Penagihan Bank CTBC Kasar dan Meresahkan, Tidak Sesuai Aturan

Saya dengan Yadi, nomor KTA Bank CTBC: 200000023364, ingin menyampaikan keluhan saya terhadap penagihan Bank CTBC yang sangat meresahkan. Pada bulan Maret ini, saya beberapa kali didatangi dan ditelepon oleh pihak Bank CTBC. Yang ingin saya keluhkan adalah:

1. Kenapa data saya dipegang oleh banyak orang? Padahal saya sudah komunikasi dengan 1 orang a.n. Putri, tapi ada orang lain lagi yang menelepon saya dengan bahasa yang tidak pantas, yang mengaku bernama bagas. Saya ada rekaman pada saat beliau mengatai saya dengan kata-kata kasar, yang jelas menyalahi aturan penagihan yang di Surat Edaran Bank Indonesia Nomor 14/17/DASP, perihal Perubahan atas Surat Edaran Bank Indonesia Nomor 11/10/DASP perihal Penyelenggaraan Kegiatan Alat Pembayaran dengan Menggunakan Kartu.

2. Saya juga didatangi oleh kolektor a.n. Nainggolan, beberapa kali saat saya tidak di rumah. Lalu tiba-tiba tanggal 30 Maret 2022, pada sore-malam ada kolektor 1 lagi yang bernama Dapot, juga menagih saya. Bukankah seharusnya data saya di-handle oleh 1 orang saja? Kenapa Dapot ikut menagih saya? Apakah itu sesuai dengan aturan?

3. Nainggolan dan Dapot datang lagi ke rumah saya pada tanggal 31 Maret 2022 (keesokan harinya) pukul 6.47 pagi , yang jelas melanggar aturan. Karena di aturan BI jam penagihan hanya bisa dilakukan dari pukul 8 pagi sampai pukul 8 malam.

4. Beliau juga mengancam akan menagih ke emergency call, yang mana juga tidak diperbolehkan dalam aturan BI menagih ke selain nasabah.

Hal ini tentunya sangat mengganggu saya dan keluarga, karena anak-anak saya masih kecil-kecil. Saya sempat ketemu, tetapi mengaku sebagai orang lain karena saya khawatir beliau berbuat hal-hal yang tidak diinginkan di rumah saya, di depan istri dan anak-anak saya. Kalau saja penagihannya sesuai aturan, tentunya saya pun akan menemui secara baik-baik. Namun sejak awal saja mereka menagih saya dengan cara yang tidak baik. Mereka melanggar 6 aturan yang ada pada aturan penagihan surat edaran BI.

Mohon tanggapannya, karena saya lihat banyak juga yang komplain perihal penagihan Bank CTBC. Saya memiliki tunggakan di bank lain, tetapi tidak ada yang memperlakukan saya seperti ini. Terlampir beberapa bukti-buktinya. Saya juga ada bukti video dan rekaman telepon, tetapi tidak dapat di-upload di situs ini.

Yadi Andriana Hendarsyah
Bekasi, Jawa Barat

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai Bank CTBC:
[Total:93    Rata-Rata: 1.9/5]
Tanggapan Bank CTBC atas Surat Bapak Yadi Andriana Hendarsyah

Sehubungan dengan pengaduan Debitur atas nama Yadi Andriana Hendarsyah, yang telah dipublikasikan pada Media Konsumen tanggal 4 April 2022, dengan...
Baca Selengkapnya

50 komentar untuk “Penagihan Bank CTBC Kasar dan Meresahkan, Tidak Sesuai Aturan

  • 4 April 2022 - (17:56 WIB)
    Permalink

    Kasarnya bagaimana pak? tidak dijelaskan disini. Ya kalo tidak mau ditagih, cepat2 bayar, berani berhutang berani juga utk membayarnya

    16
    33
    • 5 April 2022 - (05:19 WIB)
      Permalink

      Buktinya berupa rekaman, disini gabisa di upload , ga mungkin sy buat laporan tanpa bukti kuat.

