Akun Driver Maxim Diblokir, Alasannya Admin Tidak Suka Dikirim Feedback oleh Driver

Assalammualaikum,

Saya Mardiyanto akan mengklarifikasi kenapa akun saya dengan login 20042949 terblokir. Sebelumnya saya cerita terlebih dahulu.

Pada hari Jum’at tanggal 9/9/2022 pukul 14:00 saya dapat notif bahwa akun saya dibatasi akses oleh pihak admin Bekasi. Pas saya sampai di kantor Maxim Bekasi awalnya admin bilang bahwa saya salah sasaran buat kirim feedback. Jika kesalahannya seperti itu apakah fatal buat diblokir? Sedangkan saya meminta blokir bukan tanpa alasan. Karena customer yang memesan itu sudah membuat lebih dari 3x orderan maka dari situ saya inisiatif buat minta diblokir akunnya.

Jadi awalnya ada customer yang memesan dan cancel seenaknya sebanyak 5x dengan alasan ingin buru-buru. Kami sebagai driver sudah sampai tujuan tapi customer malah membatalkan itu sangat mengganggu. Akhirnya saya bilang ke customer kalau ingin cepat lebih baik naik ojol lain, karena customer yang tahu dengan Maxim pasti tidak akan melakukan hal itu karena Maxim baru beroperasi 2 tahun ini, jadi driver masih banyak yang tidak dekat dengan customer jaraknya.

Saya sebagai driver Maxim yang sehari harinya suka mengambil orderan dari Indomaret dan Alfa lalu membuat feedback ke admin. Tapi ternyata laporan saya berimbas dengan pemblokiran akun. Feedback yang saya buat memang sangat banyak dengan tujuan membersihkan aplikasi dari modus penipuan. Tindakan saya ini dianggap oleh pihak Maxim tindakan yang tidak menyenangkan.

Saya mencurigai oknum customer yang melaporkan saya ada 3 pengguna, 1) Nomor ponsel +62 857-2216-**** E** Sho****, 2) +62 852-6267-2779 No name dan 3) +62895386849560 no name. Untuk nomor ponsel yang ke-3 ini yang melakukan pemesanan sebanyak 5x dan di-cancel terus. Makanya saya membuat feedback buat minta diblokir, tapi pihak admin Bekasi malah mendukung pengguna yang merugikan driver.

Ini yang saya sangat sayangkan kenapa pihak Maxim mendukung pengguna yang melakukan orderan yang merugikan driver, yang sudah memesan dan jalan tapi lalu cancel seenaknya. Memang itu hak pengguna tapi apakah di Maxim hak untuk driver ditiadakan dan pihak driver yang harus mengikuti kemauan customer?

Ini adalah pertanyaan buat manajemen Maxim jika mereka membaca dan dapat menghubungi saya di nomor ponsel 0858909137**. Dan saya sudah menjelaskan ke pihak admin tapi nyatanya yang berhak buat buka adalah admin tersebut. Dan pada hari Senin saya datang kembali. Pertama saya kebetulan habis antar istri kerja di Jakarta lalu saya mampir ke Maxim Tebet Jakarta Selatan.

Saya minta dibukakan blokiran ternyata adminnya Jakarta lebih parah lagi tidak membantu sama sekali. Setelah itu saya disuruh diselesaikan di Bekasi. Lalu saya melanjutkan ke Bekasi buat menanyakan kembali apakah akun saya sudah permanen atau masih bisa dibuka kembali, ternyata tidak bisa. Jadi pas saya sampai di Bekasi ternyata berbeda dengan yang di awal. Bahwa saya dilaporkan customer ternyata salah. Ternyata di situ ada chat saya yang ke customer melalui aplikasi saya suruh naik gojek dan pihak admin tersinggung dari percakapan saya di situ.

Ternyata tidak terlalu parah di sini kasusnya karena saya sering membuat feedback ke admin, jadi admin yang bekerja jadi ngerasa terganggu, itu pemikiran saya. Kesimpulannya adalah kesalahpahaman saja, cuma admin yang berkuasa. Jadi saya sudah melalui email pun tidak ada jawaban. Saya kirim email ke support@taxsee.ru tidak direspon.

Lalu saya email ke jakarta@maxim.com juga tidak dibalas. Apakah hak driver untuk meminta sebuah aplikator bekerja untuk membersihkan orderan fiktif tidak boleh atau memang ada indikasi bahwa pelakunya adalah orang dalam?

Saya sekarang sudah kesal dan membuat feedback buat kembalikan saldo saya yang ada di aplikasi Maxim untuk dikembalikan ke rekening saya Bank Mandiri dengan no rek 15600182581** a/n Mardiyanto. Dan jika tidak digubris juga saya akan dateng kembali ke kantor karena itu adalah hak saya.

Mardiyanto
Bekasi

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian Anda!
[Total:202    Rata-Rata: 4/5]

Surat pembaca ini belum mendapatkan tanggapan dari pelaku usaha terkait. Jika Anda adalah pelaku usaha yang terkait dengan pertanyaan/permohonan/keluhan di atas, silakan berikan tanggapan resmi melalui tautan di bawah ini:

Kirimkan Tanggapan

124 komentar untuk “Akun Driver Maxim Diblokir, Alasannya Admin Tidak Suka Dikirim Feedback oleh Driver

    • 12 September 2022 - (19:11 WIB)
      Permalink

      Itulah perbedaan ojol ijo dengan ojol kuning bang,kode etik yg tidak di terapkan ,kalo dua ijo kan pelanggaran suscpent masih bisa kebuka 7hari kerja,kecuali PM baru udah permanen,klo ijo ada banding di aplikasi klo di kuning kita yg samperin kantornya bang

      17
      • 13 September 2022 - (18:21 WIB)
        Permalink

        Attitude admin yg blokir sm yg diblokir sama,,

        Sama2 egois dan membenarkan diri sendiri.

        Admin yg blokir: kesalahan di blokir permanen.
        Yg diblokir : kesalahan di mengusulkan kompetitor lain.

        Percuma mau ngasih saran dilihat dr komen nya pun kelihatan. Yg diblokir nggak merasa bersalah atas kesalahan nya..
        Menurut dia yg dia anggap benar ya benar..

        Intinya setiap perusahaan punya aturan masing2,,

        Contoh simpel Bank saja yg lebih besar ada aturan sendiri menurut mereka, yg mungkin berlainan dengan bank lain.

        Klo soal blokir itu mungkin sudah aturan nya,
        Sedangkan anda tinggal mengambil hak saldo anda,

        Dan selesai kerjasama kalian…
        Maxim merasa anda tidak menguntungkan
        Sebaliknya
        Anda merasa aturan maxim tidak sesuai dengan pribadi anda, jadi sudahi saja.

        10
        15
        • 13 September 2022 - (19:27 WIB)
          Permalink

          Kalo tidak di jelaskan bagaimana tau kesalahannya bang,saldo maxim sejak kapan bisa di ambil,justru saya masuk aplikasi saldo saya malah lenyap,

          • 13 September 2022 - (21:43 WIB)
            Permalink

            Alhamdulillah abang punya akun aplikasi yang lain, jadi rejekinya nggak hanya dari maxim.
            Tetap semangat pasti ada jalan yang lain apabila jalan yang kita lewati di portal. (Pengalaman ngalong)

        • 13 September 2022 - (19:30 WIB)
          Permalink

          Udah sejak 019 bang akun oenipuan itu ada,dan mungkin ratusan driver sudah banyak yg jadi korbannya bang,driver yg minta ganti kebanyakan di suspend,

          • 16 September 2022 - (07:15 WIB)
            Permalink

            Lah bukannya diganti kayak si ijo malah disuspend ya? Parah dah..

          • 16 September 2022 - (23:21 WIB)
            Permalink

            @manggala klo ijo kena fiktif iya di ganti bang,klo kuning kena fiktif karena driver ga tau kalo komplent berlebihan yg ada suspend bang,udah banyak yg terjadi kena suspend gara2 minta ganti rugi,

      • 13 September 2022 - (22:06 WIB)
        Permalink

        Kalau Mau diblokir ya kmbalikan dulu saldo drivernya dong. itu kan hak driver.

        Untuk pembelokiran akun driver memang hak admin. Tapi jangan lupa ada hak driver yg harus dipenuhi.

