Hard Disk Eksternal Seagate Ultra Touch Saya Rusak dalam Pemakaian 2 Tahun, Tanpa Penyebab dan Pemakaian Normal

Saya selaku pemakai external hard disk ingin berbagi pengalaman memakai produk dari Seagate Ultra Touch Portable Drive. Sebagai produk hard disk eksternal, seharusnya memiliki daya tahan yang lebih kuat dan tahan lama. Namun ternyata rusak tanpa penyebab, hanya dalam pemakaian 2 tahun.

Saya sebelumnya sudah memakai 2 merk hard disk lain yang bahkan sudah saya pakai 10 tahun lebih dan tidak ada kendala. Namun dikarenakan untuk daya tampung yang kurang maksimal, jadi saya memindahkan semua data ke hard disk Seagate dengan kapasitas 2 TB yang saya beli tanggal 1 Desember 2019, melalui online shop Seagate Official Shop di Shopee.

Lampiran Pembelian Seagate Indonesia

Dengan pemakaian normal yang jarang saya akses , tidak pernah saya bawa ke mana-mana, selalu disimpan di laci dalam soft case bawaan dan berfungsi untuk store data seperti foto-foto keluarga, dll, yang sudah saya koleksi dari tahun 2010 berjalan.

Pada bulan Maret 2022, pada saat saya akan memindahkan foto-foto 2021 dari HP, hard disk Seagate saya tiba-tiba tidak terdeteksi. Dimana Pop Up Access Drive tidak muncul, tetapi di Device Manager terbaca hard disk Seagate dengan kondisi lampu putih hard disk menyala. Saya coba berulang kali dengan komputer dan laptop lainnya, tapi tidak terbaca. Fisik hard disk tidak bisa saya foto lagi, karena sudah saya kirim ke pihak Seagate.

Saya mencoba menghubungi Seagate Indonesia karena agak kaget kenapa hard disk dengan pemakaian normal dan baik tiba-tiba tidak terdeteksi.

Dari pihak Seagate Indonesia, dengan CS a.n. Berlin, sangat kooperatif dan membantu untuk pemulihan data dengan mengirimkan perangkat ke Belanda dan akan memakan waktu 2-3 bulan. Saya pun kooperatif mengikuti prosedur dari Seagate sehingga sama-sama ada solusinya.

Kesalahan terbesar saya adalah saya menempelkan hint password hard disk saya di casing hard disk yang dikirim ke Belanda. Kemudian saya baru tahu prosedur dari pihak Seagate, begitu menerima hard disk rusak yang akan di- recovery, mereka akan langsung mendaur ulang casing external dengan hanya menyisakan piringan hard disk saja.

Dikarenakan saya tidak bisa mengingat password hard disk saya, sehingga pihak Seagate tidak bisa membantu pemindahan recovery data dan akan mengembalikan hard disk saya dalam bentuk piringan hard disk saja (tanpa casing external yang sudah didaur ulang).

Semua usaha Seagate dalam membantu biar masalah ini selesai sangat saya hargai, walau data saya tidak bisa pulih. Yang ingin saya pertanyakan apakah memang produk hard disk eksternal itu ringkih dan mudah rusak? Karena pengalaman saya sebelumnya tidak seperti itu.

Terlampir data komunikasi email dengan pihak Seagate Indonesia:

Sebagai external portable hard disk bukannya produk tersebut diciptakan untuk lebih kuat dan bertahan lama? Produk yang rusak tanpa penyebab sangatlah tidak sesuai dengan fungsinya yang tertulis “Data Secure Portable Drive“, karena data kita menjadi tidak secure.

Mohon maaf bila ada salah kata, karena harapan saya memakai produk hard disk eksternal itu untuk long term dalam penyimpanan. Untuk pembelajaran, kali ini yang saya dapatkan lebih bijaklah dalam memilih produk.

Terima kasih.

