Home Credit, Tolong Berhenti Meneror Anak Saya!

Kepada Pimpinan Home Credit di Mataram, dan juga seluruh petinggi Home Credit di manapun berada.

Perkenalkan nama saya Erni, saya bukan nasabah pemakai jasa kredit apapun di Home Credit, melainkan korban teror dari Home Credit. Sebelumnya saya juga pernah menulis surat seperti ini pada saat nomor saya diteror. Kali ini giliran nomor anak saya yang di teror (0811-3898-7**)!

Singkatnya, sekitar 3 hari yang lalu saya menerima chat dari anak saya yang ada di asrama, bahwa banyak sekali nomor tidak dikenal menelponnya. Tentunya anak saya yang masih pelajar merasa sangat terganggu. Saya coba hubungi nomor tersebut dan betapa kagetnya saya, itu adalah nomor dari Home Credit Indonesia.

Mereka menanyakan apakah saya kenal dengan seorang nasabahnya dengan inisial EW. Saya mengatakan dengan jujur saya kenal, itu adik saya. Kemudian mereka menjelaskan bahwa adik saya memiliki tunggakan kredit dan memberikan nomor handphone yang saat ini dipakai anak saya kepada HCI dalam form pengajuannya.

Dalam percakapan telepon itu saya sampaikan dengan tegas, saya memang saudaranya, tapi saya tidak tahu menahu mengenai hutangnya. Saya sudah sampaikan juga kenapa tidak langsung saja yang bersangkutan di datangi ke rumahnya, kenapa harus teror sana teror sini? Saya tutup telpon dengan ucapan tegas “Jangan telpon anak saya lagi!”.

Namun ternyata per hari ini, anak saya chat saya lagi dan mengatakan bahwa nomor-nomor tersebut masih menelpon lagi.

Baik, kembali saya sampaikan untuk kalian para pejabat di HOME CREDIT INDONESIA TERUTAMA DI MATARAM, melalui surat ini saya tegaskan beberapa hal:

  • Secara hukum, ketika seseorang dipandang mampu atau cakap untuk melakukan akad atau transaksi maka dia pun dipandang cakap untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya tersebut secara pribadi. Status anak saya sebagai orang yang nomor HP-nya digunakan tanpa izin pada saat pengajuan kredit, adalah tidak ada kaitannya sama sekali dengan perbuatan hukum yang dilakukan oleh adik saya ini;
  • Tidak ada legalitas hitam di atas putih bahwa anak saya yang masih pelajar bisa dijadikan ajang teror kalian dan menjamin selama cicilan kredit;
  • Apabila pihak Home Credit Indonesia masih juga meneror anak saya dengan terus menghubungi nomor anak saya, maka saya tidak akan segan-segan membawa masalah ini ke meja hijau! Karena kalian melakukan terror kepada pihak yang justru dirugikan dan tidak tahu menahu mengenai akad kredit kalian!

Untuk HCI, tolong jangan terlalu G***** memberikan kredit tanpa turun lapangan/verifikasi lapangan, sehingga ketika terjadi kredit macet, kalian meneror semua orang dengan cara-cara yang sangat mengganggu hanya untuk mendapatkan setoran.

INGAT, saya bisa melaporkan Anda karena mengganggu anak saya dengan perbuatan yang tidak menyenangkan! Jadi terhitung sejak surat pembaca ini saya kirim, jika saya tahu anak saya masih menerima satu panggilan lagi dari HCI, maka saya akan melaporkan hal ini kepada pihak yang berwenang untuk dilanjutkan ke pengadilan.

Terakhir catat ya dengan otak anda, yang namanya EW itu manusia yang tidak punya kemampuan bayar cicilan, cuma kalian aja yang bego, ini sudah ketiga kalinya kalian kasi dia ngutang. Artinya sistem database kalian zonkkkkk!

Erniwati
Senggigi, NTB

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai Home Credit Indonesia:
[Total:298    Rata-Rata: 1.7/5]
Tanggapan Home Credit atas Surat Ibu Erniwati

Yth. Redaksi Surat Pembaca MediaKonsumen.com, Sehubungan dengan keluhan dari Ibu Erniwati di MediaKonsumen.com pada 10 Oktober 2020 di kolom Surat...
Baca Selengkapnya

Loading...

