Debt Collector Menelepon ke Kantor dan Rekan Kerja

Saya Dewi, salah satu nasabah Bank QNB yang menggunakan fasilitas KTA dari Bank QNB. Mulai pinjaman bulan Juni 2015 dan mulai menunggak bulan Juli 2017. Selama periode tahun 2017 sampai dengan 2020, saya bukan sama sekali tidak membayar. Walaupun saya membayar tidak sesuai cicilan, saya membayar semampu saya, paling minimum saya terakhir bayar Rp300.000.

Sebelumnya saya rutin membayar Rp500.000/bulan. Namun saat mulai pandemi, penghasilan suami dan saya kena potongan dari perusahaan. Saat itu awal mula saya mogok pembayaran sampai saat ini, karena memang kondisi keuangan kami belum pulih. Selama penghasilan kami tidak utuh, kami banyak gali lubang tutup lubang, yang berdampak sampai saat ini untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari. Oleh karena itu kami belum bisa mulai untuk mencicil tagihan yang tertunggak, termasuk cicilan KTA QNB.

Baru minggu ini ada DC yang mengaku dari QNB meneror saya di kantor dengan menghubungi HRD dan memberi tahu hutang saya berapa. Apakah itu pantas dan bukannya itu privasi seorang nasabah? Apakah berhak DC tersebut bertindak seperti itu?

Selain itu, menurut pengakuan teman-teman saya yang menjawab telepon DC, sempat dikatain tol**, gob*** dan kata-kata kasar lainnya. Bukti rekaman memang tidak ada, karena DC telepon ke line telepon kantor tanpa perekam. Namun ada banyak saksi dari teman-teman saya, dan DC tersebut mengancam saya akan membuat saya tidak tenang di kantor.

Saya sudah katakan saya akan mencicil setelah saya ada dananya, tetapi DC tetap memaksa agar saya melunasinya. Dia mengintimidasi saya, meneror saya dan teman-teman kantor. Sampai dibilang mereka bohong karena bilang saya tidak masuk kantor. Saya memang todak masuk kantor beberapa hari ini, karena merasa diteror dan diintimidasi.

Tolonglah pihak bank lebih bisa memilih DC yang berkompeten, tidak seperti preman. Karena di sini urusan saya dengan Bank QNB, DC bertugas hanya menagih, tidak perlu meneror dan mengintimidasi nasabah.

Saya harap Bank QNB bisa lebih bijak menghadapi para nasabah yang terkena kredit macet seperti saya. Terima kasih.

Regards,

Dewi Lestari Setiawati

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai KTA Bank QNB:
[Total:176    Rata-Rata: 1.9/5]

Surat pembaca ini belum mendapatkan tanggapan dari pelaku usaha terkait. Jika Anda adalah pelaku usaha yang terkait dengan pertanyaan/permohonan/keluhan di atas, silakan berikan tanggapan resmi melalui tautan di bawah ini:

Kirimkan Tanggapan

49 komentar untuk “Debt Collector Menelepon ke Kantor dan Rekan Kerja

    • 18 Juli 2022 - (14:57 WIB)
      Permalink

      Maaf Pak… Dr 2017 sampai 2020 bukannya sy gak bayar sama sekali, tetap saya bayar memang gak sebesar cicilan yang seharusnya krn saat itu ada usaha sy yang mandek makanya jd macet, 2016 sy tidak bekerja, mulai bekerja akhir 2017, dr 2020 smapai awal 2021 pun sy masih cicil tiap bulan walaumun hanya 500rb, terakhir itu udah bener2 gak cukup uangnya jd terakhir sy bayar maret 2021.

      Semoga bpk nya gak pernah mengalami hal yg saya alami dan semoga selalu dalam lindungan Allah SWT.

      19
      8
      • 18 Juli 2022 - (22:51 WIB)
        Permalink

        Wah , kejadian uda lama ya buk.,
        Kalau pengalaman saya., saat ada dc yg attitude mirip binatang., tanyakan siapa namanya dan dari divisi dc mana ??
        Yg terpenting ibu ada bukti sc.,

        Karena penagihanpun ada prosedur.,
        Tanpa nasabah peminjam., bank atau pinjol atau apapun tidak akan berkembang., karena mereka berkembang dari bunga hutang nasabah.,

