Shopee Melakukan “Overcharge” pada Ongkos Kirim

Saya adalah penjual di Shopee. Barang yang saya jual di Shopee tergolong barang receh, seperti ikat rambut, gelang tangan, dll, dengan harganya yang sangat murah. Ketika promo 15.15 kemarin, saya mendapati ada 3 pesanan yang ongkos kirimnya tidak sesuai (toko saya di-charge lebih oleh pihak Shopee). Nomor ordernya adalah sebagai berikut:

  • 2203163cmdcuu7, pengiriman ke Kab Gowa – Sulawesi Selatan, ada selisih ongkos kirim sebesar 9.300 rupiah
  • 220312pwxvtmp5, pengiriman ke Jakarta Barat ada selisih ongkir 5.000 rupiah
  • 2203042r29t3kx, pengiriman ke Kab Kota Waringin Barat – Kalimantan Tengah ada selisih ongkir 1.000 rupiah

Setelah saya menanyakan kepada pihak Shopee, pihak Shopee menjawab bahwa selisih ongkos kirim terjadi karena saya mengirimkan barang tidak sesuai dengan lokasi toko saya. Toko saya memang ada 2 cabang, di Jakarta dan di kota Surabaya. Padahal sebelum dikirimkan, sudah saya cek dahulu melalui aplikasi Shopee, ongkos kirimnya lebih murah dari kota yang kirimkan produk tersebut.

Sebagai contoh nomor order 220312pwxvtmp5, pengiriman ke Jakarta Barat ada selisih ongkir 5.000 rupiah. Customer melakukan pembelian pada toko di Surabaya, dengan membayarkan ongkir sebesar 15.000 ribu rupiah. Akan tetapi barang saya kirimkan dari toko Jakarta. Ongkos kirim Jakarta ke Jakarta adalah hanya sebesar 9.000 rupiah, kok bisa Shopee melakukan overcharge ke toko saya dengan alasan karena ongkos kirim lebih mahal? SANGAT TIDAK MASUK AKAL.

Berikut terlampir pemotongan biaya ongkir siluman. Mohon pertanggung jawaban pihak Shopee, untuk mengembalikan dana saya yang kalian ambil.

Rahayu
Jombang, Jawa Timur

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai Jualan online di Shopee:
[Total:68    Rata-Rata: 2.4/5]

Surat pembaca ini belum mendapatkan tanggapan dari pelaku usaha terkait. Jika Anda adalah pelaku usaha yang terkait dengan pertanyaan/permohonan/keluhan di atas, silakan berikan tanggapan resmi melalui tautan di bawah ini:

Kirimkan Tanggapan

33 komentar untuk “Shopee Melakukan “Overcharge” pada Ongkos Kirim

  • 26 Maret 2022 - (09:10 WIB)
    Permalink

    Customer melakukan pembelian pada toko di Surabaya, dengan membayarkan ongkir sebesar 15.000 ribu rupiah. Akan tetapi barang saya kirimkan dari toko Jakarta. Ongkos kirim Jakarta ke Jakarta adalah hanya sebesar 9.000 rupiah

    ya itu.. customer nya bayar 15000, tapi ongkir asli nya hanya 9000, ya ditagih selisihnya agar bisa dikembalikan ke customer nya, karena ongkos kirim yang anda minta ke pelanggan lebih mahal daripada aslinya

    21
    4
    • 26 Maret 2022 - (15:11 WIB)
      Permalink

      Jangan sok tau kalo ga tau, ga ada itu di kembalikan ke customer nya. Udah dana ga di balikin ke customer, penjual juga dikenakan overcharge, btw saya cek setiap ada masalah shopee akun anda selalu pro ke shopee, buzzer nya shopee ya ? Shopee itu bukan maling lagi, TAPI RAMPOK TAU !

