Surat Terbuka untuk Manajemen Grab Bike Indonesia

Dear manajemen Grab Indonesia,

Mohon maaf sebelumnya, saya tulis keluhan ini di Media Konsumen, dikarenakan tidak adanya saluran khusus yang menampung tentang keluhan driver, khususnya Grab Bike di aplikasi driver. Yang ada hanya seputar pelayanan terhadap bagaimana memperlakukan customer, dll. Tidak ada yang menampung, bagaimana memberi solusi dan bantuan untuk kesulitan Mitra di lapangan, di saat situasi sulit akibat pandemi seperti yang saya alami tempo hari.

Kejadiannya berawal dari kondisi sulitnya mendapatkan order, sehingga saya mengabaikan perawatan sepeda motor. Karena jangankan untuk perawatan sepeda motor, untuk mendapatkan uang buat kebutuhan sehari-hari saja (makan), sulitnya bukan main di kondisi akibat pandemi (sepi order). Pada saat itu, tepatnya hari Sabtu tanggal 03 Oktober 2020 pukul 15, saya menerima order perjalanan Grab Bike, dengan jarak tempuh lebih kurang 8 KM, tetapi dengan rute dan medan jalanan menanjak.

Karena saya termasuk driver yang jarang cancel order, orderan saya terima tanpa memperhitungkan kondisi motor yang belum ganti oli. Di tengah perjalanan, saya merasa ada masalah dengan kondisi mesin motor yang mengeluarkan suara tidak enak dan tidak bertenaga. Akan tetapi karena saya tidak mau mengecewakan penumpang dan kasihan karena penumpang tersebut seorang ibu-ibu beserta anak kecil, saya lanjut paksakan menempuh jalan yang cukup menanjak tersebut.

Dugaan saya ternyata benar, mesin motor tiba-tiba mati. Lagi-lagi karena tidak enak dan kasihan dengan penumpang, saya coba kembali nyalakan motor, tapi mati lagi. Berulang kali saya coba tapi motor masih tidak mau menyala. Akhirnya, mungkin karena kasihan melihat usaha saya, ibu tersebut bilang “Pak sudah saja saya di sini, biar saya cari tumpangan kendaraan lain”. Dengan rasa malu dan bersalah, saya meminta maaf kepada Ibu tersebut dan saya mengatakan biar tidak usah bayar saja, karena belum sampai tujuan.

Namun dengan sangat baik, Ibu tersebut memberikan ongkos sesuai tarif dan sedikit memaksa agar saya menerima ongkos tersebut, yang akhirnya saya terima. Saya ucapkan terima kasih banyak kepada Ibu tersebut.

Begitulah sekelumit kisah perjuangan perjalanan di tengah situasi sulit akibat pandemi covid. Saya yang kurang memperhatikan perawatan kondisi motor, yang bukan disengaja, tetapi karena keadaan ekonomi saya yang lagi susah dan sulit mendapat order. Sehingga mengabaikan/tidak mampu membeli 1 liter oli untuk perawatan mesin motor yang digunakan setiap hari mencari rezeki demi sesuap nasi.

Saran dan kritik saya kepada pihak Grab untuk lebih memperhatikan kesejahteraan mitranya di tengah situasi sulit ini. Tidak perlu memberikan bantuan uang secara langsung, tetapi melalui benefit untuk mitra driver-nya, terutama untuk driver dengan performa baik dan masa bermitra dengan Grab yang sudah lebih dari 2 tahun. Berikanlah benefit, jangan hanya benefit potongan harga 1.000 s.d. 5.000 rupiah, tetapi berikan benefit yang sesuai dengan performa dan masa bermitra seorang driver. Contohnya buat program pinjaman lunak darurat yang dapat dibayar dengan cara dicicil, dipotong langsung dari aplikasi driver. Itu sangat berguna bagi mitranya di tengah situasi yang seperti saya alami di atas.

Sekali lagi mohon perhatikan kondisi kesejahteraan mitranya kepada pihak Grab, karena mungkin banyak rekan-rekan Grab Bike yang mengalami seperti yang saya alami. Sebagai catatan, sampai dengan saat ini saya belum berani on bid lagi, karena kondisi motor yang belum memungkinkan untuk nge-bid lagi.

