Sistem Tarif Maxim Seperti Argo Taksi?

Pada hari Sabtu tanggal 5 November 2022 lalu, saya memesan taxi online dengan aplikasi Maxim, untuk perjalanan dari tempat saya di Jalan Siaga, Cimandala, Bogor, ke tujuan di Andara Family Club Depok. Setelah beberapa kali mencoba, akhirnya didapatlah driver bernama Mar*******, dengan kendaraan Daihatsu Sigra nopol F 12** **P, dengan tarif Rp 142.200.

Setelah menunggu sekitar 20 menit, mobilnya datang dan saya langsung masuk, kemudian kami berangkat. Saya memilih untuk tidak usah lewat tol karena selisihnya hanya 6 menit. Akhirnya driver membawa saya lewat Citayam menuju ke arah Sawangan.

Di daerah Citayam, kami mengalami kemacetan. Selepas kemacetan, kami menuju Sawangan dan akhirnya memilih lewat tol. Saya memberikan e-money saya untuk pembayaran tol yang keluar di pintu tol Pondok Labu/Blok M dengan total tarif tol Rp19.000.

Lalu kami sampai di Andara Family Club sekitar pukul 17.30 an. Saat turun, saya kaget karena tagihan yang muncul menjadi Rp217.000. Saya bertanya kok bisa gitu? Karena ini memang baru pertama kali saya alami. Sebelumnya dengan aplikasi lain saya tidak pernah mengalami yang seperti ini. Lalu jawab driver-nya, “Mungkin karena macet tadi pak”.

Lho ini apa memang aplikasi Maxim menerapkan aturan begitu atau bagaimana? Tolong saya diberi tahu. Karena terus terang sebagai pengguna taxi online, justru perkiraan harga yang sudah tertera di awal lah maka saya sebagai konsumen mau menggunakannya. Terima kasih.

Syafni Waryadi
Bogor, Jawa Barat

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai Maxim:
[Total:129    Rata-Rata: 2.6/5]
Tanggapan Maxim Indonesia Perihal Laporan Konsumen Bapak Syafni Waryadi

Sehubungan dengan keluhan konsumen atas nama Syafni Waryadi pada tautan “Sistem Tarif Maxim Seperti Argo Taksi?” kami menginformasikan bahwa Maxim...
Baca Selengkapnya

114 komentar untuk “Sistem Tarif Maxim Seperti Argo Taksi?

    • 11 November 2022 - (00:34 WIB)
      Permalink

      Apa itu tarif tungfu berbayar? Adakah pemberitahuannya di aplikasi?

      • 11 November 2022 - (16:27 WIB)
        Permalink

        Iya betul kena tuh di kerjain tunggu berbayar sama oknum driver nya karena sengaja tidak langsung klik mulai saat berangkat oleh driver nya. Kalo tarif macet itu bisa berubah di saat sebelum naik kendaraan (pada saat mau memesan), harusnya bayar seperti harga awal memesan saja, sering kejadian maxim nih kyk gini. Karena penumpang nya awam,

        1
        1
      • 12 November 2022 - (03:45 WIB)
        Permalink

        Maxim memberikan waktu tunggu gratis selama 5 menit setelah itu dihitung biaya per menit nya. Itulah yang menyebabkan perbedaan harga awal dan akhir.
        Tidak mungkin driver tidak mengetahui atau lupa menekan tombol sudah tiba. Karena, saat driver sudah cukup jauh dari titik lokasi jemput, akan ada Notifikasi muncul ” Mulai bekerja dengan itu ? Ya / Tidak” Lalu saat driver memilih Ya, akan muncul lagi, pelanggan terlambat sekian menit, tambahkan biaya keterlambatan ? Ya / Tidak. Begitu kira². Tapi….. Bisa saja kalo itu driver baru, yg belum tau asal pencet. Atau… Driver yg ga sengaja tekan tombol ya saat pilihan keterlambatan. Jadi… Hubungi aja cs maxim nya.
        Lalu, untuk pengguna ojek online apapun aplikasinya, dimanapun berada, mohon pengertiannya, jangan jadikan driver ojol seperti “supir pribadi” minta berhenti disana sini, mau beli ini itu dulu, pak jalan kesana dulu ya saya ada ini itu, padahal titik lokasi tujuannya hanya satu. Kalau ngasih lebih sih gpp, lah ini ngasih uang pas, dikira motor di isi pake air mineral apa.

        48
        • 16 November 2022 - (09:22 WIB)
          Permalink

          Begitulah d negara konoha, klo cs minta muter jalur ga sesuai apk maka driver yg d rugikan… Tidak adanya saling pengertian antara driver dan cs sering menimbulkan masalah, apalagi d maxim, udah ongkos murah cs pun banyak yg berulah.. kadang ada juga cs yg ga ada otak, orderan cuma 1 rute, dlm perjalanan malah ada 3 titik pemberhentian, pas udah nyampe tujuan akhir ongkospun di bayar pas dan bahkan terkadang kurang. Jd kembali ke masing”. Klo sbg driver mesti ngomong yg jelas ttg tarif sesuai alamat antar, dan sbg cs juga mesti pake otak, lu order 1 alamat tp rute lu ubah se enaknya ntar pas bayar ongkos malah pas” an, klo merasa d rugikan malah koar koar d medsos….

          11
      • 12 November 2022 - (15:14 WIB)
        Permalink

        Itu tarif tunggu berbayar, kalau di lihat dari totalnya 149 menit atau 2,5 jam lebih, jd kemungkinan saat terjebak macet waktu berbayar di aktifkan oleh Driver…

      • 16 November 2022 - (17:45 WIB)
        Permalink

        Ada kak…waktu tunggu gratis 5 menit…lebih dari itu pasti tarif akan naik…jadi solusinya cek lagi apakah driver sudah sampai ke lokasi penjemputan atau belum…dan apakah customer benar2 sudah berada di kendaraan.

      • 17 November 2022 - (02:29 WIB)
        Permalink

        Waktu tunggu berbayar itu muncul ketika sang driver sudah sampai di titik penjemputan, akan tetapi customer belum ada di lokasi.
        Ketika driver klik “saya sudah sampai” akan ada waktu tunggu gratis selama 5 menit. Jika dlm wkt 5 menit customer belum muncul, maka akan masuk ke waktu tunggu berbayar (Rp.500/menit)
        Jika customer sudah naik, tp driver sengaja blm klik mulai bekerja, maka akan muncul notif untuk memulai pekerjaan. Notif tsb untuk menahan supaya waktu tunggu berbayar ketika penjemputan tidak terlalu lama.

        Untuk kasus ini, driver pasti sudah klik mulai pekerjaan, akan tetapi di tengah perjalanan (kemungkinan besar ketika macet) si driver mulai klik waktu tunggu berbayar yg tertera di aplikasi driver (opsi waktu tunggu berbayar tersebut sebenarnya gunanya untuk memberikan biaya tambahan untuk driver jika konsumen mampir ke suatu tempat di tengah perjalanan) maka driver berhak klik waktu tunggu berbayar.
        Itu artinya, ketika kena macet si driver sengaja mencari tambahan biaya sebagai pengganti dengan klik wkt tunggu berbayar. Karena si CS di awal juga meminta untuk tidak masuk tol dan meminta putar balik untuk masuk tol setelah kena macet.