    • 13 September 2022 - (18:35 WIB)
      Permalink

      @tonny klo saya kan orangnya ga mau soudzon dulu bang,1,2,3 ga masalah bang,yg sangat di sayangkan adalah sistemnya bang,saya pengguna aplikasi ijo bang,pelanggan,jika saya dapet tetangga saya pun saya cancel pilih driver lain tapi di kasih kok oleh sistemnya,dan sangat aneh juga saat berada di stasiun ataupub SMB jarak yg 0.1 s/d 0,5km ga masuk secara auto dan di lelang di list,kenapa itu bisa di lelang sedangkan cs cancel dan ingin ganti driver tidak masuk lelang,di situ sistemnya sudah ga beres bang,ane juga orange,indri sama lala bang,sistemnya mereka bener kok walaupun baru,dan sudah memiliki call center juga mereka,untuk pengaduan atau pun suspend mereka ga perlu dateng ke kantor buat buka kecuali yg fatal itu pun yg ke 3xnya baru di suruh ke kantor

  • 12 September 2022 - (19:39 WIB)
    Permalink

    Anda meminta admin memblokir akun pelanggan, lalu anda menyarankan ke pelanggan pakai GOJEK aja.
    Itu sangat mengerikan!
    Sekarang anda yang mengalami bagaimana rasanya diblokir.
    It’s an instant karma.

    12
    23
    • 12 September 2022 - (19:44 WIB)
      Permalink

      Karena ane memperjuangkan nasib temen2 di jalan yg gimana susahnya dapetin orderan dan selalu pengganggu indomaret dan alfa selalu muncul,ini bukan karma kebaikan yg di bales dengan kejahatan,dan yg akan kena karma adalah orang2 tersebut yg sudah meresahkan banyak orang,kebaikan tidak selalu menang tapi akan selalu di kenang

      19
      2
      • 13 September 2022 - (00:37 WIB)
        Permalink

        Yang penting mah bisa narik dulu gausah mikirin order fiktif urusan perusahaan rejeki udh ada yg ngatur.

        Klo udah diblokir emang temen2 dijalan ngebantuin?

        11
        • 13 September 2022 - (15:33 WIB)
          Permalink

          Masalah narik alhamdullilah bang akun indri,lalamove,shopee food sama traveloka on bang

          • 20 September 2022 - (07:57 WIB)
            Permalink

            Kalau banyak akun kenapa ga main lainnya aja. Saya sudah pernah komen dimedia konsumen jangan pernah naruh saldo banyak diakun ojol. Kalau ada masalah susah diambilnya. Saya pengguna ojol ijo . Setiap hari saya widraw mau dapet 100rb atau 300rb. 50rb aja saya widraw. Ga mau repot kedepannya. Biasa dulu dapet 2 juta baru widraw .
            Banyak pada curhat dilapangan akun kena suspend uang ga bisa ditarik .

            Sudah tahu oderan maxim jauh2.waktu awal gojek gue ngerasain jemput dah sampai 5km. Penumpang buru2 dah sampai dicancel habis waktu sama bensin. Halhamdulilah sekarang dah ga jauh2 driver dah banyak

            Kalau menurut ak ia itu penumpang buangan dari ojol lama penumpang yang mau cari murah.suka bawel.makanya dia naik yang lebih murah. Di si ijo mah penumpang masih banyak soalnya setiap anter rumahnya komplek mau mahal yang penting cepat dianter. Itu bedanya penumpang dari si ijo sama penumpang ojol lainnya.

            Mending buat kalian ga usah mainin maxim banyak aplikasi lainnya yang ramai oderan penumpangnya ga bawel2 .

      • 13 September 2022 - (07:57 WIB)
        Permalink

        Masalah saranin pengguna ke pesaing itu bro . Kek lo karyawan alfaxxx suru pembeli beli ke indoxxx. Tanggapan manajemen kek gimana. Logika donk.

        10
        3
    • 12 September 2022 - (19:48 WIB)
      Permalink

      Dan itu bukan saran buat dia karena pelanggan itu yg sudah meresahkan meminta driver selalu buru2 untuk jemput,gojek dan grab pun ga akan bisa buat menjemput kurang dari 5menit,jadi sebelum berkomentar baca semuanya dulu,gojek dan grab pun ga bakal mau punya cs yg seperti itu,bahkan grab gojek akan memenuhi keingin driver bahwa meraka yg sudah di jalanan jadi tau mana yg pelanggan asli dan mana yg pelanggan main2,

      12
        • 13 September 2022 - (15:34 WIB)
          Permalink

          Indrinya anyeb bang,ente buka harga brp per km bang?coba 1800/km bang biar gacor

          1
          2
          • 13 September 2022 - (15:44 WIB)
            Permalink

            Di sekitar Bandung cimahi ramai bang, ane jalan maxim sama indriver, ga pernah milih milih order an penumpang, ane cuman ambil penumpang , kurir nya ga di jalanin, terlalu beresiko

          • 13 September 2022 - (15:53 WIB)
            Permalink

            Maka dari itu bang banyak driver matiin delivery karna 1 hal indomaret alfa yg meresahkan di aplikasi,klo ingin tau untuk menikan rating dan menghilangkan PTO lebih cepet di delivery bang,dapet 5 delivery sehari pto hilang bang,

    • 13 September 2022 - (07:52 WIB)
      Permalink

      Betul. Semua pemilik usaha ngeri ngelihat pegawai yg begini, ngusir-ngusir customer pakai aplikasi saingan. Untuk penulis : mengenai customer cancel seenak nya memang betul menyebalkan dan bapak yang benar, tapi tetap jangan melampaui kewenangan bapak sebagai pegawai pak, tidak boleh pak, pegawai/karyawan/mitra ngusir customer utk pakai aplikasi saingan. 🙏

      10
      1
      • 13 September 2022 - (09:05 WIB)
        Permalink

        Nah ini yg di maksud belum memahami,setiap customer harus tau kekurangan dan kelebihan sebuah aplikator,jika mau murah ya jelas maxim paling murah,untuk segi kecepatan dan ke amanan masih kurang,banyak cs yg melaporkan driver membawa kabur barang dan itu menjadi resiko bagi customer,bayangkan jika cs meminta kita untuk buru2 dan melanggar aturan lalu lintas,apakah mereka akan bertanggung jawab,makanya saya bilang pakai aplikasi lain aja jika mau seperti itu,tapi alhamdullillahnya dengan kejadian ini saya dapat fokus kembali ke pekerjaan saya,dan ini bukan mata pencaharian saya seutuhnya,hanya untuk membenahkan sebuah system yg masih menggunakan manual lah yg bisa memblokir sebuah akun,sedangkan aplikasi lain masih ada keterangan banding,perbedaan dengan suspend dan PM itu tergantung dari pelanggaran,di aplikasi lain menjelaskan tentang kode etik,di maxim tidak ada kode etik,yg menurut admin salah akan di blokir,batas kecepatan di lampaui akan berdampak pada peringatan di sebuah aplikasi,dan ini yg jauh berbeda,hak hak driver di tiadakan,jadi di sini paham kan

        3
        3
    • 13 September 2022 - (14:09 WIB)
      Permalink

      Bapa terhormat 82 klo matanya dh mines bacanya pake kacamata dan dipahami disaring klo baca klo kurang mngrti mnding keramas pake air panas biar otak tak beku.

      • 13 September 2022 - (17:55 WIB)
        Permalink

        Makanya saya itu sudah email,ke jakarta tapi adminnya jakarta justru lebih judes bang yg di tebet,saya dateng baik buat minta blokir,setau saya kantor yg di jakarta justru bisa lebih bijaksana,jika tidak bisa di buka harusnya bilang aja ke driver permasalahannya,jadi driver pun senang,sampai berita ini di muat pun pihak admin pusat yg saya email juga tidak ada respon sama sekali,saya tidak mengharapkan buat di buka cuma ingin tau kesalahannya apa biar nanti saya bisa perbaiki jika saya di driver lain,itu saja,

        • 13 September 2022 - (18:05 WIB)
          Permalink

          Sorry saya ralat ada tulisan yg kurang Makanya saya sudah email,ke jakarta tapi tidak di respon dari tgl 10 sampai sekarang belum ada jawaban lalu dateng ke jakarta adminnya jakarta justru lebih judes bang yg di tebet,saya dateng baik buat minta buka blokir,karena saya driver bekasi dan kebetulan ktp juga bekasi saya di suruh ke bekasi,setau saya kantor yg di jakarta justru bisa lebih bijaksana,jika tidak bisa di buka harusnya bilang aja ke driver permasalahan yg sebenarnya jangan awalnya bilang saya di laporkan cs,terus salah sasaran buat di blokir ,pas dateng hari senin justru di tunjukan chat saya hanya tulisan naik gojek,kalau di kasih yg sebenarnya mungkin driver pun senang,sampai berita ini di muat pun pihak admin pusat yg saya email juga tidak ada respon sama sekali,saya tidak mengharapkan buat di buka cuma ingin tau kesalahannya apa biar nanti saya bisa perbaiki jika saya di driver lain,itu saja,

  • 12 September 2022 - (23:18 WIB)
    Permalink

    Setau saya, di aplikasi manapun “haram” hukumnya sebut nama kompetitor apalagi terang-terangan menyarankan / menyuruh pelanggan pakai aplikasi kompetitor itu, apalagi di chat pula, bisa ke record dengan jelas di riwayat orderannya.
    Sanksinya emang berat.
    Seller di marketplace aja kalau ketahuan bisa kena pinalti, bahkan bisa ditutup akun tokonya.
    Ya mungkin ini pun kasus yang sama, jadi bukan karena adminnya yang baper, tapi kamu sendiri yang cari masalah.
    Kalau pun mau sarankan customer begitu, lewat telpon, diluar aplikasi, supaya ga ada riwayatnya. Jangan terang-terangan gitu, nah sekarang kebingungan sendiri.