      Emang sy bilang gamau bayar? Sy mau bayar tapi butuh waktu, bayat utang dgn kondisi lg kesulitan ga segampang ngetik komentar pedes di internet tentang kesulitan org lain pak

      29
      5
      • 5 April 2022 - (08:48 WIB)
        Permalink

        masalahnya pihak bank sepertinya tidak mau tau kesulitan nasabahnya.
        Pihak bank begitu takut kehilangan duitnya, makanya segala cara akan dipakai untuk melakukan penagihan. walaupun harus melanggar aturan sekalipun.

        6
        3
      • 5 April 2022 - (21:58 WIB)
        Permalink

        Begini pak. Terkait siapa yg datang nagih ke rumah bapak, bapak juga gk bisa melarang perusahaan dan bapak gk bisa ngatur2 perusahaan siapa yg nagih ke rumah bapak. Intinya begini pak, lakukan pembyaran seblum jatuh tempo. Untuk menghindari didatangi petugas lapangan.

        3
        3
      • 12 April 2022 - (18:45 WIB)
        Permalink

        emang YG kerja g kena dampak kalau Bapak g bayar? Kalau mau ngmg jauh ttg Undang2, mereka kerja jg, dikasih tugas, g DPT d omelin, d pecat, Bapak secara g lgsg merugikan orang lain jg, skrg kalau udah begini y nasib, bayar lah Ada kontrak jg tertulis, Masih bisa makan Kan Masih bisa beli kuota kan? Masih bisa Naik motor? Jual tuh motor ntr jg bisa beli lagi

    • 6 April 2022 - (06:00 WIB)
      Permalink

      Berani berusaha ya harus berani menanggung resiko, Berusaha itu gak harus untung terus, ada kalanya merugi.
      Yg percaya ngasih pinjeman siapa? Kok gak mau terima resiko orang nunggak.
      IKUTIN ATURAN AJA, yg jelas secara aturan DCnya salah

      6
      2
  • 4 April 2022 - (21:22 WIB)
    Permalink

    Kalau sudah nunggak aja baru browsing browsing aturan lah, undang undang lah, dulu kemana aja pak

    8
    15
    • 4 April 2022 - (22:14 WIB)
      Permalink

      Makan nya bayar woyy utang nya biar kaga di tagih
      Anda yang ngutang tapi anda yang merasa tersakiti hahaha

      7
      23
    • 5 April 2022 - (05:22 WIB)
      Permalink

      Bukan kah peraturan/undang2 itu di pakai untuk menegak kan keadilan? Sy baru merasa di perlakukan tdk adil nya skrg, ngapain saya browsing nya dulu? Aneh

      16
      6
    • 5 April 2022 - (05:33 WIB)
      Permalink

      Bukan kah peraturan/undang2 itu di pakai untuk menegak kan keadilan? Sy baru merasa di perlakukan tdk adil nya skrg, ngapain saya browsing nya dulu? Aneh

      9
      6
  • 4 April 2022 - (21:50 WIB)
    Permalink

    Anda seolah2 tidak mau ditagih dan mengatakan penagih2 itu melanggar aturan. Apakah anda sadar kalau anda juga mrelanggar aturan. Aturan kesepakatan pembayaran dengan bank. Anda cedera janji. Wan prestasi. Harus terima konsekuensi

    15
    11
    • 8 April 2022 - (05:24 WIB)
      Permalink

      Memang ada perjanjian hutang piutangnya? Mana ada perjanjian hutang-piutang di kartu kredit, ya salah bank sendiri. Mau untung gede, begitu gagal bayar customer yg di teror dgn cara kekerasan.

      2
      1
  • 4 April 2022 - (22:16 WIB)
    Permalink

    Kesalahan bank sangat nampak Dimata anda tapi Anda sendiri tidak bisa melihat kesalahan diri anda. Serba merasa benar disini letak masalahnya. Kalau bank dan anda sama sama tahu hak dan kewajiban, masalah ini tidak harus terjadi. Jangan karena saya komentar ini lalu anda bilang saya DC mereka. Perasangka seperti itu bukan solusi. Bank itu badan usaha, bukan badan sosial. Sama seperti diri kita, malas pinjamin teman karena kalau bayar malah kita yang kasih pinjam yang harus ngemis. Lebih galak yang minjam.