      4
      18
      • 26 Maret 2022 - (18:29 WIB)
        Permalink

        Klo costumer ga pake voucher gratis ongkir ya berhak costumer nagih selisih ongkir.
        Klo pake gratis ongkir yg naggung shoppe ya shope juga berhak nagih selisih ongkir.
        Mau untung dari ongkir baca lagi T&A

        • 26 Maret 2022 - (19:42 WIB)
          Permalink

          Saya sempat membaca keluhan seperti ini beberapa kali.
          Dari situ dan berdasar pengalaman saya pernah kerja di ekspedisi, saya menyimpulkan setiap selisih entah itu kelebihan atau kekurangan maka akan ditagihkan kepada seller sebagai overcharge ongkir.
          Yang dibaca sistem Shopee dan ekspedisinya adalah kesesuaian lokasi toko yang ada di aplikasi dengan fisik tokonya, bukan masalah barang di kirim dari lokasi yang lebih dekat atau lebih jauh dengan buyer.
          Mungkin lebih bisa disebut sebagai punishment karena lokasi toko diaplikasi dan aslinya berbeda.
          Kenapa bisa begitu?
          Sebelum dikirim ke expedisi, begitu kita sudah terima pesanan maka resi sudah muncul duluan dan sudah di lock untuk pengiriman dari lokasi toko sesuai aplikasi ke tujuan yang buyer minta.
          Ada batasan-batasan dalam perjanjian kerjasama antara pihak marketplace dan ekspedisi. Maka dari itu sudah jadi resiko seller ketika barang yang dikirimkan tidak sesuai lokasi pengirimannya. Sekali lagi itu hitungan by system bukan manual, beda seperti pengiriman reguler.
          Saran saya kalau memang punya 2 toko, lebih baik menggunakan dua akun toko yang berbeda untuk masing-masing.

          34
        • 29 Maret 2022 - (06:59 WIB)
          Permalink

          Saya sekarang tidak pernah belanja di shopee karena ongkir yg dipakai pakai tarif J&T dimana ongkirnya 27 rb sehingga selalu overcharge 7000, padahal rata rata ekspedisi ongkirnya ke daerah saya 17rb bahkan ada yg 12rb, tapi kalau di Tokopedia bener2 gratis ongkir karena rate yg dipakai dari sicepat atau anteraja cuman 12rb, ongkirnya beneran real

      • 27 Maret 2022 - (19:00 WIB)
        Permalink

        Meskipun gak dikembalikan ke customer, tapi pihak ekspedisi dan marketplace berhak atas selisih ongkir tersebut.
        Di sini yg dirugikan ekspedisi dan marketplace, bukan anda sebagai seller yg kemaruk.

        • 28 Maret 2022 - (02:54 WIB)
          Permalink

          kalo ga tau masalah nya, jangan asal ngomong ya.keliatan bodohnya tuh. ngatain seller kemaruk, ngapain juga ngambil selisih ongkir. disini saya ngomong karena saya dirugikan. kalo emang salah saya. saya terima kok kalo ternyata ongkir yang dikirimkan lebih mahal dari pada yang harus dibayarkan. contoh Ongkir Surabaya – jakarta 15 ribu, tapi barang saya kirimkan dari aceh, selisih ongkirnya saya bayarkan gpp , karena emang ongkirnya lebih mahal. lah ini udah ongkir lebih murah. masih di overcharge juga. itu otak dikasih Tuhan dipake buat mikir !

          • 6 April 2022 - (22:09 WIB)
            Permalink

            Udah salah ngeyel.
            Padahal yg balas keluhan anda itu banyak banget, tapi masih belom sadar juga. Silakan anda baca lagi baik-baik, jangan lupa diresapi biar tercerahkan.
            Pakai ngatain “gak tau masalahnya lebih baik diam”, lah wong masalahnya sudah anda paparkan dg jelas kok gak tau masalahnya, piye toh 🤦‍♂️
            Lebih anehnya lagi anda nyuruh orang lain berpikir, tapi dirinya sendiri gak mau mikir 🤦‍♂️
            Sekali lagi, resapi komen yg ada di sini, biar anda tau siapa yg gak ngotak!