        Jika ibu ada bukti., tuntut balik untuk dc yg bersangkutan., dcnya saja g usah yg lain., agar jera.,
        Saat nmr hp saya buat jaminan pinjol., diteror dengan kasar agar teman saya suruh bayar., saat ditanya nama & divisi mana., dia diam..,
        Karena dimanapun tmpt jika tidak ada attitude dalam bekerja., berarti perusahaan tersebut tidak mengajarkan SOP.,
        Jika dc memiliki attitude baik., nasabah juga pasti menanggapi dengan baik & membayar.,

        18
        • 18 Juli 2022 - (23:01 WIB)
          Permalink

          Kejadiannya baru pak.. sebelum idul adha bulan ini.. iya ada pak bukti screenshoot dan rekaman saat dia ancam saya via telp, saksi hidup nya pun ada teman2 saya yg kena dikata2in sm tuh DC. Selama seminggu dia teror sy via telp kntor padahal di WA sebelumnya sy respon. Terimakasih ya pak

          • 18 Juli 2022 - (23:08 WIB)
            Permalink

            Iya buk., laporkan saja dcnya..,
            Yg penting tanya saja dulu namanya.,
            Otomatis kalau nama dan divisi yg mereka ucapkan itu samaran., itu juga salah.. Ibuk malah dpt bukti dobel.,
            1 teror, 2 orang yg bukan dc resmi ( krna tidak menggunakan identitas asli saat ditanya )
            Krna dc yg memiliki attitude akan memperkenalkan diri dulu lalu menagih (disertai surat” bukti bahwa ibu telat bayar)

    • 19 Juli 2022 - (10:08 WIB)
      Permalink

      Sudah memang tugas dc seperti itu, apalagi udh masuk pihak k 3 sepertinya. Karna klau msh dc internal bahasanya g sperti itu, saran aja buat ibu nya klau memang msh ada saudara yg bisa d mnt tlong, mnt tlong k saudara, klau ada misal barang yg masih bisa d jual buat nutupin jual aja, atau bisa reschedule cicilan k bank terkait, bukan apa², urusan sama dc apalagi pihak k 3 itu sangat tdk enak. Mdh²n cpt ktemu solusinya

    • 20 Juli 2022 - (15:03 WIB)
      Permalink

      Lapor saja ke polisi lebih baik ke polda biar pihak bank dipanggil dan bisa nunjukkan dc mana yg dia tunjuk. Dc kerja juga atas perintah bank.

      Hutang selama ada itikad baik membayar harusnya gak ada masalah.
      Kalo di teror ini arahnya sudah pidana.
      Laporkan jangan takut.

      Kadang2 komentar2 di kolom tanggapan pun itu oknum2 dari pihak bank atau dc nya.

      Saran saya minta di jadwal ulang saja hutang anda ke bank.

  • 18 Juli 2022 - (16:38 WIB)
    Permalink

    Kudu jelas dlu kronologinya apakah mudah atau sulit ditemui dirumah, apabilah pindah domisili apakah menformasikan ke bank penerbit. Kalau komunikasi sulit berarti DC gak salah menghubungi lewat kantor. Tp bahasa yg digunakan juga harus yg baik

    4
    5
    • 18 Juli 2022 - (16:49 WIB)
      Permalink

      Ya memang gak masalah menagih ke kantor tp apa dibenarkan menggunakan kata2 yang seperti sy sebutkan di atas, sampai mengancam mau dianjing2in karyawan kantor. Sy bicara apapun mereka gak terima, sy mau cicil lg 300rb/bulan gak terima mintanya 1juta/blm, memang uang nya gak cukup mau bagaimana.

      2
      3
  • 18 Juli 2022 - (16:40 WIB)
    Permalink

    kalau ibu & suami saat ini msh bekerja, saran saya kalian berdua ajukan pinjaman ke kantor utk lunasin hutang KTA nya.tgl diatur aja brp jumlah pinjaman dan besaran angsurannya nanti sama kantor. sistemnya nanti potong gaji.

    knp saya bs sarankan spt itu, karena ada salah satu temen saya yg diteror pinjol,bahkan kami2 termasuk atasan jg ada yg di wa sm pinjol soal hutang temen saya itu.sampe2 temen saya mau resign krn malu

    tp kami saranin ke dia utk ajuin pinjaman dr ktr aja utk lunasin pinjolnya drpd resign ngarepin dr uang saldo bpjs & uang pisah kantor. dan temen saya itu akhirnya ga jd resign dan dia dpt pinjeman dr ktr & skr udh beres urusan pinjolnya.tgl dia nyicil aja pinjeman yg dr ktr tnpa perlu khawatir diteror pinjol

