Tanggapan Resmi Allianz Indonesia Atas Pengajuan Klaim Bapak Andi Surya Dharma

Kepada Yth, Redaksi Mediakonsumen.com Perihal: Surat Pembaca berjudul “Allianz Menolak Bayar Klaim” di laman Mediakonsumen.com atas Pengajuan Klaim Meninggal Dunia...
Baca Selengkapnya

102 komentar untuk “Allianz Menolak Bayar Klaim

  • 11 Mei 2023 - (09:42 WIB)
    Permalink

    Ya begitulah asuransi di Indonesia. sy sebut “di Indonesia”, karena memang bukan cuma 1-2 asuransi yg bermasalah, tp mayoritas seperti itu. Ketika kita mau join, sangatlah mudah & cepat, dengan buaian janji2 angin surgawi dari para agen. Tapi ketika mau klaim, sangatlah sulit & lama, semua riwayat penyakit akan ditracking. Kalo ada riwayat penyakit, seketika itu klaim langsung dibatalkan. Tak perduli ada hubungannya dengan penyebab kematian atau enggak. Pokoknya batal. Itulah praktik asuransi yg culas yg berlaku di Indonesia saat ini. Tolong adain semacam audit untuk ini. Yg mengalaminya bukan cuma penulis saja. Dan ironisnya adalah penulis itu agen asuransi sendiri. Bayangkan saja yg kita orang awam bagaimana. Lebih tidak mengerti lagi….

    31
    5
    • 11 Mei 2023 - (13:06 WIB)
      Permalink

      maaf izin sebelumnya bertanya apakah bisa pihak asuransi meminta tracking ataupun rekam medis almarhum ke rumah sakit?
      Setau saya kalo rekam medis itu tidak sembarang orang meminta nya dan itu merupakan hak privasi pasien setau saya sih

      • 11 Mei 2023 - (13:15 WIB)
        Permalink

        oh tentu bisa dong. di lampiran penulis ada surat dari allianz, ada jejak rekam medis. dia dapat darimana kalo bukan kerja sama dengan RS?

        • 12 Mei 2023 - (06:50 WIB)
          Permalink

          Pengalaman saya waktu mencairkan polis alm bapa, sukses di aprove sesuai dengan perjanjian dibuku polis. Padahal polisnya baru aja jalan 22bulan, tapi alianz kasih uang pertanggungannya 200kali lipat dari uang yg sudah masuk. Memang harus partner agen yg baik dan jujur jg bisa membantu proses diterima, mereka akan bantu jelaskan dokumen apa saja yg harus disiapkan supaya bisa lolos verifikasi. Kemarin saya juga waktu mengurusnya proses mengumpulkan data2nya memakan waktu 3bulan. Setelah lengkap submit ke alianznya cuma butuh waktu 2minggu proses verifikasinya. Kalo data lengkap dan sesuai pasti disetujui.

          8
          3
      • 11 Mei 2023 - (20:41 WIB)
        Permalink

        Coba bapak cek lagi di polis ataupun di copy spaj, biasanya pertanyaannya riwayat penyakit 6 bulan lalu atau 1 tahun lalu misal apakah pernah masuk RS tapi di centang tidak, karna kalau dari history sudah lebih dr 6 bulan dari polis terbit, dan tidak semestinya allianz menolak, karna sudah lewat masa tggu 1 tahun. Secara logika saja bapak anda ikut saat umur 65 tahun, pasti sudah ada penyakit penyerta tapi mungkin belum terdeteksi, biasanya asuransi akan minta mcu dan ini dibayar asuransi di awal. Ini alasan allianz saja spy tidak membayar, kayaknya bohong2 si alianz yg agentnya suka foto kalau ada claim milyaran yg di bayarkan.

        • 12 Mei 2023 - (00:22 WIB)
          Permalink

          Sampel, klo memang TERBUKTI gak pernah masuk RS , sehingga tidak ada ditemukan bukti sakit sblom masuk polis DAN MASA TUNGGUPUN SUDAH TERLEWATI, polis status MASIH AKTIF, PASTI DIBAYAR DONG…

          klo gak dibayar, saya siap menjembatani bantu, FREE

          Salam
          INSPIRE YLK
          Objektif dan LOGIC

          3
          2
        • 12 Mei 2023 - (08:00 WIB)
          Permalink

          Tapi.. klo memang DITEMUKAN RIWAYAT SAKIT SEBLOM MASUK POLIS dan TIDAK PERNAH DI TULIS PENGAKUAN Pada saat mengajukan asuransi… TETAP AJA MASUK PIDANA MANIPULASI DATA!!! pihak Asuransi PUNYA HAK UNTUK TIDAK BAYARRR.

          Sebab pengakuan awal calon nasabah yg ud sakit dgn yang blom pernah sakit PASTI AKAN BERBEDA KEPUTUSAN DIAWAL ASURANSI AKAN TERIMA/TOLAK/DITERIMA PENGECUALIAN atw diterima dgn EXTRA PREMI.

          SIAPA YG NGAJARIN ud lewat 6 bln polis, sakit yg ud ada akan dicover, jadi buat ap asuransi buat pertanyaan yg tujuannya untuk selektif tapi gak ditulis dgn benar?? Klo caranya sesimple itu.. perusahaan akan bangkrut.. akan banyak orang yg ud ad sakit masuk polis TANPA HARUS JUJUR asalkan lewat masa tunggu 6 bln/1 thn. Hadeehhh… agentnya siapa sih nih.. jadi pengen kenalan!!! Waktu training tiduran???

          Secara logika bisnis aj gak masuk. Perusahaan asuransi pun bisnis BUKAN YAYASAN yg sakit bisa masuk seenaknya dgn sembunyi penyakit.

          Klo mo ngakalin asuransi, ini mainnya kurang cantik, otak onrng… mendingan biniya si bajaj BAJILURI… MESKI ONENG tapi Cantik wkkwkwkkw

          Salam LOGIC dan objektif
          YLK INSPIRE.

          3
          6
      • 12 Mei 2023 - (00:16 WIB)
        Permalink

        Pertanyaan bagus, BISA PAK DGN SURAT KUASA YG DITANDA TANGANI AHLI WARIS atw pemegang polis.

