Ancaman Kolektor Bank Danamon

Suami saya (a.n. Muhamad Januar) menggunakan kartu kredit Danamon beberapa tahun lalu. Saat itu keuangan tidak stabil dan kemudian minta keringanan. Kesepakatannya, tagihan bisa dicicil. Namun baru beberapa kali bayar cicilan, suami dan saya tidak sanggup lagi membayar. Ditambah lagi dengan munculnya pandemi, keuangan kami semakin menurun.

Setelah sekitar 2 tahun (di masa PPKM), kolektor Bank Danamon menagih lagi dengan arogan dan kata-kata yang kurang enak. Sampai meneror dan mengancam, bawa-bawa anak dan keluarga. Mohon pencerahan bagaimana saya dan suami harus menanggapinya? Saya minta keringanan pembayaran tagihan, bagaimana caranya?

Mungkin buat sebagian orang tagihan saya tidak terlalu besar, tetapi kenapa harus sampai sekejam itu dan harus bawa-bawa orang yang tidak ada hubungannya? Sebelum dan sesudahnya saya ucapkan terima kasih. Saya hanya mohon bantuan agar tidak selalu diteror.

Elia Almedia
Bogor, Jawa Barat

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai Bank Danamon:
[Total:315    Rata-Rata: 1.8/5]
Tanggapan Bank Danamon atas Surat Pembaca Ibu Elia Almedia

Redaksi yang terhormat, Sehubungan dengan surat pembaca yang masuk ke redaksi Mediakonsumen.com pada tanggal 28 Juli 2021 yang disampaikan oleh...
Baca Selengkapnya

39 komentar untuk “Ancaman Kolektor Bank Danamon

  • 28 Juli 2021 - (15:09 WIB)
    Permalink

    Terima kasih atas sarannya. Suami sudah minta keringanan hanya diberikan waktu 3 hari. Saya bukan tidak mau membayar hanya tidak mau memaksakan dengan pinjam sana sini. Karena takut semakin terlilit hutang. Dan yg bikin saya bingung dy bisa tau semua informasi tentang saya dan keluarga. Dr mulai ulang tahun anak, foto² dan lain². Bukan nya itu sudah melanggar privasi, mengambil data pribadi tanpa ijin.

    8
    4
    • 28 Juli 2021 - (20:28 WIB)
      Permalink

      Wes mba biarin aja kuat2an dengan depcolektor..mendingan mba mikirin keuangan dan keluarga mba dl yg pentng maslh cicilan nggak usah dibyr dl..ntr klu keuangan mba sdh membaik,mba langsng kebank danamon minta pelunasan dengan diskon sebesar2nya saran saya stop buat byr cicil malah rugi sdh ketiban tangga malah ketiban gunung lagi.saya berani bilang begini karena saya mengalaminya sendiri

      24
      4
      • 28 Juli 2021 - (20:40 WIB)
        Permalink

        Ya mas terima kasih. Saya juga pengen cepet² clear. Saya sudah janji dalam 2 bulan ini lunas. Inshaallah ada jalan rejekinya klo kita bener² niat baik.

        7
        1
      • 29 Juli 2021 - (21:45 WIB)
        Permalink

        Si DC ngomong makan duit haram..
        Gak punya otak si lintah darat yg makan uang hasil riba, lbh haram drpd memakan bangkai…
        Sok ngomong mslah agama, klo blm tau ktetentuan hukum yg ad pd Al Qur’an dan dperjelas oleh hadist…

        1
        2
        • 30 Juli 2021 - (19:16 WIB)
          Permalink

          Maaf mereka jalankan tugas aja.semua bisa diselesaikan kok dengan baik.focus aja ke masalah keuangan didalam rumah dulu.selama pandemi

    • 28 Juli 2021 - (21:01 WIB)
      Permalink

      Selamat malam, rekan2 yg minjam..saya membantu rekan2 yg telah minjam dan telah susah membayar kembali,tetapi dalam hal ini pihak dc yg selalu mengancam sebar data dan lain-lain.mohon bisa sampai kan ke saya,saya dengan niat baik membantu kalian.anda bs laporkan ke website:patrolisiber.id dan email: info@cyber.polri.go.id
      Photo2 dan bukti2 dapat di kirim ke web dan email.(terbukti bersalah ditangkap dan kurungan penjara)saya telah membaca semua pesan masuk di sini.sangat prihatin.