Mariana
Jakarta Utara

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai Hard disk eksternal Seagate:
[Total:14    Rata-Rata: 3/5]

Surat pembaca ini belum mendapatkan tanggapan dari pelaku usaha terkait. Jika Anda adalah pelaku usaha yang terkait dengan pertanyaan/permohonan/keluhan di atas, silakan berikan tanggapan resmi melalui tautan di bawah ini:

Kirimkan Tanggapan

41 komentar untuk “Hard Disk Eksternal Seagate Ultra Touch Saya Rusak dalam Pemakaian 2 Tahun, Tanpa Penyebab dan Pemakaian Normal

  • 29 Mei 2022 - (10:02 WIB)
    Permalink

    Mending di simpan atau di backup data datanya ke cloud bu, untuk mengurangi resiko drive rusak, kalau sudah rusak recovery nya yg susah, apalagi data dari th 2010, kalau hilang nyesek itu

    • 29 Mei 2022 - (10:51 WIB)
      Permalink

      namanya produk elektronik kadang pas apes dapatnya yang bermasalah. tidak bisa digeneralisir. apakah ada penggantian produk dari seagatenya ?

      • 29 Mei 2022 - (15:38 WIB)
        Permalink

        Ada di ganti sm pihak seagate, scara pelayanan dr CS nya mreka ckup responsif.

        Ttapi yg mengecewakan adalah kualitas produk mreka yg membuat sy mesti kehilangan data yg sudah sy simpan setiap tahun dan sy lbh perlu data didlmnya bkn cuma dignti hardisk baru model yg sama.

        Sy da mnta tolong untuk mreka bntu perbaiki saja hardware yg rusak biar bs sy akses tp dr pihak Seagate tidak bs melakukan hal tsb.

        Dan sy jg gk brani pakai hardisk dr seagate lg krn takut nnti ktmu kejadian yg sama.

        • 29 Mei 2022 - (20:13 WIB)
          Permalink

          jika mempertanyakan mengapa bisa rusak dalam waktu segitu saya rasa pihak Seagate juga tidak bisa menjawabnya. banyak faktor yang bisa menyebabkan. karena ada yg juga yang pake sampe lebih dari 5 tahun.

          tapi dengan adanya surat pembaca ini sedikit banyak bisa memberikan gambaran pada pembaca tatkala ingin membeli hardisk.

        • 29 Mei 2022 - (22:32 WIB)
          Permalink

          Iy, pelayanan seagate memang bagus dan memberikan gnti baru bila ada kerusakan.

          Sblmnya sy blm pernh memakai hardisk seagate jdnya ckup kaget krn hardisk kepnyaan saya rusak bgitu cpt, beda dgn yg prnh sy pakai sblmnya.

          Mgkn sy yg lg sial dpt brg yg kurang bagus.

        • 30 Mei 2022 - (15:28 WIB)
          Permalink

          Hardisk itu di dalamnya ada piringan yg bergerak. Jadi walaupun hardisk nya tidak di bawa ke mana2, piringannya saat nyala terus bergerak berputar. Masih ada kemungkinan rusak walaupun pemakaian normal. Jika ingin lebih aman mungkin bisa beralih ke SSD, sekarang udah banyak SSD external di pasaran

    • 29 Mei 2022 - (15:34 WIB)
      Permalink

      Iy nyesek bgt krn scara sy msh ada 2 hardisk eksternal merek lain yg sy pakai dr jaman skolah tp msh tdk brmslh smpai skg.

      Sy pindahin krn kapasitasnya sudah tidak memadai trnyata menjadi bencana.

    • 29 Mei 2022 - (15:40 WIB)
      Permalink

      Makasih buat komennya.
      Saya setuju sekali dgn kalimat “Tiada yg abadi”

      Disini sy cm mau informasikan trnyata lifetime hardisk eksternal Seagate cm 2 Tahun dgn pemakaian lbh baik dr normal.

    • 29 Mei 2022 - (15:32 WIB)
      Permalink

      Makasih buat komennya.
      Saya setuju sekali dgn kalimat “Tiada yg abadi”

      Disini sy cm mau informasikan trnyata lifetime hardisk eksternal Seagate cm 2 Tahun dgn pemakaian lbh baik dr normal.

