Pengingat Tagihan INDODANA Sangat Berlebihan

Dear INDODANA,

Dalam kesempatan ini saya sebagai debitur Indodana ingin menyampaikan keluhan berkenaan dengan sistim pengingat pembayaran cicilan yang saya rasa terlalu berlebihan.

Indodana menggunakan media telepon dan WA untuk mengingatkan debiturnya mengenai tanggal jatuh tempo pembayaran (walaupun sebenarnya semua info tersebut dapat diakses oleh debitur melalui aplikasi Indodana). Yang membuat saya geram, mengapa saat menghubungi saya baik melalui telepon atau WA selalu ditanyakan “kapan saya akan membayar dan channel apa yang akan saya gunakan untuk membayar nanti”?

Saya raya pertanyaan ini kurang tepat ditanyakan ke debitur, yang tanggal jatuh temponya masih belum lewat. Kecuali debitur yang sudah melewati tanggal jatuh tempo atau yang gagal bayar, baru tepat pernyataan ini dilayangkan kepada ybs.

Mengenai dengan cara apa saya akan membayar tagihan saya itu urusan saya tidak perlu Anda ketahui, toh yang penting kan saya bayar tepat waktu. Btw saya juga tidak rela kok dikenakan denda yang sangat dahsyat nominalnya yang akan menguntungkan pihak Indodana itu jika saya terlambat bayar.

Jadi alangkah baiknya pilihlah salah satu media sebagai sarana pengingat debitur mengenai kewajibannya untuk membayar tagihan, jangan semua media dipakai (telepon dan WA). Makanya pada akhirnya saya harus mengatakan jika sistem pengingat tagihan INDODANA ini terlalu berlebihan.

Demikian keluhan saya. Terima kasih Media Konsumen yang telah menayangkan keluhan saya ini. Dan untuk INDODANA saya tunggu tanggapan Anda ya.

Salam,

Royke
Jakarta Selatan

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai Indodana:
[Total:155    Rata-Rata: 2.6/5]
Tanggapan INDODANA atas keluhan Bapak Royke

Menanggapi surat pembaca yang disampaikan oleh Bapak Royke di Media Konsumen tanggal 17 Desember 2021 dengan judul โ€œPengingat Tagihan INDODANA...
Baca Selengkapnya

49 komentar untuk “Pengingat Tagihan INDODANA Sangat Berlebihan

  • 17 Desember 2021 - (09:10 WIB)
    Permalink

    Barusan saya juga mendapat pengingat dari Indodana melalui SMS yang isinya seperti ini :

    Ingat, kamu janji bayar pada 18-12-2021 sebesar Rp1.557.500. Transfer ke BCA #3915980001938
    Info: 02140595888.

    Baru reminder kok bahasanya kasar ya pakai “Kamu” gimana kalau debiturnya beneran telat bayar atau gagal bayar ya mungkin lebih kasar lagi ya bahasanya … pantas saja banyak review negative tentang Indodana ternyata begini sistim kerjanya

    25
    3
    • 17 Desember 2021 - (17:22 WIB)
      Permalink

      Emang indodana kaya **** pak, saya aja telat baru 6 jam, banyak dc yang telf wa, terus udah dibales terus clear eh tiba2 ada dc lagi yang telfonin kantor tempat saya kerja wkwk emang persis kaya pinjol ilegal sih ini indidini sumpah gajelas ini pinjol, katanya ojk wkwkw dah kek ilegal saja

      11
      • 17 Desember 2021 - (22:44 WIB)
        Permalink

        @Karet
        Iya panik ngga karuan ya sampai harus bertubi tubi tlp setiap saat dikira semua orang nyaman diperlakukan demikian kali ya… percumah pakai lebel Legal tapi sistim penagihannya masih pake sistim zaman purba hahahaha sangat tidak bermutu

