Bukalapak Seakan Lepas Tangan atas Kejadian Penipuan Di Dalamnya

Tanggal 06-03-2020 saya melakukan pembelian sebesar Rp4.650.000. Setelah melakukan pembayaran saya dikirim pesan oleh pelapak untuk klik link yang tertera. Setelah diklik dana saya menghilang.

Saat itu juga saya telepon call center Bukalapak. Yang tidak disangka jawaban mereka tidak memihak ke pembeli & tidak memuaskan. Kami diwajibkan menunggu pihak team mereka tindak lanjut selama 4 x 24 jam. Padahal dana akan diteruskan ke penjual selama 2 x 24 jam. Keesokan harinya kami mendapat email untuk konfirmasi kejadian yang ada, setelah itu tidak ada respon sampai saat ini.

Pertanyaan saya, apa begitu gampang server Bukalapak diretas oleh orang lain dan seakan pihak Bukalapak kerjasama untuk mendukung penipuan. Yang lucunya setelah mendapat email dari pihak Bukalapak untuk mereset password. Saya sudah melakukan itu, tapi sampai saat ini saya tidak bisa masuk ke akun saya.

Mohon pihak Bukalapak kembalikan dana kami.

Nina Febriana
Bekasi, Jawa Barat

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai Sistem Keamanan Bukalapak:
[Total:26    Rata-Rata: 3.3/5]
Tanggapan Bukalapak atas Surat Ibu Nina

Jakarta, 9 Maret 2020 Dengan Hormat, Terima kasih atas feedback yang diberikan melalui Media Konsumen. Tim BukaBantuan akan segera menghubungi Anda...
Baca Selengkapnya

Loading...

34 komentar untuk “Bukalapak Seakan Lepas Tangan atas Kejadian Penipuan Di Dalamnya

  • 8 Maret 2020 - (18:46 WIB)
    Permalink

    Ini penipuan modus lama, masih ada yg tertipu rupanya, itu mba seprtinya ditipu sama seller-nya.

    Akun mba otomatis pasti kena blokir klo ada pengaduan seprti ini, bukalapak memang rada aneh dan kaku tuk hal ini.

    Ini biasanya yg jd korban beli HP atau brg elektronik dgn harga tidak sesuai pasar (tergiur harga murah)

    • 8 Maret 2020 - (20:53 WIB)
      Permalink

      Iya anehnya malah akun kita yg dibekukan mas.. Tapi dana kita malah diteruskan oleh bukalapak ke penipu.. Aneh

      • 9 Maret 2020 - (07:43 WIB)
        Permalink

        Ini kejadian sama persis yg saya alami akun aku laku saya terdebit sekian juta tindak lanjut dari server sangat2 tidak memuaskan.. Dan sekarang saya berusaha dengan daya yg ada..

      • 10 Maret 2020 - (18:37 WIB)
        Permalink

        Sy juga pernah ngalamin kejadian persis sama, padahal sy lapor ke BL 2 menit setelah kejadian minta dana tdk diteruskan/blokir ke penipu, malah pihak BL suruh tgu lagi di investigasi, ampun de bukan di blokir dulu sambil di investigasi, hilang de uang sy ngak balik, kapok belanja di BL, saran pembeli tdk di tanggapi/tindak lanjut

        • 10 Maret 2020 - (20:36 WIB)
          Permalink

          Ya pak betul ada yg tidak beres dalam bukalapak.. Yang saya bingung sudah banyak kasus penipuan pihak OJK tidak mencabut izin nya ya

  • 8 Maret 2020 - (20:42 WIB)
    Permalink

    Kasuax sm kaya aq dishopee akhir febuary kemaren kayax pelakux bersarang dr bulan 1 bxk korbanx. Aq kena 7,3 jt raib mbak. Ini namax phising. Seandaix aja dr pihak shopee dan buka lapak menelusuri kan ada data lengkapx pasti ketangkep. Dan gak ada korban lagi. Tp kayax berkelanjutan ini

    • 8 Maret 2020 - (20:51 WIB)
      Permalink

      Iya mba harga mmng murah kali ini saya belanja untuk masker.. Cm harusnya dr pihak bukalapak sebagai media yg menaungi pembei & penjual harus berada ditengah.
      Bukalapak kan menyimpan dana pembelian selama 2 hr untuk diteruskan. Kl ada pelaporan seperti kasus saya ini harusnya dana masih aman krna msh di rek bukalapak.

