Paket Tokopedia Terbuka dan Pecah dalam Pengiriman oleh SiCepat, Lalu Menolak Klaim Penggantian

Saya seller Apotek YL di Cianjur, menerima pesanan nomor INV/20211202/MPL/1816863142 dari Tokopedia, pada tanggal 2 Desember 2021, berupa 11 botol syrup vitamin anak. Resi pengiriman SiCepat: 002772129216.

Sebagai seller yang sudah berdagang online lebih dari 5 tahun, saya mem-packing memakai bubble wrap di masing-masing botol dan dus coklat tebal dan ditempel stiker FRAGILE.

Beberapa hari kemudian ada telepon dari CS SiCepat pusat, yang mengatakan bahwa orderan saya tersebut rusak dan tidak akan ada penggantian. Saya bingung karena belum ada pembeli yang klaim kerusakan.

Pada tanggal 12 Desember 2021, pembeli mengajukan klaim ke Tokopedia, karena paket tidak kunjung datang dan meminta investigasi pengiriman. Pada tanggal 17 Desember 2021, paket dikembalikan oleh SiCepat dalam keadaan terbungkus plastik dan dus paket sudah terbuka dengan isi berantakan dan hancur. Berikut link video unboxingnya https://youtube.com/watch?v=Cas2kK-tZy0&feature=share

paket returan dibungkus plastik dus dalam terbuka

Kasus sampai saat ini masih berjalan tanpa solusi karena menurut pihak Tokopedia, sicepat menolak mengganti paket yang rusak. Bagaimana mungkin paket yang belum pernah dikirim ke pihak pembeli, jelas-jelas rusak di perjalanan, sampai isi terbuka dan hancur dan SiCepat menolak mengganti kerusakan?

Yaya Liliana
Cianjur, Jawa Barat


Catatan redaksi (diperbarui 31/12/2021): Penulis menyatakan masalah di atas telah diselesaikan dengan baik oleh pihak-pihak terkait.

 

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai SiCepat Ekspres:
[Total:145    Rata-Rata: 2.3/5]
Tanggapan SiCepat Ekspres atas Surat Ibu Yaya Liliana

Dengan Hormat, Sehubungan dengan surat Ibu Yaya Liliana pada tanggal 31 Desember 2021 yang berjudul https://mediakonsumen.com/2021/12/31/surat-pembaca/terima-kasih-sicepat-tokopedia-surat-paket-tokopedia-terbuka-dan-pecah-dalam-pengiriman-oleh-sicepat-lalu-menolak-klaim-penggantian-sudah-tercapai-titik-damai kami menyampaikan terima kasih...
Baca Selengkapnya

40 komentar untuk “Paket Tokopedia Terbuka dan Pecah dalam Pengiriman oleh SiCepat, Lalu Menolak Klaim Penggantian

  • 25 Desember 2021 - (22:20 WIB)
    Permalink

    Saya liat packing ny masih kurang aman gan ..
    Kotak obat nya langsung berdempetan dengan dus packing luar ..
    Kalo tertimpah barang lain pasti penyok dan apalagi kena hujan..
    Di doble box lagi atau lebih aman lagi packimg kayu

    12
    1
    • 26 Desember 2021 - (08:52 WIB)
      Permalink

      Pembeli tidak atc bubble wrap, tidak atc dus, apalagi packing Kayu, terima kasih komentar nya

      16
      • 26 Desember 2021 - (15:11 WIB)
        Permalink

        Emang untung lu kecil? Kalau margin lu besar, ya lu buble wrap lah biar aman dan gak bikin ribet gini.

        kalau untung lu kecil, ya lu naikin harga lu buat buble wrap. Jangan bikin opsi tambahan buble wrap.

        kalau dagang itu yg pinter napa. Pelit amet kalau jualan

        14
        1
        • 26 Desember 2021 - (18:36 WIB)
          Permalink

          dia mikirnya mungkin kan kalo pecah tinggal pihak ekspedisi yg gw salahin. padahal dia juga gak bayar biaya packing ke pihak ekspedisi masa dia mau kurir yang nanggung barang pecah belah yang hancur karena packing abal2. emang dzolim nih orang

        • 26 Desember 2021 - (19:05 WIB)
          Permalink

          Mohon maaf sya juga disini sebagain seller yg pernah ngalamin kejadian kayak gini malah sering.., untung kita sebagai seller emang kecil mbaa ditambah lagi kita kena biaya admin pihak mp, dipotong biaya packing, harga plastik packing, belum harga lakban tuh mahal bgt 1 nya bisa 14 ribuan, dan itu ca cukup packing beberapa paket aja, sementara jika kita naikin harga dri harga pasaran barng yg kita jual pastinya gak akan laku.., naah jadi yg dikomplenin jgan seller doang custemer juga harus pinter.., udh tau barang pecah belah iyaah pastinyaa harus keluarin duit lebih dong buat beli bubble.. toh seller jual bubble gak mehol, palingan harga max 2k,

          3
          2
          • 27 Desember 2021 - (00:07 WIB)
            Permalink

            salah SELLER dan KONSUMEN kalo menurut gw, karena mereka sama2 pelit keluarin yg di butuhkan (lakban, packing kayu, dll) kalo barang pecah belah harusnya ya perlu double extra dong. Jadi gak perlu saling menyalahkan pihak lain intropeksi lahh..

