Layanan Keluhan Pelanggan Grab yang Menyedihkan

Saya perlu membuat surat ini dengan tujuan pembelajaran dan memutuskan saatnya publik mengetahui layanan menyedihkan Grab ketika mereka memiliki komplain terhadap layanan mereka kepada konsumen. Saya berusaha sabar dan meminta agar diselesaikan secara komunikatif agar masing-masing mengetahui permasalahannya, bukan dengan cara menyelesaikan melalui email dan memberi hadiah reward voucher 20.000. Alangkah murahnya sebuah penyelesaian dan saya sangat tersinggung jika mereka selesaikan dengan uang seperti ini.

Saya melakukan pemesanan melalui Grab Food untuk kue di Bread Talk tanggal 21 Maret 2020. Dari komunikasi kami per telephon dan chat yang saya tujukan ke driver sudah jelas ucapan yang akan dibuat adalah happy anniversary, tapi malah yang ditulis adalah happy birthday. Saya malu karena kue sampai di rumah dan terkejut, saya sendiri berada di luar rumah ketika memesan dan kue sampai.

Kue sampai dengan selamat, tugas selesai. Tapi kesalahan dalam pembuatan tulisan menurut saya fatal karena saya sudah berkomunikasi dengan driver baik telepon maupun chat. Saya hanya ingin tahu ini kesalahan driver, salah saya yang ngetik atau salah Bread Talk yang menulis ucapan di atas kue

Prosedur komplain saya ikuti, awalnya melalui call center Grab namun tidak dilayani dan diminta menuliskan email sesuai kolom yang tersedia. Masya Allah, yang ada berbalas email dengan penyelesaian disuruh menerima voucher 20.000 dan diminta maklum.

Email sejak tanggal 21 Maret hingga saya menulis hari ini sudah ada 9 kali korespondensi tapi tetap tidak ada penyelesaian. Apa susahnya berbicara dan akan terlihat gentle menyelesaikan masalah. Masalah jelas bisa diketahui titik penyebab dan ada komitmen penyelesaian.

Email-email standar diatas akan terus berulang-ulang, nah apakah seperti ini Grab?

Saya masih akan teruskan masalah ini sampai ada penyelesaian yang baik, mudah-mudahan tidak terjadi pada Bapak dan Ibu. Saya sebenanrnya prihatin disaat kondisi darurat saat seperti ini kami ingin berpartisipasi dengan stay at home dan belanja dengan cara daring, kami mendapatkan layanan baik dari driver, tapi ada kesalahan yang tidak mau dibicarakan dan diselesaikan dengan cara sepele.

Gusti A.W.
Tangerang, Banten

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai Grab:
[Total:863    Rata-Rata: 3.1/5]
Tanggapan Grab Indonesia atas Surat Bapak Gusti

Salam hangat dari Grab Indonesia Kepada Bapak Gusti A.W, Pertama-tama kami berterima kasih atas kepercayaan Bapak Gusti dan keluarga terhadap...
Baca Selengkapnya

Loading...

134 komentar untuk “Layanan Keluhan Pelanggan Grab yang Menyedihkan

    • 29 Maret 2020 - (02:52 WIB)
      Permalink

      Ni konsumen tololnya minta ampun…
      Gw jelasin nih..! Mana ada driver atau dari pihak grab yang bikin kue? Driver tugas nya hanya nganter… Jd klo lu mau komplain, salah alamat tolol! Harus nya lu komplain ke breadtalk.. otak lu di taro dimana?

      • 2 April 2020 - (09:57 WIB)
        Permalink

        Saya sbgai drever onlain ingin menjelaskan sedikit KPD konsumen..
        Kl ada masalah jngn selalu drever yg kalian komplian..kbnyakn yg sudah saya jalani.. kosumen tidak mau tau kl itu kslahan dari resto..tetap imbasnya ke drever..kl kueh hancur slh drever tapi kl hanya tulisan bisa jadi salah resto..kbnyakn resto lain yg kita pesan lain yg diabuat..tapi cs tidak mau tau..