      Tapi seakan buka lapak malah sengaja mencairkan dana penipuan ini.

    • 8 Maret 2020 - (23:40 WIB)
      Permalink

      biasakan kalau pakai apa² dibaca dulu mbak ketentuannya (term of service).. jangan main pake aja..
      ketentuan bukalapak, seller dan buyer dilarang berkomunikasi di luar platform mereka..
      karena dgn komunikasi di platform mereka, itu bisa jadi bukti kalau ada apa² seperti ini..
      habis itu mbak ngeklik link yg jelas² di luar URL bukalapak utk urusan bukalapak..
      jadinya mbak sendiri login di situs palsu (phising) yg artinya mbak ngasih username & password ke penipu, yg mereka gunakan utk login & mengkonfirmasi kiriman penjualan.. dari situ uang otomatis diteruskan ke penipu..

      sebelum menyalahkan, sebaiknya introspeksi dulu.. 🙏🏼

      • 10 Maret 2020 - (02:42 WIB)
        Permalink

        kenapa pihak bukalapak tutup mata.bukannya menelusuri berasal dari mana akun seller itu.dan masalah dana yg lamgsung ke seller yang seharusnya mbutuhkan prosesini malah langsung diteruskan ke seller.??!?? ada apa..apakah sang peretas termasuk orang dalam,,,!!!!!????
        padahal pihak aplikator bisa saja menelusuri dimana dan kemana si peretas.

  • 8 Maret 2020 - (21:42 WIB)
    Permalink

    Sudah sangat jelas di infokan oleh BukaLapak bahkan toko online yg sejenisnya. Hindarkan bertransaksi/interaksi dari luar aplikasi bukalapak walaupun hanya sekedar chat/wa dan lain sejenisnya. Sudah di sediakan kolom chat untuk pembeli dan penjual dlm bertransaksi di app Bukalapak. Jadilah pembeli yang cerdas. Baca dulu tatacara bertransaksi sebelum melakukan pembelian. Setidaknya terhindar dari oknum2 penipu.

  • 8 Maret 2020 - (21:44 WIB)
    Permalink

    Itu link phising ka, kalo kaka jual beli di online shop jangan sekali kali kaka transaksi di luar online shop tersebut ka.. maupun itu W.a atau sms dan telpon yaa ka.. masih banyak lagi sisanya cari di google aja tentang modus penipuan di online shop.. Dan itu bukan kesalahan online shop yang kaka pake..Semoga kaka bisa lebih hati hati lagi..

    • 9 Maret 2020 - (09:18 WIB)
      Permalink

      Kl menurutku ttp salah penaungnya krna stlh proses penipuan langsng ada laporan dr konsumen. Kl mmng penaungnya bener dana kita msh mrk simpan & hrsnya msh bisa dibekukan & dikembalikan ke konsumen. Walaupun tdk utuh semuanya.

    • 9 Maret 2020 - (21:00 WIB)
      Permalink

      makanya pak/bu , jangan cuma tergiur dengan harga murah dilapak. mending beli offline dibanding online.

