Layanan IndiHome Diblokir tapi Tagihan Tetap Jalan

Saya pelanggan IndiHome sejak tahun 2017. Makin lama, saya makin kecewa dengan layanan IndiHome saat ini.

Pihak IndiHome yang tidak melihat situasi saat ini. Padahal IndiHome adalah salah satu BUMN yang seharusnya mengerti situasi saat ini.

Tagihan IndiHome saya di bulan Maret 2020 (pemakaian Februari 2020) senilai Rp 817.000,- memang belum saya bayarkan dan layanan saya diblokir.

Tapi saya kaget, karena hari ini saya mendapatkan tagihan senilai Rp 1.634.000 dari TELKOM Payment Collection. Saya diharuskan membayar pemakaian bulan Maret 2020 dimana layanan saya sudah diblokir.

Untuk menghentikan layanan pun, saya harus tetap membayar ke dua tagihan tersebut. Jika saya tidak bayarkan maka saya tidak bisa hentikan layanan. Jika saya tidak hentikan layanan, saya tetap harus membayar tagihan bulan selanjutnya sampai masalah pembayaran lunas.

Semoga IndiHome mengerti dengan situasi saat ini. Terima kasih.

Marco Lau Santosa
Jakarta Utara

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai Telkom Indihome:
[Total:245    Rata-Rata: 2.1/5]
Tanggapan PT Telkom untuk Bapak Marco Lau Santosa

Kepada Yth. Redaksi mediakonsumen.com, Terimakasih kepada mediakonsumen.com yang telah menayangkan surat keluhan pembaca Bapak Marco Lau Santosa pada tanggal 05...
Baca Selengkapnya

Loading...

31 komentar untuk “Layanan IndiHome Diblokir tapi Tagihan Tetap Jalan

  • 5 April 2020 - (17:46 WIB)
    Permalink

    selama pelanggan belum melapor untuk berhenti secara resmi tagihan tetap jalan meski terblokir, seharusnya anda langsung menghubungi telkom untuk berhenti berlangganan jika memang tidak mau terus jangan didiamkan. Adalah kesalahan pelanggan jika ada tagihan tidak dibayar.

    • 6 April 2020 - (02:25 WIB)
      Permalink

      Saya sudah telp ke 147 untuk meminta pemutusan jaringan sebelum masuk masa tagihan karena saya lg diluar kota. Tp sampe sekarang tagihan masih tetap berjalan selama 2 bulan. Alasannya untuk melakukan pemutusan jaringan harus langsung datang ke plaza telkom tempat awal saya daftar.

      • 6 April 2020 - (15:25 WIB)
        Permalink

        Ini kejadian baru kmren saya marah2 dengan cs Indihome,
        Saya sudah lapor ke 147 untuk pemutusan langganan,karna rugi ,internet di blokir tagihan tetap berjalan ,katanya tunggu 3×24 jam untuk di konfirmasi nanti akan di telp pihak Indihome,sampai sekarang dah 5 hari gak ada kabar,telp lagi cs yang berbeda ,gak ada data pelanggan saya untuk pemutusan langganan lebih buruk lagi cs 1 ke ynag lain gak sinkron,kurang pelayanan , sehingga di buat kan baru lagi ,tunggu lagi 3×24 jam

        Tagihan Maret emang blom bayar,nunggu mati /di cabut dulu baru bayar ,untuk April yang internet sudah di blokir baru 1 Minggu sudah kenak tagihan 311.000 1 MB pun gak ada pakai saya tagihan saya segitu ,di bilang nyesel ya

        Alias kapooooooooooooook

    • 6 April 2020 - (11:42 WIB)
      Permalink

      saya juga udah memutus kontrak dan peralatannya udh di ambil sama pihak indihome tahun kemarin bulan 12,tapi sampai sekarang tagihn ttp berjalan dan saya datangi kantor indihome setempat dn mreka bilang abaikan saja,tapi setiap bulan tetap ada tagihan beserta denda 10% dn telpon dari kantor jakarta
      kalau begini saya merasa terganggu..