    • 29 Maret 2020 - (19:18 WIB)
      Permalink

      Kue udah dimakan,beli pake promo.
      Sekarang koar koar dimedsos.
      Emang bener costumer itu raja.tapi raja apa dulu,raja baik apa raja sialan apa raja singa.behahahahah.

  • 28 Maret 2020 - (21:40 WIB)
    Permalink

    Ini orang salah komplen.. harus komplen ke breadtalk tolol. Bego banget ini sumpah.. najisss najiss.. beli otak jangan beli kue coy.

    • 28 Maret 2020 - (23:22 WIB)
      Permalink

      Jangan cengeng klo cm gara2 tulisan,lu ampe lapor tu driver klo sampai di p.m cm gara2 tulisan kena karma melarat anak lo krn lo ud mutus rejeki orang,cm tulisan aj cengeng klo tu kue g sampai atw dibawa kabur it jadi masalah ini kan kue sampai d rmh cm kesalahan tulisan doang secantik apakah istrimu jangan sok jd don juan lu klo mau perfect beli sendiri ngantri sendiri lu kira upah nungguin tu kue sepadan dgn perjuangan driver krn gua jg driver,

      • 29 Maret 2020 - (05:04 WIB)
        Permalink

        Ngga penting banget sih beginian di keluh kesah kan, sekolah tinggi pinter tapi menghargai orang kecil ga pintar, emng dasar cs grab mah pelit2 cerewet tukang nyari promo doang wew.

        • 29 Maret 2020 - (13:55 WIB)
          Permalink

          Helllooo.. kenapa lu g beli sendiri aja?? Nyuruh sodara lu jg blm tentu mereka mau. Msh untung ada driver ojol, bknny menghargai malah bikin gaduh lu goblok amat jd org

      • 2 April 2020 - (10:01 WIB)
        Permalink

        Udh pasti di pm itu..karna pihak aplikator tidak ada toleransi untuk drever..dia gaktau gmn drever ini berjuang untuk mengantar makanan nya dngn ongkos 6rb..blum potong 20%

    • 29 Maret 2020 - (07:24 WIB)
      Permalink

      Maklum gk ada kerjaan..
      Jd itung2 ngisi waktu sambil cari cerita kegaduhan….
      Ongkosnya gk sebanding dg tuntutanya.Blm tentu jg kesalahan drevernya….bisa jd tokonya.Biasanya drever menunjukkan orderan & requestnya ke kasir brow….

  • 28 Maret 2020 - (21:51 WIB)
    Permalink

    ….sebaiknya anda beli sendiri, macet macetan , kepanasan , kehujanan , salip salipan , gas – rem , jauh muter , dekat putar balik , lampu merah , stop – gas dikit – rem – macet. Tulisan di kueh nya tulis sendiri klo takut salah tulis. Rasain penderitaan bang ojol. Salah dikit wajar , orang udah bingung cari orderan, blm lg bensin, cicilan , mkn , buat keluarganya , di kejar leasing , bingung. Saya sendiri driver grab car. Lebih dari titik drop off …saya kurang lebih..harga sesuai apk. Dapat order sukur , nggak dapat order tidur, muter2 bingung mau kemana , yg ada bensin hbs.

    • 29 Maret 2020 - (06:18 WIB)
      Permalink

      Yang comen² jangan emosi dulu di baca baik²,benar dan teliti. Berkomentarlah yang baik jangan ngata²in,jangan sok²an,doa²in. Kakaknya kan cuma mau tau itu kesalahan dari dia nulis chat,drivernya atau pihak resto. Itu ditanyain dari pihak servis grab tapi gak dijawab dengan simpel malah dibelit²in pake ngasih 20rb, wajar kalo kakaknya marah karena kesalahan tulisan itu sudah di anggap fatal,jangan mikir diposisinya sendiri². Mungkin momen ultah itu sudah di rencanakan jauh² hari
      Aslinya dari pihak grabnya yang gak jelas gak gentel menghadapi cs,

      • 29 Maret 2020 - (09:58 WIB)
        Permalink

        Ya elah bro cuma salah tulis gitu doang lho sampe komplain di media, dan cuma buat anniversary nikahan paling kuenya? Ga usah lebay juga sih kaya gitu aja marah2. Norak amat ini konsumennya.

