Sudah Putus Kontrak, tapi Selalu Ditagih oleh IndiHome

Saya dulu pelanggan IndiHome dengan nomor pelanggan: 131164109170. Karena pada saat bulan Desember 2019 hampir 1 bulan internet tidak berfungsi, maka saya putuskan untuk berhenti berlangganan/putus kontrak. Saya pun melakukan pemutusan kontrak pada tanggal 29 Desember 2019 di PlaSa Telkom Rancaekek Kabupaten Bandung, dengan mengembalikan STB dan sebagainya, juga membayar tagihan terakhir. Petugas menyampaikan itu terakhir saya bayar.

Namun setelah itu saya selalu ditagih untuk membayar. Saya dihubungi lewat telepon, lewat SMS, WA, dan email. Saya pun sudah menyampaikan bahwa saya putus kontrak, dan petugas berjanji akan mengecek. Namun besoknya saya masih ditagih.

Apakah sekelas Telkom pencatatan datanya seburuk itu? Masa orang sudah putus kontrak dan sudah pengembalian STB ditagih terus? Mohon dibantu disampaikan, karena saya sudah bosan dan kesal dengan Telkom IndiHome yang tidak profesional ini.

Perdina Nursidika
Bandung, Jawa Barat

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai Telkom IndiHome:
[Total:186    Rata-Rata: 2/5]
Tanggapan PT Telkom atas Surat Sdr. Perdina Nursidika

Menunjuk keluhan pelanggan a.n. Sdr. Perdina Nursidika  dengan keluhan: Sudah Putus Kontrak, tapi Selalu Ditagih oleh IndiHome, bersama ini kami...
Baca Selengkapnya

Loading...

14 komentar untuk “Sudah Putus Kontrak, tapi Selalu Ditagih oleh IndiHome

  • 2 Maret 2020 - (19:12 WIB)
    Permalink

    Telekom indihome pelayanan kurang Bagus , klw lambat bayar sehari saja layanan internet diputus ,, klw ada keluhan Petugas datang cuma cek Kabel saja minta uang 150.000 ,
    Saya juga pernah langganan Indihome layanan sdh diputus tapi tagihan masih terus di tagih ,, jadi yg lebih baik pakai provider lain yg lebih professional

  • 2 Maret 2020 - (20:40 WIB)
    Permalink

    kejadian ini sama yang saya alami,,
    saya di tagih lewat pesan whats app,
    sekelas telkom,milik BUMN,
    bulan januari internet saya sudah saya putus kontrak,modem sudah saya kembalikan,,bulan februari saya di tagih,
    masak telkom pelayanan nya seperti itu,
    menurut saya kejadian seperti ini sangat keterlaluan kepada konsumen,terimakasih

  • 2 Maret 2020 - (21:51 WIB)
    Permalink

    Sama persis dgn yg sy alami. Bln januari akhir sy udh stop pakai indihome. Saya sudah lunasi semua. Tetapi sampai skrg pun sy masih ditagih telkom. Saya pun sempat ditelepon 3 kali. Setiap saya ditelp saya selalu bilang kalau saya sudah putus kontrak dan sudah kembalikan modem. 3 kali telp tsb mereka selaku katakan jika mereka akan cek. Hal ini saya katakan 3 kali ke telkom via call tsb. Bayangkan..3 kali !!!! Tidak ada sinkronisasi dari customer service telkom kah??? Aneh..perusahaan sekelas telkom loh ini. Lalu..apa gunanya dunia digital saat ini..yg semuanya saling terhubung dan tersinkronisasi. Telkom sangat amat mengecewakan sekali !!!

  • 2 Maret 2020 - (23:06 WIB)
    Permalink

    Saya pelanggan telkom
    Saya pernah mengajukan cabut ke plaza k, tapi alhamdulillah pelayanan bagus dan tidak ada tagihan berlanjut setelah saya ke plaza telkom….
    Untuk masalah tarif untuk teknisi, alhamdulillah di kota kami petugas tidak pernah narik biaya saat benerin gangguan cable.. Di tanya berapa biayanya, petugasnya menjawab, terserah sampeyan bapak…
    Jadi saya heran melihat komenan bapak atau ibu sekalian, yang katanya setelah di cabut masih ada tagihannya, dan juga petugas meminta tarif jasa setiap kali benerin troble wifi….
    Ibu bpak, kalau sudah mengajukan cabut di plaza telkom itu tidak akan muncul lagi tagihan
    Kalau ibu bapak tidak percaya, monggo datang ke kota kami yaitu situbondo……

    Tanpa indihome kami tidak bisa wifian…

    • 3 Maret 2020 - (06:21 WIB)
      Permalink

      Kalau di Situbondo hanya ada Indihome untuk wifi kenapa Bapak putus kontrak? Kan jadinya Bapak ga bisa wifi 🤔

      Iya Pak kejadiannya seperti itu di kami, tapi adanya surat ini, pihak telkom sudah memberi solusi untuk tidak menagih lagi saya yang sudah bukan pelanggan Telkom.