    • 6 April 2020 - (14:52 WIB)
      Permalink

      Kayaknya sama, jadi gini, bulan januari tgl 14 januari 2020 indihome saya ga tau knapa tiba tiba eror.. Nah saya dateng ke gerai telkom di kecamatan saya, kemudian di daftarkan untuk penanganan dan akhirnya saya dapet sms no antrian.. Kemudian karyawannya bilang suruh tunggu 3×24 (busettt… Lama amat) tapi its oke lah gpp. Akhirnya sampai hari ke 3 belum juga ada penanganan.. Aku biarkan sampai pas 1 bulan. Nah pas bulan feb saya komplain lagi ke gerai.. Nah saat itu saya minta kebijakan dong karena sejak saya daftar penanganan tidak kunjung ada realisasi.. Akhirnya karyawan bilang sedang diajukan.. Sehari dua hari sampai 4 hari saya dateng lagi tuh ke kegerai, tapi tetep aja belum ada jawaban.. Akhirnya ya udah deh dengan terpaksa saya bayar full 2 bulan..
      Nah yang saya sesalkan sebagai perusahaan terbesar untuk layanan fiber optik dengan biaya tanpa subsidi kok pelayanan spt ini sih.. Jika ada layanan fiber optik swasta masuk ke kecamatan saya udah saya pastikan 100% saya bakal pindah.. Yah cuma masukan aja sih sebagai pelanggan yang kecewa.. Tapi emang sih indihome punya fitur fitur yang ga di punyai kompetitor lainnya.. Itu lho yang jadi bikin galau

    • 7 April 2020 - (09:00 WIB)
      Permalink

      Keliru bos, ada ketentuan bill di invoice pas pemasangan awal tertulis jika terblokir otomatis tidak terdaftar sebagai customer, sistem bill yg bener tuh seperti itu. Sy dulu pake megavision, dll sama kok pas mau stop tanpa report, otomatis gak ada tagihan.

      Pas sy dulu pake speedy, malah terus naik tagihannya, sampe skrng gak sy bayar, sistem apaan tuh, internet gak dipake kok bayar, malak kek preman pasar!

  • 5 April 2020 - (18:09 WIB)
    Permalink

    Sama persis dengan yang saya alami..
    Itulah indihome bumn yg sangat luar biasa.
    Lebih baik berhenti berlangganan jika merasa dirugikan. Berbeda jauh dengan pelayanan swasta.

    • 6 April 2020 - (02:01 WIB)
      Permalink

      Kalian memang bener banget. Kalian ga salah indiehome emang 9013L0K.

      Nie gue buktinya,.

      Dulu,. Gua pake indihome krna ad promo yg katanya,. Kecepatan 20 Mbps, harga 350 ribuan aja. Sama kaya harga yang kcepatan 10 Mbps. Dan itupun katanya berlaku selamanya. Selama jd pemakai atw pengguna. Dan itupun sudah masuk 3 paket yaitu internet, tv, plus telpon.

      Ga ad tmbahan apapun dan lain lain

      Tp eh fakta nya, gua stiap kali bayar, tiap bulan,. Selalu bayar 500 4Nj1n6.

      😡😡. Katanya promo.

      Memang iya sih,. Kalo kecepatan 20 mbps hrga nya emang 500 an standar nya,.

      Tp kan,. Gua katanya promo dan katanya promonya brlaku slamanya.

      Mana buktinya coba ?

      Emang I34n6s4t tuu pihak indiehome..
      Gua kesel sumpah.

      Dan iya,. Kalian beenr
      Kalo ada ISP lain slain indihome, gua bakal pindah isp. Pasti dah. Liat ja nanti.

