Tagihan Kartu Kredit Seharusnya Cicilan 0%, tapi Tertagih Penuh Sudah 5 Bulan

Assalamualaikum wr. wb.

Halo Bank BRI, saya pengguna Kartu Kredit Bank BRI Ovo U Card, atas nama Adil Ganta Husen (5520 0233 **** **08). Tanggal 26 Juni 2022, saya melakukan transaksi dan mengubah transaksi menjadi cicilan, melalui aplikasi BRI Credit Card Mobile, dengan cicilan 24 bulan. Status di aplikasi tersebut sudah berhasil, tetapi tagihannya penuh setiap bulan.

Sudah 5 kali cicilan kartu kredit saya, yang seharusnya cicilan 0%, tapi saya wajib membayar minimal atau tagihan normal. Berulang ulang saya tanyakan nomor laporan 40861275 ke email, WA di Sabrina, DMdi IG dan telepon ke call center, selalu jawabannya: “Akan dibuatkan laporan urgent“, “Akan dibuatkan laporan prioritas”, “Akan diposting ulang ke cicilan 0%”, “Mohon menunggu”, dan lain-lain jawabannya. Sehingga setiap bulannya saya juga harus membayar bunga yang begitu besar.

Bank sebesar BRI apakah mungkin sebegitu tidak jelasnya menindaklanjuti masalah ini? Harus sampai kapan saya harus menunggu? Melalui surat pembaca ini, saya berharap pihak BRI bisa secepat mungkin menyelesaikan masalah ini dan tidak ditunda-tunda lagi, demi kenyamanan dan kelancaran saya dalam menggunakan Kartu Kredit Bank BRI Ovo U Card.

Atas perhatian dan bantuannya, saya ucapkan terima kasih.

Hormat saya,

Adil Ganta Husen
Kab. Aceh Besar, NAD

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai BRI OVO U Card:
[Total:47    Rata-Rata: 1.6/5]
Tanggapan PT. Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk. atas Pengaduan Bapak Adil Ganta Husen

Sebelumnya kami menyampaikan terima kasih atas kepercayaan yang telah diberikan kepada Bank BRI dan mohon maaf atas ketidaknyamanan yang Bapak...
Baca Selengkapnya

52 komentar untuk “Tagihan Kartu Kredit Seharusnya Cicilan 0%, tapi Tertagih Penuh Sudah 5 Bulan

    • 20 November 2022 - (15:50 WIB)
      Permalink

      Selama MANUSIA yg di BUMN, PNS, ASN masih makan GAJI dan seolah bekerja bagai ROBOT, TIDAK USAH berHARAP HASIL KERJANYA bisa diANDALkan, kita PASTI banyak KECEWA !!!!!
      Sy sdh berpengalaman sejak 1983 menghadapi mereka.
      Kalau kita kejar dan mereka terjepit akan keluar dalih : “maaf, sy baru duduk diposisi ini, akan sy pelajari dulu”. Dan banyak dalih lainnya.

      20
      4
      • 20 November 2022 - (20:34 WIB)
        Permalink

        @Parlindungan.
        Tambahin dalih ketika pejabat ngeles ah.. “nanti tunggu kajian akademik”
        ๐Ÿคฃ

      • 21 November 2022 - (06:59 WIB)
        Permalink

        Sungguh kasian pak hidup dari tahun 1983 tapi tidak bisa membaca ๐Ÿ˜‚

        Coba dibaca dan dilihat kembali keluhan dari si penulis dimana yg salah, bank sudah benar si penulis berhutang 26jt’an dengan cicilan 0% dan sudah benar tiap bulan bayar cicilan tanpa bunga.

        si penulis ini gagal paham alias tidak mengerti point’ dari kata : ” cicilan 0% yang dia pikir tanpa harus membayar pokok hutang ๐Ÿ˜‚

        Mungkin pengalaman anda dari tahun 1983 bisa dipertanyakan kembali ? ๐Ÿ™‚

        5
        6
        • 21 November 2022 - (10:35 WIB)
          Permalink

          Sy menghadapi MANUSIAยฒ yg biaya hidupnya dari NEGARA sudah sejak tahun 1983, sekitar 80% mereka melayani publik seENAK BATANG LEHERnya.
          Mungkin anda yg perlu teliti membaca komentar sy tsb.

          Skrg tahun 2022, PNS/ASN/PEGAWAI BUMN/BUMD bekerja masih seperti dulu,

          3
          1
          • 21 November 2022 - (13:14 WIB)
            Permalink

            Banyak betulnya pak..coba kalau swasta teledor dikit pecat.

        • 21 November 2022 - (10:41 WIB)
          Permalink

          Pembuat keluhan TIDAK MENDAPAT RESPON, diputar-putar, diplintir-plintir….., ITU INTInya.

