Hati-hati Menggunakan Layanan GoFood Pickup!

Berawal dari pesan makanan pada tanggal 24 Januari 2021 pukul 7 malam melalui GoFood Pickup. Setelah pesan menu dan bayar pakai GoPay, meluncurlah saya ke warung sate. Setibanya di sana, saya langsung mencocokkan nomor pengambilan dan menunggu makanan saya, yang ternyata belum dibuat dengan alasan belum bayar dan pemilik warungnya teriak “Kamu belum bayar, tidak ada uang masuk, ngaku-ngaku sudah bayar!”.

Saya langsung kaget, bukannya setelah pesan otomatis langsung kepotong GoPay? Akhirnya saya kasih bukti riwayat GoPay saya dan jelas saya sudah bayar. Namun saya sudah keburu malu karena orang-orang pada lihatin, dikira saya beli makanan tidak bayar. Pada akhirnya makanan saya dibuat dengan muka ketus, diberikan ke saya dan tanpa permintaan maaf sama sekali.

Inti dari kasus saya, hati-hati menggunakan GoFood Pickup, karena Anda bisa dituduh pesan makanan tapi gak mau bayar! Anehnya, pihak warung sate  tidak tahu apa itu GoFood Pickup dan tidak merasa kerja sama dengan GoFood Pickup. Padahal saya sudah kasih lihat warung sate mereka ada di GoFood Pickup. Saya sudah laporkan ke customer service Gojek, tapi jawaban mereka tidak memuaskan.

Chandri Wijaya
Jakarta Utara

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai GoFood Pickup:
[Total:94    Rata-Rata: 2.2/5]

Surat pembaca ini belum mendapatkan tanggapan dari pelaku usaha terkait. Jika Anda adalah pelaku usaha yang terkait dengan pertanyaan/permohonan/keluhan di atas, silakan berikan tanggapan resmi melalui tautan di bawah ini:

Kirimkan Tanggapan
Loading...

33 komentar untuk “Hati-hati Menggunakan Layanan GoFood Pickup!

  • 26 Januari 2021 - (09:40 WIB)
    Permalink

    Itu yang salah restonya , gak tau apa itu ” Pickup”
    Harusnya kan berjalan seperti biasanya, bedanya diambil sendiri.
    Kalau saya dipermalukan seperti itu, saya langsung tlp call centre speaker diaktifin biar jelas yang goblok siapa.

    13
    2
    • 27 Januari 2021 - (07:10 WIB)
      Permalink

      jgn marah2 dlu bang. skrg bnyak oknum yg bikin akun gofood ke warung org.. siapa tau warungnya ga bikin gofood

      • 28 Januari 2021 - (00:19 WIB)
        Permalink

        Gk mungkin resto gk tau bang klo dia daftar gofood..
        Karena setiap order masuk resto harus klick terima order.
        Dan pembeli yg menggunakan layanan gofood pickup harus mnta pin dari resto.
        Jadi klo resto sdh kash pin berati resto paham ada order gofood.
        Mungkin resto belum paham pickup diambil pembeli..dia bingung yg dtng bukan driver.

  • 26 Januari 2021 - (09:57 WIB)
    Permalink

    Ini gimana urusannya dah, Gojek yg gak ngasih sosialisasi order pickup ke merchant, sistem Gojek nya yg error, apa merchant nya yg gaptek? 😂

    Saran aja buat Gojek, harusnya customer bisa ngasih ulasan buat merchant (jangan cuman rating doang), biar yg lain tau kalo ada cerita2 kek gini di merchant tsb.

      • 27 Januari 2021 - (00:09 WIB)
        Permalink

        Gofood pickup itu tidak jauh beda seperti kami driver dlm menjalankan orderan gofood..ketika order menggunakan gopay orderan itu belum di anggap berhasil kalau kita belum mendapatkan pin angka dari pihak resto yg bersangkutan…mungkin oleh sebab itu l anda di anggap belum bayar oleh pihak resto..