    20
    12
  • 4 April 2022 - (23:35 WIB)
    Permalink

    Yah sudah mas cari jalan keluar, mkn bisa datang ke bank nya untuk bernegosiasi. Dan bila sudah selesai cicilan nya jauhi pinjam2 lg, kita tidak tau kedepan nya kita bagaimana, ini bisa jd pelajaran berharga buat kita.

    16
    1
  • 5 April 2022 - (05:13 WIB)
    Permalink

    Yg komentar sepertinya para DC nih…ingat kehidupan bagai roda yg berputar…semoga hal seperti ini tidak terjadi pada kalian …orang2 yg bersih dari hutang….

    15
    12
    • 5 April 2022 - (05:31 WIB)
      Permalink

      Betul, ini situs untuk perlindungan konsumen, tapi yg komentar ga pro konsumen semua. Padahal logika nya org juga ga akan lapor kalo di tagih nya normal sesuai aturan. Yang kaya gini-gini jd bikin konsumen lainnya males speakup. Mudah2an ga ada yang ngerasain yaaa

      11
      10
      • 5 April 2022 - (13:32 WIB)
        Permalink

        mba yadi, justru komen2 yang minta anda membayar tepat waktu ya jelas pro konsumen, buat apa cari masalah ditelat2in dlu baru bayar? kita mendorong agar anda tidak cari masalah dari awal

        anda bayar tepat waktu ya anda yang untung, semua untung, anda bayar telat pihak yang untung hanya DC kok, jadi ada kerjaan, kalo semua orang bayar tepat waktu ngapain ada kerjaan DC?

        3
        5
  • 5 April 2022 - (05:35 WIB)
    Permalink

    Saya hanya bisa bantu doa, semoga yang punya hutang bank segera dapat diselesaikan, semoga para DC yang kasar segera mendapat petunjuk, dan diberi kesabaran

  • 5 April 2022 - (08:06 WIB)
    Permalink

    Yang komen Rata2 DC semua gila emang saya pernah ngalamin bukan hanya Bank tsb tp shopee , Akulaku juga, blm jatuh tempo sudah di teror telat 1 hari juga nomor kontak pd di telvonin ngancem2 pdhl blm saatnya bayar, gila emang DC skrg mudah2han mereka bisa ngerasain apa yg kita rasain.

    14
    6
    • 5 April 2022 - (08:58 WIB)
      Permalink

      mana ada DC berharap pengutang semua bayar tepat waktu? g punya kerjaan kali nanti DC nya, g ada logika omongan nya

      5
      4
    • 5 April 2022 - (11:35 WIB)
      Permalink

      Udah pernah bos ngerasain sy telat bayar pinjaman, tp biasa2 tuh respon mereka, cm nanyain kapan sy mau bayar. Dan komunikasi kami lancar sampai sy melunasinya. Karena sy sadar sdh kewajiban sy membayar hutang, ya mau gmna lagi.

      2
      3
    • 5 April 2022 - (18:19 WIB)
      Permalink

      Bedanya anda blm jatuh tempo sudah ditagih kasar itu memang salah dan harus di laporkan. Ini penulis memang sudah nunggak tagihan dan sembunyi kalau dicari. Diliat dari kalimat “saya mengaku jd org lain” sama “saya juga punya tunggakan di tempat lain”. Jangan disamakan.