  • 9 Maret 2020 - (07:33 WIB)
    Permalink

    Laporin aja mbak. Soalx nanti bxk korban aq aja masih berasa bgt kehilangan 7,3 jt. Laporin bareng mbak. Soalx sama gelagatx. Tau aja bisa tangkap jat8ngan penipu

    • 9 Maret 2020 - (09:07 WIB)
      Permalink

      Jangankan belanja, saya investasi Reksadana dibukalapak aja yang kategori aman aja bisa dibobol padahal kode OTP sudah di aktifkan saya investasi Reksadana sekitar 10 juta 2 juta di syariah 8 juta di CIMB principle yang dibobol Reksadana Syariah jadi uang 2 juta saya kena hack untungnya yang 8 juta bisa saya selamatkan….mungkin buat jadi pelajaran deh agar hati2

      • 9 Maret 2020 - (09:16 WIB)
        Permalink

        La hawlaa walakuwata.. Semoga tidak selamat dunia akhirat penipu nya beserta penaungnya

        • 9 Maret 2020 - (21:56 WIB)
          Permalink

          Kronologi nya kurang rinci.
          Klik link, dana langsung hilang.

          Di link tsb ngapain?
          Itu order tgl 6-3-20, barang udah dikirim?

          Gak hanya bukalapak. Shopee, lazada, tokped dkk nya, sudah jelas jangan transaksi diluar e-commerce. Jangan klik link selain e-commerce yg dipake

      • 9 Maret 2020 - (11:13 WIB)
        Permalink

        Serius gan, BukaReksa bisa dibobol juga? 🙈 Modusnya gimana tuh gan? Dananya bisa ditarik ke rekening yg bukan atas nama pemilik? 🤔

        • 9 Maret 2020 - (21:05 WIB)
          Permalink

          Serius gan makanya saya juga aneh masa pencairan masuknya ke bukadompet kan setau saya bukadompet itu sudah ga bisa buat transaksi lagi harus pake dana kalo mau melakukan pembelian. Jadi awal mulanya akun saya ada aktivitas diluar kendali saya Krn terbaca dari email ada pemberitahuan…..sadar dibajak saya otomatis kejar2an ngerubah password, nah saya telat Krn uang saya di Reksadana Syariah mandiri di bobol sekitar 2 jutaan padahal seharusnya kalo aman itu minimal kalo mau cairin duit yah harusnya kan pake OTP lagi, tapi ini memang nggak ada di menu pencairan Reksadana. Alhamdulillah mungkin sipelaku ga sempet bobol Reksadana saya yang satunya Krn saat dia bobol Reksadana saya yang satunya, saya berhasil rubah password duluan, padahal direksadana ini nilainya 8 jutaa. Padahal saya tuh sambil telpon CS saat terjadi pembobolan dan CS kebanyakan nanya udh keburu dikuras duluan deh. Akhirnya saya withdraw aja tuh semua Reksadana nya daripada dibobol lagi. Semenjak itu saya buat laporan ke tim fraud, protes dan segala macam deh dan hasil akhirnya Bukalapak ga mau tanggung jawab, dari situ ane searching deh banyak kasus di BL yah kebanyakan sih kena link physing ada jutaan, belasan bahkan puluhan juta. Yah dari kejadian itu sih saya coba ikhlas rejeki ya ga kemana, cuma yang disesalkan itu kenapa kejadian2 fraud gini masih banyak apalagi link physing, ane mah kasian aja buat user baru bisa aja langsung kena. Jadi analoginya tuh seperti banyak jalan berlubang tapi pihak BL ga ada tindakan preventif nyata, minimal ada timnya deh sendiri ini cuma bisa kasih himbauan aja yang ga useful menurut saya. Dari semenjak itu saya kapok mau investasi apapun Reksadana atau emas digital di marketplace Krn tingkat keamanannya lemah. Harusnya kalo sudah berhubungan dengan financial, investasi, saham atau kegiatan perbankan lainnya minimal yah dipisahkan akunnya atau seperti mobile banking yang diverifikasi dengan satu SIM card atau pake sidik jari…. pokoknya berhati-hati dalam transaksi dunia digital ya kawan2, semoga rejeki kawan2 yang uangnya hilang diganti 2 kali lipat 🙏