  • 26 Januari 2021 - (10:29 WIB)
    Permalink

    Saya jg pernah pas beli martabak nominal 78k. dan pakai promo 20k. sehingga saya bayar 58k.
    tapi begitu saya sampai di tempat, martabak saya belum dibuat kata yg jual martabak,
    saya bayarnya kurang, pdhal sudah saya kasih liat buktii bayar dan voucher.. logikanya go-pickup tidak akan bisa ngorder jika anda belum bayar/saldo gopay kurang.. (yaahh endingnya bayar penuh jd ikhlasin promo) <- ternyata begitu order selesai si abang terima 78k. ga lagi2 beli disitu

    • 26 Januari 2021 - (22:19 WIB)
      Permalink

      Sya sdh lama, delet akun gojek, kapok ………krn saya kecewa pake, go box, mau minta nota go box, bwt clime ke kantor biar di rembes tagihanya, baru bisa di urus H+1, nelpon ke kantor gojek, cuma ngabisin pulsa dan emosi jiwa, di tanya, ini itu, sebutkan 3 transaksi terakhir, dr mana kemana,
      Keperluan bwt apa, minta Notanya….
      Aduh..males bgt,

    • 26 Januari 2021 - (16:59 WIB)
      Permalink

      Wkwkwk… Percuma aja telepon ke customer service gojek, pasti bakal buntu karena mereka ga mungkin kasih tanggapan yang memberikan solusi, mereka hanya mikirin yang penting gojek ga rugi dan dapet untung, rata2 semua tanggapannya tidak membantu sama sekali, baik untuk customer maupun mitra, kalo udah viral baru mereka kasih tanggapan seolah peduli terhadap masalah yang terjadi sama pengguna aplikasi dia

  • 26 Januari 2021 - (12:44 WIB)
    Permalink

    Waduh. Benar-benar memalukan. Penjual warung sate kurang ajar, tidak punya etika, mempermalukan customer Gojek
    di depan umum. Tampaknya penjual sate itu minta dilempar sate ke mukanya. Jangan pernah belanja di warung sate itu lagi, mereka tidak menghargai pembeli.

  • 26 Januari 2021 - (19:32 WIB)
    Permalink

    Gofood pick up itu adalah layanan bagi customer yang pelit untuk memberikan ongkos kirim kepada driver atau istilah halusnya ngirit atau berhemat. Memesan melalui gofood pick up pada intinya sama dengan memesan melalui driver, yaitu harus memasukkan no PIN 4 angka yang diberikan resto. Jika no PIN belum diberikan dan belum dimasukkan, maka pihak resto menganggap anda belum bayar dan sudah tentu pesanan anda belum dibuatin. Resto tentunya gak mau resiko membuatkan makanan bila pemesan belum datang dam meminta no PIN dan memasukkan no PIN. Jadi kalau belum paham sistem gofood pick up jangan langsung bikin komplain yang bisa membuat malu diri anda sendiri.

    6
    12
    • 27 Januari 2021 - (13:28 WIB)
      Permalink

      pemilik warungnya teriak “Kamu belum bayar, tidak ada uang masuk, ngaku-ngaku sudah bayar <– PERLU DIGARIS BAWAHI. MUNGKIN ANDA YANG BELUM PAHAM

      • 27 Januari 2021 - (15:18 WIB)
        Permalink

        Klo blm memasukkan pin yg dr restonya, memang uang pembayarannya blm masuk ke restonya pak jd memang bnr anda itu blm bayar. Urutan proses pickup sendiri itu kira2 seperti ini, bgtu anda sampai keresto beritahu dlu ke resto klo anda mau mengambil pesanan pickup sendiri yg atas nama anda lalu tanyakan kpd restonya brp pin nya, setelah diberitahukan pinnya lalu masukkan pinnya itu di aplikasi gojek setelah anda masukkan pinnya akan muncul tampilan pembayaran selesai, tunjukkan kpd restonya halaman tampilan pembayaran selesai tsb ke restonya sbgai bukti klo anda sdh melakukan pembayaran. Semoga dpt dipahami..