      1
      2
  • 5 April 2022 - (08:58 WIB)
    Permalink

    bukannya anda sendiri yang melanggar aturan dalam perjanjian anda dengan pihak bank nya?

    anda kan seharusnya membayar tepat waktu? tapi kan anda tidak jalankan juga, fair lah

    kalo ada yang mau blg saya DC, pakai logika lah, mana ada DC saranin pengutang bayar tepat waktu, ga punya kerjaan kali jadinya WKWKWKWKWK justru DC suka sama pengutang2 telat bayar bener nya, kalo g gt makan drmn mereka

    7
    3
    • 5 April 2022 - (09:18 WIB)
      Permalink

      Yang komen DC semua 😁 omongkan saja baik-baik pak, janjikan kapan anda bisa bayar atau ajukan restrukturisasi penjadwalan kembali tenor dan besaran cicilan yg menurut anda tidak memberatkan. pekerjaan DC memang menebar ketakutan kepada nasabah wanpretasi seperti anda. bila menurut anda DCnya sudah keterlaluan dan gak bisa diajak kompromi ya laporkan polisi saja, hutang piutang itu masalah perdata, sekarang tinggal kuat-kuatan nyali sama DC.

      8
      4
  • 5 April 2022 - (10:54 WIB)
    Permalink

    Lagu lawas

    Kaum ngutangers selalu merasa .. yg kontra dengan mereka yg doyan ngutang gk pakai hitungan literasi keuangan dengan benar itu dicap jidatnya sebagai DC

    see…..liat kan logika kaum ngutangers kayak apa?

    yg punya Hutang berhak lebih galak, yg kasih hutang gk boleh galak..itu yg mereka perjuangkan

    7
    5
  • 5 April 2022 - (11:22 WIB)
    Permalink

    Mkny karna ky gini. Gw lbh baik musuhan drpd minjemin duit ketemen ato pun sodara.

    Disini sih anda cari pembenaran jg percuma, memang anda berhutang. Hrsny klo anda tidak mampu bayar, lgs aja ke bank ny, bahas hal ini, mungkin di kasi keringanan. Bukan hal yg ga mungkin, anda ngeles terus, mkny dikiirm debt kolektor.
    ANDA ktika berhutang, hrs tau dong resikonya klo memang anda tidak mampu bayar. Masa debt kolektor melayani anda dengan senyum layaknya bank swasta ktika anda tidak byr hutang. Ga akan ada bro. Posisi anda bukan nasabah yg menabung, tp nasabah yg punya hutang.

    6
    2
  • 5 April 2022 - (12:17 WIB)
    Permalink

    Tapi yg aneh disini pak yadi hanya menuliskan tentang kesalahan penagihan. Tetapi tdk menuliskan kronologi “sampai ditagih”.
    Kesalahan dia tdk ditulis. Seperti berapa pinjamannya? Sudah terbayar berapa? Kurang berapa? Sejak kapan telat membayar? Apakah hanya selang 1-2 hari sejak telat diteror DC, atau sudah berbulan2? Dari kata2 “saya juga ada tunggakan di tempat lain tapi tdk ditagih” sepertinya pak yadi ini juga sudah banyak berhutang. Ada baiknya jika diluruskan langsung ke bank saja. Karena ini ngga jelas juga siapa yg salah. Karena kronologinya ngga lengkap. Kalau memang tadi bilang “ada niat membayar” bukan lari, ya selesaikan di bank terkait. Kalau ngga muncul, dicari ngilang, malah ngadu di media konsumen gini brarti bapak blm ada itikat membayar. Blm juga tunggakan pinjaman yg lain. Semoga cepat selesai pak.

    6
    3
    • 5 April 2022 - (13:36 WIB)
      Permalink

      Iya kurang jelas pemaparannya, masak DC tiba-tiba kayak gitu kalau emang gak ada masalah. Atau kita bersih dari tunggakan, enggak kan?

      • 5 April 2022 - (15:32 WIB)
        Permalink

        Sebenernya udah jelas kok kata2 pak yadi. Jd dia itu nunggak pinjaman alias ngga kebayar. Dia bilang ada niat membayar, tapi menghindari/menghilanh saat dicari.

        Dia juga memanfaatkan poin2 penagihan yg menyatakan waktu penagihan jam 8 pagi – jam 8 malam. Jadi Saat ditagih kurang dari jam 8 pagi, dia bertemu dengan DC bahkan mengaku jd orang lain. Yg artinya brarti dia berbohong dengan pembenaran “mengkhawatirkan keluarganya”.
        Disini kelihatan dia menghindar. Sebaiknya bila tdk mau hidup dlm ketakutan / sebagai buron DC, datang lgsg ke bank terkait. Membuat permintaan keringanan cicilan dan membuat kontrak kapan akan membayar. Bukan malah playing victim.
        Dia juga menyamakan dengan tunggakan pinjaman lain yg katanya “tdk ditagih”. Jadi sebenernya pak yadi ini sedikit menyepelekan..