        Semoga membantu ya pak..
        Jujur diawal itu penting untuk seputusan Asuransi dan kelayakan polis dikemudian hari 😉

        INSPIRE YLK

          • 14 Mei 2023 - (19:02 WIB)
            Permalink

            Memang banyak orang merasa ikut asuransi itu kalau sudah tua saja, tapi lupa kalau yang dilindungi sebenatnya potensi berpenghasilan peserta utama. Dalam hal ini saya melihat peserta adalah anak dari tertanggung utama yang mengikutkan orang tuanya asuransi jiwa yg menurrut saya lebih cocok diikutkan asuransi kesehatan, karena memang untuk diseyujui susah karena harus lolos medical checkup. Kalau dalam pendaftaran tidak diminta medical checkup ada indikasi pemanipulasian data dengan tujuan untuk memudahkan penerimaan sehingga kemungkinan terburuk klaim tidak dapat diterima

      • 16 Mei 2023 - (14:55 WIB)
        Permalink

        Pihak yang memberikan data rekam medis pasien telah melanggar pasal 62 UU NO 8 TENTANG PERLINDUNGAN KONSUMEN dan PERMENKES No 269/Menkes/ PER/ III/2008

    • 11 Mei 2023 - (23:33 WIB)
      Permalink

      Jiah… dulu asuransi dibilang Tipu, skarang sejak jaman covid tingkat kepercayaan nasabah meningkat, dan ditambah banyak yg bermain dgn tidak clear dlm penyampaian data riwayat pribadi… perusahaan asuransi malah skarang wajarlah hati2.

      Hak nasabah diproses tapi perusahaan Asuransi jg punya Hak menginvestigasi kebenaran riwayat nasabah.

      Klo orang masuk disambut baik ya pastilah, sama klo kita masuk bank pasti disambut baik apalagi mo buka rekening TAPI KLO ada pencairan CEK yg dicurigai kemungkinan palsu. MASA BANK GAK BOLEH WASPADAAA dan TELITI SEBLOM MENCAIRKAN??? hargai Hak masing2 apalagi klo Claimnya polis masih terlalu dini kemungkinan investigasi ya haruslah.

      Saya hanya menyampaikan secara logika dan objektif.. klopun setelah masa investigasi TIDAK DITEMUKAN BUKTI INDIKASI MENYEMBUNYIKAN RIWAYAT SAKIT SBLOM MASUK POLIS PASTI DIBAYAR.

      Salam objektif dan LOGIC
      From INSPIRE YLK

      • 12 Mei 2023 - (09:29 WIB)
        Permalink

        Maaf bu Liana. sy hanya bertanya, apakah ada relevansinya meninggal krn serangan jantung & digigit serangga? Terlepas dari ketidakjujuran pemegang polis waktu pendaftaran, tp sepertinya alasan itu terlalu dibuat2. penyakit kulit akibat serangga dgn serangan jantung, bagaimana hipotesisnya ya?

    • 12 Mei 2023 - (08:29 WIB)
      Permalink

      Pak justru karena penulis agen asuransi sangat disayangkan kok gak aware sama yg namanya deklarasi riwayat kesehatan. Saat pengajuan semua ditanyakan dan dalam laporan agen pun ada reminder lagi “apakah riwayat kesehatan sudah dijawab jujur dan jika tidak akan berakibat polis batas serta klaim tidak dibayar”. Kalau lihat kronologi riwayat kesehatannya baru2 smua, jadi gak mungkin lupa. Lalu polisnya belum 2 thn artinya masih dalam contestable period alias masa peninjauan. Jika terjadi klaim di masa ini pihak asuransi berhak dan akan investigasi ketat. Walau pun penyebab kematian tidak relevan dengan riwayat, kenyataannya riwayat tidak dideclare atau disembunyikan, artinya tidak ada goodwill saat pengajuan. Semua jelas tertulis di polis.

      3
      1
      • 12 Mei 2023 - (09:32 WIB)
        Permalink

        Maaf bu Rina. sy hanya bertanya, apakah ada relevansinya meninggal krn serangan jantung & digigit serangga? Terlepas dari ketidakjujuran pemegang polis waktu pendaftaran, tp sepertinya alasan itu terlalu dibuat2. penyakit kulit akibat serangga dgn serangan jantung, bagaimana hipotesisnya ya?

        • 12 Mei 2023 - (09:47 WIB)
          Permalink

          Kl diliat dari history..polis aktif baru 8 bulan.. aktif maret 2020
          Kemudian ada rekam medis di bulan feb 2020, rheumatoid artritis. Kalau saya cek di alodokter, itu radang sendi. Dan bisa terjadi komplikasi peradangan jantung dan gangguan jantung.

          Saya sih bukan agent ya, tp krn pernah ngurus asuransi saya sedikit banyak paham.

          Rheumatoid yg jd history penyakitnya yg bisa jd penyebab klaim ditolak. Karena ada kemungkinan terjadi komplikasi dan kemudian meninggal akibat dr komplikasi itu apalagi usia sudah 65 tahun.
          Dan setau saya, ketika sudah berusia 65 tahun bsru pengajuan polis biasa pihak asuransi mewajibkan medival check up. Nah saya gak ngerti kenapa ybs bisa disetujui polisnya tanpa adanya medical check up.

          • 12 Mei 2023 - (10:31 WIB)
            Permalink

            nah saya setuju disini nih, karena menurut saya penyakit rematik termasuk penyakit yang lumayan berat. apalagi jika bisa terjadi komplikasi peradangan jantung dan gangguan jantung.

            tapi TS nya ada komen
            “Bagi nasabah asuransi ingat buat declare semua rawat jalan walau ringan termasuk flu sekalipun. Karena pihak allianz baru saja tlp saya bahwa perawatan apapun yg pernah di lakukan baik batuk pilek menggunakan rawat jalan harus di declare di SPAJ, kalau tidak hal ini bisa menjadi dasar penolakan claim. Jadi bagi teman2 agen yg sering hanya cantumin history rawat inap saja, harap untuk redeclare rawat jalan nasabah nya, agar tdk masalah kedepannya spt claim meninggal dugaan serangan jantung alm papa saya yang di tolak karena tidak mencantumkan di SPAJ rawat jalan ringan karena di gigit serangga.”

            kalau karena rematik tidak dilaporkan, menurut saya pihak allianz ya bisa menekankan seperti itu biar tidak rancu juga bukan karena tidak lapor setiap kali ke dokter.