    16
    2
    • 13 September 2022 - (09:14 WIB)
      Permalink

      Siapa bilang di sebuah aplikasi mengharamkan kompetitor,saya ada akun yg berbeda dan akun marketplace,tidak ada masalah selama saya berbicara tentang kompetitor lain di perbincangan,karena mereka tau cs yg membutuhkan jasa dia bukan kita yg membutuhkan jasa dia,pembagian order pun tidak bisa melalui system,banyak dari rekan2 kami di perbincangan umum mengeluh soal auto bid,jarak 0.1 s/d 0.8 tidak masuk secara auto,jika sebuah aplikasi memakai system akan memilih driver tersebut,dan ini yg ingin saya benahi,sedangkan penipu di maxim itu meraja lela,sedangkan di aplikator lain yg di blokir bukan nomer hpnya melainkan meblokir emai handphone jadi tidak dapat menggunakan hp nya untuk mendaftat dan membuat akun walaupun ganti nomer,tapi emangnya dasar orang baik dapet karma baik juga

      1
      11
        • 20 September 2022 - (08:14 WIB)
          Permalink

          Biar penumpang itu sadar broo. Minta buru2 mau pake yang murahan. Kalau mau cepat mahal dikit . Harga barang pasti ada kualitas broo.

          Lu aja pasti kesal bro klo dapet penumpang kayak gtu. Pas dah ketemu pasti ngoceh2 bro. Bawa nya pasti males.

          Penumpang buangan itu broo. Waktu ijo murah 10rb kemana aja ramai. Giliran promo dah ga ada berkurang oderan. Penumpang buangan dari si ijo.

          Gue dah 7tahun jadi dah paham masalah kayak gini. Wkwkwkwk

          Buat penumpang yang bawel nih jari tengah buat lu semua. 🖕.mau cepat jangan yang murahan. Sue lu

  • 12 September 2022 - (23:20 WIB)
    Permalink

    Saya sangat paham dan juga mengerti maksud penjelasan anda, sekarang tinggal anda yg berusaha dan berdoa , agar adminnya membuka jalan untuk anda. Salam PTT Pemuda Tempatan Terdahulu

  • 13 September 2022 - (09:10 WIB)
    Permalink

    kalau di blokir pasti ada alasannya , toh kita kan bermitra saling menguntungkan kalau sudah ada yang merugikan ya gimna?

    1
    1
    • 13 September 2022 - (09:41 WIB)
      Permalink

      Nah bapak ini tidak membaca keseluruhannya,jadi gini pak biar bapak paham aja,awalnya akun saya di blokir karena ada aduan cs ke admin maxim yg menuduh saya tidak sopan,lalu saya ke jakarta di hari seninnya buat minta di bukakan blokirannya,ternyata di jkt di suruh ke bekasi,saya ke bekasi dan di jelaskan berbeda dengan admin dan menunjukan isi komputernya ke saya,ada 2 poin yg buat saya sampai bikin berita di sini,1 saya di laporkan pengguna dan ternyata tidak ada yg melaporkan saya dari pengguna,2 feedback yg meminta pemblokiran akun indomaret dan alfa dan pengguna yg suka pesen di cancel sebanyak 5x, dan di point ke 2 ternyata yg cancel sebanyak 5x itu pengguna aktif dan saya laporkan dan saya bilang ke beliau suruh naik ojek lain saja,pihak admin membacanya saya salah sasaran buat minta blokir pengguna,dan di situ akun saya di blokir untuk penjelasan yg di hari senin,sesangkan di feedback saya meminta di blokir pengguna indomaret dan alfa karena sudah sangat meresahkan driver bahkan ada driver yg harus kehilangan uang 250k,jadi bisa di simpulkan pak,jadi apakah sebuah aplikasi dapat mebekukan mitra tanpa adanya banding?dan saya anggap itu bukan banding karena itu penjelasan dari admin untuk kesalahan yg di buat mitra,

      • 13 September 2022 - (15:18 WIB)
        Permalink

        Ada orang yg lagi up akun nya itu, masa ga ngerti kalo order di cancel terus berarti dia sedang nembakin akun nya sendiri tp nyangut di anda terus, sepertinya pengalaman driver anda kurang jauh jd ga paham sama orderan maxim kyk gtu,

        • 13 September 2022 - (15:38 WIB)
          Permalink

          Justru ane paham bang makanya ne minta blokir pengguna ke admin,ente kan tau cara buat minta blokir akun cs gimana,dengan feedback bang,ane paham dengan opik bang cuma saya coba berantas opik,disini pihak maxim ga setuju karema peliharaan dia hilang atau bisa jadi ketahuan bang klo opiknya ada di dalem,

        • 16 September 2022 - (07:22 WIB)
          Permalink

          Wahh ini ane paham. Indriver banyak yg kayak gitu jg. Di notesnya selalu ditulis “jangan dicocol, buat tes”.
          Tapi ini kasusnya cs ud minta buru2 itu artinya cs real, tapi sama cs malah di cancel.

          • 16 September 2022 - (23:41 WIB)
            Permalink

            Indriver atau maxim bang?soalnya indriver orderan masuk nyocol 5-7 driver masuk di pelanggan dan pelanggan yg akan memilih driver sesuai dengan jarak/harga bang,kalo masalah dia buru2 posisi saya masuk melalui auto jarak 0.5-0.8km,jika pelanggan beneran kan tau di sistem maxim ada estimasi tibanya,dan ane sebelum bunyi waktu kedatangan ane sudah sampai dan klik tiba,kan di situ kalo pelanggan emang serius atau beneran ga mungkin cancel bang,dan anehnya saat cancel dia pesen lagi pas ane di posisinya 0.1km dan masuk lagi ke ane langsung ane klik tiba di cancel lagi,seharusnya sistem yg bekerja di sini jika pengguna sudah meminta pembatalan karena ingin mengganti driver harusnya masuk lelang disitu bukan berturut2 masuk secara auto sebanyak 5x,jika saya lewatkan orderan dengan tidak mengklik imbasnya ke pelanggaran juga,

  • 13 September 2022 - (09:51 WIB)
    Permalink

    memang ada kesalahan juga karena menganjurkan naik gojek.. contoh ngetik shopee di tokopedia atau ngetik tokopedia di shopee pasti akan kena sensor, itu udah tanda persaiangan dan biasanya ada itu di aturan kalimat/kata yang dilarang oleh perusahaan. tp seharusnya ya bukan bloking permanen alias peringatan saja karena kan hanya pelanggaran ringan saja itu.. semoga cepet selesai masalahnya bang… kemungkinan itu customer kere yang ngarep promo tapi pengen cepet.. model kek gini emang nyusahin haha

    1
    1
    • 13 September 2022 - (09:58 WIB)
      Permalink

      Iya gan itu harusnya ada di system,karena ini masih manual dan di kerjakan oleh manusia jadi admin yg baper bisa dengan gampang untuk blokir,dan pengguna yg fiktif justru di biarkan lalu lalang di aplikasinya,terkesan bahwa penipu di pelihara gan,saya berjuang agar penipu itu akhirnya jera yg akan selalu membeli kartu baru ternyata akun saya yg di blokir,harusnya aplikator dapat menerima kritik dan saran oleh driver,karena driver yg selalu di jalanan

      • 13 September 2022 - (10:13 WIB)
        Permalink

        Seharusnya Bapak sadar diri dulu dengan kesalahannya. Maaf sebelumnya. Sangat sangat sangat fatal apabila Bapak menyarankan ke kompetitor, disini sangat tidak etis juga menyarankan hal seperti itu. Padahal Bapak bekerja didalamnya. Sangat disayangkan sekali.

        Tapi Bapak juga benar untuk memberikan masukan yang benar kepada adminnya agar mereka dapat memperbaiki sistem mereka. Contohnya seperti si duo hijau, apabila suka cancel, maka customer juga kena sanksi jadi susah untuk memesan.

