Denda Keterlambatan dari Rp150 Ribu Menjadi Rp1,6 Juta, Ditagih ke Telepon Kantor

Berawal dari tagihan saya yang kena denda keterlambatan pembayaran:

Keterlambatan sudah dikonfirmasi oleh PIC saat itu (pada bulan Oktober tahun 2020), setelah restruktur pinjaman di Amar Bank. Dari denda sebesar Rp150.000, kini menjadi Rp1.626.900, yang dikeluarkan nominalnya secara sepihak oleh pihak Aamar Bank.

Ancaman demi ancaman selalu dilontarkan, bahkan sampai kami ada rekaman yang mengatakan “Selama belum dibayar, akan kami teror setiap hari sampai Eko (saya) dikeluarkan dari kantor”. Hal seperti itu menjadi bumbu setiap hari yang saya dapatkan di kantor. Bahkan sampai pihak-pihak yang tidak terkait di kantor pun ikut dimaki dan dibentak oleh pihak penagihan.

Banyak sekali hinaan-hinaan yang didapatkan. Beberapa waktu juga pihak dari Complaint Management Amar Bank menghubungi melalui email,  yang mana pihaknya meminta maaf atas apa yang dilakukan oleh karyawannya.

Yang sangat disayangkan, kenapa sampai saat ini tidak ada tindakan terhadap oknum-oknum yang beraninya melalui telepon itu? Kalian kan ada alamat rumah saya, silakan kalau berani maki-maki dan hina-hina saya di rumah, datang ke rumah sekalian ndak apa-apa. Jangan bisanya hanya teror saja dan dengan sengaja membuat kegaduhan, ini jelas-jelas pelanggaran.

Apalagi saat ini dari pihak Amar Bank yang bernama Putri itu, mengeluarkan tagihan baru secara sepihak, dan hitung-hitungannya mengkhayal, yang sangat tidak manusiawi. Saya tahu, kalian mengejar insentif, bonus atau biar terlihat kerja. Namun kalian harus tahu dong mana yang perlu kalian lakukan seperti itu.

Saya sudah kirimkan kembali semua kronologi dan bukti-bukti ke pihak Amar Bank melalu email ke complaint.management@amarbank.co.id. Sebelumnya pada bulan Desember 2021, saya sempat mengajukan komplain tersebut, tapi tidak ada tanggapan sama sekali.

Eko Supriyanto
Jakarta Barat

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai Tunaiku AmarBank:
[Total:492    Rata-Rata: 1.9/5]
Tanggapan Tunaiku atas Surat Bapak Eko Supriyanto

Pertama-tama, kami menyampaikan terima kasih untuk informasi yang Bapak Eko Supriyanto sampaikan. Menanggapi Surat Pembaca yang disampaikan Bapak Eko Supriyanto...
Baca Selengkapnya

70 komentar untuk “Denda Keterlambatan dari Rp150 Ribu Menjadi Rp1,6 Juta, Ditagih ke Telepon Kantor

  • 4 Desember 2022 - (09:45 WIB)
    Permalink

    Sebelum sesuatu menjadi besar segera selesaikan secepatnya,sudah terjadi baru koar2 aneh nie orang

    13
    107
      • 6 Desember 2022 - (09:36 WIB)
        Permalink

        Saran saya setiap dc nya tlp percakapan sm dia di rekam kmdn chat nya di WA di screenshot, hsl screenshot di kirim ke ojk dan rekaman pembicaraan nya utk laporan ke polisi

        25
        • 8 Desember 2022 - (08:50 WIB)
          Permalink

          Betul hasil rekaman sebagai bukti klo sdh ada indikasi ancaman atau perbuatan tidak menyenangkan