      • 29 Mei 2022 - (20:38 WIB)
        Permalink

        1.pertanyaan kenapa rusak itu sangat tidak bisa dijawab ya
        Meski sudah disimpan dengan baik dan jarang dipakai bisa saja pernah deket² magnet .
        2. generalisasi produk WD tidak awet ini yg sedikitbahaya. Hardisk itu barang yg rentan memang makanya sekarang semua mulai beralih ke SSD. Banyak faktor. Jangan terus Nemu 1 kasus trus dilabeli tidak awet bahaya sekali ini bisa dituntut paling parahnya.
        Saya yakin banyak koq yg pakai WD trus hardisknya awet.
        3 ada pertanyaan diatas solusi yg lebih baik buat menuompan data secara harddisk rentan jawabannya
        1. Selalu sediakan backup lebih dari 1
        2. Ganti ke SSD yg lebih tahan dari pada hardisk. Kalau harddisk banyak kisah seperti ini tiba² mati. Kalau SSD jarang dengar ada cerita seperti ini.
        3. Langganan cloud
        Kalau mau yg murah / gratis dan besar pakai one drive dengan email kampus

        • 29 Mei 2022 - (22:34 WIB)
          Permalink

          Makasih buat infonya.

          Ini jd pelajaran jg buat sy kdpnnya untuk back up di 2 hardisk berbeda.

          Slama ini mindset sy hardisk eksternal itu pnya ketahanan bagus dan sll sy jadikan media penyimpanan jangka pnjang.
          Tp trnyata itu kurang tepat.

    • 29 Mei 2022 - (15:42 WIB)
      Permalink

      Tidak ada yg immortal.

      Mgkn perlu sy tekankan kl yg sy pertnyakan cm perbandingan kualitas hardisk eksternal seagate yg cpt skali rusak.
      Sy ada memakai hardisk merek lain belasan tahun dan smpai skg tidak bermslh cm lemot saja.

      Makasih da komen yah

  • 29 Mei 2022 - (15:29 WIB)
    Permalink

    saya tanya sama yang comment2 diatas mungkin lebih ahli teknologi trus untuk menyimpan data harus pakai apa?
    kalo isinya cuman photo2 aja.. soalnya kalo cloud itu kan agak mahal dan tiap tahun musti bayar bulannya. karena saya juga melakukan hal yang sama dengan ibu diatas. isinya photo2 sebagai memory saya simpan di hard disk saja.

      • 2 Juni 2022 - (10:33 WIB)
        Permalink

        Hardisk itu ada piringan, kalau eksternal nggak bisa dibawa kemana2 sesering mungkin biasanya dipakai frealencer videografer backup file video yg blm edit. Saran sih SSD biasanya rata2 pemakaian 70.000 GB tulis data kayak cut,edit delete. SSD menggunakan chip. Kalau habis hanya bisa membaca & copy ke SSD/Hardisk baru

        • 2 Juni 2022 - (10:46 WIB)
          Permalink

          Iy pak, gk prnh sy bawa kmn2 jg.. Sll dlm laci aja.. Setahun jg plg 2-3 kali pindahin photo dr HP ke hardisk.

          Makanya kaget cpt bgt rusak

  • 29 Mei 2022 - (18:11 WIB)
    Permalink

    Seagate itu bagus, rusak ketika masih garansi ganti baru, tidak bertele2. Cuma seagate itu rpm nya gede untuk ukuran 3.5 dibanding wd. Untuk ukuran 2.5 baik wd dan seagate sama. Tp untuk penyimpanan jangka panjang menurut saya lebih baik pakai yg ukuran 3.5 external. Agak ribet memang karena menyalakan harus pakai adaptor. Tp lebih awet. Hdd external saya sudah ada yg berusia lebih dr 10 tahun, dipakai hampir tiap hari dan smp saat ini masih normal.