  • 28 Maret 2020 - (22:52 WIB)
    Permalink

    Cemen bnget,….contoh cs yg gk tau diri dan berterimakasih.
    Boro2 mau ngasih tips,…mau yg perfect ya naik heli aja pak sekalian jgn tanggung2 beli sendiri aja…yg ada driver nya nyeseeeeeeeeeeel bnget dpt orderan ini

    • 29 Maret 2020 - (09:05 WIB)
      Permalink

      Beli Pake promo aja ribet, mending kalo bener kasih tip, bintang 5 aja kaga tapi sedikit masalah aja dah kaya paling bener.
      Gusti sehat atau obat nya sudah habis ?

  • 28 Maret 2020 - (23:38 WIB)
    Permalink

    Nama nya manusia’pasti tak luput dari kesalahan.
    Penderitaan dan perjuangan drever ojol itu sangat luar biasa’ketimbang salah nulis kata kata’doang.bayangkan kalo di balik anda jadi drever ojol.gimn

  • 28 Maret 2020 - (23:44 WIB)
    Permalink

    Kepada yang terhormat dan yang merasa dihinakan @Gusti

    Pertama sebenarnya itu bisa aja kejadian kesalahan dari resto, karna BIASAnya driver itu kalo CS ada request langsung via chat, malah langsung dkasih lihat chat driver dan cs ke kasir resto, nah sekarang kalo mau menyalahkan driver salah di apanya..masa iya sebelum di antar anda ngarepin driver check dulu isi pesanan anda, ya kalo saya sih cuma bilang “hei itu yg dianter kue nya sesuai pesanan kan? Apa musti dibuka dari bungkus dulu untuk kami check.

    kedua wajar apabila grab “hanya memberikan 20rb berupa voucher” Setidaknya email anda ada tanggapan dan itu sudah ada itikad baik

    Ketiga pada dasarnya grab itu penyedia jasa, pengantaran/transportasi kalo ada kesalahan di kue ya itu antara CS dan resto, setau saya kalo memesan makanan ada kolom di bagian bawah bagian catatan.. Pertanyaannya apa disitu anda tulis ingin kue nya ada tulisan ato instruksi khusus.

  • 28 Maret 2020 - (23:55 WIB)
    Permalink

    Yang salah komplain juga ke pihak Breadtalknya jangan cuma ke pihak Grab, bisa saja kesalahan bukan dari Pihak driver atau Grab, konsumen kadang kalau komplain ga mikir emang kalau komplain berlebihan seperti ini sama dengan mutusin rezeki Drivernya dan yang malu customernya itu sendiri, jika dibuat surat pembaca seperti ini kelihatan bukan soal salah atau tidaknya tp ini berlebihan, bukan jalan terbaik.

  • 29 Maret 2020 - (00:43 WIB)
    Permalink

    Yaelah cuma tulisan doang ajah jd mslh tolol amat…
    Yg nulis org beadtalk nya keles…
    Tugas ojol beli trus nganter…,bukan nulis2 yaa bos…
    Jd kalo loe mau komplain ke tempatnya lgsg…enak amat loe at home…
    Maklum keturunan sultan kali nih org.

  • 29 Maret 2020 - (00:58 WIB)
    Permalink

    mohon bijak dalam membagikan informasi yg bersifat pribadi seperti ini.kan menjelekkan salah satu ojol yg belum tentu benar sepenuhya kesalahhan dari ojolnya.