Demikian unek-unek dan keluhan saya. Sekali lagi, saya mohon maaf kalau saya menuliskan keluhan ini di Media Konsumen, dikarenakan tidak ada sarana bagi mitra driver untuk berkeluh kesah di aplikasi Grab Bike driver.

Terima kasih dan Salam satu aspal Grab Bike Bandung.

Erlan Martin
Bandung, Jawa Barat

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai Grab Indonesia:
[Total:812    Rata-Rata: 3.4/5]
Loading...

67 komentar untuk “Surat Terbuka untuk Manajemen Grab Bike Indonesia

        • 5 Oktober 2020 - (18:20 WIB)
          Permalink

          Enter dimana rumah bro gue ingin silaturahmi gak usah bacot gak jelas di koment

          3
          19
        • 6 Oktober 2020 - (11:33 WIB)
          Permalink

          Ingat karena kendaraan itu sangat penting di utaman di pelihara untuk beli oli bisa kita nyimpan Rp 2000 perhari saya yakin itu bisa, seandainya anda perokok pasti lebih dari Rp 2000 perharinya.

      • 5 Oktober 2020 - (18:02 WIB)
        Permalink

        Punya mulut tu jangan asal nyeplak,,kami para driver benar” berjuang demi keluarga.terkadang kami menghadapi berbagai masalah selain kendaraan,orderan fiktif,tanpa alasan apa pun tiba” dicancel blm lagi cuaca mau hujan atau panas kami tetap berjuang demi kepuasan pelanggan..Salam Satu Aspal lah

        29
        2
      • 5 Oktober 2020 - (18:20 WIB)
        Permalink

        Bener itu bro pihak grab hanya mementingkan customer..driver nya slalu diabaikan ..potongan aja yg gede …..

        19
        • 5 Oktober 2020 - (19:42 WIB)
          Permalink

          Skrng mkin parah alih” dpt tmbhan 2rb ehh potong komisi jg nambah..berlian d’kurangi jg mkin lma mkin gk menghrgai driver nie apk..pdhl cm nyediain apk kita driver yg modal motor hp yg mumpuni paket data bensin dll..smga kita driver mendapatkan berkah dan hidayah..Aamiin🤲

          17
          • 5 Oktober 2020 - (21:10 WIB)
            Permalink

            wkwkkwkwkwk bro dikira bikin apk gampang? klo bisa ngetik modal apk doang
            yaudah bikin apk aja sana. dikira ga modal duit juga buat tahun2 pertama? lucu ya mikirnya pendek amat

            3
            18
          • 5 Oktober 2020 - (21:37 WIB)
            Permalink

            Semoga suatu saat anda menjadi ojol dan bisa merasakan apa yg dialami ojol saat ini

            10
            1
        • 5 Oktober 2020 - (20:37 WIB)
          Permalink

          Salam satu aspal buat semua rekan ojol.
          Sy juga hampir 3 thn di grab .krn makin kedepan grab makin meninndas driver nya terlalu banyak aturan yg tdk msk akal selalu driver nya yg tumbalin demi custamernya apapun alasan kita selalu salah di mata custamer krn grab terlalu memanjakan drivernya kita driver seakan akan babu buat custamernya mrk jarang menghargai jasa kita dgn berjalannya waktu sy pindah ke g i..alhamdulillah custamernya 95%lebih menghargai drivernya.salam satu beton.

          10
        • 6 Oktober 2020 - (16:27 WIB)
          Permalink

          Betul juga disaat pandemi seperti ini kalau bisa pihak grab, lebih memperhatikan para mitra nya, terutama untuk perawatan kendaraan Krn itu modal bagi para mitra, jangan kita dituntut untuk menaati peraturan dgn ancaman , tapi kurang memperhatikan kesejahteraan mitra nya, ya take and give nya harus balance kalau menurut saya .

