Akun Yup Paylater Saya Dibobol

Saya pakai aplikasi ini karena direkomendasikan oleh teman saya. Baru pakai tanggal 16 September 2022 dengan mode Q-RIS di CGV dan 18/9/2022 Q-RIS rumah makan Solaria Alam Sutera. Eh pada tanggal 20-30 September 2022, ada 23 kali transaksi yang tidak saya lakukan di aplikasi ini. Yang anehnya biasanya di aplikasi lain kan ada memasukkan sandi setiap transaksi, ini tak ada dan tak ada notifikasi apa pun transaksi di email/SMS/WhatsApp.

Akhirnya saya ngeh tanggal 4 Oktober 2022, ketika ada telepon penagihan ke saya sebesar Rp2.645.000. Gede bangeeet dong. Saya merasa aneh, biasanya peminjaman online 30 hari, kalau pinjam tanggal 16/9 penagihan tanggal 16/10, ini tanggal 4 sudah ditelepon dan tanggal 5 data saya sudah disebar ke seluruh kontak saya, keluarga, bahkan tempat saya bekerja.

Lalu saya mengadu ke customer service, mereka malah menyudutkan saya sebagai pengguna dan memaksa saya harus membayar transaksi yang tidak saya lakukan total sampai Rp2,645 juta.

Cukup saya deh yang kena prank kaya gini. Saya minta tolong untuk penonaktifan akun saja susaaaaah banget sampai 3×24 jam. Padahal saya sudah 2 hari mempermasalahkan tentang akun saya yang dibobol. Saya takut kejadian berulang kan. Sedih banget deh!

Tiopanna
Bogor, Jawa Barat

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai Yup:
[Total:22    Rata-Rata: 1.7/5]
Tanggapan Yup atas Keluhan Ibu Tiopanna

Dear Ibu Tiopanna, Sebelumnya kami ucapkan terima kasih telah menggunakan Yup dan meluangkan waktunya untuk berbagi pengalaman dengan kami. Menanggapi...
Baca Selengkapnya

31 komentar untuk “Akun Yup Paylater Saya Dibobol

    • 8 Oktober 2022 - (10:51 WIB)
      Permalink

      Pay later jadi opsi pengganti kartu kredit.
      Padahal kalau dilihat banyak juga kasus di paylater.
      Jangan tergiur dengan limit besar tetap pakai/gunakan dengan bijak, disiplin dan sesuaikan dengan kemampuan jangan sampai ke bablasan.

      8
      2
    • 8 Oktober 2022 - (11:50 WIB)
      Permalink

      Bukan masalah konsumtif nya sih, ini Yup ada kartu-nya jadi semacam kartu bank gitu buat bayar. Tapi yang namanya kartu PayLater bukan produk kartu kredit, proteksi ke user kurang. Kalau saya sih semoga tidak pernah berurusan dengan PayLater, cukup pake CC aja. Gampang banget lho punya PayLater, GoPay aja ada PayLater. Khawatir juga kalau nggak sengaja ke-klik bisa aktif itu PayLater, padahal nggak butuh dan nggak pengin.

      3
      1
      • 8 Oktober 2022 - (13:24 WIB)
        Permalink

        Yup, hanya karna tergiur promo. “Kak, kalau pakai aplikasi ini bisa buy 1 get 1 free loh kak” “kalau kakak pakai disini bisa dapat discount dan cashback”
        Tapi keamanan data sangat buruk sampai bisa terjadi transaksi yang tidak saya lakukan, melaporkan ke Costumer Service malah bilang “aplikasi ibu yang buat kan? Ada di hp ibu, ya ibu yang bertanggung jawab”
        Kalau ada bug atau kecolongan di aplikasi seharusnya mereka merunut kembali, apalagi ketika saya minta penonaktifan akun saya, mereka bilang penonaktifan tidak dapat dilakukan. Kan sangat patut dipertanyakan aplikasi ini? Jangan2 kesengajaan dari pihak mereka

    • 8 Oktober 2022 - (13:15 WIB)
      Permalink

      Kalau kakak lihat di media instagram mereka, mereka ada promo nonton 1 get 1 serta promo, cashback dan kemudahan lainnya. Buat saya ini hanya media transaksi seperti ovo/gopay/shopee apalagi mereka menyediakan kartu seperti credit card ini cukup praktis. Tapi untuk keamanan data Costumer, pemakaian yup ini patut dipertimbangkan lagi

    • 9 Oktober 2022 - (03:08 WIB)
      Permalink

      Sistemnya sama seperti kartu kredit tapi lebih ke virtual. Basednya paylater. Kartu kredit juga tergolong paylater kok. Kalau masalah konsumtif atau enggaknya itu tergantung kebijakan si pengguna. Era digital gak perlu heran karena cara kerja paylater ini masih jadi primadona ketimbang COD.