  • 29 Maret 2020 - (01:02 WIB)
    Permalink

    akh custamer banyak bacot banyak maunya mending u beli sendiri jalan kaki..
    duit u gk berharha bagi driver ojol.. cuma bayar ongkir aja 3rb, 4rb, 10rb masih aja banyak ngeluh lohh…
    yg coment simis sm driver online masih menggunakan jasanya moga cepet mati.. mohon di aminkan..

  • 29 Maret 2020 - (01:08 WIB)
    Permalink

    Bukaaan maiiin…….. Curhat apa cerita. Mikir sebelum bertindak, itu ongkos paling cuma seberapa ke drivernya. Mules bacanya. Kalau mau perfect jalan sendiri ke BreadTalk. Kroscek lagi kesalahan siapa. Bisa juga kesalahan di tokonya atau anda yang salah typing.

  • 29 Maret 2020 - (01:10 WIB)
    Permalink

    Lu nya aja yang ribet cuma gara2 tulisan,nyesel gw bacanya….sundel bener nih orang yang komplain…

  • 29 Maret 2020 - (01:22 WIB)
    Permalink

    Sebaik klo memang benar intruksi pelanggan sudah melalui grab chat atau via telfon di aplikasi ke driver saya jamin 99% intruksi pelanggan pasti disampaikan oleh driver,tp yg sering dialami kebanyakan driver,mereka ujung”nya menjadi korban karena pelaporan cs yg merasa kurang puas dengan pesananya,dan efeknya sangat merugikan driver,dimulai dari akun driver terkena suspend,atau pemutusan mitra,dan mungkin saldo driver ditarik oleh kantor driver grab dengan keputusan secara sepihak,dan mungkin bila ditanya driver itu mungkin cuma bisa jawab menyesal banget sudah ambil orderan itu,padahal seberapa besar si hasil yg didapat si driver dari orderan tersebut,itu tidak setimpal bnget dengan kerugian yg hrs ditanggung si driver,menurut saya jaranglah dan tidak mungkin seorang driver online rela mempertaruhkan nama dia sekaligus alat mata pencaharian dian untuk menafkahi keluarganya dan sumber mata pencagrian dia untuk menyukupi kebutuhan dia,hanya dengan mendapatkan ongkos sebuah satu orderan..saya menghimbau untuk semua custamer yang menggunakan jasa ojol agar lebih bijaksana dan lebih teliti dalam menangani dan menindak lanjuti pelaporan yg berhubungan dengan jasa ojol,memang dijaman yg modern serba instan ini,semua dipermudahkan tp manfaat itu lebih lazim di tujukan hanya kepada custamer yg menggunakan jasa ojol,manfaat apa sih yg didapat dan didapat ojol tsbt?? Hanya onkir bersih yg sdh kepotong pajak 20%,perlu dan amat banget diketahui perjalan dan perjuangan si driver untuk menjalankan sebuah orderan dari awal sampe selesai,,apalagi yg berhubungan dengan orderan food,apakah pernah berpikir untuk custamer,langkah yg hrs dilakukan di driver,dari driver hrs berjalan mencari alamt resto yg kadang alamat tidak sesuai maps,harus menalangi belanjaan dengan uang si driver dulu tanpa bunga lho,harus menunggu diresto yg belum pasti waktu cepat lambatnya orderan jadi,bisa minimal 5 menit hingga berjam jam karena antri,dengan konskuensi barang orderan harus rapih dan tidak ad kerusakan,lalu sampai orderan selesai diantarkan dan sampai ke custamer,yg bahkan cuma ucapan terimakasih saja jarang mereka dapatkan apalagi uang tip boro”,,,,miris bngt ,,,,
    Stoplah cara kalian berpikir wahai para custamer yg menggunakan jasa ojol,yg hanya mencari kesempatan dengan kemajuan jaman yg segalanya lebih praktis dan lebih irit karena promo,,perlu diketahui hrsnya kesempatan yg diberikan dan didapatkan kalian itu tidak akan pernah berkah tanpa rasa bersyukur atas segala apa yg kalian dapatkan dan kalian bisa lakukan,hrsnya kalian tahu bagaimana cara kalian mengungkapkan rasa bersyukur kalian,,
    Saya bicara begini karena saya melihat dari sudut pandang sebagai driver dan custamer,,Terimakasih

