Kecewa Terhadap Layanan Tokopedia dan Anteraja

Saya melakukan pemesanan di Tokopedia ada 2 pesanan, pesanan yang pertama dari seller babyanggelinashop dengan Nomor Invoice: INV/20200304/XX/III/445358195, nomor resi 10000142549719 dan seller grandindahsouvenir Nomor Invoice: INV/20200304/XX/III/445365865 nomor resi 10000142163979 dengan kurir Anteraja. Pemesanan saya dilakukan tanggal 04 Maret 2020.

Namun tidak ada update paket saya diproses sampai mana setelah saya cek resi di web kurir yang bersangkutan. Saya sudah coba melakukan komplain ke Tokopedia, tapi hanya ditanggapi seadanya saja dan disuruh tunggu 7 hari. Sementara saya membutuhkan paket yang saya pesan ini untuk dipakai tanggal 14 Maret 2020.

Saya sudah coba komplain ke kurir yang bersangkutan dengan menelepon ke 021 5060 3333, tetapi tidak terhubung. Mencoba komplain ke email cs@anteraja.id tetapi pesan saya diblokir, coba komplain ke social media Anteraja dan tidak direspon. Begitu juga dengan Tokopedia, saya sudah coba telepon ke 021 5369 1015 namun tidak diangkat, sudah coba komplain ke social media Tokopedia juga tidak direspon.

Mohon kerjasamanya pihak Tokopedia dan Anteraja, karena saya sangat membutuhkan pesanan saya tersebut.

Silvia Arnika
Pekanbaru, Riau

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai Pengiriman Anteraja di Tokopedia:
[Total:42    Rata-Rata: 2/5]
Tanggapan Anteraja atas Surat Ibu Silvia Arnika

Dengan Hormat, Sehubungan dengan surat Ibu Silvia Arnika yang berjudul: “Kecewa Terhadap Layanan Tokopedia dan Anteraja” di mediakonsumen.com pada tanggal...
Baca Selengkapnya

18 komentar untuk “Kecewa Terhadap Layanan Tokopedia dan Anteraja

  • 11 Maret 2020 - (09:52 WIB)
    Permalink

    Jgn perna pake anteraja. Yg komplen banyak skl. Mendink pake jne ato jnt meski ga free ongkir. Saya aja beli selalu bayar ongkir pake jne meskipun sebenernya bisa free pake anteraja. Drpd ruwet dibelakang kyk barang ilank, ga sampe2, komplen sini sana malah buang waktu.

    • 11 Maret 2020 - (09:54 WIB)
      Permalink

      Saya gatau mba, belum pernah pakai anteraja dan ini pesanan pertama di tokopedia dalam beberapa tahun belakangan . Untuk komplain aja sangat susah, CS nya di telfon gaada yang bisa. Setelah ini aku kapok sekapok kapok nya, heran juga sama pihak tokopedia, kalau udah tau banyak komplain kenapa masih di pakai .

      • 11 Maret 2020 - (10:15 WIB)
        Permalink

        Biasanya sih urusan bisnis hitung2annya gak sama dengan urusan/kepentingan konsumen.
        Jadi, kalau konsumen sudah banyak yang komplen, tapi tetap saja tidak diperhatikan & tidak mengambil tindakan yang “pro konsumen,” itulah bukti nyata bagaimana sebenarnya posisi/kedudukan konsumen di mata korporasi.
        Yang begini2 ini konsumen harus belajar untuk memperhatikan, karena inilah sesungguhnya nilai/kualitas korporasi tersebut dalam kaitan dengan hak/kebutuhan konsumen.
        Segala janji ataupun iklan, semuanya harus ada buktinya, bukan asal omong doang.
        Apalagi omongan maupun tulisan sosmed sales/marketing/artis/influencer. Lah mereka kan memang dibayar untuk itu, namanya juga pekerjaan/proyek.
        Yang paling utama mah bukti kenyataan di lapangan.

        • 11 Maret 2020 - (10:38 WIB)
          Permalink

          Aku pesan ini karena lagi cari sesuatu yang memang butuh untuk di pakai dan kebetulan cari nya lumayan sulit, kebetulan ada di jual di tokopedia meski ga banyak pilihan, udah pilih dari seller terbaik dan aku baca ada gratis ongkir tanpa mikirkan hal yang aneh2 karna biasa nya belanja di marketplace langganan kalau udah gratis ongkir ya gratis aja, paling lama juga seminggu sampai tapi tetap bisa di tracking perkembangan pengiriman nya, nah ini aku cek kok aneh kayak gaada perkembangan sama sekali, sampai masa nya bisa ajukan komplain di tokopedia. Dan pihak tokopedia juga hanya menanggapi seadanya saja .

          • 11 Maret 2020 - (12:28 WIB)
            Permalink

            Ya, memang kondisi di sini ya seperti ini, gak ada peraturan perlindungan konsumen yang serius, adanya cuma sebatas wacana2 tanpa ada tindakan konkret.
            Akhirnya korporasi2 bisa semau sendiri tanpa kuatir bakal ada konsekuensi.
            Marketplace2 semua ada “uniknya” sendiri2, jadi konsumen yang baru & belum sering pasti gak tahu apa minus2nya disamping segala promosi positif2nya.

            Kalau di toko ini minusnya yang begini2, di toko sebelah yang katanya marketplace langganan, pasti juga ada unik2nya yang kalau orang belum langganan di situ juga bakalan gak tahu & bisa kena problem juga kan.

