Kecewa dengan Tingginya Penalti Pelunasan Dipercepat KPR BTN

Saya adalah debitur KPR BTN Surabaya Bukit Darmo (nomor KPR: 0039301010035191) sejak akhir tahun 2017 dan sudah melewati masa fix rate. Pada tanggal 18 Oktober 2021, saya datang bermaksud ingin menanyakan pelunasan KPR rumah saya.

Setelah itu saya diberikan print out rekening pinjaman, yang tercantum saldo hutang dan bunga berjalan. Serta dirincikan biaya yang timbul, diantaranya denda penalti 2% dan roya. Namun customer service (a.n. Bp. Dody) mengatakan, jika pelunasan dengan take over harus ada persetujuan dari kantor pusat dan harus ada surat keterangan take over dari bank tujuan. Dia juga mengatakan kalau take over, besaran penalti bisa berbeda.

Tanggal 28 Oktober 2021, saya datang kembali untuk mengajukan permohonan pelunasan dipercepat dengan membawa surat keterangan take over dari bank tujuan.

Setelah hampir 1 bulan menunggu, tanggal 25 November 2021, saya mendapatkan informasi dari CS melalui whatsapp bahwa permohonan saya sudah disetujui. Namun betapa kagetnya saya, ketika diinformasikan bahwa biaya penalti yang dikenakan adalah 5%, selisih 3% dari perhitungan awal.

Karena bagi saya selisihnya cukup tinggi, saya ingin mengajukan keringanan penalti. Sekali lagi saya kaget, karena CS mengatakan kalau ingin mengajukan keringanan harus bikin memo lagi ke pusat, dengan estimasi jawaban 1 bulan kemudian. Untuk permohonan pelunasan sudah menunggu 1 bulan dan untuk mengajukan keringanan disuruh menunggu lagi 1 bulan. Jadi pikir-pikir lagi saya. Yang menjadi pertanyaan saya:

  1. Apakah setiap permohonan di BTN waktu tunggunya 1 bulan?
  2. Mengapa setelah akad saya tidak menerima salinan surat perjanjian kredit? Apakah saya harus inisiatif sendiri minta ke bank?
  3. Apakah yang menjadi acuan penentuan besarnya penalti? Bukankah seharusnya besarnya penalti sesuai dengan yang tertulis di surat perjanjian kredit?
  4. Apakah dalam surat perjanjian kredit ada penjelasan mengenai berapa besaran penalti jika pelunasan dari dana sendiri ataupun dari take over bank lain?

Saya tidak mengetahui berapa besar penalti yang tertulis di surat perjanjian kredit saya, begitu juga dengan penjelasannya. Karena saya tidak mempunyai salinan perjanjian kredit. Semoga pihak bank BTN segera merespon keluhan saya ini. Terima kasih.

Hendrik Sutikno
Sidoarjo, Jawa Timur

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai KPR BTN:
[Total:120    Rata-Rata: 3.1/5]

Surat pembaca ini belum mendapatkan tanggapan dari pelaku usaha terkait. Jika Anda adalah pelaku usaha yang terkait dengan pertanyaan/permohonan/keluhan di atas, silakan berikan tanggapan resmi melalui tautan di bawah ini:

Kirimkan Tanggapan

15 komentar untuk “Kecewa dengan Tingginya Penalti Pelunasan Dipercepat KPR BTN

  • 29 November 2021 - (11:00 WIB)
    Permalink

    Saat akad tentunya ketentuan pinalty sudah dijelaskan. Rujuk saja ke situ.
    Hati hati dengan takeover ke bank lain. Keluar mulut harimau, pi masuk mulut buaya.

    • 30 November 2021 - (19:16 WIB)
      Permalink

      Kayaknya semua bank kayak gitu, take over ke bank lain pasti penalty gede.
      Nanti anda pindah ke bank lain juga gitu dst.

  • 29 November 2021 - (11:59 WIB)
    Permalink

    ini BTN banyak kasus begini penalti pelunasan berbeda persenannya dari perjanjian awal. secara sepihak merubahnya..

    4
    1
    • 30 November 2021 - (16:09 WIB)
      Permalink

      Pak, setiap akad sudah pasti dikasih salinan jadi pastikan bapak pegang salinan dokumen Perjanjian Kredit Pemilikan Rumah (lembar merah). Di bagian Ketentuan Pokok tercantum info Pelunasan Dipercepat/ Pembayaran Ekstra. Waktu saya akad tahun ini, rate penalti-nya 7% selama periode fixed rate, 5% setelah periode fixed rate, 2% setelah 10 tahun cicil.

      • 30 November 2021 - (16:39 WIB)
        Permalink

        Iya kemarin sudah saya minta di bank, dan setelah saya baca pinalty hanya 1%. dan parahnya lagi mau banding dipersulit, kata CSnya yang berlaku ketentuan saat ini bukan saat akad. ingin banding tapi tidak dikasih informasinya

  • 29 November 2021 - (19:24 WIB)
    Permalink

    Bank plat merah gak jaminan sesuai ekspektasi ternyata ya wkwkwkw..
    Keluar dari fix rate, bunga pinjaman naik tiap tahun dengan alasan tingginya biaya sumber dana.

    • 30 November 2021 - (13:09 WIB)
      Permalink

      Bank plat merah tidak menjamin perlindungan nasabahnya, kasus yg lebih parah sy alami saat ini .. KPR BTN bersubsidi sy yg sdh berjalan 9 tahun, dengan seenaknya sertivikat rmh sy diover alihkan ke agen property tanpa sepengetahuan / persetujuan sy, meski surat penangguhan kredit sdh terbit.Dan sy di haruskan melunasi sertivikat rmh sy tsb ke pihak agen peoperty dengan nilai yg sangat besar melebihi pelunasan normal d kpr btn, jika tidak ingin asset (rumah) sy di sita agen property tsb…

      • 1 Desember 2021 - (11:21 WIB)
        Permalink

        Kok bisa pak? Apakah pembayaran pernah macet? Boleh tau kronologinya bgmn, karena saat ini sy jg sdg ambil rumah subsidi.

        • 1 Desember 2021 - (11:32 WIB)
          Permalink

          Gak pernah macet pak, cuman alasan banknya karena take over jadi pinalty berbeda.

  • 30 November 2021 - (19:40 WIB)
    Permalink

    Begitulah “Aturan” bank… Logikanya kl nasabah/debitur akan melakukan pelunasan sblm jth tempo kredit, seharusnya pihak bank merasa bersyukur, bhw kreditnya lancar bahkan akan dilunasi, tp nyatanya nasabah/debitur malah kena “penalty”… Aturan yg mendzalimi

  • 30 November 2021 - (20:30 WIB)
    Permalink

    Mohon maaf pak sebelumnya, apakah sudah coba menghubungi pihak BTN pusat nya langsung? Untuk crosscheck

  • 30 November 2021 - (23:56 WIB)
    Permalink

    Nego ke bank tujuan saja agar take over secara silent
    Lalu ke ba k btn sampaikan mau pelunasan dipercepat secara pribadi.
    Disitu tunggal merujuk kembali ke perjanjian kredit. Kena berapa? Kalau berbeda ya bisa di gugat dipengadilan dan pasti menang.

 Apa Komentar Anda mengenai KPR BTN?

Ada 15 komentar sampai saat ini..

Kecewa dengan Tingginya Penalti Pelunasan Dipercepat KPR BTN

oleh Sari dibaca dalam: 1 menit
15