      • 7 Desember 2022 - (12:26 WIB)
        Permalink

        Bagian penagihan yg memaki² itu klo ga salah bagian back end…sengaja memaki² biar nasabah dtg k tempat mrk..lalu d buat reschedule…pancingan,memancing emosi nasabah yg menunggak..
        Klo salah data spt nya sering jg..sdh lunas msh d tagih..ada jg ga mrasa bikin kartu kredit tp d tagih…

    • 4 Desember 2022 - (15:04 WIB)
      Permalink

      Laporkan aja k polisi, itu tindak pidana “perbuatan tidak menyenangkan/pengancaman” sesuai pasal 335 KUHAP, bs ditambah lg dg “pemerasan” pasal 368 KUHAP (kalau anda mmg merasa diperas krn si peminjam menetapkan tagihan sepihak yg menurut anda menghayal/tidak masuk akal) n kirim surat LP (laporan polisinya) k si peminjam.
      Itu tandanya anda serius menghadapi masalah anda, krn anda sudah cb dg cara somasi tp tidak ditanggapi.
      Menulis di mk ini baik tp jgn brharap trlalu byk, cb cara² lain yg lebih “memukul”!!!

      81
      3
      • 4 Desember 2022 - (18:16 WIB)
        Permalink

        Setau saya kalau denda diamar bank tdk akan berbunga.sebaiknya diselesaikan daripada dikeluarkan dari kantor karena teror.dan jangan mau lagi urusan sama amar atau sejenisnya

        29
        1
        • 8 Desember 2022 - (08:52 WIB)
          Permalink

          Gak akan dikeluarkandari kantor gara² punya utang, gak ada hubungannya penagihan ke pihak laen, menyalahi aturan penagihan

      • 5 Desember 2022 - (14:06 WIB)
        Permalink

        Y bgtulah oenagihan..mrka hanya berani diwa atau email atau tlp..mana berani mereka kermh datang..dc bgtu bro..

        10
    • 4 Desember 2022 - (16:31 WIB)
      Permalink

      Spt biasanya ya gaes ya, jika ada masalah dengan pinjol termasuk bank amar, smua DC ikut nimbrung disini

      49
      2
    • 5 Desember 2022 - (11:40 WIB)
      Permalink

      Ini pasti DC nya,,, baca makanya yang bener jangan hanya di lihat doang,,, situ masih jadi manusia kan,,,?

      6
      5
    • 5 Desember 2022 - (12:40 WIB)
      Permalink

      Gak usah dibayar… Hutang itu mslah perdata klo dibawa ke jalur hukum jgn takut…

      12
      3
    • 7 Desember 2022 - (12:01 WIB)
      Permalink

      Ngapain di bayar, kalau sdh merugikan, tagihan tuh yg bener, bayar saja sesuai hutang pokok

    • 8 Desember 2022 - (08:46 WIB)
      Permalink

      Mas Eko saran saya :
      1. Sampaikan ke temen² kantor minta maaf atas kegaduhan yg menyeret mereka, bilang saja ke CS klo ada yg nyari bilang aja anda sdh tdk bekerja di kantor tersebut
      2. Tidak usah tanggapi tagihan yg gk masuk akal tersebut, DC ini beraninya emang lewat telp, klo suruh datang mental gembus, ciut mas klo berhadapan langsung.
      Mereka kebanyakan anak anak lulusan baru yg nyari kerjaan dengan target, makanya bahasanya kayak orang gak pernah sekolah.
      GAK USAH DITANGGEPI

  • 4 Desember 2022 - (09:59 WIB)
    Permalink

    Di perjanjian jatuh temponya tgl 24 artinya pembayaran max tgl 24, kenapa memaksa bayar tgl 28?

    12
    24
  • 4 Desember 2022 - (10:49 WIB)
    Permalink

    dengan terror semacam itu saja belum tentu berhasil membuat nasabah melunasi hutangnya, apalagi kalau ditagih dengan lembut dan sopan.