          • 12 Mei 2023 - (22:33 WIB)
            Permalink

            riwayat rhematik arthritis itu bisa loh jd pencetus serangan jantung, juga soal digigit serangga nya kok sampai bernanah dan ckp lama, bisa ditengarai ada gula darah sehingga luka lama sembuh, dan gula darah juga pencetus serangan jantung, jd kemungkinan besar ini sebab nya, apalagi tdk di deklarasikan di awal saat pengajuan polis kan….. sejauh pengalaman saya, selama tdk ada data yg ditutupi, pengajuan klaim asuransinkematian itu mudah dan dibayar kok

        • 12 Mei 2023 - (14:08 WIB)
          Permalink

          Jadi begini pak, selain sudah ada remindernya jg pada saat pengajuan bahwa riwayat yg tidak jujur dideclare akan berakibat polis dibatalkan dan klaim tidak dibayar, juga tertulis di polis, apalagi polisnya ini dalam masa contestable. Kalau mau dilihat dari kacamata underwriting, apabila pada saat pengajuan sudah dideclare pasti sudah ditolak alias asuransi tidak akan terima jadi dari awal tidak akan ditanggung oleh asuransi. Begitu pak. Semoga membantu ya penjelasannya ?.

        • 12 Mei 2023 - (19:40 WIB)
          Permalink

          Halo Pak , bantu jawab dan kalau memang ada yang lebih tepat boleh bantu revisi.

          Dari kronologi yang saya baca memang ada riwayat rawat jalan , dan kalau bapak merasa menulis di Spaj boleh di check lagi apakah bener di laporin karna bisa aja agen nya tidak melampirkan ke perusahaan.

          sesuai dengan klausul atau pasal pada polis, tertulis jelas . di pasal 3 bagian masa peninjauan, bahwa bila polis tidak sesuai dengan keadaan sebenar nya, maka pihak penanggung berhak membatalkan polis dan hanya membayarkan nilai tunai atau investasi bila ada .

          jadi kesimpulan nya di tolak atau di batalkan polis nya ,karena tidak di laporkan dari awal jadi mau riwayat nya berhubungan atau tidak dengan kejadian saat nasabah tutup usia, di tambah usia polis di bawah 2 tahun , Allianz tetap berhak menolak atau membatalkan polis

          kalau ada yang kurang atau salah boleh di koreksi
          thx

          1
          1
          • 16 Mei 2023 - (23:12 WIB)
            Permalink

            Bagaimana jika polis di atas 2 tahun ?

    • 12 Mei 2023 - (16:58 WIB)
      Permalink

      Baik kalau begitu, saya juga akan stop membayar asuransi saya yang baru berjalan 1 bulan ini melihat dari kasus ini, asuransi nya saya ditawari karena katanya bekerja sama dengan pihak bank untuk urusan pendebetan tempat saya ada rekening.

      Beruntung baru jalan 1 bulan, saya akan stop tutup aja. Untung informasi internet sekarang sudah cepet.

    • 11 Mei 2023 - (23:16 WIB)
      Permalink

      Bawa ke pengadilan aja pak klw memang merasa benar.. nanti sekalian tuntut aja kerugian meteril dan non meteril brp besar gitu.. jgn diam saja pak tuntut terus hak anda klw memang anda benar biar jadi pelajaran juga buat asuransi2 nakal yg seenaknya menolak claim nasabahnya dgn alasan yg tdk jelas dan benar.. buat Allianz kalian seharusnya malu ya nahan2 hak nasabah.. jgn giliran terima pembayaran premi saja mau tp giliran nasabah claim cari2 alasan spy tdk bayar claim..

    • 12 Mei 2023 - (08:22 WIB)
      Permalink

      Itu soal klaim reimburse yg masa investigasinya ditunggu 60 hari dan diminta dokumen yg blm lengkap. Memang utk polis2 dibawah 2 thn skg klaim reimburse lebih ketat. Maka itu diberikan info 60 hari. Tapi dua kali saya klaim reimburse gak sampe 60 hari sudah dibayar kok..yg penting dokumennya lengkap.

  • 11 Mei 2023 - (10:42 WIB)
    Permalink

    Persis kejadiannya sama yang pernah saya alami, Allianz menolak membayar dengan alasan ada riwayat masa lalu..namun tidak ada hubungannya.. Dulu saya masukkan kakak saya karena ada program dari Allianz Tidak perlu Medical CheckUp..ternyata setelah premi dibayarkan jalan 5 tahun, puluhan juta melayang…

    Sejak saat itu saya sudah tidak percaya asuransi jiwa lagi, kecuali BPJS

    15
    2
    • 11 Mei 2023 - (23:48 WIB)
      Permalink

      Haeeh.. tidak menulis data riwayat SEBLOM SAKIT ITU NAMAYA TIDAK JUJUR.

      MESKI TIDAK ADA HUBUNGANNYA, Data Riwayat calon nasabah itu MEMPENGARUHI dan MENENTUKAN KESEDIAAN Perusahaan MENERIMA ATAW MENOLAK

      MENERIMAPUN ad penilaiannya.. menerima dgn substandart/premium lebih mahal krn tingkat resiko ditemukan hari yg akan ditanggung ATAU MENERIMA DENGAN MENGECUALIKAN SAKIT YG SUDAH ADA.

      JIKA TIDAK JUJUR seblomnya ada sakit YANG MUNGKIN KENA SUBSTANDART, asuransi akan mengalami kerugian dgn SELISIH PREMI yg seharusnya dibebankan dari awal masuk.

      Cont.
      Ada saudara anda mau pinjam hutang, dtanya apakah sblomnya punya ada utang sblomnya ini??? Jawab TIDAK
      Karena anda percaya.. maka anda berikan, coba klo dia cerita klo sblomnya dia jg ud banyak hutang ditempat lain, APAKAH ANDA TETAP KASIH HUTANG?? Jawabannya kan belom tentu.. bisa jg kasih kecil atw bisa sj anda menolaknya?
      Jadi kejujuran diawali itu PENTING UNTUK MENILAI SEBUAAH KEPUTUSAN DIAWAL KONTRAK.

      salam objektif dan LOGIC
      INSPIRE YLK

      2
      5
      • 12 Mei 2023 - (10:37 WIB)
        Permalink

        ya gan, saya setuju kalau misalnya yang disembunyikan ya hal-hal besar.

        lah gigitan serangga atau batuk pilek?? coba saya tanya, apakah anda ingat sudah berapa kali digigit serangga, atau terkena batuk dan pilek dalam 5 tahun terakhir?

        saya yakin kecuali anda buat jurnal, anda juga tidak bakal ingat. dan ketika ditanya apakah anda sehat? ya pasti jawabannya sehat.

        gigitan serangga udah ilang bekasnya, batuk pilek juga udah sembuh. terus mau jawab sakit???