        4
        1
    • 13 September 2022 - (10:00 WIB)
      Permalink

      Ga bakal ada tanggepannya mba,maxim masih sewa ruko ruko mba,belum ounya call center dan bagian satgas kaya aplikator lainnya,klo driver mengkritik akan langsung di blokir mba,

  • 13 September 2022 - (10:29 WIB)
    Permalink

    Saya pun akan memecat karyawan saya jika dia menyarankan pelanggan untuk pergi ke kompetitor dg alasan apapun.. Bagi sebuah perusahaan itu sudah kesalahan yg sangat fatal, apalagi lngsung menyebut merek kompetitor tanpa sensor, tidak mngkin akan di buka blokir.
    Apa yg bapak alami dari customer memang sangat menyebalkan dan merugikan bapak, tpi saat bapak menyarankan ke kompetitor itu sama aja bapak minta untuk di pecat.. Apapun alasan bapak, kesalahan bapak sangat fatal bagi persaingan perusahaan..

    8
    2
    • 13 September 2022 - (10:43 WIB)
      Permalink

      Nah ini salah satu contoh bos yg
      agoran,bagaimana bisa bersaing jika anak buahnya menemukan kompetitor lain dengan harga yg lebih murah dan berkualitas,di sini kita pakai ilmu marketing bang,jika dalam sebuah forum diskusi untuk saran dan permasalahan jika dalam 1 tim leader menemukan kompetitor baru dan dapat pemasukan lebih,sedangkan anak buah anda di lapangan memberitahu anda bahwa kompetitor ini lebih unggul dari segi harga dan kualitas apakah anda langsung memecat tim anda?boleh di jawab melaui balas pesan ini atau chat wa 088976714334 dan ini system ojek online yg kita kasih,jika cs memesan dan membatalkan dengan alesan ingin mengganti driver seharusnya bisa masuk ke driver lain walaupun itu jauh,dan bukan masuk ke driver ini terus,jadi di sini mungkin anda bisa belajar bijak bang,

      1
      5
      • 13 September 2022 - (10:48 WIB)
        Permalink

        Yg harus lebih bijak itu anda, dalam persaingan bisnis sperti itu, apapun kekurangan dari perusahaan kita jngan sekali2 menyarankan calon pelanggan ke kompetitor kita, itu sudah kesalahan yg sangat fatal, anda bisa di anggap sbg mata2 dari kompetitor jika melakukan itu dan pasti akan di pecat.. Perusahaan apapun tidak akan memafkan karyawan yg menyarankan calon pelanggan ke kompetitor.

        3
        3
        • 13 September 2022 - (10:57 WIB)
          Permalink

          Nah itu bang,jadi ilmu marketing anda salah bang,jika sebuah oerusahaan tidak bisa menerima kritik dan saran untuk apa perusahaan di buat,sebuah institusi aja ada yg namanya kode etik bang,dan kode etik di buat agar tidak melanggar,pelanggar terberat di salah 1 kode etik pun akan memecat,jadi apakah kode etik di sebuah perusahaan anda hanya pesaingan dengan kompetitor,jika anda tau pasal2 dalam sebuah perusahaan anda akan lebih bijak memecat seseorang,karna di sebuah pekerjaan di perusahaan terdapat uud ketenaga kerjaan,setiap perusahaan pasti tidak akan langsung memecat karena apa mereka tau jika memecat pegawai yg masih pkwt atau pkwwt ada sanksinya,jika si pekerja masih dalam kontrak sisa kontrak wajib di bayarkan oleh perusahaan,makanya perusahaan membuat sp 1 sampai dengan sp 3 biar amannya,paham ya bang

        • 13 September 2022 - (11:07 WIB)
          Permalink

          Berhubung ini bukan perusahaa jadi kita kebelakangkan masalah pemecatan,di sini kita bahas yg namanya perusahaan ojol dan kode etiknya,hampir sama dengan sp 1 sampai sp 3,pertama jika driver membuat kesalahan akan mendapatkan notifikasi pelanggaran tersebut dan tidak di non aktifkan,jika dalam waktu 1 bulan masih di ulangin notifkasi akan berubah menjadi suspent 3 hari,dan dalam waktu 1 s/d 2 bulan masih melanggar akan ada notif suspend 7 s/d 14 hari dan ada keterangan banding,jika banding di setujui akan langsung di buka sebelum masa suspend tersebut,jika tidak di setujui maka harus menunggu sampai 7atau 14 hari,dan jika dalam waktu kurang dari 3 bulan baru ada yg namanya notifikasi putus mitra,jadi abang ku paham ya soal apa yg ada di perusahaan dan di ojol itu tidak jauh beda,tapi fungsinya sama,good tlak abang bos,sukses selalu perusahaannya

          • 13 September 2022 - (11:25 WIB)
            Permalink

            Bro, saran dan kritik mana ada yg nyaranin untuk pindah ke kompetitor, kesalahan fatal anda cuma 1, nyaranin pelanggan ke kompetitor, saran dan kritik yg lain nggak akan bikin anda di suspend.. Anda nggak merasa bersalah menyarankan pelanggan ke kompetitor??
            Misalnya ni, anda usaha jualan bakso terus karyawan anda nyaranin ke calon pembeli jngan beli di warung sini, di sini lama bikin pesanannya, prosinya dikit, rasanya nggak enak, mending beli di warung sebelah rasanya enak, pelayanan cepet, pirsunya banyak..
            Kira2 dg ilmu marketing anda apa yg anda lakukan ke karyawan anda?? Apa anda akan lngsung menaikan gajinya?? 😅😅
            Untuk kesalahan fatal gtu udah nggak perlu notif atau SP 123, udah pasti yg punya perusahaan akan lngsung pecat..

            6
            2
        • 13 September 2022 - (12:20 WIB)
          Permalink

          Dia bukan nyari kebenaran, tapi nyari pembenaran. Lihat saja, sudah banyak yang komentar kesalahan dia karena menyarankan aplikasi sebelah tapi masih dibantah juga. Padahal itu titik kesalahannya. Malah bawa pasal, uu, sp, gak jelas semua. Tipikal orang begini kalau salah bukannya minta maaf tapi malah ngeyel, berasa paham dan bener sendiri.

          9
          1
          • 13 September 2022 - (12:27 WIB)
            Permalink

            Apakah driver di larang buat meminta pembenaran yg bukan di sangkakan ke driver,apakah driver harus senantiasa menuruti kemauan cs,bayangkan jika cs meminta driver buat lompat dari gedung apakah harus di turuti,jika kesalahannya di ungkap dan saya memang betul melakukan kesalahan fatal tersebut,saya pun akan meminta maaf dan membuat surat lanjutan di media konsumen untuk penyelsaiannya,ini kan belum ada yg bisa menjelaskan lebih lanjut ke saya,paham ya bang

      • 15 September 2022 - (02:30 WIB)
        Permalink

        Anda sarankan kompetitor lain itu ke pelanggan.. Wajar sih kalo anda dipecat , kalo emg mau kasi saran perusahaan ya ke perusahaan aja , udah tau cari pelanggan susah koq malah pelanggan disuruh ke kompetitor lain… Auto pecat… Tp mudah2an anda dpt berkat dan rejeki lainnya… Semangat trs bang…

    • 13 September 2022 - (12:17 WIB)
      Permalink

      Nah ini berarti anda tidak menyimak bos,kritik dan saran bukan untuk naik gojek,makanya bos harus paham dulu,kritik dan saran yg ane buat di feedback meminta pengguna fiktif di blokir,sedangkan naik gojek itu cs cancel 5x karena ane ga mau jemput ane bilang naik gojek,ente paham dulu di sini,dan jika seorang pelanggan meminta ke pegawai anda untuk buru2 sedangkan pegawai anda sedang melayani pembeli itu dan tiba2 pembeli itu lama nih bang saya batalin dah ga ajadi belinya,padahal sudah mau selsai tuh baksonya tinggal di iket,kebetulan baksonya yg tadi di buat ada yg beli,terus ga lama dateng lagi tuh penggan yg tadi minta di bungkusin lagi,terus udah di layanin dia bilang ga jadi lagi sampai 4x dah ibaratnya,terus yg ke 5 dateng lagi nih orang yg sama terus pegawai anda bilang beli aja di bakso sebelah,apa anda langsung memecatnya,coba deh bang gimana pendapatnya,klo ini bisa naik gaji ga bang 10x

    • 13 September 2022 - (12:59 WIB)
      Permalink

      @Wise, Driver bukan karyawan, jangan salah, driver itu mitra dari perusahaan transportasi online. Sekali lagi, driver bukan karyawan rapi mitra.

      Perusahaan transportasi online dan driver saling membutuhkan, modal perusahaan hanya aplikasi, dan mitra driver punya kendaraan. Sebenarnya Maxim masih sangat butuh mitra driver, karena mitra driver masih kurang.