37 komentar untuk “Home Credit, Tolong Berhenti Meneror Anak Saya!

  • 10 Oktober 2020 - (16:17 WIB)
    Permalink

    Pelanggaran berat tuh HC emang sudah layak ditutup nih ibu adukan saja ke polisi kalau gak ada tanggapan dari mereka hc keterlaluan sekali

    32
    5
    • 11 Oktober 2020 - (14:41 WIB)
      Permalink

      Adik berhutang dengan HC, tapi pakai nomor hp Anak.

      Adik dan Anak pernah dekat sehingga bisa konfirmasi nomor hp.

      Sehingga,

      1. Adik salah kenapa hutang tapi tidak pakai nomornya sendiri.

      2. Anak bisa dikatakan salah, mau maunya nomor hp dipinjamkan untuk daftar hutang, dan bisa tidak salah jika belum mengerti apa apa.

      3. HC benar, karena hanya tahu bahwa nomor itu yang di daftarkan hutang.

      4. si Ibu, benar, karena capek menegur Adik dan sekarang berusaha menegur HC.

      Kesimpulannya, yang salah adalah Adik.

      “ yang namanya EW itu manusia yang tidak punya kemampuan bayar cicilan, cuma kalian aja yang bego, ini sudah ketiga kalinya kalian kasi dia ngutang “

      Dari bahasanya, si ibu sudah sangat jengkel. Bahkan jengkelnya dengan adik sendiri.

      Si ibu sudah tidak bisa menegur adiknya, lantas berpaling menegur pihak HC yang memberi Hutang.

      Di lain cerita,

      Memang benar semua, komen komen orang mengenai kekejaman HC ini.

      HC penipu adalah benar.
      Semoga HC bangkrut adalah harapan yang benar.

      Orang orang terhipnotis. HC menipu rakyat dengan memakai nama Home Credit, menghipnotis masyarakat, menganggap ini sebagai kredit orang rumahan, bukan orang kantoran.

      Menawarkan barang barang rumahan yang awalnya memang terjangkau untuk di bayar.

      Namun itu adalah awal dari sebuah kengerian. Untuk menjerumuskan pengguna lebih dalam lagi. Dengan menjeratnya pada pinjaman uang segar yang menghipnotis.

      Terbayang jumlah angsuran sama bersahabatnya dengan kredit barang yang kemarin, namun itu hanya jebakan.

      Kalian semua tidak sadar karena menerima hutang dengan bunga lebih dari 100%. Kalian hanya terhipnotis.

      Dan ketika sadar, beginilah jadinya.

      HC ahli Hipnotis, HC ahlinya Penipu, adalah julukan yang tepat.

      38
      2
      • 17 Oktober 2020 - (14:37 WIB)
        Permalink

        Jangan mau mi jam ke HC bunganya ya allah persus lintah darat 25 juta dalam tiga tahun jd 49 juta… Ok itu konsekwen.. Tapi gak ada bijaksana itu HC seharibtelat puluhan kadang seratus itu ditelp sampai ganggu irang aja.. Yg gak tau aoa dibtelpon pula padahal sisa utang cm tiga kali lagi dari tiga tahun.. Di bayar pula itu najis sumpahhhh

        • 23 November 2020 - (16:47 WIB)
          Permalink

          buat rakyat indonesia, jangan mau minjem dipinjol Home Credit Indonesia, pinjaman 40 JT dalam 2,5 thn jadi 80 JT di kontrak tertera bunga tetap, tapi ketika ingin melakukan pelunasan diawal pihak HCI megatakan bunga HCI itu bunga menurun sehingga biaya pelunasan pokok di awal sangat besar.
          sudah mengangsur 13x, dengan cicilan Rp 2,362,000 /bulan
          kalo dihitung 13 x 2,362,000 = Rp 30.706.000 (uang yang sudah dikembalikan)
          dan perhitungan pelunasan diawal sebesar 22 JTan . dan coba menanyakan via email besar biaya jika ingin melakukan pelunasan ternyata biaya jauh dari perhitungan, pihak cs HCI mengatakan total yg harus di bayar adalah 33jt an, setelah meminta rincian pembayaran, pihak hci memberikan rincian dengan bunga menurun, dan anehnya dari rincian yg diberikan, apabila dijumlahkan pokok pinjaman + biaya pelunasan 150rb + biaya denda tidak mengirim bukti kwitansi, hanya 28 jt an, angka 33JT didapat darimana ??
          dan lagi setiap email yang dikirimkan oleh customer dihandle oleh orang yg berbeda sehingga harus menjelaskan kembali dari awal pokok permasalahan yg di alami nasabah, pelayanan customer sangat buruk
          ini yg terakhir, dan mudah2 secepatnya HCI bangkrut dan hengkang dari Indonesia.
          AN****G

