Kecewa dengan After Sales Hyundai Motors Indonesia

Saya pemilik mobil Hyundai Creta Prime. Pada tanggal 8 Mei 2022 pukul 20.30 malam, saya mengalami kecelakaan kecil. Mobil saya, termasuk salah satu dari 5 mobil di jalan tol dalam kota ruas Cempaka Putih, yang menggilas pecahan bumper besi mobil. Kedua ban (sebelah kanan, depan dan belakang) pecah, sehingga mobil harus di-towing keluar jalan tol. Pada saat itu, saya dibantu petugas tol melakukan pengecekan kedua ban. Dari yang terlihat, kedua velg penyok di bagian dalam dan ban robek.

Setelah berkomunikasi dengan layanan 24 jam Hyundai, kami diarahkan untuk menunggu mobil derek dari Layanan Siaga Hyundai, yang berlokasi di Hyundai Kalimalang. Akhirnya setelah kurang lebih 1 jam kemudian, mobil kami kembali di-towing ke Hyundai Kalimalang.

Tanggal 9 Mei 2022, saya membuat laporan klaim asuransi. Pihak Hyundai Kalimalang (Pak Dadan) melaporkan kerusakan pada kedua velg sebelah depan belakang kanan. Begitu pula dengan kedua ban mengalami robek, juga ada lecet/cacat pada Long Arm RH Assy.

Tanggal 10 Mei 2022, saya diberitahu oleh pihak Hyundai Kalimalang, bahwa mobil harus dipindah ke Hyundai Simprug. Sampai di sini, pihak asuransi yang melakukan proses pemindahan. Mobil akhirnya sampai di Simprug pada sore harinya.

Tanggal 13 Mei 2022, sore hari, menjelang pukul 17.00, akhirnya Hyundai Simprug mengeluarkan laporan kerusakan. Laporan ini yang nantinya akan digunakan oleh pihak asuransi. Sampai pada waktu ini, saya sudah mulai melakukan komplain. Karena jika dihitung dari sejak mobil diurus oleh Hyundai, perlu waktu -+ 4 hari untuk mengeluarkan laporan kerusakan, yang seharusnya sudah bisa diselesaikan sejak mobil saya di Hyundai Kalimalang.

Tanggal 19 Mei 2022, setelah saya kembali complain ke pihak Hyundai dan asuransi, akhirnya SPK keluar. Sampai pada waktu ini, logika saya adalah pihak Hyundai Simprug sudah bisa melakukan pemesanan (1) velg, (2) ban dan (3) lower arm.

Tanggal 20 Mei 2022, saya sempat berkoordinasi dengan Pak Budi (Hyundai Simprug) dan diberitahu bahwa pemesanan spare part yang dimaksud bisa memakan waktu 2-3 bulan. Saya sempat kesal, karena informasi ini tidak jelas. Sebelumnya Pak Hamdani (Hyundai Simprug) sempat memberitahu, waktu yang dibutuhkan sekitar 2-3 minggu.

Pada hari itu juga, setelah kembali berkoordinasi dengan Pak Hamdani, saya meminta opsi percepatan. Karena menurut saya, tidak masuk akan penggantian velg memakan waktu selama itu. Sempat diberikan opsi untuk “kanibal” mobil yang standby. Saya tidak keberatan asal kondisi sama atau lebih baik dengan ban dan velg saya sebelumnya. Namun akhirnya dibatalkan oleh pihak Hyundai, karena spesifikasi yang tidak sama.

Tanggal 25 Mei 2022, dari kabar yang saya dapat, spare parts tersebut baru dipesan. Sekali lagi sampai di sini, saya kebingungan. SPK keluar tanggal 19 Mei, kenapa baru 25 Mei dilakukan pemesanan? Padahal harusnya Hyundai tahu, butuh waktu lama untuk pemesanan.

Akhirnya tanggal 6 Juni 2022, hampir 1 bulan dari kejadian, saya dikabari bahwa mobil sudah bisa diambil terlebih dahulu. Lower Arm masih belum tersedia pada saat itu, tapi velg dan ban sudah siap dipasang.

Tanggal 7 Juni 2022, ada kabar yang sekali lagi bikin saya bingung. Ternyata meskipun mobil bisa diambil, pentil dan Tyre Pressure Monitoring Sensor (TMPS) di kedua velg dan ban rusak. Rusak karena proses pemindahan ke velg dan ban baru. Bukan cuman 1, tapi langsung 2 (gambar terlampir). Saya bingung, karena teman-teman saya pemilik Hyundai Creta di komunitas CRESNA, sudah banyak yang ganti velg dan ban di bengkel-bengkel umum, bukan resmi. Sekali lagi saya komplain, tapi karena saya sudah butuh mobil saya, akhirnya mobil tetap saya ambil.