          Sy menghadapi yg sejenis itu SEJAK TAHUN 1983.
          PAHAM !?

          2
          1
        • 21 November 2022 - (10:53 WIB)
          Permalink

          Sepertinya anda lho “Mas” yg perlu dikasihani karena tidak bisa memahami sistem kartu kredit dan malah julid dengan si penulis. Hahaha
          Kalau sistem cicilan berhasil, seharusnya tagihan yg muncul adalah sesuai nominal yg disepakati, yaitu 1.118.625 ditambah biaya2 lainnya. Sedangkan yg dialami penulis adalah tagihan yg muncul sebesar 23jt sekian yg artinya tidak diubah menjadi cicilan sehingga harus membayar bunga yg sangat besar karena bunga CC dihitung dari total tagihan. Kalau cicilan berhasil, tagihan bunga tidak akan muncul di billing statement.

          • 21 November 2022 - (11:29 WIB)
            Permalink

            ๐Ÿ‘๐Ÿผ๐Ÿ‘๐Ÿผ๐Ÿ‘๐Ÿผ

        • 21 November 2022 - (14:18 WIB)
          Permalink

          Yg sy perMASALAHkan adalah : RESPON/TANGGAPAN dari pihak yg harus meNANGGAPi (yg meLAYANi)
          Sejak tahun 1983 SEMUA ASN/PSN kerjanya bagai bagai ROBOT.

          Bukan ISI KOMPLAIN. Kamu itu BELAJARlah cerdas.

        • 21 November 2022 - (16:08 WIB)
          Permalink

          Weleh mas, wes nge gas kok malah mempertontonkan kebodohan, seharusnya klo cicilan berhasil itu tagihannya bukan 20sekian juta, tp 1.1jt sesuai yg d awal dan tdk ada interest charge 400rb itu.. itu yg di masalahin ama ts, bukan kaga ngerti cicilan 0%.. limit nya gede dia bukan 1x 2x transaksi pasti.. udh sana balik ke goa mas.. hihihi

    • 21 November 2022 - (07:05 WIB)
      Permalink

      Segala apapun itu jangan langsung judge… Setelah saya cek tidak ada yg salah dari bank bri. Anda pakai sekian dan perbulan bayar sekian. Tanpa bunga lg. Enak kan. Yg dimaksud cicilan 0% adalah nyicil tanpa adanya bunga. Bukan berarti cicilan 0% itu bebas dari nyicil alias ga bayar sama sekali. Pahami dulu apa itu kartu kredit…. setelah paham pasti tidak akan komplain. Terimakasih

      5
      3
      • 21 November 2022 - (07:14 WIB)
        Permalink

        Betul, Dan terbukti 1 masih banyak yg tidak membaca dan menganalisa langsung komentar saja ๐Ÿ˜

        Si TS Gagal paham tidak mengerti & membedakan Cicilan 0% = Tanpa Bunga .

        Jadi mungkin si TS berfikir Cicilan 0% tidak perlu membayar pokok pinjaman hutang ๐Ÿ™‚

        3
        1
      • 21 November 2022 - (08:15 WIB)
        Permalink

        Terus itu billing tagihanya BRI si penulis berapa pak..? Terus skema cicilanya berapa?
        Mohon maaf kalau saya salah..

      • 21 November 2022 - (16:01 WIB)
        Permalink

        Yg pd bilang TS gabisa bedain cicilan 0% dll, otaknya separo ya.. itu yg ditanyain ditagih full 20 sekian jt, pdhal sdh di jadikan cicilan 24x.. itu 1.2 bkn tagihan tp payment ts nya.. tagihan 24 sekian..

    • 22 November 2022 - (08:30 WIB)
      Permalink

      Mungkin yang dipermasalahkan:

      Cicilannya seharusnya .1.118.xxx
      Tapi yang tertagih 1.220.xxx

      Kalopun ada biaya2 lainnya harusnya sdh masuk di total cicilan. Atau coba liat transaksinya ada tambahan biaya adminnya gak

  • 20 November 2022 - (10:51 WIB)
    Permalink

    selama ini saya ngajuin cicilan baik melalui aplikasi, ditokonya langsung atau melalui call centernya alhamdulillah selalu berhasil. semoga cepet kelar ya pak masalahnya.

    4
    8
    • 21 November 2022 - (07:03 WIB)
      Permalink

      Apa nya yg mau cepat kelar coba dibaca kembali keluhan dari penulis dan dilihat seksama.. ๐Ÿ˜‚

  • 20 November 2022 - (11:48 WIB)
    Permalink

    Aturannya pas dari tagihan pertama gagal ubah ke cicilan blow up ke media pa, palagi dah buntu itu kan, telpon tiap bulan nga beres2. Mana telpon premium pula nga bisa pake data, amsiong..