          • 12 Oktober 2020 - (21:06 WIB)
            Permalink

            Iya kayaknya grab lebih ke pengguna daripada drivernya..ongkos 16..potonganya 6 ribu lebih .mana buat driver mana buat byar cicilan …hadeeeh mbok di perhatikan tuh drivernya…
            Makasih

        • 5 Oktober 2020 - (21:24 WIB)
          Permalink

          Bang saya rasa yang punya akun sameday di mata masyarakat biar baik…ramaikan sameday nya lagi…karena kita lagi melawan RESESI …biar delivery yang lain bisa kalah dengan meningkatkan nama baik lagi .itu saran ane ,saya anak 2 tanpa pasangan mengais roti lewat akun sameday…

      • 5 Oktober 2020 - (20:28 WIB)
        Permalink

        Kalau tidak pernah ngrasain jadi ojol atau driver gak usah coment.. mgkn karena anda selama ini cuma jadi cs yg selalu di manja sama aplikator.

        2
        1
      • 5 Oktober 2020 - (20:37 WIB)
        Permalink

        Siap bang.. mohon maaf… Saya hanya bercanda… Sekali lg saya minta maaf beribu ribu kali maaf🙏🙏🙏

        2
        9
      • 5 Oktober 2020 - (20:40 WIB)
        Permalink

        Ente yg biasa ngakali orang Kali makanya fikiran nya di samaratain kaya elo punya kelakuan ya !! Ente tau gak kalo setiap perjalanan driver itu terpantau Dan ada di riwayat perjalanan driver baik itu rute jarak tempuh Dan orang yg jadi penumpang nya kalau Saya mengada ngada seperti yg ente maksud disitu ada saksi warga sekitar yg coba bantu masalah sy saat itu serta penumpang yg sy bawa ente bisa cek sendiri ,untuk itu gue Tanya alamat ente dimana sy ingin disilaturahmi sama ente ,paham !!

        5
        5
      • 5 Oktober 2020 - (22:33 WIB)
        Permalink

        doain ajja bang yg nge hina. mudah2 dari beberapa yg doain ada yg manjur. biar dia ngerasaain ulah dari mulutnya.amin.

      • 5 Oktober 2020 - (23:43 WIB)
        Permalink

        untuk abangku di bandung ,tetap semangat dan lebih bisa mengatur keuangan slama pandemi.
        klo stylenya ngebolang lebih rajin oli motor di cek secara berkala..
        klo biasa style nya ngetem nangkringin orderan food lebih bijak jajan ngupi ma nyemilnye kudu di hemat..
        sekarang uda ga ada skema bonus intensife,berasa ojol rasa opang…
        kudu pintar pintar atur strategi bid jangan memaksakan kendaraan klo ga kondusif wat main ngebolang tau trek panjang (biasa yg jadi urc pahami ini).
        ..
        klo usulan benefit voucher oli gw rasa sih boleh aja dan setuju,jangan discount 1000 ampe 5000 doang.

        komunitas sekarang juga anggota anggotanya lagi lesu kebanyakan yg rehat daripada orderannya ,banyak yg lom bayar uang kas jadi ga bisa dipinjemin..

        d coba aja abangku cari pinjaman wat ganti oli ke teman atau saudara.

        klo aplikator itu kerjanya melihat grafik skala dan mana yg menguntungkan.

        klo gw berharap komunitas komunitas bergerak lagi dan berjuang serta lawan apabila ada kebijakan aplikator yg sepihak.seperti dahulu kala ketika kita maju bersama berteriak dan bersatu..

        “born to ride,.ride to jannah”
        80net

      • 6 Oktober 2020 - (09:29 WIB)
        Permalink

        wahai temen temen grab semua, jangan mau diperbudak sama grab, grab itu perusahaan asing, yang punya orang luar, jangan mau diakalin, aku dulu juga mantan driver grab, tapi sadar kalau ternyata cuma diperalat

      • 6 Oktober 2020 - (10:05 WIB)
        Permalink

        Jgn asal ngetik,ini kenyataan yg di alami kebanyakan driver dilapangan
        anda mungkin tidak merasakan apa yg di alami mitra driver GRAB ataupun rival nya
        Jd pikir lagi jika ingin komentar
        Beruntung mungkin anda tdk di posisi drivee mitra