        • 17 November 2022 - (09:51 WIB)
          Permalink

          Naahh kayak nya kena pinalti waktu gratis tunggu yg 5 menit.Mungkin jg si driver sblm tiba di titik penjemputan sudah klik tiba.Ada dua kemungkinan.
          Saya sendiri pernah mengalami dan menunggu anak LC itu menghabiskan sisa minuman di dlm hiburan malam ,dri argo 18 sampai 80ribu.Tp tergantung si driver itu sendiri penyampaian/penjelasan nya kpd customer.Dan si customer mengerti atau tidak mengerti

    • 11 November 2022 - (07:44 WIB)
      Permalink

      Udah bener lewat tol… malah milih jalur citayem yg ruwet plus macet… lo mo ngirit boss .. lo juga yg ga terima tarif nya naik, akhirnya curhat di medsos… kaya abg.

      35
      45
    • 11 November 2022 - (08:51 WIB)
      Permalink

      Ada gojek, ada grab eh ente malah naik Maxim…kan tau sendiri kalo Maxim itu panci teflon ..wajar aja jadi mahal Krn kebayang kan susahnya driver mengendarai teflon??

      13
      16
      • 11 November 2022 - (16:35 WIB)
        Permalink

        Gojek grab zaman Now udah ga zaman, mending pakai Maxim dan Indrive, masih banyak driver yang jujur, yg penting user harus melek teknologi

        10
        13
        • 11 November 2022 - (21:25 WIB)
          Permalink

          Cieee….mantan si ijo ya??suspend, sakit hati trus pindah ke selain ijo. Makanya yg ramah cuk sm org lain, suspend deh jadinya & sakit hati sama ijo.
          Ooppsss……

          14
          7
          • 11 November 2022 - (22:19 WIB)
            Permalink

            Maaf saya bukan mantan si duo ijo, ga ada sakit hati sakit hati juga, ente ga nyambung,

            2
            7
          • 12 November 2022 - (07:43 WIB)
            Permalink

            Kalo lagi anyep jangan baper bro, , Fakta nya semenjak tarif ojol naik para penumpang duo ijo yg udah waras pada pindah ke aplikasi InDrive sama Maxim karena harga nya lebih ekonomis, penulis hanya lagi apes ketemu oknum. Ya mungkin pengalaman juga buat yg lain nya yg baru sembuh dari ojol si duo ijo biar makin nyaman pakai aplikasi inDrive sama maxim nya, jgn baper malu

            1
            3
        • 16 November 2022 - (16:28 WIB)
          Permalink

          Lebih tetap make si ijo, apapun keadaannya, in drive buat cadangan kalo lagi si ijo sibuk nggak dapat driver, kalau maxim belum pernah pakai soalnya ribet

      • 11 November 2022 - (17:42 WIB)
        Permalink

        Aplikasi maxim memang repot. Untuk membatalkan order saja sangat susah. Kapok pakai maxim

        11
        • 12 November 2022 - (07:47 WIB)
          Permalink

          Kalo mau membatalkan maxim lebih mudah dan cepat pakai alasan ingin merubah perjalanan. Jadi sama sama enak antara driver sama penumpang. Ga harus ada drama

          5
          2
        • 17 November 2022 - (11:15 WIB)
          Permalink

          Pokoknya ijo the best lah…ga ada yang lain…dan g mo pindah ke lain hati…hahahahaha

      • 13 November 2022 - (11:44 WIB)
        Permalink

        Hahaa jawaban paling pintar brow ku, jujur gua punya semua aplikasi taxi online dan udah seminggu coba pake maxim doang, karena di maxim kita bisa pilih pilih order kan kukira lebih enak,

        ternyata eh ternyata gara gara mobil ga ada stiker kuning yang mengambang order yang di dapat ga sesuai harapan , mending pakai lagi si ijo meski udah dua taun ga di pake haha

    • 11 November 2022 - (19:02 WIB)
      Permalink

      Hahahaha….., Penumpang suka lagunya paling benar selalu driver yang salah ketika driver salah dikit ngadu di medsos tapi giliran penumpangnya kadang minta mampir sini sini tapi gak ada kompensasi atau top, driver emang selalu salah kok,

      8
      10
      • 13 November 2022 - (11:39 WIB)
        Permalink

        Ya intinya kondisi lagi kaya gini mah mas susah juga , saya juga driver tapi saya ga pernah mainin waktu tunggu, argo yang saya kasih ke penumpang kebanyakan sesuai argo aplikasi, ada pun misal saya minta argonya di lebihin gara gara jarak jemput yang terlalu jauh , saya selalu telpon dulu sama pihak konsumen kalau misal saling sepakat baru ordernya saya ambil,

        Tapi ketika sekarang kondisi ekonomi sulit dan kenaikan BBM tanpa ada kenaikan argo per KM di aplikasi, saya juga ga bisa menyalahkan driver, intinya harus bisa saling maklum aja lagian dari yang TS tulis dia awal nya maksa ga lewat tol sampai kena macet dan harus balik lagi nya ri pintu masuk tol karena TS berubah pikiran dia mau masuk tol ya wajar aja sih kalau argonya di naikan,

        Tapi lebih bijak nya mending negosiasi ulang pas cs nya masih dalam mobil daripada mainin waktu tunggu menurut saya,

        Pokonya semangat terus, salam satu aspal

    • 11 November 2022 - (20:44 WIB)
      Permalink

      itu lah aplikasi maxim driver yg jujur seperti id 20042949 inisial MRD di blokir padahalan customer yg fiktif di komen,driver yg macem ini yg selalu merugikan konsumen di biarkan oleh aplikasi,padahal klo lihat kronogi penumpang,itu driver segaja sudah klik toba penumpang ga klik kluar dia ga mau klik lagi,jelas itu sangat merugikan pelanggan,secara 149menit itu setara perjalan si penumpang ke lokasi tujuan,salam buat maxim ini lah karma mu maxim di komplain terus menerus oleh pelanggan,apalagi adminnya yg baperan,laki laki kaya banci,

    • 17 November 2022 - (02:16 WIB)
      Permalink

      Itu waktu tunggu berbayar yang sengaja di klik ketika di tengah perjalanan, bukan PD saat penjemputan. Karena ketika penjemputan, meskipun sudah masuk ke dalam waktu tunggu berbayar, jika kendaraan sudah jalan tapi belum klik mulai jalan, maka otomatis akan ada motif “mulai menjalankan order ini”. Jd waktu tunggu berbayar TDK akan selama itu.. itu bisa sampai 149 menit, si driver klik “mulai waktu tunggu” di aplikasi untuk mendapatkan tarif tambahan..

