Bunga Kartu Kredit Bank UOB yang Fantastis

Bulan kemarin, tagihan kartu kredit saya sebesar Rp7.685.107. Saya sudah membayar Rp6.875.000 sebelum jatuh tempo atau tanpa keterlambatan. Namun saya masih punya sisa tagihan Rp810.107, yang saya tahu akan muncul pada tagihan Desember ini.

Namun saya shock, karena nominal bunga kurang bayar Rp810.107 adalah sebesar Rp192.059. Jika saya hitung, bunganya hampir 25%. Saya mencoba untuk meminta agar bisa dihapuskan, tapi pihak Bank UOB tidak mengabulkannya.

Pada saat saya tanya bagaimana penghitungan bunganya, kenapa banyak sekali? Menurut konfirmasi pihak CS Bank UOB, bunga dihitung sebesar tagihan bulan kemarin. Jadi walaupun saya sudah bayar Rp6.875.000 tetap dihitung bunganya. Padahal kurang bayar saya hanya Rp810.107.

Pertanyaan saya, apakah semua bank seperti ini? Kalau iya apa bedanya bank resmi dengan pinjol?Padahal kekurangan saya kemarin hanya karena harus membantu teman saya yang papanya meninggal dan membantu biaya pengeluaran jenazah. Namun tetap tidak ditanggapi oleh pihak Bank UOB.

3 kali saya mengajukan pelaporan, dan CS berjanji akan mengkonfirmasi lewat telepon dan email tentang detail penghitungan bunga dan kenapa pengajuan saya ditolak. Namun sampai saya menulis surat ini tetap tidak ada konfirmasi dari pihak Bank UOB.

Mohon konfirmasi dari pihak terkait. Saya siap dikonfirmasi. Nomor kartu kredit saya: 5193 1120 **** **31.

Aprin Dinna Mariana
Surabaya, Jawa Timur

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai Kartu Kredit Bank UOB:
[Total:55    Rata-Rata: 1.9/5]
Tanggapan Bank UOB Indonesia terhadap Keluhan Ibu Aprin Dinna Mariana

Dengan hormat, Menanggapi surat pembaca yang disampaikan oleh Ibu Aprin Dinna Mariana yang dimuat dalam rubrik Surat Pembaca Mediakonsumen.com tertanggal...
Baca Selengkapnya

19 komentar untuk “Bunga Kartu Kredit Bank UOB yang Fantastis

  • 23 Desember 2021 - (09:53 WIB)
    Permalink

    Coba deh bertanya ke bank-nya bagaimana cara hitung2an bunganya. Kalau CS ga kasih tahu caranya, baru buat “ribut”. Kalau begini jatuhnya bisa blunder.

  • 23 Desember 2021 - (10:30 WIB)
    Permalink

    harusnya sih nilai yg masih terutang yg dijadikan dasar penentuan bunga.
    not fair kalo sesuai nilai tagihan, jd buat apa org bayar sebagian kalo tetap dikenakan full? anyway gw jg blm pernah bayar sebagian gini. tp secara logika harusnya ga begitu ya

    4
    1
    • 23 Desember 2021 - (12:27 WIB)
      Permalink

      Yah si ibu, kalo bank mah mana mau tau ibu habis kena musibah, apa temen ibu kena musibah, apa tetangga ibu kena musibah, namanya utang ya utang, itungan bunga pasti yg nguntungin pihak bank lah, palagi banknya asing aseng begini..

      7
      3
    • 23 Desember 2021 - (13:30 WIB)
      Permalink

      Perhitungan bunga pemakian bulan kemarin,apabila kita tdk bayar pada saat jatuh tempo secara penuh.ya akan dikenakan bunga seluruhnya.biasakan bayar sebelum jatuh temponya secara full.bukan pada saat tanggal cetak billing ya

    • 3 Januari 2022 - (13:47 WIB)
      Permalink

      kalau itu sudah sesuai syarat dan ketentuan nya apakah bisa di bilang not fair? yang setuju untuk pakai kartu kredit nya dia sendiri kok, kecuali memang itu melanggar syarat dan ketentuan kartu kredit nya sendiri

  • 23 Desember 2021 - (10:32 WIB)
    Permalink

    bunga dihitung dari hutang pokok…. makanya bayar full atau bayar minimum aja….. jangan setengah setengah…..