    23
    21
  • 4 Desember 2022 - (11:33 WIB)
    Permalink

    Sistem amar bank memang gila…saya telat 2x tp pada sistem telat 6x…benar2 lintah darat keparat amar bank..semoga segera bangkrut

    43
    2
    • 6 Desember 2022 - (10:13 WIB)
      Permalink

      Amar itu ilegal ya…? Klo ilegal ataupun legal tp cara nagihnya kyk setan dan gk ksh solusi mndg galbay aja gk usah dibayar titik rekam tlp nya screen shot wanya laporkan biar amar di bubarkan biar sekalian bangkrut

  • 4 Desember 2022 - (14:25 WIB)
    Permalink

    Saya di akulaku perjanjian tiap tgl 25 tapi kan gajian tgl 30-31 aman² aja gak dapat denda kalo blom telat seminggu , kayaknya bisa dilaporin ke OJK tu

    23
    1
  • 4 Desember 2022 - (16:02 WIB)
    Permalink

    Sebenarnya DC yang meneror anda itu bukan karyawan resmi Amar Bank. Tapi pihak ketiga, yang dibayar oleh Amar Bank. Makanya ketika menagih tidak ada SOP yg jelas. Asal pungut dari jalanan, dijadikan DC.

    23
    1
  • 4 Desember 2022 - (16:35 WIB)
    Permalink

    Bank amar lagi bank amar lagi.. Wkwkwk..dari dulu ada aja masalah ama satu ini, jd nasabah benr pun jg ttp ada masalah,wkwkwk.. Bank amar ini perusahaan ny jg terdftar sahamnya di BEI lho..klo ada masalah ni bank susah kelarnya, mau ngelanggar atran OJK pun ttp aja mereka nynte, gak tau tuh di ksih jatah brpan OJK ama bank amar. Suruh DC nya turun lpngan aja mas, benyokin wajahnya sekalian, KALAU BERANI DC NYA..WKWKWKWK

    28
    1
  • 4 Desember 2022 - (18:08 WIB)
    Permalink

    Gua jadi kolektor gak kaya gitu cara nagihnya. Ngotot, sampe intimidasi orang udh gak zamannya nagih kaya gitu. Makanya sekolah dulu biar punya etika. Amar bank perusahaan yang takut rugi. Padahal mereka kalau gak punya nasabah juga mau makan dan byr gaji org pake apa. Klu perusahaan gua itu yang susah ditagihnya tinggal dilaporin perdatanya. Dan bos gua udah siap rugi. Yang lancar bayar dipertahankan dan sampai dengan saat ini nasabah gua baik2 semua bahkan setiap lebaran selalu dapet THR tmbhan dri mereka. Ogah banget gua mati2an nagih sampe ngancem2 belain perusahaan..amit2. Digebukin orang mana ada perusahaan tanggung kita..wkkwkwkwk.

    54
  • 4 Desember 2022 - (18:11 WIB)
    Permalink

    “Selama belum dibayar, akan kami teror setiap hari sampai Eko (saya) dikeluarkan dari kantor”.

    @Eko
    Kena pasal berlapis ini pelakunya, lapor ke polres Jakarta Barat saja. Nanti pasal-pasalnya, biar petugas kepolisian yg menindaklanjuti.

    Tips:
    Setelah anda melakukan pelaporan ini, jangan ditarik kembali. Biar ada efek jera, kawal terus.

    23
  • 4 Desember 2022 - (20:08 WIB)
    Permalink

    APLIKASINYA “TUNAIKU”…BAWA NAMA ” AMARBANK”…TAPI PAS BAYARANNYA KE “OCBC NISP”…PALING G JELAS NI PINJOL.KL BISA DATANGI KANTORNYA BERESIN DISANA BIAR GAK MAKIN BERAT NANTINYA.
    ITU YG SAYA LAKUKAN DULU BUAT BERESIN MASALAH MA NI APLIKASI.SAYA CARI TU DC2 YG BIASA NEROR DITELPON GAK ADA SAMA SEKALI DISANA.