  • 8 Oktober 2022 - (14:39 WIB)
    Permalink

    Klo memang tidak dipakai, coba dicek nama yg sering muncul di transaksinya. Beneran ada ga tokonya? Atau ada ga yg minta otp sebelumnua

  • 8 Oktober 2022 - (14:45 WIB)
    Permalink

    Pada aplikasi Ada 23 kali transaksi sejak tgl 20-30 September 2022 ke toko Ucit Trift dan waktu yg tertera di aplikasi sekitar jam 00.00-04.30 saya tidak tahu ini toko apa, lokasi dimana, dll. Yang saya tau saya menggunakan aplikasi tgl 16 dengan scan qris. Saat melapor ke Costumer Service mereka kan memojokkan saya, katanya aplikasi betul saya yg membuat dan ada di hp saya jd saya harus bertanggung jawab. Saya tanya kira2 lokasi toko ucit trift ini dimana agar bisa saya datangi, karna di aplikasi tidak tersedia lokasi Tp pihak aplikasi tidak bisa memberi info lokasi ucit trift yg ada aplikasi ini dimana

  • 8 Oktober 2022 - (15:19 WIB)
    Permalink

    Kalo udah pake Iphone, jangan sampai deh tergiur sama Paylate.. mending pake duit sendiri daripada jalan jalan & jajan pake duit orang..

    • 8 Oktober 2022 - (15:29 WIB)
      Permalink

      Seperti yang sudah saya katakan sebelumnya saya hanya menganggap ini sebagai media transaksi, banyak kok user iphone pakai shoppe pay later/gopay later or etc, selain banyak promo yang tersedia, ini juga memudahkan transaksi cashless. Dan satu lagi saya sudah membayar semua tagihan yang ditujukan kepada saya, walaupun 23 transaksi bengkak terhadap toko ucit trift yang di tujukan itu tidak pernah saya lakukan dan saya sudah melaporkan ini ke ojk dalam hal perlindungan data Costumer. Sebagai Costumer saya mengeluhkan kok bisa data penggunanya kebobolan, terus penyedia aplikasi kok nyalahin user? Perlindungan buat data kitanya sebagai pengguna mana? Jangan sampai ada kejadian sama lagi seperti saya

      • 8 Oktober 2022 - (22:04 WIB)
        Permalink

        Sy sebagai pengguna Yup, merasa terbantu dan gk ada masalah apapun, cuman rada malu si klo kasir tanya “cash atau kredit” Udh pas lgi remee, sy cukup bilang “cash, apa ajaa” Tapi sayangnya tidak bisa buat bayar tagihan sma beli pulsa atau paket data pke nomor lain. Mohon lebih diperbaiki lagi Yup nya yaaa

        • 8 Oktober 2022 - (22:14 WIB)
          Permalink

          Buat saya sih penggunaan pay later itu mudah banget scan selesai dan jg cukup mengatur belanja karna ada limit pemakaian juga. Jadi pas gajian tau bayar berapa, dan saya lebih kalap kalau ada m-banking di hp. Tp pas ada kebocoran data dan ada transaksi yg tidak pernah saya gunakan di tagihan saya trs saya lapor dari yup gada perlindungan Costumer, malah yg saya rasain memojokkan saya banget. Trs saya minta akun saya di non aktifkan katanya tidak bisa, padahal saya bilang bisa gak pihak yup memastikan kejadian ini tidak akan terulang, mereka juga gabisa pastikan. Semoga akun mas aman2 aja ya gak kayak saya, sedih mas

    • 9 Oktober 2022 - (03:10 WIB)
      Permalink

      Itu kan opsi pembayaran. Gak ada keharusan orang pake iPhone gak boleh pake paylater. Banyak kok itu user Apple itu utangers semua. Sosmed mah cuma kedok belaka.

