Tanggapan Grab Indonesia atas Surat Bapak Gusti

Salam hangat dari Grab Indonesia

Kepada Bapak Gusti A.W,

Pertama-tama kami berterima kasih atas kepercayaan Bapak Gusti dan keluarga terhadap layanan Grab.

Terkait dengan keluhan yang disampaikan oleh Bapak Gusti mengenai makanan yang diterima tidak sesuai pesanan seperti termuat di mediakonsumen.com pada tanggal 27 Maret, kami sampaikan bahwa keluhan tersebut telah kami tindaklanjuti dan diselesaikan dengan baik dimana mitra pengantaran GrabFood terkait juga telah kami edukasi. Laporan pun telah ditutup atas persetujuan Bapak Gusti.

Pada kesempatan ini, kami ingin menyampaikan permohonan maaf atas ketidaknyamanan yang dialami Bapak Gusti dan keluarga. Kami juga sampaikan bahwa kami sangat menghargai saran dan kritik yang disampaikan Bapak Gusti untuk perbaikan layanan kami.

Grab selalu mengedepankan keamanan dan kenyamanan para pengguna, serta menjunjung tinggi kode etik pelayanan Grab Indonesia. Saran Bapak Gusti menjadi acuan kami untuk terus meningkatkan kualitas layanan kami. Untuk instruksi khusus terkait layanan kami selanjutnya, Bapak Gusti juga dapat memanfaatkan fitur GrabChat untuk mengirimkan pesan tertulis kepada mitra pengemudi/pengantaran kami.

Untuk hal-hal yang berhubungan dengan layanan Grab, Bapak Gusti dapat menghubungi Pusat Bantuan pada aplikasi Grab. Kami siap membantu dengan senang hati.

Terima kasih atas perhatiannya.

Hormat kami,

Grab Indonesia


Catatan Redaksi: Tanggapan ini dikirimkan melalui email ke Redaksi Media Konsumen.

Berikan penilaian mengenai Tanggapan Grab Indonesia:
[Total:135    Rata-Rata: 3.1/5]
Layanan Keluhan Pelanggan Grab yang Menyedihkan

Saya perlu membuat surat ini dengan tujuan pembelajaran dan memutuskan saatnya publik mengetahui layanan menyedihkan Grab ketika mereka memiliki komplain...
Baca Selengkapnya

16 komentar untuk “Tanggapan Grab Indonesia atas Surat Bapak Gusti

  • 31 Maret 2020 - (20:01 WIB)
    Permalink

    Alhamdulillah.. Syukur kepada Allah SWT atas komunikasi yang baik. Insya Allah kedepan kita semakin baik. Terima kasih semoga Allah selalu melindungi kita dan atas kebaikan ini rejeki selalu dilimpahkan kepada kita semua. Terima kasih juga Grab atas tanggapan yang sangat santun ini. Semoga kebaikan tetap bersama kita. Dan mohon maaf juga atas ini. Wassalam.

    • 1 April 2020 - (23:16 WIB)
      Permalink

      Sebelum Anda memuat laporan kesalahan menu yg dikirim di Media online, sudahkah Anda melakukan crosscheck ke pihak resto?
      Jika Anda hanya menyalahkan driver, maka driver bisa melakukan tuntutan terhadap Anda.
      Jelas dalam aturan Grab, driver dilarang membuka pesanan food customer.

      • 2 April 2020 - (08:16 WIB)
        Permalink

        Saya sebagai ojol juga kak kalau makanan sudah di packing engga akan melihat isinya lagi, harusnya customer crosschek ke resto takutnya kesalahan ada di resto, kita sebagai ojol selalu pesan ke merchant resto sesuai customer minta. Sedih sih kalau di salahankan 1 pihak saja apa lagi ke driver mitra

    • 2 April 2020 - (06:34 WIB)
      Permalink

      Hmmm…
      Komplain lu aja sama grab ga santun. Ini kata2 lu kan?
      “…bukan dengan cara menyelesaikan melalui email dan memberi hadiah reward voucher 20.000. Alangkah murahnya sebuah penyelesaian dan saya sangat tersinggung jika mereka selesaikan dengan uang seperti ini…”
      Murah yah 20.000 doang?
      Lu kasih tip brp ke driver yg anter ?
      Trus sama driver yg kirim, Lu udah minta maaf? Dia dikasih “edukasi” tuh kata grab!
      Apa yah edukasi nya? Suspend akun atau putus mitra nih grab?
      Hati2 pak, dia terzholimi gara2 elu. Kalo dia berdoa kejelekan buat lu bgm?
      Cepet Sono hubungi drivernya,
      Tanya kabarnya, masih aktif di grab ga?
      Apalagi sekarang driver2 grab lagi pada anyep!