        • 24 Agustus 2020 - (14:11 WIB)
          Permalink

          setuju, bnget gua udah banting setir dari toko ijo, gara gara ini, kok bisa masih pake kurir anteraja, belakangan malah kadang opsi kurir nya cuma itu doang

      • 11 Maret 2020 - (10:33 WIB)
        Permalink

        Iya yg komplen anteraja banyak sekali. Di mediakonsumen aja banyak. Apalagi d media lain.

        Anteraja ini jasa kurir yg baru banget. Baru buka 2019 kemarin. Jd masi ga karu2an servicenya.

        Anteraja kyknya kerjasama sama tokopedia. Makanya kasi free ongkir. Dan dijadikan kurir utama sama tokopedia meskipun servisnya jelek.

        • 11 Maret 2020 - (10:43 WIB)
          Permalink

          Barusan dari pihak anteraja baru konfirmasi dan katanya akan memprioritaskan pengiriman paket saya, anteraja ini sama atau beda dengan SAP ? Karena saya lihat ada satria satria nya gitu.

  • 11 Maret 2020 - (17:25 WIB)
    Permalink

    Update

    Pihak anteraja menghubungi saya via telpon sambil minta maaf dan bilang akan memproses paket saya secepat nya sambil terus memantau untuk pengiriman paket ini pukul 10:21 .

    Dan paket sudah di antar oleh kurir anteraja ke alamat rumah saya sekitar pukul 16:30 .

    Sungguh amat kecewa ya, kenapa mesti harus di komplain dulu baru gerak cepat .

  • 12 Maret 2020 - (08:11 WIB)
    Permalink

    Saya jg ad tranksaksi hari senin kmrn. Sampai hari ini informasi tracking dr tokopedia dan anteraja g ad perubahan alias stuck, mandeg. Saya g tau kl tokopedia udh pake jasa kurir baru. Sama sprti mbak silvia, saya pikir gratis ongkir y udh gratis aja. G kpikiran kl kurir yg dipake itu trnyata jelek. Saya baru sadar setelah melakukan pembayaran.

  • 12 Maret 2020 - (12:51 WIB)
    Permalink

    Iyaa inti nya konsumen atau pembeli di Tokped atau marketplace lain nya jngn prnh pake jasa kurir ANTERAJA. Itu kurir baru jdi belum berjalan sebagaimana mestinya. Buktinya aja jasa trsebut hingga saat ini msh buka loker sbg kurir berarti msh ada yg blm berjalan sistemnya, kalau mau pake yg sdh pny nama seperti JNE, J&T, Ninja Xpress, dan Sicepat.

  • 14 Maret 2020 - (15:29 WIB)
    Permalink

    Kurir satu ini emang uda terkenal paling kacau, sebisa mungkin hindari. Kasusnya uda banyak banget, mulai dari barang rusak sampai hilang.

    Biasanya toko2 online yang reputasinya tinggi dan bertanggung jawab gak akan mau pakai jasa AnterAja karena amat merugikan penjual dan pembeli.

  • 28 Maret 2020 - (16:47 WIB)
    Permalink

    betul.saya juga apes kmaren belanja gratis ongkir pake ini..biasa opsinya sicepat dan baru sadar tnyata sy dipakaikan anteraja..kalau anteraja sudah pasti gak saya jadikan opsi pengiriman di toko saya

  • 4 Mei 2020 - (22:02 WIB)
    Permalink

    Saya juga selalu mengalami masalah setiap kali menggunakan kurir anteraja. Saya sudah berusaha menghindari pilihan kurir ini. Tapi kadang aja penjual online yang mengirim tidak sesuai pilihan pembeli. Terakhir, tangal 01/04/2020 saya memesan barang dari salah satu lapak. Dari Jakarta dengan tujuan Bogor. Sampai tanggal 04/04/2020 status tracking masih di “Hub AnterAja”.
    Mana barangnya lagi ditunggu. Sebagai pengusaha UKM saya merasa benar-benar sangat dirugikan. Bahan baku telat datang, maka produksipun terhenti. Terpaksa saya order lagi, menggunakan jasa kurir lain, Alhamdulillah hanya selang 1 hari sudah datang.

  • 2 Desember 2020 - (19:46 WIB)
    Permalink

    Dan sekarang saya mengalaminya, baru sekali ini pakai anteraja, bel ke cs gak pernah nyambung. Padahal dari jakarta ke Bekasi doang, di trace barang udah di cibatu nginep 3 hari gak dianter2. Asulah

  • 30 Maret 2021 - (19:34 WIB)
    Permalink

    pake anteraja nyampe nya lama,ketika kurir nya males bikin alesannya “konsumen tidak bisa dihubungi”. pernah juga ngalamin paket sampe kembali ke penjual karena si kurir nulis di keterangan “konsumen tidak mau menerima paket” padahal hari itu saya tunggu sampe hari gelap . kapok pake anteraja,udah proses nya lama,kurir males males…

  • 30 Maret 2021 - (19:41 WIB)
    Permalink

    pengalaman saya dari 4x pesanan di tokopedia menggunakan anteraja, hanya satu paket yang proses pelayanannya lancar, 1 kembali ke penjual dengan alesan kurir “penerima tidak mau menerima paket” padahal saya tunggu. yang 2 kali masuk stagging pkl 12.40wib berdasarkan tracking mereka tulis keterangan “gagal kirim hari ini karena pembeli tidak bisa dihubungi” padahal kemungkinan paket masih stay di stagging dan ga sempat dibawa kurir

 Apa Komentar Anda mengenai Pengiriman Anteraja di Tokopedia?

Ada 18 komentar sampai saat ini..

Kecewa Terhadap Layanan Tokopedia dan Anteraja

oleh Silvia Arnika dibaca dalam: 1 menit
18