    • 19 November 2022 - (16:10 WIB)
      Permalink

      Kalo sy liat permasalahanx, jadi sblm driver nyampai lokasi tujuan, blm ketemu atau dipastikan alamtx bner2 pas titik lokasix, driver sdh menekan tiba, karena sistem dari aplikasi maxim sndiri msalah titik jemput sm titik antar tdk sesuai, krn keterbatasan dana pembelian server yg murah, stelah ditekan tiba, otomatis cs menekan hp nya pelanggan kelur disitulah terjadi qda waktu tunggu 5menit gratis sisax klo trlambat 1menit dikenakqn cess 1menitx 500rupiah, harusx driver memberi tahu cs klo wwktu tunggu gratis cm 5menit atau klo driver kasihan sm cs, bisa waktu tunggu gratis melebihi batasx, itu saat perjalanan bisa ditekan batal, supaya tdk terjadi lonjakan harga. Smua trgantung dari yg dilapangan, gimana qt harus memperlakukan cs sebaik mgkn. Trimksh

  • 11 November 2022 - (05:54 WIB)
    Permalink

    waktu Tunggu itu, dikenakan saat driver sdh sampai disekitaran titik Jemput, terus penumpang belum naik ke Mobil,..

    nah si driver bisa minta Charge uang menunggu ke Penumpang,

    yang aneh disini penumpang bilang driver datang 20 menit kemudian, trs di aplikasi kok jd 149 menit ?.. dan maksud pesan “gk sabar” itu apa ?

    12
    • 11 November 2022 - (08:44 WIB)
      Permalink

      Waktu saat kemacetan itu. Maxim memang kayak taxi. Tarif murah kalau normal. Makanya minta jalur yg tercepat.

    • 11 November 2022 - (22:08 WIB)
      Permalink

      Yess,driver sudah disekitar lokasi namun belum dilokasi persisnya. Seperti sengaja menghabiskan waktu tunggu gratis.
      Dan,kemungkinan juga drivernya baca komentar negatif dari calon driver sebelumnya yg sudah batal (gk sabar). Jadi,cocokpedia penumpang cerweewet ketemu driver nakal hhe

    • 12 November 2022 - (15:24 WIB)
      Permalink

      Bukan hanya saat driver tiba wkt berbayar bisa di aktifkan, dlm perjalanan kalau penumpang mau mampir2 dan sdh lewat dari 5 menit, waktu berbayar bisa di aktifkan.. jd sy curiga saat kejebak macet si driver mengaktifkan waktu berbayarnya..

  • 11 November 2022 - (06:18 WIB)
    Permalink

    dimaxim ada waktu tunggu paling lama 5menit GRATIS, kalo sudah gratis 5menit tercapai ada waktu tunggu berbayar belum dateng argo terus naik. biasanya ada aja “oknum” yang memainkan hal ini untuk customer awam. padahal customer sudah datang tapi oleh driver waktu tunggu berbayar tetap jalan.

    Hati hati aja kedepannnya, entah emang niat apa emang lupa matiin waktu tunggu berbayar.

    11
    • 11 November 2022 - (16:28 WIB)
      Permalink

      Lah lu aja ga tau untung nya berapa driver kalau ga naikin tarif kaya gitu, salahin aplikatornya pasang tarif murah,
      Bensin udah naik pun ga ada kenaikan tarif buat driver mobil, ya wajar aja banyak kasus kaya gini
      Intinya saling maklum aja ketika kondisi dan tekanan ekonomi kaya gini, ga usah ngerasa ketipu transaksi yang bener tuh ada akad yang ga memberatkan dan di setujui kedua belah pihak , transaksi taxi online kan cuma dari konsumen ke aplikator ya di wajarin aja kalau ada perbedaan karena emang driver tuh bukan pegawai dari perusahaan taxol yang dapat gajih pasti perbulan

      1
      18
      • 12 November 2022 - (05:42 WIB)
        Permalink

        Kalau dari awal sudah nggak setuju sama tarifnya, kenapa masih diambil orderannya? Kalau dari awal akadnya merugikan driver, kenapa nggak cari kerjaan lain? Yang merugikan Anda dari pihak aplikasi, kenapa terus yang Anda rugikan penumpangnya? Kalau mau curang, curang aja, nggak usah pakai pembelaan bahwa tarifnya nggak menguntungkan driver. Mental-mental pengecut, mencari pembenaran kalau melakukan kesalahan.

        • 12 November 2022 - (07:09 WIB)
          Permalink

          Kalau merasa di curangin lapor polisi aja, gausah koar koar doang udah di antar terus di kasih ongkos murah masih aja komplan
          Lu liat postingan nya aja gara gara si penulis maksa lewat jalan biasa jadi terkena macet nah itu bensin emang bakalan tetep sama kalau dari awal udah lewat tol, udah gitu harus balik lagi maksain nyari pintu tol puter puter, terus argo yang ada di aplikasi itu menghitung jarak per kilometer , sedangkan gua yakin pasti itu jarak nya jadi lebih dari di aplikasi , kalau udah kaya gitu berarti itu kelebihan kilo meter yang ada di jarak real time yang harusnya jadi hak driver yang dia ga bayar kalau semisal dia bayar harga pas aplikasi.
          Inget hak sama kewajiban, mau urusan dunia atau akhirat ada pertanggung jawabannya .
          Karena di aplikasi ga ada fitur gitu ya mau ga mau driver mainin waktu tunggu
          , liat aja dari kacamata hukum termasuk pelanggaran hukum bukan , kode etik perusahaan paling yang kena , lagian driver bukan karyawan perusahaan juga , mobil punya sendiri bukan hasil di beliin aplikator,

          Yang jadi masalah disini makanya saya ikut berbicara tuh bukan apa apa cuma kaget aja masalah kaya gini aja sampai ribet masuk MK nominal nya aja masih wajar , ya kalau emang merasa di rugikan yaudah langsung lapor polisi aja

          3
          6
          • 12 November 2022 - (07:30 WIB)
            Permalink

            Dia disini tanya, apa memang sistem maxim seperti itu. Dia nggak tahu, makanya tanya dan konfirmasi dulu, ini dia yg salah atau dia di curangi.

            Kalau soal hukum, itu urusannya polisi, kalau memang akhirnya kasus ini dilaporkan. Tapi ini sudah termasuk merugikan orang lain dan tindakan penipuan, kalau menurut saya, terlepas yg menipu si driver atau aplikasinya.

            Driver nggak pasti punya mobil, ada juga yg pinjam dan sewa. Ketika anda bergabung ke aplikasi, itu artinya anda setuju buat ikut aturan main mereka, kalau tidak setuju gabung aja aplikasi lain.

            Selisih skitar 70rb anda anggap wajar? Itu skali perjalanan, coba dihitung kalau tiap hari dia kena kasus begini, berapa sebulannya. Bagaimana kalau dalam sehari dia memesan beberpa kali. Kalau itu masih Anda anggap wajar, saya doakan Anda tiap hari kehilangan uang dalam jumlah yg sama.