    • 9 Oktober 2022 - (14:56 WIB)
      Permalink

      Mohon maaf, dibagian mana saya bilang saya tidak mau membayar ya pak? Di komentar sebelumnya kalau bapak baca setelah penagihan yang kacau itu saya langsung membayar lunas 23 transaksi yg tidak saya lakukan tersebut sambil saya juga melaporkan kejadian ini ke ojk, dan up di media konsumen ini. Apalagi saat saya mengetahui dari yup tidak dapat menonaktifkan akun. Ini masalah data pengguna pak, coba lihat yg komen yg lain ada juga loh yg menggunakan. Jangan sampai kejadian ini terulang dan jangan sampai ada kebocoran data dan transaksi digital money bapak ya!

      • 18 November 2022 - (08:49 WIB)
        Permalink

        saya juga kena 3 juta kak sama aplikasi yup ini ? jadi bener harus bayar ya ka ? sedih banget ga make tapi tetep harus bayar

    • 15 Oktober 2022 - (09:08 WIB)
      Permalink

      Budayakan membaca baru komen, yg jd msalah ts bukan pembayarannya, tapi keamanan apkikasi nya. User berhak tau sebenernya lokasi transaksi, apalagi jam transaksi misal g wajar dr kebiasaan user. Buat lapiran kepolisian mba, desak cs ny biar ngasih info minimal lokasi scan qris nya dmn. Harusnya itu d investigasi dlu sma developer aps nya.

    • 9 Oktober 2022 - (14:58 WIB)
      Permalink

      Semoga aman ya pak, gada transaksi palsu gini sedih soalnya pas ngadu CSnya ga membantu kita pak 🥹🥹

    • 10 Oktober 2022 - (19:47 WIB)
      Permalink

      @Squall
      Bro…. kalo lu ada masalah sama mental & kejiwaan, mending mampir ke RSJD dulu gih baru balik lagi ke mediakonsumen setelah sembuh sedikit itu Mental&Kejiwaan lu, lu di setiap artikel komen NGAUR sumpah, jadinya keliatan banget kalo Mental ama jiwa lo ada masalah

      1
      1
      • 10 Oktober 2022 - (20:32 WIB)
        Permalink

        Tenang bro sy sangat sehat jiwa dan mental. Kayaknya anda yg musti cek up atau minum obat darting. Kok anda yg sewot. Komenan sy wajar semua kok hehe. Dilihat gaya penulisan memang gak ada panik2nya. Membaca gaya penulisan kan ada ilmunya. Belajar dulu sana! Kasusnya ud ditanggapi dan sih ts gak bisa dihubungi tuh dan membalas sih cs yup

        1
        1
        • 11 Oktober 2022 - (03:18 WIB)
          Permalink

          @squall gak bro lu memang mesti berobat, pemikiran mu agak menyimpang .
          Disitu TS bilang :
          “Lalu saya mengadu ke customer service, mereka malah menyudutkan saya sebagai pengguna dan memaksa saya harus membayar transaksi yang tidak saya lakukan”
          Berobat gih sana soalny lu itu udah salah tapi MERASA PALING BENAR, itu ada gangguan sih sma mental lu,

          1
          1
          • 11 Oktober 2022 - (05:18 WIB)
            Permalink

            Masih ngambek ya bro? Anda siapanya ts? Gw kan komen sih ts gak ada panik2nya habis dibobol. Trus masalah buat lu? Waraskah anda? Ngatain orang gak sehat dll wkwkwk

            1
            1
  • 11 Oktober 2022 - (05:42 WIB)
    Permalink

    Thanks for sharing produk YUP.
    Biar ini jadi pelajaran bagi kita semua.
    Sebaiknya komentar2 tidak empati di mediakonsumen tidak usah di tanggapi.
    Klo tidak salah sudah ada tanggapan untuk di investigasi kembali, jika ternyata hasil investigasinya memojokan Anda. Berarti ini adalah tanda Anda harus menutup layanan rentan ini, karena dikemudian hari bisa jadi kerugiannya lebih besar.

  • 11 Oktober 2022 - (21:43 WIB)
    Permalink

    gapernah denger namanya, mending matiin uninstall, promo ga seberapa sekalinya kecolongan rugi besar

  • 19 November 2022 - (08:57 WIB)
    Permalink

    Kak, akun Yup kakak sudah berhasil di hapus belum? Saya mau hapus akun juga. Apakah memang selama itu ya proses penonaktifan akun? Mohon infonya kak🙏🏻🙏🏻

 Apa Komentar Anda mengenai Yup?

Ada 31 komentar sampai saat ini..

Akun Yup Paylater Saya Dibobol

oleh Tiopanna dibaca dalam: 1 menit
31