      Tampaknya, pemblokiran akun driver ini bukan karena menyarankan untuk naik yang lain, tapi kelihatannya si pelanggan itu yang membuat laporan ke Maxim. Tak dapat dipungkiri, perusahaan aplikasi online butuh driver, tapi mereka lebih suka mendengar laporan pelanggan yang tidak benar. Hampir semua aplikasi transportasi online lebih utamakan pelanggan padahal tanpa driver mereka bisa apa? Mereka dapat uang dari driver.

    • 13 September 2022 - (15:22 WIB)
      Permalink

      Makanya itulah kenapa dia di blokir, Emang sudah tepat attitude driver seperti ini di suspen

      • 13 September 2022 - (15:42 WIB)
        Permalink

        Etitute apa yg salah coba,jika kode etik kan ada keputusannya,ga bakal mati bang pm dari maxim,cuma biar jelas aja biar driver ga nuduh yg ga ga ke admin,dan biar jelas tidak ada prasangka buruk,

    • 14 September 2022 - (13:49 WIB)
      Permalink

      Itu karena anda tdk berada di posisi si penulis jd dgn gampangnya ngomong spti itu. Sy tau tipikal org2 ky anda akan selalu menggunakan tagline “costumer akan selalu benar walaupun mereka jg salah”. Dan tuk penulis, mgkn lain kali kalau emg lg emosi, pakai kata2 ojol lain biar ga nyebut merk. Karena sebuah perusahaan tdk mau tau apa yg kita alami

  • 13 September 2022 - (11:25 WIB)
    Permalink

    penulis bicara panjang lebar mengenai kode etik. tapi penulis gagal menaati kode etik mitra dengan menyuruh customer/pelanggan beralih ke kompetitor…

    • 13 September 2022 - (11:29 WIB)
      Permalink

      Itu kode etik dari ojol lain bang,dan ojol kuning tidak ada keterangan kode etik dan poin poinnya di pelatihan ataupun web resminya,kalau itu kesalahan dari kode etik harusnya pihak aplikator dapat merespon di feedback saya atau email saya,kesalahan di poin apa,ini kan tidak,jadi apakah bersalah dalam kode etik atau kebanyakan membuat feedback amyg buat nambah kerjaan admin saja itu loh bang

  • 13 September 2022 - (11:38 WIB)
    Permalink

    Sepertinya ada pelanggan berat sehingga akun di blokir. Maxim jarang PM atau blokir akun driver, apalagi hanya masalah kecil.

    Seharusnya Anda tidak perlu minta blokir akun pelanggan, kalau pelanggan cepat -cepat, cukup kasih tahu baik -baik, anda akan sampai di titik jemput sekian menit, kalau pelanggan gak mau nunggu, dia cancel atau kalau Anda merasa tidak bisa jemput tepat waktu, Anda bisa cancel.

    Lagi pula, kalau pelanggan yang sama masuk ke akun Anda, Anda bisa tolak, karena di Maxim, meskipun pakai sistem auto tapi tetap Driver harus konfirmasi: terima, tolak atau dibiarkan batal sendiri.

    Di Maxim tidak pengaruh dengan performa, tidak jatuh performa driver jika driver yang cancel. Dalam urusan kerja, jangan bicara bantu teman, kalau sudah di blokir begini, siapa yang akan bantu Anda?

    • 13 September 2022 - (12:05 WIB)
      Permalink

      Sebelumnya ane ucapkan terima kasih ke abang yg ini,sebelumnya saya sudah bilang melalui chat ke pelanggan tersebut begini isinya,mohon di tunggu,pelanggan menjawab baik,saya buka maps dan meluncur kebetulan jaraknya deket dan aman buat tepat waktu,setibanya nya di lokasi saya buka aplikasi dan sudah di cancel,ane buka tindakan dan ane chat,kenapa di batalin,pelanggan jawab maaf buru2 saya langsung abaikan dan pergi dari lokasi,baru putar balik saya dapet lagi autonya,pas saya lihat orang yg sama,langsung saya klik tiba dan dia langsung cancel,ane tinggal lagi buat yg ke 2x nya ga lama masuk lagi tuh,orang yg sama,saya klik tiba lagi,di cancel lagi,ane masuk ke order dan cek nomernya pas ane save nomernya ga ada wa jadi ane bilang ke cs melalui chat naik gojek aja,pas itu masuk lagi auto bang yg ke 4xnya,alamatnya beda tujuannya sama pas saya klik tiba saya cek nomernya ternyata sama bang,dan yg terakhir dia buat lagi untuk alamat jemputnya beda tujuannya sama saya klik tiba lagi biar ga kena pto kan,di cancel lagi untuk yg ke 5xnya,ane langsung feedback ke admin tolong di blokir karena sudah 5xmesen tapi di cancel2 terus,bahasanya sopan buat feedback juga,selang 4 hari ane lagi di jakarta ada notifikasi akun ane di batasi,ane dateng ke bekasi ane tanya kenapa bang akun ane di batasi,admin jawab ke seringan feedback,dan ada 1 feedback yg ternyata pelanggan beneran saya minta blokir ternyata pelanggan yg sudah 5x pesen di cancel dengan drivernya ane,pas hari senin ane abis anter istri ane mampir ke kantor jakarta buat minta di buka,dan di jakarta lebih parah lagi adminya ga ada sopannya sama sekali kepada driver,dan di suruh ke bekasi,ane pindah ke bekasi ane minta buka ternyata tidak bisa karena kesalahan salah buat feedback,itu penjelasnnya admin,dan ada chat saya naik gojek aja ke pelanggan yg sudah di cancel berkali kali,ane paham soal maxim bang,ane selalu menjadi garda terdepan buat kemajuan driver,ane nyicolin indomaret alfa agar aplikasi bersih dari penipu yg telah memakan banyak korban terutama driver baru,dan ada 1 driver maxim yg membuat pelecehan ke cs dan cs sudah laporkan tidak ada tindakan sama sekali,punya nama driver dan plat nomer kendaraannya,disini hak driver buat debat ke admin ga bakal bisa kita sebagai driver harus mengakui kesalahan yg belum tentu kesalahan itu benar,buat abang klo bekerja sebagai driver dan abang sudah pernah ke kantor jakarta selatan dan bekasi admin lah yg berkuasa,abang ga nurut akan di blokir,sistem ini yg rekan rekan driver ingin hilangkan,dan selama beroprasi sejak tahun 2019 driver maxim belum ada perlindungan hukum,dari segi tarif komisi dan sebagainya,jadi selama ini saya lihat maxim tidak ada yg berani demo hanya berkoar di PU,sesangkan aplikasi lain sudah ada perlindungannya dari segi tarif dan komisi untuk penyesuain,makanya aplikasi lain ada yg namanya banding

      • 14 September 2022 - (13:53 WIB)
        Permalink

        Kalau gt kejadiannya emg rese itu costumernya bos, lgsg samperin aj trus ajak gulet sekalian. Anda kena suspend, tp anda puas.

        • 14 September 2022 - (14:01 WIB)
          Permalink

          Maaf bang kepuasan bukan di tentukan dengan tindakan yg melawan hukum,ini sudah membuat pembelajaran saya bang,untuk cs saya ga akan dendam bang,dan sekarang pun sudah selsai bang,rezeki ga di aplikasi ojek online ini aja kok bang,masih banyak di ojol lain bang,akun sudah kembali dan saya membuat pengajuan untuk di hapuskan akun saya biar ga bisa masuk bang,

  • 13 September 2022 - (11:56 WIB)
    Permalink

    Seperti nya penulis artikel ini ngeyel orang nya.
    Tidak berjiwa besar dan berlapang dada mengakui kesalahan.
    Selalu mencari pembenaran

    3
    1
    • 13 September 2022 - (14:04 WIB)
      Permalink

      Justru ini yg saya ingin cari tau kesalahannya dimana kenapa tidak di beritahukan melalui email ataupun aplikasi,jika sudah terbukti pun saya akan buat berita tentang kesalahan saya ke media konsumen,apakah driver tidak boleh membenarkan dan minta pembenaran?

      • 13 September 2022 - (21:54 WIB)
        Permalink

        Kesalahanmu sudah jelas, kamu chat “NAIK GOJEK” di aplikasi MAXIM.
        Itu namanya kasih saran ke kompetitor. Jelas lah diblokir.
        Saya doakan suatu saat kamu naik kelas jadi pengusaha, punya mitra / karyawan yang kerja sama kamu, lalu mitra / karyawan kamu sebut nama kompetitor di tempatmu usaha. Nah kamu akan paham dengan sendirinya kesalahanmu apa disini.
        Apa kamu akan tetep terima atau dongkol sama pekerjamu itu?
        Kamu harus merasakan dulu, biar ngerti dan gak ngeyel.
        Makanya, cepet naik kelas jadi pengusaha ya bro.

  • 13 September 2022 - (12:24 WIB)
    Permalink

    Memang pelanggan yang seperti itu bikin kesal dan emosi, wajar Anda membuat feedback, minta akun pelanggan tersebut di blokir karena pelanggan itu sudah bikin order berulang.

