Praktek Manipulasi Ongkos Kirim Kurir Sameday oleh Shopee dan Dibebankan ke Penjual

Saya adalah penjual di Shopee sejak 5 tahun lalu. Pada tanggal 18 Maret 2021, toko saya mendapatkan order dengan nomor pesanan 210318PCP4NND2 menggunakan kurir Grab Sameday. Transaksi tersebut selesai pada tanggal 20 Maret 2021. Saya terkejut melihat rincian pendapatan saya di transaksi itu dipotong ongkos kirim Rp. 8400 padahal seharusnya normalnya ongkos kirim ditanggung sepenuhnya oleh pembeli.

Pada hari yang sama tanggal 20 Maret 2021, saya melaporkan masalah ini ke CS Shopee dan memperoleh tanggapan bila dana tersebut akan dibayarkan ke saldo penjual dalam estimasi waktu 2-3 hari ke depan. Namun mereka juga menyatakan bila perbedaan ongkos kirim disebabkan oleh perbedaan alamat toko yang dicantumkan dengan titik penjemputan, dan saya diminta untuk mengatur kembali titik alamat penjemputan agar kejadian seperti ini tidak terulang lagi. Saya juga seperti diultimatum per tanggal 20 Maret 2021 apabila pesanan selanjutnya melakukan pengiriman dan titik penjemputan yang sama maka klaim dana ongkos kirim tidak dapat dibayarkan bila terdapat selisih lagi.

Aneh sekali, toko saya selama 5 tahun menggunakan alamat dan titik penjemputan itu tanpa kendala apapun karena memang sudah tepat. Apa untungnya bagi saya mengubah titik penjemputan sedangkan ongkos kirim sepenuhnya dibayar oleh pembeli? Secara logika, pembeli bisa dari mana saja, bisa jauh atau dekat dari lokasi titik toko saya. Keuntungan apa yang didapat oleh penjual dengan mengubah/ menggeser titik penjemputan? Malah kurir/ driver jadi kesulitan menemukan alamat saya bukan? Kecuali dari pihak pembeli yang bisa mengubah/ menggeser titik supaya ongkos kirim samedaynya bisa lebih murah. Shopee juga bisa cek di sistemnya apakah saya ada mengubah titik penjemputan selama 5 tahun ini?

Perlu diketahui, setiap hari saya ada pesanan penjualan menggunakan kurir sameday/ instant tapi tidak ada masalah sama sekali. Mengapa hanya 1 pesanan ini yang bermasalah dan Shopee langsung menuduh saya mengubah/ menggeser titik penjemputan?

Beberapa kali saya mengalami kendala di Shopee, CS via e-mail selalu bermasalah dan terkesan semena-mena terhadap penjual seperti tidak dibekali knowledge yang memadai. Sistem Shopee yang berkendala kenapa penjual selalu yang dirugikan dengan menuduh penjual tanpa dasar. Sebagai info, sudah 2 kali saya bermasalah dengan CS Shopee via e-mail sampai saya harus memuat surat di Media Konsumen baru bisa selesai masalahnya. Apa maksud Shopee menyatakan per tgl 20 Maret 2021 bila ada kasus seperti ini tidak akan ada lagi pengembalian selisih ongkir? Seperti sudah ada perencanaan melakukan pungli seenaknya.

Hati- hati bagi penjual di Shopee, saya sarankan setiap transaksi penjualan selesai harus cek saldo penghasilannya dengan teliti.

Yuliana Husin
Jakarta Barat

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian Anda!
[Total:121    Rata-Rata: 4.3/5]

Surat pembaca ini belum mendapatkan tanggapan dari pelaku usaha terkait. Jika Anda adalah pelaku usaha yang terkait dengan pertanyaan/permohonan/keluhan di atas, silakan berikan tanggapan resmi melalui tautan di bawah ini:

Kirimkan Tanggapan
Loading...