    • 26 Maret 2022 - (18:21 WIB)
      Permalink

      Udah gak heran kalau pake jasa kirim si cepat jangan kan begitu berat aja misal kan 1kg 10grm kita bayar 1 kg nanti dia ambil sendiri dari pengahsilan jadi ngitung nya masuk 2kg

      • 27 Maret 2022 - (17:48 WIB)
        Permalink

        Itu dari jasa pengirimannya terdeteksi kalo paket lebih besar/lebih berat dr yg tercantum. Saya sering kyk gini, masa kirim sumbu kompor selembar doang kena 5 kg 😂. Udh bolak balik chat sm cs shopee ga ada solusi bolak balik aja saya diminta masukin berat sesuai paket. Ya kali sumbu kompor selembar beratnya 5 kg. J&t yg biasanya kyk gini. Krn sering tekor saya tutup iklannya. Hahahaha

        • 27 Maret 2022 - (18:37 WIB)
          Permalink

          Saya juga seller pernah kejadian seperti itu dan penanggungan ongkir lebih gila LG masa iya seller yg harus menanggung ongkir sepenuh nya ke konsumen g masuk akal

          • 27 Maret 2022 - (18:55 WIB)
            Permalink

            Untuk yg jualan online perhatikan berat produk yg di cantum di aplikasi misal kan produk yg di jual berat 1 kg jangan di Ketik/masuk berat nya 1000 g ya,,low bisa masukan berat 1300 g itungan nya sama ko ongkir 9000 bisa kalian coba ada perubahan g dari berat 1000 g di ganti 1300 g untuk ongkir nya …sudah saya tes tetap ongkir nya per 1300 g hanya 9000 per kg ,,coba kalian beli terigu/gula pasir pasti timbangan nya lebih ga mungkin kurang timbangan nya dan di jual pasti harga segitu per kg nya,, jadi kesimpulan jualan di aplikasi online Jangan masukan berat produk 1 kg itu 1000 g tapi 1300 g bisa anda coba ada perumahan g ongkir nya

  • 26 Maret 2022 - (10:45 WIB)
    Permalink

    Makanya kl orang pesan dari surabaya ya kirim dari surabaya, tidak usah di otak atik. Dropshipperkah?

    12
  • 26 Maret 2022 - (14:34 WIB)
    Permalink

    kesalahan sendiri namanya, sistem ongkir sicpt itu dihitung dr lokasi pickup barang ke tempat agen sicpt nya kalo alamat pickup beda jelas ongkir juga bisa nambah kecuali menaikan berat seperti 1kg jd 2kg baru slah sicpt

  • 26 Maret 2022 - (18:43 WIB)
    Permalink

    Intinya, kirim sesuai pas pesanan, tanpa alasan apapun, kalau gak ada barang gak usah dipost.
    Biar sistemnya rapi

    • 26 Maret 2022 - (18:44 WIB)
      Permalink

      Maksudnya, saat pembeli membeli, kalau di lapak asal dari kota A ya kota A.
      Jangan diubah ubah..

  • 26 Maret 2022 - (19:31 WIB)
    Permalink

    We malah paling benci dengan seller shopee kek gini, kalau orang beli di toko wilayah Surabaya, trus dikirim dr toko Jakarta ya itu kesalahan seller sendiri, pembeli bayar mahal buat ongkir dr surabaya ke jakarta malah dikirim dr toko yg di jakarta dengan alesan ongkir murah dasar serakah nyari untung, aneh bener nih seller, makanya jadi seller yg jujur jan aneh aneh udah ada sistem jual beli yg fair malah dibikin ribet sendiri dengan toko, kalau pembeli beli di toko A ya kirim dari toko A gak usah di alihkan ke Toko B, Sumpah pen nampol nih yg punya seller, dengan alesan nyari untung biar gak bayar ongkir lebih, dasar seller kek gini tuh, Salah Seller Sendiri, Yang Di Salahin Pihak Shopee

    16
    • 26 Maret 2022 - (20:41 WIB)
      Permalink

      ini sama dgn pengalaman saya dulu waktu jdi dropshipper yg punya 2 supplier yang berbeda dari kota yg berbeda pula, saya posting produk dari 2 supplier tadi ke dlm 1 toko dgn harapan jika barang yg dicari customer tidak ada di supplier 1 maka barangnya ada di supplier 2, jadi intinya saya menghindari transaksi cancel.