  • 29 Mei 2022 - (18:21 WIB)
    Permalink

    Namanya elektronik untung2an, saya pakai WD eksternal 3.5″ (3 buah), SSD samsung 3 buah (2 SATA, 1 NVME), yang WD 1 rusak dalam waktu 2 tahun, yang samsung 1 SSD SATA rusak dalam waktu hampir 3 tahun, yang lain masih normal dalam rentang usia 1-6 tahun.
    Dulu saya cuma pakai 1 HDD external, setelah mengalami rusak dan data hilang, sekarang saya pakai 3 HDD/SSD eksternal/internal untuk backup jadi andai rusak yang lain masih ada.
    Saran saya selalu backup minimal 2 HDD/SSD baik eksternal atau internal untuk jaga2.

  • 29 Mei 2022 - (20:39 WIB)
    Permalink

    Sy turut prihatin atas yg dialami oleh ibu Mariana.
    Untuk drive external memang sifatnya untung2an. Yang dpt tahan lama banyak, yg dpt umur pendek jg banyak.

    Seperti saya contohnya, sdh punya data dr tahun 1999-2018 itupun setelah migrasi ke 3 tipe hrdisk. Sialnya hardisk yg terakhir yg klaimnya durability nya oke ternyata tewas juga dan pihak pemegang merek hanya bisa bantu ganti baru dengan tipe yg sama.
    Nyesek banget sih data selama itu bisa hilang ditangan harddisk kekinian.

    Akhirnya sy cari2 info bagaimana caranya supaya dpt backup storage dengan harga relatif terjangkau. Munculah produk NAS SoHO(network attached storage/small office home office) dimana bisa nyimpan beberapa haddisk. Di install lah 2 hardisk sekaligus. 1 utama, 1 lagi mirror. Bilamana satu harrdisk 1 “tewas” , ada cadangan dibawahnya. Yg hardisk mati tinggal di klaim (bila masih tercover garansi) atau ganti baru yg mana setelahnya dislotkan lagi menjadi harddisk mirror.
    Yah namanya barang elektronik, engga bisa diprediksi kapan matotnya. Lebih baik jaga2 . Nyesek asli ilang data ..

    • 29 Mei 2022 - (22:36 WIB)
      Permalink

      Makasih buat informasinya.
      Yg nyesek itu memang data hilang bkn hardisk hilang.

      Jd pelajaran memang ada baiknya double back up

  • 30 Mei 2022 - (02:09 WIB)
    Permalink

    Umur hardisk eksternal bisa tergantung pemakaian seperti setelah pakai di eject tunggu samlai hardisk bener2 mati atau maen cabut begitu ajah. Apakah sebelumnya sudah ganti kabel sebelum memastikan? Apakah sudah cek di disk management hardisk sudah ada alamat/letter. Kadang hardisk ga da letter/alamat ga akan kebaca ke windows explorer walaupun ada di device manager/pop up di desktop.
    Dan terakhir hardisk lemot sudah terindikasi bad sector.

    • 30 Mei 2022 - (10:39 WIB)
      Permalink

      Iy Pak, sll nunggu smpe proses selesai trus di eject dan notifikasi muncul br sy cabut.

      Setahun sy paling pindahin data 2-3 x krn memang cm buat simpan biar photo2 di HP gk penuh.

      Mgkn memang sy yg lg sial, krn sblmnya dua hardisk sy merek lain pakai belasan tahun tp awet aja

  • 30 Mei 2022 - (05:36 WIB)
    Permalink

    Kedepannya pakai SSD Eksternal saja sama Cloud Drive biar lebih aman. Cloud Drive lebih enak sih bisa diakses dimana pun tidak perlu simpan/bawa penyimpanan eksternal.

    • 30 Mei 2022 - (10:40 WIB)
      Permalink

      Iy pak, cm memang bnr2 kecewa file2 yg udh disimpan scara berkala belasan Tahun hilang gt aja.

  • 30 Mei 2022 - (06:54 WIB)
    Permalink

    Bisanya lupa password 😱
    Btw pabrik hanya menjamin produk itu dalam kondisi baik/kuat selama masa garansi masih aktif..