28 komentar untuk “Praktek Manipulasi Ongkos Kirim Kurir Sameday oleh Shopee dan Dibebankan ke Penjual

  • 20 Maret 2021 - (16:40 WIB)
    Permalink

    Kasus kaya gitu biasanya ada laporan dari driver grab yg ambil paketmu
    Mungkin dia merasa titik penjemputan ga sesuai alamat makanya dia lapor di fitur bantuan
    Coba ditelusuri deh

    8
    11
    • 20 Maret 2021 - (17:40 WIB)
      Permalink

      Kemungkinan besar seperti itu. Bisa jadi driver tidak bisa baca map. Sudah sering saya pesan drivernya tidak bisa baca peta. Tp knp banyak yg tidak suka ya? Padahal hanya komen sesuai prngalaman dan apa adanya. Aneh.

      10
      10
      • 21 Maret 2021 - (02:59 WIB)
        Permalink

        Apa urusannya sm buta maps, toh argo berdasarkan hasil jarak tempuh dr order masuk sampai selesai ( flat )

  • 20 Maret 2021 - (21:39 WIB)
    Permalink

    Lha2, lagi2 si shopee ! Kalau gua baca dari cerita si penjual si sopi yg kagak bener. Lha! hebat amat sistem lu bisa deteksi lokasi alamat dijalan? taro nih ya lu dpt laporan dr driver ya, lu tuh kayak warung ya hahahahaha kagak pake bukti maen mungut pungli aja! coba bayangin 1 toko 10rb rupiah aja kali 1 juta penjual, MANTAP BAKAL PEMASUKKAN !!udah bener2 kyk ormas yg udah di segel. tuh toko udah 5 taon dagang , ngapain juga bikin sulit diri sendiri. Noh! banyak pembeli nakal maen2in titik map lu kgk tindak ?? Penjual lama gk ada untungnya maenin map yg ada driver yg oon males belajar malas baca! itu mah bukan urusan lu! lagian lu denda duit nya masuk kantong lu kan sopi?? Nih ya gue bilanign titik map itu bukan dr satelit ya tp dr software /google or something dan akurasi tdk 100 prsen walau si penjual nepat nitik, bisa meleset mgkn 200 500 mete. lu coba sendiri aja kalo gk percaya nyalain google map lu . Stupid!

    20
    4
  • 20 Maret 2021 - (22:58 WIB)
    Permalink

    Saya rasa ini dari sistem shopee. Saya sebagai penjual di shopee pernah mengalami kendala dimana yang tadinya korrdinat lokasi saya selalu tepat dan terdeteksi, tiba” saja tidak terdeteksi. Saya mulai sadar setelah beberapa hari tidak ada pesanan yang menggunakan sameday/instan, padahal biasanya setiap hari selalu ada. Setelah saya cek disetiap etalase produk selalu tertera layanan tidal tersedia dan disuruh menyesuaikan titik kordinat. Berulang x saya coba atur ulang melalui hp maupun pc selalu sama. Pembeli saya juga pernah mengalami hal yang sama. Driver pickup paket di lokasi saya tepat, tetapi saat pengantaran ke tujuan pembeli ternyata kordinatnya sangat jauh dari pluit ke gunung sahari. Untung drivernya baik dan sabar, pembeli juga cukup pengertian. Dan ternyata menurut pembeli hal tsb sudah terjadi ke2 kalinya, padahal pembeli sudah komplain untuk kasus sebelumnya.

    • 20 Maret 2021 - (23:12 WIB)
      Permalink

      sama sih kmren abis ngecek di saldo pendapatan ptongan ampe 10rb padahal biaya admin cuma 2rbuan. ternyata pas ngecek ada tambahan potongan ongkos kirim . kalo dari yg saya liat, skrg setiap orderan, milih driver itu cuma instan, sameday, reguler, ambil sendiri, hemat.. dan saya udah nanyain ke cs kenapa saldo saya ke potong . itu karena ada pembaharuan dimana shopee memilih kurir terbaik untuk pembeli. sayang tidak saya screenshot chat cs waktu itu . padahal jelas sekali ongkir tiap jasa kirim beda2, kenapa malah sistem shopee yg memilihkan salah 1nya. mungkin itu jadi salah 1 penyebab perbedaan ongkir. saya penjual sekaligus pembeli di shopee jadi kurang lebih saya melihat disitu permasalahan nya