      • 28 Januari 2021 - (19:54 WIB)
        Permalink

        Sudah dijelaskan, tapi merasa diri pintar ya gak apa2. Silahkan komplain ke gojek, pasti gak akan ditanggapi.

  • 26 Januari 2021 - (20:58 WIB)
    Permalink

    Aplikasi pick up membunuh mitra driver gojek sendiri……gojek berdiri dgn merekrut orang untuk jadi kurir ,eh muncul aplikasi pick up yg bisa di ambil sendiri sama kustomer…….managament oon

    7
    2
  • 26 Januari 2021 - (22:27 WIB)
    Permalink

    Menurutku sih, ada orang lain yang sengaja mendaftarkan warung tsb ke GoFood demi cuan semata.
    Apalagi Gofood Pickup ada promo potongan 15rb – 30rb untuk warung tertentu.

    1
    1
    • 27 Januari 2021 - (02:53 WIB)
      Permalink

      Klo udah jdi merchant harusnya baca s&k berlaku biar gx asbun, merchant ikut promo jg perlu persetujuan pihak terkait gx otomatis ikut promo dari sistem nya, lagian harganya sudah di up 30-60% waktu di ikutin promo,itu mau diskon 15-30 ribu pihak merchant jg tidak rugi,contoh harga mie ayam klo beli sendiri 10 ribu waktu promo di grabfood diskon 40% harganya udah 16 ribu,rugi gx merchant harga segitu? Nggak kan

  • 27 Januari 2021 - (02:45 WIB)
    Permalink

    Viralin nama kedai nya biar kagak laku, kagak punya etika sama sekali penjual kayak gitu mah,padahal harga makanan di gofood maupun grabfood sudah di up harga 30-50% lho,udah capek-capek ambil sendiri di permalukan OMG,klo gw digituin udah gw tuntut

    2
    1
  • 27 Januari 2021 - (08:19 WIB)
    Permalink

    Gojek / gofood team sosialisasinya kurang sih. Jangankan warung sate kaya gini, shihlin dan marugame udon juga sama, kalau belum dateng orangnya ngga dibikinin. Fitur ini dipake supaya cepet ngga pake antri malah bikin lama jadinya

  • 27 Januari 2021 - (16:31 WIB)
    Permalink

    Saya juga pernah kejadian seperti ini gan, pesan makanan di grab trus saya pickup.
    Pas saya sudah di resto, pesanan saya katanya tidak ada sama sekali padahal saldo ovo saya sudah terpotong. Setelah lama pihak resto telp sana sini ternyata pesanan saya ada dan pihak resto yang salah.
    Mereka kurang pemahaman tentang penggunaan aplikasinya.

  • 27 Januari 2021 - (20:50 WIB)
    Permalink

    Kata w si pedagang sate nya ga paham yg paham cuma Abang aja,jadi dia mah ga pake pick up segala yg penting ada duit ada sate,begitu kali bang dia mau nya.

  • 28 Januari 2021 - (05:59 WIB)
    Permalink

    Terima kasih buat komentar2 dan masukan2 dari saudara2 MediaKonsumen,saya ingin perjelas lagi tentang masukan PIN saya sudah lakukan dengan anaknya si pemilik warung sate memasukan 4 angka PIN dan cocok tapi anehnya duitnya ga ada karena kata anak si pemilik warung orderan ojol langsung masuk duitnya kenapa orderan gofood pick up saya ga ada duitnya, mustinya mereka urusanya ke gojek bukan ke saya karena saya ada bukti saldo gopay saya sudah kepotong dan ada di riwayat pembayaran gopay saya dan mereka tetap merasa tidak pernah kerja sama dengan gofood pick up , saya sudah laporkan ke gojekcustomer mereka juga ga bisa jawab ,jadi menurut saya ada kelemahan di sistim pembayaran aplikasi gofood pick up.

    • 28 Januari 2021 - (07:24 WIB)
      Permalink

      Kayaknya ada bug di aplikasi yang harus dibenahi pihak gojek nih. CS mana ngerti yg beginian kalau belom ada sosialisasi di internal mereka, jadi paling maksimal mereka kasih jawaban normatif tanpa solusi memuaskan dan tentu saja bikin kesal pihak yg dirugikan.