            MK itu tempat konsumen buat menyuarakan dan menanyakan kejanggalan transaksi yg dihadapinya. Jadi nggak ada salahnya dia bertanya disini. Saya rasa dia juga nggak berkoar-koar, cuma menceritakan runut kejadiannya dan meminta pendapat. Justru anda yg berkoar-koar dan menghakimi dari awal.

          • 12 November 2022 - (07:47 WIB)
            Permalink

            Makanya baca semua nya kometar tuh jangan di baca selewat doang.
            Nih gua jelasin lagi biar paham

            Si TS maksa lewat jalan biasa ga masuk tol otomatis kena macet terus nah abis itu dia balik lagi minta masuk ke tol otomatis pasti banget yakin lebih dari 100 persen kilometer dalam aplikasi sama realtime beda pasti lebih jauh jarak tempuh realtime, gara gara kesalahan dari konsumen, berarti kan wajar aja harus nya argo pun berbeda, karena ini tarif yang di tentukan pemerintah bukan saya loh hhaaha
            Nah itu kelebihan nya gimana cara agar driver bisa ambil, ya dia mungkin terpaksa pakai cara gini

            tapi kita berandai andai dulu aja nih semisal si TS bayar nya harga sesuai aplikasi itu otomatis ada hak driver yang belum di bayarkan sama konsumen nya,

            Intinya saling ngerti aja kondisi kaya gini , dari dulu juga waktu kondisi bensin belum naik jarang kasus kaya gini konsumen titik jemput atau antar beda pun kebanyakan driver legowo ikhlasin tuh hak mereka,

            Kalau masih penasaran diskusi masalah ini kita diskusi langsung aja sini email saya langsung

            2
            3
        • 12 November 2022 - (07:14 WIB)
          Permalink

          Satu lagi nih, kerugian apa brow yang di alami sama penumpang nya,

          Sini biar kita ngobrol lebih jelas bisa email saya kasturiband3@gmail.com atau kita bisa diskusi langsung tatapmuka

          Dan saya pastiin juga saya ga ada hubungan apa apa sama driver atau si ts,
          Saya disini cuma mau berbagi pengetahuan aja sama kalian disini yang lebih berpengetahuan

          2
          4
          • 12 November 2022 - (08:06 WIB)
            Permalink

            Masih tanya dia rugi apa? Dia rugi uang sebesar kurang lebih 70rb yg seharusnya nggak dia keluarkan. Dia juga rugi waktu pada akhirnya, karena harus mengurus masalah seperti ini.

            Buat apa diskusi dibelakang. Dalam agama saya, dilarang berduaan, yg ketiga setan 🤣🤣🤣🤣 Kalau mau diskusi di sini aja, karena ini memang wadah diskusi. Biar hasil diskusinya bisa dibaca dan dijadikan pelajaran sama yg lain. Biar bisa ditambahkan pembaca lain kalau misal ada yg kurang.

            Saya juga nggak pernah bilang anda ada hubungan dengan si korban, driver, atau aplikasinya. Anda sendiri saja yg senang menarik keaimpulan sendiri dari awal, baik terhadap artikel si korban diatas atau ke balasan saya.

          • 12 November 2022 - (08:24 WIB)
            Permalink

            Oh ya sklian menambahkan, biar anda tahu kalau saya baca komentarnya secara penuh 🤣🤣🤣

            Itu tambahan yg hampir skitar 70rb, sbagian besarnya karena waktu tunggu yg lebih dari 2 jam. Apakah waktu tunggu ini karena macet? Saya kurang tahu, tapi dari pengalaman saya menggunakan maxim dan terkena macet satu jam lebih, tarif yg saya bayar tetap sama. Saya mengalaminya di 2 kota berbeda, entah kalau di kota si korban berbeda sistemnya, tapi seharusnya sama saja. Dan korban bertanya karena ingin tahu waktu tunggu itu apa.

            Masalah perbedaan jarak tempuh, karena tidak lewat tol, seharusnya perbedaan jarak tempuhnya tidak akan terlalu besar juga, dan perbedaan ongkosnya tidak akan sebesar itu jadinya.

            Saya coba perjelas maksud pertanyaan korban, barangkali masnya kurang mengerti, itu waktu tunggu 2 jam lebih dari mana, karena macet atau bagaimana, mohon dijelaskan.

        • 13 November 2022 - (11:12 WIB)
          Permalink

          Iya in aja si paling bener, faktanya driver model gini sekarang banyak banget gua kasih tau aja nih biar ente tau, jadi kalau sudah tau kalau ga mau dapet driver gini gausah pesen maxim,
          Udah di bilang gua bukan driver nya atau kenal sama driver nya, gua cuma ngebelain aja karena kebanyakan komentar tuh negatif semua sama driver nya tanpa tau kondisi di lapangan bagaimana,
          Kalau mau protes ya gpp tapi harusnya kalian protes nya sama pihak aplikator lah yang bikin sistem nya juga aplikator,
          Sistem aplikator merugikan driver ya driver komplain sama alpikator
          Sekarang di kasus ini SISTEM DARI PIHAK APLIKATOR DI INDIKASI MERUGIKAN KONSUMEN YA KALIAN SINGGUNG AJA PIHAK APLIKATORNYA

          guajuga yakin kalau dari aplikatornya sistem nya baik dan minimal sama kaya kompetitor sebelah kasus gini bakalan banyak berkurang

          Paham ga ente? Kan ini tuh media konsumen, nah si CS kan konsumen dari aplikasi maxim

          1
          1
          • 13 November 2022 - (12:19 WIB)
            Permalink

            Coba dibaca si korban bilang apa, ini pertama kali dia make aplikasi maxim, dan dia nggak tahu apa-apa soal aplikasi ini. Karena nggak tahu makanya dia tanya.

            Karena Anda bilang ada banyak driver seperti ini, makanya justru adanya pertanyaan seperti ini penting, biar jelas siapa yg salah, si driver, si aplikasi, atau kurangnya penjelasan tentang aplikasi tersebut sehingga si korban merasa dirugikan .

            Kalau Anda bilang nggak mau ada kasus kayak gini jangan naik maxim, orang seperti Anda yg bikin bangsa ini nggak bisa maju. Kalau ada masalah itu diomongin, dipelajari, dan dibeneri, bukan didiamkan dan dianggap wajar. Jangan sampai karena banyaknya kasus kayak gini, bikin driver yg niat kerja bener di maxim jdi ikut terkena imbasnya, jadi susah cari penghasilan karena aplikasinya ditinggal pelanggan karena ulah sebagian oknum.

            Saya bukan yg paling bener, saya cuma berusaha logis dalam menyingkapi masalah, dan berusaha memberi solusi yg memungkinkan kalau saya bisa. Maaf saya bukan orang yg cuma bisa koar-koar menyalahkan orang lain. Saya juga nggak suka orang langsung menyalahkan si driver, karena mungkin saja kesalahan ada di aplikasinya. Tapi saya lebih bingung sikap Anda yg malah menyudutkan si korban yg sedang berusaha mencari penjelasan dan menyuruh dia buat menerima nasib.