  • 5 April 2020 - (18:44 WIB)
    Permalink

    salah satu ISP yg ngaco sih ya ini… padahal BUMN, tapi cara berbisnisnya kaya strict kapitalis, telat bayar 1 menit layanan di blokir, tapi denda dan tagihan tetap jalan…

    padahal coverage area TERLUAS dibanding kompetitor, tp harga nya jauh lebih tinggi dari swasta, paket yg ditawarkan jg tidak semenarik kompetitor, tambah lg kebijakan FUP yg menurut saya malu maluin untuk ISP BUMN !!! kalo ada pilihan lain di daerah saya, udah pasti saya ga akan pake indihome !!

    • 5 April 2020 - (21:42 WIB)
      Permalink

      Pembayaran telat 1 menit?? Di blokir, ngk salah ya om, malahan pembayaran di mulai dari tgl 5 dan di kasih kelonggaran sampai tgl 20 terakhir pembayaran, bahkan ada kelonggaran 15 hari loh,

      • 9 April 2020 - (18:20 WIB)
        Permalink

        saya masih bingung dengan bahasa tagihan indihome, misal di tanggal 5 april tagihan berbunyi: “Bulan Tagihan April”, beda dengan pajak NPWP, bulan april gini bunyinya: “masa pajak maret”.
        dua hari lalu juga ke plaza telkom untuk meminta pemutusan (seluruh perangkat dibawa) tetapi tutup karena corona pegawai tidak melayani secara fisik, hanya lewat whatsapp.

    • 6 April 2020 - (02:01 WIB)
      Permalink

      Kalian memang bener banget. Kalian ga salah indiehome emang 9013L0K.

      Nie gue buktinya,.

      Dulu,. Gua pake indihome krna ad promo yg katanya,. Kecepatan 20 Mbps, harga 350 ribuan aja. Sama kaya harga yang kcepatan 10 Mbps. Dan itupun katanya berlaku selamanya. Selama jd pemakai atw pengguna. Dan itupun sudah masuk 3 paket yaitu internet, tv, plus telpon.

      Ga ad tmbahan apapun dan lain lain

      Tp eh fakta nya, gua stiap kali bayar, tiap bulan,. Selalu bayar 500 4Nj1n6.

      😡😡. Katanya promo.

      Memang iya sih,. Kalo kecepatan 20 mbps hrga nya emang 500 an standar nya,.

      Tp kan,. Gua katanya promo dan katanya promonya brlaku slamanya.

      Mana buktinya coba ?

      Emang I34n6s4t tuu pihak indiehome..
      Gua kesel sumpah.

      Dan iya,. Kalian beenr
      Kalo ada ISP lain slain indihome, gua bakal pindah isp. Pasti dah. Liat ja nanti.

  • 5 April 2020 - (19:39 WIB)
    Permalink

    Nah itulah lucunya, sekelas BUMN kyk gni tp sistemnya masih jadul kuno katrok banget, ga sebanding mah dg sistem nya, kejadian ku juga sama, Aku ganti tarif indihome ke 50mbps dan layanan only telp internet tanpa tv, petugasnya dateng langsung pasang dan tarik modem lama, tp petugasnya nggak bilang kalo ada acara lapor ke Telkk plaza dlu kalau mau putus tagihan. KESANNYA TELKOM SENGAJA MEMANFAATKAN KEGOBLOKAN KONSUMEN YAAAAA. KAMI KONSUMEN GOBLOK EMANG, TAPI JANGAN DI GOBLOK2IN LAH. SEMISAL SETAHUN KAMI NGGAK BAYAR ATAU SEUMUR HIDUP KAMI NGGAK BAYAR KARENA KETIDAK TAHUAN KAMI LALU KALIAN BISA APA??? UJUNG2NYA JUGA JEBLOSIN KE JERUJI KAN. TEGA BANGET MAKAN BANGKAI MANUSIA LAIN