        • 21 Desember 2021 - (01:51 WIB)
          Permalink

          Namanya juga pinjol, mau ojk ataupun tidak, sama bae, judulnya yg besar RENTENIR di perhalus jd pinjol, klo di bandingkan si masih sopan RENTENIR, saya sudah pernah alami di K… K…. Jatoh tempo masih kurang 6 hari sudah di WA akan di masukin Slik ojk klo sampai telat, hari itu juga di bayar langsung bayar langsung masukin sumpah uninstal…

    • 17 Desember 2021 - (22:08 WIB)
      Permalink

      Saya juga gitu, baru juga h-3 udah ditelpon2. Takut banget gak dibayar. Persis seperti yg anda keluhkan itu. Pada detik itu juga saya lunasi semua, gakยฒ lagi pakai INDODANA. Mending pake kredivo dah.

      • 18 Desember 2021 - (08:34 WIB)
        Permalink

        @Bapak Maulana.

        Solusi terbaik (jika memang memungkinkan ya) adalah melunasi semua tagihan dan outo uninstall IDODANA dari HP kita dan dari hidup kita ๐Ÿ‘

    • 17 Desember 2021 - (22:09 WIB)
      Permalink

      Saya juga ga nyaman sama indodana, 3hari sebelum jth tempo berisik banget.. kalo kita gabales dia wa trs seolah2 kita udah telat, bikin males jadinya.. padahalkan nasabah juga bisa cek lewat Aplikasi ngapain spam tlp/wa..

      • 18 Desember 2021 - (21:45 WIB)
        Permalink

        Si Ts terlalu alay , kata “kamu” dianggap kasar…
        Sekolahnya dulu entah dimana..awkwkwwkk

    • 18 Desember 2021 - (05:34 WIB)
      Permalink

      Bunganya juga dahsyat pak, pinjam 4 juta bayar 6 juta, tempo 3 bulan. Pernah discus ke OJK masalah pinjol OJK dengan nilai bunga tinggi, dan jawabnya : ” OJK tidak berhak mengatur nilai bunga yang ditentukan perusahaan, dan kalau bapak pada saat pinjam sudah tau nilai bunga tersebut tinggi, dan bapak klik Ok, artinya bapak telah setuju dengan ketentuan bunga tersebut ” bingung jadinya ..

    • 18 Desember 2021 - (20:56 WIB)
      Permalink

      Indodana ilegal berkedok ilegal…….sistem kerjanya kayak ilegal…..pengajuan ud ngalah2in bari atau mandiri

  • 17 Desember 2021 - (11:08 WIB)
    Permalink

    Rentenir online memang begitu pak..
    Jauhi rentenir baik nasabah maupun
    Pelaku nya kelak di akhirat bakal
    Langsung di lempar ke neraka lapis
    Paling bawah
    Mereka akan di jadikan kayu bakarnya
    Neraka
    Iih sereeeeem kan
    Tobat tobat

    7
    1
    • 17 Desember 2021 - (16:49 WIB)
      Permalink

      Ya bgtu lah , lg nunggu gerebek kya kmrin2 sih rasany ingin ikutan teriak2 diem semua, kaya bapak polisi kmrin itu

      • 18 Desember 2021 - (05:40 WIB)
        Permalink

        Gimmick pak, nyatanya pinjol bunga gede yang OJK masih berkeliaran, indodana bunganya gede loh, trus ada banyak lagi. Ilegal itu digrebek kayanya hanya karena sebar data ajja. Padahal yang legal nagihnya super sadis … Saya banyak chat tagihan, karena ditagih dengan kalimat kasar, saya jadi males bayar, kalau mereka ngajak ketemu, saya ajak ketemuan di kantor polisi ajja, slnya saya Merasa tidak nyaman dengan wa, kata2 kasar dan mengganggu kenyamanan hidup ( fyi saya telat bayar karena kecelakaan – mereka don’t care )

  • 17 Desember 2021 - (14:34 WIB)
    Permalink

    Betul bpk Royke
    Saya juga mengalami seperti bpk
    Baru instal aplikasi indodana
    Baru dipake cicilan
    Jatuh tempo kurang tiga hari
    Dalam 1 hari tlp reminder 021 sampe 7 kali ada
    Pdhal saya juga angkat tiap dia telp.
    Besok nya tak bayarkan sdh
    Baru coba jasa ini pinjol belum2 sdh serem
    Lunas cicilan Lgsung close aplikasi.
    Cukup tau saja Indodana.Bagi yg blm instal aplikasi nya Jgn coba2 buat instal.