            Yg menyudutkan si driver, mungkin karena mereka pernah atau kenal orang yg punya pengalaman serupa, dan memang kondisinya saat iti mereka dicurangi si driver. Tapi anda yg menyudutkan korban dan meminta buat nerima nasib alasannya apa? Karena hal semacam ini sudah sering terjadi, dan terima nasib aja? Kalau Anda atau orang yg Anda kenal suatu saat dirugikan orang lain, Anda bakal terima nasib?

            Kalau tidak bisa memberi masukkan, sebaiknya jangan memojokan yg bertanya, biarkan saja orang lain yg memberi mereka masukkan. Itu lebih bijak.

          • 13 November 2022 - (12:38 WIB)
            Permalink

            Saya salut sebenarnya ketika Anda membela si driver, karena nggak semua orang mau melakukannya. Dan biasanya menentang opini publik membuat kita rawan dihujat.

            Tapi saya merasa sedih dengan alasan yg Anda berikan ketika membela si driver, karena Anda malah membiarkan sebuah kesalahan dengan meminta orang buat maklum. Kalau mau membela si driver, akan lebih bijak kalau Anda mengarahkan opini buat mempertanyakan mungkin kesalahan itu ada di aplikasinya.

            Melakukan hal yang baik, harua dengan cara dan pendekatan yang baik juga, kalau tidak itu justru akan menjadi bumerang bagi Anda.

          • 13 November 2022 - (12:42 WIB)
            Permalink

            Coba dibaca komentar anda yang di atas, yang suruh jangan jadi driver maxim terus di suruh nyari kerjaan lain , saya cuman balikin perkataan anda,

            Kalau anda boleh ngomong gitu ko sayaga boleh ngomong sebaliknya haha, ya inti nya gini menurut saya saling legowo aja
            Kejadian yang udah terjadi mau di gimanain lagi, buat mbak TS nya juga kalau merasa di rugikan lebih baik laporkan aja ke pihak aplikatornya, lebih bagus ada mediasi di datangkan dua pihak biar kabar yang beredar bukan dalam satu sisi pembicaraannya

            Buat abangnya nih, saya komentar bukan buat si TS yang dari atas, saya balas komentar anda, ga ada komentar saya yang langsung di tujukan sama mbak TS nya ,

      • 12 November 2022 - (06:22 WIB)
        Permalink

        Haram woy duit gak bener itu. Kondisi sekarang bukan berati lu boleh ngakalin orang lain

        • 12 November 2022 - (07:34 WIB)
          Permalink

          masalah haram atau halal emang pak ustad yang paling tau dah, yang saya makan di sebut haram sama pak ustad yang ga pernah makan uang haram sama sekali , terimakasih sudah mengingatkan saya pak ustad
          Eh tapi saya mau tau nih pak ustad sistem transaksi yang bener sesuai islam gimana pak ?
          Mohon pencerahannya ya pak ustadz

          • 13 November 2022 - (17:37 WIB)
            Permalink

            nalar lu udah cacat dari awal,
            lu awal nya “memaklumkan” dengan berkeluh kesah , tarif murah bensin naek bla bla bla (yang dimana ini gak ada sangkut pautnya sama komplainan si cust)

          • 14 November 2022 - (04:39 WIB)
            Permalink

            Yag bilang nalar cacat emang paling bener dah,

            Eh gua ga ada balas komentar si TS ya gua balas yang komentar aja di sini, emang kalau pandangan gua memaklumkan karena keadaan ekonomi kaya gini banyak driver model kaya gini di lapangan sekarang, bukan awal nya aja sampai sekarang juga,

            Coba yang komen nalar cacat sini kasih pengetahuan berdasarkan nalar yang ga cacat,

            Inget yang lu pahami bener tuh belum tentu kebenaran yang sebenarnya dalam hukum dunia maupun akhirat,
            Maksud gua komen disini agar yang terlalu keterlaluan membuly si driver tuh pada sadar, ini tuh media konsumen, selayak nya mbak ts konsumen dari pihak maxim harusnya kalian kasih arahan buat komplain nya ke pihak aplikator maxim bukan malah membuly terus ngata ngatain driver nya

            Faham ga?

          • 14 November 2022 - (08:55 WIB)
            Permalink

            masih gak mau ngaku kalau emng tujuan lu ke TS?

            “selayak nya mbak ts konsumen dari pihak maxim harusnya kalian kasih arahan buat komplain nya ke pihak aplikator maxim bukan malah membuly terus ngata ngatain driver nya”

            woy itu surat diatas emng di tujukan ke maxim nya.bukan ke driver nya. lu dr awal udah baper dan berfikiran jelek sama ts, disangka mau memojokan driver.

            padahal lu bisa baca judulnya ” Sistem Tarif MAXIM Seperti Argo Taksi ”
            dan nanti yang balas harus dr pihak maxim nya, kalau bukan dr maxim gk akan di approve admin

        • 14 November 2022 - (08:49 WIB)
          Permalink

          asli rusak nalar lu,
          “Maksud gua komen disini agar yang terlalu keterlaluan membuly si driver tuh pada sadar, ini tuh media konsumen, selayak nya mbak ts konsumen dari pihak maxim harusnya kalian kasih arahan buat komplain nya ke pihak aplikator maxim bukan malah membuly terus ngata ngatain driver nya”

          coba liat dimana si TS membully driver?
          itu bukan kah namanya cacat nalar?

          lu ngaku gak balas complain si TS.
          tp lu ngetik begini:
          “Yang jadi masalah disini makanya saya ikut berbicara tuh bukan apa apa cuma
          “kaget aja masalah kaya gini aja sampai ribet masuk MK nominal nya aja masih wajar”
          TS termasuk Konsumen, lu siapa larang larang posting?
          itu namanya lu emng berniat membalas si TS (karna si TS yang posting)

          lu punya kelainan, yaitu kepribaian ganda.
          balasan komentar lu satu komentar ke komentar lain kontradiktif..
          awal kaya pahlawan bilang “jangan memojokan driver,karna kita gak tau kejadian sebenarnya.
          tp tiba tiba bilang :
          “faktanya driver model gini sekarang banyak banget gua kasih tau aja nih biar ente tau, jadi kalau sudah tau kalau ga mau dapet driver gini gausah pesen maxim”

          setiap di kasih tau “iye dah yang paling bener”
          lah lu gak nyadar komentar lu paling banyak yg kontra?
          orng mah nyadar diri, kenapa banyak yang kontra sama pendapat lu,
          karna emng dr awal udah CACAT nalar lu.

          tuh di bawah driver driver maxim malah banyak yang jadi pengengah. dan menjawab pertanyaan TS..
          itu namanya nalar nya sehat.
          bahkan ada yg blng,
          “driver gitu cuma oknum kok, abang jangan kapok pesen maxim yah”
          itu kan enak dibaca.dan adem

          ts komplain nya santai ,bahkan dy gak ada membalas 1 komentar pun (karna niat si TS tuh cuma bertanya awal nya)

          lah lu dateng dateng persis kaya orng kebakaran jembud.
          malah awal gw fikir lu si driver nya.tp lu udh blng bukan.

          klo msh blm ngerti kenapa komentar lu banyak yg kontra, silahkan hubungi psikiater terdekat.
          faham?