      • 16 Mei 2023 - (23:36 WIB)
        Permalink

        Pembelaan dari pegawai asuransi yg kalau menolak klaim pakai alasan yg di buat buat. Tar kalo ada yg meninggal karena kanker otak, klaimnya di tolak karena dulu waktu masuk asuransi tdk jujur kalau sebelumnya sering pusing. Ada lagi yg meninggal karena TBC, klaimnya di tolak karena tdk jujur sering batuk pilek. Gitu aj trs di hubung2kan. Ngakak

  • 11 Mei 2023 - (11:39 WIB)
    Permalink

    Yang diambil itu asuransi jiwa atau asuransi kesehatan? Jika asuransi jiwa kemudian pemegang polis meninggal dan pihak asuransi menolak membayar klaim dengan alasan riwayat penyakit dan pengobatan bla bla, maka tidak ada relevansinya.

    Sangat disayangkan perusahaan asuransi sebesar ini menolak klaim menggunakan dalih dan alasan yang kekanak-kanakan.

    • 11 Mei 2023 - (23:53 WIB)
      Permalink

      Boss kesehatan itu memengaruhi nyawa seseorang.. gimana gak ada relefansinya?? Apalagi menyembunyikan sakit yg klo dikatakan secara jujur.. blom tentu kartu kesehatan jg dpt disetujui!!!

      Ah lucu skali
      INSPIRE YLK
      Salam objektif dan LOGIC ah

      • 16 Mei 2023 - (23:33 WIB)
        Permalink

        Ah *****. Daritadi ngomongin soal ketidakjujuran mslh penyakit yg lalu. Apa anda pikir semua di negara ini gada riwayat penyakitnya? Tar dulu2 sering pusing, saat meninggal karena kanker otak, klaim di tolak karena pusing2 bisa mengakibatkan komplikasi kanker. Tar dulu sering batuk pilek, meninggal kena tbc, klaim di tolak karena batuk pilek mengakibatkan komplikasi tbc. Gitu aj trs di hubung2kan.

  • 11 Mei 2023 - (11:53 WIB)
    Permalink

    Asuransi dr awal didirikan tdk murni untuk benar2 mengasuransi nasabah. Mereka mendirikan asuransi hanya untuk mendapatkan dana segar ( floating ) untuk digunakan mereka mengembangkan investasi lain. Cara ini mencontoh cara Warren Buffett bagaimana mencari dana segar untuk membeli saham/properti. Investasi dana segar dr modal floating asuransi itu pasti berjangka panjang, jd dlm jangka pendek entah bgmn caranya n perushaan asuransi membatasi klaim nasabahnya.
    Jadi, ikut asuransi bagi nasabah spt (mirip) halnya masuk ke dunia afiliator trading atau binary option atau juga MLM. Ada yg memang diuntungkan tapi ada banyak yg harus dikorbankan.
    Yg murni asuransi sementara ini di BPJS, tp kita tdk tahu dana yg trkumpul ( floating ) apkh murni untuk mengasuransi nasabah ato tdk? Kalo benar maka pilihan yg terbaik di BPJS ajah.

    11
    2
    • 12 Mei 2023 - (00:03 WIB)
      Permalink

      Wkwkkwkwkwkwk pusing amat klo mo dpt dana segar. Buat bank aj.. daripada perusahaan asuransi yg harus ngendapin dana RBC Untuk cadangan bayar claim nasabah… Perusahaan asurani modal dan resikonya lebih besar BOSSS dari BANK

      KLO mau ditanggung proteksinya.. ya harus jujur dong PRRIHAL RIWAYAT BIAR ASURANSI JELAS APPAKAH DITERIMA DGN SYARAT ATWW DITOLAK…SIMPPLE

      Bahkan untuk menerima yg sakitpun, pasti dibiayai medical cek upnya.. tapi gini pun suka dijulidin jg..”ah asuransi maunya terima yg sehat aj!!!”

      Padahal jelas dong terima yg sakit.. krn resiko ditangan asuransi.. WAJAR BELI JERUK DIPASAR AJ MILIH YG BAGUS, masa mau cuma terima aj klo dikasih yg busuk??? Yeeeayy… pasti jg marahkan dgn penjualnya pahal duit puluhan ribu…APALAGI INI BOSS BISA PULUHAN RATUSAN BAHKAN MILLIARAN RESIKONYA

      Salam Objectif dan LOGIC
      INSPIRE YLK

      • 12 Mei 2023 - (07:56 WIB)
        Permalink

        Kalau memang jujur dan yakin memberikan informasi yang jelas diawal , asuransi mana pun akan bayarkan sesuai perjanjian.
        Kembali lagi apakah agent nya sudah mengisi dengan benar atau tidak. Kalau memang yakin perjuangkan terus. Minta bukti ke pihak asuransi kenapa ditolak? Jangan cuma kata2 klaim ditolak tidak sesuai riwayat kesehatan.

        saya pun agen asuransi kalau ada klaim di tolak pasti saya minta detail alasannya apa?

        Coba konsultasikan dengan kerabat yang agen asuransi minta bantuan.

  • 11 Mei 2023 - (11:54 WIB)
    Permalink

    Dear Allianz, Mengapa kalau join dan beli polis itu gampang sekali dan tanpa ada verifikasi. Begitu mau klaim, verifikasi sangat lambat dan bertele-tele. Sangat sering saya melihat berita seperti ini, bahkan pernah ditawarkan menjadi Agent saat presentasi mengatakan “Detik ini, kita lagi ngobrol, Allianz lg proses klaim ke nasabah”. Saya juga pemegang polis Asuransi cover Asia, premi Rp 1.900.000/bln, akan berpikir ulang untuk meneruskan pembayaran premi jika memang berbelit-belit dalam proses klaim.