  • 29 Maret 2020 - (01:26 WIB)
    Permalink

    Sesuai intruksi presiden tentang penangguhan cicilan bagi ojol belum terelokasi kepihak yg bersangkutan,nohon dilanjutkan,,,dan masalah dituasi wabah corona kelansungan mitra ojol adalah kerjaan yg paling rentan pendapatanya..
    Mohon di tanggapi hususnya pihak mitra pertama

  • 29 Maret 2020 - (01:45 WIB)
    Permalink

    Pengen ketawa. Hahahaha..

    Durjana… Lebay hidup nya euy..
    Biar dikata apa tau..
    Gak skill, betingkah…

  • 29 Maret 2020 - (01:46 WIB)
    Permalink

    Kok pemikiran nya begitu sih? Sempit banget.
    Kalo lu udah hubungi BreadTalk dan toko nya bilang dia mengikuti apa yg di informasikan dari driver. Yah baru di driver yang salah.

  • 29 Maret 2020 - (03:33 WIB)
    Permalink

    Jadi begini, jika sudah ada pembicaraan lewat telpon atau chat, artinya pelanggan sudah menginformasikan.
    Lalu tinggal driver yang menyampaikan.

    Note : Jika pihak restoran salah, harusnya driver yang disalahkan, karena saat menulis, pasti driver melihat. Karena saya paham dengan kasus ini.

    Dan pihak grab mungkin tidak mau melanjutkannya lebih jauh, karena mereka (pihak grab), bisa dikatakan belum tahu cara penyelesaiannya. Karena sering pihak grab bekerja sangat lama dan slow respon.

    Jadi jangan main adu argumen lagi ya,sudah saya clear kan.

    • 29 Maret 2020 - (09:47 WIB)
      Permalink

      Apakah anda sering menggunakan aplikasi ojol ?? Apakah anda pernah menjadi seorang deiver. ?? Lalu apakah curhatan pribadi yang seperti ini baik untuk di publikasikan ? Atau akan hanya membuat gaduh. Jika anda tau apa yang terjadi di lapangan mungkin anda akan mengerti problem yang sebenarnya. Dan pelanggan hanya mengeluhkan kesedihan dr cs grab. Karena di bilang hal yg sangat fatal. Driver grab itu hanya penyedi pengantaran. driver hanya menyampaikan dan mengantarkan. Tanpa di ijinkan membuka” suatu pesanan / makanan. Etikanya. Jika kau seorang driver dapet pesanan seperti itu. Dg pesanan yg sudah di bungkus rapi sedemikian rupa. Apakah kau harus cek/ buka dulu ?? Palingan, ajuan pertanyaan ke kasir orderan driver A sudah benar ? Dan apakah si konsumen tadi sudah menelepon pihak resto untuk menanyakan pemesanan kesalahan dari driver yang kasih info atau dr resto? Kan dia tidak mengatakan hal itu. Hanya saja nge judge. Pihak cs yg kirang baik. / Driver yang salah. Antrian yg begitu panjang macet panas dll. Tugas mereka itu tidak mudah. Meskipun kadang ongkos tidak sepadan.

    • 29 Maret 2020 - (20:38 WIB)
      Permalink

      Karena saat menulis driver pasti melihat,hallo,kita dapat orderan kita langsung hp ke kasir,terus jelasin kalo ada note dari pelanggan,terus kita disuruh nunggu diluar,emang kita boleh lihat itu bikin kue???,jangan suka menyalahkan,

  • 29 Maret 2020 - (04:48 WIB)
    Permalink

    Siapapun bisa berbuat kesalahan,,
    Manusia ga ada yg sempurna.