      • 5 Desember 2022 - (14:22 WIB)
        Permalink

        Utk mas eko nih.. Mas udh trtipu dengan DC mas yg nawarin bla bla bla.. Trmasuk itu utk urusan denda. Krn bagi mereka, mas eko jawab iya akan membayar dan melunasi, itu udh capaian target bagi mereka, komisi yg pasti akan mereka dapatkan, tpi tanpa disadari masalah denda terlupakan, yg rugi mas eko sndiri, dendanya tdk terhapus, DC yg sblumnya tinggal nyante lepas tangan yg pnting komisi dh dpt. Akhirnya mas eko yg kelabakan sndiri, pdahal ini bukan salah di mas eko nya, tapi DC ******* nya itu hebat membodohi orang. Ikuti saran yg koken diatas mas, lapor ke polisi aja

        • 5 Desember 2022 - (16:38 WIB)
          Permalink

          Baru kelarin tagihan akhir bulan kemaren. Di telpon bilangnya 11jt sekian diskon jadi 8jt sekian LUNAS.. BOONG PAKE BANGED.. 8jt sekian itu masih ada tagihan lagi yg totalnya yaa tetep 11jt sekian itu..
          Minta diskon denda BACOD NYE BACOD BANGSAT.. padahal cuma bilang sy utang shoppe bisa dikasih diskon.. langsung nge gas donk SANA PINJEM DI SHOPPE BLABLABLA.. sy udeh ngancem, abis gw bayar abis lu gw laporin..
          Sy bayar 8jt sekian, abis bayar ga 2menit masuk notif email & apk bahea pembayaran sy udah diterima..
          Apa yang terjadi??
          Seharian itu sy diteror ditelponin sampe 40x..
          Wa puluhan kali bilang belon bayar ditagihan begini begitu..
          Emang ketauan si bangsat itu bukan dari bank nya.. masa bisa ga update data sementara email aja masuk ga sampe 2menit..
          Pake sok nama lain2 bilang ada keringanan blablabla padahal mah 1orang.. tagihan 11jt jadinya malah 14jt.. orang gila mao mampus tuh..
          Sy laporin semua wa nya ke CS..
          Udah bayar boleh donk balik ngancem.. hahaha..
          Sy bilang sampe masih ada yang telepon atau wa lagi.. ga maen2 sy laporin polisi.. toh sy udah bayar.. bodo amad..
          Sy tau sih itu bangke minta bukti trf sy.. pasti buat klaim kalo die udeh berhasil nagih.. sama sekali ga sy kasih.. emang udeh ngancem ga bakalan gw kasih biar tau rasa.. sok banged bentak2 orang.. mudah2an pada sakid kanker tuu manusia2 bangsat.. sakid kanker duid abis baru mati.. rasain deh tuh neraka dunia..

  • 5 Desember 2022 - (06:37 WIB)
    Permalink

    Urusan seperti ini, polisi harus aktif. Bukan urusan tilang menilang jika ada surat² nya.

    5
    1
    • 5 Desember 2022 - (07:25 WIB)
      Permalink

      Hei para DC jahanam yg berani na cuma di tlp. Meneror gak pk sopan santun dan etika gak pernah sekolah kau. Membusuk lah kalian d neraka. Wajib d habis bakar…..

      9
      1
      • 5 Desember 2022 - (10:00 WIB)
        Permalink

        Jika para dc mati membusuk di neraka jahanam, maka pengutang nya mati membusuk di neraka super jahanam. Karena dia ngutang ga bayar, karena tindakannya itu dia membuat si dc berbuat dosa meneror dia. Dobel dah dosa lu.

        4
        13
        • 5 Desember 2022 - (11:29 WIB)
          Permalink

          Gw kan nulis na, DC yg cuma berani d tlp bro. Gw yakin msh banyak DC yg sopan. Smua ada SOP na bro.