  • 17 Desember 2021 - (14:42 WIB)
    Permalink

    Jauhi rentenir dan jgn berhutang itu alangkah baik ya.baik itu pinjol legal atau ilegal sm2 rentenir.

  • 17 Desember 2021 - (14:51 WIB)
    Permalink

    Memang kalau dilihat saat ini kok bangsa kita sudah tidak beretika apa karena sudah ada campur tangan dari asing yang tidak bermoral yang kerja pun tak tau diri merendahkan bangsa sendiri
    Berapa sih gaji yang didapat sampai merendahkan bangsanya sendiri
    Harap yang berwenang memperhatikan ini

    4
    1
    • 17 Desember 2021 - (16:51 WIB)
      Permalink

      Tekanan dr atasan pak, mereka2 itu bocah2 baru lulus sekolah yg kerja apa aj mau, termasuk di suruh neror sma maki2 org, klo org lapangannya justru kash solusi baik enak adem

      1
      2
      • 17 Desember 2021 - (21:58 WIB)
        Permalink

        Sya juga, jatuh temph tgl 1 tp tgl 25 sudah bnyak bgt telp padahal mah dibayar terus akhirnya sy kasih bintang 1 d aplikasi

        • 20 Desember 2021 - (06:52 WIB)
          Permalink

          Jangan di bayar , pinjol pinjol babi supaya Pada bangkrut, di bayar sama aja memperkaya orang ASING.

      • 17 Desember 2021 - (22:11 WIB)
        Permalink

        Ya tekanan si tekanan, tapi harusnya gak gitu juga, orang belom jatuh tempo udah di spam2 pastikan Nasabah bakal ga nyaman.. beda ama aplikasi sebelah

    • 18 Desember 2021 - (05:43 WIB)
      Permalink

      Yang lebih lucu yang jadi karyawannya, bangsa sendiri, tapi mereka ga sadar berapa orang yang sudah mereka zolimi dengan kata2 kasarnya … Apa ga takut itu dapat gaji hasil air mata orang banyak. Kalau saya sudah pasti “resign” masih banyak pekerjaan yang lebih memanusiakan manusia dan halal

  • 17 Desember 2021 - (15:00 WIB)
    Permalink

    Samperin aja pak ke kantor nya bicara secara baik baik . Mau nya mereka itu apa ? Apa perlu di kawal . Kalau sudah di tulis di media konsumen itu sikap mereka tidak berubah berarti kita itu orang waras … orang waras ngalah aja … kasian yang nagih juga udah tertekan batin nya

    • 18 Desember 2021 - (08:31 WIB)
      Permalink

      @Bapak Suprapto,

      Iya Pak saya masih menunggu tanggapan dari pihak Indodana mengenai keluhan saya ini

    • 18 Desember 2021 - (09:28 WIB)
      Permalink

      @JOSE : Karyawan ya jadi nurut sama atasan nya sendiri entah asal mereka itu dari mana . Semoga saja bukan bangsa luar yang ilegal , kalau ilegal moga aja mereka di suruh angkat kaki dari Indonesia . Mengotori negeri ini sama jeratan yang membuat orang bisa di kendalikan . Bukankah riba itu dosa . Kok bisa ya ada yang menikmati hasil riba apakah pas beli beras atau makanan rasa nya lebih nikmat daripada uang halal . Apa lebih subur hidup nya dan lebih sehat makan uang riba … haram bukan … kalau haram apakah masih milik manusia atau milik s****

