Rumitnya Syarat Pencairan Bantuan Subsidi Upah (BSU) di Bank BNI

Terima kasih kepada Media Konsumen yang telah memuat surat saya. Langsung saja, istri saya (a.n. Dasiri) mendapatkan notifikasi dana Bansos BSU yang sudah tersalurkan ke rekening baru di Bank BNI dan disuruh datang ke cabang BNI terdekat.

Lalu saya dan istri saya datang ke BNI terdekat dari rumah, di kantor BNI Serpong di jalan Roda Hias, untuk bertanya terlebih dahulu apa aja syaratnya untuk pencairan BSU. Saat kami datang, ditanya sama security, ada keperluan apa? Lalu saya jelaskan maksud dan tujuan saya. Namun alangkah kagetnya saya, saat tahu bahwa syarat-syarat yang dibutuhkan untuk pencairan BSU:

  1. Harus bawa surat keterangan kerja asli dan fotokopi (ini syarat yang masih wajar).
  2. Harus bawa ID card asli dan fotokopi (masih wajar).
  3. Harus bawa kartu BPJS ketenagakerjaan asli dan fotokopi (ini mulai agak ribet karena kartu BPJS ketenagakerjaan pun berlaku untuk kartu digital).
  4. Hanya bisa dicairkan di cabang BNI terdekat dari perusahaan terdaftar. Ini syarat yang sangat rumit, karena kantor pusat istri saya ada di Sudirman Jakarta, sementara untuk penempatan kerja istri saya di daerah BSD Serpong. Kalau harus ke Sudirman ya jauh juga dan lagi bank BNI masih menerapkan pembatasan antrian di semua cabang, pasti disana pun akan timbul antrean panjang karena yang dapat BSU kan ada banyak.

Saya tidak tahu apakah ini aturan dari BNI pusat atau security itu salah menafsirkan perintah dari atasannya. Kalaupun aturan itu dari BNI pusat, mohon dikaji ulang mengenai aturan terutama yang nomor 4 yang saya sebutkan di atas. Selain untuk menghindari kerumunan juga bikin dana bantuan dari pemerintah cepat sampai ke tangan yang membutuhkan yang kemarin kena dampak PPKM level 3-4 kaya keluarga saya.

Aturan nomor 4 itu menurut saya sangat kaku. Apalagi BNI itu memiliki banyak cabang seluruh Indonesia harusnya bisa dimanfaatkan dan tidak terpusat di satu cabang besar aja. Perintah dari notifikasi BSU pun jelas “Segera datang ke cabang BNI terdekat untuk aktivasi rekening”, bukan datang ke cabang terdekat perusahaan terdaftar

Terimakasih kepada Media Konsumen yang memuat surat saya. 🙏🙏

Muhammad Supandi / Dasiri
Kab. Tangerang, Banten


Update (18 Oktober 2021): Terkait surat pembaca di atas, penulis memberikan apresiasi atas tindak lanjut oleh pihak  Bank BNI sbb:

 

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Bagikan

Tanggapan Atas Surat Pembaca Ini

Penjelasan BNI Tentang Rumitnya Syarat Pencairan Bantuan Subsidi Upah (BSU) di Bank BNI

Menanggapi surat Bapak Muhammad Supandi / Ibu Dasiri di www.mediakonsumen.com pada tanggal 15 Oktober 2021 berjudul “Rumitnya Syarat Pencairan Bantuan...
Baca Selengkapnya

Komentar

  • Sy gk pernah dapat sih Bantuan Subsidi dr pemerintah.. Tapi worthed lah kalo 1-2 jt usahanya juga lebih...

    • Ya kalo perusahaan ngasi libur si gpp lah perusahaan ga mungkin ngasi libur cuma buat mencairkan BSU
      Belom lagi jaraknya lumayan lho jikalau naek kereta makan waktu 1 jam disambung ojol
      Dan ngerinya pas disono ga taunya ada pembatasan jumlah antrian akhirnya sia sia Dateng jauh jauh

      • Mas, sayajuga permasalahannya sama,sy konfirmasi ke bni muara karang malah di suruh ke bni daan mogot, disana malah infonya tunggu konfirmasi hrd. Minta solusinya mas

  • Kakak saya bekerja sebagai guru, Dan bulan ini mendapatkan bsu kembali, memang harus pencairan di area bsd ( karena kakak saya bekerja di Salah satu sekolah area bsd ) dan regulasinya memang seperti itu pak tidak bisa melakukan pencairan dimana saja, hanya di bank bank yg memang areanya sudah di info sebelumnya, Bahkan saya harus setiap hari mengantarkan kakak sya mulai Dari jam 5 pagi , Bahkan sempat jam 2.30 pagi hanya untuk bisa mendapatkan nomer antrian , berbeda dengan bank BTN yg lebih mudah Dari bank BNI

    • Nah itu maksud saya menulis surat itu agar regulasi nya dirubah kasian kan kamu harus Dateng subuh subuh cuma buat dapet nomer antrian
      Sementara saya kebetulan jauh tau sendiri jarak BSD ke Sudirman berapa lama dan ga mungkin juga saya Dateng jam 2 pagi kesono buat dapet nomer antrian karena kadang sudah lelah pulang kerja

  • Datang ke bank bni yg dituju juga blm tentu dpt no antrian pak, kalo disosmed emng manis adminya "bsu sekarang bisa dicairkan dibank bni terdekat, dan infonya udh nyampe ke seluruh cabang di indonesia" kenyataanya ya dilempar2 ke cabang lain

    • Nah ini yg saya takutkan ntar jauh jauh datang malah ada pembatasan antrian atau di lempar lempar cabang Laen atau bahkan uangnya belum masuk ternyata kaya surat dari media konsumen sebelum saya