  • 23 Desember 2021 - (11:10 WIB)
    Permalink

    Semua bank emang Hitung an nya gtu jadi walau pun kita kurang bayar 100 rupiah pun tetep yg kena bunga ya seluruh tagihan.Emang blunder sich kartu kredit.Karna nasabah butuh kartu kredit ya pihak bank se enak nya sendiri bikin aturan.Tapi klu emang kecewa sama salah satu bank.Tutup aja kartu nya klu emang ngak butuh kita bisa ajukan kartu dari bank lain.Biar bank yg Sok Jaim pikir2 klu buat aturan se enak nya.

    • 23 Desember 2021 - (21:53 WIB)
      Permalink

      Iya benar. Perhitungan bunga CC memang seperti itu. Kalau tidak dibayar penuh maka dikenakan bunga dari tagihan penggunaan awal, bukan nominal saldo terakhir.

  • 23 Desember 2021 - (13:53 WIB)
    Permalink

    Semua bank sama, bunga dihitung dari total tagihan bukan sisa tagihan. saya kalau bayar selalu pas (sebelum jatuh tempo) atau pakai auto debet biar aman

  • 23 Desember 2021 - (23:00 WIB)
    Permalink

    banyak yg kurang paham tetntang bunga kartu kredit, dimana bunga dihitung dari total tagihan bukan sisa dari yg telah dibayar. bahkan saya pernah salah bayar (salah masukin nominal) jadinya kurang bayar Rp 75,- (75 rupiah). kena bunga 175000. untung masih bisa minta dihapus

  • 24 Desember 2021 - (02:37 WIB)
    Permalink

    Oi ******…! Sebelum kredit, cari info dulu terms and condition bunga.

    lu tanya sampe keseluruh negara, ya sama jawabannya: bunga dari tagihan bukan sisa tagihan. Lu kurang bayar Rp. 1,- pun kena bunga 192 rb ******…!!

    PROTES sana ke OJK, ke POLISI, Tuntut ke pengadilan, pakai pengacara 1 milyar. Lu bakal diketawain ******…!!

    lu kalo merasa gak adil, pakai syariah sono. pas Mati dapat bonus sorga

    3
    13
    • 3 Januari 2022 - (13:16 WIB)
      Permalink

      Sabar pak.. Saya yg kasus koq situ arogan banget…
      Take easy
      Bunga sudah dihapuskan oleh pihak UOB

      Saya mah dak tahu wong saya dak pernah late payment ataupun kurang bayar
      Itu kejadian baru kali pertama, makanya saya nanya
      Baik2 jg nanya nya.. Jadi komen nya jg baik2 aja
      Ngga usah pake nyolot
      Disayank emosinya biar dak cepet tua

  • 24 Desember 2021 - (07:59 WIB)
    Permalink

    Bunga dihitung dari total tagihan tercetak, bukan sisa tagihan. Semua bank menerapkan itu. Saat menerima kartu kredit kan ada lembarannya. Disitu jelas bayar minimum atau setengah atau tiga perempat atau seperempat pun, bunga dihitung dari total tagihan, bukan sisa tagihan. Tagihan tidak dikenai bunga bila bayar full. Sisa 1 rupiahnya pun akan dikenai bunga dari total tagihan. Karena itu kalau bayar harus dipertimbangkan bayar full atau minimum saja. 1/4, 1/2, 3/4, 1/5 dkk nya tetap dikenai bunga dari total tagihan.

  • 12 Januari 2022 - (20:08 WIB)
    Permalink

    Begitukah? Soalnya baru saja saya dikejar sales UOB buat bikin kartu Kredit. Jadi serem habis baca ini. Harus diviralkan dulu baru bisa pengajuan penghapusan bunga dan denda?

    Bank lain tinggal telp call centre beres kayaknya. Pantesan sales UOB berkeliaran dimana-mana. Seperti singa mau mencari mangsa. Wokwokwok.

 Apa Komentar Anda mengenai Kartu Kredit Bank UOB?

Ada 19 komentar sampai saat ini..

Bunga Kartu Kredit Bank UOB yang Fantastis

oleh Khenzo.Keito dibaca dalam: 1 menit
19