          • 5 Desember 2022 - (15:38 WIB)
            Permalink

            Jauh amat ngocehnya bro? Daripada kejauhan ngundang DC ngopi via medsos, kenapa ga ngundang langsung pas DC nya nagih bro? Giliran di tagih langsung, ngabur. Pas di medsos, galak. Saran gue kalau ngutang bayar aja bro, jgn ngutang gampang, pas di suru bayar curhat di medsos 😉

            2
            8
        • 5 Desember 2022 - (14:14 WIB)
          Permalink

          Yak.. DC detected.. Biasa, kawanan DC yg selalu nimbrung di MK. Gak tau masalah dan kondisi apa yg dibicarain ikut bae nimbrung. Otak sama skill sama aja itu DC mah, *****!
          Utang ke aplikasi atau pinjol gak isah dibaar udah, gak bikin sukses juga, biar para DC kagak di gaji, gak dpt insentif atau apalah,. Biar cari duit yg lain dlu mereka utl sekolahin otak

          6
          1
          • 5 Desember 2022 - (16:14 WIB)
            Permalink

            Yak, adaumbi detected. Maaf saya ga mau bawa2 rusa (adarusa) karena kasian si rusa disamain sama anda. Rusa punya otak bisa mikir, giliran anda… Ah sudahlah saya ga mau hina mahluk yg sudah hina 🙂 kasian sih kalau semua yg bersebrangan opini disebut DC wkwkwkwk. Besok2 kalau ga mau ada yg nimbrung, jgn curhat di medsos bang kalau ngutang ga mau bayar. Curhat aja di buku diary 🙂 kalau cuma mau cari pembenaran atas kesalahan sendiri, itu namanya orang bego 🙂

            1
            5
        • 5 Desember 2022 - (15:19 WIB)
          Permalink

          Beda konteks lah bro, lu baca makanya dengan detail, itu kan banya bukti2 detailnya, dibaca dulu jangan asal komen,, atau jangan2 lu DC nya juga,,,? sini kalo DC nya juga main2 ke rumah sambil ngopi,,,

        • 5 Desember 2022 - (15:43 WIB)
          Permalink

          Sini tak kasih paham kau DC,,, otak kalau isinya cuma bonus ya begitu jadinya, disuruh baca malah bicara yang tidak2,, Dibayar berapa tuh dan dapet bonus berapa tuh kamu …?

          Manusia sampah,,, benar kata banyak orang hidup kalian itu sebagai DC gak akan pernah bisa cukup, hidupnya akan serba kekurangan

          8
          2
          • 5 Desember 2022 - (15:49 WIB)
            Permalink

            Lebih sampah orang yg ngutang tapi ga bayar sih om. Apalagi dikit2 nuduh orang DC. Jangan2 bos lu di kantor baca ini, terus lu dipanggil dan ditegur, lu nuduh bos lu DC juga lagi 🙂 tapi serius sih, terlalu hina jadi manusia kalau ngutang aja ga di bayar. Apa mau utang dibawa mati?

            5
            7
          • 5 Desember 2022 - (16:23 WIB)
            Permalink

            Makanya belajar baca yang bener Phenom,, hahaha kasihan gak bisa baca yah,, menghalalkan segara cara, mencari pembenaran bahwa itu adalah hutang,,, halooo sini tak ajari yang bener,, coba baca dengan pelan, teliti baik2,, di eja kalo gak bisa

          • 5 Desember 2022 - (19:17 WIB)
            Permalink

            Santai om kagak usah dibayar yg penting niat kita baek mau bayar sesuai hutang kite aje.ane aje mau bayar pokoknya malah kebanyakan bunganya jdinye ane skip aje deh kagak bayar skalian yg penting kan ada struk cicilan kite klo dituntut pun ada bukti cicilan jdi kuat kitenya klo gitu ane seneng tuh berita terbaru di sby DC nagihnye keterlaluan lngsung di sabet warga

