudah lihat sendiri”. Pokoknya banyak sekali lah ancaman saya mau dibunuh, disuruh jual diri. Ya Tuhan rasanya gimana ya, pokoknya saya gak terima. Saya mau melaporkan mereka. Tukang tagih yang biadab, mereka tipu saya, uang habis di ATM saya.

Ceria Lasminar
Jakarta Timur

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai Duit Kita:
[Total:46    Rata-Rata: 1.9/5]

Surat pembaca ini belum mendapatkan tanggapan dari pelaku usaha terkait. Jika Anda adalah pelaku usaha yang terkait dengan pertanyaan/permohonan/keluhan di atas, silakan berikan tanggapan resmi melalui tautan di bawah ini:

Kirimkan Tanggapan
Loading...

19 komentar untuk “Penipuan Pinjol Duit Kita

  • 21 September 2020 - (14:01 WIB)
    Permalink

    Wah ini sih udah sangat keterlaluan lapor polisi Bu jangan kasih ampun harus penipu itu hanya pikirin uang saja kalau nanti keadaan sudah baik pasti mereka sengsara mau cari uang gimana

    • 22 September 2020 - (01:18 WIB)
      Permalink

      @Ceria Minar

      “Awalnya saya pinjam uang iseng2 sih di kredit pintar nah berhasil”

      Whats……!!!!!! iseng iseng………!!!!

      Iseng iseng.

      Kepada yang pernah membela diri hutang riba’ karena terpaksa dengan alasan himpitan ekonomi.

      Mungkin anda saja yang begitu.

      @Ceria minar minjam di kredivo karena iseng iseng.

      Nah, penipunya juga iseng iseng, eh taunya bisa nipu.

  • 21 September 2020 - (14:02 WIB)
    Permalink

    Kesalahan besarnya adalah memberikan 16 digit no ATM dan kode OTP .. semoga cepet selesai masalahnya ..

  • 21 September 2020 - (14:23 WIB)
    Permalink

    kasihan mbak nya. moga jadi pelajaran dan diganti yang lebih baik.
    lain kali jangan pernah memberikan kode OTP dari semua produk-produk perbankan/aplikasi yang kita gunakan ke orang lain.
    Semoga orang -orang yang mencari nafkah dengan cara yang haram, menipu orang lain ditempatkan di neraka paling bawah…

    3
    1
    • 21 September 2020 - (17:02 WIB)
      Permalink

      Ya mks kwn2 buat perhatiannya…
      Sy berhrp mrk cpt ketangkp pasti bnyk korban mrk diluar sana… pdahal lg susah skli cari uabg dlm keadaan begini
      Mlh mrk seenaknya j kuras uang orang
      Tuhan pasti balas setimpal biar usus mrk busuk menikmati uang itu.
      Awalnya saya pinjam uang iseng2 sih di kredit pintar nah berhasil
      Trus dpt lah uang 1.620.000
      Nah sy pakailah isi saldo ovo dan belanja
      Sengaja sy sisakan 900 diatm buat bayar cicilan sy tgl 15 september 1.098.000
      Nah biar sy gk terlalu mepet
      Eh pas tgl 16 nya tiba2 ada sms uang sudah masuk dr duit kita
      Saya kaget lah dan saya tidak mau lah masak tampa informasi lewat tlpon udah gitu gk resmi sms nya
      Kalau kredit pintar langsung tlpon dan juga sms langsung atas nama kredit pintar
      Nah saya kan gak mau duit kita dan sy juga gk ada aplikasinya
      Nah sy download lah aplikasi duit kita melihat data saya
      Memang nama dan data saya disitu gk ada berbeda dengan kredit pintar
      Nah sy hubungin lah lewat email pihak dyit kita
      Gak lama mrk ad sy diinstagram
      Nah dia nanya apa kendalanya mbak kira2 gitulah
      Nah saya utarakan lah sy mau kembalikan
      Dan akhirnya itu lah uang sy abis
      Dan skrg saya harus mengganti uang dikredit pintar sebesar 2.200.000
      Padahal sy hanya pakai 700.000 kurang lebih karena 900 itu diatm sudah dikuras.
      Jujur rasanya itu kesel sumpah lah
      Dan kredit pintar ini juga bunganya besar bgt sih menurut saya.
      Memang saya baru x ini dan baru nyoba eh uda kena sial. Ini jadi pelajaran buat kita
      Sesusah apapun jangan lah ke mereka2 ini pinjam
      Mampus kita dibuat
      Ini saya masih membayar 1.098.000 ke kredit pintar tgl 15 oktober sy sudah byr 1.098.000 tgl 15 september lalu
      Itu pun sampek pinjam2 uang teman
      Bayangkan pas sy ditipu uang sy hanya ada 50 ribu tunai di tangan
      Sangat shock
      Uang hilang gitu kan nyesak bgt…
      Pesan ku buat teman2 jgn sampek melakukan pinjaman online dech
      Tobat
      Baru pertama dan untuk terakhir
      Sedihnya masih berasa banget
      Dan yg saya kesel bgt dr pihak duit kita itu kurang ajar banget sebar data2 saya bilang penipu
      Dan mereka ancam2 saya katanya anda pantas mati lah, diancam dibunuh, jual diri apa gak keterlaluan
      Uda ketipu, mau dikuras lagi kan parah bgt.

      Biarlah mereka akan mendapat ganjaran
      Apa yang mereka tabur pasti mereka tuai..