          • 15 November 2022 - (05:56 WIB)
            Permalink

            Anda komentar salah kamar bro.

      • 12 November 2022 - (11:53 WIB)
        Permalink

        Ngakak sy baca komen2 anda. Ngelantur kmna2 tp lagaknya sok pintar. Lain kali kalau mau komen, pahami dulu apa isi keluhannya. Wkwkwkwkwk

        • 13 November 2022 - (11:14 WIB)
          Permalink

          Saya ga balas komentar si TS nya, saya cuma balas komentar dari netizen yang komen mas, coba di perhatikan babang PINTAR 😀

  • 11 November 2022 - (06:27 WIB)
    Permalink

    Yang menunggu driver datang kan saya? Dan saat driver datang saya langsung naik. Dimana waktu tunggunya? Kita yang menunggu kok kita yang bayar?

    17
    1
      • 11 November 2022 - (07:50 WIB)
        Permalink

        Bagaimana jika si driver nya memang beneran lupa menggeser aplikasi bahwa dia sudah bertemu konsumen dan sudah sedang dlm perjalanan menuju titik pengantaran, krn faktor kelelahan. Kasian juga. Tp dari sini dapat diketahui jika disana ada celah sistem yang bisa dimanfaatkan oleh oknum2 driver, maxim sepertinya harus berbenah

        10
        2
        • 13 November 2022 - (11:16 WIB)
          Permalink

          Iya pokonya banyak faktor namanya di lapangan mas, jarak tempuh aja pasti beda sama yang tertera di aplikasi,
          ya seengganya yang mau komplain lebih bijak harus nya ke pihak aplikator bukan memojokan driver

          • 13 November 2022 - (12:32 WIB)
            Permalink

            Lah si korban nggak memojokkan driver, dia tanya itu tarif tunggu dri mna, kan bisa aja tarif tunggu itu karena kesalahan driver atau aplikasi. Di judul, seingat saya yg di singgung jga aplikasinya, bkan drivernya. Cba saya tanya, kata2 mana dri korban yg menyudutkan si driver?

            Di sini si korban masih belum tahu kesalahan ada di mana, dan berusaha dapat penjelasan dari MK. Mau si korban komplain ke aplikasi tanpa punya kejelasan apa masalahnya? Saya cuma bisa ngakak aja kalau Anda nyuruh si korban kayak gitu.

            Anda tau nggak knapa forum seperti MK ini ada? Biar pelanggan dapet kejelasan soal masalahnya, dan biar pihak penyedia jasa atau barang punya tempat buat mendengar keluhan dari pelanggannya. Nggak semua penyedia jasa atau barang punya CS khusus buat ngadepin keluhan pelanggan. Kalaupun mereka punya CS, nggak semua orang punya pengalaman dan keberanian buat langsung menghubungi CS. Setidaknya lewat MK gini, mereka bisa dapat masukkan kesalahan dan keluhan apa yg mungkin disampaikan.

      • 11 November 2022 - (08:18 WIB)
        Permalink

        Jangn begitu driver jg cari uang buat kluarga kl di putus mitra apa mau tanggung jwab sma anak istrinya.coba ngomong baikk baik tanyakn kepda driver biar ga da yg slh faham.namanya jg sistem aplikasi brangkli eror apa gimana jd jngn menghakimi salh satu pihak sj.

        8
        2
        • 11 November 2022 - (16:32 WIB)
          Permalink

          Pantas di negeri ini tidak ada hukum mati untuk yang korupsi karena pikiranmu seperti itu melulu banyak gimana gimana, ada sebab ada akibat, kalo ga mau ribet ya yg jujur aja, kalo emang ada kesalahan ya jelaskan pada penumpang,

          • 13 November 2022 - (11:20 WIB)
            Permalink

            Terus kasus gini layak di hukum mati mas? Ucapan yang anda keluarkan harus ada pertanggung jawabannya , ya siapa tau anda , orang tua, atau saudara anda bisa saja nantinya mengalami kasus kaya gini meskipun bidang yang di tekuni beda , masih bisa anda berucap kaya gini?

        • 12 November 2022 - (05:47 WIB)
          Permalink

          Makanya perlu dilaporkan, biar bisa dicek dan tahu masalahnya dimana. Microsoft aja yang punya sejarah lama didunia aplikasi mau nerima laporan soal bug atau eror diaplikasinya, bahkan kadang yang lapor dikasih uang, buat meningkatkan kualitas sotwarenya. Kalau tidak ada laporan, erornya tidak akan pernah teratasi, entah itu erornya di manusianya atau di aplikasinya.

          • 13 November 2022 - (11:25 WIB)
            Permalink

            Sepakat mas, lebih baik langsung ke pihak aplikator nya aja kalau ada kasus seperti ini, gausah saling menghujat faktanya di lapangan kondisi nya selalu beda , gabisa kita menghujat orang tanpa tau yang sebenernya terjadi di lapangan,

            Kalau mau saya saranin buat TS hubungi pihak CS maxim dan sampaikan keluhan nya, kalau merasa di rugikan ya minta konpensasi sama pihak aplikatornya, lbih bagus di pertemukan aja kedua belah pihak biar ga ada unek unek dan berita yang di sampaikan ga cuman terdengar dari sebelah pihak

    • 11 November 2022 - (07:41 WIB)
      Permalink

      Mungkin drivernya lupa tekan tombol mulai jalan atau disengaja,,,setelah sampai ditujuan argo akan membengkak,,sy jg diver maxim bike,klo lupa tekan tombol mulai jalan argo pasti membengkak,tp saya pelanggan bayar sesuai argo awal karena ini kesalahan saya bukan kesalahan pelanggan

      14
      • 11 November 2022 - (09:32 WIB)
        Permalink

        Ga mungkin krna lupa,itu emang sengaja ga klik “mulai jalan”
        Klo lupa pasti bunyi notifikasinya dan itu kencen suaranya

      • 11 November 2022 - (16:39 WIB)
        Permalink

        Bagus, anda sudah jujur, rezeki takan kemanayg penting jujur biar berkah, semoga para driver yg jujur seperti anda luas rezekinya, aamiin

      • 11 November 2022 - (10:55 WIB)
        Permalink

        Nah kan pada balik ke grab gojek lagi.. Makanya jgn mau murahnya aja.. Naik angkot kalo mau murah
        Laporin aja itu driver sengaja lama jemput diar dpt biaya tunggu

        • 11 November 2022 - (16:41 WIB)
          Permalink

          Kalo mau sama murah mending coba inDrive, aku aja sekarang sudah pindah ke maxim dan indrive untuk kegiatan sehari-hari. Alhamdulillah lancar dan hemat, jd bisa ngasih uang tip buat driver yg jujur