        • 5 Desember 2022 - (16:03 WIB)
          Permalink

          Klo gw simpl jawab pertanyaan lu bro phenom. Utang ke orang HIDUP WAJIB DILUNASI, UTANG KE PERUSAHAAN PINJOL WAJIB JANGAN DIBAYAR! Emang perusahaan lu bisa ngomong apa di akhirat? Wkwkwkwk
          Klo ditanya “lu gak mikir apa yg kerja disana mau makan ngasih makan anak bini pake apa? Jawab aja ” lah emang lu mikirin orang? Kan kagak”. Ya gak ya gak ya gak

          10
          • 8 Desember 2022 - (10:42 WIB)
            Permalink

            DC nya udah jeas yg pertama komen pake foto cewek sexy, udh kyk admin judi online yg banyak diterima orng di WA, ditambah akun bernama phenom. Ciri2nya udh keliatan dari komen, intinya komen utk segera membayar, tapi gak tau masalah yg lg dibicrakan apa, dia (DC) ngomongnya apa. Udh sejelas itu di penulis ngomong lunas plus buktinya, cm DC yg nimbrung disini kan ditugaskan utk menyalahkan yg menulis di MK tanpa tau kondisi sebenarnya.

      • 5 Desember 2022 - (12:44 WIB)
        Permalink

        Dc rata2 hny berani tlp ato Wa aja krn aslinya pengecut dn mrk jg pendidikan rendah… Gak usah takut ancaman para Dc apalagi pinjol ilegal…

  • 5 Desember 2022 - (10:54 WIB)
    Permalink

    Ketemuan aja mas sama DCnya. Mas kumpulin 10 orang, DC paling 3 orang doang. Sikat aja bareng2. Dia sok jagoan di whatsapp aja soalnya.

    6
    1
    • 5 Desember 2022 - (15:05 WIB)
      Permalink

      DC itu benar2 pekerjaan sial dan maksimal tamatan SMA/SMK, mereka jarang benar2 sejahtera dan berkah rejekinya – karena makan komisi dari hasil meneror orang berhutang, juga gampang ludes uangnya karena didapatkan secara keji dan semena2. Tidak banyak yg tau kehidupan DC benar2 menyedihkan apalagi yang menjadi anggota keluarga mereka.

      4
      1
  • 5 Desember 2022 - (18:03 WIB)
    Permalink

    Kalo anda pnya bukti yg cukup,buat laporan ke kantor polisi,biar menjadi pelajaran juga buat mrka,dlm penagihan juga ada etitudnya.

  • 6 Desember 2022 - (08:25 WIB)
    Permalink

    Dc dc,kok ya mau kerja di pencucian uang.
    Udah kerjanya ga halal,cara kerjanya juga parah.
    Ga ada sisi baiknya dc itu.
    Apalgi ada juga dc yg sok alim,ngasi dalil dalil untuk mmbayar hutang.
    Lucu sekali

    1
    1
  • 6 Desember 2022 - (10:22 WIB)
    Permalink

    Klo ada dc dtg trs nagih gk sesuai yg di pinjam, pinjam 500 rb telat sebulan misal jd 1 jt trs dia ngamuk2 panggilin polisi terdekat atau sebelum nya panggil dl warga gebukin rame2 baru serahin ke polisi

  • 6 Desember 2022 - (10:39 WIB)
    Permalink

    Sing komen roto2 ga paham aturan ojk dan BI, onok seng mbelo DC onok seng mbelo nasabahe, kabeh iku wes onok aturane, bayar ataupun ga bayar kabeh iku onok aturane..

    Banyak dc yg cerita jika gagal menagih ga dpt gaji, itu udah resiko pekerjaan sama seperti sales yg gagal jualan ga dpt komisi, malah tindakan penagihan diluar ketentuan malah ujung2nya bisa pidana / nyawa jika si nasabah tidak terima..