          • 10 Maret 2020 - (02:03 WIB)
            Permalink

            Contoh klarifikasi nya hanya seperti ini ya mas :

            CSM Group VVIP (Bukabantuan)

            Mar 9, 17:52 +07

            Hai Nina,

            Mohon maaf atas ketidaknyamanannya. Perihal kendala Anda, tim kami sudah bantu menghubungi Anda, sebelumnya mohon maaf atas permasalahan yang Anda alami. Sesuai aturan dan kebijakan Bukalapak, kami sarankan Anda untuk segera membuat laporan ke pihak Kepolisian atas kasus penipuan dan penyalahgunaan yang terjadi. Jangan khawatir Bukalapak siap membantu menyediakan data pendukung jika dibutuhkan untuk proses investigasi.

            Demikian informasi dari kami. Jika ada pertanyaan lebih lanjut silakan hubungi kami kembali.
            Terima kasih atas perhatiannya dan selamat beraktivitas. 🙂

  • 9 Maret 2020 - (10:16 WIB)
    Permalink

    di bukalapak tidak diperkenankan chat diluar bukalapak dan tidak boleh membuka link di luar platfom mereka. Jika terjadi apa2 bukalapak tidak bisa menangani.. hati2 saja.

  • 9 Maret 2020 - (13:21 WIB)
    Permalink

    Kesalahan’y cuma 1, mengklik link tersebut, yg otomatis berkomunikasi diluar jalur marketplace, dr situ lah si penipu bisa tau akun konsumen,. Jd wlwpn konsumen ga merasa login, tp akun’y bisa login dtmpt lain ya sudahlah wassalam..
    Ya mdh2n aja pihak dr BL mau berbaik hati, krna syarat dan ketentuan pengguna sdh terpampang nyata di semua aplikasi marketplace, jd bukan lepas tangan ya..( be a smart buyer )

    • 10 Maret 2020 - (02:06 WIB)
      Permalink

      Dikatakan lepas tangan dikarenakan baru beberapa menit proses pencurian lalu kita langsng melaporkan ke pihak BL, Malah dana diteruskan. Kalau mengacu pd syarat & ketentuan BL harusnya dana diteruskan 2×24 jam ke penjual.
      ketika pencuri klik beli & klik terima. Dana langsung dicairkan dlm hitungan detik.
      Ada apa dengan pihak bukalapak??

      • 10 Maret 2020 - (04:05 WIB)
        Permalink

        BL masih punya opsi langsung cairkan ketika pembelian selesai. saya pengguna dan seller disana, jadi tahu biasanya barang akan sampai dan segera klik selesai; dana akan langsung diteruskan/dapat segera diambil seller.

  • 9 Maret 2020 - (16:43 WIB)
    Permalink

    maaaf banget, mbak.. mbak yakin cuma klik link ini tanpa login (memasukkan username, passwird & otp).. karena saya yakin 100% kalo cuma klik link ini tanpa login di link palsu ini, si penjahat ga akan bisa mengambil alih akun mbak..

    • 10 Maret 2020 - (02:08 WIB)
      Permalink

      Permaslahan bkn hnya di klik saja.. Setelah terjadi nya proses pembobolan dana langsng dicairkan oleh BL. melihat ketentuan BL hrsnya prosedurnya tdk begitu

      • 10 Maret 2020 - (04:06 WIB)
        Permalink

        justru permasalahan utama ada diklik itu, karena itu sudah bertansaksi diluar marketplace. harusnya lebih jeli dan waspada

        • 10 Maret 2020 - (09:10 WIB)
          Permalink

          Betul di klik tp BL sebagai penaung ada keamanan di dlm nya. Kecuali seperti system bank hari ini setor hari ini dana diluncurkan.