    Apakah karyawan yang mengurus ini berganti-ganti? Apakah turn over karyawan Allianz yang resign sangat tinggi? Mengingat pergantian karyawan bisa mengakibatkan pelayanan ke masyarakat kemungkinan akan terganggu.

    12
    • 11 Mei 2023 - (13:18 WIB)
      Permalink

      ya, seharusnya allianz memverifikasi di awal, apakah calon pemegang polis berhak menerima asuransi jiwa. Jangan cuma mau duitnya aja, cek belakangan. ngeri. mental mafia

      • 12 Mei 2023 - (15:12 WIB)
        Permalink

        loh, nasabah jg harus terbuka sama riwayatnya

        Non Disclosure 27 Feb 2020 di RS Kertha Usada, diagnosanya rheumatoid artritis ini ada hubungannya dgn Penyakit Jantung

        4
        1
      • 17 Mei 2023 - (15:06 WIB)
        Permalink

        Hadeh….idup kok isinya otaknya negatif thinking semua…

        Kl yg anda maksd buzzer asuransi itu saya, sori ya saya bukan agent, karyswan, maupun pemilik asuransi.
        Tapi tetep harus objektif, kalau memang si pihak asuransi ngelakuin scam yud itu salah si pihak asuransi.

        Tp kalau saya baca kasus di atas, memang kesalahan bukan pada pihak asuransi kok. Dan si TS juga mengakui bahwa dia pernah bekerja sebagai agent asuransi.

        Pernah bekerja sebagai agent tp kok pengetahuan soal asuransi seperti tidak ada?
        Mana mungkin ada nasabah dengan usia 65tahun mau masuk polis, tapi pihak asuransi tidak mewajibkan medical check up. Apalagi perna rawat jalan dan terkena rheumatic

    • 12 Mei 2023 - (09:57 WIB)
      Permalink

      Setau saya untuk verifikasi masuk polis itu kalau sudah usia 60 tahun wajib medical check up. Tapi kalau di bawah itu, biasa hanya berupa kuesioner dan ttd pernyataan kalau kita isi kuesioner dengan benar.

      Jika nantinya ada klaim, kemudian ketauan ada history penyakit sebelum masuk polis maka klaim pasti ditolak.

      Papa saya masuk banyak asuransi dari berbagai brand. Semua klaim lancar, mulai dari klaim rawat inap sampai klaim meninggal.

      Teman saya baru masuk polis 1 tahun, kemudian klaim rawat inap krn kecelakaan. 800juta semua tercover kok.

      Saya sih bukan agent asuransi, tp krn dulu perna mengurus asuransi karyawan(dulu kerja sbg HRD) jd kurang lebih ngerti soal ginian.
      Memang masuk asuransi itu dr awal harus jujur banget. Agent yg handle kita pun jgn cm agent “yg penting dapet nasabah” jd gk memperdulian nasabahnya uda paham betul atau belum, data yg di submit jg harus lengkap..jgn wajib medical check up tp agent biar cepet minta tolong “temen” biar cepet di approve. Sekalinya di approve gk bisa klaim.
      Krn kan karyawan yg mengurus klaim dan karyawan yg ngurus approval polis beda divisi. Belum lagi turnover agent itu gede banget. Agent sering banget lindah pindah asuransi hanya demi dapetin nasabah.

      Yg serem itu bukan asuransinya. Tp agentnya yg serem. Kita kudu pinter pinter juga milih agent

  • 11 Mei 2023 - (12:04 WIB)
    Permalink

    Sempat tertarik mau ikutan asuransi hari tua karena ada beberapa tmn yg ikut, untungnya ga jadi karena sdh banyak kasus spti ini naik ke MK

  • 11 Mei 2023 - (12:17 WIB)
    Permalink

    Tapi memang itu pertanyaannya: cedera/gangguan kulit dalam 5 tahun terakhir, & dijawab tidak.
    Sama sekali bukan & tidak mau membela si asur (saya 100% bukan supporter asur2 swasta), tapi yah memang di situ menyebabkan ada “celah” untuk dianggap tidak jujur.
    *Mungkin* (bisa jadi) memang “disengaja” ada pertanyaan2 sakit2 yg “remeh2” (“siapa tahu” penanda-tangan polis “lupa”?) yang di kemudian hari “bisa” dibuat alasan oleh si asur…

    • 11 Mei 2023 - (15:19 WIB)
      Permalink

      Betul, sebelum beli asuransi Alm. Sudah ada riwayat penyakit dan mgkn tidak disampaikan ke agen asuransi nya. Jd di tolak.
      Saya alhamdulillah lancar lancar aja. Maaf bukan membela allianz tapi memang kenyataannya demikian

      1
      3
      • 12 Mei 2023 - (00:11 WIB)
        Permalink

        Nah objektif dan LOGIC, klo jujur PASTI BAYAR. Sbb dasar hukum itu bukti hitam putih.. jika ditemukan data kebohongan PASTI ASURANSI GAK AKAN BAYAR!!

        • 12 Mei 2023 - (06:46 WIB)
          Permalink

          Kamu somasi aja perusahaan asuransi nya yg di Denpasar
          Bawa pengacara / ahli hukum untuk hadap mereka

          Cuma mau kasi insight aja yg bisa batal klaim ( namanya asuransi kl. Ada celah untuk gagal claim mereka akan lakukan apa pun itu) krn kita ada tanda tangan SURAT KUASA REKAM MEDIS

          – ketauan tidak jujur yes batal
          – sebelum masuk asuransi sdh ada penyakit / rawat RS ya batal ( penyakit yang sama jika beda SOMASI aja)
          – tanya lagi kenapa perusahaan asuransi bisa dapat data REKAM Medis pasien di RS lain pake BPJS pula bukankah cofidential atau almahum sebelumnya ada tanda tangan surat kuasa penyerahan REKAM MEDIS PASIEN ( artinya asuransi bisa cek rekam medis kita di RS se-Indonesia) krn kan allianz cuma menggunakan ADMEDIKA ( sbg third party jika kita di rawat di RS dan di klaim

          jika ya,, ya sdh Terima nasib … Krn rekam medis kena track

          Share :
          Saya pake asuransi lain yg menggunakan AD medika

          Pada saat masuk IGD rawat inap di bayar as medika ( third party) pada keluar RS kan ada kontrol / rawat jalan itu saya ga klaim ( byr pribadi) / raimberse ke perusahaan asuransi krn asuransi akan minta surat pelepasan rekam medis

          Dan kita punya hak untuk tidak tanda tangan surat pelepasan rekam medis asal… Krn menurut saya duit besarnya pas kamu di RAWAT INAP bukan di rawat jalan

  • 11 Mei 2023 - (12:52 WIB)
    Permalink

    Dari lahir sampai sekarang sy paling anti namanya asuransi di negeri konoha.
    Rata2 janji manis diawal dan mudah2 sekali daftar n bayarnya. Belakang giliran klaim yusahin, ribet Pahit pokoknya.