    #dirumahAja jadi belanja daring,,kau memang benar,,tulisanmu ini membuat banyak orang kesal kepada penulis,,karna yg kau alami bisa kau perbaiki sendiri kalau kau cerdas dasar kau aja tolol,, disaat wabah corona seperti ini sebenarnya driver ojol mempertaruhkan nyawanya baik itu baik di jalan dan tertular virus corona,, dan tolong jangan kau jawab tulisanku ini dengan kalimat “siapa suruh jadi orang miskin,, jd driver ojol,,ya itu resiko ngojol lah” ,,terimankasih.

  • 29 Maret 2020 - (06:23 WIB)
    Permalink

    Hanya gara salah nulis, kau ngak terima?
    Sombong’.

    Masalah layanan penulisan itu ngak ada sangkut pautnya dengan driver?
    Dah gitu ngak mau maklum pulak?

    Kapan kau ngak berak malam.

  • 29 Maret 2020 - (07:37 WIB)
    Permalink

    Jiahh cuma masalah tulisan, ya memang kesal tapi tdk perlu lah sampe ke medsos, ya ikhlasin aja, kadang hidup nggak usah muluk muluk utk bisa beribadah cukup ikhlas dengan hal kecil yg tdk terlalu membahayakan kehidupan kita, ini hanya akan membuat hidup anda ribet karena batin anda lah yg ribet mempermasalahkan hal sepele, nanti org sekeliling anda pun….

  • 29 Maret 2020 - (11:42 WIB)
    Permalink

    Viralkan gusti aw biar tau rasa,kalo mau puas beli sendiri jangan beli online yang ujung”nya nyalahin driver, tidak mengjargai jasa ” ojol

  • 29 Maret 2020 - (16:45 WIB)
    Permalink

    Hadee mas gusti, anda ingin seperti raja tapi tidak berpikir seperti raja. Lain kali tulis di kolom intruksi khusus. Terkadang tanpa ada intruksi khusus resto tidak mau mengerjakan. Ingat buat customer jika anda meminta sesuatu di menu anda TULIS DI KOLOM INTRUKSI KHUSUS, trima kasih.

  • 30 Maret 2020 - (11:11 WIB)
    Permalink

    Kalo disimak, hampir 80% lebih komentar berpihak pada driver ojol tetapi tidak ada yang berpihak pada keprofesionalan CS Grab dan pihak BreadTalk. Hehehehe

    Kadang gue mikir. Kalo dikit2 kasian driver ojol mulu tanpa tau titik permasalahannya, sampe kapan driver dianggap profesional dalam bekerja?
    Terus apa kabar para pegawai CS yang tiap hari diomelin customer, apa kabar pelayan resto yang sering diomelin customer dan bosnya?
    Ngga sekalian dibelain terus profesi mereka? Ahahahahah

    Hello, setiap pekerjaan atau profesi pasti ada resikonya.
    Kan banyak yang bilang tuh di kolom komentar: “namanya manusia, pasti ada kesalahan”
    Nah makanya kalo ada kesalahan terimalah dulu konsekuensinya, agar kesalahan tidak terulang lagi.

    Kalo ngga mau dikomplen, ya ga usah kerja apalagi di bidang jasa. Rebahan aja dirumah #StayAtHome atau nemenin dan bantuin saya #StayAtHospital Ahahahahaha