        • 11 Maret 2020 - (07:05 WIB)
          Permalink

          Jangan cuma nyalahin buyer aja kamu sendiri belum pernah ngerasain hal tersebut…..walaupun disini dia kena link physing harusnya pihak Bukalapak memperbaiki sistemnya juga bukan cuma menghimbau…..ini kasus kayak gini kejadian udh lama ya masa masih kejadian juga. Itu artinya kan Bukalapak belum aman dan belum berbenah diri…..contoh kayak Tokopedia, shoope, lazada sudah banyak berbenah. Coba ciptakan kondisi sistem seaman mungkin walaupun digunakan oleh orang awam sekalipun

          • 11 Maret 2020 - (07:24 WIB)
            Permalink

            Yup betul… Kl sudah banyak kejadian seperti ini tapi bukalapak membiarkannya ada kemungkinan turut memelihara tuyul di dalamnya.
            Proses kejadian dr phising ke transferan dana ke penjual hanya memakan wktu 5 menit dana sdh diteruskan. Aneh bukan???
            Padahal kl dibaca ketentuannya dana akan diteruskan 2*24jam.

      • 10 Maret 2020 - (17:49 WIB)
        Permalink

        iya mbak nina, maksud saya itu kalo hanya “Sekedar Klik Link Palsu”nya saja , saya yakin 100% si Penipu itu tidak akan bisa login ke akun mbak Nina. Apakah mbak Nina setelah Klik Link Palsu itu lalu Login (memasukkan username/email , password, otp atau tidak? kalo tidak login masih aman mbak

  • 10 Maret 2020 - (04:04 WIB)
    Permalink

    Kalau beli smartphone jadilah smart buyer, jangan tergiur karena harga murah sampai mau bertransaksi diluar marketplace, tidak ada hubungannya dengan server diretas atau apalah (karena tidak semudah bikin kopi). lebih bijak lagi dalam bertransaksi apapun, kalau percakapan sebelum transaksi sudah sudah diluar marketplace wajib curiga.

    • 27 Maret 2020 - (02:03 WIB)
      Permalink

      Saya juga mengalami hal dan kekecewaan yang sama saat bertransaksi di BL, saya transaksi pembelian masker yang niatnya akan didonasikan untuk para driver Ojol, pupus semua harapan ingin membantu sesama di saat bencana ini. Anggap saja kami para korban phishing ini ceroboh, kami tidak mengerti proses peretasan seperti itu, tetapi setelah banyak kasus serupa ini apakah pihak BL hanya berhenti sampai di sini? Hanya menampung pengaduan kami, membekukan akun pelaku dan tidak menuntaskan sampai para pelanggannya mendapatkan haknya untuk mendapatkan info dan solusi yang sejelas-jelasnya ? Berapa banyak lagi yang akan menjadi Korban? Berapa banyak lagi yang kecewa dengan pelayanan BL. Apakah sistem pengamanan di BL tidak bisa screening akun Baru yang mencurigakan? Apakah BL tidak bisa bekerja sama dengan CyberCrime Polda Metro Jaya mencari para Pencuri ini? Sebagai orang awam kami membutuhkan perlindungan atas maraknya kejadian phising yang kami tidak mengerti sama sekali. Jujur saja sejak kejadian tsb saya sangat ini menonaktifkan akun saya di BL, sampai saya ingin mengganti no telp dan alamat email saya. Mohon ditindaklanjuti investigasi mengenai Phising ini, dan mohon jangan menari-nari di atas bencana yang sedang kita hadapi bersama saat ini. Masukan saya untuk Bukalapak harap memantau dan mentertibkan setiap penjual terutama penjual APD (alat perlindungan diri) yang sangat dibutuhkan oleh semua masyarakat. Saya juga berharap pembaca dapat memahami apa yang kami alami ini. Terima Kasih. Stay safe!

 Apa Komentar Anda mengenai Sistem Keamanan Bukalapak?

Ada 34 komentar sampai saat ini..

Bukalapak Seakan Lepas Tangan atas Kejadian Penipuan Di Dalamnya

oleh Nina dibaca dalam: 1 min
34