    Kalau di tengah jalan pelanggan cancel atau ketika Anda sudah sampai di titik jemput, Anda telepon orangnya dan cari pelanggan itu, minta ganti rugi. Tentunya Anda sudah simpan nomor telepon pelanggan itu. Sistem Maxim memang begitu, meskipun pelanggan yang cancel atau driver yang cancel masih tetap masuk order.

    Terkadang pelanggan memang manja, gak hargai driver, dia pikir driver gak pakai bensin untuk jemput pelanggan. Mungkin juga itu pelanggan fiktif yang suka ngerjain driver. Semoga pelanggan itu ditabrak KA karena telah merugikan orang lain.

    Semoga akun Anda di aktifkan kembali, dan kedepannya harus berhati-hati dalam mengambil order. Supaya gak emosi, harus lebih sabar,kalau pelanggan yang cancel, mungkin belum rejeki.

  • 13 September 2022 - (12:34 WIB)
    Permalink

    Jangan mendoakan pelanggan yg tidak baik bang,disini saya sebenernya ingin mengetahui alesannya admin itu sebenernya apa,dan adakah kode etik mengenai chat naik gojek melanggar,saya tidak ada emosi sebenrnya bang dengan masalah ini,kita sebagai driver hanya ingin mendapatkan keputusan hukum,jika saja driver maxim bisa kompak seperti ojol lain,insya allah penindasan tidak akan terjadi bang,saya yg tadinya di garda depan hanya bisa membantu di garda belakang bang,Dan alhamdullilahnya ada kabar baik dengan kejadian ini,bukan karena akun saya di buka karena mendapatkan pekerjaan yg lebih layak,salam 1 aspal

  • 13 September 2022 - (12:43 WIB)
    Permalink

    Memang tidak bole menyarankan customer untuk menggunakan komptitor lain, apa pun alasannya
    Jagan membanding2kan dengan ijo kuning merah karena anda carik makin di max
    Jika anda rasa tidak cocok degan sistem max, silahkan cabut ke ijo atau kuning yg anda bandingkan
    Setiap pekerjaan/perusahaan punya aturannya masing2
    Karyawan yang mengerti pasti mikir yang penting gaji tiap bulan dibayar sudah bagus, apalagi anda yang cuma “mitra”…

    • 13 September 2022 - (12:53 WIB)
      Permalink

      Nah ini bang abang bacanya dengan seksama,saya di tuduh menyarankan naik gojek oleh aplikator,sedangkan di chat yg di komputer admin hanya ada tulisan naik gojek ,abang sebagai pembaca harap di baca dan pelajari,tuduhan yg di sangkakan admin ke saya itu menyuruh cs naik gojek dan tuduhan saya ke admin karena admin ga suka di buatkan feedback oleh driver,maupun itu indomaret alfa yg membuat udah jangan di buatkan feedback,nah kita sebagai driver di maxim selalu membaca keluhan driver di PU indomaret ga hilang2 min,ane pernah tanya ke adminnya gimana cara hilangin itu orderan ya dengan di cocol lalu di buatkan feedback,ternyata saking banyaknya feedback yg saya buat berimbas dengan pemblokiran,abang paham kan

  • 13 September 2022 - (12:52 WIB)
    Permalink

    Maaf nie ye bang.. di maxim ada aturan batas x utk loss order / batal ndk ya..?
    Trz setau saya, maxim kn layar ny cm nampilin orderan yg ada + jumlah driver yg ada d sekitar situ..
    Misalkan 1 ato 2x udh jengkel, udh ndk usah d ambil orderan dia.. ambil orderan lain aja bang.. itu saran saya..

    • 13 September 2022 - (12:59 WIB)
      Permalink

      Saya paham kak soal orderan di maxim,ini permasalahannya masuk secara auto sebanyak 5x dan di cancel sebanyak 5x,harusnya jika cs membatalkan order di suatu aplikasi harusnya order tersebut tidak memasukan ke driver yg sudah di cancel,betul ga kak?apa lagi pembatalannya ingin mengganti driver lain,harusnya kan kebaca dan tidak di tugaskan secara auto ke driver tersebut kak,ini yg sangat di sayangkan oleh driver saat meminta di blokir dan pihak admin bukan memblokir akun pengguna tetapi memblokir akun driver,

      • 13 September 2022 - (13:18 WIB)
        Permalink

        Iy sih bang.. pinginny cs dpt driver lain, tp balik lagi, beda perusahaan beda sistem krna maxim mgkn jam terbang masih minim..
        Trz 1 hal lagi, klo cs smpai pesen 5x maxim tandanya cs mmg suka dgn maxim & tdk mau pindah aplikasi lain.. cuma menurut saya, klo sampai pesen 5x ktmu driver abang & d cancel mulu, perlu utk koreksi bang, ada apa dgn abang sampai konsumen tdk berkenan klo driverny anda bang.. maaf sblmnya ye bang 🙏🙏🙏

        • 13 September 2022 - (13:35 WIB)
          Permalink

          Nah itu dia kak yg kita belum ketahui,sedangkan nomernya pun tak terdaftar di wa saya pun belum pernah ada perjalanan dengan beliau,kalo kita sebagai driver justru berpikiran negatif kak sedangkan order lebih dari 1 dapetnya driver yg sama itu kan bisa di jelaskan melalui fitur chat,cs bisa chat ke pengemudi,bisa bilang bang saya ga mau naik sama abang tolong di matiin aplikasinya,kan kita enak kak,ini ga ada komentar dan komentar di pesenan awal saya bilang mohon menunggu dan beliau menjawab baik,dan sudah sampai saya buka aplikasi tiba2 sudah di cancel,dan saya coba berpikir jernih saat itu untuk mengirimkan chat ke beliau kenapa di cancel,dan beliau jawab buru2,ok di situ saya tinggal,dan saya pikir dia sudah naik yg lain,ga taunya pesen lagi sampai 5x,saat yg ke 5 saya klik terima dan tiba langsung di cancel,saya buka di orderan saya pilih tindakan dan chat melalui aplikasi bilang naik gojek

          • 13 September 2022 - (13:46 WIB)
            Permalink

            Nah.. itu bang..
            Tingkat sabar & berfikir jernih abang perlu utk di tingkatkan lagi bang..
            Sabar.. konsumen itu banyak tipe, dilebihkan sabarnya aja, termasuk utk tidak membahas/menyebut merk lain dalam chat aplikasi.. sebut merk lain ketika chat diluar aplikasi aja bang..
            Yg utama, tetep sabar aja..
            Ok bang..
            Semoga sukses dg kegiatan yg baru..

          • 13 September 2022 - (18:18 WIB)
            Permalink

            Ya harusnya Bang, klo si konsumen nya udh order 2x trz ada kemungkinan takut masuk lgi ke apk driver abang, ya abang kenapa gak di matiin aja dlu aplikasinya.. nanti kalau sudah jauh dri tmpat lokasi tersebut baru di aktifkan kembali apk nya.. simple kan, gue jga ojol ijo dan orange lalamove bang. Jdi tau gmn klo kerja di jalanan…

  • 13 September 2022 - (13:02 WIB)
    Permalink

    Saya sih setuju ama maxim, ngapain kita bermitra dengan driver yang susah diatur dan diberi tahu. Semacam bom waktu bermitra dengan driver kayak gini ini. Diberi nasehat pun percuma. Mengatas namakan perjuangan ojol tapi atitudenya bikin ngelus dada.