  • 6 April 2020 - (01:19 WIB)
    Permalink

    Saya pelanggan indiehome bertaun2 sampai sekarang, alhamdulillah saya merasakan ada perbaikan dari segi kelancaran internet setelah saya beralih dari indiehome lama ke baru. Namun dari kasus bapak Marco, menurut saya ada hal yg perlu diperhatikan. Saya sendiri terus terang sudah tidak berekspektasi tinggi dari mereka, cukup kelancaran internet saja yg saya syukuri.
    Keluhan bapak Marco sangat wajar karena dari segi konsumen, tidak ada transparasi komunikasi dari pihak Indiehome. Indiehome seharusnya bisa berkomunikasi jauh lebih baik tentang aturan main, dalam kasus ini, contohnya memberikan email atau penjelasan via phone sekian hari setelah tidak ada kejelasan dari konsumen ttg keterlambatan pembayaran, disana jg bisa dijelaskan konsekuensi apapun termasuk billing yg terus berjalan selama masa pemblokiran. Ingat, bagaimanapun konsumen adalah raja di bisnis seperti ini dan konsumen memiliki banyak sekali karakter. Mulai dari yg mengerti aturan main, busy costumer yg tidak punya waktu mengurus sampai telat membayar,, sampai dengan (maaf) konsumen berusia lanjut yg tidak mengerti apapun ttg detail. Indiehome harus siap menghadapi hal tersebut, treat all your customer as a dumb people, that will improve your service. Saya yakin sistem service Indiehome sangat bisa di improve.
    Pertanyaannya, apakah Indiehome mampu melakukan assisting seperti itu ke seluruh customernya? Apakah mungkin problem ada di jumlah resource mereka yg outnumbered sehingga tidak bisa memberikan dedicated service ke customer?
    Semangat Indiehome, kalian adalah provider terbesar di Indonesia, kalian memiliki modal untuk merajai internet Indonesia, tp saran saya benahilah sistem kalian terutama dari customer service, karena itu wajah sebuah perusahaan. Sekian, semuanya sekedar opini dan saran saja, mohon maaf apabila ada yg tidak berkenan.

  • 6 April 2020 - (01:40 WIB)
    Permalink

    Untuk indihome abang itu sudah teblokir…telkom mah g salah sudah menunaikan kewajibannya untuk menyampaikan informasi ke abang..telkom itu punya bukti pemakaian abang walaupun keadaan saat ini yg telkom tagihkan itu yg sudah abang pakai…jadi selesaikanlah tagihan yg sudah abang pakai

  • 6 April 2020 - (01:58 WIB)
    Permalink

    Kalian memang bener banget. Kalian ga salah indiehome emang 9013L0K.

    Nie gue buktinya,.

    Dulu,. Gua pake indihome krna ad promo yg katanya,. Kecepatan 20 Mbps, harga 350 ribuan aja. Sama kaya harga yang kcepatan 10 Mbps. Dan itupun katanya berlaku selamanya. Selama jd pemakai atw pengguna. Dan itupun sudah masuk 3 paket yaitu internet, tv, plus telpon.

    Ga ad tmbahan apapun dan lain lain

    Tp eh fakta nya, gua stiap kali bayar, tiap bulan,. Selalu bayar 500 anjing.

    😡😡. Katanya promo.

    Memang iya sih,. Kalo kecepatan 20 mbps hrga nya emang 500 an standar nya,.

    Tp kan,. Gua katanya promo dan katanya promonya brlaku slamanya.

    Mana buktinya coba ?

    Emang I34n6s4t tuu pihak indiehome..
    Gua kesel sumpah.

    Dan iya,. Kalian beenr
    Kalo ada ISP lain slain indihome, gua bakal pindah isp. Pasti dah. Liat ja nanti.

  • 6 April 2020 - (05:03 WIB)
    Permalink

    Tagihan kan keluarnya tiap tanggal 5 dan batas pembayarannya sampai tanggal 20. Apa tanggal 5 Maret itu tidak cek tagihan dan meminta rincian tagihan serta ajukan klaim keberatan kalau ternyata ada pembengkakan tagihan? Kalau langsung anggap blokir/isolir bisa bereskan masalah terus alat-alat yang ada dirumah itu bagaimana? Peralatan tersebut kan pinjam/sewa bukannya beli dari Telkom kan…???