      36
      3
      • 29 Agustus 2021 - (20:06 WIB)
        Permalink

        Bisa y cyberpolri urusan gini y.. Ini termasuk hukum apa y Pak. Mengancam dan mengintimidasi serta membuka privasi orang lainn..

    • 28 Juli 2021 - (21:50 WIB)
      Permalink

      Laporkan polisi ngomong ini masalah ancaman dan teror membuat tidak nyaman ini yg dilakukan oleh collector yg termasuk tindakan pidana/kriminalitas ( misdriven). Kalo hutang bisa diselesaikan dengan baik2 karena hutang itu termasuk perdata, bukan pidana. Semoga bermanfaat 🙏

      15
    • 29 Juli 2021 - (09:55 WIB)
      Permalink

      Pagi mba, kejadiannya sama spt saya hanya saya di bank M plat merah. Pas pandemi tahun lalu saya jg ke Stop pembayaran akhirnya di akhir thn saya coba negosiasi dan bisa dicicil 2x namun baru bayar 1x dan yg ke2 kehalang krna peraturan lagi yg mengakibatkan saya kehilangan pekerjaan. Saya malah sampai disamper kerumah, kerumah org tua saya jg. Tp ya pemikiran saya simple mampu saya bayar yg tidak akan saya stop dulu krna trnyata di cicilan ke2 angkanya berubah krna kena bunga lagi. Kalo saya bayarkan saya jg tdk sanggup lebih baik stop hingga setahun spt tahun lalu agar dpt keringanan kembali. Saat ini saya berfokus sama kebutuhan sehari hari dulu, jgn sampai krna takut dan malu keluarga dirumah justru tdk bisa makan. DC menagih krna untuk dapatkan fee jg intinya sama2 untuk makan, jd saran saya jika sdh siap dananya segera negosiasi lgsg ke pusat saja jgn lewat DC, tp jk tdk ada sampaikan apa adanya masalah pemecatan rejeki bukan ditangan dia, kalo pun dia berani ya hrsnya samper ke rumah biar liat sndiri kondisi nasabahnya. Jika mau bawa barang2 spt kulkas, TV dan lain2 saya izinkan malah. Tp mreka tdk mau kan,. Hal ini sebetulnya sangat memalukan tp bisa jd pembelajarn kita kedepannya mba, yah ancaman BI Checking menurut saya malah bagus agar kita terhindar dr hutang2 lagi cukup ini terakhir sebagai tamparan keras. Malu di dunia gpp tp dr pada menanggung riba nya jd lbh baik jgn gali lobang untuk tutup ini, lbh baik dikumpulkan dikit2 nnt ada lgsg bayarkan

      13
      • 30 Juli 2021 - (06:45 WIB)
        Permalink

        Setuju sekali..untk apa malu dan takut..wong kita makan sehari hari aja kurng malah mikirin byr cicilan..pokoknya klu sdh tdk bisa byr stop tdk ush byr walaupn itu disuruh nyicil jgn mau apalgi disuruh buat surt pernyataan lagi klu kita sanggup nyicil..saya berani bilang bgini krna saya mengalaminya sendiri..

      • 29 Agustus 2021 - (19:11 WIB)
        Permalink

        Mengutip kata anda”Jika mau bawa barang2 spt kulkas, TV dan lain2 saya izinkan malah.” Ini namanya tambahan parah meskipun diizinkan akan masuk unsur senang sama senangnya. Mendingan jual dulu barang berharganya kemudian lunasi utang uang karena utang bukan uang,bayar utang uang dengan uang tentunya.

    • 29 Juli 2021 - (18:40 WIB)
      Permalink

      Itu dr sosial media mba, sy sempet ngalamin , di hubungi semua tmn² sy yang jualan d FB. Saran sy mending tutup akun FB SJ.

    • 29 Juli 2021 - (20:49 WIB)
      Permalink

      Sudah diamin saja bun sampe anda bener bener tidak sanggup bayar dan catat dc hanya gertak sambal nanti akan capek sendiri jangan minta keringanan saat ini biarin saja sampe bunga berjalan sampe mereka capek biarin saja mereka teror tapi ingat hutang wajib dibayar mintalah restruk dan nego kalo sudah lebih dari 1 tahunan atau 2 tahun ,pengalaman saya seperti itu. Aq masa bodoh aku bayar setelah tahun ke 4 restruk dan diskon sesuai kesepakatan alhamdulilah lunas.