Hari ini tanggal 23 Juli 2022, surat keluhan ini saya tulis, belum ada update sama sekali terkait ketersediaan pentil (2 buah) dan TPMS (2 buah). Meskipun sudah banyak laporan resmi ke Call Center Hyundai yang saya buat (keluhan yang saya dan istri tulis di Instagram), tapi tetap tidak ada prioritas yang diberikan oleh Hyundai kepada saya. Mungkin karena saya hanya pemilik Creta, bukan pemilik Palisade atau Ioniq, jadi saya menjadi customer prioritas rendah.

Herannya lagi, Creta sudah dibuat di Indonesia, tapi kenapa masalah spare part tetap menjadi isu?

Jimmy Hannytyo
Jakarta Utara

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai Hyundai Motors Indonesia:
[Total:225    Rata-Rata: 2.2/5]
Tanggapan Hyundai Motors Indonesia Terkait Konsumen CRETA Bapak Jimmy Hannytyo

Terkait kendala yang dialami oleh salah satu konsumen Hyundai CRETA, yaitu Bapak Jimmy Hannytyo, sebagaimana disampaikan melalui artikel yang diterbitkan...
Baca Selengkapnya

26 komentar untuk “Kecewa dengan After Sales Hyundai Motors Indonesia

  • 25 Juli 2022 - (08:24 WIB)
    Permalink

    Hyundai dalam hal layanan purna jual seperti ketersediaan spare part di bengkel resmi masih belum siap dengan pemain lama macam T, H ataupun N. Bahkan dealer resminya hanya tersedia di kota-kota besar saja.

    Marketingnya gencar di sosmed, bahkan ketika beberapa customer mengeluh mengenai lama inden sparepart di sosmed selalu diserang habis²an oleh para marketingnya.

    13
    2
    • 26 Juli 2022 - (06:54 WIB)
      Permalink

      Ini Indonesia Pak De bukan negara yang paling dekat saja Singapore . Kalau soal urusan pelayanan apa saja bentuk dan modelnya Indonesia paling jeblok.

    • 26 Juli 2022 - (12:45 WIB)
      Permalink

      Klo HMI kaga respon juga apalagi ud post di MK, Stargazer bakalan kaga laku dah, orang mikir² after sales ny bgini, klo secara kualitas mungkin setara dgn merk² Jepang. Milih ny T, D, S, H, M yg hampir tiap kota/kabupaten ada dealer ny

      4
      1
    • 27 Juli 2022 - (16:10 WIB)
      Permalink

      Wahh cuma segitu pelayanan Hyundai jadi batal donk beli Hyundai STARGAZER pelayanan nya ngak profesional Toyota Veloz aja kalau gitu nanti dapat hal yang sama kapok

      1
      1
    • 28 Juli 2022 - (20:50 WIB)
      Permalink

      Byk yg komentar jika merek Jepang after salesnya lbh baik dibanding korea. Mnurut saya 11 12 aja, S R3 roda bearing aja ga ada stok didealer setempat, indent dl 1 bln pdhal mblnya udh lama beredar sejak 2018, masa bearing aja ga ada stok, akhirnya cari sdiri online agar cpat. H tegak jg sama indent spare part bisa 1 blnan dan mahal lagi..M jg sama, indent luama cm mslah fan motor, canvas rem..hadeuh..
      Sebenarnya krg lebih aja.. N jg sama, lama mahal, pnah dp utk duplikat keyless, awalnya hrga sekian dan udah DP (shrsnya hrga mengikat), pas brg dtg pemasangan, hrga malah berubah jdi tambah mahal.. pusing deh..
      Klo T, krna pickup single cab, byk KW nya dan blm tau utk mbl2 canggihnya gmn.. tapi pnah service lcgc nya.. service dan ganti oli nya jg cukup mahal di BeRes.. 11 12 aja.. cm yah namanya beli mbl canggih, pst spare part nya ga sembarangan.. yah dipikir2 pst tiap merek ada pengalaman baik dan kurang baiknya

      • 28 Juli 2022 - (21:08 WIB)
        Permalink

        Saya bukan sales, cm org pribadi. Tapi mnurut saya, mobil bantuan derek dari hyundai di tol dan di jam malam2, dan mnunggu hanya kurang lebih 1 jam, tanpa disadari itu pelayanan yang bagus mnurut saya 👍.
        Merek lain ada ga ya ? Saya ga tau samasekali..

  • 25 Juli 2022 - (10:14 WIB)
    Permalink

    Hmmm… Padahal baru launching mobil baru yang digadang-gadang mau melawan mobil sejuta umat. Gimana mau jadi mobil sejuta umat, kalo nyari spare part nya aja susah? 🤭

    11
    2
  • 25 Juli 2022 - (22:40 WIB)
    Permalink

    Udah bukan rahasia umum. Mobil buatan selain Jepang tuh bukan jelek. Sparepart serta after sales nya itu yang bkin pusing. Itu kenapa Jepang tetap aja meraja rela jalan.