  • 1 April 2020 - (15:48 WIB)
    Permalink

    Semua pihak baca dan telaah tulisan keluhan diatas dengan tenang. Konsumen mempermasalahkan cara Customer Service menanggapi masalah yang ada. Bukan menyalahkan pengemudi atau toko roti. Bahkan, disebutkan ia melaporkan permasalahan yang dialami untuk penelusuran pihak Grab agar terlihat disebabkan oleh pihak driver, toko roti, atau salah penulisan dari konsumen pada kolom pesan. Berarti, ia hanya ingin mengetahui titik permasalahan karena, setelah selesai pemesanan dan pesanan ditutup, pelanggan tidak dapat melihat history chat. Perlu diingat juga, setiap kepala bagian layanan daring seperti ini dalam menentukan SOP atau jawaban ke setiap keluhan tidak selalu template yang sama untuk setiap keluhan. Hal tersebut adalah salah satu pembentukan citra perusahaan ke publik. Hal tersebut penting karena menanggapi keluhan serta tanggapan pelanggan yang baik menunjukkan kepedulian perusahaan terhadap pelanggan. Semakin baik cara menanggapi konsumen, membuat posisi merk tinggi di hati pelanggan. Hal tersebut juga berlaku hubungan antara mitra pengemudi dan perusahaan. Semua pihak mempunyai hubungan simbiosis mutualisme

  • 1 April 2020 - (19:26 WIB)
    Permalink

    Wah nie cs bisa mikir ga gara” tulisan bisa menghilangkan rejeki orang makanya kalo masih pas”an itu jangan di paksain sok kaya n sok sibuk beli sendiri TOLOL

  • 2 April 2020 - (01:00 WIB)
    Permalink

    Di kebanyakan negara Asia, bisnis jasa kalau ada salah masih di maklumi. Kalau budaya western mereka menganut keprofesionalan dalam bekerja tanpa memandang status sosial. Jadi, apabila anda bekerja di bidang jasa maka anda harus siap terima banyak pengaduan terutama yang menyangkut dengan komplain. Adalah hak penulis SP ini untuk mengajukan komplain dan saya kira ini masih wajar, justru titik puncaknya adalah penyelesaian dari CS support Grab yang tidak membuat puas pembuat SP ini. Saya juga pebisnis jasa, sering di komplain oleh pelanggan, saya anggap itu wajar dan sudah menjadi bagian dari pekerjaan saya. Banyak pemberi komen dalam SP ini memihak kepada driver Grab bukan membela dari segi keprofesionalan kerja melainkan dari sisi nurani. Dan kalau saya jadi driver Grabnya, apabila itu bukan salah saya, saya akan ambil roti itu dan akan saya kembalikan ke toko rotinya minta ditukar yang baru. Tapi kalau salah saya, saya akan akui itu kepada penulis SP ini. Lagi pula penulis SP ini tidak minta ganti rugi namun kelihatannya hanya butuh tahu siapa yang salah “yang salah angkat tangan!, kalau gak ada yang angkat tangan Ibu Guru yang keluar dari kelas ini”

  • 2 April 2020 - (03:12 WIB)
    Permalink

    Sy driver dan sy juga punya bisnis jasa. Benar yg anda katakan. Pertanyaan saya dan semua yg lain disini, apa permintaan dia yg bikin dia puas???? Andaikan anggap saja driver dan pihak resto mengakui kesalahan, lantas apa selanjutnya, biar membuat bpk Gusti yang Terhormat ini puas. Tolong yg membuat SP disini menjawab dan membalas!!!
    Sy rasa driver yg anda katakan sdh profesional dan sdh menjalankan prosedur yg harus dijalankan. Andaikan ada komplain, kenapa setelah pekerjaan diselesaikan tidak langsung kontak langsung agar si driver lakukan penukaran. Hak saya sdh menanyakan dan menjawab. Rekan2 driver lain siap mengganti. Lantas apakah anda pernah mencoba menjalankan profesi driver ini, biar anda tahu dmn keprofesionalan seorang driver dan keluh kesah sehari-harinya. Coba deh, pasti mantap!!!!

  • 2 April 2020 - (08:25 WIB)
    Permalink

    lebay banget ini konsumen …maslah uang kecil di besar2kan…komplen dulu ke breadtalk yg bikin kue

 Apa Komentar Anda mengenai Grab?

Ada 134 komentar sampai saat ini..

Layanan Keluhan Pelanggan Grab yang Menyedihkan

oleh Gusti AW dibaca dalam: 1 min
134