    • 17 Desember 2021 - (17:25 WIB)
      Permalink

      Pak Rudiansyah, beruntunglah Bapak tidak sampai menjadi debitur di Indodana kalau sampai disetujui saya bisa pastikan peristiwa yang saya alami akan juga Bapak alami.. lupakan saja Indodana dan jangan mencoba pengajuan lagi ya Pak ๐Ÿ™ agar tidak mengalami hal yang tidak mengenakan seperti yg saya alami

  • 17 Desember 2021 - (17:16 WIB)
    Permalink

    Iya Pak Edhu, saya pikir kalau yg legal tata cara nya berbeda dengan yang ilegal ternyata saya salah besar. Mau Legal atau Ilegal ternyata tiada beda sama bar bar nya…

    Saya pastikan akan segera melunasi semua kewajiban saya di Indodana kemudian saya tidak akan mau lagi berurusan dengan Indodana… bagi yang berniat menggunakan Indodana saya sarankan urungkan niat Anda jadikan peristiwa saya ini sebagai pelajaran.

        • 18 Desember 2021 - (08:15 WIB)
          Permalink

          @Ahmad.

          Saya sudah kasih bintang 1 di google play seandainya ada bintang minus 10 pasti saya akan kasih bintang yg minus 10 ๐Ÿ˜๐Ÿ˜๐Ÿ˜ sayangnya bintang terendah hanya di bintang 1 hehehehe

  • 17 Desember 2021 - (19:12 WIB)
    Permalink

    Iye gw juga ngerasain 3 hari sebelum jatuh tempo dah ditelp robot 2 x , cm gw nga ambil pusing gw blok ! apalagi di hp gw cm bs terima yg gw save ! Jgn Norak ! Nga semua user lalai !
    INDODANA mau profesional tingkatkan dong kenyamanan user !

    • 17 Desember 2021 - (22:40 WIB)
      Permalink

      @Level…
      Inilah yang mengugah saya sampai harus menyampaikan keluhan saya di Media Konsumen karena sepertinya Indodana menyamaratakan semua debiturnya bakalan menjadi debitur yang akan telat bahkan gagal bayar sama sekali tidak melihat sisi kenyamanan. Seharusnya bisa dibedakan dong ya, sampai td ada pihak Indodana yg konfirmasi kepada saya via tlp karena saya berbalik mengirimkan email bertubi tubi kepada mereka karena ketidaknyamanan saya akhirnya mereka meminta maaf dan saya terima permintaaan maafnya seraya saya berikan wejangan panjang lebar agar kedepannya jangan perlakukan semua debitur secara bar bar tidak karuan seperti itu, btw kalaupun memang ada debitur yg menunggak bayar toh akan dikenakan denda (tidak gratis kalau sudah lewat jatuh tempo) kan dan konsekwensi lainnya jd tetap untung lah Indodana kan rugi di debitur yg menunggak…

  • 17 Desember 2021 - (23:00 WIB)
    Permalink

    Padahal perputaran uang rentenir2 online ini makin besar makin kaya mereka.. Caranya teror habis2an.. Makin banyak korban..

  • 17 Desember 2021 - (23:41 WIB)
    Permalink

    Pinjol yg legal jg seperti itu kebanyakan..sy sebutkan 1/1 ya..hehe..
    1.modal nasional.
    2.easy cash.
    3.360 kredi
    4.danafix
    5.kredivo
    6.julo..dan msh banyak dah..
    Di jamin sms penuh seharian..telp berdering trus walaupun robot yg ngoceh.

  • 18 Desember 2021 - (05:25 WIB)
    Permalink

    legal ilegal sama saja ….percuma afa ojk ..bijaksana saja tidak usah pinjam ke pinjol …yang didapat malah tekanan batin

    • 18 Desember 2021 - (08:28 WIB)
      Permalink

      Dear Riah Anjani,

      Dalam hal ini yg saya persoalkan bukan mengenai mau atau tidak mau ditagih tetapi lebih ke masalah etika dan tata cara pemberian peringatan tagihan (sekali lagi peringatan tagihan) yg artinya debitur belum melewati masa jatuh tempo pembayaran ya, berbeda dengan debitur yg sudah menunggak dan gagal bayar penagihan wajar di lakukan namun tetap dengan etika dan tata cara yang baik tentunya.