  • 11 Mei 2023 - (14:49 WIB)
    Permalink

    Gw jadinya ragu2 kalo suatu saat mau ikut asuransi swasta di indo,sering bgt baca yg komplen Kek gini ya

    • 11 Mei 2023 - (15:17 WIB)
      Permalink

      Jangan ragu pak, kunci nya klo claim kita aman yaitu pertama saat permohonan asuransi jgn bohong klo kita pernah sakit apa lagi sampai di rawat di rmh sakit, yg kedua jgn telat bayar premi nya.

      2
      10
  • 11 Mei 2023 - (14:55 WIB)
    Permalink

    Waduh saya juga masuk asuransi allianz kesehatan unitlink 1 keluarga ber3. Sudah jalan 3 tahun. Was was juga kalau banyak kasus tolak klaim begini. Sudah saya perhatikan dalam beberapa bulan beberapa kali sudah komplain di media konsumen tentang allianz ini dipersulit.

    • 11 Mei 2023 - (15:15 WIB)
      Permalink

      Jangan khawatir pak, sayapun satu keluarga, alhamdulillah lancar aja. Kemaren sy dan anak di rawat di siloam. Amin di cover semua hampir 52jt. Saya ambil plan yang classic plus

      5
      9
    • 11 Mei 2023 - (15:46 WIB)
      Permalink

      Kadang ya,jujur saya mikir,apa kalo kasus misal klaim ditolak, harus posting di sosmed dulu baru ada tanggapan positif/recheck kembali, minta pendapat tmn tmn yg asuransi swasta yg rekam jejak untuk claim jarang bgt yg dipersulit atau selalu cari celah untuk byr claim, jadi sumpah baca media konsumen ini jd sangat2 ragu tadinya saya sadar betapa pentingnya asuransi, tapi liat postingan kalo ini…

  • 11 Mei 2023 - (15:13 WIB)
    Permalink

    Maaf ya buat yang anti asuransi…
    Saya bukan membela allianz, karena kebetulan saya beli asuransi kesehatan allianz.
    Selama saya menggunakan allianz alhamdulillah semua lancar dan claim di bayarkan 100%. Jadi dari beberapa kasus yang saya baca, kebanyakan orang kita itu gak paham dan gak mau cari informasi tentang asuransi.
    INTINYA SAAT KITA BELI ASURANSI KESEHATAN JANGAN PERNAH KITA BOHONG KALO KITA PERNAH PUNYA RIWAYAT PENYAKIT. KARENA KALO KITA GAK JUJUR PASTI SAAT SAKIT, RIWAYAT SAKIT KITA PASTI KETAHUAN SAMA PIHAK ASURANSI MANAPUN JUGA.
    berpikirlah jernih sblum menghakimi. Klo memang cukup pakai bpjs ya sudah bpjs, bagi yang masih percaya asuransi swasta dan perlu kenyamanan saat tua nanti y sudah.
    Bgitu aja simple

    5
    12
    • 11 Mei 2023 - (18:42 WIB)
      Permalink

      Tapi ya sakit remeh remeh masa harus kita declare juga, apalagi posisi 5 tahun terakhir?

      Coba bapak ingat2 sendiri, selama 5 tahun terakhir sudah berapa kali ke dokter?
      Untuk penyakit apa saja?

      Apalagi kalau posisi karyawan, kalau mau ijin sakit perlu surat dokter. Ya jadi pasti sering ke dokter karena hal kecil seperti flu.

      5 tahun terakhir loh, masa sih bisa ingat? 1-2 tahun kayaknya masih ingat.

      Apalagi ini karena digigit serangga, saya rasa pun semua menganggap sehat2 saja.

      Jika misalnya ada pre exsisting condition, ya saya setuju gak dibayar. Tapi toh kalau karena cuma digigit serangga terus gak kasih tau ya menurut saya ini kelewatan sih.

      • 12 Mei 2023 - (10:06 WIB)
        Permalink

        Bnr bgt. Masa sakit hrs di ingat2 sebelum iku asuransi. Apa pusing dan batuk2 jg hrs di ingat2 kapan y kenanya dan brpa x dlm setahun? Lucu itu mah namanya

        • 12 Mei 2023 - (12:07 WIB)
          Permalink

          Sebelumnya turut berduka untuk Ayahanda dari Sdr Andi Dharma semoga Ayahanda diberi ketenangan dan tempat terbaik di sisiNya serta keluarga yang ditinggalkan diberi kekuatan. Amin

          Coba Anda cek dalam polis (bukti paling otentik). Coba baca klausul meninggal dunia. Apa saja yang menjadi PENGECUALIAN DALAM MENINGGAL DUNIA. Apakah ditemukan kata kata / pasal / pernyataan, “MENINGGAL DUNIA TERKAIT RIWAYAT KESEHATAN MASA LALU MENJADI ALASAN KLAIM MENINGGAL DUNIA DAPAT DITOLAK”. Bila TIDAK ADA, klaim harus DIBAYAR. Bila ditemukan, asuransi BERHAK TIDAK MEMBAYAR & bagi saya bila ada pasal itu, SANGAT TIDAK FAIR. Kenapa? Memang ada orang yang sehat dari lahir? Ada, tapi berapa banyak? Signal berbahaya bagi nasabah perusahaan ini

          Sudah itu aja. Semoga membantu.

          4
          0
  • 11 Mei 2023 - (16:04 WIB)
    Permalink

    Masuk Asuransi itu HARUS SEHAT ,
    3 FAKTOR gagal CLAIM
    1. perusahaannya yg abal abal .
    2.Agen yang Nakal .
    3.Nasabah yang tidak jujur .