    • 5 Oktober 2020 - (20:40 WIB)
      Permalink

      Dari awal sudah ada ungkapan ” KUAT LAKONIN…ORA KUAT TINGGALIN “..ungkapan ini sudah umum di telinga para driver ojol….jadi jangan berharap banyak pada aplikator…selama kita bisa mencari dan menemukan titik – titik yang rame..disana pasti ada orderan yang bisa mencukupin kebutuhan sehari – hari…tetap semangat semuanya….dimasa pandemi ini ..saya masih tetap berpenghasilan antara 150.000 – 300.000 perhari….saran saya..maksimalkan layanan SAMEDAY…kalo jakarta utara pusatnya di MANGGA DUA ATAU KELAPA GADING ATAU PADEMANGAN ATAU PLUIT…ini daerah yang saya tongkronin…

      7
      4
    • 5 Oktober 2020 - (23:34 WIB)
      Permalink

      turut prihatin bos. itulah alasan gw berhenti dr grab mobil. haha.
      krn byk pekerjaan d luar ojol.
      jgn menggantungkan sesuatu d suatu pekerjaan itu intinya. sewaktu2 peraturan berubah habislah sdh.
      mending bljr dropship yg g butuh modal. semoga ide nya membantu

      • 6 Oktober 2020 - (19:37 WIB)
        Permalink

        Betul brother Dan sekarang setelah perjalanan perjuangan hidup selama hampir 2,5 thn dg performa sy yg tidak pernah kendor di bintang 5 dg menyandang status elite + bermitra dg grabbike tiba saat nya bagi Saya untuk evaluasi diri tentang apa yg sy dpt selama 2,5 thn tersebut ,selain tangan yg gosong terbakar matahari😁 lain Dr itu tidak ada benefit yg menguntungkan bagi sy pribadi selain Dr itu😭

    • 6 Oktober 2020 - (03:24 WIB)
      Permalink

      Sy jg ingin bertanya pd grab Indonesia : driver disuruh memberi ulasan diakhir perjalanan tp knp u/ sameday gak ada motifnya? Pdhl bnyk sekali kejadian, baik pengambilan/pengantaran yg “menyusahkan”mitra tetap hrs diselesaikan. Disini mn keadilan u/ mitra ? Terima kasih ….

    • 6 Oktober 2020 - (09:28 WIB)
      Permalink

      Ide bagus bro, jaket dan helm aja bisa di potong dari dompet kredit. Misal ganti oli di moto quick 37 ribu, bisa kan di potong harian 2000/hari selama 20 hari. dan turun mesin 700 rb, dicicil 5000/hari selama 5 bulan. Masa sulit pandemi ini akan berlangsung lama, Semoga kita semua bisa melewati pandemi ini.

    • 6 Oktober 2020 - (10:27 WIB)
      Permalink

      Tetap semangat bro hujan panas dan dingin itu sudah resiko kita walaupun badan letih bahkan sampai lupa kapan perut kita sudah di isi atau belum kalau orderan berbunyi langsung Tanjab gas tetapi pihak operator tidak bisa memperhatikan kita dari hilangnya bonus harian sampai poin orderan padahal kita sudah membantu operator .. dari segi data dan orderan food… Tetap semangat y bro demi keluarga… Semoga selalu sehat dan tetap jaga protokol kesehatan menurut aturan 💪💪💪 salam satu aspal… “Ojol Perwira”

  • 5 Oktober 2020 - (15:22 WIB)
    Permalink

    Mohon kebijakanya kepada pt grab indonesia untuk sll memperhatikan para driverya.karena kebayakn driver di sepelein gak ad hargya.grab sll mementing customer di bandingkan mitraya.saya sndri adalah mantan driver yang terkena putua mitra akibat pembatalan order.