      • Sy korban pak, cuti 2 hari cuma muter2 bni tanpa hasil, hari pertama 5 bank bni diarea jakbar tolak semua dilempar ke kelapa gading, hari ke 2 3 bank bni area kelapa gading antrian udh penuh semua pdhl bank blm buka, bikin aduan juga gk ada tangapan, ngasih bantuan tp kaya gk niat, jadi ya sudahlah mending fokus kerja

        • Sebenernya pemerintah mah niat ngasi bantuan buktinya bansos ini bisa disalurkan tapi sayangnya regulasi dari bank BNI sebagai penampung dana BSU rumit

  • Saya nemenin sodara urus pencairan BSU di Mandiri dan BRI lancar abiss, gaada masalah. Giliran saya ngurus BSU di BNI? Awalnya udah datang ke cabang sesuai info di BNI Pasar Benhil jam 8 pagi, eh sampai sana tutup, trus karena kerja, kita ke BNI pusat di sudirman, mereka ngotok kita dilempar disuruh ke BNI Pasar Benhil kesana lagi jam 1 siang eh masih tutup, ke tanya satpam di BSI sebelah katanya BNI Pasar Benhil entah tutup sampe kapan.

  • Iya, kondisi pandemik gini, bikin repot

    Harus lapor Bu Risma kayanya, biar dimaki maki juga

  • Saya juga mengalami hal yg sama, kebetulan saya penempatan kerja nya d daerah cikupa, sedangkan kantor pusat d jakarta selatan. Dari security nya di suruh seperti itu jga, padahal system sekarang serba online, data nasabah pasti sudah bisa d akses dmnpun cabang nya. Untung perusahaan saya mau melakukan pengurusan utk pencairan BSU ini, jdi karyawan nya tidak perlu repot2 urus ke bank, apalagi BNI yg rata2 security nya berasa kaya CS Bank 😂.
    Tapi menurut info teman2 saya yg sudah melakukan pencairan, jika ke bank BNi jgn pernah singgung masalah BSU, langsung aja bilang mau buka rekening baru (Bagi yg belum punya rekening BNI) dan setelah itu langsung minta pengaktifan M-Banking nya, karena nnti d M-Banking akan muncul 2 rekening, yg 1 rekening pribadi, dan satu nya lagi, rekening kolektif yg berisi saldo 1 jta, dan itu bisa kita TF langsung ke rek pribadi kita.

  • Kalau ada yang susah kenapa dipermudah. Itulah birokrasi di negara kita. Ngasi bantuan tapi di persulit buat pencairannya. Kenapa tidak langsung di transfer ke rek kan gampang, perusahaan kan pasti punya rek masing2 karyawannya. Kalau gak mau ribet ya gak usah di cairin, gtu aja kok repot. Anda butuh dananya gk, kalau butuh ya tinggal ikuti saja prosedurnya.

  • Harusnya penerima bsu harus bisa sabar , karna yg di layanin BNI bukan bantuan doang tapi harus layanin nasabah umum , jangan dulu asl menili , kadang kita juga harus intropeksi diri juga , saya juga dapat bsu tapi dengan sabar saya datang ke kantor bni udh 3x pas ke 4x saya baru dpet antrian . kalo kita sabar pasti kita juga bakal dapet antriannya . karna petugas satpamnya bukan cuman layanin bsu tapi nasabah umum juga .

    • Hei ini bukan soal sabar atau tidak sabar ini masalah pencairan yg rumit
      Situ datang 2-3x masih beruntung karena mungkin lokasi pencairan nya Deket ke rumah
      Sementara saya jarak menjadi kendala BSD ke Sudirman itu jaraknya lumayan jauh menggunakan kereta dan disambung ojol
      Belom lagi disono pasti akan numpuk karena BNI sedang melakukan pembatasan antrian
      Dan yg paling penting efektivitas waktu ga mungkin tempat kita kerja ngasi cuti sampe 3-4 hari cuma buat pencairan bsu

      Maksud surat saya disini agar BNI merubah ketentuan nya jangan hanya fokus pencairan bsu di cabang terdekat perusahaan karena banyak pekerja yg perusahaan nya di Jakarta tapi penempatan kerjanya di kota botabek aturan itu bisa dirubah seperti bank Himbara lainnya bisa dicairkan di cabang bank manapun

    • bukan masalah sabarnya bang, saya juga udah kesana kesini coba. tapi memang di persulit. toh pas liat ke bank gak lagi rame tapi tetep di persulit

  • Kok lucu ya? Entah BLT atau BSU sama atau gak? Anak buah saya yg di BRI kagak pakai gituan. Cukup datang ke ATM tinggal tarik karena semua kan transfer ke rekening. Gak tau jg kalau ini. Kalau ditransfer yg ke rekening kan artinya uang sdh ada di rekening jd tinggal ambil. Itu yg terdaftar di BPJS

    • Iya kalo BRI mah bisa dicairkan di cabang manapun ga pake ketentuan harus aktivasi rekening di cabang bank terdekat dari perusahaan
      Makanya penyaluran bsu di BRI relatif lebih lancar

      • Mungkin beda bank beda kebijakan . bapa yg terhormat jangan dulu menilai ini itu . semua punya kebijakan masing2 ,

  • di tempat saya cukup ktp sama foto copy bpjs ketenaga kerjaan,
    cuma proses pencairannya lama dan di batasi per hari 50 orang
    itu pun mereka harus buka rekening baru dulu baru bisa di cairin,dan cuma bisa di tarik 900k
    sisanya ngendap di rekening