    • 11 November 2022 - (08:11 WIB)
      Permalink

      iya makanya gk logis juga…
      org d suruh tunggu 2 setengah jam

      keknya
      dlm perjalanan mengantar penumpang si driver sengaja, nggk aktifkan tekan sudah pick up customer, jd seolah olah customer blm naik ke mobil…

    • 11 November 2022 - (09:31 WIB)
      Permalink

      Itu emang sengaja bang driver mainin tarif dengan ga klik “mulai jalan” pas Abang udh naek,klo driver ga klik “mulai jalan” itu kena waktu tunggu apalagi sampe 149 menit kena waktu tunggu nya,sengaja emang itu driver soalnya klo lupa pasti muncul notif dan bersuara kencang klo driver blm klik “mulai jalan” dari Maxim drivernya,.
      Report bang,kirim feedback biar driver curang kena karmanya

      • 12 November 2022 - (19:55 WIB)
        Permalink

        ini sih TSnya mau hemat dengan membuat orang lain susah.. pas kena karma ngomel ngomel di MK.. pembelajaran jga sama TS dan waspada jga buat yg lain..

    • 11 November 2022 - (16:29 WIB)
      Permalink

      Saran saya lebih baik pakai inDrive aja daripada maxim, meskipun sama sama hemat nya tapi indrive lebih jelas

      1
      2
      • 11 November 2022 - (21:31 WIB)
        Permalink

        Untuk waktu tunggu setelah driver datang kemungkinan memang meniru sistem taxi konvensional. Di playstore juga ada keterangan dibawah logo maxim itu taxi booking service.
        Untuk ubah rute saya kira aplikasi apapun kena biaya. Namun,patokan dasarnya tetap per.jarak tempuh.
        Misal dari a ke b lewat rute tol(T) seharusnya 10km
        Jika lewat jalan umum(U) katakanlah 12km
        Setelah 3km dijalan(U) lalu ingin belok ke(T)sekitar 2km didepan. Hitungan jarak yg ditempuh 3+2+10=15km bayangannya -+ seperti itu

    • 12 November 2022 - (15:31 WIB)
      Permalink

      Saat macet itu bu…. lain kali gak usah minta perubahan rute, biarkan driver jalan sesuai rute di aplikasi..

  • 11 November 2022 - (07:36 WIB)
    Permalink

    Bagi cs maxim, kalau sudah masuk mobil tanyakan langsung saja, apakah waktu tunggu nya sudah dimatikan. Di app driver kalau cs sudah masuk hrs langsung diklik mulai jalan.

    Saya pernah seperti itu, untungnya saya SS dulu dan saya paham app driver. Jadi saya bayar harga awal/sesuai waktu yg sebenarnya.

    Bukannya bagaimana, tpi saya suka driver jujur/tidak curang. Wong biasanya saya bulatkan ongkosnya, misal 143k jadi 150k.

    Intinya klo ketemu org gk jujur/curang, debat aja loss. Tpi klo orgnya keras kepala ya mengalah saja, mengalah itu baik. Tpi klo ada kesempatan loss serang balik dan tetap sopan ya 😁👌.

    12
    • 12 November 2022 - (07:07 WIB)
      Permalink

      Ini murni kesalhan driver.jadi di maxim itu ada waktu nunggu customer berbayar, fitur ini akan aktif ketika si driver tiba di lokasi pejemputan.. cs akan diberikan waktu tunggu gratis selama 5 menit jika lebih dri 5 menit cs belum datang atau belum masuk mobil maka argo tunggu berbayar akan aktif.. namun ketika sudah datang dan berangkt seharusnya si driver klik mulai jalan maka waktu tunggu berbayar akan non aktif.. di kejadian si penulis, spertinya dr awal jemput smpai tiba di lokasi tujuan driver tidak klik jalan yang menyebabkan argo waktu berbayar terus berjalan.. perlu ditelusuri apakah ini kesengajaan dari driver ato bukan. .catatan saya pertama cs harus mengetahui tentng sistem tunggu berbayar dr maxim dan kedua ambilah rute yang cepat walu harus bayar toll karena kalo sudah terjebak macet keduanya akan rugi, rugi waktu, bensin jadi lebih boros, untuk driver bekerja lah dengan sejujurnya, ambilah argo yang seharusnya didaparkan kalaopun tips berarti itu rejeki lebih dan jgn diminta, untuk manajemen maxim seharusnya ada fitur semacam auto jalan ketika si driver terdeteksi sudah mulai jalan bersama dengan penumpang kan bisa ke detect lewat gps mereka.. terima kasih

      • 12 November 2022 - (15:36 WIB)
        Permalink

        Kemungkinan saat terjebak macet, waktu berbayar di aktifkan… di aplikasi rutenya lewat Tol tp penumpang meminta lewat jalan lain.

  • 11 November 2022 - (07:37 WIB)
    Permalink

    Harusnya nopol dan wajahnya ndak usah di blur, biar maxim nya menelusuri ini kesalahan siapa.
    Gila waktu tunggu berbayarnya sampai 149 menit, kayaknya itu gak dimatikan. Bisa jadi ini driver nakal dan sengaja.
    Saya pernah juga naik maxim tiba2 harganya naik.
    Padahal driver juga gak nunggu, sebelum sampai di titik penjemputan waktu berbayarnya sudah aktif, tapi gak sampai 5 menit saya sudah naik. Jalanan juga lancar tanpa macet karena kota kecil.
    Titik tujuan juga gak berubah, tapi entah gak tahu darimana itu biayanya bisa naik, drivernya di tanya juga gak tahu. Untung gak banyak naiknya…

  • 11 November 2022 - (09:08 WIB)
    Permalink

    Itu kesalahan driver pastinya lupa pencet mulai jalanya
    Jadi otomatis kena waktu tunggu
    Tp seharusnya cs bayar sesuai yg tertera di aplikasi awal jangan bayar yg sesudah sampe .

  • 11 November 2022 - (09:24 WIB)
    Permalink

    Permainan driver ini mah bang,curang tuh driver..
    1. sebelum sampai udah di klik “sudah tiba” muncul notif di CS terus di klik “ok” itu waktu tunggu gratis udh mulai hidup
    2. Pas sampe titik jemput ke abang,driver ga klik “mulai jalan” jd waktu tunggu nya berjalan lama
    Saran ane sebagai driver Maxim bike,Abang kirim feedback ke pihak aplikator biar tuh driver curang kena teguran malah bisa di suspen karena perilaku nya selain merugikan CS juga merugikan driver2 yang bener serius ngejalanin Maxim,.
    Klo ngga abang ke kantor Maxim terdekat,biar duit Abang balik
    Mudh2n Abang ga trauma pake Maxim krna banyak driver Maxim yang jujur dan hidup di maxim
    Tambahan buat CS yg lain klo pesen Maxim chek aplikasi,takutnya driver sengaja ga di klik “mulai jalan” dengan niat dapet duit dari “waktu tunggu”

    10
  • 11 November 2022 - (11:33 WIB)
    Permalink

    Klo menurut saya pribadi..