  • 28 Januari 2021 - (14:07 WIB)
    Permalink

    sebagai aplikator,, harusnya aplikator memberikan penjelasan pengarahan petunjuk dan informasi yg dibutuhkan baik mitra food,, driver dan customer.. selama in aplikator abai bahkan terkesan terjadi pembiaran jika ada kasus antara mitra food,, driver dan atau customer..

    dr kasus pic up ini jelas mitra food yg salah.. sebagai mitra driver sy sering dibenturkan antara mitra food dan customer.. misal,, customer pesan melalui aplikasi untuk makanan di resto mitra food.. ambil contoh nasi goreng terasi.. tp sesampainya di resto,, nasi goreng terasi habis dan ada nasi goreng pengganti dgn harga sama.. sedangkan customer tidak perduli jika itu tersedia atau tidak dan tidak mau di ganti dgn nasi goreng yang lain..

    si penyedia makanan sebenarnya bisa membatalkan pesanan jika makanannya tidak tersedia atau habis.. tp itu jarang sekali terjadi pihak mitra food bersedia membatalkan orderan.. akirnya dgn konfirmasi ke customer,, mau tidak mau mitra driver yg harus membatalkan orderan dengan resiko performa menurun.. jika performa menurun,, driver akan agak sulit mendapatkan orderan selanjutnya..

    itu contoh pertama yg sering kali pihak aplikator abai dan membiarkan terjadi pembiaran yg jadi kebiasaan buruk..

    contoh kedua,, mitra driver mendapatkan orderan bike tunai,, ambil contoh dengan ongkos 10rb.. sesampainya di tujuan customer,, ternyata customer hanya memiliki satu lembar uang 50 ribu.. sedangkan driver mungkin itu orderan pertama di hari tsb atau orderan sepanjang hari belum mendapatkan tunai.. akirnya si driver memilih untuk tidak mengambil ongkos dengan resiko potongan komisi untuk aplikator tetap terpotong dari saldo driver sebesar 20% setiap orderan.. ketika driver melaporkan kejadian tersebut,, sebagai aplikator juga sepertinya tidak merespon laporan driver..

    seharusnya jika memang aplikator sudah melakukan edukasi soal laporan dari driver ke aplikator tentang mitra food atau customer,, adalah hak driver untuk mendapatkan kejelasan dan penjelasan ttg tindak lanjut pelaporannya..

    yg sering terjadi malah ketika mitra driver yg berada di pihak yg dilaporkan ke aplikator oleh mitra food atau customer lah yg sering di tindak..

    dalam kasus pick up ini,, sy mengajak pihak aplikator untuk fair dlm menjalankan apa yg menjadi tujuan utama di sediakan aplikasi seperti ini..

    dan jika ada pelaporan dr pihak manapun jangan laporan mandeg di customer service.. pihak2 yg membuat kebijakan lah yg harusnya memberikan jawaban atas keluhan pelaporan dan solusi atas permasalahan di lapangan,, bukan customer service kecuali jika customer service sudah benar2 di bekali kemampuan skill dan wewenang untuk beberapa hal kecil dalam bersikap bertindak dan menjadi pemberi solusi untuk permasalahan di lapangan..

    karena selama ini customer service hanya menjawab seadanya dan banyak kurang memuaskan tanpa solusi..

    kasus per kasus seperti ini semoga menjadikan pembelajaran bagi setiap pengguna aplikasi,, baik customer sbg user yg menerima jasa ataupun mitra aplikator sebagai pelaksana dan penyampai jasa dari aplikator kepada customer nya..

    terima kasih dan mohon maaf jika tidak memberikan manfaat..

 Apa Komentar Anda mengenai GoFood Pickup?

Ada 33 komentar sampai saat ini..

Hati-hati Menggunakan Layanan GoFood Pickup!

oleh Wiyang dibaca dalam: 1 min
33