    14
  • 5 Oktober 2020 - (15:24 WIB)
    Permalink

    Pengalaman nya sama persis dgn apa yg sy alami , beda nya sy memaksakan onbid walau dgn kondisi sepeda motor yg suara ngelotrok sangat bising apalagi klo dpt grab bike sangat terasa dan tetdengar suaranya , sy paksakan karena kebutuhan sehari-hari walau jauh dari kata cukup karena sehari cuman dpt 1 , 2′, 3order yg sy dpt , padahal sblum pandemi sy dpt 10
    S/d 15orderan perhari karena sy termasuk driver yg anti cancel . Terakhir sy berdoa smoga pandemi ini sggera berkhir dan manajemen grab harus lebih bisa.mendengar keluh kesah mitra nya…

    15
  • 5 Oktober 2020 - (15:32 WIB)
    Permalink

    Memang bapa single fighter ya..dan tidak py komunitas ..biasanya klo bergabung di kominitas ..atau grup ada ajja sokusi buat membantu para teman driver yg lg butuh bantuan …biasa nya di grup di adakan uang kas yg gunanya buat membantu kelancaran operasional …disamping ..kurang nya perhatian terhadap driver oleh pihak aplikator . Demikian ..semoga bapa menfapat jalan yv terbaik buat penyelesaimnya Aamiin.yra
    Sukses selalu
    #salamsatuaspa
    #tetepgaco

    6
    10
    • 5 Oktober 2020 - (17:14 WIB)
      Permalink

      Woi… komunitas perlu… tapi pihak aplikator juga setidaknya memikirkan para mitranya…

      Komunitas memang perlu… tapi tidak menyentuh secara keseluruhan… aplikatorlah yang setidaknya mampu melakukan…

      6
      2
  • 5 Oktober 2020 - (15:40 WIB)
    Permalink

    Aplikator cuma mau enaknya aja.sy online jg tapi mobil.orderan sepi,pajak mobil sdh nunggak,SIM ditilang sdh hampir 1 thn blm sy ambil krn dananya,mobil blm di servis.aplikator lepas tangan aja,mn peduli.mitra itu artinya teman.klo temannya tdk peduli?kita bisa menilai,teman macam apa itu

    10
    3
  • 5 Oktober 2020 - (15:58 WIB)
    Permalink

    Percuma bang, ngeluh di sini..managementnya BUDEG semua..
    Kita pake logika aj…satu mitra driver dpt order 1-3 order tiap hari, bahkan sampai ga dpt order satupun tiap hari dan hanya tekor dibensin, artinya kita RUGI tiap hari ngebolang tanpa hasil buat kebutuhan di rumah tiap hari..
    Sedangkan pihak Grab sdh mendapat unting tiap hari dr driver yg online seharian, walaupun driver tsb hanya mendapat order 1-3…yaa kalikan aj 3order × 20% × ratusan driver yg online(berharap untung), malah buntung…
    GRAB msih di untungkan dgn driver yg slalu online, walau cma dikasih 1-3 order..memang pendapatan perusahaan turun, krn pandemi ini….tp yg semakin parah yaa drivernya, tiap hr hanya nombokin bensin tanpa ada hasil alias puasa di jalanan…Kita sbg driver sdh di ZHOLIMI sma pihak GRAB,,,,mhon dipertimbangkan lg Bang kalo mau mlipir seharian….OFFBID MASSAL LEBIH BAIK..!!

    17
    2
  • 5 Oktober 2020 - (16:15 WIB)
    Permalink

    ooh , di Bandung kejadian nya.
    Yg di Jakarta saja payah euy.
    Kita cuma MITRA ,
    Masih ingat masa jayanya OJOL…indah bukan . Itu saja.

    1
    3
  • 5 Oktober 2020 - (16:53 WIB)
    Permalink

    K0ntol semua apk ojol…
    Sama kaya media juga…
    Covid covid sembuh obatnya aja gk ada gmn mau sembuh…
    Yg mati karna covid orang yg depresi dan punya penyakit jantung…

    1
    8
  • 5 Oktober 2020 - (17:44 WIB)
    Permalink

    bener juga bos kalau ada pinjaman lunak dari grabb pasti nya sangat membantu driver.supaya driver semakin baik dan semangat melayani costumer

    1
    1
  • 5 Oktober 2020 - (18:01 WIB)
    Permalink

    Sama harusnya semua mitra dpt order yg merata.ga usah historis-kinerja.biar sama sama semangat kerja.kasihan yg muter habisin bensin aja.potongan mitra sementara ditiadakan selama covid-19.