      • 7 Maret 2020 - (20:09 WIB)
        Permalink

        Solusinya kek mana kak? Saya juga sudah stop masih juga di surati, di tlp,di email, di wa, sampai jenuh saya. Dan tagihan bisa sampe 1,2 kan aneh, make aja kaga tagihan segono gedenya.

    • 3 Maret 2020 - (21:40 WIB)
      Permalink

      Ya kan gk mungkin semua to.masak juga ini yg bikin tulisan HOAX.pasti dah ketangkep.kalau umpama yg kejadian itu semua pengguna indihome,pasti dah bangkrut tu perusahaan karna didemo jutaan org Ya pastinya yg mengalami hanya sekian persen dr pengguna,makanya ada yg posting biar sekalian tahu ada gk yg punya masalah sama dan share pengalaman.jangan semua dibanding kan sama kek jenengan,bejo aja situ lancar.situbondo gk kecil,pasti ada aja 1 atau brp org yg kasusnya sama kayak di postingan ini.So sdh lah,smart.indihome sdh diakui byk bermasalah.saya di jogja,mau indihome rumahan,atau bisnis kayak warnet gamenet kantor dll,juga byk yg ngeluh.SMART please.

  • 2 Maret 2020 - (23:32 WIB)
    Permalink

    Hampir mirip dengan kejadian saya, dan kejadian ini sering terjadi bagi pengguna layanan Telkom yang berhenti. Pemasangan cepat dan selalu promoin untuk Makai layanan Telkom ini, tetapi konsumen dikecewakan pada saat konsumen memutuskan untuk langganan layanan Telkom, selalu konsumen yang dipojokkan dan disalahkan. Saya sudah konfirmasi untuk menghentikan langganan yang dikarenakan jarang digunakan, dan kendala ekonomi keluarga. Pada saat memutuskan disuruh untuk melunasi sisa bulan pemakaian, sudah saya bayar dan perangkat di kembalikan kepada petugas seragam Telkom. Dan 2 bulan berjalan saya di SMS di telpon dan WA sama pihak Telkom untuk bayar layanan nya dan bayar denda. Sedangkan pemakaian saya tidak ada, perangkat nya sudah tidak ada kok saya masih diperas. Ditelpon dan saya jawab, tetapi saya diteror kayak maling terus dengan orang yang berbeda. Yang menelepon ada tanggapan yang enak, ya ga apa apa pak , yang lain ada yang bilang oh begitu ya pak, dan ada juga yang bilang kesalahan dari saya, ada yang bilang konfirmasi kepada yang karyawan mengambil perangkat, disuruh cari orang tersebut, dan ada yang bilang ke plaza Telkom langsung… Aneh sumpah. Lihat dong data yang saya pakai bos, perangkat saya kapan terakhir aktif, inti nya merugikan dan pemerasan.

    • 4 Maret 2020 - (03:08 WIB)
      Permalink

      Keliatan sistem telkom masih kacau. Masih bener2 manual. Jaman serba online tp rralnya masih hidup dijaman batu. Sekacau data bpjs kesehatan. Ga aneh banyak anggaran defisit kacau kayak gni.

  • 3 Maret 2020 - (22:14 WIB)
    Permalink

    BUMN, hampir semuanya dikasihkan vendor.
    Yg bagian masang PT. ini,
    yg jaringan PT. itu,
    yg design jaringan juga PT. pintar,
    saya yakin yg punya kontrol juga PT. sebelah.
    BUMN cuma cari sisa, sisa pajak, sisa barang pengadaan, sisa biaya pasang, margin cost.
    Bayangin, mau masuk BUMN beneran harus pinter, begitu udah masuk, semua dikerjain vendor, dari design – pekerjaan – pemasangan – sampai maintenance. Terus mereka di kantor NGAPAIN?
    Orang pinter disuruh goblok, orang goblok disuruh pinter.

  • 4 Maret 2020 - (09:43 WIB)
    Permalink

    SAMA, di Samarinda juga gitu..
    Udah ke plasa buat mutus lama banget prosesnya, nunggu dari jam 10pagi baru kelar jam 4 sore..

    Pas udah beberapa waktu malah di email tagihan plus denda..

 Apa Komentar Anda mengenai Telkom IndiHome?

Ada 14 komentar sampai saat ini..

Sudah Putus Kontrak, tapi Selalu Ditagih oleh IndiHome

oleh Perdina Nursidika dibaca dalam: 1 min
14