Bank BTN Tidak Serius Menyelesaikan Sertifikat Rumah Saya Lebih dari 10 tahun

Ini adalah keluhan kedua saya di Media Konsumen. Saya benar-benar sangat kecewa sekali dengan BTN Cabang Cawang Jakarta, bahkan sangat muak, sangat tidak profesional dan dzolim akan hak nasabah seperti saya.

Pada bulan April 2011 saya melakukan akad kredit KPR dengan pihak BTN cabang Cawang Jakarta Timur untuk masa angsuran 15 tahun dengan nomer KPR: 0024101010012118. Pada tanggal 10 September 2020 alhamdulillah saya akhirnya bisa melakukan pelunasan kredit, 5 tahun lebih cepat dari rencana kredit 15 tahun, dengan kondisi saya tidak menerima sertifikat yang sudah menjadi hak saya itu.

Tentu saja BTN tidak diam untuk memberikan berbagai alasan dan pembelaannya. Namun semua itu sangat janggal dan mudah saya patahkan, bahkan oleh siapapun. BTN Cawang hanya berusaha cuci tangan atas keteledoran dan ketidakprofesionalan mereka, dan ini terjadi selama lebih dari 10 tahun. Bayangkan saja, sudah berapa kali ganti Kepala Cabang dan staf terkait yang menangani masalah sertifikat saya itu ?

Berikut ini fakta yang ada:

  1. Saya tidak mengetahui bila sertifikat saya belum jadi selama 8 tahun.
  2. BTN tidak pernah mengabari saya sebagai nasabahnya bila ada masalah sertifikat.
  3. BTN tidak memiliki tenggat waktu yang jelas untuk menyelesaikan sertifikat saya hingga saat ini (10 tahun lebih).
  4. BTN tidak becus dan tidak fokus menyelesaikan masalah yang ada.
  5. BTN berusaha cuci tangan dengan pernah menyalahkan developer dan notaris.
  6. BTN tidak mau mempertemukan semua pihak mulai dari wakil BTN, developer, notaris dan saya untuk meraih solusi.
  7. Saat ini pengurusan sertifikat saya terkena pajak penjual yang cukup besar, bila seandainya sertifikat saya sudah selesai sejak dulu, maka masalah pajak ini tidak akan jadi masalah.
  8. BTN mempertahankan pengurusan sertifikat saya kepada notaris lama karena berbiaya murah, dan sekarang notarisnya baru saja wafat, ini artinya kemungkinan harus memilih notaris baru, dan biaya nya pasti jauh lebih mahal, ini jadi kendala baru.
  9. BTN sangat “pelit” untuk mengeluarkan biaya atas kesalahannya sendiri, sehingga notaris lama saat masih hidup tidak dapat menyelesaikan tugasnya.
  10. Pengurusan sertifikat yang berlarut-larut dan bertele-tele telah membuka banyak fakta/kejanggalan dan menimbulkan masalah masalah baru lagi, yang oleh karenanya hingga saat ini saya masih juga belum mendapatkan kabar baik dan kepastian apa apa dari BTN Cawang.

Pada surat pembaca kali ini, saya dengan tegas menyatakan bahwa BTN Cawang adalah sangat buruk kinerjanya. Saya sangat menuntut keadilan, saya ingin agar semua kepala cabang yang pernah menjabat di BTN Cawang dalam kurun waktu 2011 hingga saat ini bertanggung jawab. Sangat tidak mungkin mereka tidak mengetahui masalah ini, karena ternyata masalah sertifikat ini menimpa juga pada lebih dari 5 rumah di perumahan saya. Saya tidak mau dikenakan biaya apa-apa lagi. BTN harus berani ambil resiko kerugian yang di sebabkan oleh kinerja jajarannya sendiri.

Saya menunggu laporan atau pernyataan resmi BTN Cawang kepada saya, sebelum saya bertindak lebih masif lagi untuk memviralkan masalah ini hingga ke kementerian BUMN atau saya bawa ke jalur hukum agar terbuka borok kinerjanya sekalian.

Riza Hadi Fitriawan
Depok, Jawa Barat

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai Bank BTN:
[Total:52    Rata-Rata: 1.6/5]

Surat pembaca ini belum mendapatkan tanggapan dari pelaku usaha terkait. Jika Anda adalah pelaku usaha yang terkait dengan pertanyaan/permohonan/keluhan di atas, silakan berikan tanggapan resmi melalui tautan di bawah ini:

Kirimkan Tanggapan

21 komentar untuk “Bank BTN Tidak Serius Menyelesaikan Sertifikat Rumah Saya Lebih dari 10 tahun

  • 25 Agustus 2021 - (15:15 WIB)
    Permalink

    Koq aneh y BTN masak rumah dlm akad KPR tanpa ada sertifikat yg jadi agunan.. Penuh masalah. Kerugian besar bwt kustomer yg mau pelunasan kalo gitu..