      • 30 Juli 2021 - (06:48 WIB)
        Permalink

        Betul jangan sekali2 bayar dengab menyicil lg..biarin aja sampai kita bnr2 ada uang dengan byr cash lunas dengan diskon besar2an..tenang aja bank itu tdk akan rugi kok klu kita minta diskon besar2an wong pinjaman kita sdh diasuransikan..dijamin pihak bank mau..pokoknya jgn mau disuruh byr menyicil lg

  • 28 Juli 2021 - (15:49 WIB)
    Permalink

    Memang gitu teh,karena persyaratan nya salah satu nya pake KK makan nya tau dan juga untuk foto bisa nyari2 lewat medsos pake akun fake

  • 28 Juli 2021 - (17:01 WIB)
    Permalink

    Alhamdulillah sudah ada titik terang. Suami saya sudah di tlp langsung orng danamon dan ketemu penyelesaiannya. Terima kasih buat mediakonsumrn dan yg sudah kasih masukan.

    11
  • 28 Juli 2021 - (17:47 WIB)
    Permalink

    Kedepannya langsung datangi kantor cabang terdekat buat penjelasan sekaligus penyelesaian. Setahu saya bank lebih ada keringanan ketimbang pinjol asalkan bisa diajak kerja sama. Bila perlu cicilan diperpanjang dengan nominal yang lebih kecil.

  • 28 Juli 2021 - (18:03 WIB)
    Permalink

    Sudah meminta keringan cicilan…
    Tp malah memberatkan. Karena
    Pertama saya harus membayar 35% dr tunggakan. Sekitar 1.3jt. sisanya 2.200.000 x 3 dibagi 6. Kenapa harus ada dikali 3 dl saya kurang faham.

    • 28 Juli 2021 - (23:33 WIB)
      Permalink

      Kalau mau aman dari tagihan hutang kartu kredit/ kta atau Pinjol itu gampang. Jika memang kondisi keuangan lagi sulit atau bangkrut, tenang aja, cicil saja semampunya, misalnya Rp 50-100 ribuan per bulan. Jika utang udah dicicil, misalnya 50-100 ribuan per bulan, maka pihak bank / pinjol atau DC tidak boleh memaksa nasabah, apalagi meneror. Jika DC meneror, buat laporan polisi, karena meneror itu udah melanggar hukum.

      Jadi, gak usah takut dengan DC, bilang aja cuma sanggup cicil 10 ribu per bulan, mau terima atau tidak terserah mereka. Utang itu urusan perdata, meneror itu itu pidana. Intinya, jika memang kondisi keuangan udah tidak mampu atau bangkrut, gak perlu memaksakan diri untuk melunasi utang, cukup cicil sesuai kemampuan, mau satu rupiah gak masalah. Tetapi, jika udah dicicil, harus selalu dicicil ya, jangan satu bulan dicicil tapi bulan berikutnya tidak. Itu kuncinya! Sorry, saya gak nyuruh yang buruk ya, tapi begitulah caranya jika udah gak mampu, khususnya utang kartu kredit, ktae atau Pinjol yang tanpa agunan.

      6
      3
  • 28 Juli 2021 - (18:15 WIB)
    Permalink

    Suami minta bantuan ojk.. pihak danamon langsung tlp meminta maaf dan dringankan. Sepakat dengan pembayaran yg diajukan.

    4
    1
    • 28 Juli 2021 - (20:29 WIB)
      Permalink

      Bank klu kita tekan mereka pasti mau..klu mereka tdk mau yg kita inginkan ancam tdk ush bayar selamanya..emng resiko dicek bi…

      • 28 Juli 2021 - (20:39 WIB)
        Permalink

        Kalo dicek bi tapi kita nga peduli lalu bank jg bisa apa ? Dari awal bank berani kasi pinjaman atau cc ya sudah ada perhitungan resiko nya juga kan yah ?

        3
        2
        • 28 Juli 2021 - (22:25 WIB)
          Permalink

          ngga mau bayar sih bank ngga bisa apa2.. cuma kedepannya mau berhubugan dengan yang namanya kredit dan cicilan apapun tidak akan bisa karena status di SLIK (dulu namanya BI checking)

          2
          1
        • 29 Juli 2021 - (01:22 WIB)
          Permalink

          @nia yg bener harusnya jgn banyak gaya apalagi modal ngutang.ngutang dari tahun jebot ga di bayar2.giliran di tagih sekarang alasan pademi.