    1
    2
    • 13 September 2022 - (13:26 WIB)
      Permalink

      Nah mungkin anda yg belum tau gimana keluh kesahnya driver di PU maxim,saya di PU membaca keluh kesah driver seperjuangan yg meminta aplikator buat berbenah di system delivery,banyak kasus yg di biarkan oleh pihak maxim dari pencurian hingga pelecehan terhadap cs,dengan itu saya muncul buat mengurangi penipuan di situ,sudah banyak nomer yg saya minta blokir terutama indomaret dan alfa dengan modus top up,disini justru saya ingin tau kesalahan sebenarnya apa,karena hanya mendapatkan notif dan akses di batasi sedangkan kesalahannya tidak di berikan,kalau sudah tau dari segi kesalahannya saya pun tak akan mengajukan banding,hanya ingin dapat keputusan kesalahannya,biar driver lain tau dan bisa berhati2 dengan kesalahannya,

    • 13 September 2022 - (13:37 WIB)
      Permalink

      Maaf bang karena kita di jalan temen yg utama bang,kalo di jalan ada apa2 temen lah yg bisa bantuin

    • 13 September 2022 - (13:50 WIB)
      Permalink

      wah kalo itu si jangan jangan ulah sesama driver yg ingin nembak orderan dan make hp laen atau make hp orang buat order lalu biar akun dia yg dapet orderan nah apesnya malah nyangkut ke anda tuh orderan sampe 5X makanya dicancel mulu ama orangnya,dia akan terus nyoba nembak orderan sampe akun dia yg dapet orderan

  • 13 September 2022 - (13:53 WIB)
    Permalink

    baca nya bingung dan PENUH SPEKULASI dari penulis, kerja jangan main perasaan, kerja aja yang bener

    tidak akan pernah saya sarankan produk dari kompetitor, padahal punya produk yang sama, sangat aneh sekali

    anggapan nya anda sales indomie tapi jualin mie sedap, konyol

    • 13 September 2022 - (13:58 WIB)
      Permalink

      Berarti Abang belum pernah di sales,sales TO atau pun canvas itu selalu bertukar produk bang dan pihak perusaan ataupun leadernya menutup mata,alesannya simple leader hanya mau produknya laku gimana caranya urusan anda,jika anggepannya kerjaan saya salah bukti kesalahannya dimana dan kenapa tidak di tunjukan,itu yg sedang kita perjuangkan bang,

      • 13 September 2022 - (14:03 WIB)
        Permalink

        bukannya sudah jelas anda ditunjukkan bahwa ada chat anda menyarankan ojol lain? dan itu yang dibilang oleh admin bekasi salah nya anda disana?

        justru karena leader nya tutup mata, itu sebetulnya salah, kalau g salah ngapain tutup2 mata segala? dan ini konteksnya beda, produk mu adalah jasa, bukan consumer goods

  • 13 September 2022 - (14:10 WIB)
    Permalink

    Chatnya hanya naik gojek,coba abang pahami di chat yg NAIK GOJEK
    apakah itu sebuah saran ke cs atau bisa jadi saya yg bertanya ke cs apakah cs itu naik gojek atau saya menyarankan naik gojek,di komputer admin saya hanya menulis naik gojek bukan bilang ke cs naik gojek aja biar cepet,

    • 13 September 2022 - (14:17 WIB)
      Permalink

      skrg coba kasih kita paham, apa tujuan anda tulis NAIK GOJEK?

      mana ada driver maxix nanya sama CS di chat maxim apakah CS nya naik gojek? goblok apa? dia ada di chat app maxim ya naiknya maxim bang, ngapain anda tanya lagi ke CS dia naik gojek atau tidak?

      • 13 September 2022 - (15:26 WIB)
        Permalink

        Nah abang ku belum paham,ini saya buat paham ya bang,ane di cancel posisinya jadi saya chat di order terus tindakan terus chat pelanggan,ane chat naik gojek terus ga bales berarti kan sudah naik mungkin sama abang gojek,terus salahnya dimana,kecuali ane bilangnya gini pas dia masih dalm bentuk orderan terus bilang gini,mba/ibu/bapak maaf naik gojek aja biar cepet,nah itu baru kasih saran ke cs buat naik gojek,ini kan posisi di cancel terus saya ambil orderannya terus ane chat naik gojek,apa yg salag dalam hal itu

        • 13 September 2022 - (15:32 WIB)
          Permalink

          LAH GIMANA TOH

          “Kami sebagai driver sudah sampai tujuan tapi customer malah membatalkan itu sangat mengganggu. Akhirnya saya bilang ke customer kalau ingin cepat lebih baik naik ojol lain, karena customer yang tahu dengan Maxim pasti tidak akan melakukan hal itu karena Maxim baru beroperasi 2 tahun ini, jadi driver masih banyak yang tidak dekat dengan customer jaraknya.”

          di surat jelas2 anda mengaku anda bilang ke customer kalau ingin lebih cepat lebih baik naik ojol lain, salah nya adalah ngapain anda saranin segala meskipun sudah d cancel, saranin juga kok ke kompetitor? ya diem aja bang, d cancel ya udah

          • 13 September 2022 - (15:46 WIB)
            Permalink

            Nah pas di komputer admin tidak ada tulisan itu hanya tulisan naik gojek,admin yg beranikan memberikan info tersebut,sedangkan jum’at berbeda penjelasannya,ini yg sangat di sayangkan

        • 13 September 2022 - (15:56 WIB)
          Permalink

          lah berarti kan anda sendiri spekulasi alasan anda diblokir adalah: admin tidak suka dikirim feedback oleh driver

          itu bukti nya darimana bang abang?

          • 13 September 2022 - (16:11 WIB)
            Permalink

            Emang kan dari awal saya buat ini mengarahkan ke admin,karena belum ada tanggepan dari aplikator ataupun admin,tentang kesalahan yg sebenarnya apa jika di jelaskan baru saya buat berita baru bahwa memang ada aturannya seperti yg di sangka kan admin ke saya,abang paham kan,dan saya siap buat meminta maaf dan lapang dada jika memang itu bener adanya,sedangkan saya setiap hari on cuma ngambil indomaret alfa dan minta di feedback itu doang selebihnya aman bang ga ada masalah di ulasan negatif semua bersih ga ada pelanggaran yg tercantum di sistem,

  • 13 September 2022 - (14:53 WIB)
    Permalink

    Jelaslah di blok andai mengiklankan ojol kompetitor. Dari tadi ngomongin kode etik anda sendiri nyeleweng dari kode etik. Kalau anda melakukan hal demikian pihak Maxim justru berfikiran anda oknum yg menjual nama kompetitor. Jelas d blokirlah.. 🤣

    • 13 September 2022 - (15:20 WIB)
      Permalink

      Astagfirullah bang,ente ga paham bener ini mah,ane di cancel otomtis ne tanya naik gojek,tapi cs ga bales,ya sudah itu permasalahnnya abang ku,klo di blokir cuma masalah itu kan hal kecil,mungkin peringatan bisa jadi,tapi kan ini statusnya ga di jelaskan,paham ora bang

  • 13 September 2022 - (19:22 WIB)
    Permalink

    “Akhirnya saya bilang ke customer kalau ingin cepat lebih baik naik ojol lain, karena customer yang tahu dengan Maxim pasti tidak akan melakukan hal itu karena Maxim baru beroperasi 2 tahun ini, jadi driver masih banyak yang tidak dekat dengan customer jaraknya.”

    Ini bukti sah klo anda sedang mempromosikan dan sedang menjelek2an perusahaan… Dan ini sangat fatal sekali bagi perusahaan manapun… Ini bukti yg “terucap” oleh anda sendiri, terima aja mungkin nasib/jalan anda harus seperti ini… Mau melakukan pembenaran apapun, sikap/ucapan anda yang ini sudah sangat tidak bisa ditolerir sama sekali oleh semua perusahaan manapun…

    • 13 September 2022 - (19:39 WIB)
      Permalink

      Itu cerita di waktu jum’at abang,kalo ga di tulis di sini mana tau,dan itu tidak ada recordnya di admin hanya melalui wa,yg tercantum di komputer admin hanya naik gojek,tidak ada yg lain,saya berhak membela diri agar tau kesalahan apa yg di perbuat,jika abang pernah bekerja di sebuah perusahaan abang pun tau memutus kerja tanpa alesan apakah akan di terima,pasti akan menanyakan ke atasan dan ini yg sedang saya tanyakan,kesalahan apa yg saya perbuat,

      • 13 September 2022 - (22:52 WIB)
        Permalink

        Lah ente ya kadang2… Suruh orang baca yg bener, ente malah ga bisa baca yg bener komentar2 dari yg lain…

        Coba deh ente baca sekali lagi dan renungkan tulisan ente… Ente jelas2 ngomong “kalau ingin cepat, naik ojol yg lain” bagaimana pun bahasanya ke costumer, ente tetep salah…

        Kesalahan ente ada 2 dari kata “kalau ingin cepat, naik ojol yg lain” :

        1. Ente sudah menjelek2an perusahaan secara tidak langsung klo perusahaan tidak kompeten dalam mengerjakan pekerjaan ini.

        2. Ente sudah mempromosikan secara tidak langsung bahwa perusahaan lain lebih kompeten dalam mengerjakan pekerjaan ini.

        TERLEPAS DARI COSTUMER NYA KURANG AJAR ATAU TIDAK NYA!!!

        TERLEPAS DARI ITU ORDERAN FIKTIF ATAU TIDAK NYA!!!

        Ente salah bang…

    • 13 September 2022 - (20:19 WIB)
      Permalink

      Ga bisa hadir bang,dan saya mau muat berita baru karena saldo saya di aplikasi hilang sekarang

  • 13 September 2022 - (20:49 WIB)
    Permalink

    Ga ada bro mikirin orang lain kalo gua bikin laporan cuma mikirin diri sendiri meski kalo efek baiknya orang lain juga nikmati.saya intinya ga mau terima orderan fiktif,jika dibilang mikirin orang lain tidak bro.