      • 21 September 2020 - (22:36 WIB)
        Permalink

        Sama mbak,,,sy juga pernah tipu cs yg mengaku2 cs akulaku yg ternyata gadungan. Modusnya sama spt di atas. Saya hilang duit 2 juta hasil jual laptop utk byr tagihan akulaku tsb. Dari pihak akulaku jg tdk mau mengerti kalau saya habis kena tipu. Malah saya dituduh oleh dc lapangan akulaku kalau saya sekongkol dgn pelaku penipu. Dc tsb juga tetap memaksa saya buat bayar tagihan tsb. Untung ada tmn sy yg baik hati buat minjemin. Saya serahkan semuanya pada Allah. Biar Allah yg membalas.

      • 21 September 2020 - (23:08 WIB)
        Permalink

        Sabar mbak,memang pinjol itu tidak menjamin mbak,mau yg diawasi OJK apa lagi yg tidak diawasi OJK.kinernya itu tidak sesuai dengan pemerintah/OJK.
        Karena pinjol itu sebenarnya makelar cuma berbentuk aplikasi.
        Ada investornya/pihak ke 3.
        .walaupun praktis,krn kita tidak tau menau orangnya,tempatnya,dan kejadianya.
        Online itu ibarat keyakinan dan kepercayaan.
        Hanya saran mbak..kalau memang tidak ada uang tidak usah gali lubang dan tutup lubang hanya menambah beban anda mbak.
        Bertahan saja kalau memang tidak sanggup.
        Daridulu pinjol itu tidak disarankan oleh pemerintah,,dia skrg naik daun karena pandemi di tahun ini.
        Banyak orang ga kerja cari pinjaman yg praktis.
        kedepan rencana semua keuangan sudah dialihkan ke bank indonesia lagi tidak di OJK lagi menunggu hasil dr pemerintah.
        bertahan aja mbak.
        Kalau mau bayar di bank indonesia nya aja,biar pinjol ditutup,karena yg berlabel OJK kinerjanya diluar aturan OJK,
        Apalg yg tidak OJK,lebih bahaya cara kerjanya.

      • 22 September 2020 - (01:27 WIB)
        Permalink

        Hutang itu jangan karena iseng iseng buk buk.

        Azab Riba’ tuh bakalan kenyataan, bukan mimpi. Kenapa anda iseng iseng nya kelewatan.

        Saya jamin besok besok anda akan mengalami siang gelisah malamnya tak bisa tidur. Itu adalah azab Riba’ efek dari iseng iseng anda itu.

        Riba’ kok dilawan, diperangi dong…..!

  • 21 September 2020 - (15:04 WIB)
    Permalink

    Mbak install aplikasinya dari mana? Dari Google Play kah? Pinjol ilegal sih harusnya udah dilarang di Google Play.

    Btw gimana ceritanya bisa tiba2 ditransfer uang sama mereka? Apakah sebelumnya Mbak mengajukan ke mereka sambil kasih data2 pribadi termasuk KTP, dll? 🤔

  • 21 September 2020 - (15:42 WIB)
    Permalink

    Ya ampun mbak lugu banget
    Mau aja di suruh kasih kode otp
    Hari gini jangn polos polos amat mbak
    Tapi saya ikut prihatin jga

    1
    1
  • 22 September 2020 - (01:00 WIB)
    Permalink

    Saya kutuk orang2 yang dikasih makan oleh tukang tipu dan yang berbicara kasar tersebut mengalami kecelakaan yang sangat2 tragis. Lapor pinjol tersebut ke polisi klo dia telp lagi rekam pembicaraannya.

  • 22 September 2020 - (02:01 WIB)
    Permalink

    Jangan sekali kali kasih kode otp dengan alasan apapun ka,, itu udh termasuk tindak pidana segera lapor polisi saja. Thanks

  • 22 September 2020 - (05:06 WIB)
    Permalink

    kesalahan terbesarnya sih ” MBAKNYA NGASIH OTP” lagian kalo emang datanya mau dihapus,, yok mbaknya mending bayar langsung ke kredit pintarnya,, pembayaran bisa lewat atm,indomaret,alfamart,dll..

    dan setau saya ada pihak yg memanfaatkan situasi tsb dengan mengaku2 sebagai pihak dari kredit pintar..

  • 22 September 2020 - (20:24 WIB)
    Permalink

    Jadikan pembelajaran ajja mbak kedepannya lebih awarre lagi…InsyaAllah ada hikmah dibalik setiap kejadian….

  • 23 September 2020 - (14:58 WIB)
    Permalink

    Lapor polisi mbak. Skrg ini zaman lg ga menentu ada aja pihak2 yg pakai cara setan menipu msyrakat. Sekalian sy himbau buat pembaca media konsumen mulai skrang jauhi pinjol biadab..
    Sdh bnyk korban berjatuhan..yg msh bekerja di pinjol bertobatlah. Kalian sdh membuat msyrakat tercekik dgn “bantuan” kalian. Ayo tenggelamkan pinjol biadaaaaaaabbbbbb…!!!!!!!!!!!!!!!

  • 23 September 2020 - (14:59 WIB)
    Permalink

    Lapor polisi mbak. Skrg ini zaman lg ga menentu ada aja pihak2 yg pakai cara setan menipu msyrakat. Sekalian sy himbau buat pembaca media konsumen mulai skrang jauhi pinjol biadab..
    Sdh bnyk korban berjatuhan..yg msh bekerja di pinjol bertobatlah. Kalian sdh membuat msyrakat tercekik dgn “bantuan” kalian. Ayo tenggelamkan pinjol !!!

 Apa Komentar Anda mengenai Duit Kita?

Ada 19 komentar sampai saat ini..

Penipuan Pinjol Duit Kita

oleh Ceria Minar dibaca dalam: 2 min
19