    4
    1
  • 5 Oktober 2020 - (18:24 WIB)
    Permalink

    Udah ga bisa di harapkan menghasilkan uang jgn dipaksakan. Sy telah berhenti dr grabbike dan bekerja di perusahaan. Perusahaan real lebih menjanjikan penghasilan tetap dan BPJS ketenagakerjaan serta kesehatan yg TDK dapat di grab!!! GRAB / Sejenis nya hanya lintah pengisap darah para pekerja nya !!! Pikirkan itu kawan2!!! Pikirkan jgn dibodohin lagi !!!

    9
    1
    • 5 Oktober 2020 - (19:04 WIB)
      Permalink

      Mungkin ekspektasi anda ke grab terlalu tinggi,sedang grab ga mampu mensejahterakan driver,solusinya daripada makan ati,berhenti ojol,Carl usaha yang kreatif,dan ingat jadikan sambilan ja….

      5
      1
  • 5 Oktober 2020 - (18:40 WIB)
    Permalink

    Inilah makanya…gw sangat tidak setuju gojek bergabung dengan grab…! Grab itu kejam, ga manusiawi yg di fikirkan hanya keuntungan perusahaan aja, mitra mah ga di pikirin.

    4
    2
    • 5 Oktober 2020 - (22:24 WIB)
      Permalink

      Dusituasi pandemi sekarang seharusnya pihak aplikator lebih tau masalah driver yg masih punya cicilan hp,tetep aja dipotong tiap hari,meskipun sy sudah laporan ke pihak management juga,orderan sudah berkurang ,ada IDR 10.000 bsoknya habis dipotong,mau semangat kerja bagaimana low sampai begini,jdi ga semangat usahanya,esoknya isi lgi topup yg 50 RB,itu juga uangnya dapat pinjem dari Batak/tukang rentenir,orderan kaga ada,bsoknya bgitu juga sama ada pemotongan,IDR sampai habis LG,akhirnya pinjem uang yg 50 blom lunas,IDR tidak ada,orderan juga sama,akhirnya sang driver seperti su tumbang segala galanya,

      1
      1
  • 5 Oktober 2020 - (19:00 WIB)
    Permalink

    Termasuk ide yg bagus buat perusahaan transportasi online…jgn cuma tau bagian saja dari jerih payahnya driver…

  • 5 Oktober 2020 - (19:14 WIB)
    Permalink

    Percuma Bang ngeluh disini gak bakal didenger sama management grab,, yg dia tau cuma profit,,masalah kesejahtraan mitra dibodoamatin,,mending klo ada rejeki dikit usaha aja Bang atau dagang tinggalin grab

  • 5 Oktober 2020 - (21:08 WIB)
    Permalink

    dari awal ojek online buat sambilan bukan? eh dapet untung banyak nih. wih keren nih ngojek aja
    mitra beda dengan karyawan. klo mau difasilitasi ya jdi karyawan kantor aja.

    3
    3
  • 5 Oktober 2020 - (22:12 WIB)
    Permalink

    Sekedar ganti Oli mah sepele, kenapa diabaikan.., padahal ganti oli itu 70% penentu keawetan motor dan kesehatan motor.

  • 6 Oktober 2020 - (02:44 WIB)
    Permalink

    Awalnya memang kehadiran aplikator mensejahterakan drivernya. Seiring berjalan nya waktu, apa yg telah kita dapatkan dari aplikator, semua nya di tarik/di hisap perlahan demi perlahan. Sampai muncul lah beragam ke bijakan. Terutama buat aplikasi grab. Yang di mana aplikasi ini super tamak,pelit minta ampun tentang ongkos. Yang selalu di manjakan adalah costumernya. Seharusnya mereka paham dengan rantai bisnis ini yg dimana sama2 menguntungkan. Bayangkan selama pandemik ini, 1 trip di bayar hanya 110 perak. Untuk mengumpulkan 10 trip sudah megap2. Jadi tolonglah aplikator yang super tajir “katanya”. Di perhatikan nasib driver mu ini. Jauh beda insentif GOJEK dengan grab.