    14
    1
  • 20 November 2022 - (11:56 WIB)
    Permalink

    dan terjadi lagi, kasus baru yg terulang kembali, di bank ini lagi, ahahahaha..

    11
    1
    • 21 November 2022 - (06:53 WIB)
      Permalink

      Kasus apaan kasus konsumen yg gak paham dengan dan bedakan cicilan 0% itu artinya tanpa bunga dan utang pokok wajib dibayar bukan berarti 0% artinya tidak bayar apapun? ๐Ÿ˜‚

      2
      6
      • 21 November 2022 - (08:44 WIB)
        Permalink

        Coba dilihat lg billing statement-nya pak. Jd sblmnya TS bayar minimum tagihan (yg ditagihkan penuh), trs kena bunga tiap bulan (lumayan jg bunganya), dan itu berlangsung selama 5x cicilan. Karna sy cek di billing gak ada tagihan cicilan, yg ada payment, statement fee, bunga. Total tagihan jg msh 23jt, jd memang disini ada kesalahan dr pihak BRI sih.

        • 23 November 2022 - (12:08 WIB)
          Permalink

          Sorry pak, itu bukan cm sekedar pendapat sy, tp kebenaran yg sebagian komentator disini gagal paham ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ

    • 21 November 2022 - (07:06 WIB)
      Permalink

      Mau di bank mana pun pasti si penulis bakal mengeluh ๐Ÿ˜‚ lah gimana si penulis gak bisa bedain Cicilan bunga 0% bukan berarti gak bayar pokok hutang , coba dilihat lagi bank sudah benar itu..

      2
      4
      • 21 November 2022 - (13:38 WIB)
        Permalink

        Sepertinya gagal paham. Yang di cicil dg bunga 0% itu adalah salah satu item transaksi pembelenjaan yang nilainya cukup besar. Dan cicilan 0 % itu sudah masuk dalam tagihan. Bukan berarti total tagihan 1 bulan itu yang diciicil. Pilihannya ada 2 mau bayar ful payment atau 10% dari total tagihan. Bukan di cicil.

  • 20 November 2022 - (16:20 WIB)
    Permalink

    Tagihan 26jt/
    Angsur 24 bulan.

    Cicilan per bulan 1.1…

    Yang di perdebatkan yang mana ya?

    Cicilan BUNGA 0%.

    Bukan CICILAN 0%.

    7
    2
    • 21 November 2022 - (06:49 WIB)
      Permalink

      Halo ini Media Konsumen (ONLINE)
      Seharusnya saat anda semua sudah bisa berinternet Online Harusnya tidak hanya Smartphone tapi Smart people..

      TS ini paham tidak dengan Cicilan 0 Persen?
      CICILAN 0% = TANPA BUNGA

      HUTANG SI TS : Rp. 26.847.000
      BAYAR CICILAN PER/BULAN : Rp. 1.118.625
      Akumulasi yg harus dibayar Sudah Benar Tanpa Bunga Alias Cicilan 0%

      TS ini sepertinya pengguna Baru CC jadi tidak Mengerti arti dari ” CICILAN 0%

      Tulisan TS :
      “Sudah 5 kali cicilan kartu kredit saya, yang seharusnya cicilan 0%, tapi saya wajib membayar minimal atau tagihan normal..”

      AYOLAH INI HANYA BECANDA KAN, ANDA TIDAK BENAR BENAR BODOH SEPERTI KOMENTAR YG DIATAS , HANYA SATU YG SEPEMIKIRAN DENGAN SAYA ? ๐Ÿ˜‚

      6
      4
      • 22 November 2022 - (01:27 WIB)
        Permalink

        Mohon maaf pak Mas, sepertinya Anda yang tidak paham sistem billing kartu kredit. Saya pengguna kartu kredit BRI lebih dari 5 tahun dan jika cicilan telah berhasil terkonversi maka tidak seharusnya detail tagihannya terlihat seperti pada billing tagihan TS.

        Mari kita coba breakdown:
        1. Cicilan per bulan TS selama 24 bulan 0% adalah Rp1.118.625.
        Bisa diketahui bahwa sebelumnya TS telah transaksi sebesar Rp26.847.000 (didapat dari Rp1.118.626 x 24)
        Karena saya paham cicilan 0% yang ditawarkan BRI, maka TS seharusnya ditagihkan biaya admin perubahan cicilan sebesar 1% saja di awal.