      • 21 Maret 2021 - (10:50 WIB)
        Permalink

        Betul mas, sekarang jasa pengiriman aplikasi Shopee Shopee yg milih, mau yg expres, reguler, standar atau kargo. Dulu kan bisa milih mau pake apa, tapi pernah sekali kemarin bisa ganti ekspedisi setelah checkout. Yg biasa pake jeente terus sm Shopee dipilihin aidiekspres atau anterbae kadang ga sreg aja

  • 21 Maret 2021 - (03:05 WIB)
    Permalink

    Shopee nya yg maling…
    Lagian masih ada aja jarak tempuh deket gunakan sameday bikin males aja..
    Hukum orang koret mungkin 🤣

  • 21 Maret 2021 - (08:13 WIB)
    Permalink

    Ya, dua dua nya salah. Pasti gojek/driver bikin laporan titik ga sama dengan alamat supaya dapat uang lebih. Tp shopee juga menyebalkan setiap kali main potong saja tanpa pemberitahuan sudah seperti maling padahal kita jualan kan sudah setting harga bersaing. Perbedaan ongkir sampai 8rb an itu kadang bisa menyebabkan kerugian besar. ( Tergantung harga Produk ) makin hari pun potongan admin shopee makin besar saja total berikut ikuti program gratis ongkir dan program cashback sekitar 4% dengan admin asli 1%.

    • 22 Maret 2021 - (22:04 WIB)
      Permalink

      Biaya admin per 30 maret jadi 1,6% dan gratis xtra ongkir 4% kak, total pungutan ke penjual dalam 1 transaksi jadi 5,6%

      Belum lagi dapat kasus barang hilang. Shopee hanya membayarkan 10kali dari ongkir saja. Selisih nya jadi tanggungan penjual. Lama2 boncos jualan di oranye ini.

  • 21 Maret 2021 - (15:16 WIB)
    Permalink

    Betul nih, saya juga mengalami hal yg sama dengan penulis saldo pendapatan di potong langsung tanpa konfirmasi karena konsumen salah input titik lokasi (kejadian tgl 16 maret dan sampai skrg belum ada follow up), masalah ini blm selesai ditambah lg dgn selisih biaya kurir, walaupun cm 2000 tp klo semua orderan terdapat potongan selisih kurir mending ga usah merubah sistem jasa kurir, bukannya untung malah buntung jualan di marketplace ini. Marketplace gede tp sistemnya error, mau narik pembeli tapi bikin seller ga betah jualan😓

  • 21 Maret 2021 - (21:09 WIB)
    Permalink

    Hahahaha….ane dah tau kalo shopee mulai ga beres……makanya jarang mampir ke situ. Mending ane blanja ditempat yg nyaman aja ama ongkir terjangkau…….paling cuma nyiram kembang aja kesitu hahahaha…….

    • 22 Maret 2021 - (03:44 WIB)
      Permalink

      kalau sebagai pembeli, shopee masih menguntungkan koq, tapi yang komplain ini dari pihak penjual

  • 21 Maret 2021 - (23:29 WIB)
    Permalink

    Saya juga pernah dipotong selisih ongkir pake j&t / jne / sicepat dengan alasan pembeli dengan sengaja/tidak sengaja memasukan alamat tidak sesuai. Misal tinggal di kabupaten tapi nulisnya di kotanya jadi otomatis ada selisih ongkir dibebankan ke penjual. Seller harus cek pendapatan yg diterima jangan sampai nombok apalagi potongan shopee besar sekali dibanding marketplace lain.