    Marketingnya di mana mana di mall. Untung aja baca ginian baru aja mau beli Creta untuk antar jemput anak. Ga tahu nya….zonk juga aftersales nya macem mobil merk kelas 2.

    Hyundai Indonesia kalau ga berbenah yah uis…orang ogah juga suruh nunggu barang 2 bulan. Udah kayak indent mobil saja. Emang better T , H dan D saja deh ga pusing asuransi dan sparepartnya. Korea belum siap bersaing di pasaran otomotif Indonesia

    4
    2
  • 26 Juli 2022 - (04:58 WIB)
    Permalink

    Dari kisah ini saya baru mengerti pentingnya “sebuah merk”.

    Itulah sebabnya T H S D masih digandrungi mayoritas pemilik mobil.

  • 26 Juli 2022 - (09:11 WIB)
    Permalink

    Salah satu alasan saya pilih kendaraan yang banyak teman dijalan, karena pengalaman jaman kuliah dibelikan ortu mobil dr negaranya BTS, ketersediaan parts fast moving terkadang harus inden. Apalagi untuk parts slow moving. Mungkin karena saat ini saya punya mobil cm 1 dan itu saya pakai harian. Kunci keberhasilan bbrp merk Jepang disini, ketersediaan part yg melimpah… Bahkan kadang kita bisa pilih ori, OEM, KW1, KW2….

  • 26 Juli 2022 - (09:17 WIB)
    Permalink

    Yups, saya punya mobil tua merk S tahun 1997 aja partnya buanyak banget. tinggal pilih yg ori atau kw. mesinnya juga bandel. tp emang sih Hyundai ini secara model bagus bgt. cuma yah susah merubah mindset org indonesia terkait brand jepang kl ada case kaya gini gak selesai2.

  • 26 Juli 2022 - (13:08 WIB)
    Permalink

    hyundai yg bagus sekarang cuma bagian desain mobilnya yg futuristik tapi kalo soal after sales dan ketersediaan sparepart mah ga jauh beda ama wuling,dfsk dan sejenisnya banyak drama langkanya

    • 26 Juli 2022 - (17:25 WIB)
      Permalink

      Baru mau beli creta, baca ginian… balik arah ah… dirumah masih awet, dan lengkap si D nya jepang… udah lama bertahan. Pengen coba2 ke H creta nya ga jadi dah..

  • 26 Juli 2022 - (19:26 WIB)
    Permalink

    Merk korea atau eropa cocoknya dijadikan mobil kedua atau mobil hobby, pernah mengalami seperti ini. Akhirnya sy ambil mobil sejuta umat. Kenapa? Biar bisa fokus, kerja, usaha. Gak repot mikirin mobil.

  • 27 Juli 2022 - (09:57 WIB)
    Permalink

    Mobil kluaran hyundai malah bikin report waktu kalau ada case. Gak jadi ah lirik brand hyundai

  • 27 Juli 2022 - (11:19 WIB)
    Permalink

    Hmm. Sudah yakin mau stargazer. Tp kyknya tunda dulu 4-5 taon gara2 hal sepele gini aja lama penanganannya.

  • 27 Juli 2022 - (12:23 WIB)
    Permalink

    Secara umum..begitu lah di Indonesia..hanya bisa jualan…kecuali dengan merek2 tertentu seperti Toyota…Honda….ya elus2 dada aja nggak bakal terjadi apa2..sudah lah beli merek2 yg awam aja di Indo nggak usah pingin2 lain daripada yg lain..nggak usah mau unik2….segimana tergiur merek lain di Indo males deh dengan merek2 yg bukan awam.bukanya ggak suka merek2 lain..mikir2 100x nggak worth it aftersales dan nilai jualnya..nggak belajar dari Chevy..Ford…wkwkkwkw….Hyundai benerin Creta aja nggak bisa terus kita suruh beli Ion yg ampir 1M? Wkwkwkwk no thanks….

  • 27 Juli 2022 - (20:53 WIB)
    Permalink

    Waduh. Padahal baru kemarin mampir showroom. Istri minta ganti Creta. Pake Haerve lama dulu lah kalo gini.

  • 27 Juli 2022 - (21:20 WIB)
    Permalink

    Walah, lg mikir nungguin Stargazer tp kok begini after sales nya Hyundai.. lg booming malah cela, dan ga ada respon pula dari HMI nya..
    kalah sama merek W aja.. payah ah

 Apa Komentar Anda mengenai Hyundai Motors Indonesia?

Ada 26 komentar sampai saat ini..

Kecewa dengan After Sales Hyundai Motors Indonesia

oleh Jimmy dibaca dalam: 2 menit
26