        2. Coba Pak Mas lihat di kolom Tagihan Baru (New Balance) di atas. Di sana tertulis Tagihan Baru per tanggal cetak 2 November besarnya Rp23.634.633 dan Pembayaran Minimumnya (5% dari total tagihan besarnya Rp1.181.732)

        Maka:
        JIKA penulis TS tidak melakukan perubahan cicilan maka billing tagihan tersebut sudah benar, tidak salah, tapi;

        Karena Penulis SUDAH melakukan perubahan cicilan, maka billing tagihan tersebut menjadi tidak benar.

        Kenapa?
        Karena nominal pada Tagihan Baru (New Balance) seharusnya mengikuti nominal tagihan cicilan per bulan, yakni Rp1.118.625

        Kesimpulan:
        Sistem Bank BRI masih belum mengubah transaksi sebesar Rp26.847.000 menjadi cicilan 24 bulan sehingga TS ditagihkan nominal penuh (cek lagi pada kolom Tagihan Baru).
        Karena TS ditagihkan penuh atas transaksi yang belum terkonversi ke cicilan dan TS hanya membayar sebesar nilai minimum, maka TS dikenakan bunga sebesar Rp420.984 per bulan karena sistem bank menganggap tagihan belum terbayarkan Full Payment (alias hanya membayar minimumnya saja).

        TS seharusnya tidak dikenakan bunga Rp420.984 jika sistem BRI sudah berhasil merubah transaksi Rp 26.847.000 sehingga per bulannya TS cukup ditagihkan nominal cicilan sesuai tenor 24 bulan, yaitu Rp1.118.625.

        Intinya adalah, jika Pak Mas tidak paham sistem kartu kredit terutama cara membaca Billing tagihan kartu kredit, sebaiknya diam dan tidak memperkeruh.

      • 22 November 2022 - (04:32 WIB)
        Permalink

        Si mas ini ternyata bego ,udah bego ngotot lagi ya .. wkwkwk lo jelasin itu salah. Lo punya kartu kredit ga?. Kalo ga punya susah ngejelasin ke orang kyk lo

    • 21 November 2022 - (07:07 WIB)
      Permalink

      Sepertinya Si penulis gagal paham gak bisa bedain Cicilan 0% = tanpa bunga bukan berarti Lo gak bayar wkwkw

      1
      4
  • 20 November 2022 - (20:23 WIB)
    Permalink

    Belakangan ini cicilan toped bisa cepat. Tetapi kalau keburu keluar tagihan, dibayar full dulu. Karena ini belum terbayar maka malah kena denda.

  • 21 November 2022 - (08:04 WIB)
    Permalink

    Untuk mas Adil,mohon bersabar,semoga masalah cepat terselesaikan dengan baik,atau langsung hubungi kantor BRI terdekat di kota anda. Saya tau Mas Adil jga faham bahwa yg namanya kredit jga harus dibayar. Dan tau jga yg namanya bunga 0% itu bagaimana,tapi justru mungkin dpat komentar yg tidak membantu. Kalau tidak salah skema cicilan dari bank 1.118.xxx sekian. Tapi kenyataanya terdebet penuh 1.220.xxx,masih ketambahan materai dll. Mungkin itu permasalahanya.. semoga cepat terselesaikan.

    • 21 November 2022 - (08:49 WIB)
      Permalink

      Maaf Pak Warto, yg 1.220.xxx itu payment bulan sblmnya, jd sepertinya bnr TS ditagih full waktu cicilan pertama, jd dia bayarin minimum, trs berlangsung sampe 5x, perhatikan bagian bawah ada bunga sekian ratus ribu, dan total tagihan msh 23jt lbh.

  • 21 November 2022 - (11:29 WIB)
    Permalink

    BRI buang2 duit buat bayar gaji cs. Tp yang jawab masih system..dirutnya otaknya gak jalan.

  • 21 November 2022 - (12:35 WIB)
    Permalink

    Ini apa mungkin karna transaksi terindikasi gestun yah makanya ngak bisa dirubah jadi cicilan 0%.. Beli barang apa yah 22jt?

  • 21 November 2022 - (20:14 WIB)
    Permalink

    Almarhum saya yang pernah jadi karyawan Bank BRI di tahun 1970an mengingatkan saya supaya jangan pernah bekerja di Bank BRI dan jangan pernah jadi nasabah BRI. Waktu itu saya tanyakan apa alasannya? Jawabnya nanti kmu akan tau “kotornya” Bank BRI. Oh jadi ini yang dimaksud almarhum ayah saya yang pernah bekerja cuma sebentar di kantor BRI suatu pulau di Indonesia.

 Apa Komentar Anda mengenai BRI OVO U Card?

Ada 52 komentar sampai saat ini..

Tagihan Kartu Kredit Seharusnya Cicilan 0%, tapi Tertagih Penuh Sudah โ€ฆ

oleh Adil dibaca dalam: 1 menit
52