    26
    1
    • 18 Juli 2022 - (16:56 WIB)
      Permalink

      Terimakasih pak atas saran nya… Bukannya sy gak mau pinjam kantor krn memang masih ada tunggakan di kntor krn pernah pinjam waktu anak lahir dan harus masuk NICU 12 hari dan itu butuh uang banyak. Disini bukannya sy gak mau bayar memang kondisi keuangan kami belum cukup untuk membayarnya… Itu pun terakhir sy bayar maret 2021, dan itu sy bela2in gali lobang tutup lobang untuk hari2, setelah itu sy stop gali lobang tutup lobang, makanya sy gak bisa cicil lagi dan uang yg ada untuk kebutuhan hari2 dan anak2. Disini sy mempermasalahkan cara penagihannya yg meneror, caci maki, sampai ancam mau anjing2in karyawan biar sy dipecat.

      2
      4
      • 18 Juli 2022 - (19:10 WIB)
        Permalink

        Ya kalau macet ya resikonya spt itu,jual asset atau pinjam ke keluarga.biar tenang.

        6
        10
        • 18 Juli 2022 - (19:41 WIB)
          Permalink

          Terimakasih pak dadang atas sarannya.. pertama sy gak punya aset pak, kedua semoga pak dadang bisa membantu keluarga yang sedang kesulitan ya pak. Semoga pak dadang dan keluar gak pernah kesusahan dan kesulitan suati apapun dan selalu dalam lindungan Allah SWT. Terimakasih pak dadang

          5
          3
        • 18 Juli 2022 - (22:57 WIB)
          Permalink

          Lah.,. Pak dadang berapa tahun jadi dc ??
          Jika kredit macet., dan orangnya susah dihubungi., bukankah ada prosedur alamat rumah.. rt & rw ??
          Kalau di tempat kerja., nasabah resign apakah akan lunas hutangnya ??
          Logika saja coba.,
          Menagih dan membuat malu itu berbeda.,

          Cerdas dalam menagih., agar nasabah membayar., bukan keras dalam menagih agar nasabah malu.,
          Ingat., tanpa nasabah semua layanan pinjaman akan mangkrak dan para dc akan berkurang..,

          15
          2
          • 19 Juli 2022 - (00:58 WIB)
            Permalink

            Mana ada dc nagih sesuai prosedur. Baru turun gunung ya?

            2
            1
          • 19 Juli 2022 - (08:11 WIB)
            Permalink

            Saya bukan dc ,tapi pernah mengalami hal tsb,jadi jalan terbaik berhemat,jual aset kalau punya,jangan kalau berpendapat beda dikaitkan dengan dc.

            4
            2
        • 19 Juli 2022 - (10:18 WIB)
          Permalink

          Manakah di pernyataan saya yg beda pendapat pak dadang ?
          Saya hanya menjelaskan semua DC memiliki SOP., salahkah ?
          Apa perlu saya buka sekalian., dc pinjol kenapa kasar , krna insentif mereka besar jika tupo , apapun caranya akan ditempuh., bodo amat soal SOP ,
          Lalu saya menjelaskan yg salah oknumnya., jangan smpe krna oknum , semua DC nasional memiliki citra buruk di masyarakat.,
          Jika semua DC diberi stigma buruk., bagaimana jika anda yg menjadi DC untuk mencari nafkah ??
          Makanya saya tekankan., siapa DC yg menghubungi., dengan bukti tanda pengenal.,
          Semoga paham… 🙏

          3
          2
          • 19 Juli 2022 - (11:19 WIB)
            Permalink

            Anda baca statement anda dulu,anda katakan saya berapa lama jadi dc,maaf saya accountat, kalau lihat riwayat pembayaran dari 2017 aja tidak full.ya pihak bank mana mau tau alasan apapun.