  • 6 Oktober 2020 - (10:19 WIB)
    Permalink

    Mau gojek atau grab itu sama aja, dulu masih kecil mereka semua mencari ngemis² agar banyak yg mau masuk ke aplikator tersebut, saat sdh berjaya mereka semua menindas y tp itulah aplikator yg katanya selalu menjunjung tinggi kejujuran nyata nya TIDAK

  • 6 Oktober 2020 - (11:19 WIB)
    Permalink

    “Mereka lebih takut kepada para investor dan menutup telinga mata hati mereka atas penderitaan para mitra”

  • 6 Oktober 2020 - (11:19 WIB)
    Permalink

    jadi gini ya, jadi mitra gojek/grab rangenya menurut saya sangat besar, banyak sekali yang membanggakan dirinya mitra dengan penghasilan yang sangat besar, dibandingkan dengan UMK, dan merasa profesinya direndahkan, padahal pengasilannya tinggi.

    di sisi lain banyak juga mitra yang tiap hari mengemis-ngemis minta orderan dan merasa komisi yang didapatkan sedikit, sehingga tidak mencukupi kebutuhan sehari-hari.

    apa tidak mau lihat mitra yang sukses gimana caranya? tidak hanya mengeluh dan protes saja. okelah sekarang pandemi nih ya, banyak mitra yang beralih khusus food/delivery lainnya, tidak mengambil orderan penumpang.

    dan sistemnya ini adalah mitra ya, menurut saya itu sudah menjadi pilihan para mitra nya sendiri untuk bergabung dengan grab/gojek, TANDA TANGAN tidak saat daftar? SUDAH DIBACA BELUM PERATURAN DAN KETENTUAN NYA saat daftar?

    okelah saat itu mungkin sudah dibaca, dipahami, dijalani, karena pada saat itu menjanjikan banget nih jadi mitra prospeknya, tapi sekarang kondisi ekonomi sudah berbeda dan di rasa tidak menguntungkan kembali. lah terus kenapa diterusin? hitung-hitungan saja lah, pendidikan dasar saya rasa sudah cukup untuk bisa hitungan ini, dari cerita nya kan untuk orderan sangat sepi, sehingga uang untuk makan aja belum tentu cukup, YA SUDAH, kan jelas apa yang harus dilakukan, banyak profesi lain yang lebih menguntungkan (tidak merasa bisa diterima di tempat lain? introspeksi diri), waktu yang digunakan untuk menunggu orderan itu dipakai buat apa? hanya menunggu atau digunakan untuk menjadi sesuatu yang produktif?

    grab/gojek TIDAK MENGHARUSKAN anda menjadi mitra, anda menjadi mitra adalah pilihan anda sendiri atas kontrak yang telah disetujui, dan tanggung jawab anda sendiri sebagai mitra untuk menjalankan pekerjaan.

  • 7 Oktober 2020 - (09:20 WIB)
    Permalink

    disaat pandemi ini, seharusnya pihak Grab merubah sistem dan algoritmanya. maksimal 2jam onbid,order masuk.jd klo onbid 12jam,paling tdk bs dpt 6 orderan. utk yg performanya bagus bs lebih dr itu. Ato klo onbid smp 12jam, bs dapat minimal 100rb bersih..

  • 7 Oktober 2020 - (17:11 WIB)
    Permalink

    Besok grab kasih ente motor baru wahai senior ojol yang kaga pernah ngensel…Keluhan ente kaya ngemis buat pribadi !!!! . Bukan buat kesejahteraan semua driver yang banyak juga yang udah pada bejamur di grab.

 Apa Komentar Anda mengenai Grab Indonesia?

Ada 67 komentar sampai saat ini..

Surat Terbuka untuk Manajemen Grab Bike Indonesia

oleh Erlan Martin dibaca dalam: 2 min
67