      yang mana pada akhirnya sering kejadian customer beli produk dari 2 supplier yg berbeda. (disini cust taunya kan cuma dari 1 kota saja). mulailah mikir keras saya gimana caranya nalangin ongkir yg beda kota, mau tak mau harus dikirim atau transaksi cancel yg dapat berdampak buruk pada reputasi toko dan jlh pembelian kedepannya.

      dari kejadian itulah saya memutuskan utk membuat akun berdasarkan kota supplier, misal ada 2 supplier jadi saya buat 2 akun utk menghindari kelebihan/kekurangan ongkir. setelah itu saya merasa nyaman karena tidak terbebani dgn memikirkan selisih ongkir setiap kali ada transaksi produk dr 2 supplier yg berbeda, belum lagi biaya talangan beli produk dulu kan karena saya dropshipper.

      pesan saya buat yang sudah atau yg baru terjun menjadi dropshipper, semoga pengalaman saya diatas bisa menjadi pelajaran utk meminimalisasi kerugian dalam bisnis olshop khususnya dropshipper.

      untuk mbaknya yang sabar, semoga olshopnya berjalan lancar

    • 28 Maret 2022 - (02:48 WIB)
      Permalink

      hehe si dungu persis kaya customer service nya shopee ya gini. makanya elu kalo pernah sekolah, kalo guru ngajarin itu di dengerin, gini yah dungu. itu di sistem shopee ada bug ongkir nya. lu baca nih yang jelas ya dungu. customer bayar ongkir dari surabaya ke jakarta 15 rebu , tapi itu barang dikirim dari jakarta ke jakarta. yang mana :

      1 ONGKIR JAKARTA ke JAKARTA itu cuma 9.000
      2 JANGKA WAKTU PENGIRIMAN DARI JAKARTA KE JAKARTA PASTI LEBIH CEPET

      alhamdulilah kalo itu ongkir dikirim balik ke customernya.kita juga ga mau makan duit yang punya kita.kita sering di tokopedia kya gini dan SELISIH ITU ONGKIR balik ke CUSTOMERNYA.

      Nah masalah nya di shopee itu kelebihan ongkir UDAH GA DIBALIKIN KE CUSTOMER, terus toko kita di overcharge 5 ribu lagi. DASARNYA ITU DARI MANA? katanya ada selisih ongkir,lah selisih ongkir dari mana. itu ONGKIR AJA UDAH LEBIH MURAH,trus selisih ongkir juga ga dibalikin ke customer.

      *kambing tuh lu piara, jangan goblok dipiara. ga berguna tau ga lu ! pake acara pen nampol.entar kalo gua cari sampe ketemu trus kicep

      • 28 Maret 2022 - (06:11 WIB)
        Permalink

        Iyalah bug, lunya aja kirim makek MAKEK TOKO LU YG DI JAKARTA! BACA YA, LU INTINYA DAH SALAH, PEMBELI BELI DI TOKO SURABAYA LU KIRIM DI TOKO JAKARTA, YA SALAH, KIRIM YA DI TOKO SURABAYA NGAPAIN KIRIM KE DI TOKO JAKARTA! PEMBELI JUGA DAH BAYAR ONGKIR YG DI TOKO SURABAYA, MANGKANYA NGEBUG! SELLER MAEN ANEH ANEH MAH MENDING DI BOIKOT AJA DR SHOPEE, DI SAMA SAMAIN TOKOPEDIA WKWK TOKOPEDIA KELAS INDONESIA DOANG SHOPEE KELAS INTERNASIONAL, BIKIN PEMBELI RESAH AJA DENGAN KELAKUAN SELLER KE GINI, MENDING TUTUP AJA TOKONYA DI SHOPEE GAK USAH MUNCUL DI SHOPEE

  • 26 Maret 2022 - (20:25 WIB)
    Permalink

    Aku pun merasakan kak .. udah beberapa kali ada pesanan dan ongkir ditanggung aku.. sungguh luar biasa kak . modal paspasan akhirnya habis modal 😭😭😭