            3
            1
      • 26 Desember 2021 - (16:29 WIB)
        Permalink

        Saya dari expedisi laen,,ikut prihatin, tapi keadaan sebenarnya di internal ekspedisi 95 % toko dan pengirim sangat memperhatikan keamanan packing dan yg 5 % menggampangkan packing dan tdk melihat resikonya. Dari yang 5% itu biasanya , pengirim yg terlalu perhitungan dan pengennya diprioritaskan .
        Maaf buat yg menggampangkan packing, tolong diliat tutorial packing di youtube,,saya di ekspedisi juga sbg kurir juga ikut packing,,dirasa kardus tidak seimbang dengan berat paket,,cari kardus yg lebih tebal dan klo termasuk food dibuble sebelum di kerdus,,lakban di luar kardus juga harus kuat dan kardus pres dengan paket, jadi tidak goyang dan penyok, karena semua paket ada resiko 90% ditumpuk,,klo tidak kuat akan penyok.
        Terimakasih .
        NB.
        Klo pengen aman dan cepat pake gojek atau grab..
        Klo selalu menggampangkan packing jangan di titipkan ekspedisi.

        Salam satu aspal ekspedisi

        13
        1
      • 26 Desember 2021 - (18:45 WIB)
        Permalink

        Aduh saya juga sering alami hal yg sama kalau pakai expedisi ini,saya komplain aja ke tokopedia,saya sebagai pembeli dirugikan,akhirnya di selesaikan dengan baik.sejak itu pakai exepdisi yg lain

      • 27 Desember 2021 - (05:50 WIB)
        Permalink

        Seller gini yang bikin gw eneg, bubble wrap harus dibeli terpisah. Kalau barang rusak malah nyalahin ekspedisi.

        1
        1
    • 27 Desember 2021 - (11:30 WIB)
      Permalink

      Buat saya kesalahan di kurir biasa nya kalo sortirain lempar sesuka hati.. Maklum gaji kecil.. Saya mantan kurir di wahana expres.. Klo sortir semua lempar2 z apalagi klo paket gede.. Terkecuali ada lebel nya barang mudah pecah/fregil,tp lebel yg asli baru pikir2 buat lempar.. Dan untuk selera harus jujur klo mo kirim barang.

  • 26 Desember 2021 - (02:13 WIB)
    Permalink

    Pake kardus bekas minyak goreng gan, lebih tebal. Moga masalanya bisa tratasi.

    • 26 Desember 2021 - (03:49 WIB)
      Permalink

      Menurut saya seler harus lebih teliti lagi saat packing barang..kayo yg pecah belah mending pake packing kayu saya lebih aman..

    • 26 Desember 2021 - (22:07 WIB)
      Permalink

      Menurut saya itu Peking udah bagus 👍
      Itu kurir nya kurang hati hati aja ,bawa barang nya seharusnya tau kalo ada tulisan fragile berarti itu barang mudah pecah atau rusak ,🙏

      1
      1
  • 26 Desember 2021 - (04:19 WIB)
    Permalink

    lapor polisi aja.. gugat jalur hukum.. biar kapok tu ekpedisi.. kebiasaaan suka lempar2 barang sembarangan klo lg nyortir brg.. kl rusak ga mau tanggung jawab. sekali2 hrs digugat biar ekpedisi benahi cara kerja karyawan2nya

    8
    6
    • 26 Desember 2021 - (05:08 WIB)
      Permalink

      Shilakan bos di gugat pun gak akan pernah bisa karna kita udah nyediain asuransi kadang seller males nyantumin asuransi,terus buat para lu LULULULU seller tolong dong lu packing pajet yang safety masa ia botol kaca lu packing gitu terus ga di bungkus bubble emang paket cuman lu doang gituh harus di prioritasin gituh dengan cara di sayang dicium gituh ,oi seller dengerin nih packing yang safety jangan seenak jidat bagian pecah nyalahin ekspedisi aneh kadang

      10
      10
    • 26 Desember 2021 - (08:54 WIB)
      Permalink

      Dari sejak pick up saja sering dilempar-lemar depan muka saya itu, perlakuannya terhadap paket yg ada stiker atau lakban Fragile juga sama saja tidak jadi lebih hati-hati, itu disini ya, tidak tahu di tempat lain

      3
      2
    • 26 Desember 2021 - (19:29 WIB)
      Permalink

      Makanya lu kali2 cobain jadi karyawan jasa ekspedisi. Biar lu tau kerja mereka berat…. Apalagi kurirnya (motor) per satu barang cuma dpet 2500.