  • 30 Mei 2022 - (10:46 WIB)
    Permalink

    Biasakan jangan taruh buah dalam satu keranjang ada benarnya. Itu HD external fungsinya back up jadi harus ada jg yg tersimpan di HD Laptop. Jd 1 rusak masih ada cadangan. Namanya produk pasti bisa rusak elektroniknya. Ini yg rusak mungkin part elektronik nya

  • 30 Mei 2022 - (13:26 WIB)
    Permalink

    untuk foto2 dari hp mah pake gugel photo aja pak, sy uda kapok klo nyimpen di hdd ext, soalnya udah 2 biji seagate 1tb modar umurnya paling lama 3 thn

    • 30 Mei 2022 - (14:50 WIB)
      Permalink

      Makasih buat infonya pak.
      Sy cm berpatok pd 2 hardisk sy sblmnya yg smpai skg msh bs diakses wl lemot.

      Jdnya berpikir kl semua hardisk pnya standar harusnya sm bs tahan belasan tahun.
      Ini yg sy sesali krn tidak mencoba mencari informasi lbh detail sblm memutuskan membeli hardisk baru.

      Bbrp tmn diatas berkomentar kl seagate pelayanan bagus dan menganti hardisk yg rusak dgn yg baru, statemen itu benar scara pelayanan tetapi yg sy pertnyakan adalah ketahanan bkn pelayanan seagate.

      Krn kt simpan data pstinya tidak berharap media tmpt kt simpan data itu rentan rusak. Tll beresiko wl itu cm data photo

  • 30 Mei 2022 - (18:15 WIB)
    Permalink

    Google sebagai pengguna Hdd terbesar di dunia dan sudah puluhan tahun, sampai saat ini tidak tahu secara pasti kenapa Hdd bisa rusak sendiri.Padahal sudah dikondisikan super aman seperti suhu ruangan stabil, listrik stabil dan pakai UPS buat pengaman. Di data center mereka sendiri rutin mengganti HDD yang rusak sendiri. Makanya kalau emang datanya sangat2 penting selalu buat 2 atau 3 cadangan hdd dan jangan pakai flashdisk atau memory berbasis chip, kalau rusak malah sama sekali gak ada tanda.

  • 31 Mei 2022 - (11:20 WIB)
    Permalink

    Nah kejadiannya sama kayak saya, cuma hdd saya merk WD. File2 foto 250gb sama kerjaan 500gb banyak yg corrupt. Akhirnya saya beli ssd 1tb, walaupun harganya bisa 2 kali lipat harga hdd tp ssd sangat kecil sekali kemungkinan rusaknya.

    • 31 Mei 2022 - (15:56 WIB)
      Permalink

      Nyesek bgt y brrti memang hdd itu lbh baik dihindari.. Makasih buat info dan rekomendasinya..baiknya memang pake ssd dan back up di cloud..

  • 5 Juni 2022 - (22:45 WIB)
    Permalink

    Sepertinya ini masalahnya di HDD Password.
    Saya pernah mengalami hal yg mirip seperti ini. Laptop saya, saya ganti hdd yg ukuran lebih besar (dulu lk 250gb), kemudian hdd password saya aktifkan lewat bios, beberapa bulan kemudian laptop rusak. Saya cabutlah itu hardisk dijadikan external, hdd terdeteksi tapi tidak terbaca, saya berasumsi hdd rusak, karena masih garansi saya suruh orang lah antar itu hdd ke toko saya beli, belum sampai toko saya baru teringat, itu hdd kan di password, saya suruh pulanglah. Kemudian dicarilah laptop sejenis untuk membuka password, terbukalah.
    Kemungkinan ada software yg perlu diinstall, sehingga passwordnya bisa dimasukkan, kalau laptopnya habis diinstall ulang kemungkinan tidak akan terbaca, hanya terdeteksi ada device baru…

 Apa Komentar Anda mengenai Hard disk eksternal Seagate?

Ada 41 komentar sampai saat ini..

Hard Disk Eksternal Seagate Ultra Touch Saya Rusak dalam Pemakaian 2 T…

oleh Mariana dibaca dalam: 2 menit
41