  • 6 April 2020 - (05:10 WIB)
    Permalink

    Sudah pernah seperti itu, ternyata Telkom baru benar benar menghentikan tagihan ketika kita stop pemakaian selama 2 bulan, bukan 1 bulan langsung berhenti. Tapi salahku juga mas, mau berhenti langganan ga ke Plaza Telkomnya balikin device2nya. Yah saran sih kalo mau berenti langsung aja ke Plaza Telkomnya nanti diitung prorata tagihannya.

  • 6 April 2020 - (05:23 WIB)
    Permalink

    Mending sudah bayar masih terisolir, kata petugasnya bayar internet aja, soal tlp di blokir sama petugasnya, aku cek berkali kali di aplikasi myindihome telp masih aktif sampai sekarang masa dari 30 ribu, jadi 100 ribu, sekarang jadi 300 sedangkan tlp di blokir sekarang, dari tgl 23 maret terisolasi sampe sekarang, sedangkan internet sudah bayar, sekarang sudah masuk april, di suruh bayar 300 lagi untuk tlp, dan internet 278

    • 6 April 2020 - (21:07 WIB)
      Permalink

      Indihome pelayanannya parah. Berbelit-belit pemasangan saja susah minta ampun dengan alasan tidak ada jaringan, kuota sudah habis. Deposit yang masuk tidak jelas kapan dibalikin. Di email pun tidak ada balasan.

  • 6 April 2020 - (06:42 WIB)
    Permalink

    Menurut sy dari segi marketing yg kurang dalam penjelasannya kepada konsumen. Sy juga mengalami hal yg sama ketika ada keterlambatan pembayaran langsung diblokir, tapi juga dikenakan tambahan denda. Dan setelah dibayar tagihan dan dendanya, untuk bulan berikutnya tagihan penuh satu bulan. Hal ini sangat memberatkan konsumen.

    • 6 April 2020 - (10:10 WIB)
      Permalink

      Sama sudah tes Indihome sengaja di telatkan bayar karena ingin tau kualitas pelayanan indihome seperti apa jdi saya coba telat 6 hari setelah itu sebulan kemudian pembayaran full 30 hari plus denda, seharusnya kan 24 hari karena yg di pakai haya 24 hari.
      Nah selang 2 bulan kemudian sengaja saya telatkan lagi jdi 7 hari, dan ternyata benar pembayaran 30 hari + denda.
      Dri situ sya tau ternyata Indihome tidak transparan dalam pelayanan, giliran konsumen telat di kasih denda, giliran indihome yg untung mereka diam saja….
      Intinya sih kalau nguntungin perusahaan tpi merugikan konsumen mereka diam gk ada penyelesaian, nah kalau konsumen yg salah mereka cri” semua kesalahan konsumen…..

      Coba saja kalian pelanggan indihome telatkan bayar sampai 1 Minggu, lihat nanti pembayaran bulan selanjutnya… Pasti mereka minta bayar full 30 hari.

      Paling alibi mereka suruh ke plasa telkom, lagu lama itu mah.
      Kl peduli dengan konsumen kenapa pembayaran nya gk otomatis padahal produk mereka digital, bukan jualan tomat kaya di pasar. Masa zaman secanggih ini gk punya sistem yg bisa menyesuaikan pembayaran, emangnya kita hidup di jaman batu apa serba manual.

      Ya untung sekarang ada provider lain, jdi sudah resmi ganti provider lain dah dri pda emosi mulu pke indihome yang tidak transparan

  • 6 April 2020 - (07:46 WIB)
    Permalink

    Menang banyak Indihome, layanannya dipakai gak bisa, billing jalan terus, gak logis ini. Sama aja pasal pemerasan. Tidak seyogyanya seperti itu. Beda halnya ketika layanan itu tetap bisa dinikmati. Cobalah lihat layanan PLN, andaikan pelanggan belum bayar, pasti gak bisa nikmati layanan, dan PLN sih (murni) kalo gak bayar, ya gak bisa nikmatin layanannya, baik pasca bayar apalagi pra-bayar (token). Kalo pasca bayar bulan selanjutnya belum juga lunasi tagihannya, yang kena cuma abondemennya saja, bulan berikutnya tidak juga lunasi, segel, bulan selanjutnya, cabut. Ini baru FAIR PLAY.