            1
            1
        • 19 Juli 2022 - (14:18 WIB)
          Permalink

          Account biasanya teliti membaca sih..,
          Terlihat awal 2015 dan mulai menunggak di 2017., kalau dipivot pasti jelas datanya., apakah yg 2015 juga menunggak ? Tapi ibu tersebut menulis tahun 2017.. Ada jeda 2 tahun dari 2015-2017…
          Jika bank tidak menerima alasan apapun padahal ibunya sudah berusaha mencicil.,
          Mari kita sama” lapor untuk apa pinjaman ada., bubarkan saja., agar tidak ada perputaran uang di bank.,

          Beda cerita jika ibunya sulit dihubungi, sulit ditemui , tidak ada itikad baik untuk melunasi.,

          Accountan ngasih solusi kok mirip dc.,

          4
          3
  • 18 Juli 2022 - (18:33 WIB)
    Permalink

    Sebaiknya ibu ketemu sama pihak Bank Saja, minta kebijaksanaan dari pihak Bank.. Gak bisa sepenuhnya kesalahan DC, mereka juga mendapat tekanan dari atasannya…

    6
    3
    • 18 Juli 2022 - (18:43 WIB)
      Permalink

      Terimakasih atas sarannya pak…. Menagihnya memang tidak salah, tp DC itu mencak2 temen sy yg angkat telp, dikatain tolol, goblok bahkan mengancam sy klo gak bayar mau anjing2in satu kantor biar sy dipecat.. sy sudah pernah telp ke bank yg bersangkutan tp dicek sudah gak ada data saya malah dibilang mungkin ibu dah lunas KTA nya, dan di suruh hubungi collection, sy hubungi ya nyambung ke org kantor DC yg nagih sy itu.

        • 19 Juli 2022 - (07:01 WIB)
          Permalink

          Banyak kok dc resmi dan dc perusahaan / leasing menagih sesuai prosedur.., punya kartu tanda pengenal
          Apakah anda baru ??
          Karna sudah bukan rahasia umum dc yg tidak pakai attitude pasti dc external, dimana hanya 1 yg dc external, lainnya hanya kawan untuk mengawal., dan dc external itu bukan dc tetapi juru sita..,
          Masyarat awam belum paham karena belum ada edukasi hal tersebut.,
          Mana dc mana juru sita.,
          Dan jika memakai jasa juru sita ada aturannya juga kok.,

          1
          1
          • 19 Juli 2022 - (08:15 WIB)
            Permalink

            Sesuai prosedur? Wkwkwkwkwkk

            1
            1
        • 19 Juli 2022 - (10:21 WIB)
          Permalink

          Ya silahkan sih tidak sesuai prosedur.,
          Tapi ya ada resiko juga., kalau yg anda tagih mengerti hukum perbankkan sudah pasti beda cerita.,
          Tinggal siap tidak dcnya jika kena sanksi.,

        • 19 Juli 2022 - (18:12 WIB)
          Permalink

          Perbuatan teror telpon ke nomor kontak di hp adalah bentuk perbuatan tidak menyenangkan karena bisa saja rekan kerja sedang rapat, para debt colector melakukan itu karena seperti pendekar mabuk seradak seruduk sana sini sehingga mempermalukan orang dengan menelpon rekan ini sudah masuk delik pidana

  • 18 Juli 2022 - (19:56 WIB)
    Permalink

    Jika ada WA / SMS cara penagihan yang bersifat intimidasi, bisa dikirimkan ke email ojk. Karena sepengalaman saya yang nomor HP saya katanya sebagai penjamin di pinjol, efektif langkah yang saya lakukan. Dan bagi yang berkomentar mendukung tindakan DC berdalih apapun alasannya, mungkin mereka bagian dari orang-orang tab.

    9
    1
  • 18 Juli 2022 - (21:20 WIB)
    Permalink

    Dulu 2017 sya jg pernah ketipu invest hampir 90jtaan…hasil pinjam bank pula
    Setiap bulan selama 5 tahun saya cuma punya sisa 500an setelah dipotong angsuran
    Dan akhirnya skrng udah lunas jga
    Semoga anda jga diberi rejeki lebih biar bisa bayar hutang

    • 18 Juli 2022 - (21:46 WIB)
      Permalink

      Barang siapa yang mematikan rejeki dari TUHAN maka ia akan menerima karma 1000x lipat dari apa yang ia lakukan…karena mematikan rejeki dari tuhan sama saja anda melawan pemberian dari yang MAHA KUASA.

    • 18 Juli 2022 - (21:47 WIB)
      Permalink

      Aamiin.. terimakasih pak. Doa’a yg sama untuk bpk dan keluarga. Semoga selalu dalam lindungan Allah SWT.