    #Cerdaslahberasuransi

    3
    6
    • 11 Mei 2023 - (17:22 WIB)
      Permalink

      Bagi nasabah asuransi ingat buat declare semua rawat jalan walau ringan termasuk flu sekalipun. Karena pihak allianz baru saja tlp saya bahwa perawatan apapun yg pernah di lakukan baik batuk pilek menggunakan rawat jalan harus di declare di SPAJ, kalau tidak hal ini bisa menjadi dasar penolakan claim. Jadi bagi teman2 agen yg sering hanya cantumin history rawat inap saja, harap untuk redeclare rawat jalan nasabah nya, agar tdk masalah kedepannya spt claim meninggal dugaan serangan jantung alm papa saya yang di tolak karena tidak mencantumkan di SPAJ rawat jalan ringan karena di gigit serangga.

      • 11 Mei 2023 - (17:45 WIB)
        Permalink

        Pak kalau boleh tau, ini asuransi jiwa meninggal, atau sakit kritis yg mau di klaim tidak keluar?
        Sepengetahuan saya kalau meninggal only, akan tetap dibayarkan sekalipun ada rekam jejak medis sakit yg mungkin tidak ada kaitan dengan penyebab kematian…

        Cuman krn dikatakan serangan jantung,, mungkin bisa dimakesure itu serangan jantung atau sakit jantung?? Setahu saya dan sepengalaman saya serangan jantug pertama itu klaim bisa keluar… Kalau sakit jantung tidak akan keluar kalau tidak dicantumkan riwayar di spaj…

        Saya menduga2 aja krn pernah ada kasus mirip, ada teman pake bpjs jg. Utk obatin sakit yg yg ga ada kaitannya sama jantung… Entah gmn, dan pemeriksaan apa, saya krg paham jg, dia terdiagnosa bisa terkena sakit jantung…. Walau belum menjadi penyakit jantung… Itu uda termasuk rekam medis sekalipun tidak dituliskan dalam pengobatan sakitnya… Cuman kebetulan terlihat ada potensi ke sana…

        Lalu dia tiba2 sakit yg berkaitan dgn jantung dan pengobatannya tidak bisa klaim karena termasuk “pre existing”…
        Setelah beberapa lama akhirnya beliau meninggal, dan klaim meninggalnya jg ga keluar krn di SPAJ si agen yg anggap saja saya katakan tidak berpengalaman, menyatakan bahwa saat polis itu dibuat, beliau dalam kondisi sehat….

        Mungkin mirip2 kasusnya…

        Jadi yg uda punya asuransi,,, review saja spaj nya ke agen masing2. Coba cek ada ga ketidakjujuran kita sebagai pembeli polis, tidak menceritakan keadaan kita/rekam media kita ke agen kita…

        Dan bagi agen2 plislah jgn kejer komisi dan closing2 nasabah… Karena ga mau ribet diminta data ini itu sama pihak asuransi sblm bisa closing, kalian lgsg tulis client dalam keadaan sehat biar polis bisa segera jadi…
        Ujung2nya client yg dirugikan… 🙁

        Saya pribadi sebagai pengguna allianz sekeluarga besar dari 15 thn lalu, belum pernah ada masalah… Klaim rumah sakit kluarga, dan meninggal kakek semua lancar tanpa hambatan…

        Intinya agen harus well educated soal prosedur pembukaan polis, nasabah harus jujur… Se simple itu saja kok

        • 11 Mei 2023 - (19:04 WIB)
          Permalink

          Klaim meninggal pak ini asuransi jiwa saja. Yg di masalahkan adalah tdk mencantumkan perawatan rawat jalan bpjs saat kena gigitan serangga yg menimbulkan ektima dan juga rawat jalan rhematik atau radang sendi. Jadi saya sarankan para nasabah khususnyabyg polisnya belum lewat 2 tahun buat declare semua history rawat jalannya. Agar kedepannya claim tdk bermasalah. Setau saya yg membuat claim di tolak memang 3 hal
          1. Polis lapsed
          2. Dalam masa tunggu
          3. Non disclousure terkait resiko yg akan di claim

          Ternyata pemahaman saya tentang non disclousure di allianz berbeda dengan ketentuan allianz. Non disclousure adalah fakta perawatan apapun yg kita tdk cantumkan di spaj yg di temukan di kemudian hari walaupun tidak ada kaitan dengan penyebab meninggal maka bisa mengakibatkan claim tidak di bayar karena di anggap non disclousure. Jadi semua tlng peduli dengan polis masing2 dan check spajnya apakah sudah masukin semua perawatan yg pernah di lakukan.

        • 12 Mei 2023 - (07:02 WIB)
          Permalink

          bantu jawab ya tapi gw bukan agent hahaha

          Pada saat customer bilang sehat,tdk ada penyakit bawaan,tdk masuk RS 6 bulan terakhir makanya dinyatakan sehat sama agent

          Tapi jika customer bilang saya ada darah tinggi, saya pernah batu ginjal… Maka si agent akan minta medical check up customer sebelum join buka polis asuransi

          Menurutmu almahum yg di artikel di atas akan jawab sehat atau tidak sehat

          Saya yakin akan jawab SEHAT
          dan yakin juga 80-90% customer umur 20-40 tahun akan jawab Sehat

          Krn umur di atas 45 da harus medical check up

      • 11 Mei 2023 - (18:48 WIB)
        Permalink

        terimakasih atas sharing pengalamannya pak.

        berdasarkan pengalaman anda, saya tidak akan masuk allianz.

    • 12 Mei 2023 - (10:08 WIB)
      Permalink

      Masuk asuransi hrs sehat? Yg sakit demam, pusing atau penyakit receh jg ga boleh ikut? Jd yg ga sehat ga boleh msk asuransi karena bakal di tolak klaimnya. dari sini sj penjelasan anda sdh bikin org ga mau ikut asuransi.

  • 11 Mei 2023 - (17:39 WIB)
    Permalink

    Jgnkan digigit serangga bro, pernah digigit nyamuk saja kalau nanti claim pasti lgsg dipermasalahkan. Apa pun asuransinya OJK gak guna..