  • 6 April 2020 - (07:54 WIB)
    Permalink

    Menurut saya jika diberlakukan sistem denda, internet pengguna tidak perlu diblokir. Sudah diblokir suruh bayar pula.
    Saya pengguna indihome sejak lama juga merasakan hal tersebut. Layanan konsumen nya kurang menurut saya. Ketika saya telat bayar bberapa hari internet terblokir, tapi bill nya tetap jalan. Ketika saya bayar sudah 2x lipat total pembayarannya dan akan terus berjalan.
    Paling tidak jika diberlakukan sistem blokir, ketika layanan terblokir, pembayarannya juga diberhentikan smentara waktu sampai pengguna membayar lagi.
    Kasian pengguna, “udah internet diblokir & tidak menikmati layanan indihome, tapi tetap harus bayar denda dan biaya yang sama sperti saat menggunakan layanan tsb”.
    Isn’t fair..

    • 6 April 2020 - (19:40 WIB)
      Permalink

      Yg di tagihkan telkom itu pemakaian yg sudah abang pakai..kalau pemakaian abang tidak di bayar ya harus di blokir lah…masa maunya untung aja…

  • 6 April 2020 - (08:26 WIB)
    Permalink

    OMG.. Persis dgn yg sy alami saat ini, layanan di Blockir tapi tagihan FULL. Anehnya, uda tlp minta diputus bilangnya “akan dihubungi dlm 4 hari, jika tdk di hubungi pemutusan dianggap BATAL” bener hari ke 5 tdk ada telpon konfirmasi dr indihome, dan itu berulang hingga sy capek sendiri. Minta di ganti paket kt marketing BISA tp byr deposit diawal, ok sy bayar tgl 24 maret, namun… Hingga detik ini gak diinstall juga, sy sampai dongkol, kesel, nyerah, speechless utk follow up ke marketing dan CS indihome karena uda ketebak jawabannya “akan kita buarkan laporan nya ya pak, tggu di telpon tim indihome” namun NO ACTION. WTF indihome telkom BUMN yg mencekik rakyat.

  • 6 April 2020 - (08:33 WIB)
    Permalink

    Indihome emank gitu se enaknya aja…gua pun saat ini jg kena tagihan soal pemasangan indihome yg lama…tapi tetep gk gua bayar…soalnya waktu pemasangan baru gua udah tanya ma salesnya dibayar gak indihome yg lama sebelum pemasangan baru??? Kata salesnya gak usah lgsg aja dicabut ntar masalah internet yg lama diurus sendiri sama salesnya…ya udah sampai saat ini juga ogah gua bayar tuh urus aja ma sales loe sendiri….

  • 6 April 2020 - (09:25 WIB)
    Permalink

    bro, langsung keplasanya. ente bawa modem, add on lain semisal stb dll klo ada. bawa ktp/ foto copy ktp, materai 6000. nanti diminta no pelanggan juga. beres. gak usah bnyak ribet. suruh orang rumah lain klo ga dirumah.. dijamin udah ga bayar lg. klopun masih ada tagihan. biarin aja. ane disuruh stop bos. udah 5bulan aman aman aja.. gak ada tagihan

  • 6 April 2020 - (17:58 WIB)
    Permalink

    Hari ini 2 petugas IndiHome datang ke rumah saya untuk mengklarifikasi surat pembaca ini. Saya diberikan waktu sampai akhir bulan Maret 2020 untuk membayar tagihan bulan Maret 2020 yang berarti pembayaran untuk pemakaian bulan Februari 2020. Terima kasih atas tanggapan dari pihak IndiHome.

 Apa Komentar Anda mengenai Telkom Indihome?

Ada 31 komentar sampai saat ini..

Layanan IndiHome Diblokir tapi Tagihan Tetap Jalan

oleh Marco Lau Santosa dibaca dalam: 1 min
31