      Happy birthday buat pak Gusti
      Semoga sehat selalu

    • 2 April 2020 - (08:10 WIB)
      Permalink

      Bapak sudah puas sekarangkan, coba sekarang bapak tanyakan ke grab apakah maksud edukasi kepada driver, apakah fi suspent atau bagaimana, kasihan kalau ini adalah satu2 nya mata pencahariannya…anda cuma tidak bisa makan sesuai keinginan anda, tetapi gegara hal ini bisa2 itu driver dan keluarganya gak bisa makan apa2 pak…..

  • 1 April 2020 - (13:46 WIB)
    Permalink

    Mnrut sy anda ckup mmbuang waktu tenaga dan emosi anda. Ksalahan ini kslhan kecil dan normal sskali terjadi.

  • 1 April 2020 - (14:22 WIB)
    Permalink

    Lebai ni bapak pakai minta Grab secara resmi minta maaf, manusia gk luput dari salah, gw yakin lu kl salah blm tentu minta maaf sama yg lu Sakitin, untuk pihak grab yg penting driver/mitra jg dilindungi jgn customer ja, pa lg skrg wabah virus Corona mereka mati2an dijalan untuk memajukan perusahaan Grab. Salam Damai

  • 1 April 2020 - (15:12 WIB)
    Permalink

    Hal sepele di jd kan gede….blg aj ma istri klo ada ksalahan tulis krn kalo kue ud terbungkus gk berani jg bang ojol bongkar lg..kdg jg makanan itu di segel pihak resto…hrs nya bpk brgkt ke resto n tny lgsg ksalahan ada pd mrk ato ojolnya….kita sbg customer mengganti uang parkir bang ojol gk ? Saya sering tny in para ojol ..uang parkir saat ngerjain order di ganti gk ma customer…99 PERSEN BANG OJOL JWB GK DI GANTI….apakah bpk gusti udh mengganti uang parkir bang ojol tersebut ?? tlg di jwb biar saya gk penasaran

  • 1 April 2020 - (21:02 WIB)
    Permalink

    kayaknya drivernya yg jadi korban nih.. entah kena suspend apa gimana gak ada yg tau..
    blum tentu kesalahan ada di driver, tapi saya yakin 98% driver kena teguran dari Grab..

  • 1 April 2020 - (22:04 WIB)
    Permalink

    Gusti….andaikan anda jadi driver,trus saya jadi costumer komplain kayak gitu trus anda di putus mitra anda ga bisa narik lagi apa yg kamu rasakan?jadilah orang yg bijak dan arif. Jangan suka membesar besarkan masalah.toh bisa di selesaikan secara intern anda.

  • 2 April 2020 - (00:13 WIB)
    Permalink

    Eh yg order Grabfood…
    Tugas ojol cuma anter pesenan lo doang…. Udah itu doang ga lebih…
    Cuma anter… Titik
    Masalah makanannya kayak gimana itu urusan merchan…
    Lagian lo kan ada jalur komplen…
    Ngapain lo keluar jalur…
    Nah buat Grab nya sendiri nih… Pelanggan kayak gini mending dibuang aja…
    Terus buat merchant di suspend aja

  • 2 April 2020 - (00:54 WIB)
    Permalink

    Gw sumpahin yang complaint kena Corona….dan gw yakin pihak grab pasti lebih mendengarkan suara costumer daripada mitra/driver nya….gw doain driver nya gak apa2….jaman lagi gini cuy apa2 sekarang dah susah

  • 2 April 2020 - (00:55 WIB)
    Permalink

    Seharusnya sebelum laporan tolong pikirkan dulu nasib ojolnya, kalau setelah laporan ternyata ojol itu disuspend atau di putus mitra berarti bapak membuat ojol tersebut kehilangan pekerjaan. Kalau saya jadi bapak pasti saya akan merasa sangat bersalah karna membuat orang lain menderita karna kesalahan kecil yang gak sebanding dengan konsekwensinya, Naudzubillaah…

  • 24 September 2020 - (12:45 WIB)
    Permalink

    Mending g usah pesen online klo ente ribet…beli sndiri aje sonoh…org model kyk ente gausah pesen ol lg..cari masalah aje ente..banyak driver kena sanksi gara2 org model kyk ente gini nih…

 Apa Komentar Anda mengenai Tanggapan Grab Indonesia?

Ada 16 komentar sampai saat ini..

Tanggapan Grab Indonesia atas Surat Bapak Gusti

oleh Redaksi dibaca dalam: 1 menit
16