    • 19 Juli 2022 - (02:27 WIB)
      Permalink

      Wkwkwwkkw…. Kalo ngutang di hitung hitung dulu bro bakal bisa bayar apa nggak. Yg nyusahin hidup lo itu lo sendiri bukan orang lain. Semoga cepet selesai semuanya

      3
      4
      • 19 Juli 2022 - (08:48 WIB)
        Permalink

        Aku dl jg ada KTA bank swasta, krn bangkrut jd macet,setelah 5thn didatangi lg,, krn ekonomi yg blm bs nyicil akhirnya negosiasi. Srh bayar 10% itu aja blh dicicil 3x.puji Tuhan skrng dah dpt surat lunasnya

  • 19 Juli 2022 - (02:09 WIB)
    Permalink

    Ya udah, pinjam uang ajah ke sodara atau jual barang apa kek buat bayar hutang. Simple kan?!

    3
    4
  • 19 Juli 2022 - (02:51 WIB)
    Permalink

    Saran saya sih coba datang langsung ke bank QNB nya, ajukan Restrukturisasi Utang, jadi nanti kedepannya tinggal bayar sesuai kesepakatan. semoga ada jalan keluarnya.

  • 19 Juli 2022 - (09:42 WIB)
    Permalink

    dc itu semakin senang klo kita takut & terganggu karena itu tujuannya jadi harusnya gass balik saja karena sekarang sudah mulai nerror ke kantor sampaikan saja sekalian ke rekan2 kantor biar klo.mereka kena spam ya minta gas balik saja 😂 , karena sy pun pernah kena telp dc yg nagih hutang teman saya sy balik gas dc nya ga nelp2 ke sy lagi

    2
    1
  • 20 Juli 2022 - (06:47 WIB)
    Permalink

    Mungkin ibu Dewi maunya seperti ini :
    DC : “Bu Dewi, kapan ibu melunasi pinjaman ibu yang mulai macet sejak tahun 2017″
    Ibu Dewi :”Anu pak, nanti kalau ada dana akan saya bayar”
    DC : “Ok Bu Dewi, saya tunggu kabar baiknya, semoga sehat selalu”
    Jika terjadi ilustrasi semacam itu, maka DC tersebut akan langsung di pecat, karena dianggap kurang berguna bagi perusahaan.

  • 20 Juli 2022 - (07:55 WIB)
    Permalink

    Apa iya gara2 saya DC bisa dipecat, memang cuma sy yg berhutang didunia ini?
    Tetapi klo gara2 DC sy dipecat apa DC itu tetap dpt pembayaran dr saya dan tidak akan dipecat krn bertugas dengan baik?

    Terimakasih rekan2 semuanya yg sudah berkomentar… Semoga rekan2 dan keluarga gak pernah berurusan dengan hutang piutang seperti sy. Semoga rekan2 selalu diberi kelancaran usahanya, pekerjaannya, rizki nya, dan selalu dalam lindungan Allah SWT.

  • 20 Juli 2022 - (14:38 WIB)
    Permalink

    Jadikan pelajaran aja. Lain kali pikir panjang dulu sebelum meminjam. Sudah banyak kasus hal tersebut namun, masih banyak juga yg ga bs di ambil dari pelajaran tersebut dengan alasan kebutuhan mendesak, membangun usaha lah dll. Pada akhir nya yg di salahkan kreditur karna mandek bayar. Hidup lebih nikmat tanpa hutang sekalipun kesusahan.

  • 22 Juli 2022 - (08:06 WIB)
    Permalink

    Sebenernya kalo alasan covid sih gak masuk akal, dan lagi kalo bayar semau maunya juga sebetulnya tidak boleh karena perjanjian kredit yang sudah disepakati dan dittd bersama kan sebagai dasar..
    Sebenernya ibu datang saja ke QnB nya, bicara baik baik jika memang masih ada masalah keuangan, minta keringanan dengan restrukturisasi pembayaran..
    Nanti akan dihitungkan, sisa hutang berapa lalu kemampuan bayar berapa dll, lalu nanti akan ada perjanjian baru yang bisa menjembatani hal itu..
    Banyak kok yang sudah berhasil melakukannya, tetapi datang dulu ke bank nya, itu baru etiket baik, bukan dengan bayar sesuka sukanya dan semampu mampunya debitur tanpa ada klarifikasi bahkan persetujuan dari kreditur..
    Bisa dianggap wanprestasi itu..
    Makasih

 Apa Komentar Anda mengenai KTA Bank QNB?

Ada 49 komentar sampai saat ini..

Debt Collector Menelepon ke Kantor dan Rekan Kerja

oleh Dewi dibaca dalam: 1 menit
49