      3
      1
  • 26 Desember 2021 - (05:10 WIB)
    Permalink

    UNTUK SELLER KU TERCINTA DAN YANG MEMPUNYAI SELLER APOTEK YL YA MBAK ATAU BAPAK TOLONG PACKING YANG BENER YAAAA MUACH JANGAN SAMPE GA DIBUBBLEIN BIAR PAKET AMAN SAMPE TUJUAN APALAGI KALO BOTOL KACA MBAA TOLONG YA PACKING YANG BENER ATAU NANTI BAPAK ATAU IBU YANG SAYA PACKING🤣

    9
    8
  • 26 Desember 2021 - (05:53 WIB)
    Permalink

    Saya punya pengalaman tidak mengenakan dari Si Cepat.
    Paket dirusak dan diambil sebagian produk nya oleh pegawai SiCepat, sudah ada bukti video, foto.
    Si Cepat tidak mau ganti.
    Jadi harap hati – hati thd ekpedisi Si Cepat.

    4
    1
    • 26 Desember 2021 - (18:11 WIB)
      Permalink

      Nah kalau ini saya juga pernah alami. Setiap kirim ke Jakarta Timur pasti isi paketnya berkurang, banyak mafianya kali disana. Ke daerah lain anehnya aman sentosa. 😄

  • 26 Desember 2021 - (06:04 WIB)
    Permalink

    Kurang save se ini packingnya kalau dilihat pas unboxing. Utk botol kaca, hanya 1 lapis buble itu kurang.

    • 26 Desember 2021 - (08:17 WIB)
      Permalink

      Seller yang salah. Jelas2 Packingnya asal2an. Itu sih namanya belum di Bubble Wrap namanya. Botol kaca dempet2an, Setiap Botol cuma selapis Bubble saja jelas2 tidak akan cukup meredam Hentakan. Jangan Irit Bubble Wrap. Malas Packing dengan aman. Kemudian melempar semua tanggung jawab keamanan Paket ke Kurir. Itu namanya Seller Semena2., Tarohlah Posisi Anda di Kurir. Semua Kurir juga memilikinya Kasus Di komplain oleh Seller. Tidak akan pernah ada Jika Anda Mencari Kurir yg seumur Hidup Kirim barang tanpa resiko paket rusak. Namanya juga pekerjaan lapangan. Perkerjaan sarat resiko. Jangan lah Mudah Menyalahkan Kurir jika Anda saja masih Packing asal2an seperti itu.

      13
      3
      • 26 Desember 2021 - (08:58 WIB)
        Permalink

        Sejelek2nya packing tidak mungkin sampai dus sudah terbuka dan isi nya berantakan seperti itu pak, memangnya dus bisa buka diri sendiri? terima kasih komentarnya

        3
        3
        • 26 Desember 2021 - (13:13 WIB)
          Permalink

          Walaupun buyer tidak meminta paket tambahan bubble wrap, setidaknya seller harus berani berkorban untuk menambahkan bubble wrap karena kalau dilihat dari jumlah belanjaan cukup banyak masak sih rugi menambahkan bubble wrap demi keamanan dan kepuasan pelanggan? Saya kadang salut pada seller yang jual satu biji barang saja tapi bubble wrapnya berlapis-lapis.

          9
          1
          • 27 Desember 2021 - (00:16 WIB)
            Permalink

            @bang Jay nah iyaa gw setuju dahh itu hehehe.. ternyata dunia sempit ya Om, ada Om dsini 🤭

        • 26 Desember 2021 - (16:06 WIB)
          Permalink

          Paket rusak bocor dll Biasa nya di unboxing dulu ka customer sama kurir , kalau pembeli menerima status sukses , kalu pembeli menolak status return

          • 26 Desember 2021 - (17:59 WIB)
            Permalink

            dari toped juga tidak ada solusi ya gan?
            krn memang terkadang pihak toped lebih memihak kepada buyer. seller kadang lebih di anak tirikan..,
            Kalau barang sudah sampai ke buyer, dan buyer yang komplain, pasti dibela2in sama toped dan menekan pihak ekspedisi utk mengganti..,
            Krn pihak Sicepat pintar, rusak ditengah jalan jd tidak dilanjutkan ke buyer, dibalikin ke seller (biar toped gak terlalu menekan mereka nantinya kalau terlanjur sampai buyer)