    • 22 Maret 2021 - (03:42 WIB)
      Permalink

      seharusnya selisih ongkir dibebankan ke pihak pembeli, karena kesalahannya dari pihak pembeli yang keliru dalam memasukkan data alamat tujuan pengiriman

      • 29 Maret 2021 - (13:57 WIB)
        Permalink

        Seharusnya seperti itu. Cuma, kalau pembeli sudah membayar pesanan (non COD) masa ketika pesanan datang dimintain uang lagi. Yang ada nanti pembeli marah-marah sama tuh kurir.

  • 22 Maret 2021 - (05:13 WIB)
    Permalink

    Halo saya driver gojek
    Untuk kendala anda jangan salahkan driver sedangkan driver saja klo titik pengantaran meleset beberapa ratus meter atau kilo itu sangat susah kami harus menelvon penerima untuk kejelasan alamat rumah,terkadang jika rumah dikampung pastinya tidak ada nomor rumah cuma ada RT RW dan jika tidak bisa dihubungi kami harus mengecek 1 per 1 rumah dan bertanya untuk alamat tsb, setelah penyelesaian pun km tidak diberi ulasan diaplikasi hanya nama penerima itu saja bahkan buat beri rating ke penerima/pengirim tidak ada,, bagai mana km bisa membuat alasa titik pengantaran tidak sesuai sedangkan untuk ulasan orderan saja tidak ada aneh🤧🤧🤧

    3
    3
    • 22 Maret 2021 - (06:44 WIB)
      Permalink

      kalau untuk fitur ulasan tidak ada, masak sih tidak bisa lapor/komplain ke pihak aplikasi (grab/gojek), kalau yang ini pasti ada

      1
      1
  • 22 Maret 2021 - (07:47 WIB)
    Permalink

    Sistem baru copee bikin gabisa milih kurir cuma bisa lama pengiriman kayaknya masih banyak masalah dan akhirnya dibebankan ke penjual.
    Logikanya aneh sih, copee beralasan untuk mengatur load kurir, wtf bruh mreka juga bisa atur sendiri buat itu. Justru sistem lu yang aneh dan ngerugiin banyak pihak, seperti ini contohnya. Konsumen berhak milih dong mau pake kurir apa, ngga cuma waktu pengirimannya aja.

  • 22 Maret 2021 - (08:50 WIB)
    Permalink

    kalau beban kerja antar perusahaan kurir tidak bisa mengatur sendiri bro, bisa jadi misalnya jnt terlalu banyak pesanan, sementara ninja lowong, padahal nilai anggaran kerjasamanya sama, mungkin maksudnya mau dibuat seperti itu 🤔
    tapi kalau maunya begitu, mending semuanya atas nama shopee express, lalu di-outsource ke perusahaan kurir lain, jadi penanggungjawabnya lebih jelas 🙄

    • 22 Maret 2021 - (22:08 WIB)
      Permalink

      Shopee kayaknya mau niru sistem nya lazada. Cita cita tinggi tapi apa daya sistemnya belum support hahahaha

      • 24 Maret 2021 - (17:28 WIB)
        Permalink

        Sama toko saya sudah seminggu ini kena potongan subsidi ongkir pembeli berkisar 5 rb sampai 10 rb sudah 15 transaksi kurang lebih Dan baru di refund 2 kali oleh shopi

  • 29 Maret 2021 - (12:15 WIB)
    Permalink

    Pihak Shopee sudah menghubungi saya dan menjelaskan masalah itu terjadi karena adanya pengembangan sistem. Selisih ongkir telah dikembalikan ke saya sebagai penjual. Terima kasih.

  • 29 Maret 2021 - (19:03 WIB)
    Permalink

    alhamdulillah, sudah mendingan, lain kali shopee harus diklat ulang oknum cs nya, supaya tidak sok tau, ada kesalahan sistem malah dibebankan ke pengguna, kecuali itu atas tekanan dari pihak manajer ke atas 😌

 Apa Komentar Anda?

Ada 28 komentar sampai saat ini..

Praktek Manipulasi Ongkos Kirim Kurir Sameday oleh Shopee dan Dibebank…

oleh Yuliana dibaca dalam: 2 min
28