      Karena tidak semua debitur menunggak dan telat bayar kan masih banyak debitur yg konsekwen dengan kewajiban mereka.. sampai disini dapat di fahami ya Mba…

    • 19 Desember 2021 - (20:06 WIB)
      Permalink

      Mangkannya baca dulu mbak baik2. Bukan masalah tidak mau ditagih. Tapi lebih ke TIDAK NYAMAN KARENA DITAGIH sebelum JATUH TEMPO..

  • 18 Desember 2021 - (08:44 WIB)
    Permalink

    Pak Royke anda smart sekali dalam memberikan sanggahan dan pendapatan.Tapi zaman skr kayaknya sejak ada nya pinjol.Bank2 sdh mulai segan memberi pinjaman nasabah ya pak.Secara klu di hitung2 punga pinjol lebih gede drpd KTA bank dan kartu kredit.Menurut saya skr bank2 kayaknya kucurkan dana ke pinjol2 dgn bunga yg lebih gede.Skr pinjol subur.Semoga rakyat indonesia Bercukupan dan ngak ada urusan sama pinjol2.Yg bemodal makin kaya yg Susah makin miskin dgn Bantuan pinjol yg bunga gede.

    • 18 Desember 2021 - (10:30 WIB)
      Permalink

      @Pak Edhu,
      Saya pun pada akhirnya berfikiran sama seperti yang Bapak fikirkan sepertinya pihak perbankan berindikasi mengucurkan dana ke Pinjol agar dapat meraup keuntungan lebih besar, seperti kita ketahui bersama bahwa persyaratan jika meminjam langsung dengan Bank jauh lebih rumit karena harus melewati beberapa tahapan, berbeda jika meminjam dengan pinjol yang lebih sederhana namun resiko yang diterima jika gagal bayar di Bank atau Pinjol saya rasa sama saja ya Pak ๐Ÿ™‚

  • 18 Desember 2021 - (10:39 WIB)
    Permalink

    Emang Benar kok pak skr pinjol itu dpt kucuran dana dari bank DBS kucuran dana ke kredivo MNC bank Kucuran dana ke indodana.dan kayaknya masih bnyak lagi.Dan seakan ojk emang tutup mata.Karna penghasilan rata2 rakyat Indo yg kecil dan Konsumtif.Rata2 yg terjerat pinjol itu emang rakyat kecil.dlu sebelum ada pinjol2 dan ecommerce2 rakyat indo berkecukupan.Ya semoga Kita semua bisa bebas dari pinjol dan rentenir.

  • 18 Desember 2021 - (11:02 WIB)
    Permalink

    @Pak Edhu,
    Sepertinya trend nya mengarah kesana ya Pak, seandainya saja pihak perbankan sedikit memberikan kelonggaran dalam proses pengajuan pinjaman dana dengan bunga kecil dan tenor yang lebih lama mungkin dapat membantu masyarakat yang membutuhkan pinjaman dana untuk berbagai kebutuhan tapi sayangnya saat ini Pinjol memberikan kemudahan dalam hal memenuhi kebutuhan dana di masyarakat. Jd fenomena jeratan pinjol semakin terus bertambah, semoga kedepannya jeratan pinjol tak lagi menjari momok di masyarakat ya Pak

    • 19 Desember 2021 - (20:37 WIB)
      Permalink

      Memang indodana kebangetan kl mengingatkan masalah tagihan.. Sangat mengganggu sekali… Jatuh tempo masih 4 hari lagi nelpon pagi, siang malam… Padahal tagihan cuman 100rb…kek hutang 100M saja….

 Apa Komentar Anda mengenai Indodana?

Ada 49 komentar sampai saat ini..

Pengingat Tagihan INDODANA Sangat Berlebihan

oleh Royke dibaca dalam: 1 menit
49