  • 26 Desember 2021 - (09:12 WIB)
    Permalink

    Kurir ini seringkali memarkup berat paket kiriman dan seenaknya sendiri seperti sindikat didalam perusahaan atau memang pegawai2 tertentu yg memang diinstruksikan demikian, seller juga sebaiknya memang mempacking barang kiriman dgn sgt baik (tidak asal) dan gunakan ekspedisi lain yg lebih baik yg lebih memiliki tanggungjawab, reputasi yg baik

    2
    1
  • 26 Desember 2021 - (13:33 WIB)
    Permalink

    wajar sih pecah, memang kelihatan packingnya kurang aman. bubble wrapnya cuma melindungi sisi2nya aja, bawahnya polos. jangankan paket dilempar, mobil yg mengangkut nginjek polisi tidur aja bisa pecah botol segitu banyak. paket fragile bukannya ongkosnya sama ya dengan paket kiriman biasa?

    3
    1
  • 26 Desember 2021 - (15:16 WIB)
    Permalink

    Buat pembeli yang tak tahu nama dan alamatnya: untung sicepat gak kirim ke alamat lu. Karena kepelitan si penjual, barang rusak di jalan, dan sicepat balikin deh tuh barang. Jadi lu pembeli aman.

    seandainya sicepat tetap kirim ke pembeli, pasti pembeli komplain dan ditolak sama penjual, dengan alasan : MOHON ATC BUBLE WRAP, JIKA TIDAK ATC MAKA RESIKO DITANGGUNG PEMBELI

    wkwkwkwk…. MAMP0S LU SELLER PELIT

    5
    2
  • 26 Desember 2021 - (18:09 WIB)
    Permalink

    Menurut saya sih, sebaiknya harga produknya diperhitungkan kembali, agar pembeli tidak perlu beli packing tambahan.
    Banyak seller takut kalah saing karena kemahalan sehingga pakai trik “bubble wrap” dan “dus” tambahan.
    Malah saya pernah dibully komentar seperti ini di grup komunitas seller. Ya saya sebagai pembeli juga akan malas beli di toko yang deskripsi produknya ada embel-embel bubble wrap dan dus tambahan, mending cari toko yang harganya udah termasuk packing. Masa mau beli produk ga termasuk packing? Itu sama kayak beli nasi padang ga pake bungkus nasinya. Ambyar dong. 😅

    2
    1
  • 26 Desember 2021 - (20:33 WIB)
    Permalink

    Yang nama nya jualan si online…mengemas barang dengan safe termasuk service loh…ga usah ragu kasih harga lebih mahal sedikit tp service packingan nya bagus ga asal…jangan malas dan jgn pelit itu kumci sukses jualan di online….kalo malas packing dan pelit bublewrap…mending jualan di pasar malam aja…gkgkgk

    2
    1
  • 26 Desember 2021 - (22:25 WIB)
    Permalink

    Menurut saya itu Peking udah bagus 👍 dan seharusnya kurir nya lebih hati hati bawa barang nya apalagi ada tulisanfragile nya berarti itu barang mudah pecah atau rusak 🙏🙏

  • 26 Desember 2021 - (22:43 WIB)
    Permalink

    Inimah pelajaran buat sellernya lah, saya juga seller hardware material besi kalo paket kita dempetan ya paket sampeyan ancur 😂😂

    1
    1
  • 27 Desember 2021 - (11:14 WIB)
    Permalink

    Setau saya tanpa garansi barang memang tdk bisa di klaim, itu sudah resiko penjual… walaupun sudah jualan selama 10 thn sekalipun itu tdk menjamin, seharusnya ada chat komunikasi dgn pembeli sebelum dikirim, kalo rusak sebelum dikirim berarti ada masalah pada packing dari seller dan penanganan kurir.. jadi kalo tdk ada perjanjian garansi ya penjual tdk bisa mengklaim sepihak juga…. Kalo liat di video menurut saya itu packing yg tdk aman… Jangan pelit memggunakan bubble wrap luar dan dalam… Kalo pembeli tdk membayar biaya packing, itu resiko penjual karna tdk meng edukasi dan chat pembelinya.

  • 28 Desember 2021 - (23:07 WIB)
    Permalink

    Harusnya apabila tidak mau pakai bubble dan extra kardus. Setidaknya penjual harus melabeli packing dengan isolasi Fragile dan wrapping supaya kuat kardus packingannya.

 Apa Komentar Anda mengenai SiCepat Ekspres?

Ada 40 komentar sampai saat ini..

Paket Tokopedia Terbuka dan Pecah dalam Pengiriman oleh SiCepat, Lalu …

oleh Apotek dibaca dalam: 1 menit
40