    • 25 Agustus 2021 - (21:16 WIB)
      Permalink

      Kasus seperti ini sih bukan hal baru di BTN
      Bahkan sertifikat induk masih utuh blm pecah sampai KPR kita lunas,itu sudah sering kejadian
      Bahkan bukan 10 atau 20 puluh orang yg mengalami ini tp Ratusan orang,
      Sertifikat saya sampai skrng juga blm jelas
      Padahal KPR sudah lunas dari tahun 2017
      BTN cabang Kranji bekasi,
      Hati2 melakukan akad kredit dengan BTN

    • 26 Agustus 2021 - (13:15 WIB)
      Permalink

      BTN nerima sertifikat juga dari developer bos.
      Kasus ini ada 2 sisi, si developer yang lambat mecah bisajadi karna proyek yang besar dan kurang laku dan disisi btn harusnya ada kontrol / monitoring yang ketat atas dokumen agunan yang belum disetorkan dari developer.
      Perlu dicek juga jangan² tanah bermasalah jadinya gabisa dipecah sertifikatnya dan baru ketahuan sekarang, soalnya btn gamau ngehubungin dengan pihak developer

      • 25 Agustus 2021 - (20:00 WIB)
        Permalink

        dulu saya pernah mendampingi saudara ambil sertifikat di btn, karena waktu ambil rumah atas nama almarhum suaminya dan ketika yg ambil meninggal maka otomatis lunas tapi ya seperti itu di persulit dan jalan satu2 nya bawa ke pengadilan

  • 25 Agustus 2021 - (23:54 WIB)
    Permalink

    Sebenarnya ini gak hanya BTN saja. Di tempat bank tempat saya KPR juga sama. Untungnya waktu itu ngancem ke bank nya kalau gak selesai maka kita rame2 mogok bayar cicilan, karena saat mereka berkilah salah developer atau notaris cukup bilang, kewajiban kita itu sama bank urusan nya. Developer gak nyetor2 sertifikat itu urusan bank sama developer bukan urusan saya. Dan lagi kalau banyak kredit macet nanti bank nya akan dipanggil sama pengawas (tapi siap2 BI checking kita jelek juga sementara). Alhamdulillah selesai sertifikat nya

    Nah untuk urusan ini bisa coba pendekatan lagi ke bank nya kalau masih gak bisa juga somasi terakhir paling gugatan ke perdata dengan bukti2 lengkap. Karena bisa jadi wanprestasi. Logikanya gini KPR itu bank mjnjemin kita dana dengan jaminan surat2 rumah. Nah sekarang sudah lunas jaminan nya mana? Kalau gak ada khan lucu selama ini bayar apa? Karena jaminan nya aja bank gak pegang. Semoga cepat beres masalah nya

  • 26 Agustus 2021 - (19:28 WIB)
    Permalink

    Jangan sendiri bro cuma sakit hati, kalau perlu kumpulin orang2 yang senasib, terus up ke media, kalau sendiri jangan percuma abis duit sama sakit kepala

  • 26 Agustus 2021 - (22:16 WIB)
    Permalink

    Harus diselidiki juga pihak developer dan BTN. Kok bisa sertifikat tidak ada tapi bisa akad. Bukannya akad KPR itu harus ada yang jadi agunan? Lain hal kalau jenisnya KTA. Jelas ini udah menyalahi aturan KPR.

    Ini ada kongkalikong antara pihak bank dengan developer. Akhirnya konsumen yang dirugikan.

  • 26 Agustus 2021 - (23:02 WIB)
    Permalink

    Sdh banyk kasus sperti ini …hati hati bnyk sekali sertipikat belum pecah,msih utuh yg d buat jaminan itu adlh hasil kerja sma dri bank dn developer, pd saat akad kredit,.biasanya d krenakan hunian kurang laku atau acces jalan yg tidak memadai ,bsa jg msih ada sengketa jln desa

    • 29 Agustus 2021 - (17:06 WIB)
      Permalink

      Sdh di selidiki, intinya BTN ini yg tdk profesional menangani masalah kami, tidak transparan, tertutup dan lalai.

 Apa Komentar Anda mengenai Bank BTN?

Ada 21 komentar sampai saat ini..

Bank BTN Tidak Serius Menyelesaikan Sertifikat Rumah Saya Lebih dari 1…

oleh Riza Hadi Fitriawan dibaca dalam: 2 menit
21