    • 14 Oktober 2020 - (14:57 WIB)
      Permalink

      Mqkannya kalo ga mau di teror bayar utang pas waktunya…jangan lewat lah…setau gue itu kredit pasti ada nmr shodara jga jadi kalo ibu ganti atau ga angkat ea di teror ke nmr 1nya lgi…gue kredit home kredit ga ada kaya gtu …

      1
      5
  • 10 Oktober 2020 - (16:28 WIB)
    Permalink

    Laporkan aja bu kepolisi sekalian klo bisa tuntut ganti rugi material maupun immaterial biar cepet bangkrut sekalian.

    22
    1
  • 10 Oktober 2020 - (17:17 WIB)
    Permalink

    Saya mendukung bu. Laporakan saja HCI sudah jutaan orang kena jebakan dari telemarketing dan teror dari DC HCI yang tidak berakhlak.

    25
    1
    • 11 Oktober 2020 - (23:54 WIB)
      Permalink

      emang bnr harus di tutup home credit. saya aja belanja di bukalapak pada tanggal 1 oktober pembayaran pakai home credit. pada tanggal 6 oktober pesanan di batalkan oleh pihak bukalapak. tapi sampai sekarang tagihan saya masih ada. sudah telpon bukalapak dan home credit. yang ada tanpa kepastian yang pasti. dari pihak bukalapak mau pun home credit. padahal bukti pembatalan pesanan sudah di krm ke home credit.

  • Ronz
    10 Oktober 2020 - (17:58 WIB)
    Permalink

    @homecreditid @ojkindonesia Bagaimana hukumnya meneror anak yg usianya di bawah umur?melanggar UU perlindungan anak?

    18
  • 10 Oktober 2020 - (20:19 WIB)
    Permalink

    Penagihan kredit macet Home Credit jelas2 mengganggu dan melanggar sop tetapi AFPI dan OJK terkesan tutup mata pdhal sudah menjadi RAHASIA UMUM..semoga sj HOME CREDIT segera gulung tikar..do’a orng2 yg sdh dijebak & ditipu home kredit semoga terkabul..aamiin

    33
    2
  • 10 Oktober 2020 - (21:47 WIB)
    Permalink

    Heran msh ada aja yg pakai HCI lintah darat .. aemoga cepat di Tutup OJK .. bunga yg mencekik dan teror telp yg tidak beradab ..

    12
    1
  • 11 Oktober 2020 - (01:04 WIB)
    Permalink

    Hci mah emank gada akhlak . Penh pnjm 7jt total ganti nya 13 jt wkwk
    Gak lagi2 pake HCI ..

  • 11 Oktober 2020 - (05:48 WIB)
    Permalink

    Maju bu, saya yakin akan byk orang bersuara jika ibu maju, kita tak punya uang mau memperkarakan HCI

  • 11 Oktober 2020 - (06:19 WIB)
    Permalink

    Iya saya setuju bu…perkarakan saja. Saya nasabah hci dan saya sangat sangat menyesal mengambil pinjaman di hci. Sistem penagihannya yang py ahlak dan membuat ga nyaman. Saya sarankan tolong viralkan jangan ambil pinjaman di hci kr bunganya tinggi sekali, kita pinjam 20jt bayar 42.516.000!!! Pdhl waktu pencairan kt cm terima 18 jt!!! HCI perusahaan anda perusahaan ga berkah!!