          9
          5
          • 30 Juli 2021 - (17:10 WIB)
            Permalink

            Bacot kau.. klo gk bsa ngasi solusi mending diam aja kau bujang

    • 29 Juli 2021 - (02:12 WIB)
      Permalink

      Bu elia apakah ada IG… Saya mau DM.. Mau sharing krn saya mengalami masalah yg sama… Siapa tahu bisa membantu atau dpt sedikit pencerahan… Terima kasih

  • 28 Juli 2021 - (18:16 WIB)
    Permalink

    Kalo misquen jangan sekali kali pinjam pinjam… Akhirnya memberatkan diri sendiri…
    Bergayalah sesuai isi dompet mu

    15
    34
    • 28 Juli 2021 - (22:54 WIB)
      Permalink

      Itu bukan soal miskin tapi keadaanya seperti ini,miskin kaya tetap punya kartu kredit, kita mana tahu ke adaannya seperti ini, orang kaya aja lebih parah kasusnya dari pada ini,

  • 29 Juli 2021 - (00:39 WIB)
    Permalink

    Mungkin mbaknya waktu di chat ga respon.
    Temen saya ada hutang kurleb kaya gt.. dia respon dan mmng cicil usahain sana sini. Kaya pinjam sm sodara gt.
    Dr pada pusing tiap hari di tagih utang sama bank

    2
    3
  • 29 Juli 2021 - (18:36 WIB)
    Permalink

    Laporkan ke polisi, termasuk laporkan Bank nya juga di karenakan personilnya melakukan tindakan tidak menyenangkan dan melakukan tindakan ancaman2 . Laporkan segera…

  • 29 Juli 2021 - (21:49 WIB)
    Permalink

    Ngapain mikir debt colector. Gak ada gunanya. Intinya kalau keuangan belum mampu untuk bayar ya gak usah dibayar dlu. Prioritaskan kebutuhan sehari-hari. Jangan sampai bayar cicilan tpi malah keluarga gak bisa makan. Mau mereka ngomong apa, nglakuin apa ya biarin aja. Gak usah direken. Ntar juga dapek sendiri. Nanti kalau keuangn udah membaik lgsg aja ke bank dilunasin. Minta diskon sebesar2nya ke banknya. Anceman kena BI checking ya biar aja, wong efeknya cuma gak bisa utang lagi aja kok. Kan malah enak.

    • 29 Agustus 2021 - (20:57 WIB)
      Permalink

      Sy koq setuju yg ini.. Prioritaskan dl kebutuhan pokok terpenuhi, kalo dg Bank, Bank ngasih pinjaman sudah dihitung resikonya buktinya bunga dan denda truzz berjalan tetap mereka yg untung.. Kalo rugi mah bank bangkrut, jarang kan bank bangkrut kecuali ada permainan oknum bank sendiri..

  • 4 Agustus 2021 - (21:54 WIB)
    Permalink

    Saya mau nanya nih sama teman2.
    Sy juga ada 4 KTA & semua nya tagihannya besar jg.
    Terus sekarang ada penawaran dari jasa keuangan (lawyer) info nya bisa mengurangi pelunasan hingga diskon 50%.
    Apa benar bisa diskon atw sama aja?

  • 29 Agustus 2021 - (21:09 WIB)
    Permalink

    Menurut pendapat logika sehat saya yang tidak saya paksakan.Setelah utang uang lunas jangan lupa bersyukur karena doa terkabulkan dan klo ada tawaran utang uang lagi tolak saja itu bukan termasuk nolak rezeki/ kufur namun itu nahi munkar justru menerimanyalah yg kufur nikmat/ amar munkar, sudah berdoa dan berusaha terlepas dari utang uang malah utang uang lagi.ingat utang uang bukanlah nikmat namun tanggungjawab untuk melunasinya bahkan untuk sebagian orang itu adalah beban membelenggu. Ditawarkan dan mengajukan(sedang dalam kesukaran/bukan terpaksa) itu beda.setelah sabar dengan utang uang / beban membelenggu dan ketika terbebas buahnya kesabaran yaitu bersyukur dan itu nikmat. Semoga masalah tertanggulangi dengan baik.

 Apa Komentar Anda mengenai Bank Danamon?

Ada 39 komentar sampai saat ini..

Ancaman Kolektor Bank Danamon

oleh Elia dibaca dalam: 1 menit
39