    • 27 Maret 2022 - (19:31 WIB)
      Permalink

      Jangan nyerah semudah itu pasti anda bisa harus pelajari lagi ya,,,emang jual itu ada untung ada rugi tapi kita pelajari lagi ya teh pasti bisa tetap semangat karena saya pernah mengalami seperti te2h….bangkit dan coba lagi kesuksesan yg tertunda aja itu teh pasti bisaaaaaaaaaaaaaaaa amin amin amin ya rabbal alamin

  • 26 Maret 2022 - (21:19 WIB)
    Permalink

    Nah, mulai dari sini, anda harus berpikir bagaimana mengembangkan bisnis anda yang semula jadi dropshipper naik level jadi reseller.
    Tentunya anda juga sudah punya produk yang jadi best seller.
    Saya sendiri menghindari beli di toko dropshipper, karena mereka ga punya produk secara langsung, dan pasti gak tau kualitas barangnya gimana.

  • 26 Maret 2022 - (23:37 WIB)
    Permalink

    Jadi klo alamat toko yang terdaftar di Shopee adalah Kota Jakarta dan saat ada pesanan dikirim dari kota Surabaya yaa itu salah sendiri kak.. klo emang ada 2 toko mending bikin aja masing² akunnya

  • 27 Maret 2022 - (00:20 WIB)
    Permalink

    Jangan bangga kalau ambil untung dari bukan haknya, mau itu seller, mau itu aplikasi. Jgn krn kita customer maka dianggap “raja”, raja kalau pola pikirnya pihak lain budak ya gak akan ada untungnya, krn gk ada org yang mau kalah.

  • 27 Maret 2022 - (08:47 WIB)
    Permalink

    Saya penjual di Shopee.. untuk selisih ongkir entah itu minus atau plus, ditentukan oleh jasa kirim ekspedisi.. Shopee hanya meneruskan dana yang sudah dibayarkan konsumen (untuk ongkir) ke pihak jasa ekspedisi.. selisih yang terjadi itu bisa karena alamat tidak sesuai atau karena berat barang.

  • 27 Maret 2022 - (19:06 WIB)
    Permalink

    Untuk seller low ada ongkir hemat di aplikasi jualan online di off aja jangan di on ya,,,,udah itu aja yg lain Leh di on tapi ongkir di tanggung saya off aja mudah2 an kalian mengerti tolong di pahami dan cek aplikasi nya bagi yg jualan berbasis online,,berat produk per kg low bisa lebih jangan 1000 g tapi 1300 g ya

  • 27 Maret 2022 - (19:23 WIB)
    Permalink

    Toko Leh banyak kalian mau jualan online/reguler silah kan aja tidak ada yg melarang tetapi anda harus pelajari dulu ya ke untungan dan rugi jualan berbasis online shoop,,berat produk jangan di hitung low 1 kg kan 1000 g low bisa anda lebih dari segitu 1200/1300 g,,,dan yg di baca produk berat nya dan untuk ongkir pasti tetap 9000 ribu di aplikasi seller,,,jangan buka/on hemat ongkir di aplikasi seperti di shopee nya low bisa off aja selain itu silah kan di on aja contoh reguler dll saya seller kirim paket ke pulau Jawa tetap ongkir di tanggung konsumen tidak ada embel2 lah dan harga produk tidak bermasalah,,saya pelajari itu semua karena,,,,hahaha konsumen ada raja tapi ga semudah itu

  • 27 Maret 2022 - (21:44 WIB)
    Permalink

    Ooo… Begitu ya. Entah kenapa saya sudah males pake aplikasi ini, walo terlihat sepele tapi menurut saya ga transparan sih.
    Misal saya belanja, dapet gratis ongkir… Tapi pas chekout saya tetap dikenakan ongkir yg jumlahnya variatif antara 5ribu – 8ribu.
    Solusi saya sih… Saya tinggalkan aplikasi ini

 Apa Komentar Anda mengenai Jualan online di Shopee?

Ada 33 komentar sampai saat ini..

Shopee Melakukan “Overcharge” pada Ongkos Kirim

oleh buatbeli dibaca dalam: 1 menit
33