    11
    • 11 Oktober 2020 - (08:25 WIB)
      Permalink

      Hahaha hahahaha
      Makanya bu dr pertama hrus di kalkulasikan bu,mungkin ibu membayangin uang merah dan biru sebnyak 20jt Jd ibu tergiur Dan IBU gak memikirin gmn cara balikan ny.
      Yahhh mau tak mau harus dibayar🤣🤣🤣,lau tidak dibayar bawa utang sampai di hadapan tuhan🤣😂

      2
      18
      • 11 Oktober 2020 - (10:21 WIB)
        Permalink

        Ternyata orang HCI ini..!(ana)senang di saat orang susah(emotion tertawa terus rupanya)di saat pandemi covid 19,tanpa debitur kreditur tdk akan berjalan.sama sama saling membutuhkan.! Berilah pencerahan yg baik bukan di tertawakan…🙏bijaksana dalam memberikan masukan.

      • 11 Oktober 2020 - (11:46 WIB)
        Permalink

        Maaf ya mas, saya seumur hidup ga pernah sama sekali ngutang di finance apalgi kayak hci ini, cuma nomor hp anak saya dipake orang,,

      • 11 Oktober 2020 - (12:19 WIB)
        Permalink

        Sdri Ana yg terhormat, disini saya bukan soal sy tidak mau bayar, sy rutin bayar cicilan saya. Yang saya sangat keberatan cara penagihan dr HCI, sesuai perjanjian tgl jatuh tempo tgl 6 setiap bulan tapi dr tgl 4 sy sdh ditelp pihak HCI dgn alasan mengingatkan. Jelas saya terganggu kr sy tahu kewajiban saya di HCI. Kalaupun sy menganjurkan orang jangan ambil pinjaman di HCI kr saya peduli dengan orang lain supaya tidak mengalami kejadian yang tidak membuat nyaman. HCI itu manis di awal tp cara menagihnya yang sangat membuat tidak nyaman. Jadi sdri Ana kl anda ga bisa memberi solusi jangan menilai sepihak, oke.

      • 11 Oktober 2020 - (17:10 WIB)
        Permalink

        Boss que yg pinjem itu adik dari Ibu Ernawati.Bukan Ibu Ernawati.kamu DC ya,apa orang dari PT MBA CONSULT.HCI ini menjual datanya ke PT.MBA Consult.klo kamu DC jangan berani nya nagih ditelp aja.datengin langsung yg mengutang..jangan meneror.datengin..kirim somasi,masih gak bisa bayar.gugat perdata.perusahaan besar beraninya premanan.kan punya modal..gugat perdata sana.jangan teror terus

  • 11 Oktober 2020 - (07:31 WIB)
    Permalink

    Yang merasa menjadi korban teror dr hci mari sama2 mengajukan dan bikin laporan k pihak kepolisian,Krn percuma kita komplain k OJK ato sejenisnya…kmaren sy cb mengajukan k OJK dan jwban dr ojk terkesan memihak hci dan mempersulit laporan…kita memang seharusnya melaporkan k kantor polisi aja Krn sdh memenuhi persyaratan dan banyak pasal yg bisa kita ajukan…utk kantor hci ternyata berada d Semarang Jawa tengah….saya juga konsumen dan menjadi korban penipuan dr marketing homecredit….

  • 11 Oktober 2020 - (12:38 WIB)
    Permalink

    Sama kaya gw bro kasusnya,cuma bedanya gw udh lama dan itu cuma sekali pakai HCI untuk kredit elektronik,dan sialnya gw di tlp terus suruh kredit lagi,rentenir kampret,,amoe gw maki2 karna ganggu tlp2 mlu..

    1
    1
    • 11 Oktober 2020 - (22:40 WIB)
      Permalink

      Buat bang @Abie alias bang Nassar, sebagai penyanyi dangdut yang sukses wajar kalau HCI terus menawarkan anda buat kredit lagi, tapi yang harus anda ingat itu bukan hal yang patut dibanggakan karena riba’ bukanlah suatu prestasi. Jadi tindakan anda untuk tidak menggubris penawaran HCI sudah tepat, semoga bang Nassar alias bang Abie dijauhkan dari riba’.

  • 14 Oktober 2020 - (14:44 WIB)
    Permalink

    Yg punya hutang sama home credit mulai sekarang stop bayar, semakin di bayar semakin tidak berkah karna kita sama membantunya agar mereka berkembang

 Apa Komentar Anda mengenai Home Credit Indonesia?

Ada 37 komentar sampai saat ini..

Home Credit, Tolong Berhenti Meneror Anak Saya!

oleh Erniwati - dibaca dalam: 2 min
37