  • 11 Mei 2023 - (22:58 WIB)
    Permalink

    Saya dan keluarga adalah korban asuransi p****** asuransi yg sangat terkenal….. orang2 menengah ke bawah mayoritas jadi korban. Korban agen yg bermulut busuk. Dengan polis setebal kamus. Saya skrng pakai bpjs. Tdk menipu. Dan pelayanan bagus. Asuransi2 diuar sana hanya cocok untuk para kalamgan atas krn tak akan merasakan kerugian…. anda tdk akan percaya sblm anda jadi korban….

    • 12 Mei 2023 - (07:16 WIB)
      Permalink

      Benar. Saya juga mengalami hal yang sama. Di tolak pada saat klaim. Waktu beli asuransinya mah di mudahkan sekali, tapi pada saat klaim, perlu waktu 2 sampai 3 bulan untuk peninjauan proses klaim kita dan ujung2 nya di tolak dengan berbagai alasan. Mengulur waktu aja supaya kita tetap bayar premi. Ujung2 nya klaim tidak dibayarkan. Sehingga saya memutuskan utk tidak meneruskan polis saya di Allianz. Mengecewakan.

  • 12 Mei 2023 - (00:44 WIB)
    Permalink

    Sdh byr bulanan g dpt apa2. kok sy merasa perusahaan asuransi makan uang nasabah yg meninggal dg cara gagalkan klaim dg berbagai aturan. Sbb seseorang yg mendaftr asuransi jiwa bukan mengharapkan segera mati.

  • 12 Mei 2023 - (08:00 WIB)
    Permalink

    Setau saya, kalo asuransi jiwa, maka yg didapat nasabah (tertanggung) ada uang pertanggungan sesuai dengan yg ada di polis asuransi. Untuk yg ini maka yg urus adalah ahli waris tertanggung. Masalahnya kalo UP ga bisa diklaim, uang premi nasabah yg sudah disetor itu dimakan sama Allianz semua. Mending dikembalikan plus ada potongan biaya admin. Nah case yg ini, UP ga keluar, uang premi ga kembali. Yg ada rugi besar ikut asuransi jadinya. Ini baru satu case yg di ekspose di MK, mungkin nasabah lain ada mengalami hal yg sama tapi ga terekspose di MK

    • 12 Mei 2023 - (09:31 WIB)
      Permalink

      Pengalaman saya klaim ditolak Allianz, premi asuransi yg diinvestasikan dikembalikan ke nasabah kok walaupun klaim tidak bs dibayarkan krn memang ada riwayat penyakit sebelumnya yg tidak diinfokan nasabah saat pengajuan. Nasabah juga oke karena itu risiko nasabah. Bijaklah berkomentar

    • 12 Mei 2023 - (12:18 WIB)
      Permalink

      Betul! Seharusnya ada investasi yang dikembalikan kalau UP gak bisa cair. Investasi gak cair, UP gak cair? Wow agennya pada makmur

  • 12 Mei 2023 - (09:26 WIB)
    Permalink

    Arthritis rheumatoid memang salah satu faktor risiko menjadi Gagal jantung, wajar jika ditolak oleh Asuransi.

    • 12 Mei 2023 - (10:13 WIB)
      Permalink

      Terlalu mengada-ada. Tar kalo ada org yg kena penyakit kanker otak dan di tolak klaimnya karena ada riwayat sering pusing. Untuk apa ikut asuransi kalau nantinya bgtu. Cacat!

      • 13 Mei 2023 - (13:06 WIB)
        Permalink

        Ini kayaknya bisa juga ini nanti modus nya Pak ??.
        Sudah cukuplah pake BPJS, jgn berharap mendapat claim ganti rugi.
        lebih baik menabung sendiri guyss.
        sudah aman 100% buat keluarga

  • 12 Mei 2023 - (09:32 WIB)
    Permalink

    Kalo bukan karena sakit atau penyakit, asuransi jiwa tersebut mengcover kematian karena apa dong? ?

  • 12 Mei 2023 - (10:40 WIB)
    Permalink

    Pengalaman saya pake allianz, almarhum mama saya diganti kok UP nya sama Allianz, padahal baru 5 thn masuk allianz, nah sewaktu mau masuk allianz, kebetulan agen saya adalah teman saya, mama saya di MCU dahulu, dan segala pertanyaan ttg riwayat penyakit dijawab dengan sebenar2nya…
    Sedih kehilangan ortu kita tersayang walau kita dapat up dari asuransi, ga ada artinya

  • 12 Mei 2023 - (13:09 WIB)
    Permalink

    Cara agar asuransi tidak bisa mengelak dalam pembayaran klaim itu sebagai nasabah harus super jujur dalam pengisian data, data pribadi, riwayat penyakit pribadi bahkan riwayat pemyakit keluarga (termasuk penyakit genetik bawaan), semua harus dideklarasikan jangan sampai terlewat. Karena jika merasa adanya keganjilan, pihak asuransi pasti akan melakukan investigasi menyeluruh. Kenapa investigasi perlu bagi asuransi? Karena tuntutan pemerintah untuk mencegah tindakan kejahatan asuransi (money laundry,penipuan,dll). Jadi kalau anda dapat agen atau ketemu agen asuransi yang menawarkan kemudahan dengan menyembunyikan histori penyakit atau bahkan informasi penting, lebih baik ditolak. Untuk kasus tersebut kalau dari analisa singkat, apakah ayah anda mempunyai diabetes? Karena sakit sengat lebah tak kunjung sembuh. Diabetes, darah tinggi itu sudah pasti bendera merah bagi asuransi. Karena diabetes dapat menyebabkan sejumlah sakit komplikasi, dan jika ada, maka akan dianggap sebagai penyakit yang sudah dimiliki sebelum membuat asuransi. Tentu akan dianggap sebagai tindakan penyembunyian fakta riwayat kesehatan.

  • 12 Mei 2023 - (15:09 WIB)
    Permalink

    Non Disclosure 27 Feb 2020 di RS Kertha Usada, diagnosanya rheumatoid artritis ini ada hubungannya dgn Penyakit Jantung

 Apa Komentar Anda mengenai Asuransi Jiwa Allianz?

Ada 102 komentar sampai saat ini..

Allianz Menolak Bayar Klaim

oleh Andi Dharma dibaca dalam: 3 menit
102