Masalah Tagihan Tunaiku Amar Bank yang Tidak Sesuai SLIK OJK

Saya Prasetyo Prihananto, nasabah Tunaiku Amar Bank dengan nomor kontrak: 19050261. Saya mempunyai pinjaman dengan total Rp10.000.000, dan tenor 12 kali pembayaran. Awalnya pembayaran saya lancar hingga cicilan ke-4. Kemudian saya mulai gagal bayar, hingga keterlambatan lebih dari 2 tahun.

Setelah saya cetak SLIK OJK, saya masuk kualitas 5 (macet) dengan tunggakan pokok sebesar Rp7.007.248. Pada bulan Februari 2021, saya mulai melanjutkan cicilan saya. Hingga sekarang total sudah 7 kali membayar angsuran, dengan cicilan Rp1.167.960. Yang mana jika ditotal, sudah lebih dari nominal yang tercantum di SLIK OJK saya.

Jika sesuai dengan cicilan saya, saya masih ada sisa 1 kali angsuran, tetapi menurut pihak collection Amar Bank, masih sisa 2 kali angsuran (yang mana sudah lebih dari tenor saya). Saya sudah kirim email kepada pihak Tunaiku, yang saya CC ke OJK, AFPI, YLKI, dan juga BI untuk penyelesaiannya. Namun hingga saat ini belum ada jawaban pastinya.

Pihak collection Amar Bank tetap terus memaksakan kepada saya agar pembayaran cicilan diselesaikan. Mohon bantuan kepada pihak terkait untuk memberikan solusi penyelesaian masalah saya ini.

Terima kasih.

Prasetyo Prihanato
Bekasi, Jawa Barat

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai Tunaiku Amar Bank:
[Total:59    Rata-Rata: 1.9/5]
Tanggapan Tunaiku atas Surat Bapak Prasetyo Prihananto

Pertama-tama, kami menyampaikan terima kasih atas informasi yang Bapak Prasetyo Prihananto sampaikan. Menanggapi surat pembaca yang disampaikan oleh Bapak Prasetyo...
Baca Selengkapnya

10 komentar untuk “Masalah Tagihan Tunaiku Amar Bank yang Tidak Sesuai SLIK OJK

  • 13 September 2021 - (10:55 WIB)
    Permalink

    Repot dah kalo urusan sama rentenir,telat bayar 2 tahun tapi masih minta keringanan…

    3
    1
    • 13 September 2021 - (14:39 WIB)
      Permalink

      Begitulah Amar bank mas mesti sabar² aja. Minta restrukturisasi pembayaran aja malah ditambahin total pembayarannya tiap bln. Gmn nasabah ga tercekik lintah darat ini. Alhamdulillah saya satu kali lg cicilan. Dan dah kapok pinjam sm pinjam laknat macam Amar bank ini. Bknnya membantu malah memberatkan. Semoga cpt bangkrut ni bank. Aamiin yra

      16
      • 13 September 2021 - (16:21 WIB)
        Permalink

        Nunggak 2 tahun, nggak mau bayar bunga ya pak.
        Saya pinjem dong kebapak. Nanti 2 tahun lagi saya bayar pokoknya.

        Paling juga sekarang buru2 lunasin karena terdesak mau usaha dan butuh pinjaman bank lagi. Hehehe

        6
        6
  • 13 September 2021 - (14:25 WIB)
    Permalink

    Harusnya jgn byr lgsung cicilan, dateng lgsung k kantor atau email OJK minta mediasi pembayaran. Ntr pasti disuruh byr pokok aja.
    Kl nurut Tunaiku aja ya mana mau dia byr pokok aja, minta bunga dan denda yang sebetulnya bisa dihapuskan jika byr lewat mediasi.

    • 13 September 2021 - (18:54 WIB)
      Permalink

      Semoga mslh nya cepat terselesaikan ya pak.
      Pertama, Bank ybs ini sebenernya bukan bank tapi rentenir aplikasi !! Restrukturisasi yg dikasih bukan nya ngebantu malah nyekek nasabah !! Dengan menaikan bunga seenak jidat nya dia !! Sy bingung ya kok yg kaya gini bisa bernaung sama OJK emang nya gak ada pengecekan sistem bunga dll nya. Apalagi team penagih nya lebih2 in utang rentenir banget !!

      2
      1
  • 14 September 2021 - (04:17 WIB)
    Permalink

    Saya pernah bekerja menjadi karyawan di salah satu Bank swasta,setahu saya biasa nya yg di laporan kan pihak Bank ke OJK/BI hanya total hutang pokok nasabah yg tertunggak,bunga dan denda nya tidak di laporkan dan klo berdasarkan dari histori pembayaran bapak di situ terlihat catatan nya bapak baru 10X pembayaran itu artinya masih ada 2X angsuran lagi yg blm di bayarkan blm termasuk biaya denda dan keterlambatan,sedangkan sesuai dgn aturan BI dan OJK pihak Bank hanya boleh membebankan biaya keterlambatan selama 90 hari jika sudah lebih dari 90 hari nasabah tidak boleh di bebankan biaya keterlambatan lagi,itu artinya klo nama bapak mau bersih dari Bi Ceking Bapak tetap harus membayar sisa kekurangan cicilan di tambah biaya denda keterlambatan yg 90 hari,setelah itu baru pihak Bank mau mengeluarkan surat keterangan Lunas dan mencabut pelaporan atas nama bapak di OJK dan BI.

    • 14 September 2021 - (16:57 WIB)
      Permalink

      Iya benar , tapi aturan itu juga ga baku. Saya sendiri yg mengalaminya, cuma bayar pokok aja setelah negoisasi langsung.
      Kalau teman saya datang langsung ke kantor cabang OJK d SBY, dimediasi bayar sesuai yang tercatat di SLIK.
      Itu sih pengalaman pribadi saya.

 Apa Komentar Anda mengenai Tunaiku Amar Bank?

Ada 10 komentar sampai saat ini..

Masalah Tagihan Tunaiku Amar Bank yang Tidak Sesuai SLIK OJK

oleh Prasetyo Prihananto dibaca dalam: 1 menit
10