    Fix permainan driver.. ktika konsumen masuk tidak klik tombol jalan, shingga terkesan menunggu penumpang. Shingga konsumen dikenakan tarif menunggu.
    Tidak ada alasan driver lupa,krna notif akan trus berbunyi.

    Aturan waktu tunggu berbayar memang kelebihan maxim, dimana suka ada konsumen yg mampir kesana kesini, sedangkan bensin kan jalan terus..
    Jadi biar konsumen tau diri juga..

    Solusinya :
    Hubungi driver,minta secara baik baik untuk pengembalian uang, entah full atau stngah dari kelebihan pembayaran awal.
    Jelaskan bahwa itu bukan kesalahan penumpang dan anda sudah paham tentang tarif maxim yg tau tau bisa lebih mahal dari harga awal tadi.
    Jika memang tidak bisa, IKHLASKAN.
    kenapa? Jangan jadi anda yg memutus rantai pencaharian driver tersebut, suatu saat jika masih driver tersebut melakukan kecurangan,nanti akan ada orang lain yg melaporkan.
    Jadikan pelajaran kedepqn, stiap anda naik,minta driver klik tombol jalan.

  • 11 November 2022 - (17:31 WIB)
    Permalink

    Drivernya nggak matiin waktu tunggunya itu jadinya harga semakin bertambah banyak, lupa berhentikan waktu tunggu itu. Apa emang drivernya sengaja ngerjain CS-nya juga bisa.

  • 11 November 2022 - (19:16 WIB)
    Permalink

    Itu karena driver gk pencet mulai jalan, entah sengaja atau lupa hanya dia yang tau

  • 11 November 2022 - (19:52 WIB)
    Permalink

    Waktu tunggu 129 menit kalo saya melihat itu sekalian perjalanan dari titik jemput ke lokasi tujuan, sehingga bisa disimpulkan permainan oknum driver ybs. Sy 3 tahun jadi mitra maxim tidak pernah memberi tambahan waktu tunggu tanpa konfirmasi dari cs terutama jika mampir dalam perjalanan
    Semoga pihak maxim dapat memberantas oknum oknum seperti ini, dan bila perlu diberikan pengumuman perihal waktu tunggu yang seharusnya digunakan dalam aplikasi pengemudi

    • 12 November 2022 - (07:27 WIB)
      Permalink

      Dia disini tanya, apa memang sistem maxim seperti itu. Dia nggak tahu, makanya tanya dan konfirmasi dulu, ini dia yg salah atau dia di curangi.

      Kalau soal hukum, itu urusannya polisi, kalau memang akhirnya kasus ini dilaporkan. Tapi ini sudah termasuk merugikan orang lain dan tindakan penipuan, kalau menurut saya, terlepas yg menipu si driver atau aplikasinya.

      Driver nggak pasti punya mobil, ada juga yg pinjam dan sewa. Ketika anda bergabung ke aplikasi, itu artinya anda setuju buat ikut aturan main mereka, kalau tidak setuju gabung aja aplikasi lain.

      Selisih skitar 70rb anda anggap wajar? Itu skali perjalanan, coba dihitung kalau tiap hari dia kena kasus begini, berapa sebulannya. Bagaimana kalau dalam sehari dia memesan beberpa kali. Kalau itu masih Anda anggap wajar, saya doakan Anda tiap hari kehilangan uang dalam jumlah yg sama.

      MK itu tempat konsumen buat menyuarakan dan menanyakan kejanggalan transaksi yg dihadapinya. Jadi nggak ada salahnya dia bertanya disini. Saya rasa dia juga nggak berkoar-koar, cuma menceritakan runut kejadiannya dan meminta pendapat. Justru anda yg berkoar-koar dan menghakimi dari awal.

  • 11 November 2022 - (20:52 WIB)
    Permalink

    sebenernya aplikasi driver maxim gamoang buat di pahami,kalaupun lupa klik berangkat dan itu ada pilihannya,di bebankan atau tidak,klo di bebankan ya auto naik argonya,klo tidak di bebankan ya auto normal,driver nya aja pada tolol semua,mungkin abis ini ada yg komplain barangnya di bawa kabur driver nih,biar balik ke rusia tuh aplikasi ngurusin perang aja

  • 12 November 2022 - (00:06 WIB)
    Permalink

    Jujur bang saya driver maxim, mau lewat mana pun kalo di tetepin argonya segitu ya segitu, itu kena waktu tunggu, entah si driver lupa mencet tombol mulai jalan? Atau emang driver nunggu situ yang kelamaan, jadi waktu tunggu bakal terus naik kalo ga di klik mulai jalan, sebenarnya sih bisa kita ga masukin waktu tunggunya cuma mungkin drivernya belom paham.

  • 12 November 2022 - (07:26 WIB)
    Permalink

    Repot repot kasih bintang 🌟 satu saja driver sm aplikasi Maxim juga … Mau pilih titik tujuan saja juga Susah, harus geser gesar cursor apalagi dipeta gak ada titik kenal …

  • 14 November 2022 - (19:08 WIB)
    Permalink

    Kasihan para driver ojol dengan tarif yg diberikan gak sesuai dgn jasa dan pelayannnyA.
    Semua aplikator semuanya nyekek driver 2ijo ok mahal tapi motong jg 20%lebih ujung ujungnya tetep aja seperti yg 10% driver yg dicekik. Semoga para driver online bisa memenuhi kebutuhan servis maintenance kendaraan, cicilan kendaraannyA, dan lebih penting lagi mencukupi kebutuhan keluarganya.

  • 16 November 2022 - (23:11 WIB)
    Permalink

    Katanya BEDA 6 MENIT DARI TOL, RUPANYA sampai segitu selisih waktunya,
    Mikir, itu macet minyak tetap jalan, waktu driver juga habis, capek juga.
    Udah benar lewat TOL malah minta jalur macet. Lupikir itu supir privadi gaji bulanan, enggak tlol.
    Dia bekerja dengan kendaraan sendiri, isi minyak sendiri, dan waktu habis percuma karena CUMA BEDA 6 MENIT, 6 MENIT DARI HONGKONG.

    • 17 November 2022 - (04:54 WIB)
      Permalink

      Beda 6 menit itu berdasarkan google Map. Dan driver tanya, mau lewat mana? Saya jawab kalau selisih 6 menit ga usah lewat tol, Karena di Maps alternatifnya lewat jalan raya bogor. Tapi driver memilih lewat citayam. Katanya “lewat citayam aja, terus jembatan serong tembus sawangan. Nanti masuk tolnya disana aja”. Paham ya.
      @ Hanj. Jangan memyimpulkan sesuatu kalau belum jelas. Apalagi memaki orang tll. Tidak usah merasa paling tau segala hal. Anda tidak tau apa apa.

 Apa Komentar Anda mengenai Maxim?

Ada 114 komentar sampai saat ini..

Sistem Tarif Maxim Seperti Argo Taksi?

oleh Syafni Waryadi dibaca dalam: 1 menit
114