        3
        2
  • 5 April 2022 - (13:15 WIB)
    Permalink

    DC semua yg berkomentar.
    Point TS adalah penagih & cara penagihannya.
    Yg komen julid & negatif émang mau bantu lunasin hutang TS?

    4
    3
      • 12 Mei 2022 - (08:49 WIB)
        Permalink

        Bank CTBC itu bank nya negara Taiwan. Dan bank ini terkenal pengin untung sendiri. Tanpa kasih solusi

    • 5 April 2022 - (13:39 WIB)
      Permalink

      lah iya, komennya kan rata2 bilang supaya g ditagih ya dibayar? logikanya dimana telat bayar tapi g mau ada penagih dan penagihan? supaya menghindari masalah apa pun kan sebaiknya dibayar tepat waktu, kalau tidak mampu, ya dari awal jangan berhutang

      kan supaya menghindari DC justru? kalo DC kan sukanya sama yang bayar telat? mana ada DC yang tidak suka dengan kaum utang? suka banget bang, DC g sukanya sama yang tidak utang dan bayar tepat waktu, pake logika

      1
      2
    • 5 April 2022 - (14:47 WIB)
      Permalink

      Pointnya adalah Jelaskan secara detail kenapa bisa ditagih seperti itu.. kan TS nggak bisa buktikan?

      Telat berapa lama?
      Berapa nominal tunggakan?
      Apa sudah datang ke bank terkait untuk menyelesaikan?
      dst…

      Coba kau tunjuk, dimana terlihat bank melakukan tagihan kasar?

      Kalau cuma bisa bilang “yg komen disini semua DC”… menunjukan seperti apa nalar dan logika mu..

      2
      2
  • 5 April 2022 - (13:35 WIB)
    Permalink

    Ini permasalahan nya gimana dulu ya? Kenapa mereka tiba-tiba mengancam. Apakah permasalahan nya awalnya dari mereka dulu atau pihak konsumen. Sebenarnya mereka baik loh, kalau kita sesuai aturan yang ditetapkan. Kalau mereka emang udah keterlaluan, ya kita harus melihat diri sendiri. Apakah gara-gara telat bayar atau bagaimana? 100% menyalahkan DC juga gak benar, soalnya sama-sama kerja. Kalau gak cicilan bunga dibayar sama konsumen, mereka dapat gaji darimana.

    Kasus-kasus kayak gini itu udah sering, gara-gara DC yang ngancam nyebarin data atau bagaimana lah? Itu kan gara-gara kita sendiri yang gak mau mematuhi peraturan yang ada. Sebener e udah resiko ngambil pinjaman tuh kayak gini, tapi kenapa tetap aja diambil? Ujung-ujungnya ke Media Konsumen. Solusinya ya anda bayar hutangnya itu, jadi gak mungkin kan di gituin ama DC?

    1
    1
  • 5 April 2022 - (14:48 WIB)
    Permalink

    Sepertinya ini pihak ketiga, orang suruhan CTBC. Karyawan sebuah bank legal mana mungkin menagih dengan cara kasar begini. Biasa kalo depkol resmi ada identitas resmi, surat penugasan, sertifikikasi resmi. Serta biasa ada aplikasi internal mereka tentang data data nasabah. Bukan asal datang langsung nagih seperti preman pasar. Supaya adil, ajak diskusi di kantor polisi terdekat. Kalo si depkol ga mau, sudah dipastikan mereka orang bayaran.