    Hukuman ga bayar adalah blacklist BI, tugas dc adalah menjadi penengah untuk melakukan penagihan/ penyitaan (sesuai aturan) titik, mau dibayar ataupun ngga ketika ditagih si nasabah udah kena hukuman blacklist BI, jadi dc yg edukatif yang memiliki dan membawa wibawa perusahaan, belajar aturan dan ketentuan biar ngga terjadi hal hal yg tidak di inginkan di lapangan.. Itulah kenapa sertifikasi DC juga diperlukan..

      • 8 Desember 2022 - (13:38 WIB)
        Permalink

        Mboten pak, Dulu cuman pernah jadi AO selama 8 tahun, alhamdulillah skrg udah angkat kaki ke tempat yg lebih adem.. 😂

  • 6 Desember 2022 - (15:06 WIB)
    Permalink

    Resikonya kalau punya pinjaman di Pinjol, Paylater baik yang legal ataupun ilegal yach seperti ini.
    Memang proses lebih mudah nggak perlu datang ke kantornya cukup lewat HP….
    Padahal di HP banyak data pribadi yang disedot aplikasi pinjol begitu kita install.
    Apalagi sekarang malah makin menjamur..
    Biarpun sudah ada beberapa pinjol (ilegal) yang di tangkapin..
    Otoritas yang mengatur malah tutup mata dan membiarkan masyarakat terjebak dan punya hutang ke pinjol.
    Bahkan ada yang bikin statement yang secara tidak langsung, menyuruh masyarakat untuk pinjam ke pinjol (ilegal) dan nggak perlu dibayar katanya biar bangkrut pinjolnya.
    Bahkan sekarang banyak modus kejahatan menggunakan pinjol.
    Kalau saya pribadi yang namanya hutang tetap wajib dibayar/dilunasi karena nggak mau urusan hutang sampai dibawa mati dan menjadi tanggung jawab/beban keluarga yang masih hidup.

    • 6 Desember 2022 - (20:48 WIB)
      Permalink

      Kalo ini hutang sih memang WAJIB dibayar bro, tapi coba deh telaah tulisan yg saya informasikan,, itu bukan hutang, apa lagi hutang pokok, dimana itu adalah denda yg sudah disetujui untuk tidak ada denda,, kalo hutang pokok, bagi saya itu wajib dibayar,, gak akan syaa seberani ini ambil resiko nulis di media sosial seperti ini.. kenapa saya memberanikan diri untuk menulis ini, ya karena saya merasa semua tanggungan saya sudah lunas, hutang plus bunga bahkan bunga dari rekonstruksi pun sudah terbayar dengan lunas,, yg jadi masalahnya disini adalah denda yg tidak saya terima dari awal karena sudah disetujui untuk tidak ada denda, apa lagi ditambah dengan denda yg 150K berubah menjadi 1.6jt berlipat setiap bulannya dengan kelipatan 150K. Gitu loh bro

      • 8 Desember 2022 - (09:09 WIB)
        Permalink

        Berfikir secara jernih, tdk perlu takut karena ini hukumnya perdata, bukan pidana. Klo memang masih mampu diselesaikan ya selesaikan klo pun spt yg anda bilang tadi ini bukan hutang pokok, menurut saya ini tdk perlu diselesaikan. Cb cara bijak, sdh banyak yg kasih masukan, rekan pembicaraan dll. Untuk urusan kantor seperti yg tadi saya sampaikan demikian.saya pernah ada di posisi anda. Skrg sdh 2 th berlalu saya msh bekerja dengan baik, orang kantor jg sdh melupakannya

 Apa Komentar Anda mengenai Tunaiku AmarBank?

Ada 70 komentar sampai saat ini..

Denda Keterlambatan dari Rp150 Ribu Menjadi Rp1,6 Juta, Ditagih ke Tel…

oleh ekosupriyanto332 dibaca dalam: 1 menit
70