    • 13 September 2022 - (20:55 WIB)
      Permalink

      Kalo saya ga suka kerja individu bang saya selalu kerja bareng,buat saya di jalan temen utama bang karena kita di jalan kerjanya,kalo ada apa apa pasti temen yg membantu bang,masalah orderan tergantung kitanya bang,kalo kitanya niat baik orderan masuk,temen ga cuma team kuning doang bang,karena kita aplikasi ga cuma kuning,aplikasi indri,grab,shopee sama lala,di pasang di 1 hp

      • 14 September 2022 - (08:34 WIB)
        Permalink

        Intinya gini bro yang ada masalah kita,yang lapor kita!andaipun ntar laporan berefek keyang lain efek baik maksudnya tentu itu bonus.toh kalo saya kaya food dan shop dan goods tidak saya ambil.ya kalo dijalan ok lah tolong menolong kalo rekan kena halangan itu wajib.masalah kerja cuma sbtas itu dan cuma memperingatkan bagi yang baru.

  • 14 September 2022 - (00:07 WIB)
    Permalink

    Harusnya sadar sih ngelaporin user dan nyuruh user pake aplikasi lain bukan jobdesk situ..

    Lain kali hati2 klo ngetik, jejak digital susah dihapus.

    Coba nanti klo ke kantor ngaku salah, minta keringanan atau kesempatan kedua jgn debat. Dari postingan ini aja udh ketahuan seneng debatin. Mungkin admin Maxim nya sumpek didebatin makanya langsung putus mitra aja

    • 14 September 2022 - (05:57 WIB)
      Permalink

      Banyak juga driver yang memberi feedback dengan bahasa yang kasar giliran diblokir kebakaran jenggot!tahu ada aturan tapi ga dibaca!kadang saya pikir berlebihan jika dengan bahasa kasar!Kan lebih baik seadanya kayak pelanggan tidak datang tidak bisa dihubungi gitu aja kan cukup.ga perlu seperti “asu order fiktif bla BLA BLA “

      • 14 September 2022 - (07:35 WIB)
        Permalink

        Abang saya di maxim tidak ada perkataan kasar saat membuat feedback,sedangkan di maxim jika kita membatalkan suatu order mau itu nyocol ataupun auto ada imbasnya di esok hari,klo kita nyocol akan ada yg namanya pembatalan atas inisiatif pengemudi,jika auto akan ada yg namanya PTO,dan di situ sistemnya maxim tidak bekerja bang,padahal pengguna sudah nge chat ke pengembuli bahwa dia salah pilih kendaraan,yg dia pilih adalah car yg masuk ke bike,itu sudah saya alami untuk membatalkan dengan alesan pelanggan ingin membatalkan order,tapi driver di salahkan se olah olah tidak mau menerima orderan,dan jika pelanggan membuat order dengan rute yg berbeda tapi pelanggan ingin membayar sesuai yg di aplikasi jika titik berada jauh dari yg sebenarnya akan berdampak pada PBO,sistem yg di terapkan yg tidak sesuai fakta,dan dengan chat menyebut kompetitor lain di anggep kejahatan besar,seharusnya hanya bentuk peringatan tidak sampai di blokir,itu sih yg saya ingin sampaikan

        • 14 September 2022 - (08:36 WIB)
          Permalink

          Salah alasan bro mnkn lebih baik udah rute,kalo ctm ga mau ya sudah turunin aja jangan gunakan pembatalan atas permintaan pelanggan.masalahnya udah beda mending diisi pelangan mabok dll

  • 14 September 2022 - (00:48 WIB)
    Permalink

    Sekedar tambahan untuk penulis, jika Anda punya akun yang lain, misalnya Gocar atau Grab Car, coba jalankan akun yang lain. Kalau belum punya akun driver yang lain coba daftar Gocar atau Grab Car atau indriv (aplikasi untung-untungan). Kenapa indriv itu untung-untungan? karena Anda tidak bisa dapat order, kecuali pelanggan memilih Anda, bukan dari aplikasi.

    Disamping itu, Maxim belum banyak pelanggan, cuma ada di kota, itupun kebanyakan short trip, jarang untuk long trip, untuk long trip sangat sedikit. Sebagai driver taksi online, yang dicari itu order long trip, kalau short trip dengan tarif 10-15 ribu gak dapat uang, malah habisin bensin.

    Di Maxim, sistem pembayaran juga masih cash / tunai, belum pakai e-wallet, dan banyak penipu terutama di layanan food&shop. Dan kalau mau ambil order malam juga gak ada, hanya sampai jam 20 saja. Diatas jam 20 sudah gak ada order, jika pun harus ekstra hati-hati karena pembayaran cash, Anda bisa tidak dibayar.

    Dari segi keamanan bagi driver, Maxim masih kurang aman, jika ada masalah Anda harus selesaikan sendiri, Maxim seperti lepas tangan. Bagi pelanggan mungkin menguntungkan karena tarif murah tapi rugi bagi driver tidak. Banyak driver dari aplikasi online lain yang sudah duluan eksis tidak tertarik untuk gabung dengan Maxim.

    Satu lagi, jika anda ada pekerjaan lain, jalankan pekerjaan lain, anggap aja jadi driver online untuk pengalaman, untuk mengisi waktu. Lupakan Maxim, masih aplikasi driver online lain atau pekerjaan lain yang bisa Anda lakukan. Mantan driver online adalah pribadi yang hebat, tidak cengeng dan berani mengambil resiko, karena driver online hidup di jalan.

    Semoga berhasil!

    • 14 September 2022 - (07:26 WIB)
      Permalink

      Siap bang terima kasih masukannya bang,alhamdullillah kita ga cuma di macim bang,kita ada di aplikasi lain bang alhamdullilah setelah lepas dari maxim rezeki lain dateng dan tidak di duga duga,saya tau sejak dulu memang tidak aman bagi penumpang dan drivernya bang,kekuatan hukum di driver tidak ada,asuransi kecelakaan juga tidak ada,disini saya cuma ingin tau kesalahan apa yg saya perbuat biar jelas dan tidak ada tuduhan aneh2 kemana2,karena setiap masalah pasti ada jalan keluarnya,di aplikasi rata2 menerapkan hal itu,dan ada yg namanya batasan waktu untuk membuka kembali,kalo di maxim sangat jauh berbeda driver selalu di salahkan,walaupun driver punya 1000 kebaikan tetep kalah dengan 1 kejahatan,terima kasih atas supportnya bang,semoga sukses bang

      • 14 September 2022 - (09:14 WIB)
        Permalink

        Sebagai info dari kasus penulis, cerita teman yang juga pernah gabung dengan Maxim, pernah saranin ke pelanggan Maxim lewat chat untuk membatalkan order dan membuat order di Gocar. Tapi gak di blokir tuh akunnya!

        Di Maxim, anda batalkan order berkali kali atau Anda tidak mau terima order yang masuk karena rutenya jelek atau jalan macet, juga gak ngaruh terhadap akun. Ngapain ambil order dengan tarif 15 ribuan kalau rutenya macet, habis bensin aja. Di Maxim cuma buat cari order yang bagus aja.

        Sebagai driver online, yang dibutuhkan adalah order. Sedangkan di Maxim pelanggan masih sedikit, itupun cuma di kota. Kalau Anda dapat order ke pinggir kota, Anda tidak bisa berharap dapat order lagi, Anda harus harus pulang kosong. Beda dengan Gocar, dimana -mana masih ada order, di kota dan diluar kota, setidaknya masih ada harapan untuk dapat order di manapun posisi anda berada.

        Semoga sukses!

        • 14 September 2022 - (09:23 WIB)
          Permalink

          Sudah selsai juga sih bang permasalahnya sekarang,karena saya sakit hati dengan admin mau on pun sudah ga mood bang,saya beralih ke online lain,terlalu baperan adminnya,kalo yg tau online pasti paham kesalahan yg di buat driver fatal atau tidak,kalau tidak fatal hanya peringatan,cuma sudah di jelaskan melalui bales pesan pun tak pada ngerti,semoga berkah bang hidupnya,sehat selalu

    • 14 September 2022 - (08:40 WIB)
      Permalink

      Keselamatan pengemudi dan penumpang dijamin bro ada ypssi.jangan salah Kalo kecelakaan pas menjalan tugas ada asuransi sendiri.ada di 47 kota besar juga.bukan murah bro tapi potongan komisi aplikator rendah!karena mnkn yang ngurusin BKN orang Indonesia jadi tidak kebanyakan birokrasi mampir ke sana sini dananya.

      2
      1

 Apa Komentar Anda?

Ada 124 komentar sampai saat ini..

Akun Driver Maxim Diblokir, Alasannya Admin Tidak Suka Dikirim Feedbac…

oleh mardi dibaca dalam: 2 menit
124