  • 5 April 2022 - (20:26 WIB)
    Permalink

    Pak,Bank memang diijinkan untuk menggunakan pihak ketiga yaitu Debt Collector. Kalau mereka sdh menggunakan pihak ketiga itu artinya dari Bapak tidak ada itikad untuk memberi keterangan ttg pelunasan hutang Bapak. Kalau Bapak membutuhkan perpanjanganya waktu, mending Bapak ke bank dan runding dengan pihak Bank, Pak. Jgn tdk memberi keterangan saat tdk bs membayar

  • 6 April 2022 - (05:27 WIB)
    Permalink

    Ke Bank minta restrukturisasi mas, diatur ulang dengan dicicil. Semoga di betikan kemudahan dalam membayar hutang . Kalau lunas segera tutup kartu saja mas. Riba klo dalam Islam.

  • 6 April 2022 - (11:21 WIB)
    Permalink

    Setau sy pinjaman yg diberikan itu oleh pihak bank sudah diasuransikan,makanya tiap kita bayar bulanan itu ada biaya asuransi.jd pd saat kredit macet tp sy ga tau brp lamanya ya,pihak bank klaim ke pihak asuransi (tp sy pun kurang tau brp % yg dicairkan oleh asuransi). Sy dpt info ini langsung dr pihak owner asuransinya,krn sy wktu itu ada pekerjaan sipil di kantornya. Kesimpulannya kl DC itu akan berusaha segala cara utk menagih ya krn itu mata pencaharian mereka,diluar cara2nya yg bnr/slh silahkan nilai masing2.bnr saran diatas pa lbh baik datang ke bank utk mslh ini atau min kl DC datang ya hadapin aja coba negosiasi toh mereka jg manusia kn bs diajak ngobrol.sy prnh pnya mslh seperti bp ini,di tlp tiap puluhan kali setiap hr diancam ini itu,jujur sy sih bodo amat kl ada sy byr kl ga ada ya gmn lg.bbrp kali sy didatangin DC sy terima aja,sy coba obrolin drmh sambil ngopi2 biar santai&ungkapin kesulitan sy wktu itu.akhirnya sy diberi keringanan&kita jg hrs komitmen sama kesepakatan yg sdh diobrolin. Memang pusing pa mslh hutang ini,tp sy rasa bs kita lewatin asalkan bp tau caranya utk bs byr,krn kn yg tau kemampuan kn bapa sndri. Alhamdulilah 3 Cc&5 pinjol sy bs selesaikan semua

    • 10 April 2022 - (02:25 WIB)
      Permalink

      Semoga hutang-hutangnya cepat terbayarkan pak. Saya juga punya hutang dan Alhamdulillah masih diberikan kelancaran pembayaran dan masih dalam batas mampu bayar. Sempat tertarik untuk menambah hutang lagi karena kemudahan dan banyak penawaran, namun berkat keterbukaan komunikasi dengan keluarga bisa menjadi filter supaya bijak dalam berhutang.

  • 12 April 2022 - (19:41 WIB)
    Permalink

    Iya yang komen Dc semua Hahahha keliatan bahasanya.Utang piutang itu perdata.Tuntut aja yang punya utang secara perdata ke pengadilan.Tapi teror itu….ckckckc kaya manusia ga beragama aja.Kalau takut dimarahi dan dipecat sama atasan ya ga usah kerja jadi Dc.Utang kalau tidak bisa dibayar harus melalui jalan musyawarah untuk mufakat bukan teror.Simple gugat aja yang punya utang secara perdata ke pengadilan bereskan.

    • 13 April 2022 - (12:41 WIB)
      Permalink

      Amin. Semoga secepatnya dilaksanakan. Dan pak yadi siap menghadapi tuntutan perdata. Semoga pinjaman bank lainnya yg tertunda juga ikut mengambil langkah perdata. Sampai ke penyitaan barang yg ada, diperjuangkan hak2 pemberi hutangan. Dan tuntutan kewajiban dari peminjam. Semoga segera terlaksana dan terbuka di peradilan. Amin amin ya robb.

 Apa Komentar Anda mengenai Bank CTBC?

Ada 50 komentar sampai saat ini..

Penagihan Bank CTBC Kasar dan Meresahkan, Tidak Sesuai Aturan

oleh Yadi Hendarsyah dibaca dalam: 1 menit
50